Anda di halaman 1dari 9

PSIKOLOGI KESEHATAN

ROMBEL 4
SOAL NOMOR 1
BAB I: Teori Humoral
1. Orang akan sakit karena cairan tubuh yang tidak seimbang.
2. Orang harus makan makanan yang seimbang dan menghindari makanan yang berlebihan
agar humor seimbang.
3. Tubuh manusia berisi 4 cairan yaitu; chole, melanchole, phlegmo, sanguis.
BAB II: Freud dkk
1. Menyatakan bahwa banyak gejala fisik sebetulnya dapat diterangkan melalui konflikkonflik yang tak disadari.
2. Karya psikoanalisis Freud diresmikan sekitar awal abad 20.
3. Kawan-kawan Freud adalah Charcot dan Breuer.
BAB III: Psikologi Kesehatan
1. Didefisinikan oleh Joseph Matarazzo pada tahun 1980.
2. Merupakan suatu kumpulan dari kontribusi profesional ilmiah.
3. Bertujuan untuk peningkatkan dan perawatan kesehatan, pencegahan penyakit,
identifikasi etiologic dan diagnostik

mengenai kesehatan, sakit dan disfungsi yang

berkaitan serta analisis dan kemajuan sistem perawatan kesehatan dan pembentukan
kebijakan kesehatan.
BAB IV: Teori Perseverance
1. Disebut juga kegigihan teori.
2. Kecenderungan memegang teguh pendapat walaupun berlawanan dengan bukti.
3. Misalnya dokter yang terlalu percaya diri akan hipotesisnya dan mengabaikan penemuanpenemuan yang melemahkan hipotesisnya.
BAB V: Tindakan Perawat dalam Mendukung Pasien
1. Perawat membantu menghadapkan pasien dengan kenyataan sambil menjaga mereka.

2. Perawat kesehatan dapat membantu pasien menafsirkan simtomnya dengan benar dan
memberi perasaan didampingi.
3. Perawat kesehatan harus waspada terhadap faktor-faktor situasi yang menekan pasien.
BAB VI: Nyeri Psikogenik
1. Nyeri yang dirasakan secara fisik yang timbulnya, derajat beratnya, dan lama
berlangsungnya dipengaruhi faktor mental, emosi, dan perilaku.
2. Timbul akibat konflik-konflik psikologis yang tidak terselasaikan dengan baik.
3. Perasaan nyeri itu akan berbeda-beda pada setiap orang.
BAB VII: Cataclysmic stressor
1. Adalah stress karena bencana besar.
2. Merubah perilaku seseorang terhadap orang lain, dalam situasi yang penuh stress, banyak
orang dapat bekerjasama dan saling membantu.
3. Contoh Cataclysmic stressor misalnya badai, gempa, banjir yang menimpa kelompok
masyarakat tertentu.

SOAL NOMOR 2
Bab I: Galenus
1. Galenus adalah seorang dokter terkenal dan juga penulis asal Yunani yang praktik di
Roma.
2. Peranannya dalam sistem perawatan kesehatan yaitu dia banyak membuat pembaruan.
3. Pembaruan dari Galenus misalnya adalah membedah binatang dan mendapat penemuanpenemuan sehingga dia dapat mengetahui bahwa penyakit yang berbeda mempunyai efek
yang berbeda pula.
Bab II: Conversion Hysteria
1. Conversion hysteria adalah prototip yang diduga sebagai gangguan intrapsikis.
2. Conversion hysteria adalah bentuk dari neurosis.
3. Conversion hysteria adalah terjadinya kelumpuhan non organis atau mati rasa.
Bab III: Perubahan Perilaku

1. Perubahan perilaku yang berhubungan dengan kesehatan akan mempunyai dampak yang
lebih besar pada kesehatan daripada teknologi medis.
2. Tugas psikologi kesehatan adalah mengidentifikasi faktor risiko untuk penyakit, patogen
dan imunogen yang paling banyak terjadi, dan interaksi diantaranya untuk memprakarsai
perubahan perilaku secara tepat.
3. Tujuan-tujuan khusus perubahan perilaku yaitu perubahan dalam pelayanan kesehatan
preventif, perlindungan kesehatan dan promosi kesehatan.
Bab IV: Analysis Disposisional
1. Mengidentifikasi ciri-ciri kepribadian yang berhubungan dengan tendensi jatuh sakit.
2. Ciri-ciri kepribadian yang mengatasi hidup yangsulit.
3. Cenderung memakai humor dan mengesampingkan masalah bila perlu.
Bab V: Informasi dokter kepada pasien
1. Dokter menjelaskan prosedur medis yang akan dijalani pasien.
2. Dokter memberikan bantuan psikologi dan sosial kepada pasien.
3. Dokter membantu menghadapkan pasien dengan kenyataan sambil merawat mereka.
Bab VI: Causalgia
1. Causalgia merupakan sindrom nyeri yang ditandai dengan nyeri luka bakar yang parah.
2. Causalgia dapat dipicu oleh stimuli kecil seperti sentuhan kecil atau hembusan udara.
3. Causalgia merupakan salah satu sindrom nyeri tanpa dasar fisik yang jelas atau misterius.
Bab VII: Eustress
1. Eustress menurut Sheridan dan Radmacher (1992) adalah stress yang bernilai positif.
2. Kejadian dinilai sebagai baik atau positif bila dapat dipakai alasan untuk mendapatkan
apa yang diinginkan.
3. Misalnya, hujan dan badai akan menyebabkan jalan ke kampus terputus sehingga ada
alasan untuk tidak ke kampus dan ujian midsemester diundur.

SOAL NOMOR 3
BAB I: St. Thomas Aquinas
1. St. Thomas Aquinas adalah seorang filsuf Italia yang lahir pada abad ke 13.

2. Menolak pandangan bahwa jiwa raga itu terpisah.


3. Jiwa raga itu saling berhubungan dan membentuk manusia sebagai keseluruhan.
BAB II: Psikosomatic Medicine
1. Gejala fisik sebetulnya dapat diterangkan melalui konflik-konflik yang tidak disadari.
2. Behavioral medicine merupakan bidang multidisipliner yang mengkombinasikan metodemetode riset dan penemuan dari ilmu-ilmu perilaku dan biomedika.
3. Behavioral medicine tidak hanya menekankan integrasi ilmu perilaku (behaviorisme) dan
teori belajar murni, tetapi juga teori kognisi.
BAB III: Promosi Kesehatan
1. Pengertian : proses yang memungkinkan sso untuk meningkatkan kontrol terhadap faktor
penentu kesehatan agar kesehatannya meningkat
2. Merupakan salah satu tujuan khusus perubahan perilaku dalam psikologi kesehatan
menurut Harris
3. Contoh : merokok dan kesehatan, salah guna obat dan alkohol, gizi, kesegaran jasmani
dan latihan jasmani, pengendalian stres dan perilaku keras/kejam.
BAB IV: Sensasi dan Tanda Objektif
1. Kadang tidak bergandengan.
2. Anggapannya bersifat relatif.
3. Anggapan sakit bergantung pengalaman subjektif.
BAB V: Pasien Masektomi
1. Mati rasa di lengan sesudah operasi.
2. Isu interpersonal dan kosmetik (misalnya seksualitas).
3. Memerlukan bantuan psikologis dan social.
BAB VI: Phantom Limb
1. Termasuk dari nyeri pada bagian badan yang telah hilang.
2. Merasakan sakit pada ibu jari, padahal sudah di amputasi.
3. Nyeri tanpa dasar fisik yang jelas atau misterius.
BAB VII: Fight or Flight Responsed
1. Ahli fisiologi Walter Cannon mengajukan sebuah deskripsi dasar tentang bagaimana
tubuh bereaksi terhadap keadaan darurat.
2. Reaksi ini disebut Flight or flight response atau respons terjang atau lari, karena
mempersiapkan organisme untuk menyerang ancaman atau lari.

3. Cannon mengungkapkan bahwa arousal atau gugahan dapat mempunyai efek positif
maupun negatif, respon terjang atau lari itu adaptif karena menggerakkan organisme
untuk merespon cepat terhadap bahaya, tetapi keadaan gugahan tinggi bila terus menerus
akan berbahaya bagi kesehatan.

SOAL NOMOR 4
BAB I: Rene Descartes
1. Merupakan fisuf dan ahli matematika Perancis.
2. Menganggap jiwa dan raga itu terpisah.
3. Berpengaruh besar pada pemikiran ilmiah dari filsuf lain dalam sejarah.
BAB II: ENHR
1. Tujuan proses ENHR adalah menyatukan penelitian kebijaksanaan perilaku.
2. Tujuan proses ENHR tercapai atas kerjasama ilmu sosial dan medis.
3. Dipromosikan di setiap negara pada tahun 1990.
BAB III: Perlindungan Kesehatan
1. Merupakan salah satu tujuan khusus dari psikologi kesehatan menurut Harris.
2. Tertuang dalam Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1259/Menkes/XII/2009
3. Contoh :
o Kontrol terhadap pembawa penyakit
o Keselamatan dan kesehatan dalam pekerjaan
o Pencegahan kecelakaan dan pengendalian cedera
o Kesehatan gigi dan fluoridasi
o Pengendalian dan pengawasan terhdap penyakit infeksi
BAB IV: Healthcare Overusers
1. Merupakan perilaku seseorang yang terlalu sering menggunakan perawatan kesehatan.
2. Dalam menentukan sakit, pria lebih mengabaikan tanda dan sensasi fisik mereka,
sedangkan wanita lebih mudah menafsirkan suatu kelainan sebagai sebuah gejala.
3. Menurut Taylor, beberapa faktor yang mempengaruhi persepsi terhadap gejala/simpton
adalah : individual, situasi dan budaya.
BAB V: Perlakuan terhadap Pasien Penderita Hipertensi
1. Pasien hipertensi ditempatkan di ruang Intensive Care Unit (ICU) dan ditunggui oleh
seorang perawat.
2. Orang yang terlatih dalam teknik CPR (cardio pulmonary resustitation) mulai bekerja
dalam beberapa menit setelah pasien tiba di rumah sakit.
3. Saat jantung pasien berhenti berdetak, perawat boleh men shock jantung pasien apabila
dokter tidak datang ke lokasi dalam waktu 60.

BAB VI: Nyeri klinis


1. Nyeri klinis merupakan nyeri (pain) yang memerlukan perhatian profesional.
2. Salah satu tujuan utama metode perilaku kognitif untuk menangani nyeri klinis adalah
mengurangi konsumsi obat-obatan oleh pasien.
3. Meredakan nyeri klinis itu penting karena pengaruhnya yang menyebar dan parah pada
hampir semua aspek kehidupan pasien.
BAB VII: GAS (General Adaptation Syndrome)
1. Merupakan seri reaksi fisiologis
2. Dikemukakan oleh Selye pada tahap 1985
3. Terdiri atas tiga tahap yaitu: reaksi alam, perlawanan dan kelelahan.
SOAL NOMOR 5
BAB I: Model Biomedis
1. Mengonsepkan kesehatan dan sakit
2. Mengansumsikan penyakit sebagai penderitaan tubuh
3. Mengemukakan bahwa semua penyakit / kelainan fisik sebagai gangguan dalam proses
fisiologis
BAB II: The Art of Possible
1. Pertemuan antara ilmu social dan medis
2. Keikutsertaan dan penerapan pengetahuan social lebih mendalam
3. Masa depan terletak pada perluasan cakrawala kerjasama antara ilmu pengetahuan social
dan biomedis
BAB III: Pelayanan Kesehatan Preventif
1. Termasuk tujuan khusus perubahan perilaku
2. Salah satu contohnya adalah keluarga berencana
3. Kontrol terhadap hipertensi, kehamilan, dan kesehatan bayi
BAB IV: Strategi Atensional
1. Strategi dimana orang memusatkan perhatian pada ketidakenakan
2. Lebih baik pada kondisi jangka panjang
3. Contoh: mencari informasi atau merubah penilaian terhadap ketidakenakan
BAB V: Sumber Informasi Terbesar Adalah Otot

1. Orang tegang gagal memahami informasi


2. Lelah menyebabkan seseorang sulit mengingat informasi
3. Makin banyak beban informasi yang didapatkan, penyampaian prosedur sering
terlupakan
BAB VI: Perlakuan Untuk Nyeri Klinis
1. Metode perilaku kognitif dengan mengurangi konsumsi obat-obatan oleh pasien
2. Tidak mengandalkan metode farmasi untuk mengurangi nyeri klinis
3. Biofeedback untuk mengurangi stress dan tegangan otot yang dapat menyebabkan nyeri
pasien.
BAB VII: Sumber Stress
1. Masalah atau konflik salah satu sumber stress
2. Interaksi seseorang di luar lingkungan keluarga
3. Sakit member tuntutan pada psikologis individu
SOAL NOMOR 6
BAB I: MDGs
1. Sebuah paradigma pembangunan global, dideklarasikan Konperensi Tingkat Tinggi
Milenium oleh 189 negara Perserikatan Bangsa Bangsa di New York pada September
2000.
2. Deklarasi Milenium hasil kesepakatan kepala negara dan perwakilan dari 189 negara
Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB). Targetnya adalah tercapai kesejahteraan rakyat dan
pembangunan masyarakat pada 2015.
3. Memiliki 8 butir tujuan :
Memberantas kemiskinan dan kelaparan
Mewujudkan pendidikan dasar bagi semua
Mendorong kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan
Menurunkan angka kematian balita
Meningkatkan kesehatan ibu
Memerangi HIV/AIDS, malaria dan penyakit menular lainnya
Menjamin kelestarian fungsi lingkungan hidup
Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan
BAB II : Behaviour Medicine

1. Bidang multidisipliner yang mengkombinasikan metode-metode riset dan penemuan dari


ilmu-ilmu perilaku dan biomekanika
2. Pentingnya riset dan praktek tentang perilaku didalam perawatan kesehatan
3. Topik Behaviorial Medicine meliputi mekanisme penyakit, efektivitas pendidikan
kesehatan dan efektivitas modifkasi perilaku yang kurang sehat.
BAB III : Behaviour Health
1. Pengetahuan khusus interdispliner, tercakup dalam pengetahuan pengobatan.
2. Keprilakuan berkaitan dengan keprawatan kesehatan dan pencegahan penyakit serta
disfungsi pada orang-orang sehat sekarang ini.
3. Berkaitan dengan psikologi kesehatan
BAB IV: Penyakit Mahasiswa Kedokteran
1. Penyakit Mahasiswa Kedokteran merupakan contoh gejala psikologi simtom fisik dimana
seseorang mengalami gejala tanpa adanya penyakit fisik.
2. Fenomena Penyakit Mahasiswa Kedokteran pertama kali digambarkan oleh Mechanic
pada tahun 1982(Smet, 1994).
3. Mempelajari gejala penyakit membuat mahasiswa kedokteran memusatkan perhatian
pada keletihannya sendiri sehingga timbul gejala sementara yang cocok dengan penyakit
yang dipelajari, menurut Taylor (2015)
BAB V: Tiga Hal Yang Meningkatkan Kepatuhan Pasien
1. Bersikap hangat dan empatik
2. Memberi detil khusus dari perlakuan
3. Memberiakan suasana kekeluargaan, memantu tingkat kepatuhan
BAB VI: Metode Perilaku Kognitif
1. Tujuan metode perilaku kognitif adalah untuk menangani nyeri.
2. Mengurangi konsumsi obat-obatan oleh pasien.
3. Fokus pada perubahan pola pikir yang meningkatkan intensitas atau frekuensi
pengalaman-pengalaman nyeri imajer.

BAB VII: PTSD


1. PTSD adalah kepanjangan dari Post Traumatic Stress Disorder dan memiliki ciri khusus
yaitu mengalami stres yang cukup ekstrim dalam waktu yang lama.
2. Reaksinya PTSD adalah tidak responsif, melepaskan diri dari teman, sulit tidur dan
waspada berlebihan.
3. Gejala yang ditimbulkan PTSD menurut (Taylor,2015) adalah takut berpisah dan
kehilangan, takut mati, depresi,dan agresi.