Anda di halaman 1dari 14

Tugas 2 PIK 1

Oleh : Rivky Aditya Juarsa ( 14/367191/TK/42389 )


Anggota Kelompok :
1. Aulia Rizki Karimullah N.
2. Naufal Muhlih
3. Irfan Sudrajat S.
4. Rivky Aditya J.
Belerang atau sulfur memiliki lambang S dan nomor atom 16. Belerang merupakan unsur
non-logam yang tidak berasa. Belerang, dalam bentuk aslinya, adalah sebuah zat padat kristalin
kuning. Di alam, belerang dapat ditemukan sebagai unsur murni atau sebagai mineral-mineral
sulfida dan sulfat. Belerang memiliki bau yang mirip telur busuk, bau ini sebenarnya berasal
dari gas hidrogen sulfida (H2S), bukan dari belerang murni. Belerang memiliki kristalografi
kompleks. Tergantung pada kondisinya, alotrop belerang membentuk beberapa struktur kristal
yang berbeda. Kehidupan di bumi mungkin terjadi karena kehadiran belerang yang berkontribusi
pada pembentukan berbagai asam amino yang merupakan pembangun dasar kehidupan. Belerang
terjadi secara alami di dekat gunung berapi. Banyak mineral belerang (sulfida) yang dikenal
seperti pirit, markasit, stibnit, galena, cinnabar, kalkopirit, bornit, penlandit, milerit, dan
molibdenit. Sifat-sifat unsur ini adalah sebagai berikut:
Nomor atom
Massa atom
Elektronegativitas menurut
Pauling
Kepadatan
Titik lebur
Titik didih
Radius van der Waals
Radius ionik
Isotop

16
32,06 g/mol
2,5
2,07 g/cm3 pada 20 oC
113 oC
445 oC
0,127 nm
0,184 (-2) nm, 0,029
(+6)
5

Energi ionisasi pertama


Energi ionisasi kedua
Energi ionisasi ketiga
Potensial standar

999,3 kJ/mol
2252 kJ/mol
3357 kJ/mol
- 0,51 V

Teori Terbentuknya Belerang

Teori Bischof

Sulfur berasal dari H2S, dimana H2S berasal dari proses reduksi terhadap CaSO 4 oleh karbon
metana.

CaSO4 + C + CaS + 2CO2


CaSO4 + CH4 + CaS + CO2 + 2H2O
CaS + CO2 + H2 + CaCO3 + H2S
2H2S + O2 + 2H2O + 2S
atau
2H2S + CaSO4 + 4S + Ca(OH)2 + H2O
Belerang berasal dari suatu dome dibentuk dari suatu bakteri De Sulfovibri de Sulfurcanc.
Sulfat diubah oleh bakteri menjadi sulfit dan akhirnya menghasilkan sulfur.
Belerang terdapat pada gipsum yang diendapkan langsung dari polisulfit
Belerang erat kaitannya dengan kegiatan gunung berapi, merupakan hasil sublimasi
sulfatara atau fumarol, juga akibat dari gas-gas/ larutan yang mengandung belerang dari

Lokasi

dalam bumi
Tipe sublimasi terdapat didekat danau kawah dengan kadar 70-99,9% S
Tipe Lumpur terdapat dekat kawah dengan kadar 40-60%S
Tipe kerak terdapat disekitar kawah dengan kadar 20-50% S

Potensi dan penyebaran endapan belerang Indonesia saat ini baru diketahui di enam
propinsi, dengan total cadangan sekitar 5,4 juta. Untuk tipe sublimasi, karena proses terjadinya
didasarkan kepada aktivitas gunung berapi, maka selama gunung berapi aktif, belerang tipe ini
dapat diproduksi. Dengan demikian sumber daya belerang sublimasi dapat dianggap tidak
terbatas.
1. Jabar

: Gunung Tangkuban perahu, Danau Putri, Galunggung, Ceremai, Telaga bodas

2. Jateng

: Gunung Dieng

3. Jatim

: Gunung Arjuno, welirang

4. Sumut

: Gunung Namora

5. Sulut

: Gunung Mahawu, Soputan

6. Maluku : Pulau Damar


Dari total jumlah sulfur yang diproduksi, sekitar 70-85% digunakan untuk pembuatan
asam sulfat. Sedangkan asam sulfat banyak digunakan untuk industri pupuk (37%), industri
bahan kimia (18%), industri bahan warna (8%), pulp dan kertas (7%), besi baja, serat sintetis,
minyak bumi dan lain-lain.

Sejarah perkembangan
Proses Frasch merupakan suatu proses pengeboran yang ditujukan untuk mendapatkan
kembali simpanan belerang yang terkandung di dalam tanah. Proses ini ditemukan oleh Herman
Frasch (1851-1914), seorang insinyur teknik kimia muda dari Jerman. Pada tahun 1868, Frasch
mencoba peruntungannya dengan datang ke Amerika dimana kondisi saat itu Civil War (Perang
Sipil) baru saja berakhir dan perekonomian disana mulai bergerak ke arah kemakmuran. Segera
setelah kedatangannya, Frasch mendirikan industri laboratorium yang berada di Philadelphia,
dan pada 1876, ia berhasil mematenkan proses pembuatan parafin dari minyak mentah.
Hal ini membuat Frasch menarik perhatian dari Standard Oil Company, yang kemudian
mempekerjakan Frasch untuk bekerja di Cleveland, Ohio laboratorium. Disana, Frasch
mengamati bahwa banyak dari sumur minyak yang tidak dapat dijual karena berisi komponen
belerang. Jika minyak asam ini dibakar maka akan menghasilkan kualitas yang jelek dan bau
yang menyengat bahkan setelah itu dimurnikan. Frasch akhirnya menemukan cara untuk
menanggulangi

ketidakmurnian

ini.

Dalam metode yang dia patenkan di tahun 1887, minyak sebelumnya didistilasi dahulu dengan
tembaga oksida atau oksida logam lainnya dengan tujuan mengekstraksi sulfurnya. Setelah itu
jumlah oksida yang dibutuhkan bisa didapatkan kembali dan digunakan lagi. Proses ini
meningkatkan pasokan minyak yang bermanfaat bagi Amerika Serikat dan membantu mengatur
tahapan baru dalam industri untuk merintis perindustrian mobil.
Terobosan Frasch yang berikutnya adalah ide mengenai pengeboran untuk belerangmineral yang digunakan untuk membuat asam sulfat (sulfuric acid), yang mana saat ini adalah
industri yang paling penting yang diproduksi indutri kimia. Meskipun belerang adalah bahan
padatan, Frasch percaya bahawa simpanan belerang dalam tanah mampu ia lelehkan dan
kemudian dipompa ke atas permukaan, dengan demikian makin banyak minyak yang dapat
diproduksi. Pada saat itu, di pulau Mediterania tepatnya Sisilia memiliki hampir sebuah
monopoli dari sumber daya alam belerang, di mana disana deposit belerang berada di tempat
yang dangkal dan mudah ditambang. Sebagai tambahan, pekerja Sisilia menerima upah rendah

dan kondisi yang kasar daripada penambang di Amerika. Texas dan Louisiana merupakan lahan
tambang yang besar jumlah belerangnya , tetapi terletak jauh dibawah tanah, dilindungi oleh
rawa-rawa dan pasir. Frasch pada tahun 1894 untuk kali pertama berusaha untuk melakukan
pengeboran belerang di rawa Louisiana. Dia menyesuaikan metode yang digunakan sebelumnya
untuk pertambangan garam larut dalam air. Untuk mencairkan belerang, air panas dipompakan
melebihi titik normal didihnya ke dalam tanah melalui borehole. Setelah mengatasi berbagai
masalah teknis,Frasch mengelola proses untuk mendapatkan campuran yg berupa lelehan
belerang dan air. Frasch kemudian melakukan proses improvisasi dengan menggunakan
kompresi udara dan memompa belerang ke permukaan. Meskipun banyak bahan bakar yang
dikonsumsi untuk memanaskan air untuk meleburkan belerang, deposit minyak yang besar yang
ditemukan cukup baik. Ditahun 1902, proses Frasch untuk produksi sulfur menjadi praktek yang
bisa diterapkan secara umum, sehingga memberikan Amerika pasokan belerang dan asam sulfat
sendiri untuknya. Ini merupakan salah satu langkah mengurangi ketergantungan Amerika Serikat
dari Eropa untuk industri kimia. Saat ini, proses Frasch digunakan untuk menghasilkan hampir
sepertiga

dari

semua

komersial

belerang.

Penambangan belerang dengan metode ini dilakukan untuk endapan belerang yang ditutupi oleh
lapisan tanah yang sangat tebal. Penambangan dengan cara ini dilakukan dengan menginjeksikan
air panas ( + 160 oC ) kedalam pipa yang akan digunakan. Air panas ini berfungsi untuk
melarutkan belerang dari endapan kubah garam atau sejenisnya pada kedalaman antara 150-170
m. Metode ini dikerjakan dengan membuat lubang bor dilengkapi dengan empat macam pipa
bergaris
-

tengah

Pipa

3-20

cm.

pertama

Pipa
Pipa

kedua
ketiga

Setiap

pipa

befungsi

ini

sebagai

berfungsi
berfungsi

mempunyai

fungsi

selubung
untuk

sebagai

sebagai

berikut

dan

pelindung.

saluran

panas.

mengalirkan

lelehan.

- Pipa keempat berfungsi untuk memasukan udara bertekanan tinggi.


Metode Penambangan Manual :Penambangan belerang dengan metode ini dilakukan
apabila kandungan endapan belerang yang ada tidak terlalu banyak atau sedikit. Cara
penambangannya dengan metode ini biasanya dilakukan dengan menggunakan alat-alat
penambangan manual, seperti cangkul, linggis, gancu, dan keranjang serta dilaksanakan dengan
sistem padat karya.

Metode Penambangan
Sebelum proses Frasch dikembangkan, belerang ditambang dengan cara manual, yaitu
belerang dalam bijih dibakar dalam tumpukan agar sebagian belerang lainnya melebur dan zat
cairnya ditarik keluar, kemudian dicetak dalam cetakan.
Sejak akhir tahun 1890-an, Herman Frasch telah menciptakan cara untuk melebur
belerang di bawah tanah atau di bawah laut yang kemudian dipompakan ke permukaan.

Lubang-lubang bor digali sampai ke dasar lapisan yang mengandung belerang dengan
menggunakan peralatan pemboran minyak biasa, sampai kedalaman 150 750 m. Kemudian,

tiga buah pipa dengan diameter berkisar antara 3 cm sampai 20 cm dilewatkan melelui lapisan
yang mengandung belerang dan berhenti di bagian atas anhidrat yang tidak mengandung
mengandung belerang seperti yang terlihat pada gambar.
Sebuah pipa dengan diameter 10 cm dimasukkan ke dalam pipa berdiameter 20 cm
sehingga terbentuk sebuah ruang anulus di antara keduanya yang menjangkau dasar batuan yang
mengandung belerang dan berhenti pada suatu lapisan yang menutup rapat ruang anulus antara
pipa berdiameter 20 cm dan 10 cm tersebut. Sebuah pipa dengan diameter 3 cm dijulurkan di
tengah-tengah hingga hampir mencapai lapisan yang menutup rapat ruang annulus antara pipa
diameter 20 cm dan 10 cm. Lubang-lubang di bagian atas digunakan untuk air panas keluar dan
lubang dibagian bawah untuk belerang lebur masuk seperti yang terlihat pada gambar di atas.
Pengoperasian proses Frasch membutuhkan air panas bersuhu 160oC dilewatkan melalui
ruang anulus antara pipa diemeter 20 cm dan pipa 10 cm. Air itu akan keluar melalui perforasi
(lubang-lubang) ke dalam formasi berpori di dasar sumur. Batuan yang mengandung belerang di
sekitar sumur yang dilalui oleh sirkulasi air panas tersebut akan menjadi panas dan suhunya naik
sampai di atas titik cair belerang, yaitu kira-kira 115 oC. Belerang cair yang lebih berat dari air
akan tenggelam dan membentuk suatu kolam di sekitar dasar sumur, kemudian masuk melalui
perforasi (lubang-lubang) bagian bawah, lalu naik ke atas melalui ruang antara pipa diameter 10
cm dan pipa 3 cm. Belerang cair itu didorong ke atas oleh udara tekan. Udara tekan dipompakan
melalui pipa 3 cm untuk mengaerasi belerang cair dan menurunkan densitasnya sehingga naik ke
kepermukaan.
Air ditarik keluar dari pipa tersebut dengan laju aliran kira-kira sama dengan laju
injeksinya, agar tidak terjadi peningkatan tekanan yang dapat menyebabkan pemasukannya
terhenti. Setelah sampai dipermukaan, belerang cair itu dialirkan ke dalam pemisah (separator)
melalui pipa-pipa yang dipanaskan dengan uap. Belerang itu kemudian dibiarkan memadat di
dalam tong-tong penimbunan atau tetap dalam keadan cair di dalam tangki penimbunan yang
dipanaskan

dengan

uap.

Adapun alat yang digunakan dalam metoda Frasch


tersebut adalah sebagai berikut
1. Sulfur bearing rock = batuan yang mengandung
belerang
2. Liquid Sulfur = sulfur cair
3. Superheated water = air super panas
4. Compressed air = tekanan udara tinggi

Pengambilan belerang alam dari gunung berapi (Indonesia)


Deposit sulfur di gunung berapi dapat berupa batuan, lumpur sedimen atau lumpur
sublimasi, kadarnya tidak begitu tinggi (30 60%) dan jumlahnya tidak begitu banyak (600 1000 juta ton). Untuk pemanfaatan sumber alam ini diperlukan peningkatan kadar sulfur terlebih
dahulu, antara lain dengan cara flotasi dan benefication process. Dalam flotasi dilakukan
penambahan air dan frother sehingga sulfur akan terapung dan dapat dipisahkan. Prinsip kerja
dari proses flotasi didasarkan pada perbedaan tegangan permukaan dari mineral di dalam air
(aqua) dengan cara mengapungkan mineral ke permukaan. Secara garis besar, pemisahan dengan
cara flotasi dilakukan dalam 2 tahap, yaitu tahap conditioning dan tahap pengapungan mineral
(flotasi). Tahap conditioning bertujuan untuk membuat suatu mineral tertentu bersifat hidrofobik
dan mempertahankan mineral lainnya bersifat hidrofilik. Pada tahap conditioning ini, ke dalam
pulp dimasukkan beberapa reagen flotasi. Sedangakan tahap flotasi atau aerasi adalah tahap
pengaliran udara kedalam pulp secara mekanis baik agitasi maupun injeksi udara.

Gambar 3. Flotasi cell

Dari gambar di atas terlihat bahwa pada proses flotasi mineral yang akan dipisahkan
bersama dengan reagen akan menempel pada gelembung udara dan naik ke permukaan,
sedangkan sisanya berupa pasir halus dan air yang disebut tailing. Pada benefication proses,
sulfur ditambahkan air dan reagen-reagen dipanaskan dalam autoklaf selama - jam pada
tekanan 3 atm sehingga setiap partikel kecil sulfur terkumpul kemudian dilakukan pencucian
dengan air untuk menghilangkan tanah, lalu dipanaskan kembali dalam autoklaf sehingga sulfur
terpisah sebagai lapisan sulfur dengan kadar 80 90%.
Manfaat Belerang
1. Komponen Produksi Pupuk
Belerang diubah dalam bentuk asam sulfat dengan metode proses pembakaran khusus.
Setelah itu asam sulfat bisa menjadi campuran pembuatan beberapa jenis pupuk pertanian
seperti ammonium sulfat dan fosfat.
2. Campuran Bahan Pewarna
Belerang memiliki warna asli kuning cerah dan bau yang sangat menyengat. Belerang ini
bisa diolah menjadi asam asam sulfat yang bisa menjadi komponen bubuk utama dalam zat
pewarna. Beberapa jenis pewarna yang memakai asam sulfat adalah pewarna untuk produk
tekstil, pewarna kimia untuk plastik dan semua benda kimia lain yang dipakai untuk industri
seperti serat dan kertas.
3. Belerang untuk Produksi Asam Sulfat

Produksi asam sulfat biasanya mempergunakan manfaat oksigen, untuk proses pemberian
lapisan pada tambang belerang. Hal ini akan membuat belerang bisa diolah menjadi bahan
khusus yang bisa dimanfaatkan untuk komponen bahan kimia pada beberapa industri seperti
tekstil, produk kimia dan bahan peledak.
4. Bahan Pembuatan Korek Api
Bubuk belerang yang mengandung asam sulfat ternyata menjadi bahan pokok dalam
pembuatan korek api. Proses ini akan membuat lapisan bubuk belerang memiliki warna yang
lebih gelap dan mengkilap serta bisa memicu panas tinggi yang menyebabkan munculnya api.
5. Produksi Kembang Api
Kembang api pada dasarnya dibuat dengan struktur bahan seperti bahan peledak atau
mesiu. Belerang menjadi komponen utama yang telah dirubah menjadi bubuk peledak. Prinsip
produksi bahan ini sama seperti pembuatan korek api dan telah dimodifikasi menjadi
beberapa bentuk agar menimbulkan bunyi dan nyala percikan api yang cepat padam. Sifat
dari bahan bubuk belerang ini sangat mudah terbakar dan meledak.
6. Pembuatan Natrium Tiosulfat
Produksi bahan ini digunakan untuk beberapa industri seperti industri pupuk pertanian,
bahan kimia dan produk tekstil. Belerang yang masih murni akan diolah dengan proses
penambahan beberapa senyawa natrium sehingga menghasilkan turunan berupa natrium
tiosulfat.
7. Belerang dalam Proses Industri Karet
Proses pengolahan karet murni membutuhkan belerang untuk membentuk karet agar
mudah dibentuk. Pembakaran yang dihasilkan dari belerang mampu membuat panas yang
cukup tinggi sehingga karet hitam yang diproduksi bisa menjadi lebih elastis dan mudah
dibentuk. Proses ini bahkan sudah dilakukan dengan bahan belerang murni tanpa pengolahan.

8. Bahan Utama Disinfektan

Produk disinfektan untuk tanaman pertanian memang sangat bermanfaat untuk para
petani. Produk ini bisa mencegah timbulnya hama penyakit dan mencegah kerusakan pada
pertanian. Bahkan produk disenfektan juga bisa menyuburkan tanaman. Manfaat belerang
digunakan sebagai bahan utama dalam pembuatan produk disinfektan, yang telah diolah
dengan penambahan senyawa natrium dan asam sehingga bisa menjadi pupuk cair.
9. Bahan Pembersih Air
Air yang keruh dan mengandung berbagai jenis bibit kuman juga bisa dinetralkan dengan
belerang. Namun belerang yang digunakan dalam sistem pengolahan air, yang sudah dibentuk
menjadi sulfat. Produk ini memiliki warna yang putih mirip seperti bentuk kristal. Beberapa
perusahaan pengolahan air sering memakai produk ini untuk melarutkan kotoran dan
mengendapkan lapisan kotoran pada bagian bawah permukaan air sehingga didapatkan air
murni yang lebih bersih.
10. Campuran Bahan Kosmetik
Belerang mengandung senyawa yang dapat membunuh kuman penyebab jerawat, virus
penyebab kudis dan penyakit kulit lain. Bahkan belerang juga mengandung zat keratolitik
sehingga bisa membunuh bakteri atau jamur penyebab panu, kudis dan kurap.
11. Pengobatan Penyakit
Manfaat belerang ternyata juga terbukti untuk mengobati beberapa jenis penyakit seperti
luka luar, luka terbakar, ambeien, dan penyakit tulang. Pemakaian belerang untuk mengobati
beberapa jenis penyakit ini sebaiknya dilakukan dengan prosedur khusus. karena belerang
tidak boleh dipakai sebagai obat dalam atau obat yang masuk ke saluran pencernaan.
12. Campuran Bahan Pembuatan Aspal
Belerang memiliki sifat yang bisa membuat lapisan aspal menjadi lebih elastis, bersifat
mengikat dan meningkatkan kualitas aspal agar lebih tahan lama dalam aplikasinya dalam
pembuatan jalan raya.
13. Digunakan dalam Produksi Baja

Proses pengolahan baja membutuhkan panas khusus yang sangat tinggi dan bahkan
mencapai sekitar 1500 derajat celsius. Dalam hal ini belerang memiliki peran untuk
memberikan panas maksimal dengan beberapa sumber panas lain seperti manfaat timah atau
minyak bumi. Campuran bubuk belerang juga, dibuat untuk membuat baja agar mudah
dibentuk menjadi komponen yang lebih kecil.
14. Campuran Pembuatan Beton
Manfaat belerang yang sudah dibentuk dalam sulfat akan dimasukkan dalam pengolahan
beton saat memasuki proses panas khusus. Lapisan beton yang mengandung belerang terbukti
sangat aman untuk lingkungan, tahan terhadap berbagai jenis cuaca, memiliki tingkat
kekerasan yang lebih tinggi dan tahan lama.
15. Komponen Produk Rumah Tangga
Manfaat belerang yang sudah dirubah menjadi senyawa sulfat berperan dalam
pembentukan warna untuk cat dinding dan cat kayu. Selain itu, produk sulfat juga digunakan
dalam industri produksi sabun cuci.
16. Makanan untuk Tanaman
Belerang yang berasal dari dalam tanah ternyata juga diserap oleh tanaman sebagai bahan
makanan khusus. beberapa jenis tanaman sayuran, buah dan ganggang juga membutuhkan zat
belerang untuk membuat produksi asam amino essensial. Asam amino esensial membantu
tumbuhan buah dan sayur agar bisa menciptakan zat protein dalam daun, batang dan buah.
Permasalahan dan Pengelolaan Belerang di Indonesia
Seperti yang telah dipaparkan sebelumnya bahwa sekitar 78% sulfur di Indonesia
dimanfaatkan dalam pembuatan asam sulfat. Namun sayangnya sulfur yang ada di Indonesia
jumlahnya tidak sebanding dengan kebutuhan dalam pembuatan asam sulfat. Bukan karena
Indonesia miskin akan sulfur, namun karena eksplorasi terhadap sumber daya ini memang
kurang. Seperti yang dijelaskan sebelumnya bahwa potensi sulfur di Indonesia belum
dimanfaatkan dengan baik sehingga adanya kebutuhan sulfur di Indonesia harus dipenuhi dengan
jalan impor.
Berikut adalah beberapa pabrik asam sulfat yang sudah berdiri antara lain,

1. PT. Liku Telaga di Gresik Jatim, kapasitas produk 325.000 ton/tahun


2. PT. Petrokimia Gresik Jatim, kapasitas produk 678.000 ton/tahun
3. PT. Aktif Indo Indah di Rungkut Surabaya, kapasitas produk 15.000 ton/tahun.
4. PT. Budi Acid Jaya di Lampung Utara, kapasitas produk 60.000 ton/tahun.
5. PT. Indoesian Acids Industry di Jakarta Timur, kapasitas produk 82.500 ton/tahun
Dari sekian banyak produksi asam sulfat yang ada di Indonesia ini pun masih saja tidak
mampu mencukupi kebutuhan akan asam sulfat Negara Indonesia untuk berbagai industri karena
dari beberapa data yang diperoleh, masih banyak dilakukan impor asam sulfat bahkan trend
impor asam sulfat ini naik tajam sampai pada tahun 2012. Bahkan perkiraan konsumsi asam
sulfat pada tahun 2022 adalah 900.000.000 kg. Berikut adalah tabel data impor asam sulfat
Indonesia.
Tahun

Jumlah (kg)

2008

66.911.030

2009

95.444.696

2010

118.138.629

2011

158.137.521

2012

447.420.207

Daftar Pustaka
Austin, George T. 1996. Industri Proses Kimia Edisi Kelima Jilid 1. Jakarta : Erlangga.

Canham-Geoff Rayner.2000.Descriptive Inorganic ChemistryEd-2,United States of


America : W.H.Freeman and Company, hal 357-358.
Diawati, Chansyanah. 2010. Diktat Kimia Industri. Bandar Lampung : Universitas Lampung.
Goenawan.J.1999.Kimia Untuk Sekolah Menengah Umun Kelas IIIJilid-2.Jakarta :
Grasindo, hal 14-16.
http://en.wikipedia.org/wiki/Sulfur diakses pada tanggal 21 Februari 2016 pukul 14:03 WIB

http://berkahkebaikan.blogspot.co.id/2013/07/sumber-dan-cara-penambangan-belerang.html
http://www.amazine.co/27072/belerang-s-fakta-sifat-kegunaan-efek-kesehatannya/
http://berkahkebaikan.blogspot.co.id/2013/06/sejarah-dan-karakteristik-belerang.html
http://budisma.net/2015/02/pengertian-ciri-dan-sifat-belerang-sulfur.html
https://id.wikipedia.org/wiki/Belerang
http://ptounimed.blogspot.co.id/2012/03/untitled-document-sejarah-sulfur.html
http://blogs.uajy.ac.id/intanmiw/2015/03/03/dilematisme-belerang-di-indonesia/
http://blogs.uajy.ac.id/ronykristianto/2015/03/03/penambangan-si-kuning-belerang-di-

indonesia/
http://manfaat.co.id/17-manfaat-belerang-dalam-industri-dan-kesehatan
http://yunandapratiwi.blogspot.co.id/2013/10/proses-pembuatan-asam-sulfat.html
http://mustofaabihamid.blogspot.co.id/2010/06/industri-belerang-asam-sulfat.html