Anda di halaman 1dari 12

Vol .

VII Nomor 19Maret 2012 - Jurnal Teknologi Informasi

ISSN : 1907-2430

RANCANG BANGUN PENGUAT SEBAGAI ANTARMUKA


STETOSKOP DENGAN KOMPUTER PRIBADI
Yudianingsih
Program Studi Teknik Elektro Fakultas Sains dan Teknologi
Universitas Respati Yogyakarta
Jl. Laksda Adisucipto km. 6,3 Yogyakarta 55281 Telp. (0274) 489780, 489781
Hp.: 08156850500 Email: nadia_yudia@yahoo.co.id.

Abstract
This research is purposed to get a stetoscope amplifier circuit which used to CPU interface.
Stetoscope is used to early diagnostic aspecially for breathing disorder and heart sound disorder.
This research is resulting an amplifier with 1kHz cut-off frequency, 120 dB/decade slope,
maximum gain 8800 times, and 1Vpp output voltage. It is used 9 V power supply.The frequency
response of sensor is between 20 Hz to 4kHz. It could to recording heart sound signal with CPU,
with connecting the amplifier to audio-input in CPU. Then the recorded data could be analized
with any algorithm.
Keyword: Stetoscope, Amplifier, Gain, Frequency response.

1. Pendahuluan
Auskultasi adalah proses pemantauan suara yang bersumber dari dalam tubuh manusia.
Pengenalan fenomena auskultasi penting, bukan hanya untuk diagnosa tetapi untuk menghindari
kesalahan penafsiran, terutama untuk menghindari kesalahan atau kecurigaan diagnosa penyakit
jantung dan pernapasan yang dapat menimbulkan kecemasan atau menyebabkan pembatasan yang
tidak diharapkan [1].
Penggunaan stetoskop sangat diperlukan bagi seorang tenaga medis, diperkirakan lebih 90
% dari tenaga medis dalam mendiagnosa pasien menggunakannya [2].
Stetoskop yang baik mampu mendiagnosa awal regurgitasi aorta, suara yang terdengar
melalui stetoskop (bising) seperti ini selalu lebih baik bila menggunakan diafragma. Demikian
pula dengan bising diastol apikal yang bernada rendah dan bergemuruh, bising ini akan
terlewatkan tanpa menggunakan diafragma [3].
Suara jantung manusia berada pada frekuensi yang berbeda-beda antara 65 Hz 1kHz
dan dengan mengamati dari perbedaan frekuensi tersebut dapat menunjukkan apakah jantung itu
berfungsi secara normal atau sebaliknya, untuk jantung normal tidak memiliki bagian frekuensi
tinggi lebih dari 1kHz, dengan cara melatih pendengaran manusia dapat membedakannya [4].
Telinga manusia hanya dapat menanggapi sinyal-sinyal akustik dalam jangkauan frekuensi
antara 20 Hz hingga 18 kHz [5]. Artinya diperlukan pengolahan keluaran sensor yang dapat
membatasi agar keluaran berada pada kisaran frekuensi tersebut. Perangkat komputer yang lebih

41

Vol . VII Nomor 19Maret


9Maret 2012 - Jurnal Teknologi Informasi

ISSN : 1907
1907-2430

murah dan relatif lebih cepat,


cepat memungkinkan untuk mengkonstruksi sistem digital yang lebih
canggih dan dapat
at mengolah sinyal digital yang komplek.
Pada umumnya sangat sulit dan mahal jika dilakukan menggunakan rangkaian analog
karena itu, dilakukan dengan perangkat digital melalui komputer yang lebih murah dan lebih
dipercaya tetapi untuk melakukannya diperlukan
diperlu
antarmuka yang sesuai [6]. Selain didukung
kemajuan pada perangkat keras, perkembangan
perkembanga kemajuan pada perangkat lunak tidak ketinggalan,
dengan adanya bahasa pemrograman yang bermacam-macam.
bermacam
Matlab mudah digunakan namun
tetap berkemampuan tinggi. Matlab sudah banyak digunakan di berbagai bidang seperti
pemrosesan sinyal, jaringan saraf tiruan, citra, fuzzy logic, wavelet, statistik, optimisasi dan lain
lainlain [7].

2. Tinjauan Pustaka
Sri Widodo (2004) telah mencoba melakukan penelitian tentang perangkat yang dapat
digunakan menganalisa spektral isyarat jantung. Tetapi pada ragam gelombangnya masih terlihat
adanya derau 50 Hz yang berasal dari jalur daya, sehingga masih perlu tapis takik yang sempit
untuk menghilangkan derau [8].
[

2.1 Isyarat Suara Jantung


Bunyi kardiovaskular dapat dibagi menjadi bunyi yang terbatas atau transien, disebut
bunyi jantung, dan kombinasi yang lebih panjang
panjan dari getaran-getaran, disebut murmur jantung.

Gambar 1. Munculnya suara jantung S1, S2, dan S3 pada jantung normal
no
[9]

Vol . VII Nomor 19Maret 2012 - Jurnal Teknologi Informasi

ISSN : 1907-2430

Bunyi jantung yang tersering diauskultasi, dapat dibagi menjadi bunyi normal (S1 dan
S2), dan variasi abnormal dari S1 dan S2, dapat juga bunyi fisiologis atau patologis (S3 dan
S4) dan bunyi yang biasanya mencerminkan penyakit jantung seperti suara ejeksi atau klik (SE),
klik mid-atau akhir sistolik (KMS) dan opening snap (OS). Tetapi munculnya S3 apabila tidak
memiliki nada yang keras maka suara jantung tersebut masih dapat dikatakan normal.

2.2 Penguat Emitor Terbumi


Dalam rangkaian emitor terbumi saluran emitor ada pada rangkaian masukan maupun pada
rangkaian keluaran. Arus balik kolektor jenuh merupakan arus kolektor yang muncul jika arus
emitor sama dengan nol. Pada rangkaian emitor terbumi ini diberi sebuah R1, R2, R3, dan R4 serta
Vcc seperti pada Gambar 2.

V cc

Ic
IR 1

R3

R1

Vc

Vb

V ce
Ib

IR 2

Ve

Ie
R2

R4

Gambar 2. Rangkaian emitor terbumi

Maka akan berlaku persamaan 1 untuk Vbb:

Vbb =

Rb dapat dicari dengan

Rb =

R1 dan R2 dapat dicari dengan

R1 =

Vcc . R 2
R1 + R 2

R1 . R 2
R1 + R 2

R b . Vcc
Vcc Vbb

43

(1)

(2)

(3)

Vol . VII Nomor 19Maret 2012 - Jurnal Teknologi Informasi

R2 =

R b . Vcc
Vbb

ISSN : 1907-2430

(4)

Untuk Ib -nya dapat dicari dengan

Ib =

Ie
+1

(5)

Sedangkan perolehan arus maksimum () transistor adalah

(6)

Ic
Ib

2.3 Ekstraksi ciri dengan FFT


Transformasi Fourier cepat atau Fast Fourier Transform (FFT) merupakan salah satu
jenis alih ragam. Alih ragam berfungsi sebagai mengubah fungsi pada kawasan waktu f(t) menjadi
fungsi pada kawasan frekuensi F(f) dan atau sebaliknya :

F(f)exp.i( 2f.t. ).df

f(t) =

(7)

-~

atau representasi :
~

F(f) =

f(t)exp.

- i(2f.t.).d t

(8)

-~

dalam alih ragam ini memberi hasil fungsi komplek, meski untuk keperluan teknis dapat saja diambil
absolutnya. Dalam hal sinyal objek pada kawasan waktu, maka alih ragam Fourier berada dalam
kawasan frekuensi. Komputasi sesungguhnya untuk nilai kontinyu tidak mudah, sehingga DFT
(Discreate Fourier Transform) menjadi acuan pendekatan.

3. METODE PENELITIAN
3.1 Pengujian Sensor
Pengujian watak sensor dilakukan dengan cara seperti terlihat pada Gambar 3. Pada
gambar tersebut sensor diletakkan di dalam sebuah kotak yang pada dinding bagian dalamnya
dilapisi dengan gabus, busa dan glasswool hal ini bertujuan agar sensor tidak terpengaruh oleh
suara yang ada di luar kotak. Speaker dan mikrofon diletakkan secara berhadapan. Jenis speaker

44

Vol . VII Nomor 19Maret 2012 - Jurnal Teknologi Informasi

juga dipilih yang

dapat

ISSN : 1907-2430

menimbulkan bunyi pada frekuensi rendah. Speaker tersebut

dihubungkan dengan penguat yang diberi masukan melalui pembangkit sinyal. Sementara bagian
sensor dihubungkan ke penguat, osiloskop digunakan untuk mengetahui tegangan keluaran yang
dihasilkan.
Pengujian ini dilakukan pada berbagai mikrofon tetapi dari hasil pengujian tersebut ada tiga
buah sensor yang cukup baik digunakan untuk merespon frekuensi rendah. Sayangnya ketiga
sensor tersebut tidak memiliki tipe atau nomor seri, yang membedakannya adalah bentuknya.
Masing-masing sensor tersebut dapat dilihat pada Gambar 4.

Speaker Subwoofer

Pembangkit sinyal

Kotak pengujian
Lapisan Gabus

Penguat

Penguat

Lapisan Busa

Osiloskop

Mikrofon/sensor

Lapisan Glasswool

Gambar 3. Pengujian karakteristik sensor.

Sensor 1

Sensor 2

Sensor 3

Gambar 4. Berbagai sensor yang diuji


3.2 Rangkaian Penguat Stetoskop
Pada rangkaian penguat ini, terdiri dari dua buah penguat, pertama adalah penguat transistor
emitor terhubung bumi dengan menggunakan transistor C2222 dan
penguat yang kedua adalah penguat dengan menggunakan IC KA2220 seperti diperlihatkan pada
Gambar 5.

45

Vol . VII Nomor 19Maret 2012 - Jurnal Teknologi Informasi

ISSN : 1907-2430

Gambar 5. Rangkaian penguat stetoskop.

3.3 Pemasangan Sensor


Pemasangan sensor dilakukan dengan cara hati-hati mengingat sensor yang digunakan
berukuran kecil 5 mm, begitu pula saat melakukan

penyolderan. Sebaiknya penyolderan

dilakukan setelah sensor dipasang pada selang karet guna mempermudah penyolderan. Selang
karet digunakan untuk menghubungkan antara stetoskop dengan sensor. Panjang selang karet yang
digunakan 50 cm. Tidak ada aturan khusus pengenai ukuran ini, penentuan ini berdasarkan
percobaan yang dilakukan, karena ukuran yang terlalu panjang atau pendek akan mempengaruhi
sinyal yang dihasilkan. Konstruksi sensor ini dapat dilihat pada Gambar 6.

Gambar 6. Konstruksi pemasangan sensor.

3.4 Pengujian Penguat Stetoskop


Pengujian dilakukan untuk mendapatkan sinyal yang sesuai dengan suara jantung yang
memiliki tegangan keluaran puncak ke puncak sebesar 1 Vpp. Besar tegangan tersebut ditetapkan
berdasarkan masukan kartu suara yang ada pada komputer. Sebelum tegangan tersebut
dihubungkan dengan komputer, pengukuran dan pengecekan dilakukan dengan menggunakan
osiloskop.

46

Vol . VII Nomor 19Maret 2012 - Jurnal Teknologi Informasi

ISSN : 1907-2430

A m p lit u d e

0.5

-0.5

-1
0

0.5

1.5

2
Time [sec]

2.5

3.5

0.5

1.5

2
Time [sec]

2.5

3.5

F re qu e n c y [ k H z ]

10
8
6
4
2
0
0

Gambar 7. Perekaman isyarat suara Jantung

3.5 Instansiasi (Perekaman)


Dilakukan dengan cara merekam suara jantung,

usahakan suasana lingkungan sekitar

setenang mungkin (hening). Sehingga tegangan yang dihasilkan mendekati 0 (nol). Kemudian
stetoskop diletakkan di dada, pilih daerah-daerah yang memiliki sinyal paling kuat. Atur potensio
50k dan 20k hingga mendapatkan sinyal keluaran yang sesuai.

4. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Karakteristik Sensor
Pada Tabel 1 merupakan data hasil pengujian sensor. Dari tabel tersebut dapat digambarkan
tanggapan frekuensi masing-masing sensor, seperti diperlihatkan pada Gambar 8(a). Sensor 3
memiliki lebarbidang tanggapan frekuensi yang paling baik, hampir merata di kisaran frekuensi
antara 20 sampai dengan 4kHz dan tanggapan ini sudah dapat mencakup frekuensi yang dimiliki
oleh suara jantung, yaitu antara 65 sampai dengan 1kHz nilai tersebut sesuai dengan hasil
penelitian Dampley 1994 [4].

Tabel 1. Hasil perhitungan tanggapan frekuensi berdasarkan pengamatan

No.

Frekuensi

Perolehan Tegangan dB=20log Av

(Hz)

Sensor 1

Sensor 2

Sensor 3

20

-12

-13,5

-9,7

30

-13,1

-13,3

-9,6

40

-13,3

-13,2

-9,5

47

Vol . VII Nomor 19Maret 2012 - Jurnal Teknologi Informasi

ISSN : 1907-2430

50

-11,8

-12,5

-9

60

-12

-11,8

-8,7

70

-12,5

-10,3

-7

80

-12,3

-10,3

-6

90

-12,4

-11,3

-5

100

-13

-11,2

-3

10

200

-12

-11,5

-1

11

300

-10

-11,3

-0,5

4.2 Penguat Sensor


Rangkaian penguat stetoskop terdiri atas dua unit penguat, pertama adalah penguat
transistor emiter terhubung bumi

menggunakan transistor C2222 dan penguat kedua adalah

penguat dengan menggunakan IC KA 2220 seperti diperlihatkan pada Gambar 5. Tanggapan


frekuensi penguat stetoskop dapat dilihat pada Gambar 8 (b). Kemampuan penguat ini berada pada
frekuensi cut-off 1kHz dengan kemiringan -120 dB/decade (orde-6) dengan penguatan maksimum
8800 kali, tegangan keluaran 1 Vpp.

Gambar 8 (a). Tanggapan frekuensi beberapa sensor yang diuji.


(b). Tanggapan frekuensi penguat stetoskop.
Pada penguat emiter terhubung bumi digunakan potensio 50k sebagai pembagi tegangan
basis dan hambatan maksimum 20k sebagai penahan keluarannya. Kapasitor 10F dipasang

48

Vol . VII Nomor 19Maret


9Maret 2012 - Jurnal Teknologi Informasi

ISSN : 1907
1907-2430

antara
tara mikrofon dan hambatan pembagi yang bertujuan agar arus dc, yang berasal dari catu daya
tidak dapat masuk ke transistor. Pembagi tegangan berfungsi untuk mengatur arus basis sehingga
arus yang melewatinya dapat diatur melalui potensio 50k
50k sekaligus, berfungsi untuk mengatur
kepekaan sensor/mikrofon. Penguat kedua adalah penguat yang dibangun menggunakan IC KA
2220,

penguat ini sering digunakan pada penguat pre-amp


pre amp sebagai alat pungut pita kaset.

Karakteristik penguat secara umum memiliki tanggapan frekuensi antara 20 25 kHz. Dengan
mengganti kapasitor C1 sebesar 10F
10 F dan C2 sebesar 332 nF maka, tanggapan frekuensinya
menjadi 50 1,2 kHz. Pada bagian masukan dihubungkan dengan kapasitor 104 nF, dan pada
bagian keluarannya dihubungkan
dihubungka dengan kapasitor 10F.
F. Keduanya berfungsi untuk mencegah
arus dc, catu daya yang digunakan adalah sebuah baterai yang memiliki tegangan sebesar 9 volt .

4.3 Analisis Isyarat Suara Jantung


Bentuk gelombang suara jantung memiliki nilai sebaran di beberapa
pa frekuensi yang
semuanya berbeda-beda.
beda. Baik terjadi pada daerah S1, S2, dan S3 walaupun demikian, memiliki
rentang frekuensi antara 60 sampai dengan 1kHz. Pada isyarat jantung normal suara gemuruh
bernadaa rendah dan tinggi sangat jarang terjadi. Spektrum
um hasil rekaman suara jantung normal
dapat dilihat pada Gambar 9.
9 Dengan jelas daerah S1 dan S2 memiliki amplitudo lebih tinggi,
sedangkan S3 muncul dengan amplitudo yang lebih kecil dan berimpit dengan S2. Perekaman
dilakukan pada frekuensi sampling 22kHz,
z, seluruh isyarat jantung yang digunakan direkam dan
diberii nama, hasil rekaman tersebut disimpan
d
dalam format WAV.

Gambar 9. Hasil rekaman suara jantung normal sebelum diekstraksi

49

Vol . VII Nomor 19Maret 2012 - Jurnal Teknologi Informasi

ISSN : 1907-2430

Setelah direkam kemudian isyarat tersebut diekstraksi dengan FFT koefisien NFFT = 4096
pada Gambar 10 merupakan isyarat suara jantung normal dan Gambar 11 merupakan isyarat
murmur jantung. Bentuk pola hasil ekstraksi menunjukkan adanya perbedaan dari masing-masing
suara jantung. Suara jantung normal memiliki komponen frekuensi rendah sedangkan untuk
murmur jantung memiliki komponen frekuensi tinggi. Analisa ini

menggunakan bahasa

pemrograman Matlab 6.5. [10].

Gambar 10 Suara jantung normal


(a) Bentuk gelombang pada kawasan waktu,
(b) Pola ekstraksi ciri ternormalisasi di kawasan frekuensi.

Vol . VII Nomor 19Maret 2012 - Jurnal Teknologi Informasi

ISSN : 1907-2430

Gambar 11. Suara murmur jantung regurgitari stenosis aorta


(a) Bentuk gelombang pada kawasan waktu.
(b) Pola ekstraksi ciri ternormalisasi di kawasan frekuensi.

5. KESIMPULAN
Sensor 3 memiliki lebar bidang tanggapan frekuensi yang paling baik, hampir merata di
kisaran frekuensi antara 20 sampai dengan 4kHz dan tanggapan ini sudah dapat mencakup
frekuensi yang dimiliki oleh isyarat suara jantung, yaitu antara 65 sampai dengan 1kHz.
Kemampuan penguat ini berada pada frekuensi cut-off 1kHz dengan kemiringan -120
dB/decade (orde-6) dengan penguatan maksimum 8800 kali, tegangan catu 9 Volt dan besarnya
tegangan maksimum keluaran penguat 1 Vpp.Perekaman dilakukan pada frekuensi sampling
22kHz, hasil rekaman tersebut disimpan dalam format WAV.
Melalui proses ekstraksi dengan FFT koefisien NFFT = 4096 menghasilkan suara jantung
normal memiliki komponen frekuensi rendah sedangkan untuk murmur jantung memiliki
komponen frekuensi tinggi.

6. DAFTAR PUSTAKA
[1] Oswari, Jonathan .,Tuner W.D, Richard., Gold G, Ronald., 1995, Auskultasi Jantung,
terjemahan, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta.
[2] Santoso, Agustinus Andi., 1999, Anatomi Fisiologi Sistem Pernapasan dan Sistem
Koardiovaskuler, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta
[3] Setiawan, Irawati dan Arthur, 1988, Buku Ajar Fisiologi Kedokteran, terjemahan, Penerbit
Buku Kedokteran EGC, Jakarta.
[4] Dampley, R,A .1994, Functional Organization of Central Pathway Regulating the
cardiovascular and diagnostic in the Brain Stem, Physol.No.290,Vol. 72.
[5] Jasfi, E., J.P. Holman., 1985, Metoda Pengukuran Teknik, terjemahan, Erlangga, Jakarta.
[6] Derenzo, Stephen E., 1990 , INTERFACING : A Laboratory Approach Using the
Microcomputer for Instrumentation, Data Analysis, and Control, Prentice-Hall Int.
Inc., New Jersey.
[7] Adianto, Josef., dan Duane Hanselman, Littlefield, 1997, MATLAB Bahasa dan Komputasi
Teknis, terjemahan, Andi, Yogyakarta.
[8] Sri Widodo, 2004, Sistem Neuro Fuzzy, Graha Ilmu,Yogyakarta

51

Vol . VII Nomor 19Maret 2012 - Jurnal Teknologi Informasi

ISSN : 1907-2430

[9] Sunarno, Stein Emanuel dan Abner J. Delman, 1994, Interpretasi Akurat Bunyi Jantung,
terjemahan, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta
[10] Kraus, Thomas P., Loren Shure., John N Little., 1994, Signal Processing Toolbox for Use
with Matlab., The Mat Work Inc., USA.

52