Anda di halaman 1dari 22

Virus Zika

Syahidah Amaniyya Ramadhan


0910015043
Pembimbing : dr. William, Sp A

Definisi
Infeksi

virus zika adalah penyakit


yang disebabkan oleh virus zika
melalui perantara gigitan
nyamuk.
Penyakit yang disebabkannya
dinamakan sebagai Zika,
penyakit Zika (Zika disease)
ataupun demam Zika (Zika
fever).

Epidemiologi
Sebelum

tahun 2015, wabah virus


Zika terjadi di wilayah Afrika, Asia
Tenggara, dan Kepulauan Pasifik
Negara yang diberi status
Kejadian Luar Biasa (KLB) Zika
adalah Brazil, Cape Verde,
Colombia, El Savador, Honduras,
Martinique, Panama, dan
Suriname.

Epidemiologi
Penyebaran

virus Zika juga perlu diwaspadai di Indonesia


mengingat Indonesia merupakan wilayah tropis dan
endemis DBD,
Kasus Virus zika di Indonesia:
1. Tahun 1981 dilaporkan ada satu pasien di Rumah Sakit
Tegalyoso Klaten
2. Tahun 1983 dilaporkan ada enam dari 71 sampel di
Lombok NTB
3. Tahun 2013 dilaporkan ada seorang turis perempuan dari
Australia positif terinfeksi virus Zika setelah sembilan hari
tinggal di Jakarta
4. Tahun 2015 dilaporkan ada seorang turis dari Australia
terinfeksi virus Zika setelah digigit monyet di Bali
5. Tahun 2015-2016 Lembaga Eijkman melaporkan seorang
pasien di Provinsi Jambi positif terinfeksi virus Zika

Etiologi
Pertama

kali ditemukan pada tubuh


monyet di Hutan Zika, Uganda pada
tahun 1947 dan pada tahun 1952
ditemukan pada tubuh manusia.

Virus

Zika merupakan spesies virus dari


familia flaviviridae genus flavivirus yang
disebarkan oleh nyamuk Aedes aegypti
yang juga dikenal sebagai vektor DBD
dan Chikungunya.

Penularan
Melalui

gigitan nyamuk
Dari ibu ke janin
Melalui Transfysi darah yang
terinfeksi dan kontak seksual
dengan penderita

Manifestasi
Demam

ringan ( kurang dari 38,5

C)
Ruam makulopapular
Konjungtivitis dan sakit dibelakang
mata
Nyeri otot dan nyeri sendi dengan
kemungkinan pembengkakan
Malaise
Sakit kepala

Pemeriksaan penunjang
Tes

laboratorium untuk spesimen


akut
Selama 7 hari pertama, RNA virus
sering dapat diidentifikasi dalam
serum metode RT-PCR
Antibodi spesifik IgM virus dapat
terdeteksi di hari ke-4 atau lebih
setelah onset penyakit.

Pemeriksaan penunjang
Tes

laboratorium untuk spesimen pada fase


konvalesens
Antibodi IgM biasanya bertahan selama kurang
lebih 2-12 minggu
Karena reaktivitas silang serologi antara
flaviviruses, antibody IgM tidak dapat
membedakan antara Zika dan infeksi virus dengue
dengan baik. Maka, hasil IgM positif dalam tes IgM
ELISA dengue dan Zika harus dipertimbangkan
sebagai indikasi adanya infeksi flavivirus.
Plaque-Reduction Neutralization test (PRNT) dapat
dilakukan untuk mengukur antibodi virus spesifik

Diagnosis
Infeksi

virus Zika dapat ditegakkan


berdasarkan gejala dan riwayat
(misalnya tinggal atau perjalanan ke
suatu daerah di mana virus Zika dikenal
untuk hadir )

Diagnosis

virus Zika hanya dapat


dikonfirmasi dengan tes laboratorium
untuk keberadaan RNA virus Zika dalam
darah atau cairan tubuh lainnya ,
seperti air seni atau air liur

Penatalaksanaan
Tidak

ada pengobatan antivirus


spesifik yang tersedia untuk
penyakit virus Zika

Pengobatan

umumnya
merupakan obat-obatan
simptomatik mencakup istirahat,
cairan , dan penggunaan
analgesik dan antipiretik.

Komplikasi
1.

Mikrosefali dan malformasi system


saraf pusat kongenital
Mikrosefali adalah suatu kondisi
di mana kepala bayi jauh lebih
kecil dari normal

Gejala mikrosefali antara lain:


Kejang
Keterlambatan perkembangan, seperti
masalah dalam berbicara atau perkembangan
lainnya (seperti duduk, berdiri, dan berjalan)
Cacat intelektual (penurunan kemampuan
untuk belajar dan fungsi dalam kehidupan
sehari-hari)
Masalah dengan gerakan dan keseimbangan
Masalah dalam asupan, seperti kesulitan
menelan
Gangguan pendengaran
Masalah penglihatan

Mikrosefali

dapat didiagnosis selama


kehamilan atau setelah bayi lahir:
USG akhir trimester ke-2 atau awal
trimester ke-3
Ukur lingkar kepala -2SD:
mikrosefali, -3SD mikrosefali berat

Pada

bulan November, Departemen


Kesehatan Brasil merilis sebuah
laporan menyatakan kenaikan
dramatis jumlah kasus mikrosefali,
terutama di Pernambuco. Di Brazil,
RNA virus Zika telah terdeteksi baik
pada ibu dan pada sampel cairan
ketuban dari janin. Dengan demikian,
virus Zika mungkin memiliki potensi
untuk menginfeksi janin dan
berpotensi menyebabkan disfungsi
perkembangan saraf termasuk
mikrosefali.

Ada

laporan dari wanita hamil yang


terinfeksi virus Zika bahwa mereka
mengalami mikrosefali bawaan pada bayi
mereka. Beberapa bayi dengan mikrosefali
telah dikonfirmasi memiliki virus Zika. Tidak
ada bukti yang menunjukkan bahwa wanita
hamil lebih rentan terinfeksi virus Zika.

Wanita

hamil dengan riwayat perjalanan ke


daerah yang penularan virus Zikanya tinggi
yang tidak mengalami gejala klinis atau
dengan hasil tes PCR negatif dapat
ditawarkan USG scanning untuk mendeteksi
mikrosefali atau kalsifikasi intrakranial.

Komplikasi
Guillan Barre Sindrom
Kasus GBS terus dilaporkan dari negaranegara yang terkena dampak tetapi tidak
ada bukti ilmiah baru mengenai hubungan
antara virus Zika dan GBS.
2.

Potensi

hubungan infeksi virus Zika


dengan GBS pertama kali dilaporkan pada
tahun 2014 , ketika wabah penyakit virus
Zika di Polinesia Perancis. Antara Oktober
2013 dan Februari 2014 38 kasus GBS
disertai penyakit sugestif infeksi virus zika

Sindrom Guillain - Barr ( GBS )


adalah suatu kondisi autoimun di
mana sistem kekebalan tubuh
individu tidak tepat dan menyerang
komponen saraf perifer mereka

Hal ini menyebabkan kelemahan


otot di kaki dan atau lengan , yang
dapat menyebar ke bagian lain dari
tubuh

Pencegahan Virus Zika


mengurangi

nyamuk melalui pengurangan sumber


nyamuk (penghapusan dan modifikasi tempat
perkembangbiakan) dan mengurangi kontak antara
nyamuk dan manusia:
menggunakan obat nyamuk secara teratur
mengenakan pakaian yang menutupi seluruh tubuh
menggunakan saringan nyamuk untuk pintu dan
jendela,
perlindungan pribadi tambahan, seperti tidur di
bawah kelambu di siang hari.
Membersihkan dan menutup wadah penampung air

TERIMA KASIH