Anda di halaman 1dari 5

A.

Konsep Akuntansi Biaya


Konsep akuntansi biaya digunakan dengan tujuan sebagai pedoman di dalam
penyusunan laporan biaya. Ada beberapa konsep yang sering digunakan, beberapa
diantaranya adalah sebagai berikut:
1. Harga perolehan yaitu adanya sejumlah uang yang dapat diukur dalam satuan uang dalam
bentuk:
a. Kas yang dikeluarkan atau dibayarkan
b. Nilai aktiva yang digunakan
c. Nilai jasa yang digunakan
d. Utang yang timbul
e. Tambahan modal
Yang semuanya dalam rangka pemilikan barang atau jasa yang digunakan dalam proses
produksi baik dimasa lalu maupun dimasa kini (harga perolehan yang telah terjadi dan
yang akan terjadi)
2. Biaya atau cost yaitu harga perolehan yang digunakan untuk memperoleh pendapatan
(revenue) sehingga akan mengurangi penghasilan. Biaya akan digolongkan dalam harga
pokok penjualan, biaya penjualan, biaya administrasi dan umum, biaya bunga dan biaya
pajak.
3. Penghasilan atau revenues adalah penghasilan dalam bentuk jumlah yang dapat diukur
dalam satuan uang dalam bentuk:
a. Kas yang diterima
b. Piutang yang timbul
c. Nilai aktiva lain yang diterima

d. Nilai jasa yang diterima


e. Pengurangan utang dan pengurangan modal
Yang semuanya dalam rangka penjualan barang dagangan baik bentuk barang maupun jasa.
4. Rugi dan laba adalah hasil dari proses membandingkan antara semua penghasilan dengan
semua biaya dalam suatu periode akuntansi yang sama dengan criteria jika penghasilan lebih
besar dari biaya maka selisihnya adalah laba bersih demikian sebaliknya jika penghasilan
lebih kecil dari semua biaya maka selisihnya adalah rugi bersih.
5. Rugi atau losses adalah konsep lain dalam rugi yaitu berkurangnya aktiva atau kekayaan
perusahaan yang bukan disebabkan karena pengambilan modal oleh pemilik namun tidak ada
manfaat yang diperoleh dari berkurangnya aktiva tersebut.

B. Konsep Manajemen atas Biaya


Perusahaan memerlukan penanganan biaya yang berbeda baik itu perusahaan
manufaktur, perusahaan jasa, maupun perusahaan dagang. Hal tersebut akan membedakan
model pencatatan, penjurnalan, pengelompokkan, analisis, informasi serta pengambilan
keputusan terkait penggunaan biaya. Namun, secara umum model akuntansi biaya yang
diterapkan hampir sama. Perusahaan dalam pola operasional menggunakan konsep I-P-O
yaitu sebagai berikut:

Konsumen

Pemasok

Bahan Mentah

Proses Produksi

Barang Jadi

Konsep operasional diatas pada umumnya di pakai dalam perusahaan manufaktur.


Tujuan perusahaan tentunya berorientasi pada keuntungan. Keuntungan atau profit
ditentukan oleh jumlah pendapatan bersih yaitu pendapatan di kurangi oleh biaya-biaya
dalam operasional perusahaan. Dengan demikian, jumlah pendapatan tentu dipengaruhi oleh
nilai tambah yang dihasilkan pada setiap tahapan. Sebagai contoh, pada perusahaan
manufaktur, yaitu usaha utamanya adalah membuat produk, maka tahapan nilai sudah bisa
ditentukan dari awal, mulai dari tahapan pertama hingga tahapan terakhir.

Riset

Pelayanan
Biaya-biaya

Desain

Uji coba

Distribusi

Produksi

Pemasaran

dalam skema di atas, semua proses dalam perusahaan memerlukan biaya, mulai dari biaya
riset, biaya desain, biaya uji coba, biaya produksi, biaya pemasaran, biaya distribusi, dan
biaya pelayanan.

C. Akuntansi Biaya dan Kebijakan Manajemen


Manajemen memerlukan data biaya yang harus disajikan secara sistematis dalam
melaksanakan fungsi manajemen yaitu untuk menentukan tujuan perusahaan dan merealisasi
atau mencapai tujuan tersebut dengan efektif dan efisien. Manajemen sangat memerlukan

akuntansi biaya karena dalam hal ini manajemen memerlukan data-data mengenai biaya yang
dikeluarkan oleh perusahaan yang berguna untuk pengambilan keputusan terkait
pengendalian biaya. Artinya, dengan mengeluarkan biaya seefisien mungkin untuk
memperoleh manfaat yang sangat optimal. Proses pengendalian ini dapat berupa reduksi
biaya, eliminasi biaya, ekstensifikasi biaya, dan intensifikasi biaya. Berikut ini dipaparkan
gambaran kebijakan manajemen atas pengendalian biaya.
Memungkinkan
untuk direduksi

Gudang

Proses
produksi

Gudang

Konsumen

Biaya:

Biaya:

Biaya:

Retur

Cacat produk

Sewa
gudang

Keamanan

Sisa bahan

Keamanan

Listrik

Terlambat
produksi

Listrik

Pemasok

Biaya:

Biaya:

Sewa
gudang

Pemesana
(transporta
si, pulsa,
dan waktu)

Kerusakan

Memungkinkan
untuk dieliminasi

Kerusakan

Keluhan
Perbaikan
Ketidakpuas
an

Gambaran tahapan suplai di atas memuat jenis biaya yang sebenarnya dapat
dikendalikan. Pada gudang seperti: biaya sewa gudang, biaya listrik, biaya keamanan, dan biaya
kerusakan. Pada proses produksi seperti biaya cacat produksi, biaya sisa bahan, dan biaya
terlambatnya jadwal produksi. Pada konsumen dapat pula biaya yang seharusnya dapat
dikendalikan, seperti: biaya retur, biaya ketidak puasan dan biaya keluhan.
Akuntansi biaya menjadi sesuatu yang penting bagi perusahaan. Informasi tentang biaya
pada masing-masing divisi kerja dapat digunakan oleh manajemen untuk pengambilan keputusan.
Seperti yang terjadi pada divisi kerja bagian proses produksi di atas, yang ternyata bisa
menimbulkan banyak biaya, maka manajemen dapat menentukan kebijakan berupa mereduksi
biaya.

Nama

: Fian Metal Angga P.

NIM

: 2012020129

Kelas

: Manajemen Semester 4 B2

Referensi:
Horngren, Charles Sinaga / Foster, George / Sinaga, Marinus. 2006. Akuntansi Biaya : Suatu
Pendekatan Manajerial Jilid 1. Jakarta: Erlanggga
RA Supriyono. 1999. Akuntansi Biaya Buku 1. Yogyakarta: BPFE
Supawi Pawenang. 2016. Modul Akuntansi Biaya. Surakarta: Uniba