Anda di halaman 1dari 26

REFERAT

Gangguan Mental Organik

Disusun Oleh :
Muhammad Reza Irzanto 1102011180
Pembimbing :
Dr. H. Marsudi, SpKj

KEPANITERAAN ILMU KESEHATAN JIWA


RSUD SOREANG
UNIVERSITAS YARSI
2016

I.

PENDAHULUAN
Gangguan otak organik didefinisikan sebagai gangguan dimana terdapat suatu

patologi yang dapat diidentifikasi (contohnya tumor otak. penyakit cerebrovaskuler,


intoksifikasi obat). Sedangkan gangguan fungsional adalah gangguan otak dimana tidak ada
dasar organik yang dapat diterima secara umum (contohnya Skizofrenia, Depresi). Dari
sejarahnya, bidang neurologi telah dihubungkan dengan pengobatan gangguan yang disebut
organik dan Psikiatri dihubungkan dengan pengobatan gangguan yang disebut fungsional.
Didalam DSM IV diputuskan bahwa perbedaan lama antara gangguan organik dan fungsional
telah ketinggalan jaman dan dikeluarkan dari tata nama. Bagian yang disebut Gangguan
Mental Organik dalam DSM IV-TR sekarang disebut sebagai Delirium, Demensia,
Gangguan Amnestik Gangguan Kognitif lain, dan Gangguan Mental karena suatu kondisi
medis umum yang tidak dapat diklasifikasikan di tempat lain.
Menurut PPDGJ III gangguan mental organik meliputi berbagai gangguan jiwa yang
dikelompokkan atas dasar penyebab yang lama dan dapat dibuktikan adanya penyakit, cedera
atau ruda paksa otak, yang berakibat disfungsi otak, disfungsi ini dapat primer seperti pada
penyakit, cedera, dan ruda paksa yang langsung atau diduga mengenai otak, atau sekunder,
seperti pada gangguan dan penyakit sistemik yang menyerang otak sebagai salah satu dari
beberapa organ atau sistem tubuh.4 PPDGJ II membedakan antara Sindroma Otak Organik
dengan Gangguan Mental Organik. Sindrom Otak Organik dipakai untuk menyatakan
sindrom (gejala) psikologik atau perilaku tanpa kaitan dengan etiologi. Gangguan Mental
Organik dipakai untuk Sindrom Otak Organik yang etiologinya (diduga) jelas, Sindrom Otak
Organik dikatakan akut atau menahun berdasarkan dapat atau tidak dapat kembalinya
(reversibilitas) gangguan jaringan otak. Gejala utama Sindrom Otak Organik akut ialah
kesadaran yang menurun (delirium) dan sesudahnya terdapat amnesia, pada SindromOtak
Organik menahun (kronik) ialah demensia.

II.

KLASIFIKASI GANGGUAN MENTAL ORGANIK

Klasifikiasi PPDGJ III


1.

Demensia pada penyakit Alzheimer

1.1

Demensia pada penyakit Alzheimer dengan onset dini

1.2

Demensia pada penvakit Alzheimer dengan onset lambat.

1.3

Demensia pada penyakit Alzheimer, tipe tak khas atau tipe campuran.

1.4

Demensia pada penyakit Alzheimer Yang tidak tergolongkan ( YTT).

2.

Demensia Vaskular

2.1

Demensia Vaskular onset akut.

2.2

Demensia multi-infark

2.3

Demensia Vaskular subkortikal.

2.4

Demensia Vaskular campuran kortikal dan subkortikal

2.5

Demensia Vaskular lainnya

2.6

Demensia Vaskular YTT

3.

Demensia pada penyakit lain yang diklasifikasikan di tempat lain (YDK)

3.1

Demensia pada penyakit Pick.

3.2

Demensia pada penyakit Creutzfeldt Jakob.

3.3

Demensia pada penyakit huntington.

3.4

Demensia pada penyakit Parkinson.

3.5

Demensia pada penyakit human immunodeciency virus (HIV).

3.6

Demensia pada penyakit lain yang ditentukan (YDT) dan YDK

4.

Demensia YTT.

Karakter kelima dapat digunakan untuk menentukan demensia pada 1-4 sebagai berikut :
1)
2)
3)
4)
5)
5.

Tanpa gejala tambahan.


Gejala lain, terutama waham.
Gejala lain, terutama halusinasi
Gejala lain, terutama depresi
Gejala campuran lain.
Sindrom amnestik organik bukan akibat alkohol dan zat psikoaktif lainnya

6.

Delirium bukan akibat alkohol dan psikoaktif lain nya

6.1

Delirium, tak bertumpang tindih dengan demensia

6.2

Delirium, bertumpang tindih dengan demensia

6.3

Delirium lainya.

6.4

DeliriumYTT.

7.

Gangguan mental lainnya akibat kerusakan dan disfungsi otak dan penyakit fisik.

7.1

Halusinosis organik.

7.2

Gangguan katatonik organik.

7.3

Gangguan waham organik (lir-skizofrenia)

7.4

Gangguan suasana perasaan (mood, afektif) organik.

7.4.1

Gangguan manik organik.

7.4.2

Gangguan bipolar organik.

7.4.3

Gangguan depresif organik.

7.4.4

Gangguan afektif organik campuran.

7.5

Gangguan anxietas organik

7.6

Gangguan disosiatif organik.

7.7

Gangguan astenik organik.

7.8

Gangguan kognitif ringan.

7.9

Gangguan mental akibat kerusakan dan disfungsi otak dan penyakit fisik lain YDT.

7.10

Gangguan mental akibat kerusakan dan disfungsi otak dan penyakit fisik YTT.

8.

Gangguan keperibadian dan prilaku akibat penyakit, kerusakan dan fungsi otak

8.1

Gangguan keperibadian organik

8.2

Sindrom pasca-ensefalitis

8.3

Sindrom pasca-kontusio

8.4
Gangguan kepribadian dan perilaku organik akibat penyakit, kerusakan dan disfungsi
otak lainnya.
8.5
Gangguan kepribadian dan perilaku organik akibat penyakit, kerusakan dan disfungsi
otak YTT.

9.

Gangguan mental organik atau simtomatik YTT

Menurut Maramis, klasifikasi gangguan mental organik adalah sebagai berikut:


1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)

Demensia dan Delirium


Sindrom otak organik karena rudapaksa kepala.
Aterosklerosis otak
Demensia senilis
Demensia presenilis.
Demensia paralitika.
Sindrom otak organik karena epilepsi.
Sindrom otak organik karena defisiensi vitamin, gangguan metabolisme dan
intoksikasi.
9) Sindrom otak organik karena tumor intra kranial.

Klasifikasi DSM IV
1.

Delirium

1.1

Delirium karena kondisi medis umum.

1.2

Delirium akibat zat.

1.3

Delirium yang tidak ditentukan (YTT)

2.

Demensia.

2.1

Demensia tipe Alzheimer.

2.2

Demensia vaskular.

2.3

Demensia karena kondisi umum.

2.3.1

Demensia karena penyakit HIV.

2.3.2

Demensia karena penyakit trauma kepala.

2.3.3

Demensia karena penyakit Parkinson.

2.3.4

Demensia karena penyakit Huntington.

2.3.5

Demensia karena penyakit Pick

2.3.6

Demensia karena penyakit Creutzfeldt Jakob

2.4

Demensia menetap akibat zat

2.5

Demensia karena penyebab multipel

2.6

Demensia yang tidak ditentukan (YTT)

3.

Gangguan amnestik

3.1

Gangguan amnestik karena kondisi medis umum.

3.2

Gangguan amnestik menetap akibat zat

3.3

Gangguan amnestik yang tidak ditentukan ( YTT )

4.

Gangguan kognitif yang tidak ditentukan.

DELIRIUM
I.

Definisi

Tanda utama dari delirium adalah suatu gangguan kesadaran, biasanya terlihat
bersamaan dengan gangguan fungsi kognitif secara global. Kelainan mood, persepsi, dan
perilaku adalah gejala psikiatrik yang umum. Tremor, asteriksis, nistagmus, inkoordinasi dan
inkontinensia urine merupakan gejala neurologis yang umum. Biasanya, delirium mempunyai
onset yang mendadak (beberapa jam atau hari), perjalanan yang singkat dan berfluktuasi, dan
perbaikan yang cepat jika faktor penyebab diidentifikasi dan dihilangkan. Tetapi, masingmasing dari ciri karakteristik tersebut dapat bervariasi pada pasien individual. Delirium
merupakan suatu sindrom, bukan suatu penyakit. Delirium diketahui mempunyai banyak
sebab, semuanya menyebabkan pola gejala yang sama yang berhubungan dengan tingkat
kesadaran pasien dan gangguan kognitif. Sebagian besar penyebab delirium terletak di luar
sistem saraf pusat- sebagian contoh, gagal ginjal atau hati.
Delirium tetap merupakan gangguan klinis yang kurang dikenali dan kurang
didiagnosis. Bagian dari masalah adalah bahwa sindrom disebut dengan berbagai nama lainsebagai contoh, keadaan konfusional akut, sindrom otak akut, ensefalopati metabolis, psikosis
toksis, dan gagal otak akut.
Kepentingan untuk mengenali delirium adalah
(1) kebutuhan klinis untuk mengidentifikasi dan mengobati penyebab dasar dan
(2) kebutuhan untuk mencegah perkembangan komplikasi yang berhubungan dengan
delirium.
Komplikasi tersebut adalah cedera kecelakaan karena kesadaran pasien yang berkabut
atau gangguan koordinasi atau penggunaan pengekangan yang tidak di perlukan. Kekacauan
rutin bangsal adalah merupakan masalah yang terutama mengganggu pada unit nonpsikiatrik,
seperti pada unit perawatan intensif dan bangsal medis dan bedah umum.
II.

Epidemiologi

Delirium adalah gangguan yang umum. Usia lanjut adalah faktor risiko untuk
perkembangan delirium. Kira-kira 30 sampai 40 persen pasien rawat di rumah sakit yang
berusia lebih dari 65 tahun mempunyai suatu episode delirium. Faktor predisposisi lainnya
untuk perkembangan delirium adalah usia muda, cedera otak yang telah ada sebelumnya,
riwayat delirium, ketergantungan alkohol, diabetes, kanker, gangguan sensoris dan malnutrisi.
Adanya delirium merupakan tanda prognostik yang buruk.
III.

Penyebab

Penyebab utama dari delirium adalah penyakit sistem saraf pusat dan intoksikasi maupun
putus dari agen farmakologis atau toksik. Neurotransmitter utama yang dihipotesiskan
berperan pada delirium adalah asetilkolin, dan daerah neuroanatomis utama adalah formasio
retikularis. Beberapa jenis penelitian telah melaporkan bahwa berbagai faktor yang
menginduksi delirium menyebabkan penurunan aktifitas asetilkolin di otak. Juga, satu
penyebab delirium yang paling sering adalah toksisitas dari banyak sekali medikasi yang
diresepkan yang mempunyai aktivitas kolinergik. Formasi retikularis batang otak adalah

daerah utama yang mengatur perhatian dan kesadaran, dan jalur utama yang berperan dalam
delirium adalah jalur tegmental dorsalis, yang keluar dari formasi retikularis mesensefalik ke
tektum dan thalamus. Mekanisme patologi lain telah diajukan untuk delirium. Khususnya,
delirium yang berhubungan dengan putus alkohol telah dihubungkan dengan hiperaktivitas
lokus sereleus dan neuron nonadrenergiknya. Neurotransmiter lain yang berperan adalah
serotonin dan glutamat.
IV.

Penyebab

Intrakranial :
1.
2.
3.
4.
5.

Epilepsi atau keadaan pasca kejang


Trauma otak (terutama gegar otak)
Infeksi (meningitis.ensetalitis).
Neoplasma.
Gangguan vaskular

Ekstrakranial :
1.

5.
6.
7.
8.
9.
10.

Obat-obatan (di telan atau putus). Obat antikolinergik, Antikonvulsan, Obat


antihipertensi, Obat antiparkinson. Obat antipsikotik, Cimetidine, Klonidine.
Disulfiram, Insulin, Opiat, Fensiklidine, Fenitoin, Ranitidin, Sedatif(termasuk
alkohol) dan hipnotik, Steroid.
Racun Karbon monoksida, Logam berat dan racun industri lain.
Disfungsi endokrin (hipofungsi atau hiperfungsi) Hipofisis, Pankreas, Adrenal,
Paratiroid, tiroid
Penyakit organ nonendokrin. Hati (ensefalopati hepatik), Ginjal dan saluran kemih
(ensefalopati uremik), Paru-paru (narkosis karbon dioksida, hipoksia), Sistem
kardiovaskular (gagal jantung, aritmia, hipotensi).
Penyakit defisiensi (defisiensi tiamin, asam nikotinik, B12 atau asam folat)
Infeksi sistemik dengan demam dan sepsis.
Ketidakseimbangan elektrolit dengan penyebab apapun
Keadaan pasca operatif
Trauma (kepala atau seluruh tubuh)
Karbohidrat: hipoglikemi.

V.

Manifestasi Klinis

2.
3.
4.

Gambaran kunci dari delirium adalah suatu gangguan kesadaran, keadaan delirium mungkin
didahului selama beberapa hari oleh perkembangan kecemasan, mengantuk, insomnia,
halusinasi transien, mimpi menakutkan di malam hari, dan kegelisahan. Selain itu. Pasien
yang pernah mengalami episode rekuren di bawah kondisi yang sama.

1.

Kesadaran (Arousal)

Dua pola umum kelainan kesadaran telah ditemukan pada pasien dengan delirium.
Satu pola ditandai oleh hiperaktivitas yang berhubungan dengan peningkatan kesiagaan. Pola
lain ditandai oleh penurunan kesiagaan. Pasien dengan delirium yang berhubungan dengan
putus zat sering kali mempunyai delirium yang hiperaktif, yang juga dapat disertai dengan
tanda otonomik, seperti kemerahan, kulit pucat, berkeringat, takikardia, pupil berdilatasi,
mual muntah dan hipertermia. Pasien dengan gejala hipoaktif kadang-kadang diklasifikasikan
sebagai depresi, katatonik, atau mengalami demensia. Pasien dengan pola gejala campuran
hipoaktivitas dan hiperaktivitas juga ditemukan dalam klinis.
2.

Orientasi

Terhadap waktu, tempat, dan orang harus diuji pada pasien dengan delirium. Orientasi
terhadap waktu seringkali hilang, bahkan pada kasus delirium yang ringan. Orientasi terhadap
tempat dan kemampuan untuk mengenali orang lain mungkin juga terganggu pada kasus yang
berat. Pasien delirium jarang kehilangan orientasi terhadap dirinya sendiri.
3.

Bahasa dan kognisi

Pasien dengan delirium sering kali mempunyai kelainan dalam bahasa. Kelainan
dapat berupa bicara yang ngelantur, tidak relevan, atau membingungkan (inkoheren) dan
gangguan untuk mengerti pembicaraan. Fungsi kognitif lainnya yang mungkin terganggu
pada pasien delirium adah fungsi ingatan dan kognitif umum. Kemampuan untuk menyusun,
mempertahankan, dan mengingat kenangan mungkin terganggu, walaupun ingatan kenangan
yang jauh mungkin dipertahankan. Di samping penurunan kognitif yang dramatis, sebagai
suatu gejala hipoaktif delirium yang karakteristik. Pasien delirium juga mempunyai gangguan
kemampuan memecahkan masalah dan mungkin mempunyai waham yang tidak sistematik,
kadang paranoid.
4.

Persepsi

Pasien dengan delirium seringkali mempunyai ketidakmampuan umum untuk


membedakan stimulus sensorik dan untuk mengintegrasikan persepsi sekarang dengan
pengalaman masa lalu mereka, akibatnya pasien sering kali tertarik oleh stimulus yang yang
tidak relevan atau menjadi teragitasi jika dihadapkan denga informasi baru. Halusinasi juga
relatif sering pada pasen delirium. Halusinansi yang paling sering adalah visual dan auditoris,
walaupun halusinasi dapat juga taktil atau olfaktoris. Halusinasi visual dapat terentang dari
gambar geometrik sederhana atau pola berwarna orang yang berbentuk lengkap dengan
pemandangan. Ilusi visual dan auditoris adalah sering pada delirium.
5.

Mood

Pasien dengan delirium juga mempunyai kelainan dalam pengaturan mood. Gejala
yang paling sering adalah kemarahan, kegusaran, dan rasa takut yang tidak beralasan.
Kelainan mood lain yang sering ditemukan pada pasien delirium adalah apati, depresi, dan
euforia. Beberapa pasien dengan cepat berpindah di antara emosi tersebut dalam perjalanan
sehari. 1

Gejala Penyerta

1. Gangguan bangun tidur.


Tidur pada pasien delirium secara karakteristik adalah terganggu. Pasien
sering kali mengantuk selama siang hari dan dapat ditemukan tertidur sekejap. Tetapi
tidur pada pasien delirium hampir selalu singkat dan terputus-putus. Sering kali
keseluruhan siklus tidur bangun pasien dengan delirium semata-mata terbalik. Pasien
sering kali mengalami eksaserbasi gejala delirium tepat sebelum tidur situasi klinis
yang dikenal luas sebagai sundowning. Kadang pasien dengan delirium mendapat
mimpi buruk yang terus berlangsung ke keadaan terjaga sebagai pengalaman
halusinasi.
2. Gejala neurologis.
Pasien dengan delirium sering kali mempunyai gejala neurologis yang menyertai,
termasuk disfasia, tremor, asteriksis, inkoordinasi dan inkontinensia urin. Tanda
neurologis fokal juga ditemukan sebagai bagian pola gejala pasien dengan delirium.

VI.

Diagnosis

Kriteria diagnostik untuk delirium karena kondisi medis umum :


1. Gangguan kesadaran (yaitu, penurunan kejernihan kesadaran terhadap lingkungan )
dengan penurunan kemampuan untuk memusatkan, mempertahankan, atau
mengalihkan perhatian.
2. Perubahan kognisi atau berkembangan gangguan persepsi yang tidak lebih baik
diterangkan demensia yang telah ada sebelumnya, yang telah ditegakkan, atau yang
sedang timbul.
3. Gangguan timbul setelah suatu periode waktu yang singkat dan cendrung berfluktuasi
selama perjalanan hari.
4. Terdapat bukti-bukti dari riwayat penyakit, pemeriksaan fisik, atau temuan
laboratorium bahwa gangguan adalah disebabkan oleh akibat fisiologis langsung dari
kondisi medis umum.

Kriteria Diagnostik untuk Delirium Putus Zat


1) Gangguan kesadaran (yaitum penurunan kejernihan kesadaran tehadap lingkungan)
dengan penurunan kemampuan untuk memusatkan, mempertahankan atau
mengalihkan perhatian.
2) Perubahan kognisis (seperti defisit daya ingat, disorientasi, gangguan bahasa) atau
perkembangan gangguan persepsi yang tidak lebih baik diterangkan demensia yang
telah ada sebelumnya, yang telah ditegakkan atau yang sedang timbul.
3) Gangguan timbul setelah suatu periode waktu yang singkat dan cendrung berfluktuasi
selama perjalanan hari.
4) Terdapat bukti-bukti dari riwayat penyakit, pemeriksaan fisik, atau temuan
laboratorium bahwa gejala dalam kriteria a dan b berkembang selama, atau segera
setelah suatu sindrom putus.

Kriteria Diagnostik untuk Delirium yang Tidak Ditentukan

Kategori ini harus digunakan untuk mendiagnosis suatu delirium yang tidak memenuhi
kriteria salah satu tipe delirium yang dijelaskan dalam bagian ini.
a.

Suatu gambaran klinis delirium yang dicurigai karena kondisi karena kondisi
medis umum atau pemakaian zat tetapi di mana tidak terdapat cukup bukti untuk
menegakkan suatu penyebab spesifik
Delirium karena penyebab yang tidak dituliskan dalam bagian ini misal
pemutusan sensorik

b.

VII.

Pemeriksaan fisik dan Laboratorium

Delirium biasanya didiagnosis pada sisi tempat tidur dan ditandai oleh onset gejala yang
tiba-tiba. Penggunaan status pemeriksaan mental bedside seperti-Mini Mental State
Examination (MMSE) pemeriksaan fisik sering kali mengungkapkan petunjuk adanya
penyebab delirium. Adanya penyakit fisik yang diketahui atau riwayat trauma kepala atau
ketergantungan alkohol atau zat lain meningkatkan kemungkinan diagnosis.
Pemeriksaan laboratorium untuk seorang pasien dengan delirium harus termasuk tes-tes
standar dan pemeriksaan tambahan yang diindikasikan oleh situasi klinis. EEG pada delirium
secara karakteristik menunjukkan perlambatan umum pada aktivitas dan dapat berguna dalam
membedakan delirium dari depresi atau psikosis. EEG dari seorang pasien yang delirium
sering kali menunjukkan daerah fokal hiperaktivitas. Pasa kasus yang jarang, mungkin sulit
membedakan delirium yang berhubungan dengan epilepsi dari delirium yang berhubungan
dengan penyebab lain. 1

VIII.
1.

Diagnosa Banding

Demensia

Penting untuk membedakan delirium dari demensia, dan sejumlah gambaran klinis
membantu membedakannya. Berbeda dengan onset delirium yang tiba-tiba, onset demensia
biasanya perlahan. Walaupun kedua kondisi melibatkan gangguan kognitif, perubahan
demensia adalah lebih stabil dengan berjalannya waktu dan tidak berfluktuasi selama
perjalanan sehari. Kadang-kadang delirium terjadi pada pesien yang menderita demensia,
suatu keadaan yang dikenal sebagai pengaburan demensia (beclouded dementia). Suatu
diagnosis delirium dapat dibuat jika terdapat riwayat definitif tentang demensia yang ada
sebelumnya.
2.

Psikotik atau depresi

Delirium juga harus dibedakan dengan skizofrenia dan gangguan depresif. Pasien dengan
gangguan buatan mungkin berusaha untuk menstimulasi gejala delirium. Pasien dengan
gejala hipoaktif dari delirium mungkin tampak agak mirip dengan pasien yang depresi berat
tapi dapat dibedakan atas dasar EEG. Diagnosis psikiatrik lain yang dapat dipertimbangkan
dalam diagnosis banding delirium adalah gangguan psikotik singkat, gejala skizofreniform,
dan gangguan disosiatif.
IX.

Terapi

Tujuan utama adalah untuk mengobati gangguan dasar yang menyebabkan delirium. Jika
kondisinya dalah toksisitas antikolinergik, penggunaan physostigmine salicylate (Antrilirium)
1- 2 mg intravena (IV) atau intramuskular (IM) dengan dosis ulang dalam 15 sampai 30
menit, dapat diindikasikan. Tujuan pengobatan yang penting lainnya dalah memberikan
bantuan fisik, sensorik, dan lingkungan. Bantuan fisik adalah diperlukan sehingga pasien
delirium tidak masuk ke dalam situasi dimana mereka mungkin mengalami kecelakaan.
Pasien dengan delirium tidak boleh dalam lingkungan tanpa stimulasi sensorik atau dengan
stimulasi yang berlebihan. Delirium kadang dapat terjadi pada pasien lanjut usia dengan
penutup mata setelah pembedahan katarak (black-patch delirium).
Medikamentosa
Dua gejala utama dari delirium yang mungkin memerlukan pengobatan farmakologis
adalah psikosis dan insomnia. Obat yang terpilih dari psikosis adalah haloperidol , suatu obat
antipsikotik golongan butyrophenone. Tergantung pada usia, berat badan, dan kondisi fisik
pasien, dosis awal dapat terentang antara 2 sampai 10 mg IM, dapat diulang dalam satu jam
jika pasien tetap teragitasi. Segera setelah pasien tenang, medikasi oral dapat dimulai. Dua
dosis oral harian harus mencukupi, dengan dua pertiga dosis diberikan sebelum tidur. Untuk
mencapai efek terapeutik yang sama, dosis oral harus kira-kira 1,5 kali lebih tinggi dari dosis
parenteral. Dosis harian efektif total dari haloperidol mungkin terentang dari 5 sampai 50 mg
untuk sebagian besar pasien delirium. Golongan fenothiazin harus dihindari pada pasien
delirium, karena obat tersebut disertai dengan aktivitas antikolinergik yang bermakna.
Insomnia paling baik diobati dengan golongan benzodiazepine dengan waktu paruh pendek
atau dengan hydroxyzine 25 sampai 100 mg. golongan benzodiazepine dengan waktu paruh
panjang dan barbiturat harus dihindari kecuali obat tersebut telah digunakan sebagai bagian
dari pengobatan untuk gangguan dasar.
X.

Prognosis

Walaupun onset delirium biasanya mendadak, gejala prodromal dapat terjadi pada hari
sebelum onset gejala yang jelas. Gejala delirium biasanya berlangsung selama faktor
penyebab yang relevan ditemukan, walaupun delirium biasanya berlangsung kurang dari satu
mingggu. Setelah identifikasi dan menghilangkan faktor penyebab, gejala delirium biasanya
menhilang dalam periode tiga sampai tujuh hari, walaupun beberapa gejala mungkin
memerlukan waktu sampai dua minggu untuk menghilang secara lengkap. Semakin lanjut
usia pasien, dan semakin lama pasien mengalami delirium, semakin lama waktu yang
diperlukan bagi delirium untuk menghilang. Apakah delirium berkembang menjadi demensia
belum ditunjukkan dalam penelitian terkontrol yang cermat. Tetapi, suatu observasi klinis
yang telah di sahkan oleh suatu penelitian, adalah bahwa periode delirium kadang-kadang
diikuti oleh depresi atau gangguan stress pasca traumatik.

DEMENSIA

I.

Definisi

Demensia adalah suatu sindroma penurunan kemampuan intelektual progresif yang


menyebabkan deteriorasi kognisi dan fungsional, sehingga mengakibatkan gangguan fungsi
sosial, pekerjaan dan aktivitas sehari-hari. (Asosiasi AlzheimerIndonesia,2003)
Demensia merupakan sindrom yang ditandai oleh berbagai gangguan fungsi kognitif
tanpa gangguan kesadaran. Fungsi kognitif yang dapat dipengaruhi pada demensia adalah
inteligensia umum, belajar, dan ingatan, bahasa, memecahkan masalah, orientasi, persepsi,
perhatian, dan konsentrasi, pertimbangan dan kemampuan sosial. Kepribadian pasien juga
terpengaruhi. Jika pasien memiliki suatu gangguan kesadaran, maka pasien kemungkinan
memenuhi kriteria diagnostik untuk delirium. Butir klinis dari demensia adalah identifikasi
sindrom dan pemeriksaan klinis tentang penyebabnya. Gangguan mungkin progresif atau
statis, permanen atau reversibel. Kemungkinan pemulihan demensia adalah berhubungan
dengan patologi dasar dan ketersediaan serta penerapan pengobatan yang efektif.
Diperkirakan 15 persen orang dengan demensia mempunyai penyakit-penyakit yang
reversibel juga dokter memulai pengobatan tepat pada waktunya, sebelum terjadi kerusakan
yang irreversibel.
II.

Epidemiologi

Demensia sebenarnya adalah penyakit penuaan. Kira-kira lima persen dari semua orang
yang mencapai usia 65 tahun menderita demensia tipe Alzheimer, dibandingkan dengan 15
sampai 25% sari semua orang yang berusia 85 atau lebih. Faktor risiko untuk perkembangan
demensia tipe Alzheimer adalah wanita, mempunyai sanak saudara tingkat pertama dengan
gangguan tersebut. Dan mempunyai riwayat cedera kepala. Sindrom down juga secara
karakteristik berhubungan dengan perkembangan demensia tipe Alzheimer. Tipe demensia
yang paling sering kedua adalah demensia vaskular yaitu demensia yang secara kausatif
berhubungan dengan penyakit serebrovakular. Demensia vaskular berjumlah 15 sampai 30
persen dari semua kasus demensia. Demensia vaskuler paling sering ditemukan pada orang
berusia antara 60 sampai 70 tahun, dan lebih sering pada laki-laki dibandingkan wanita.
Hipertensi merupakan predisposisi seseorang terhadap penyakit. Kira-kira 10 sampai 15
persen pasien menderita demensia vaskular dan demensia tipe Alzheimer yang terjadi
bersama-sama. Penyebab demensia lainnya yang sering masing-masing mencerminkan satu
sampai 5 persen kasus adalah trauma kepala, demensia yang berhubungan dengan gangguan
pergerakan. Contoh penyakit Huntington, dan penyakit Parkinson.
III.

Etiologi dan Klasifikasi

Demensia berdasarkan klasifikasi dari ICD-10 5 dibedakan dalam tiga kelompok besar
adalah :
1.

2.

3.

Demensia alzheimer, terdiri dari 2 tipe yaitu demensia presinilis (alzheimer tipe
2) yang menyerang orang dewasa sebelum berumur 65 tahun dan demensia
sisnilis (alzheimer tipe 1)yang menyerangsetelah usia 65 tahun.
Demensia vaskular, terdiri dari 4 macam yaitu demensia vaskular serangan
akut, demensia multi-infark (kortikal), demensia subkortikal dan demensia
gabungan kortikal dan subkortikal.
Demensia yang disebabkan penyakit lainnya, seperti penyakit Pick, CreutzfeldJakob, Hutington, Parkinson.

4.
Klasifikasi lain yang berdasarkan korelasi gejala klinik dengan patologi-anatomisnya
1. Anterior : Frontal premotor cortex. Perubahan behavior, kehilangan kontrol, anti
sosial, reaksi lambat.
2. Posterior: lobus parietal dan temporal. Gangguan kognitif: memori dan bahasa, akan
tetapi behaviour relatif baik.
3. Subkortikal: apatis, forgetful, lamban, adanya gangguan gerak.
4. Kortikal: gangguan fungsi luhur; afasia, agnosia, apraksia.
Demensia mempunyai banyak penyebab tetapi demensia tipe Alzheimer dan demensia
vaskular secara bersama-sama berjumlah 75% dari semua kasus.
1.

Demensia tipe Alzheimer

Diagnosis akhir penyakit alzheimer didasarkan pada pemeriksaan neuropatologi otak,


namun demikian, demensia tipe Alzheimer bisanya didiagnosis dalam lingkungan klinis
setelah penyebab demensia lainnya telah disingkirkan dari pertimbangan diagnostik.
Walaupun penyebab demensia tipe Alzheimer masih tidak diketahui, beberapa penelitian
menyatakan bahwa sebanyak 40% pasien mempunyai riwayat keluarga menderita demensia
tipe Alzheimer, jadi faktor genetik dianggap berperan sebagian dalam perkembangan
gangguan dalam sekurangnya beberapa kasus. Angka persesuaian untuk kembar monozigotik
adalah lebih tinggi dari angka untuk kembar dizigotik. Dan dalam beberapa kasus yang telah
tercatat baik, gangguan telah di transmisikan dalam keluarga melalui suatu gen autosomal
dominan, walaupun transmisi tersebut adalah jarang.
1)

2)
3)

Neuropatologi.
Observasi makroskopis neuroanatomik klasik pada otak dari seorang pasien
dengan penyakit Alzheimer adalah atrofi difus dengan pendataran sulkus kortikal
dan pembesaran ventrikel serebral. Temuan mikroskopis klasik dan patognomonik
adalah bercak-bercak senilis, kekusustan neurofibriler hilangnya neuronal dan
degenerasi granovaskular pada neuron. Kekusutan neurofibriler bercampur dengan
elemen sitoskletal lainnya juga ditemukan.
Protein prekusor amiloid. Gen untuk protein prekusor amyloid adalah pada lengan
panjang dari kromosom 21.
Kelainan neurotransmitter.
Neurotransmitter yang paling berperan yang paling berperan dalam patologis
adalah asetilkolin dan norepinephrin, keduanya dihipotesiskan menjadi hipoaktif
pada penyakit Alzheimer. Ditemukan juga penurunan konsentrasi asetilkolin dan
kolin asetil transferase di dalam otak. Kolin asetiltransferase adalah enzim kunci
untuk sintesis asetilkolin, dan penurunan konsentrasi kolin asetiltransferase
menyatakan penurunan jumlah neuron kolinergik yang ada. Dukungan tambahan
untuk hipotesis defisit kolinergik berasal dari observasi bahwa antagonis
kolinergik seperti physostigmin dan arecholin telah dilaporkan meningkatkan
kemampuan kognitif. Penurunan aktivitas norepinephrin pada penyakit Alzheimer
diperkirakan dari penurunan neuron yang mengandung norepinephrin di dalam
lokus sereleus yang telah ditemukan pada pemeriksaan patologis otak dari pasien
dengan penyakit Alzheimer. Dua neurotransmitter lain yang berperan adalah dua

4)

2.

peptida neuroaktif, somatostatin dan kortikotropin, keduanya telah dilaporkan


menurun pada penyakit Alzheimer.
Penyebab potensial lainnya.
Teori kausatif lainnya adalah bahwa kelainan dalam pengaturan metabolism
fosfolipid membran menyebabkan membran yang kekurangan cairan yaitu lebih
kaku dibandingkan normal. Bebrapa peneliti telah menggunakan pencitraan
spektroskopik resonansi molekular untuk memeriksa hipotesis tersebut pada
pasein dengan demensia Alzheimer. Toksisitas alumunium juga telah
dihipotesiskan sebagai faktor kausatif, karena kadar alumunium yang tinggi telah
ditemukan dalam otak beberapa pasien dengan Alzheimer. Suatu gen E4 juga telah
dihubungkan dalam etiologi penyakit Alzheimer.

Demensia Vaskular

Vaskular Dimensia merupakan penyebab kedua yang paling umum dari Dimensia,
setelah penyakit Alzheimer. Penyakit ini menyerang 20% dari semua dementias dan
disebabkan oleh kerusakan otak dari masalah serebrovaskular atau jantung - biasanya stroke.
Hal ini juga dapat mengakibatkan penyakit genetik, endokarditis (infeksi katup jantung), atau
angiopathy amiloid (suatu proses di mana protein amiloid menumpuk di pembuluh darah
otak, kadang-kadang menyebabkan perdarahan atau "berdarah" stroke). Dalam banyak kasus,
mungkin hidup berdampingan dengan penyakit Alzheimer. Tidak seperti orang-orang dengan
penyakit Alzheimer, orang dengan Dimensia vaskuler sering mempertahankan kepribadian
dan tingkat normal tanggapan emosi sampai stadium penyakit ini. Orang dengan Dimensia
vaskuler sering berkeliaran di malam hari dan sering mengalami masalah lain yang umum
ditemukan pada orang yang pernah stroke, termasuk depresi dan inkontinensia.
Ada beberapa jenis Dimensia vaskular, yang sedikit berbeda dalam penyebab dan
gejala. Salah satu jenis, yang disebut Dimensia multi-infark (MID), disebabkan oleh stroke
kecil banyak terdapat di otak. Dimensia multi-infark biasanya termasuk beberapa kawasan
yang rusak, yang disebut infarcts, bersama dengan bagian putih yang luas dari serat saraf
otak. Meskipun tidak semua stroke menyebabkan Dimensia, dalam beberapa kasus stroke
tunggal dapat merusak otak cukup untuk menyebabkan Dimensia. Kondisi ini disebut
Dimensia infark tunggal. Dimensia lebih umum ketika stroke terjadi pada sisi kiri (belahan)
otak dan / atau jika melibatkan hippocampus, struktur otak yang penting untuk memori. Jenis
lain dari Dimensia vaskular termasuk penyakit Binswanger dan CADASIL (arteriopathy
cerebral autosomal dominan dengan infark subkortikal dan leukoencephalopathy
Klasifikasi demensia lain :
1. Penyakit Creutzfeldt-Jakob.
Penyakit Creutzfeldt-Jakob (CJD) adalah penyakit langka, degeneratif, dan
merupakan gangguan otak fatal yang menimpa sekitar satu di setiap satu juta orang
per tahun di seluruh dunia. Penyakit Creutzfeldt-Jakob milik keluarga penyakit
manusia dan hewan yang dikenal sebagai ensefalopati spongiform menular (TSEs).
Ini termasuk bovine spongiform encephalopathy (BSE), yang ditemukan pada sapi
dan sering disebut sebagai penyakit "sapi gila" . Gejala biasanya dimulai setelah umur

60 dan kebanyakan pasien meninggal dalam waktu 1 tahun. Banyak peneliti percaya
Creutzfeldt-Jakob hasil dari bentuk sebuah abnormal dari protein yang disebut prion.
Sebagian besar kasus penyakit Creutzfeldt-Jakob terjadi secara sporadis - yaitu, pada
orang yang tidak memiliki faktor risiko untuk penyakit ini. Namun, sekitar 5% sampai
10% dari kasus penyakit Creutzfeldt-Jakob di Amerika Serikat yang turun-temurun,
disebabkan oleh mutasi pada gen untuk protein prion. Pasien dengan penyakit
Creutzfeldt-Jakob awalnya mungkin mengalami masalah dengan koordinasi otot,
perubahan kepribadian, termasuk gangguan memori, penilaian, dan berpikir, dan
kebutaan. Gejala lain mungkin termasuk insomnia dan depresi. Saat penyakit
berlangsung, akan terjadi penurunan yang drastis. Pasien sering mengembangkan
myoclonus dan mereka mungkin buta. Mereka akhirnya kehilangan kemampuan
untuk bergerak dan berbicara, dan bahkan koma. Pneumonia dan infeksi lain yang
sering terjadi pada pasien dan dapat menyebabkan kematian.
2. Penyakit Huntington.
Penyakit Huntington merupakan kelainan turun temurun disebabkan oleh gen
yang salah untuk protein yang disebut huntington. Anak-anak yang lahir dari orang
yang memiliki kelainan tersebut memiliki kesempatan 50% mewarisi itu. Penyakit ini
menyebabkan degenerasi di banyak daerah otak dan sumsum tulang belakang. Gejala
penyakit Huntington biasanya dimulai ketika pasien berada dalam usia tiga puluhan
atau empat puluhan, dan rata-rata harapan hidup setelah diagnosis adalah sekitar 15
tahun. Kognitif gejala penyakit Huntington biasanya dimulai dengan perubahan
kepribadian ringan, seperti lekas marah, kecemasan, dan depresi, dan kemajuan untuk
Dimensia parah. Banyak pasien juga menunjukkan perilaku psikotik. menyebabkan
penyakit Huntington chorea, gerakan tidak sinergis tubuh - serta kelemahan otot,
kejanggalan, dan gangguan gaya berjalan
3. Penyakit Parkinson.
Seperti penyait Huntington, parkinsonisme adalah suatu penyakit ganglia
basalis yang sering disertai dengan demensia dan depresi. Diperkirakan 20-30%
pasien dengan dengan penyakit parkinson menderita demensia. Pergerakan yang
lambat pada penyakit Parkinson adalah disertai dengan berpikir yagn lambar pada
beberapa pasien yang terkena., hal ini disebut juga bradiphenia.
4. Demensia yang berhubungan dengan penyakit HIV.
Infeksi virus HIV seingkali menyebabkan demensia dan gejala psikiatrik
lainnya. Perkembangan demensia pada pasien yang terinfeksi HIV seringkali disertai
oleh tampaknya kelainan parenkimal pada pemeriksaan MRI. HIV-associated
Demensia (HAD) hasil dari infeksi dengan human immunodeficiency virus (HIV)
yang menyebabkan AIDS. HIV-associated Dimensia dapat menyebabkan kerusakan
luas bagian putih otak. Hal ini menyebabkan jenis Dimensia yang umumnya termasuk
gangguan memori, apatis, penarikan sosial, dan kesulitan berkonsentrasi. Orang
dengan Dimensia terkait HIV sering mengalami masalah gerakan juga. Tidak ada
pengobatan khusus untuk Dimensia terkait HIV, tetapi obat AIDS dapat menunda
penyakit dan dapat membantu mengurangi gejala.
5. Demensia yang Berhubungan dengan Trauma Kepala. ( Demensia Pugilistica )

Pugilistica Dimensia, juga disebut ensefalopati traumatik kronis atau sindrom


Boxer, disebabkan oleh trauma kepala, seperti yang dialami oleh orang-orang yang
telah berkalikali terpukul di kepala selama tinju. Gejala yang paling umum adalah
Dimensia kondisi dan parkinson, yang dapat muncul bertahun-tahun setelah trauma
berakhir. Mempengaruhi individu juga dapat membuat koordinasi menjadi buruk dan
bicara melantur. Sebuah cedera otak traumatis tunggal juga dapat menyebabkan
gangguan yang disebut Dimensia pasca trauma (PTD). Dimensia Posttraumatic mirip
pugilistica Dimensia tetapi biasanya juga mencakup masalah memori jangka panjang.
Gejala lain bervariasi, tergantung pada bagian mana dari otak rusak oleh cedera.
6. Demensia Lewy Body.
Lewy Body Dimensia (LBD) merupakan salah satu jenis yang paling umum dari
Dimensia progresif. Dimensia Lewy biasanya terjadi secara sporadis, pada orang yang
tidak memiliki riwayat keluarga penyakit yang dikenal. Namun, kasus-kasus keluarga
yang jarang sekali-sekali dilaporkan. Dalam Dimensia Lewy, selsel mati di korteks
otak (lapisan luar), dan di bagian otak pertengahan disebut nigra substantia. Banyak
sel saraf yang tersisa di substantia yang nigra berisi struktur abnormal disebut Lewy
Body yang merupakan ciri penyakit. Gejala-gejala Dimensia Lewy tumpang tindih
dengan penyakit Alzheimer dengan berbagai cara, dan mungkin termasuk gangguan
memori, penilaian buruk, dan kebingungan. Namun, Dimensia Lewy biasanya juga
meliputi halusinasi visual, gejala parkinsonian seperti gaya berjalan menyeret
(berjalan) dan postur tubuh tertekuk, dan fluktuasi sehari-hari di tingkat keparahan
gejala. Pasien dengan Dimensia Lewy hidup rata-rata 7 tahun setelah gejala dimulai.
Tidak ada obat bagi Dimensia Lewy, dan perawatan ditujukan untuk mengendalikan
gejala parkinsonian dan psikiatris dari kekacauan.
IV.

Manifestasi klinis

Pada stadium awal demensia, pasein menunjukkan kesulitan untuk kesulitan untuk
mempertahankan kinerja mental, fatigue, dan kecendrungan untuk gagal jika suatu tugas
adalah baru atau kompleks atau memerlukan penggeseran strategi pemecahan masalah.
Ketidak mampuan mengerjakan tugas menjadi semakin berat. Defek utama dalam demensia
melibatkan orientasi, ingatan, persepsi, fungsi intelektual, dan pemikiran. Dan semua fungsi
tersebut menjadi secara progresif terkena saat proses penyakit berlanjut . perubahan afektif
dan perilaku, seperti kontrol impuls yang defektif dan labilitas emosional sering ditemukan.,
seperti juga penonjolan dan perubahan sifat kepribadian premorbid.
1. Gangguan Daya Ingat
Gangguan daya ingat merupakan ciri yang awal dan menonjol pada demensia yang
mengenai korteks, sperti demensia tipe Alzheimer, pada awal perjalanan demensia gangguan
daya ingat adalah ringan dan biasanya paling jelas untuk peristiwa yang baru terjadi. Saat
perjalanan demensia berkembang gangguan emosional menjadi parah dan hanya informasi
yang dipelajari paling baik dipertahankan.
2. Orientasi
Karena daya ingat adalah penting untuk orientasi terhadap orang, tempat, dan waktu,
orientasi dapat terganggu secara progresif, selama perjalanan penyakit demensia.

3. Gangguan Bahasa
Proses demensia yang mengenai korteks, terutama demensia tipe Alzheimer sdan
demensia vaskular dapat mempengaruhi kemampuan berbahasa pasien. Kesulitan berbahasa
mungkin ditandai oleh cara berkata yang samar, stereotipik, tidak tepat atau berputar-putar.
Psien jugakesulitan untuk menyebutkan nama suatu benda.
4. Perubahan Kepribadian
Perubahan kepribadian ini merupakan hal yang paling mengganggu. Sifat kepribadian
sebelumnya mungkin diperkuat Selama perkembangan demensia. Pssien dengan demenisa
juga mungkin introvert dan tampaknya kurang memperhatikan tentang efek perilaku mereka
terhadap orang lain. Pasien demensia yang mempunyai waham paranoid biasanya bersikap
bermusuhan terhadap anggota keluarga dan orang lain. Pasien dengan gangguan frontal dan
temporal kemunginan mengalami perubahan kepribadian yangjelas dan mudah marah yang
meledak-ledak.
5. Psikosis
Diperkirakan 20-30% pasien demensia terutama pasien dengan demensia tipe Alzheimer
memiliki halusinasi, dan 30 sampai 40% memiliki waham, terutama dengan sifat paranoid
atau presekutorik yang itdak sistematik, walaupunn waham yang kompleks menetap,
tersistematik dengan baik juga dilaporkan pada pasien demensia. Agresi fisik dan bentuk
kekerasan lainnya adalah seringpad pasien demensia yang juga mempunyai gejala psikotik.
6. Gangguan lain
a. Psikiatrik.
Disamping psikosis dan perubahan kepribadian, depresi, kecemasan adalh
gejala utama pada kira-kira 40 sampai 50% pasien demensia. Walaupun sindrom
gangguan depresif yang mungin hanya ditemukan pada 10 sampai 20 % psien
demensia. Pasien dengan demensia juga menunjukkan tertawa atau menangis yang
patologis, yaitu emosi yang ekstrim tanpa provokasi yang terlihat.
b. Neurologis.
Disamping afasia pada pasien demensia, apraksia dan agnosia sering juga
terjadi. Tanda neurologis lain adalah kejang dan presentasi neurologis yang atipikal
seperti sindrom lobus parietalis non dominan. Refleks primitive seperti refleks
menggenggam, moncong, mengisap, kaki tonik, dan palmomental mungkin
ditemukan pada pemeriksaan neurologis dan ditemukan juga jerks mioklonis. Pasien
dengan demensia vaskular mungkin mempunyai gejala tambahan seperti nyeri kepala,
pusing, pingsan, kelemahan, tanda neurologis fokal dan ganggua tidur yang mungkin
menunjukkan lokasi penyakit serebrovaskular. Pasli serebrobulbar, disatria dan
disfagia jugalebih sering pada demnsia vaksular daripada demensia lain.
c. Reaksi katastropik.
Pasein demensia juga menunjukkan penurunan kemampuan dalam berprilaku
abstrak, kesulitan dalam menbentuk konsep, mengambil perbedaan dan persamaandari
konsep tersebut. Sulit memecahkan masalah danalasan yang logis. Ditemukan juga
kontrol impuls yang buruk, khususnya pada demensia yang mempenaruhi lobus
frontalis.
d. Sindrom Sundowner.

Sindrom ini ditandai dengan mengantuk, konfusi, ataksia, dan terjatuh secara
tidak sengaja. Keadaan ini terjadi pada pasien lanjut usia dengan yang mengalami
sedasi berat dan pada pasien demensia yang bereaksi secara menyimpang bahkan
terhadap dosis kecil obat psikoaktif. Sindrom ini juga terjadi pada pasien demensia
jika mendapatkan stimuli external.

V.

Diagnosis

Kriteria Diagnostik untuk Demensia Tipe Alzheimer :


A. Perkembangan defisit kognitif multipel yang dimanifestasikan oleh baik
1. Gangguan daya ingat (gangguan kemampuan untuk mempelajari informasi baru dan untuk
mengingat informasi yang telah dipelajari sebelumnya).
2.

Satu (atau lebih) gangguan kogntif berikut :


a)
b)
c)
d)

Afasia (gangguan bahasa)


Apraksia (gangguan kemampuan untuk melakukan aktivitas motorik
walaupun fungsi motorik adalah utuh)
Agnosia (kegagalan untuk mengenali atau mengidentitikasi benda
walaupun fungsi sensorik adalah utuh)
Gangguan dalam fungsi eksekutif (yaitu, merencanakan, mengorganisasi,
mengurutkan, dan abstrak)

B. Defisit kognitif dalam kriteria al dan a2 masing-masing menyebabkan gangguan yang


bermakna dalam fungsi sosial atau pekerjaan dan menunjukkan suatu penurunan bermakna
dari tingkat fungsi sebelumnya.
C. Defisit tidak terjadi semata-mata hanya selama perjalanan suatu delirium dan menetap
melebihi lama yang lazim dari intoksikasi atau putus zat.
D. Terdapat bukti dari riwayat penyakit, pemeriksaan fisik, atau temuan laboratorium bahwa
defisit secara etiologis berhubungan dengan efek menetap dari pemakaian zat (misalnya suatu
obat yang disalahgunakan).

Kondisi akibat zat


Defisit tidak lebih baik diterangkan oleh gangguan Aksis I lainnya (misalnya, gangguan
depresif berat, skizofrenia)
Kode didasarkan pada tipe onset dan ciri yang menonjol :
1.

Dengan onset dini : jika onset pada usia 65 tahun atau kurang

2.

Dengan delirium : jika delirium menumpang pada demensia

3.

Dengan waham : jika waham merupakan ciri yang menonjol

4.

Dengan suasana perasaan terdepresi : jika suasana perasaan terdepresi

5.
(termasuk gambaran yang memenuhi kriteria gejala lengkap untuk episode depresif
berat) adalah ciri yang menonjol. Suatu diagnosis terpisah gangguan suasana perasaan karena
kondisi medis umum tidak diberikan.
6.
Tanpa penyulit : jika tidak ada satupun diatas yang menonjol pada gambaran klinis
sekarang
Sebutkan jika : Dengan gangguan perilaku.
Catatan penulisan juga tuliskan penyakit Alzheimer pada aksis III.

Kriteria Diagnostik untuk Demensia Vaskular :


A.

Perkembangan defisit kognitif multipel yang dimanifestasikan oleh baik,

1.
Gangguan daya ingat (ganguan kemampuan untuk mempelajari informasi baru dan
untuk mengingat informasi yang telah dipelajari sebelumnya)
2.

Satu (atau lebih) gangguan kognitif berikut :


a)
b)
c)
d)

Afasia (gangguan bahasa)


Apraksia (gangguan untuk mengenali atau melakukan aktivitas motorik
ataupun fungsi motorik adalah utuh)
Agnosia (kegagalan untuk mengenali atau mengidentifikasi benda walaupun
fungsi sensorik adalah utuh)
Gangguan dalam fungsi eksekutif (yaitu, merencanakan, mengorganisasi,
mengurutkan, dan abstrak)

B.
Defisit kognitif dalam kriteria A1 dan A2 masing-masing menyebabkan gangguan
yang bermakna dalam fungsi sosial atau pekerjaan dan menunjukkan suatu penurunan
bermakna dan tingkat fungsi sebelumnya.
C.
Tanda dan gejala neurologis fokal (misalnya, peninggian refleks tendon dalam, respon
ekstensor plantar, palsi pseudo bulbar, kelainan gaya berjalan, kelemahan pada satu
ekstremitas) atau tanda-tanda laboratorium adalah indikatif untuk penyakit serebrovaskular
(misalnya, infark multipel yang mengenai korteks dan substansia putih di bawahnya) yang
berhubungan secara etiologi dengan gangguan.
D. Defisit tidak terjadi semata-mata selama perjalanan delirium

Kode didasarkan pada ciri yang menonjol


5.
6.
7.

8.

Dengan delirium :jika delirium menumpang pada demensia


Dengan waham jika waham merupakan ciri yang menonjol
Dengan suasana perasaan terdepresi : jika suasana perasaan terdepresi
(termasuk gambaran yang memenuhi kriteria gejala lengkap untuk episode
depresif berat) adalah ciri yang menonjol. Suatu diagnosis terpisah gangguan
suasana perasaan karena kondisi medis umum tidak diberikan.
Tanpa penyulit : jika tidak ada satupun di alas yang menonjol pada gambaran
klinis sekarang.Sebutkan jika : Dengan gangguan perilaku

Catalan penulisan : juga tuliskan kondisi serebrovaskular pada Aksis III.

Diagnosis Klinis
Diagnosis klinis tetap merupakan pendekatan yang paling baik karena sampai saat ini
belum ada pemeriksaan elektrofisiologis, neuro imaging dan pemeriksaan lain untuk
menegakkan demensia secara pasti. Beberapa langkah praktis yang dapat dilakukan antara
lain :
1. Riwayat medik umum
Perlu ditanyakan apakah penyandang mengalami gangguan medik yang dapat
menyebabkan demensia seperti hipotiroidism, neoplasma, infeksi kronik. Penyakit jantung
koroner, gangguan katup jantung, hipertensi, hiperlipidemia, diabetes dan arteriosklerosis
perifer mengarah ke demensia vaskular. Pada saat wawancara biasanya pada penderita
demensia sering menoleh yang disebut head turning sign.
2. Riwayat neurologi umum
Tujuan anamnesis riwayat neurologi adalah untuk mengetahui kondisi-kondisi khusus
penyebab demensia seperti riwayat stroke, TIA, trauma kapitis, infeksi susunan saraf pusat,
riwayat epilepsi dan operasi otak karena tumor atau hidrosefalus. Gejala penyerta demensia
seperti gangguan motorik, sensorik,gangguan berjalan, nyeri kepala saat awitan demesia lebih
mengindikasikan kelainan struktural dari pada sebab degeneratif.
3. Riwayat neurobehavioral
Anamnesa kelainan neurobehavioral penting untuk diagnosis demensia atau tidaknya
seseorang. Ini meliputi komponen memori. (memori jangka pendek dan memori jangka
panjang) orientasi ruang dan waktu, kesulitan bahasa, fungsi eksekutif, kemampuan
mengenal wajah orang, bepergian, mengurus uang dan membuat keputusan.
4. Riwayat psikiatrik
Riwayat psikiatrik berguna untuk menentukan apakah penyandang pernah mengalami
gangguan psikiatrik sebelumnya. Perlu ditekankan ada tidaknya riwayat depresi, psikosis,
perubahan kepribadian, tingkah laku agresif, delusi,halusinasi, dan pikiran paranoid.
Gangguan depresi juga dapat menurunkan fungsi kognitif, hal ini disebut pseudodemensia.
5. Riwayat keracunan, nutrisi dan obat-obatan
Intoksikasi aluminium telah lama dikaitkan dengan ensefalopati toksik dan gangguan
kognitif walaupun laporan yang ada masih inkonsisten. Defisiensi nutrisi, alkoholism kronik
perlu menjadi pertimbangan walau tidak spesifik untuk demensia Alzheimer. Perlu diketahui
bahwa anti depresan golongan trisiklik dan anti kolinergik dapat menurunkan fungsi kognitif.
6. Riwayat keluarga
Pemeriksaan harus menggali kemungkinan insiden demensia di keluarga, terutama
hubungan keluarga langsung, atau penyakit neurologik, psikiatrik.
7. Pemeriksaan objektif

Pemeriksaan untuk deteksi demensia harus meliputi pemeriksaan fisik umum,


pemeriksaan neurologis, pemeriksaan neuropsikologis, pemeriksaan status fungsional dan
pemeriksaan psikiatrik.
Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan penunjang (Asosiasi Alzheimer Indonesia,2003)
1. Pemeriksaan laboratorium rutin
Pemeriksaan laboratorium hanya dilakukan begitu diagnosis klinis demensia
ditegakkan untuk membantu pencarian etiologi demensia khususnya pada demensia
reversible, walaupun 50% penyandang demensia adalah demensia Alzheimer dengan hasil
laboratorium normal, pemeriksaan laboratorium rutin sebaiknya dilakukan. Pemeriksaan
laboratorium yang rutin dikerjakan antara lain: pemeriksaan darah lengkap, urinalisis,
elektrolit serum, kalsium darah,ureum, fungsi hati, hormone tiroid, kadar asam folat
2. Imaging
Computed Tomography (CT) scan dan MRI (Magnetic Resonance Imaging) telah
menjadi pemeriksaan rutin dalam pemeriksaan demensia walaupun hasilnya masih
dipertanyakan.
3. Pemeriksaan EEG
Electroencephalogram (EEG) tidak memberikan gambaran spesifik dan pada sebagian
besar EEG adalah normal. Pada Alzheimer stadium lanjut dapat memberi gambaran
perlambatan difus dan kompleks periodik.
4. Pemeriksaan cairan otak
Pungsi lumbal diindikasikan bila klinis dijumpai awitan demensia akut, penyandang
dengan imunosupresan, dijumpai rangsangan meningen dan panas,demensia presentasi
atipikal, hidrosefalus normotensif, tes sifilis (+),penyengatan meningeal pada CT scan.
5. Pemeriksaan genetika
Apolipoprotein E (APOE) adalah suatu protein pengangkut lipid polimorfik yang
memiliki 3 allel yaitu epsilon 2, epsilon 3, dan epsilon 4. setiap allel mengkode bentuk APOE
yang berbeda. Meningkatnya frekuensi epsilon 4 diantara penyandang demensia Alzheimer
tipe awitan lambat atau tipe sporadik menyebabkan pemakaian genotif APOE epsilon 4
sebagai penanda semakin meningkat.

VI.

Diagnosis Banding

Pemeriksaan laboratorium yang lengkap harus dilakukan pada pasien dengan


demensia. Tujuan pemeriksaan adalah untuk mendeteksi penyebab reversibel dari demensia
dan untuk memberikan pasien dan kelaurga suatu diagnosis definitif. Pemeriksaan pencitraan

menggunakan MRI dan SPECT (Singel Photon Emission Computed Tomography) yang
berguna unutk mendeteksi pola metabolism otak dalam berbagai demensia dapat membantu
menyingkirkan diagnosis banding.1
1. Demensia Tipe Alzheimer vs Demensia Vaskuler
Demensia vaskuler dibedakan dengan demensia Alzheimer adalah dari adanya
perburukan yang mungkin menyertai penyakit serebrovaskuler selama suatu periode waktu.
Gejala fokal lebih sering ditemukan pada demensia vaskuler.
2. Demensia Vaskuler vs Serangan Iskemik Transien
Serangan iskemik transien adalah episode singkat disfungsi neurologis fokal yang
berlangsung kurang dari 24 jam. Keadaan ini seringkali disebabkan oleh mikroembolisasi
dari suatu lesi intrakranial proksimal. Dan jika hal ini menghilang biasanya tanpa perubahan
patologis yang bermakna pada jaringa parenkim.

3. Delirium
Delirium dibedakan dari onsetnya yang cepat durasi yang singkat, fluktuasi gangguan
kognitif selama perjalanan hari, eksaserbasi nokturnal dari gejala, gangguan jelas dari siklus
bangun tidur, dan gangguan perhatian dan persepsi yang menonjol.
4. Depresi
Pada suatu keadaan dimana gangguan kognitif dari demensia sulit dibedakan dari depresi,
hal ini dikenal sebagai pseudodemensia. Pasien dengan disfungsi kognitif yangberhubungan
dengan depresi mempunyai gejala deoresif yagn menonjol, dan mempunyai lebih banyak
tilikan terhadap gejalanya dibanding pasien demensia., dan sering kali mempunyai riwayat
episode depresif dimasa lalu.

5. Skizofrenia
Walaupun skizofrenia mungkin disertai dengan adanya suatu derajat gangguan intelektual
di dapat gejalanya jauh kurang berat dibandingkan gejala yang berhubungan dengan psikosis
dan gangguan pikiran yang ditemukan pada demensia.
6. Penuaan Normal
Ketuaan tidak selalu disertai dengan adanya penurunan kognitif yang bermakna, tapi
suatu derajat ringan masalah ingatan dapat terjadi sebagai bagian dari proses penuaan normal.
Kejadian normal tersebut sering kali disebut sebagai benign senescent forgetfulness atau age
associated memory impairment. Keadaan tersebut dapat dibedakan dari demensia oleh
keparahannya yang ringan dan oleh kenyataan bahwa keadaan tersebut tidak mengganggu
secara bermakna pada kehidupan sosial atau pekerjaan pasien.

VII.

Terapi

Beberapa kasus demensia dianggap dapat diobati karena jaringan otak yang disfungsional
dapat menahan kemampuan untuk pemulihan jika pengobatan dilakukan tepat pada
waktunya. Pendekatan pengobatan umumpada pasien demensia adalah untuk memberikan
perawatan media suportif, bantuan emosional untuk pasien dan keluarganya, dan pengobatan
farmakologis untuk gejala spesifik. 1
1. Medikamentosa
Pengobatan yang tersedia saat ini untuk insomnia dan kecemasan, dokter meresepkan
benzodiazepine untuk insomnia dan kecemasan, antidepresan untuk depresi, dan antipsikotik
untuk waham dan halusinasi. Tapi perlu diperhatikan adanya efdek idiosinkrartik dari obat
lanjut usia sperti perangsanganyang paradoksal, konfusi, dan peningkatan sedasi. Obat
dengan aktivitas kolinergik tinggi dihindari. Benzodiazepine kerja singkat dalam dosis kecil
adalah medikasi ansiolitik dan sedative lebih disukai untuk pasien demensia.
Tetrahydroaminoacridine telah dianjurkan oleh FDA sebagai suatu pengobatan untuk
penyakit Alzheimer. Obat ini merupakan inhibitor akitivitas antikolinesterase dengan lama
kerja yang agak panjang. Karena aktivitas kolinimimetik dari obat, dapat terjadi peningkatan
kadar enzim hati.
2. Faktor psikodinamik
Pemburukan kemampuan mental mempunyai arti pskiologis yang bermakna pada pasien
dengan demensia. Pengalaman seseorang memiliki kontinuitas selama perjalanan waktu
adalah tergantung pada ingatan. Dari segi psikodinamik, dapat tidak terdapat hal tertentu
seperti suatu demensia yang tidak dapat diobati.

VIII.

Pencegahan

Penelitian telah mengungkapkan sejumlah faktor yang mungkin dapat mencegah atau
menunda timbulnya Dimensia pada beberapa orang. Sebagai contoh, penelitian telah
menunjukkan bahwa orang yang mempertahankan kontrol yang ketat terhadap kadar glukosa
mereka cenderung memiliki skor lebih baik pada tes fungsi kognitif dibandingkan dengan
orang yang diabetesnya tidak terkontrol. Beberapa studi juga telah menunjukkan bahwa
orang-orang yang terlibat dalam kegiatan merangsang intelektual, seperti interaksi
sosial,catur, teka-teki silang, dan memainkan alat musik, secara signifikan lebih rendah resiko
mereka terserang penyakit Alzheimer dan bentuk lain dari Dimensia. tindakan preventif
lainnya yg termasuk adalah menurunkan homocysteine (asam amino), menurunkan kadar
kolesterol, menurunkan tekanan darah, olahraga, pendidikan, mengendalikan peradangan, dan
penggunaan jangka panjang obat anti-inflammatory (NSAIDs) seperti ibuprofen, naproxen,
dan obat-obatan serupa.

IX.

Prognosis

Perjalanan klasik dari dementia adalah onsetnya pada pasien yang berusia 50 an dan 60 an
denga perburukan bertahap selama 5 sampai 10 tahun, yang akhirnya menyebabkan
kematian. Usia saat onset dan kecepatan perburukannya adalah bervariasi diantara tipe
demensia yang berbeda dan dalam kategori Diagnostik individual.

Perjalanan demensia yang paling sering dimulai dengan sejumlah tanda yang samarsamar yang pada awalnya mungkin diketahui oleh pasien dan orang yang paling dekat denga
pasien. Onset gejala yang bertahap paling sering berhubungan dengan demensia tipe
Alzheimer, demensia vaskular, endokrinopati, tumor otak dan gangguan metabolis.
Sebaliknya onset demensia yang disebabkan oleh trauma kepala, henti jantung dan hipoksia
serebral atau ensefalopati mungkin terjadi secara tiba-tiba. Walaupun gejala fase awal
demensia adalah samar-samar, gejala menjadi jelas saat demensia berkembang. Pasien
demensia mungkin peka terhadap penggunaan benzodiazepin atau alkohol yang dapat
mencetuskan perilaku yang teragitasi, agresif dan psikotik. Dengan pengobatan psikologis
dan farmakologis dan kemungkinan karena sifat otak yang dapat menyembuhkan diri sendiri,
gejala demensia dapat berkembang hanya lambat untuk suatu waktu atau bahkan mundur
sesaat.
Regresi gejala tersebut jelas merupakan suaatu kemungkinan pada demensia yang reversibel
jika pengobatan dimulai. Perjalanan demensia bervariasi dari kemajuan yang tetap sampai
pemburukan demensia yang bertambah sampai suatu demensia yang stabil.
1. Factor psikososial
Keparahan dan perjalanan semensia dapat dipengaruhi oleh factor psikososial. Pasien
yang mempunyai onset demensia yang cepat menggunakan lebih sedikit pertahanan
dibandingkan denga pasien yang mengalami onset bertahap/ kecemasan dan depresi mungkin
memperkuat dan memperburuk gejala, pseudodemensia terjadi pada pasien depresi yang
mengeluh gangguan daya ingat, tetapi pada kenyataannya, menderita dari suatu gangguan
depresif. Jika depresi diobati, defek kognitif menghilang.
2. Demensia Tipe Alzheimer
Demensia ini dapat dimulai pada setiap usia. Kira-kira setengah dari pasien dengan
demensia tipe Alzheimer mengalami gejala pertamanya pada usia kurang dari 65 dan 70
tahun. Perjalanan gangguan secara karakteristik adalah penurunan bertahap selama 8 sampai
10 tahun, walaupun perjalanan dapat jauh lebih cepat atau jauh lebih bertahap. Jika gejala
demensia telah menjadi berat kematian sering kali terjadi setelah periode waktu yang singkat.

3. Demensia Vaskular
Berbeda dengan onset demensia tipe Alzheimer, onset demensia vaskular kemungkinan
mendadak. Juga berbeda denga demensia tipe Alzheimer terdapat penahanan kepribadian
yang lebih besar pada pasiendengan demensia vaskular. Perjalanan demensia vaskular
sebelumnya telah digambarkan sebagai bertahap dan setengah-setengah.

DAFTAR PUSTAKA

Stuart, Gw. and Sundeen S.J (1995). Perbandingan Delirium, Depresi dan
Demensia.St.louis : Mosby year book

Stuart, Gw. And Sundeen S,J (1987). Petunjuk Komunikasi dengan Pasien Demensia
.St. Louis Mosby year Book
https://fightdementia.org.au/sites/default/files/helpsheets/HelpsheetAboutDementia01-WhatIsDementia_indonesian.pdf
http://library.usu.ac.id/download/fk/keperawatan-siti%20saidah2.pdf
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/29941/4/Chapter%20II.pdf
http://psikiatri.forumid.net/t21-referat-gangguan-mental-organik-part-1