Anda di halaman 1dari 18

Total konsumsi energi di seluruh dunia adalah 5 1020 J pada tahun 2008, dengan

sebagian besar (80 - 90%) yang berasal dari pembakaran fosil fuels.1 Permintaan
energi dunia diproyeksikan meningkat lebih dari 55% antara tahun 2005 dan 2030
sesuai dengan Badan Energi Internasional (IEA) dan investasi besar akan diperlukan
untuk memenuhi demand.2 meningkat ini asumsi harga bahan bakar fosil akan
tetap relatif tinggi dalam beberapa dekade mendatang, konsumsi global bahan
bakar yang diproyeksikan hanya meningkat pada tingkat tahunan rata-rata 0,9
persen 2006-2030 membuat ini bahan bakar cair sumber tumbuh paling lambat
energi. Sebaliknya, sumber energi terbarukan yang sektor yang paling cepat
berkembang di dunia sumber daya energi dunia, dengan konsumsi
diperkirakan naik 3,0 persen per year.1
Ada beberapa faktor yang meningkatkan prospek untuk sumber energi terbarukan
di seluruh dunia termasuk harga minyak yang diproyeksikan, dampak lingkungan
dari penggunaan bahan bakar fosil, keamanan energi, dan insentif pemerintah yang
kuat. Sektor transportasi adalah pengguna terbesar di dunia energy.3 fosil
Walaupun ada beberapa sumber energi, mode saat ini transportasi masih hampir
95% tergantung pada minyak di AS. tujuan hari ini termasuk mengurangi
ketergantungan kita pada bahan bakar fosil, meningkatkan efisiensi energi, dan
mengejar alternatif sumber Hidrogen energy.1, gas minyak cair, gas alam cair,
biomassa, biodiesel, dan solar hijau hanya
beberapa sumber energi alternatif yang sedang diteliti dan dianggap sebagai
kemungkinan pengganti bahan bakar fosil. Meskipun, semua sumber energi
alternatif menunjukkan potensi sebagian menggantikan bahan bakar fosil sebagai
bahan bakar transportasi berikutnya, banyak juga menampilkan beberapa
kelemahan.
Namun, green diesel telah mempresentasikan hasil yang paling menjanjikan di
antara biodiesel karena sifat bahan bakar unggulannya. Oleh karena itu, green
diesel berpotensi bisa menjadi jawaban untuk kebutuhan energi transportasi masa
depan.
1.2 Bahan Bakar Mengapa Terbarukan?
permintaan energi dunia telah meningkat, terutama di sektor transportasi. Sekitar
40% dari total penggunaan energi adalah terkait dengan bahan bakar transportasi,
yang akan mengalami
permintaan tambahan untuk bahan bakar cair di Future4 karena gerakan menuju
bermotor
transportasi di negara-negara berkembang. Motivasi untuk mencari bahan bakar
ramah lingkungan, terbarukan dan alternatif didasarkan pada tiga masalah utama:
lingkungan, ekonomi, dan keamanan energi.

Masalah lingkungan sebagian besar terkait dengan polusi udara, sehingga


pemanasan global. gas rumah kaca (GRK) dari sektor energi secara signifikan
meningkat, yang menyebabkan perubahan iklim. Sementara produksi listrik adalah
kontributor utama emisi gas rumah kaca, sumber terbesar kedua adalah
transportation5 bermotor. Menurut EPA, emisi karbon dioksida (CO2), yang GRK
utama yang terkait dengan transportasi kendaraan, naik 29% antara tahun 1990
dan 20076. Sekitar 20% dari total CO2 saat ini dilepaskan ke atmosfer oleh aktivitas
manusia seperti emisi transportasi terkait dan mereka diperkirakan akan meningkat
dalam Transportasi future.7 menggunakan produk berbasis minyak bumi dengan
bensin membuat lebih dari 50% dari emisi dengan diesel dan bahan bakar jet
kontribusi sisanya. Oleh karena itu, penggunaan bahan bakar fosil adalah komponen
utama dari masalah perubahan iklim. Meskipun menangkap CO2 dan penyimpanan
teknologi (CCS) diyakini membantu meringankan dampak lingkungan dari gas
rumah kaca, CCS adalah tidak pantas untuk
ponsel applications.5 Di sisi lain, penurunan emisi GRK dapat dicapai dengan
mengubah sumber bahan bakar transportasi dari bahan bakar fosil ke fuel5
terbarukan. Tidak hanya perubahan iklim global, tetapi juga polusi udara lokal di
kota metropolitan dapat dicegah dengan penggunaan bahan bakar terbarukan.
masalah lingkungan yang disebutkan di atas mengubah bahan bakar alternatif
terbarukan menjadi elemen-elemen kunci dari solusi energi untuk masa depan. 7
Dalam rangka untuk membantu mengatasi isu-isu lingkungan, ekonomis, dan
keamanan energi, alternatif minyak bumi harus diperluas. Sumber daya terbarukan
yang dipekerjakan; suasana bersih, ekonomi yang stabil, dan solusi energi yang
konsisten akan diberikan kepada generasi berikutnya.
1.3 Liquid Biofuels
transportasi bahan bakar cair yang diperoleh dari sumber pertanian terbarukan,
seperti pati jagung, minyak nabati, lemak hewan, rumput, pohon, dan sebagainya,
disebut biofuel. 4 Inisiatif biofuel dimulai oleh Rudolph Diesel dengan penemuan
mesin-nya yang didorong dengan minyak kacang lebih dari satu abad yang lalu dan
telah berulang kali digunakan selama periode kekurangan seperti konflik dan
kerusuhan sipil. 8 Selain itu,, keberlanjutan dan reliabilitas dapat dianggap sebagai
keuntungan unik lainnya dari biofuels9. Selain itu, biofuel adalah satu-satunya
alternatif yang efektif untuk minyak bumi karena mereka memiliki potensi untuk
volume besar production.10 Bahan baku untuk biofuel adalah biomassa. sumber
biomassa terdiri dari karbohidrat, lignin, dan lipids.4 Ada beberapa mekanisme
untuk memproduksi biofuel dari biomassa seperti pirolisis, gasifikasi, kimia, dan
proses biokimia. proses pirolisis dan gasifikasi menghasilkan syngas (CO, H2), yang
kemudian berubah menjadi hidrokarbon sebagai bahan bakar. kimia

pengolahan biomassa menghasilkan biofuel melalui katalisis homogen atau


heterogen; sementara proses biokimia terjadi melalui enzimatik katalisis seperti
fermentasi biomass.4
biofuel cair dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori utama termasuk tradisional
(pertama
generasi) biofuel dan generasi berikutnya (generasi kedua) biofuels.5 Bahan bakar
yang diperoleh dari sumber makanan seperti tanaman gula, jagung, gandum, dan
tanaman biji minyak disebut generasi pertama biofuels.8 Bioetanol dan biodiesel
adalah dua contoh dari komersial, biofuel cair tradisional 0,11 Bioetanol diproduksi
melalui fermentasi karbohidrat. Hal ini dapat digunakan sebagai pengganti minyak
bumi atau dalam campuran minyak bumi. Etanol yang diperoleh dari jagung adalah
pemimpin saat ini di pasar biofuel AS dengan produksi sebesar 6,4 miliar galon per
tahun pada tahun 2007 seperti yang ditunjukkan pada Gambar 1.12 Sekitar 14%
dari tanaman jagung AS digunakan untuk memproduksi etanol yang sesuai dengan
hampir 4% dari total bensin dikonsumsi berdasarkan energi di Amerika Serikat pada
2.006,12
Di sisi lain, kepadatan energi yang rendah dibandingkan dengan yang minyak bumi
sejak etanol memiliki number.8 karbon yang lebih rendah Kedua, memproduksi
bioetanol dari gula atau jagung tanaman menyebabkan persaingan dari sumber
makanan dan bahan bakar seperti yang lain biofuels.8 generasi pertama Meskipun
produksi bahan bakar bioethanol diperkirakan akan meningkat di masa depan,
pertumbuhannya akan tergantung pada perbaikan teknologi produksi baru
bioetanol karena keterbatasan pertanian. Meskipun produksi etanol yang berasal
dari jagung adalah fokus saat ini di AS, sebuah biofuel baru yang dapat diproduksi
dari bahan baku lignoselulosa, lemak hewan yang berbeda dan minyak adalah
emerging.12 biofuel ini didasarkan pada non-tanaman pangan biofuel disebut ''
generasi ke-2 biofuel '' atau "generasi berikutnya biofuel" 0,8 generasi berikutnya
biofuel cair melibatkan etanol dari
bahan baku selulosa, eter sintetis, dan diesel seperti etil tert-butil eter (ETBE),
biomethyl tert-butyl ether (bio-MTBE), dan green diesel.
etanol selulosa adalah biofuel yang dihasilkan dari sumber lignoselulosa seperti
kayu, rumput atau tanaman non-edible baik oleh proses fermentasi atau gasifikasi.
Kedua teknologi produksi memiliki beberapa langkah dan membutuhkan
pretreatment dan distilasi. Selulosa etanol produksi fermentasi terdiri dari hidrolisis,
dimana selulosa kompleks dipecah menjadi glukosa, dan kemudian fermentasi
mikroba yang digunakan untuk menghasilkan Gasifikasi ethanol.13, cara kedua
untuk produksi etanol selulosa, mengubah bahan lignoselulosa menjadi karbon
monoksida, karbon dioksida dan hidrogen yang disebut syngas. Syngas kemudian
dapat dikonversi, dalam reaktor katalitik, menjadi etanol bersama alkohol lebih
tinggi lainnya. Meskipun etanol selulosa dapat

berasal dari berbagai bahan baku relatif terhadap etanol dari jagung dan tebu, baik
fermentasi dan gasifikasi membutuhkan pemrosesan yang signifikan. Bio-etil tertbutil eter (bio-ETBE) adalah hidrokarbon teroksigenasi secara luas digunakan di
seluruh dunia sebagai aditif bensin mirip dengan etanol. Hal ini dihasilkan dengan
mereaksikan bioetanol dengan
isobutilen fosil dengan adanya panas dan katalis. Bio-ETBE menawarkan manfaat
yang sama seperti bioetanol termasuk polusi berkurang udara, peningkatan oktan
bahan bakar, dan mengurangi impor minyak tanpa kesulitan teknis dan logistik
ditunjukkan oleh alkohol. Tidak seperti bio-ethanol, bio-ETBE tidak menyebabkan
penguapan bensin, yang merupakan salah satu penyebab kabut asap, dan tidak
menyerap kelembaban dari atmosfer. Selanjutnya, karakteristik bio-ETBE lebih
unggul eter lainnya dan termasuk: volatilitas yang rendah, kelarutan air rendah dan
toleransi air yang lebih tinggi, kandungan sulfur yang sangat rendah, tidak ada
percampuran berbahaya atau pembentukan azeotrop, nilai oktan tinggi, dan
mengurangi knalpot CO dan hidrokarbon emisi. ETBE juga unggul bio-metil ters butil
eter (bio-MTBE), oksigenat bahan bakar lain yang digunakan di seluruh dunia. BioMTBE diproduksi dengan mereaksikan bio-methanol dan isobutilen dengan adanya
katalis dan heat.14 Meskipun mengurangi emisi prekursor ozon dan memiliki nilai
oktan yang mirip dengan ETBE, MTBE sangat larut dalam air dan memiliki resistensi
yang tinggi terhadap biodegradasi. Kedua karakteristik terakhir membuat MTBE
calon cenderung dibandingkan dengan diurai ETBE yang sebagian diganti, karena
transfer mudah untuk air tanah dan menyebabkan masalah kontaminasi ketika
tumpahan bahan bakar dan kebocoran occur.15 Meskipun bahan bakar berdasarkan
dua ether ini terlihat menjanjikan, keduanya membutuhkan penggunaan bahan
bakar fosil untuk mereka
produksi. Penggunaan bahan bakar fosil oleh perusahaan minyak besar membuat
bio-ETBE dan bio-MTBE lanjut dihapus dari "benar" biofuel.
Hal ini dimungkinkan untuk memproduksi bahan bakar diesel-seperti dengan
menggunakan salah biomassa lignoselulosa, minyak sayur, atau lemak hewan
sebagai bahan baku. Diesel seperti produksi biofuel dari bahan baku lignoselulosa
memerlukan dua tahap. Tahap pertama meliputi produksi gas sintesis melalui
proses Fischer-Tropsch atau pirolisis. Gas-gas ini kemudian dikonversi menjadi bahan
bakar diesel-seperti dengan cara hydroprocessing.11 Di sisi lain, adalah mungkin
untuk memproduksi bahan bakar diesel-seperti menggunakan proses yang relatif
sederhana dalam dua jalur yang berbeda mulai dari minyak nabati dan lemak
hewani. Jalur pertama adalah transesterifikasi untuk biodiesel, dan cara kedua
adalah hidrogenasi diesel hijau
atau hidrogenasi berasal terbarukan diesel (HDRD) .11 Status saat ini dari biomassa
untuk biofuel teknologi konversi ditunjukkan pada Tabel 1.11 Biodiesel dan HDRD

sudah di pasar sementara Fischer-Tropsch dan pirolisis berasal diesel masih dalam
tahap pengembangan.
Pada tahun 2009, ada sekitar 170 pabrik biodiesel di AS, dan daftar diperkirakan
akan meningkat di tahun-tahun mendatang 12assuming mereka biaya yang
kompetitif. Untuk Tropsch Fischer dan proses pirolisis penelitian lebih banyak
diperlukan untuk membuat proses ini lebih layak.
Tabel 1. teknologi konversi biofuel Biomass-to-: pembangunan saat stages.11
Jenis bahan bakar diesel termasuk diesel hijau, mesin diesel sintetis lainnya, dan
biodiesel memiliki sejumlah besar manfaat lebih dari bahan bakar diesel
konvensional dalam hal sifat bahan bakar. Perbandingan NExBTL sebagai contoh
green diesel, GTL (gas ke cair) sebagai bahan bakar sintetis, FAME sebagai
biodiesel, dan minyak bumi sifat bahan bakar diesel diberikan dalam Tabel 2.
NExBTL adalah produk diesel hijau Neste Oil, yang merupakan parafin dan bersih
pembakaran bahan bakar mengurangi NOx dan PM emisi bila dibandingkan dengan
diesel konvensional fuel.5 karakteristik paling signifikan dari NExBTL adalah
peningkatan jumlah cetane nya yang setinggi 99 sedangkan diesel EN590 memiliki
cetane number of 53
dan biodiesel memiliki nilai 51. Biodiesel (FAME) yang telah emisi partikel lebih
rendah dari minyak solar, tapi menghasilkan NOx sedikit lebih tinggi emission.5
Secara keseluruhan, bahan bakar diesel sintetis memiliki sifat yang mirip seperti
viskositas, titik awan, nilai kalor rendah, oksigen dan sulfur, sedangkan FAME
berbeda dari diesel dalam hal komposisi bahan bakar, viskositas, nilai kalor rendah
dan kadar oksigen.
Tabel 2. Sifat bahan bakar diesel-jenis yang dipilih 5 Jerman adalah salah satu
produsen biodiesel terbesar di seluruh dunia dan mengadakan pangsa biodiesel
0,9% dari pasar bahan bakar seluruh dan 2,2% pangsa pasar bahan bakar diesel di
2.003,7 Sekarang, hanya rapeseed metil ester sebagai biofuel yang tersedia di
pasar bahan bakar Jerman dengan lebih dari 1700 bahan bakar stations.7 publik
Setelah menjadi luas di Eropa, biodiesel sekarang adalah mendapatkan popularitas
lebih di Tabel US 3 proyek konsumsi biodiesel di AS dan Eropa berdasarkan pada
minyak kedelai dan minyak rapeseed masing-masing di 2006. Meskipun saat ini
FAME menikmati pangsa lebih besar dari pasar bahan bakar dari bahan bakar
terbarukan, biofuel generasi berikutnya akan cenderung mengambil tempat mereka
karena mereka berkualitas tinggi dan efisiensi yang lebih baik.
1.3.1 Generasi Kedua Biofuel Tantangan
Ada beberapa faktor yang membuat komersialisasi biofuel generasi kedua
viable.11 Faktor penting adalah berbagai bahan baku biomassa yang tersedia untuk
dikonversi menjadi biofuel oleh beberapa teknologi pengolahan. Ini memberikan

pilihan untuk menggunakan bahan baku apa saja yang tersedia di wilayah tertentu
untuk dimanfaatkan untuk memaksimalkan produksi biofuel yang mengarah ke
keamanan energi yang lebih besar. Selain itu, berbagai macam bahan baku yang
dapat digunakan untuk produksi biofuel generasi kedua memungkinkan untuk lahan
kurang dimanfaatkan untuk bercocok tanam membuat fabrikasi biofuel yang lebih
berkelanjutan. Hal ini juga penting untuk dicatat bahwa ini
energi tanaman tidak secara eksplisit dipanen di daerah ditakdirkan untuk tanaman
pangan dan dapat tumbuh di lingkungan kualitas rendah. 8,11 Selain itu, upaya
yang terus menerus bekerja untuk meningkatkan proses produksi dengan
mengurangi utilitas (listrik dan panas) dan kimia (oksigen, hidrogen dan lain-lain)
biaya yang diperlukan untuk memproses biomassa menjadi bentuk yang diinginkan
energi.
Selain itu, meskipun ada perbedaan antara kimia dan sifat fisik biofuel sesuai
dengan teknologi pengolahan yang berbeda, semua biofuel umumnya lebih ramah
lingkungan dibandingkan bahan bakar konvensional. Dorongan lainnya yang penting
adalah pilihan untuk menggunakan pabrik pengolahan yang sudah tersedia di mana
sedikit atau tidak ada modifikasi yang diperlukan untuk implementasi penuh dari
proses yang diperlukan untuk pembuatan biofuel generasi kedua. Jika fasilitas
sudah ada dimodifikasi untuk proses baru, biaya membangun fasilitas baru dapat
dihilangkan dan biaya modal secara substansial berkurang. Namun, meskipun
keunggulan ini, tantangan utama yang menghambat biofuel generasi kedua masih
exists.11 Biaya investasi modal awal untuk biofuel generasi kedua masih lebih
tinggi dari biofuels.8 generasi pertama
1.4. Pengantar bahan baku
Ada besar berbagai bahan baku biomassa yang tersedia untuk menghasilkan
transportasi cair
biofuel 9. biomassa bahan baku dapat diklasifikasikan menjadi tiga kategori dasar:
lignocellulosics, lignoselulosa adalah material komposit serat selulosa yang kaku
yang merupakan polimer yang sangat besar yang terdiri dari banyak molekul
glukosa; lignin yang merupakan polimer dibangun dari noncarbohydrate dan alkohol
unit; dan hemiselulosa yang terdiri dari pendek, bercabang, gula chains.16
Tergantung pada proporsi selulosa, hemiselulosa, dan lignin dalam komposisi, bahan
lignoselulosa beragam dapat hasil. biomassa khas berisi 40% - 60% selulosa, 10% 25% lignin, dan 20% - 40% hemicelluloses.16 Jagung brangkasan, sisa tanaman,
rumput makanan ternak, residu hutan, residu pabrik kertas, serpihan kayu, bijibijian switchgrass, menghabiskan, dan chip kayu limbah adalah contoh foodstock
cocok biomassa lignoselulosa untuk memanfaatkan dalam berikutnya production.16
generasi biofuel Meskipun biomassa lignoselulosa adalah murah sebagai bahan
baku dan mudah untuk menemukan, itu merupakan bahan bakar transportasi yang
mahal karena merupakan bahan baku energi-density rendah. 4

gula amorf seperti pati dan gula sederhana juga dapat digunakan sebagai bahan
baku biomassa untuk memproduksi biofuel alternatif cair. Namun, salah satu
argumen utama terhadap penggunaannya adalah pangan versus debate.17 bahan
bakar biofuel generasi pertama yang terbuat dari tanaman pangan (pati atau gula)
memanfaatkan sumber tanaman yang sebenarnya dapat digunakan untuk memberi
makan orang atau ternak. Banyak mendukung gagasan bahwa mengalihkan
tanaman jauh dari penggunaan makanan akan membuat beberapa efek samping. Di
antaranya adalah hilangnya lahan ditanami dengan tanaman panen untuk pati dan
gula biofuel bukannya persediaan makanan bagi penduduk dan livestock.18 Selain
berdasarkan, hilangnya tanaman untuk bahan bakar produksi akan menyebabkan
inflasi harga makanan karena kurangnya ketersediaan tanaman untuk
consumption.17,18 makanan
Trigliserida yang merupakan konstituen utama dari lemak minyak nabati dan
hewani mewakili kelompok ketiga bahan mentah untuk bahan bakar transportasi.
minyak nabati terdiri dari gula amorf, dan trigliserida (Gambar 2).
trigliserida yang telah gliserin dalam struktur mereka. Struktur molekul trigliserida
termasuk gliserol dan tiga asam lemak ditunjukkan pada Gambar 3.
Tiga asam lemak dalam struktur trigliserida semua bisa sama atau berbeda.
Panjang rantai karbon yang paling umum adalah genap mengandung 16, 18, atau
20 karbon atoms.8 The trigliserida dalam minyak sayur biasanya mengandung
campuran lemak acids.4 Misalnya, minyak kedelai khas terdiri dari 7% asam
linolenat (C18: 3) (C18: 3 menunjukkan suatu asam karboksilat dengan 18 atom
karbon dan 3 ikatan rangkap karbon-karbon), 51% asam linoleat (C18: 2), 23%
asam oleat (C18: 1), 4% asam stearat (C18: 0), dan 10% asam palmitat (C16: 0) 0,4
sumber minyak nabati yang paling umum adalah kedelai, biji kapas, kelapa, kacang
tanah, rapeseed / canola, bunga matahari, safflower, kelapa, dan bekatul. Ketika
memilih bahan baku untuk produksi biofuel, pengelolaan keuangan, ketersediaan
lokal bahan baku, dan karenanya geografi yang penting
considerations.9 Berdasarkan kriteria, rapeseed dan minyak bunga matahari lebih
disukai di Uni Eropa, minyak sawit terutama digunakan untuk produksi biodiesel di
negara-negara Asia, dan minyak kedelai adalah bahan baku yang paling umum di
States.5,9 Inggris Namun, lain minyak biji telah diteliti sebagai well.4 Selain itu, dua
kandidat baru telah muncul sebagai bahan baku biofuel non-pangan: jarak dan
ganggang 5 karena mereka dapat tumbuh dan dipanen di daerah pertanian nontradisional.
Jatropha curcas merupakan tanaman terutama tumbuh di Asia, Afrika, India,
Amerika Tengah dan Selatan, di mana ia dapat tumbuh dengan baik di tanah
marjinal dan miskin countries.5,19 tropis dan subtropis ini memiliki beberapa
keuntungan termasuk budidaya ringan, kandungan minyak yang tinggi dan nonmakanan bahan baku. biji jarak pagar mengandung 27-40% minyak yang

memungkinkan menghasilkan berkualitas tinggi biofuel.20 minyak Jatropha bukan


berbasis bahan baku makanan karena tidak pantas untuk diet manusia karena efek
buruk yang terkait dengan konsumsi. Hal ini diyakini bahwa minyak jarak pagar
tidak hanya dapat memenuhi biofuel lokal
persyaratan, tetapi juga dapat diekspor ke Eropa, di mana bahan baku dalam negeri
tidak mencukupi untuk kebutuhan biodiesel yang diproyeksikan dari 10 Mt per
year.19
Saat ini, ada minat yang tumbuh dalam memanfaatkan minyak alga sebagai bahan
baku biodiesel karena ganggang juga menghasilkan produksi minyak yang lebih
tinggi per acre dibandingkan trigliserida lainnya feedstocks.11 Hasil minyak dari
mikroalga dapat setinggi 80% dengan spesies tertentu berdasarkan berat kering 0,8
alga dapat diperoleh dari berbagai aktivitas fotosintesis mikroba 'di mana sinar
matahari, karbon dioksida, dan nitrogen diubah menjadi trigliserida, karbohidrat,
dan lignin.11 demikian, ganggang dapat dengan mudah tumbuh di air kualitas
rendah yang membuat produksi alga mudah dikelola. 12 Selain itu, air laut dan
tanah pesisir, di mana pertanian konvensional tidak ada, lebih disukai untuk
ganggang cultivation.11 karena tidak bersaing dengan makanan untuk penggunaan
lahan atau sumber daya air, minyak alga adalah solusi potensial untuk keprihatinan
mengenai penggunaan pertanian lahan untuk pembangkit energi daripada
production.8 makanan Selain itu, telah diperkirakan bahwa mikroalga yang tumbuh
sangat cepat, bisa dua kali lipat massa dalam waktu kurang dari 24 jam. Hal ini
menunjukkan bahwa hal itu hanya akan mengambil 3% dari tanah corp di Amerika
Serikat untuk memasok kebutuhan bahan bakar dalam negeri sementara biomassa
generasi pertama akan mengambil hampir 61% dari lahan pertanian untuk
purpose.8 sama Shell dan Hawaii berdasarkan HR Biopetroleum baru-baru ini
menyatakan mereka akan menghasilkan biodiesel dari alga. Menurut
HR Biopetroleum, budidaya ganggang menghasilkan hampir 15 kali lebih banyak
minyak per hektar dibandingkan tanaman terestrial seperti rapeseed, sawit, dan
berita soybean.11 tambahan mengenai ganggang komersialisasi berasal dari
AlgaeLink dan KLM upaya kerja sama untuk mengembangkan generasi berikutnya
alternatif jet bahan bakar untuk operasi dari Air France / KLM aircraft.21 AlgaeLink
telah menjual sistem sejak 2007, dan mengklaim bahwa membuat pertanian
ganggang komersial yang menarik untuk sejumlah besar pasar dapat achieved.21
minyak alga bahkan lebih menarik sebagai bahan bakar alternatif karena biaya
rendah produksi, 50 sen per galon, di pabrik percontohan di Netherlands.5 Meskipun
banyak keuntungan atas minyak nabati lainnya
sumber, minyak alga belum secara ekstensif dilakukan dalam scale.12 komersial
Selain minyak sayur, banyak pabrik biodiesel memanfaatkan lemak hewan seperti
lemak sebagai

produksi feedstocks.12 Biodiesel telah dibuktikan menggunakan lemak babi dan


minyak ikan sebagai lemak hewan resources.9 Meningkatnya hadiah minyak
kedelai, yang merupakan bahan baku biodiesel utama di Amerika Serikat, menjadi
kekuatan pendorong besar untuk penggunaan lemak ayam untuk bahan baku
biodiesel di mana kebutuhan industri biomassa lebih murah resources.22 The
produsen AS terbesar lemak sisa dari ayam, Tyson, mengumumkan bahwa mereka
menghasilkan sekitar 300 juta galon lemak hewani yang berpotensi dikonversi ke
fuel.22 Namun, ada beberapa kelemahan teknis yang datang dengan penggunaan
fat.22 hewan Sejak itu awan up (memiliki titik awan yang tinggi) lebih pada suhu
yang lebih tinggi dari
soybased biodiesel dan mengental bila digunakan di daerah beriklim dingin,
penggunaannya akan terbatas pada daerah di mana suhu tidak jatuh di bawah 40
derajat F.22
bahan baku trigliserida mengandung minyak nabati dan lemak hewani tidak hanya,
tetapi juga limbah minyak seperti minyak goreng yang digunakan dan grease.9
coklat Sejak minyak jelantah lebih rendah-biaya bahan baku lipid, mereka saat ini
sumber sangat penting bagi pendekatan berorientasi produksi ekonomis. Namun,
inkonsistensi dalam komposisi minyak karena sumber dan kualitas bahan baku
membuat sulit untuk process.9 Tergantung pada variasi dalam asam lemak bebas
komposisi, trigliserida, kadar air, dan kotoran, metode konversi (FFA) akan harus
diubah untuk mendapatkan biodiesel.9 kelas tinggi Bahkan, variabilitas kualitas
limbah minyak diakui sebagai lebih bermasalah daripada oils.5 sayuran Pilihan
biomassa digunakan sebagai sumber biofuel merupakan consideration.8 penting
untuk menentukan apakah bahan baku cocok untuk produksi biofuel komersial,
kimia dan karakteristik fisik serta pasokan, biaya, sifat penyimpanan, dan kinerja
mesin akan dipertimbangkan 9. alasan utama kekalahan ekonomi biofuel terhadap
bahan bakar berbasis minyak bumi adalah biaya yang relatif tinggi trigliserida
bahan baku. Bahkan dengan bahan baku trigliserida paling mahal, 70 - 85% dari
total biaya produksi terkait dengan cost.9 bahan baku Dengan teknologi saat ini,
biaya biodiesel terendah dihasilkan dari grease.19 limbah minyak dan hewan
Sehubungan dengan tersedia lainnya bahan baku biomassa, umumnya, yang paling
mahal adalah trigliserida berbasis diikuti oleh gula amorf dengan bahan baku
lignoselulosa yang paling mahal
1.5. Lipid berasal biofuel
Lipid adalah sumber biomassa lain yang dapat digunakan untuk memproduksi
biofuel dalam bentuk
biodiesel dan diesel.8 hijau Biodiesel dan solar hijau memiliki keuntungan lebih
sumber bahan bakar alernative lainnya karena mereka dapat diintegrasikan
langsung di trasportation infrastruture saat tanpa modifikasi mesin. 8
1.5.1. biodiesel

Karena viskositas yang tinggi, minyak mentah menyebabkan masalah operasional di


mesin diesel bila digunakan sebagai bahan bakar. Untuk mengatasi masalah ini,
mereka diubah menjadi biodiesel, membawa viskositas kinematik yang lebih dekat
dengan minyak bumi diesel.9 Biodiesel terutama terdiri dari ester monoalkil dari
asam lemak rantai panjang yang berasal dari trigliserida bahan baku seperti minyak
sayur, lemak hewan atau minyak limbah.
Ester alkil yang membentuk biodiesel bervariasi dalam derajat kejenuhan dan rantai
length.9 ester tak jenuh memiliki kandungan energi yang lebih rendah per satuan
berat dibandingkan dengan ester jenuh, tapi energi mereka per volume lebih tinggi
karena density.9 tinggi Namun, variasi dalam kandungan energi dari ester jenuh dan
tak jenuh tidak cukup besar untuk memungkinkan deteksi berbagai jenis minyak di
feedstock.9 misalnya, pada 40 C, metil stearat (C18: 0) memiliki kandungan
energi dari 34,07 MJ / L sedangkan metil oleat (C18: 1) 's kandungan energi adalah
34,32 MJ / L, hanya perbedaan 0,7%. 23
Reaksi mana trigliserida diubah menjadi biodiesel adalah ransesterification.24
Dalam reaksi transesterifikasi, triasilgliserol (TAG) bereaksi dengan alkohol dengan
adanya katalis untuk membentuk ester alkil dari asam lemak (Gambar 5) 0,9 Untuk
mencapai sebagai hasil yang tinggi dari ester alkil sebagai 99,7%, biasanya 50% 200% kelebihan alkohol needed.4 alkohol ini biasanya metanol. Meskipun mungkin
untuk mendapatkan biodiesel yang lebih baik dalam hal sifat bahan bakar dengan
etanol atau iso-propanol, dalam kebanyakan kasus metanol lebih disukai untuk
produksi biodiesel karena itu lowerpriced. 9 Dalam biaya metanol AS setengah
dibandingkan dengan ethanol.9 Ketika metanol digunakan dalam reaksi, produk
biodiesel yang berasal terdiri dari asam lemak metil ester (FAME). Di sisi lain,
alkohol lainnya dapat relatif lebih murah di beberapa negara seperti Brazil sehingga
mereka menghasilkan etil ester sebagai biofuel dari ethanol transesterifikasi dapat
memanfaatkan kedua katalis basa atau asam, tetapi sebagian besar teknologi
biodiesel saat ini bergantung pada katalis basa termasuk natrium hidroksida, kalium
hidroksida, dan natrium metoksida, yang merupakan katalis yang digunakan oleh
lebih dari 60% dari biodiesel plants.4,9,24 basis atau katalis asam dapat berupa
homogen atau heterogen. Dalam kasus katalisis homogen, reaktan dalam larutan
dengan katalis, yang meningkatkan laju reaksi. Namun,
setelah reaksi, memisahkan katalis dari produk reaksi menyebabkan kerugian
material dan menimbulkan biaya produksi tambahan yang terkait dengan netralisasi
dan limbah reclamation.8 Tidak seperti katalis homogen, meskipun, katalis
heterogen aktif memiliki keunggulan ekonomi dalam produksi biofuel karena dapat
dengan mudah dihapus dari campuran reaksi setelah transesterifikasi dan
digunakan kembali tanpa pengobatan pasca signifikan. 8 Skema dari produksi
biodiesel dari FFA rendah yang mengandung bahan baku melalui katalis basa
transesterifikasi ditunjukkan pada Gambar 6. Minyak, alkohol dan katalis dicampur
dalam reaktor selama 1 jam pada suhu 60 C. Setelah reaksi selesai, gliserol
dipisahkan dari produk FAME. James melanjutkan dalam penetral dengan asam

untuk menonaktifkan setiap katalis residu dan kemudian metanol dihapus. Setiap
katalis yang tersisa, sabun, garam, metanol, atau gliserol bebas dihapus
dari FAME selama pencucian air langkah. Pada akhirnya, produk biodiesel diperoleh
setelah process.9 pengeringan
Gambar 6. Proses diagram alir untuk production.9 biodiesel
Kualitas biodiesel umumnya tergantung pada kualitas bahan baku, bahan lain yang
digunakan dalam proses dan transesterifikasi process.9 Untuk proses
transesterifikasi efisien, tidak hanya alkohol harus air bebas, tetapi juga bahan baku
harus memiliki kurang dari 0,5% dari FFA.25 Moisture yang dapat berasal dari
alkohol memiliki potensi bereaksi dengan ester alkil, trigliserida, digliserida, dan
monogliserida untuk membentuk FFAs.4 Karena isi FFA sifat perubahan biodiesel
tergantung pada komposisi kimia dari sumber oils.19 aspek lain produksi biodiesel
yang harus diatasi adalah akumulasi dari gliserol, lebih biodiesel yang dihasilkan,
semakin banyak gliserol terakumulasi. Oleh karena itu, pasar diperluas untuk
gliserol diperlukan untuk membuat produksi biodiesel lebih layak economically.12
1.5.2 Green Diesel
Seperti biodiesel, green diesel adalah bahan bakar transportasi generasi berikutnya
yang muncul karena kebutuhan untuk pengganti bahan bakar terbarukan yang
kompatibel dengan powertrains otomotif yang ada. Tidak seperti biodiesel,
bagaimanapun, green diesel dapat diproduksi dalam volume besar di kilang minyak
terpusat yang ada (perlu referensi). Biodiesel, di sisi lain, lebih cocok untuk
tanaman produksi skala kecil di daerah pedesaan dekat dengan sumber minyak
yang digunakan dalam proses. Hijau diesel atau solar terbarukan adalah campuran
hidrokarbon diesel seperti yang dihasilkan melalui reaksi katalitik yang melibatkan
hydroprocessing dan / atau dekarboksilasi / dekarbonilasi trigliserida dari berbagai
feedstocks12,28 pertanian. Sementara eliminasi hydrodeoxygenation
oksigen dengan mereaksikan trigliserida dan FFA dengan hidrogen untuk
membentuk air dan n-parafin, dekarboksilasi atau dekarbonilasi menghilangkan
oksigen untuk membentuk karbon dioksida atau karbon monoksida dan nparaffins.4,7 ini mengarah ke produk diesel yang tidak dapat dibedakan dari diesel
minyak bumi sedangkan biodiesel ini terutama terdiri dari spesies oksigen yang
dapat memiliki sifat sangat berbeda dari diesel.8,12 minyak bumi tradisional
Meskipun kedua biodiesel dan solar hijau lipid berasal biofuel transportasi cair, ada
perbedaan yang signifikan antara mereka. Perbedaan pertama adalah antara
struktur molekul dari dua bahan bakar. Sementara biodiesel terdiri dari molekul
ester alkil, konstituen utama hijau diesel adalah hidrokarbon. Oleh karena itu, tidak
seperti biodiesel, green diesel tidak memiliki molekul berdasarkan oksigen.
Karakteristik ini hasil green diesel nilai pemanasan tinggi dan kepadatan energi
yang tinggi Kedua, green diesel memiliki cetane number yang sangat tinggi (80-90),
sedangkan biodiesel memiliki angka cetane pada urutan 50. Ketiga, green diesel

telah emisi NOx lebih rendah dibandingkan untuk biodiesel.4 Selain itu,
hydroprocessing adalah proses umpan-fleksibel yang tidak sensitif terhadap FFA isi
bahan baku sedangkan transesterifikasi sangat sensitif terhadap FFA level.4 Dalam
hal produk pihak mereka, hydroprocessing menghasilkan propana yang merupakan
bahan bakar gas itu sendiri dan dapat dimanfaatkan dalam system.4 Selanjutnya,
kepadatan energi yang luar biasa dari hidrokarbon sebagai bahan bakar membuat
mereka pilihan bahan bakar transportasi yang kuat (Gambar 7) .29 secara
keseluruhan, berdasarkan dalil-dalil di atas green diesel tampaknya menjadi produk
unggul atas biodiesel.
Hijau komersialisasi diesel sudah dimulai. Saat diesel hijau diproduksi industri di
Finlandia oleh Neste Oil memiliki dua pabrik dengan kapasitas gabungan dari 170
000 ton / tahun (Gambar 8) .28 Selain itu, Neste Oil mengumumkan bahwa mereka
akan mulai produksi green diesel di Singapura pada tahun 2010 dan di Rotterdam
pada tahun 2011 dengan tanaman yang memiliki 800 000 ton kapasitas / tahun.
Upaya diesel komersialisasi lain hijau menggunakan minyak nabati dipimpin oleh
UOP LLC dan kerjasama Eni. teknologi Ecofining direncanakan mulai produksi bahan
bakar diesel terbarukan menggunakan teknologi hydroprocessing katalitik untuk
mengkonversi minyak nabati untuk bahan bakar diesel hijau di Italia pada 2.009,31
Produk yang memiliki nilai cetane tinggi, telah diusulkan sebagai pengganti
langsung untuk fuel.31 diesel Secara terpisah, Petrobras / H-BIO mengembangkan
proses hydrotreating untuk mengkonversi fraksi minyak sayur dan diesel mineral
memadukan ke diesel hijau yang dapat dimanfaatkan sebagai cetane penambah
bahan bakar diesel dengan manfaat tambahan mengurangi kandungan sulfur dan
kepadatan
(Gambar 9).
Kemajuan dalam produksi green diesel telah lambat untuk muncul karena
kurangnya pengetahuan proses. Pemahaman yang lebih baik dari kondisi
pengolahan diperlukan untuk lebih mengembangkan proses green diesel saat ini,
termasuk komposisi katalis, katalis preconditioning / hydrotreating, dan optimalisasi
kondisi reaksi. Selain itu, ekonomi proses perlu ditingkatkan untuk membuat
produksi green diesel lebih kompetitif dengan produksi minyak solar.
1.5.2.1 Green Diesel Produksi dari Trigliserida Feedstock- deoksigenasi
Hijau diesel atau solar terbarukan adalah campuran hidrokarbon diesel seperti yang
dihasilkan melalui reaksi katalitik yang melibatkan hydroprocessing dan / atau
dekarboksilasi / dekarbonilasi trigliserida dari berbagai bahan baku pertanian 12,28.
bahan baku biomassa yang diturunkan berisi senyawa yang menurunkan stabilitas
kimia dan kandungan energi dari fuel.4 yang Oleh karena itu oksigen, oksigen harus
dikeluarkan dari bahan baku untuk mencapai bahan bakar cair dengan thermal
stabilitas dan pembakaran properti yang tinggi mirip dengan bahan bakar minyak

bumi. Proses dimana oksigen akan dihapus dari bahan baku yang disebut
deoksigenasi yang meliputi hydrodeoxygenation, dekarboksilasi dan dekarbonilasi.
1.5.2.2 Hydrodeoxygenation (HDO) Untuk Hidrogenasi-Berasal Diesel Terbarukan
(HDRD)
produksi
Hydroprocessing adalah istilah umum yang digunakan untuk reaksi katalitik yang
menggunakan hidrogen untuk menghilangkan heteroatom seperti sulfur, nitrogen,
oksigen, dan logam, dan juga untuk menjenuhkan olefin dan aromatics.4 reaksi
hydroprocessing umum termasuk hidrodesulfurisasi (HDS) dimana sulfur adalah
dihapus dengan memecah ikatan CS dan hidrogen sulfida terbentuk;
hidrodenitrogenisasi (HDN) yang menargetkan penghapusan nitrogen amonia;
hydrodeoxygenation (HDO) yang menghilangkan oksigen air; dan
hydrodemetalization (HDM) untuk menghilangkan logam seperti logam sulfida. 4
terbarukan diesel (HDRD) produksi hidrogenasi yang diturunkan berfokus pada
penghapusan oksigen dari bio-minyak / lemak, yang sesuai dengan reaksi HDO,
untuk mendapatkan hidrokarbon di berbagai bahan bakar diesel (Gambar 10).
Reaksi HDO dari bio minyak / lemak beroperasi pada suhu moderat, antara 300-600
C, dan di bawah tekanan hidrogen tinggi di hadapan sebuah catalyst.4 heterogen
Namun, kondisi reaksi seperti suhu dan tekanan harus disesuaikan tergantung pada
feedstock.4 katalis digunakan untuk HDO sebenarnya sama dengan yang yang
digunakan untuk HDS dan HDN seperti sulfided Co-Mo atau Ni-Mo karena proses
hidrogenasi sangat
sejenis di kilang minyak bumi. Telah terbukti bahwa adalah mungkin untuk
menghasilkan bahan bakar alternatif diesel (solar hijau) melalui hidrogenasi
trigliserida, yang dapat juga disebut HDRD.32 Karena HDRD ditandai dengan cetane
number tinggi, itu digunakan disukai adalah aditif bahan bakar diesel untuk
meningkatkan bahan bakar ignition.33 Craig dan Soveran menunjukkan di US Pat.
No 4.992.605 bahwa hydroprocessing dari minyak nabati seperti kanola, bunga
matahari, kedelai dan, minyak rapeseed, akan menghasilkan hidrokarbon dalam
kisaran diesel didih (terutama C15 - C18 parafin) yang dapat bertindak sebagai
pengapian bahan bakar
improvers.33 Mereka dilakukan proses pada suhu 350 -450 C dan 4,8-15,2 MPa
dengan kecepatan ruang jam cair (LHSV) dari 0,5-5,0 hr-1 dengan menggunakan
katalis hydroprocessing tersedia secara komersial seperti Co- Mo dan Ni-Mo33.
Dalam studi mereka, mereka menentukan suhu optimum dan tekanan untuk
hidrogenasi minyak nabati yang dipilih ditampilkan pada Tabel 4.

Berdasarkan hasil mereka, tampak bahwa hydroprocessing minyak sayur juga dapat
menghasilkan hingga 11 wt. air% seperti dalam kasus hidrogenasi minyak canola
lebih katalis Co-Mo di 375 oC dan 5,5 MPa dengan LHSV dari 0,99 h-1. 33 Selain itu,
dapat dilihat bahwa hydroprocessing minyak nabati tidak hanya menghasilkan air,
tetapi juga produk samping gas termasuk metana (CH4), etana (C2H6), propana
(C3H8), propilena (C3H6), butana (C4H10), karbon dioksida ( CO2), karbon
monoksida (CO), dan dalam beberapa kasus hidrogen sulfida (H2S) dalam berbagai
derajat tergantung pada sumber feedstock.33 Dapat disimpulkan bahwa, dalam
berjalan suhu yang lebih tinggi, campuran lurus dan
pembentukan hidrokarbon bercabang rantai alifatik (C6-C18) adalah signifikan
menunjukkan bahwa produk hydroprocessing secara eksklusif terkait dengan proses
conditions.33 proses lain untuk produksi green diesel improvers pengapian bahan
bakar diesel diuraikan dalam US Pat. Tidak 5,705,722.34 Menurut Monnier et. al.,
adalah mungkin untuk menghasilkan HDRD dengan cetane number lebih dari 90
dan hasil dari 80 wt. % 0,34 Dalam bekerja, mereka diproses bahan baku biomassa
8,3 MPa tekanan hidrogen dan 370 oC.34 Katalis yang digunakan dalam proses ini
adalah komersial nikel-molybdenum / alumina (Ni-Mo / Al) katalis dengan silikon
karbida (SiC ) dalam 1: 2 Volume ratio.34 Mereka menyimpulkan bahwa hidrogenasi
dari campuran minyak tinggi dengan minyak sayur atau lemak hewan menunjukkan
hasil yang lebih baik dari improvers cetane dibandingkan dengan feedstock.34
tunggal meskipun proses ini mengklaim hasil yang sangat tinggi dan cetane angka,
menggunakan tekanan hidrogen tinggi tersebut tidak kompatibel dengan proses
layak secara komersial.
1.5.2.3 dekarboksilasi dari Asam Lemak
Dekarboksilasi adalah reaksi kimia di mana gugus karboksil (-COOH) dihapus dari
molekul karbon dioksida (CO2), sedangkan reaksi kimia di mana gugus karbonil (C =
O) yang memisahkan diri dari molekul disebut dekarbonilasi. Banyak asam
karboksilat dapat dekarboksilasi dengan panas dengan menangguhkan asam dalam
cairan bercampur dan tinggi titik didih:
Karena asam lemak adalah asam karboksilat, mereka dapat diproses dengan cara
yang sama untuk membentuk hidrokarbon rantai lurus (n-hidrokarbon). Untuk asam
lemak, ester asam lemak, dan trigliserida, hasil dekarboksilasi oleh reaksi berikut:

Meskipun kedua hidrogenasi dan dekarboksilasi berhasil menghasilkan


nhydrocarbons terdeoksigenasi (green diesel), ada beberapa manfaat dari
dekarboksilasi lebih hydrodeoxygenation. Dekarboksilasi membutuhkan hidrogen
hanya untuk jenuh olefin, sementara hidrogenasi menggunakan hidrogen tidak
hanya untuk jenuh olefin tetapi juga untuk menghilangkan oksigen air. Dengan
demikian, konsumsi hidrogen lebih rendah untuk reaksi dekarboksilasi. konsumsi
hidrogen kurang mengarah ke modal kurang dan biaya operasional karena ukuran

berkurang dari hidrogen kompresor dan hidrogen pembelian. Selain itu, modal dan
biaya operasional yang lebih rendah karena dekarboksilasi disukai pada tekanan
rendah dari hydrogenation.4 Keuntungan lain dari proses dekarboksilasi lebih
hidrogenasi adalah bahwa stabilitas katalitik meningkat karena air tidak membentuk
di reaction.4 yang Meskipun kedua reaksi memiliki tambahan potensi produksi CO2,
CO2 dari dekarboksilasi dapat ditangkap dalam keadaan yang relatif murni, yang
memberikan manfaat tambahan untuk process.4 dekarboksilasi telah terbukti
bahwa adalah mungkin untuk menghasilkan terutama n-heptadecane sebagai
produk ketika senyawa asam stearat, etil stearat, atau tristearine yang
terdeoksigenasi menggunakan komersial karbon aktif didukung paladium (5 wt.%
Pd, Aldrich) katalis (Reaction 5) 0,36 Selama dekarboksilasi dari asam stearat,
heptadecenes diamati sebagai perantara. dekarboksilasi asam stearat pada 300 oC
dan 17 bar, bagaimanapun, menunjukkan bahwa efisiensi konversi terbaik (62%)
ketika 5% volume hidrogen dan 95% volume argon digunakan sebagai suasana
reaksi dibandingkan 100% helium (41% konversi) atau 100% hidrogen (49%).
selama
deoksigenasi, etil stearat pertama kali diubah menjadi asam stearat, dan kemudian
lebih lanjut
dekarboksilasi untuk n-heptadecane. Pada kondisi yang sama reaksi (5 vol% H2 -..
95 vol% Ar) dengan dekarboksilasi asam stearat, konversi terbaik etil stearat
dekarboksilasi dicapai. Selektivitas untuk n-heptadecane menurun ketika aromatik,
yang tidak diinginkan dalam bahan bakar diesel, mulai terbentuk di 300-360 oC.
Dalam satu studi, kinetika reaksi untuk etil stearat dan dekarboksilasi asam stearat
untuk produksi hidrokarbon bahan bakar diesel dipelajari selama paladium / karbon
(Pd / C) katalis dalam reactor.37 semi-batch yang Menurut penelitian, etil stearat
dikonversi dengan pesanan kinetika pertama yang intermediet asam stearat, yang
selanjutnya dikonversi n-heptadecane menyusul laju reaksi orde nol ~ pada 300 0C.
Pada konsentrasi produk menengah tinggi ditemukan bahwa katalis itu
dinonaktifkan oleh dekarboksilasi jalur Penelitian lebih lanjut ke dalam pemahaman
efek katalis dalam dekarboksilasi heterogen baik dilakukan tanpa katalis versus set
berbeda catalyst.38 Ditemukan bahwa dekarboksilasi termal tanpa katalis apapun
hanya mengarah ke konversi 5% dalam reaktor semibatch dalam atmosfir helium
pada 300 oC dan 6 bar. Serangkaian katalis termasuk cabon didukung katalis,
oksida logam dari Ir, Mo, Ni, Os, Pd, Pt, Rh dan Ru, serta katalis nikel Raney, diadili
di bawah kondisi reaksi yang sama. Disimpulkan bahwa dekarboksilasi dari asam
stearat dengan katalis karbon didukung umumnya mengarah ke tingkat yang lebih
tinggi paling mungkin karena interaksi metalsupport. Laju reaksi awal adalah yang
tertinggi untuk 5% Pd / C (1,9 mmol / s / gmet) yang menunjukkan kinerja terbaik.
Dengan Ru / C dan katalis Rh / C diamati bahwa selektivitas mereka terhadap
produk samping tak jenuh lebih tinggi, yang mengakibatkan deactivation.38 mereka
Studi lain dari deoksigenasi katalitik untuk menghasilkan hidrokarbon bahan bakar
diesel dilakukan dalam reaktor semi-batch yang menggunakan asam lemak tak

jenuh termasuk asam tak jenuh tunggal lemak, asam oleat, asam lemak di-tak
jenuh, asam linoleat, dan asam lemak tak jenuh tunggal ester, metil oleat . 38
Dalam penelitian ini, katalis Pd / C dipekerjakan pada tekanan antara 15-27 bar dan
suhu 300-360 oC. Sebuah studi kemudian menunjukkan bahwa untuk produksi
green diesel melalui dekarboksilasi dari asam stearat lebih dari 4 wt. % Katalis Pd
didukung pada sibunit (kelas baru bahan komposit mesopori karbon-karbon
menggabungkan keuntungan dari stabilitas kimia dan konduktivitas listrik dari grafit
dan luas permukaan spesifik yang tinggi dan kapasitas adsorpsi batubara aktif)
adalah possible.39 Proses ini dilakukan dalam reaktor semi-batch dengan 300
volume yang mL pada 17 bar helium dan 300oC, dengan menggunakan dodekana
sebagai pelarut. Dalam kondisi ini, dekarboksilasi katalitik asam stearat
mengakibatkan pembentukan n-Pentadecane serta n-heptadecane sebagai produk
utama. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa distribusi produk di
dekarboksilasi katalitik perubahan asam stearat tergantung pada jenis dukungan
dan sifat dari kelompok permukaan karbon material.39 Beberapa reaksi
dekarboksilasi diuji untuk konversi dari asam lemak ditunjukkan pada Table5 .

1.6. Catalyst heterogen


1.6.1 Properti Catalyst Dukungan
proses manufaktur kimia mempekerjakan katalis untuk meningkatkan laju reaksi
dan mengontrol selektivitas untuk produk yang diinginkan. Umumnya, katalis
adalah kombinasi dari dukungan inert dan komponen permukaan aktif yang berada
pada permukaan dukungan. Tujuan dari dukungan ini adalah untuk menjaga fase
aktif dari bahan katalis dalam state40 sangat tersebar untuk memaksimalkan
tingkat reaksi dan untuk menyediakan platform yang stabil untuk reaksi dalam
proses kimia.
manfaat tambahan dukungan meliputi: disipasi panas reaksi dan meningkatkan
keracunan resistance.40 Interaksi dukungan permukaan catalyst- secara signifikan
penting karena memiliki efek pada activity.40 katalitik Misalnya, katalis logam
sulfida didukung pada alumina (-Al2O3 ), yang digunakan dalam proses HDS,
secara efektif dapat membubarkan jumlah besar sulfida logam. Namun, karena
interaksi yang kuat antara oksida logam transisi dan dukungan -Al2O3, aktivitas
HDS berkurang. Oleh karena itu, dukungan yang jauh lebih inert seperti SiO2 atau
karbon bisa lebih cocok untuk katalis sulfida. Selain itu, katalis sulfida alumina yang
didukung memiliki kecenderungan coking jauh lebih tinggi karena mereka memiliki
situs asam permukaan kuat dibandingkan dengan katalis karbon-didukung, yang
kurang asam dan, oleh karena itu, menunjukkan lemah logam- dukungan
interactions.40
Ada beberapa parameter yang harus diperhatikan dalam memilih dukungan yang
sesuai:

inertness, stabilitas, sifat mekanik, bentuk fisik, luas permukaan, dan porosity.40
dukungan juga harus membantu menghambat reaksi yang tidak diinginkan.
Biasanya pasir dan mendukung pellet cocok untuk reaktor tidur dikemas sementara
bubuk support yang sesuai untuk batch yang cair fase, bubur, atau fluidized bed
reactors.40 Luas permukaan tinggi dukungan juga dapat meningkatkan aktivitas
katalitik atau mempengaruhi tingkat difusi reaktan dan produk . Namun, luas
permukaan yang tinggi tidak selalu desirable.40 Misalnya, struktur berpori dan
ukuran pori katalis sangat
penting dalam hal aksesibilitas. Sementara pori-pori besar mendukung gas-katalisis
heterogen cair yang memiliki difusi lambat dalam fase cair, pori kecil dan ukuran
partikel meningkatkan jumlah kemungkinan sites.41 aktif ini adalah alasan utama
mengapa struktur berpori dan distribusi ukuran pori harus disesuaikan .
Karena faktor ini, ada tiga bahan-bahan pendukung katalis yang biasanya
dianggap sebagai dukungan optimal untuk deoxygenating aplikasi yang digunakan
dalam produksi HDRD: alumina, silika, dan karbon aktif.
1.6.2 Mendukung Karbon
mendukung karbon memiliki beberapa manfaat dalam reaksi katalitik seperti
ketahanan terhadap asam atmosfer / dasar, fleksibilitas menjadi lebih / kurang
hidrofilik berdasarkan metode persiapan dan prekursor, dan kemudahan daur ulang
katalis logam mahal yang digunakan oleh membakar habis karbon support.40
Sebagai contoh, telah ditunjukkan bahwa katalis Co-Mo-Al2O3 memiliki
kecenderungan coking signifikan lebih besar daripada katalis Co-Mo-karbon hitam
karena keasaman permukaan bawah karbon dibandingkan dengan alumina.42
Selanjutnya, sintering dari fase aktif pada permukaan dukungan karbon
diminimalkan karena stabilitas suhu yang tinggi (hingga 1425 oC) .40 Selain itu,
adalah mungkin untuk memodifikasi struktur pori dari dukungan karbon untuk
mencapai distribusi ukuran pori yang diinginkan dengan mengubah prekursor dan
metode persiapan 40 Sebaliknya, perlu dicatat bahwa dukungan karbon hanya
dapat digunakan dalam kondisi di mana karbon adalah non-reaktif. Misalnya, katalis
besi karbon didukung menampilkan kerugian berat besar dengan adanya hidrogen
karena pembentukan metana di atas 425 0C.

1.7 Tantangan di Green Diesel Produksi


teknologi produksi green diesel komersial saat ini didasarkan pada hidrogenasi
sayur lemak minyak / hewan atau campuran mereka dengan minyak tanaman.
Selama hydroprocessing trigliserida untuk hidrokarbon, reaksi berturut-turut
melanjutkan dalam series.51 Gambar 15 menunjukkan reaksi saat konversi TAG

katalis NiMo / Al2O3 dalam suasana tekanan tinggi dari H2. Reaksi pertama adalah
hidrogenasi molekul trigliserida mana semua ikatan ganda jenuh. Reaksi kedua
melibatkan penghapusan atom oksigen yang dapat hydrodeoxygenation,
dekarboksilasi dan / atau dekarbonilasi. Reaksi Selain itu sisi terjadi seperti
hidrorengkah dari TAG, air - reaksi pergeseran gas, methanization, siklisasi, dan
aromatisasi disebut sebagai reaksi ketiga. Reaksi sebagainya adalah isomerisasi nparafin. Menurut proses hydrotreating, kelompok yang mengandung O2 di TAG
dieliminasi dengan bereaksi dengan H2 untuk menghasilkan hidrokarbon. Selain itu,
reaksi hidrogenasi harus melanjutkan dalam suasana H2 kelebihan untuk
menghindari samping yang tidak diinginkan
Reaksi seperti polimerisasi, ketonization, siklisasi dan aromatization.52 hasil H2
tidak cukup dalam pembentukan kokas pada permukaan katalis dan deaktivasi
katalis. Akibatnya, hasil diesel berkurang hijau dan profil dari spesies perubahan
green diesel. Oleh karena itu, untuk menghindari katalis kokas dan deaktivasi
masalah, operasi tekanan H2 tinggi
yang disukai, tetapi dari sudut pandang ekonomi, ini tidak mudah layak karena
biaya H2
dan membangun sistem tekanan tinggi.