Anda di halaman 1dari 4

Laboratorium Bahan Galian

Sie. Petrologi

Klasifikasi batuan karbonat menurut


Embry & Klovan (1971)
Sebelum membahas klasifikasi batuan menurut Embry & Klovan (1971)
marilah kita mengenal apa itu batuan sedimen karbonat. Batuan sedimen karbonat
adalah batuan sedimen dengan komposisi yang dominan (lebih dari 50%) terdiri
dari mineral karbonat, meliputi batugamping dan dolomit. Sedangkan Embry &
Klovan (1971) mengklasifikasikan batuan sedimen karbonat ini didasarkan oleh
tekstur batuan yang terbentuk saat pengendapan.
Perlu diketahui bahwa sebelum Embry & Klovan mengklasifikasikan
batuan karbonat, Dunham pada tahun 1962 dan Folk pada tahun 1959 dan
klasifikasi menurut Embry & Klovan ini hanya pengembangan dari klasifikasi
batuan karbonat oleh Dunham (1962). Klasifikasi Dunham ini kemudian
dikembangkan oleh Embry & Klovan pada tahun 1971 dengan membagi
batugamping menjadi 2 kelompok besar, yaitu autochtonus limestone dan
allochtonus

limestone berupa

batugamping

yang

komponen-komponen

penyusunnya tidak terikat secara organis selama proses deposisi. Berikut


klasifikasi batuan sedimen karbonat menurut Embry & Klovan (1971) :

NAMA : Yudha Arie Sadewa


NIM : 111.140.164
PLUG : 7

Laboratorium Bahan Galian


Sie. Petrologi

Penggunaan Klasifikasi Embry & Klovan (1971)


Klasifikasi Embry & Klovan (1971) lebih cocok digunakan pada saat pengamatan
langsung dilapangan dengan menggunakan lup. Mengapa? Perlu diketahui arti
dari Allochtonus sendiri adalah jika komponen atau material terlihat terikat secara
organis, biasanya mengandung berukuran lebih dari 2mm lebih dari 10%.
Sedangkan Autochtonus merupakan material yang terikat secara organis selama
proses organis. Sehingga kedua jenis ini lebih cocok digunakan pada saat
pengamatan langsung di lapangan. Berikut penjelasan lebih lanjut mengenai
allochtonus dan autochtonus.
a. Allochtonus
Berarti jika komponen atau material terlihat terikat secara organis,
biasanya mengandung berukuran lebih dari 2mm lebih dari 10%. batuan
yang bersifat allochtonusoleh Embry & Klovan (1971) dibagi lagi menjadi
2, yaitu :
-

Matrix supported
Yaitu jika batuan mengandung material-material yang berukuran lebih dari
2 mm namun masih bersifat matrix supported atau antar butiran fragmen
tidak saling bersinggungan. Lalu batuan ini diberi nama Floatstone

NAMA : Yudha Arie Sadewa


NIM : 111.140.164
PLUG : 7

Laboratorium Bahan Galian


Sie. Petrologi
-

Component supported
Yaitu jika batuan mengandung material-material yang berukuran lebih dari
2 mm lebih dari 10% dan bersifat somponent supported atau antar butiran
fragmennya saling bersinggungan. Lalu batuan ini diberi nama Rudstone

b. Autochtonus
Berbeda dengan allochtonus, Autochtonus merupakan material-material yang
terikat secara organis selama proses deposisi. Hal ini lebih dikarenakan adanya
aktivitas organisme pada saat proses deposisi sedimen yang mengakibatkan
material-material terikat dan terkompaksi menjadi batuan.Berdasarkan sifat
pengikat batuan oleh aktivitas organisme dibedakan menjadi 3 macam antara lain :
- By organism that acts as baffle
Oleh Embry & Klovan (1971), batuan ini merupakan batuan yang materialmaterialnya terikat selama proses deposisi oleh perilaku organisme yang berperan
sebagai baffle atau bersifat seperti dinding yang mengikat komponen-komponen
batuan yang lain. Nama batuannya adalahBafflestone. Bafflestone adalah tekstur
batuan karbonat yang terdiri dari organisme penyusun yang cara hidupnya
menadah sedimen yang jatuh pada organisme tersebut. Tekstur ini dijumpai pada
daerah dengan energi sedang, batuan ini biasanya terdiri dari kerangka koral yang
sedang dalamposisi tumbuh (branching and growth position of coral) dan
diselimuti oleh lumpur karbonat.
NAMA : Yudha Arie Sadewa
NIM : 111.140.164
PLUG : 7

Laboratorium Bahan Galian


Sie. Petrologi
- By organism that encrust and bind
Batuan ini merupakan batuan yang material-materialnya terikat selama proses
deposisi oleh perilaku organisme yang terjebak dan terjepit selama proses
deposisi. Nama batuannya adalah Bindstone.Bindstone adalah organisme yang
menyusun batuan karbonat dimana cara hidupnya mengikat sedimen yang
terakumulasi pada organisme tersebut. Organisme yang seperti ini biasanya hidup
dan berkembang di daerah berenergi sedang tinggi. Batuan ini umumnya terdiri
dari kerangka ataupun pecahan-pecahan kerangka organik seperti koral, bryozoa,
dll; tetapi telah diikat kembali oleh kerak lapisan-lapisan gamping (encrustion)
yang dikeluarkan oleh ganggang merah.
- By organisms that build a rigid framework
Batuan ini merupakan batuan yang material-materialnya terikat selama proses
deposisi oleh perilaku organisme yang membentuk kerangka keras atau rigid
framework. Oleh Embry & Klovan (1971), nama batuan ini
adalah Framestone. Batuan ini tersusun atas organisme-organisme yang hidup
pada daerah dengan energi tinggi sehingga tahan terhadap gelombang dan arus.
Penyusun batuan ini adalah koral, bryozoa, dan ganggang dalam matriks yang
kurang dari 10% atau bahkan tanpa matriks.

NAMA : Yudha Arie Sadewa


NIM : 111.140.164
PLUG : 7