Anda di halaman 1dari 19

FRAUD RISKS AND CONTROLS

Perngertian dari kata “fraud” segera menunjukkan pengkhianatan kepercayaan dan penemuan
kesalahan. Pertimbangkan pengalaman anda sendiri ketika mendengar istilah “fraud” yang
digunakan untuk mengekspresikan kemarahan moral dalam konteks umum, misalnya. "Dia
penipu!" atau "Tapi, tunggu-bukankah itu penipuan?" Memang, penipuan membangkitkan
kemarahan banyak orang benar dan emosi karena menunjuk pada ketidakadilan, orang yang
tidak jujur dengan sengaja menipu orang lain. Bahkan, profesi audit AS, dengan cara sipil
dan profesional, terus melihat penipuan sebagai "penyimpangan akuntansi" sampai sebelum
abad ke-21. Pada saat itu, kecurangan laporan keuangan telah meningkat secara dramatis
dalam insiden dan dampaknya, dan itu menjadi perlu untuk membuang eufemisme dan
menyebutnya dengan pantas.

Salah satu risiko penting yang dihadapi oleh organisasi kontemporer adalah risiko fraud.
Ketika fraud itu muncul – apakah itu fraud internal, penipuan pihak ketiga, atau penipuan
kolusi, dapat menimbulkan dampak keuangan yang signifikan serta merusak reputasi serius
pada organisasi. Dalam banyak kasus, terjadinya penipuan dengan cepat mengarah pada
penurunan harga saham dan kapitalisasi pasar, dan merupakan indikator awal kesulitan
keuangan, yang akhirnya menyebabkan kebangkrutan atau kehancuran perusahaan. Memang,
fraud dan kesulitan keuangan tampaknya berhubungan satu sama lain seperti “ayam-dan-
telur” dengan semacam cara: Penipuan dapat menyebabkan kesulitan keuangan, tapi kesulitan
keuangan sering memicu terjadinya fraud. Mengingat konsekuensi ekonomi yang serius
mengenai fraud, manajemen senior dari banyak organisasi berada di bawah tekanan untuk
mengatasi meningkatnya ekspektasi kunci yang terkait dengan bisnis, kepatuhan terhadap
peraturan dan penggerak dalam mengembangkan program antifraud dan pengendalian
aktivitas. Fokus global diperbaharui pada tata kelola perusahaan yang berasal dari kesadaran
bahwa laporan keuangan dengan mudah dapat dipalsukan bagi organisasi mana pun.

Sejak tahun 2002, penekanan pada perbaikan tata kelola perusahaan telah menjadi tren yang
semakin global, pada beberapa negara seperti Inggris, Perancis, dan Jerman (dan Eropa pada
umumnya), Kanada, Indonesia, Afrika Selatan, Australia, India, Jepang yang mengadopsi
regulasi dan peraturan baru. Jelas, faktor pendorong di belakang peraturan tersebut adalah
untuk menjaga kepercayaan pasar dengan langsung menangani mitigasi dan risiko penipuan
pelaporan keuangan. Akibatnya, penjaga integritas keuangan, di antara internal auditor, telah
mencapai keunggulan yang signifikan dan semakin sering diminta untuk memainkan peran
kunci dalam mencegah, menghalangi, dan mendeteksi fraud dalam organisasi laba,
pemerintah, dan organisasi nirlaba global.

Pada tingkat internasional, standar relevan pemberian pedoman bagi auditor adalah
International Standar on Auditing (ISA) Nomor 240: Tanggung Jawab Auditor untuk
Pertimbangkan Penipuan dan Kesalahan dalam Audit Laporan Keuangan, yang dikeluarkan
oleh Federasi Akuntan Internasional (IFAC). Walaupun standar ini berlaku terutama untuk
auditor independen di luar, auditor internal juga akan mendapatkan keuntungan dari
penelaahan atas isi dan bimbingan. Fraud, penyia-nyiaan, dan penyalahgunaan juga menjadi
perhatian besar dalam pemerintahan, dan baru-baru ini direvisi dan diperbarui Generally
Accepted Goverment Auditing Standards (GAGAS) di Amerika Serikat - juga dikenal
sebagai Buku Kuning – mencurahkan beberapa bagian tanggung jawab pemerintah auditor
internal di daerah ini. Selain itu, individu-individu dan organisasi yang dibebankan dengan
lebih-melihat manajemen senior (misalnya, komite audit) dan mereka yang bertanggung
jawab untuk pelaporan keuangan dan pemantauan pengungkapan yang memiliki harapan
tinggi sehubungan dengan auditor internal untuk mencegah suatu penipuan. Penelitian terbaru
dalam tata kelola perusahaan perbandingan menemukan bahwa reformasi pemerintahan
adalah tren global, dan internal auditor di seluruh dunia sedang menghadapi meningkatnya
ekspektasi dalam memerangi fraud.

DEFINISI FRAUD
Organisasi yang mewakili profesional khusus seperti auditor internal dan auditor eksternal,
serta penguji fraud, telah berusaha untuk mendefinisikan fraud dan menggariskan peran dan
tanggung jawab anggota masing-masing konstitusi. Selain gelar Certified Internal Auditor
(CIA), pelatihan auditor internal sering disebut sebutan lainnya seperti Certified Public
Accountants (CPA), atau Chartered Accountant di yurisdiksi non-US, dan Certified Fraud
Examiner (CFE). Dengan demikian, definisi fraud dinyatakan oleh Institute of International
Auditors (IIA), the American Institute of Certified Public Accountants (AICPA), dan
Asspciation of Certified Fraud Examiner (ACFE), akan dibahas di bawah ini.

Institute of Internal Auditor's Definition


IIA menyatakan definisi fraud dalam kerangka praktik profesional sebagai berikut:

Fraud. Setiap tindakan ilegal ditandai dengan penipuan, penyembunyian atau


pelanggaran kepercayaan. Tindakan ini tidak tergantung pada aplikasi kekerasan atau
ancaman kekerasan fisik. Penipuan yang dilakukan oleh partai dan organisasi untuk
memperoleh kekayaan uang, atau jasa; untuk menghindari pembayaran atau hilangnya
layanan, atau untuk mengamankan keuntungan pribadi atau bisnis.

Secara khusus, peran fungsi audit internal telah ditekankan dalam undang-undang terbaru,
mandat peraturan, serta tata-organisasi yang berfokus di seluruh dunia. Auditor Internal,
sebagai "mata dan telinga, dan lengan dan kaki dari komite audit," dianjurkan untuk
mempertimbangkan pertanyaan-pertanyaan berikut:
• Apa risiko fraud sedang dipantau oleh fungsi audit internal secara berkala atau
teratur? Bagaimana fungsi audit internal untuk melanjutkan audit terhadap risiko ini?
(Sebuah konsekuensi penting dari dugaan fraud adalah kerusakan reputasi yang
signifikan terhadap organisasi, merek, produk, dan orang.)
• Prosedur spesifik apa yang dilakukan oleh fungsi audit internal untuk pengelolaan
kegiatan pengawasan internal?
• Apakah sesuatu yang terjadi akan mengakibatkan fungsi audit internal untuk
mengubah penilaian mengenai risiko, menggantikan pengelolaan kegiatan pengawasan
internal?
• Apa kompetensi dan keahlian auditor internal dalam mengatasi risiko fraud dalam
organisasi? Kapan mereka harus membawa spesialis untuk menangani isu-isu khususnya
yang kompleks?
• Bagaimana seharusnya fungsi audit internal mencurahkan perhatiannya pada
pencegahan, pencegahan, pengintaian, dan aspek investigasi penipuan?
• Selain membentuk garis pelaporan langsung kepada komite audit, bagaimana status
organisasi independen terhadap fungsi audit internal diperkuat? Bagaimana mereka bisa
datang untuk diandalkan sebagai profesional yang kompeten dan objektif dalam
menangani risiko penipuan dan isu-isu kontrol untuk organisasi?

American Institute of Certified Public Accountants’ Definition


Mengingat fokus utama profesi akuntansi publik pada audit laporan keuangan, sekarang
berkembang di Amerika Serikat untuk termasuk audit pengendalian internal atas pelaporan
keuangan berdasarkan Section 404 dari undang-undang Sarbanex-Oxley tahun 2002, tidak
mengherankan bahwa AICPA membahas konsep fraud dengan mengevaluasi hubungannya
dengan, dan efek, laporan keuangan organisasi. Dengan demikian, definisi AICPA - diambil
dari Statement on Auditing (SAS) 99 yang berlaku efektif untuk audit laporan keuangan
setelah 15 Desember 2002 - menggambarkan dua jenis penipuan: salah saji yang timbul dari
penipuan laporan keuangan (distorsi laporan keuangan) dan salah saji yang timbul dari
penyalahgunaan aset (pencurian atau penyalahgunaan aset organisasi).

Penipuan pelaporan keuangan melibatkan salah saji disengaja atau kelalaian dari jumlah atau
pengungkapan dalam laporan keuangan yang dirancang untuk mengelabui pengguna laporan
keuangan. Sifat dari salah saji atau kelalaian adalah kegagalan laporan keuangan yang akan
disajikan dalam semua hal yang material, sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku
umum (GAAP). Penipuan pelaporan keuangan yang dapat dicapai sebagai berikut:
• Manipulasi, pemalsuan, atau perubahan catatan akuntansi atau dokumen pendukung
dari laporan keuangan yang disusun.
• Keliru dalam, atau kelalaian yang disengaja dari, laporan keuangan peristiwa,
transaksi, atau informasi penting lainnya.
• Kesalahan yang disengaja dalam penerapan prinsip akuntansi yang berkaitan dengan
jumlah, klasifikasi, cara penyajian, atau pengungkapan.

Salah saji yang timbul dari penyalahgunaan aset (kadang-kadang disebut sebagai polferage,
penggelapan, dari penyalahgunaan kepercayaan) melibatkan pencurian atas aktiva suatu
entitas yang mempengaruih penyebab laporan keuangan tidak untuk disampaikan, dalam
semua hal yang material, sesuai dengan GAAP. Penyalahgunaan aset dapat dilakukan dengan
berbagai cara, termasuk menggelapkan penerimaan, mencuri aset, atau menyebabkan suatu
entitas membayar untuk barang atau jasa yang belum diterima. Penyalahgunaan aset bisa
disertai dengan catatan palsu atau menyesatkan dokumen, atau bukti yang mungkin dibuat
untuk menghindari kegiatan pengawasan internal. Sering, kolusi dengan karyawan yang lain
atau pihak ketiga juga mungkin terlibat.
Association of Certified Fraud Examiners’ Definition
Association of Certified Fraud Examiner (ACFE), pada tahun 2006 dengan Laporan untuk
Report to the Nation on Occupational Fraud and Abuse mendefinisikan fraud sebagai berikut:

Penggunaan pekerjaan seseorang untuk peng-kayakan pribadi melalui penyalahgunaan


yang disengaja atau penyalahgunaan sumber daya organisasi atau aset.

Penipuan kerja mencakup berbagai kesalahan oleh karyawan, manajer, dan eksekutif. Skema
penipuan kerja dapat yang digambarkan secara sederhana seperti pencurian kas kecil atau
serumit penggelapan laporan keuangan. Empat unsur dari penipuan kerja. seperti:
• Apakah rahasia (yaitu, kerahasiaan dan curiga).
• Melanggar tugas untuk organisasi.
• Apakah berkomitmen untuk manfaat keuangan langsung atau tidak langsung bagi
pelaku.
• Biaya aktiva organisasi yang mempekerjakan, nilai atau cadangan.

The ACFE's Uniform Occupational Fraud Classification (Fraud Tree), menggambarkan tiga
jenis utama dari penipuan: penyalahgunaan aset, yang melibatkan pencurian atau
penyalahgunaan aset organisasi (misalnya, menggelapkan pendapatan, mencuri persediaan,
penipuan penggajian), korupsi, di mana penipu menyalahgunakan pengaruh mereka dalam
transaksi bisnis untuk mendapatkan beberapa keuntungan untuk diri sendiri atau orang lain,
bertentangan dengan kewajiban mereka untuk majikan mereka atau hak-hak orang lain
(misalnya,,berurusan suap diri, konflik kepentingan), dan penipuan laporan, yang umumnya
melibatkan pemalsuan organisasi; laporan keuangan (misalnya, pendapatan melebih-
lebihkan, pemahaman kewajiban dan biaya).

CFEs melakukan investigasi akuntansi forensik (biasanya setelah fakta, ketika predikasi ada)
untuk menyelesaikan tuduhan atau kecurigaan terjadinya fraud, pelaporan baik ke tingkat
yang memadai dari manajemen atau komite audit atau komisaris, tergantung pada sifat
masalah dan personel yang terlibat. Mereka juga dapat membantu komite audit dan dewan
komisaris dengan aspek dari proses pengawasan, baik secara langsung atau sebagai bagian
dari tim auditor internal atau auditor independen luar, dalam mengevaluasi penilaian risiko
fraud dan tindakan pencegahan fraud yang dilaksanakan oleh manajemen senior. Mereka
dapat memberikan masukan yang lebih objektif dalam evaluasi manajemen terhadap risiko
penipuan (terutama penipuan yang melibatkan manajemen senior, seperti pemalsuan laporan
keuangan) dan pengembangan antifraud sesuai dengan kegiatan pengendalian yang kurang
rentan terhadap manajemen. Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa profesional internal
audit telah memperoleh penunjukan gelar CFE dan, memiliki keahlian khusus yang
diperoleh, yang lebih siap untuk melaksanakan tanggung jawab mereka di daerah ini.

Sejak 1996, ACFE telah merilis Report to the Nation, yang menyoroti pada sebagian besar
biaya penipuan kerja yang membebankan organisasi. Tujuan lain dari laporan ini adalah
untuk:
• Ringkaskan pendapat ahli pada persentase dan jumlah pendapatan organisasi yang
hilang sehubungan dengan penipuan dan penyalahgunaan.
• Menguji karakteristik karyawan yang melakukan pekerjaan penipuan dan
penyalahgunaan.
• Kategorisasi cara-cara penipuan yang serius dan penyalahgunaan terjadi.

Governance, Risk Management dan Pengendalian Aktivitas dalam Konteks Fraud


Secara umum regulator pasar modal di seluruh dunia sedang memperkenalkan aturan-aturan
yang dirancang untuk meningkatkan akuntabilitas manajemen untuk proses pelaporan
keuangan dan untuk memperkuat tata kelola perusahaan. Beberapa dari mandat legislatif dan
persyaratan peraturan, baik secara langsung maupun tidak langsung, akan membantu
menciptakan dan mempertahankan suatu lingkungan pengendalian yang lebih kuat sehingga
meningkatkan kemungkinan mencegah, menghalangi, dan mendeteksi laporan keuangan atau
penipuan lainnya. Selanjutnya, implementasi kerangka kerja setiap enterprisewide
manajamen risiko - misalnya, Committee of Sponsoring Organization of the Treadway
Commission (COSO) Enterprise Risk Management (ERM) - Integrated Framework - akan
mengharuskan penekanan ditempatkan pada evaluasi dan penilaian risiko fraud negatif yang
mempengaruhi pencapaian tujuan organisasi dan sasaran strategis.

Sehubungan dengan tanggung jawab manajemen untuk membuat dan memelihara sistem
pengendalian internal yang efektif untuk mencegah, menghalangi, dan mendeteksi penipuan,
IIA Praktek Penasehat 1210.A2-2, Tanggung Jawab Penipuan Deteksi, menyatakan bahwa
“manajemen memiliki tanggung jawab untuk membangun dan memelihara keefektifan sistem
kontrol dengan biaya yang wajar.”

Penyisihan khusus yang didapat dari review berkembang aturan dan peraturan, serta standar
profesional, yang dirangkum di bawah ini, bersama dengan indikasi tentang bagaimana
fungsi audit internal mungkin terlibat dalam upaya-upaya:
• Dukungan komite audit (atau sejajar pemerintahan) memastikan pengawasan bahwa
manajemen telah mengimplementasikan sistem pengendalian internal yang efektif,
termasuk pengendalian kegiatan untuk membantu mencegah, menghalangi, dan
mendeteksi fraud. Komite Audit juga diperlukan untuk membuat prosedur untuk
menerima dan menindaklanjuti keluhan dari pegawai mengenai pengendalian kegiatan,
serta akuntansi dan masalah audit yang dipertanyakan. Jelas, fungsi audit internal
memiliki peran penting dalam mendukung komite audit melaksanakan fungsi
pengawasan, termasuk menerapkan ketentuan yang efektif. Praktik terbaik di bidang ini
merekomendasikan bahwa jaringan etika diperluas untuk mencakup tidak hanya
karyawan tetapi juga orang-orang di luar organisasi seperti vendor, pelanggan, dan pihak
ketiga lainnya.
• Penilaian validasi manajemen dan dari laporan, keefektivan sistem pengendalian
internal perusahaan dan prosedur untuk pelaporan keuangan, termasuk kontrol mitigasi
risiko penipuan. Internal auditor independen dapat memeriksa dan memberikan tingkat
jaminan tertentu tentang keberhasilan upaya ini sebelum laporan pengesahan formal
auditor independen luar.
• Memberikan jaminan dalam [manajemen chief executive officer (CEO) dan chief
financial officer (CFO)] sertifikasi laporan keuangan di setiap triwulan dan laporan
tahunan yang diajukan, misalnya, dengan Securities and Exchange Commission (SEC).
Seperti keharusan menekankan tanggung jawab utama manajemen dalam merancang dan
melaksanakan kegiatan pengendalian internal yang efektif di seluruh organisasi, dan
pengaturan nada yang tepat di bagian atas. Auditor Internal dapat memberikan jaminan
kepada manajemen tentang efektifitas pengendalian internal yang mendasari atas
pelaporan keuangan, serta kontrol operasional, dan kepatuhan hukum dan peraturan.
Mereka juga bisa mendapatkan arti dari iklim etis dalam organisasi melalui pengujian
berkala program anti fraud dan pengendalian aktivitas.
• Mengawasi pengungkapan tahunan apakah perusahaan telah mengadopsi kode etik
yang mencakup CEO dan pejabat senior keuangan. Catatan bahwa SEC mendefinisikan
kode istilah etika sebagai standar yang cukup untuk mencegah kesalahan dan untuk
mengembangkan:
 Jujur dan perilaku etis.
 Kendali, adil, akurat, tepat waktu, dan pengungkapan dalam laporan SEC yang
bisa dipahami dan komunikasi publik.
 Kepatuhan terhadap hukum pemerintah yang berlaku, regulasi dan peraturan.
 Minta pelaporan internal mengenai pelanggaran kode.
 Akuntabilitas untuk kepatuhan terhadap kode.

Auditor Internal dapat berkonsultasi pada desain organisasi seperti kode etik/etika, serta
kegiatan pengendalian untuk mengurangi integritas risiko. Mereka juga dapat menguji
kondisi etis serta persepsi nada yang berlaku di bagian atas. Selain itu, fungsi audit internal
juga dapat melakukan posting etika audit untuk menentukan apakah suatu organisasi
mengadopsi kode etik, telah dilaksanakan dengan baik dan tepat.

Peran Auditor Internal


Auditor Internal merupakan bagian integral dari tata organisasi, dan harus mendukung
kegiatan ERM seperti digambarkan dalam kerangka COSO ERM. Salah satu risiko yang
paling penting yang mempengaruhi suatu organisasi adalah kerentanan terhadap fraud.
Memang, tanpa mitigasi risiko fraud ke tingkat yang cukup rendah, "pemerintahan yang
efektif" bukan merupakan kalimat bermakna. Dengan kata lain, terjadinya penipuan materi
pertama dan terutama menunjukkan kegagalan tata kelola perusahaan (termasuk penilaian
yang tidak tepat terhadap risiko dari organisasi dan penerimaan risiko). Oleh karena itu
adalah tanggung jawab setiap fungsi audit internal untuk meningkatkan kesadaran fraud
dalam sebuah organisasi, termasuk mendorong komite audit dan manajemen senior untuk
mengatur pengakuan yang tepat, menciptakan kesadaran kontrol, dan membantu
mengembangkan respon yang kredibel terhadap potensi risiko fraud. Hal ini juga harus
menekankan adanya kepatuhan terhadap nilai-nilai organisasi dan kode etik perusahaan serta
melaporkan setiap kegiatan yang meningkatkan kecurigaan bahwa ini dapat ilegal, tidak etis,
atau dengan cara lainnya. Komite audit dan dewan komisaris mengharapkan tidak kurang dari
hasil yang kompeten dan nilai tambah dari fungsi audit internal.
Selain itu, standar 2130 menyatakan bahwa “kegiatan audit internal harus menilai dan
membuat rekomendasi yang sesuai untuk meningkatkan proses pemerintahan dalam
pemenuhan atas tujuan sebagai berikut:
• Memajukan nilai-nilai dan etika yang sesuai dalam organisasi.
• Memastikan kinerja manajemen dalam organisasi efektif dan akuntabilitas.
• Secara efektif mengkomunikasikan risiko dan pengendalian informasi ke daerah-
daerah yang sesuai dalam organisasi.
• Secara efektif mengkoordinasikan kegiatan dan mengkomunikasikan informasi di
antara dewan komisaris, auditor internal dan eksternal, dan manajemen.”

Mengingat pentingnya fungsi audit dalam memperkuat proses tata kelola, penilaian risiko
fraud dan mitigasi merupakan area yang penting dalam fokus audit. Auditor internal sering
memiliki kompetensi untuk mengidentifikasi indikator fraud (kadang-kadang disebut
"bendera merah"). Mereka yang dapat memberikan jaminan independen dan obyektif tentang
efektivitas dari proses yang ditempatkan oleh manajemen untuk mengelola risiko fraud.
Mereka bertanggung jawab untuk meninjau program anti fraud dan secara spesifik mencegah
terjadinya penipuan, dan kegiatan pengendalian deteksi yang ditetapkan oleh manajemen, dan
untuk membuat rekomendasi untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas program tersebut.

Ketergantungan Auditor Eksternal pada Hasil Pelaporan Audit Internal


Dalam konteks audit laporan keuangan, auditor independen luar dapat meninjau pekerjaan
yang dilakukan oleh fungsi audit internal maupun membuat permintaan tenaga audit internal,
meningkatkan pemahaman mereka terhadap kecukupan dan efektivitas pengendalian internal
atas pelaporan keuangan..Iinformasi tersebut dapat bermanfaat bagi auditor independen di
luar itu, kemudian hanya perlu melakukan prosedur audit kritis yang dibutuhkan untuk
menjelaskan atau menyelesaikan laporan keuangan yang signifikan (pengungkapan)
mengenai masalah pengendalian. Beberapa contoh dari pertanyaan yang mungkin dibuat dari
auditor internal adalah keandalan dan integritas efektivitas keuangan dan operasional,
kecukupan dan efektivitas informasi keuangan, pengamanan aset, kepatuhan terhadap
peraturan hukum, dan kontrak, dan indikator penipuan. Tentu saja, perlu ditekankan bahwa
auditor independen luar terus memiliki tanggung jawab secara keseluruhan untuk menyatakan
pendapat terhadap laporan keuangan organisasi, baik atau tidak, sebagian didasarkan pada
kepercayaan dari pekerjaan yang dilakukan oleh fungsi audit internal.

Memahami Fraud, Fraudsters, dan Faktor Fraud Risk


Ilmu perilaku sejauh ini tidak mampu mengidentifikasi kesatuan karakteristik psikologis atau
serangkaian karakteristik yang dapat berfungsi sebagai penanda kecenderungan seseorang
untuk melakukan fraud. Pada saat yang sama, untuk mengatakan bahwa "keserakahan dan
ketidakjujuran" - yang biasadidengar dengan menahan diri - dapat menjelaskan semua yang
terjadi di selama antusiasme "irasional" tahun 1990-an akan terlalu sederhana.
Bagaimanapun, ada banyak profesional di dunia bisnis yang sangat ambisius, kompetitif, dan
kaya, namun sepenuhnya mematuhi hukum. Mereka tidak selalu melaukan fraud untuk
mencapai tujuan peregangan mereka. Satu akuntan forensik yang berpengalaman dan
pengujian fraud. Thomas Golden dari PricewaterhouseCoopers, berpendapat bahwa pelaku
penipuan pelaporan keuangan sesuai dengan salah satu dari dua profil: “berorientasi yang
lebih besar”atau tipe “licik/egois.” Mereka yang cocok dengan profil berorientasi lebih besar
adalah "”ndividu dinyatakan jujur yang menggambarkan nomor dengan rasionalisasi bahwa
apa yang mereka lakukan yang terbaik bagi compay.” Sedangkan tipe jenis licik/egois adalah
“individu yang mengabaikan kebenaran., sangat menyadari apa yang mereka lakukan dan
yang berusaha untuk mencapai tujuan yang tidak jujur.”

Dari perspektif kriminologi, fraud, seperti kejahatan lainnya, dapat dijelaskan oleh tiga
faktor: adanya motivasi, ketersediaan target yang sesuai, dan tidak adanya sistem
pengendalian keamanan. Berikut adalah kerangka konseptual Segitiga Fraud.

Segitiga Fraud
Sebuah kerangka kerja konseptual yang penting dalam pemahaman fraud adalah Cressey's
Segitiga Fraud, berdasarkan apakah polisi dan detektif melihat sebagai “sarana, motif, dan
kesempatan.” Pemikiran pertama oleh sosiolog Donald Cressey dan disebarluaskan oleh
Association of Certified Fraud Examiner, bahwa segitigafraud memiliki tiga komponen:
pressure, perceived opportunity, dan rationalization.

Penipuan segitiga menyoroti tiga unsur yang dapat disebut akar penyebab "fraud" yang selalu
hadir, tak peduli jenis penipuan apapun. Pelaku fraud ingin memanipulasi kenyataan atau
tekanan yang dirasakan untuk menunjukkan kinerja (misalnya, menghasilkan sikap bahwa
ketika Anda tidak bisa "membuat" angka-angka, Anda hanya "membuat" angka), mereka
perlu melihat kesempatan yang luas sehingga mereka dapat melakukan penipuan dengan
mudah (misalnya, tidak ada yang mengawasi toko, karyawan dipercaya benar-benar), dan
yang paling penting, mereka perlu untuk merasionalisasi tindakan mereka sebagai diterima.
Rasionalisasi memungkinkan pelaku penipuan percaya bahwa mereka telah melakukan
sesuatu yang salah, dan “orang normal.” Khususnya, pelaku penipuan harus mampu
membenarkan tindakan mereka untuk diri mereka sebagai sebuah mekanisme psikologis
yang erurusan dengan disonansi "kognitif" (yaitu, kurangnya kesesuaian antara persepsi
mereka sendir untuki bersikap jujur dan sifat/perilaku menipu). Mereka butuh alasan. Daftar
umum meliputi:
• Semua orang melakukannya, jadi saya tidak berbeda.
• Mengambil uang dari kas hanyalah sementara dengan kata lain “meminjam.” Uang itu
akan dikembalikan saat perjudian/taruhan dimenangkan.
• Pengusaha tidak menggaji saya, jadi saya pantas mendapat “tunjangan” sebagai
kompensasi masuk akal, dan perusahaan tertentu dapat membelinya.
• Saya tidak menyakiti siapa pun - Sebenarnya, hal itu untuk tujuan mulia.
• Hal ini bukanlah masalah serius.

Pertimbangkan beberapa contoh: Seorang karyawan toko mebel mencuri persediaan, dapat
mengambil keuntungan dari lemahnya kegiatan pengawasan internal (dianggap kesempatan),
mereka perlu untuk melengkapi apartemen baru dengan gratis (dianggap tekanan dari
pasangan), dan menggunakan rasionalisasi yang lain karyawan toko mungkin mencuri, terlalu
(baik atau tidak, ini adalah fakta). Dalam kasus penipuan manajemen, tekanan dirasakan
mungkin untuk memenuhi target laba sehingga bonus bisa mewah, kesempatan mungkin
lemah kegiatan pengawasan keuangan pelaporan atau komite audit tidak aktif. Walaupun
segitiga penipuan adalah alat konseptual yang kuat., ada faktor-faktor lain seperti
keserakahan dan keinginan untuk memiliki, orientasi “membalas fraud” untuk membuat
organisasi untuk membayar apa yang dirasakan, atau perilaku “catch me if you can” bahwa
beberapa pelaku fraud, dan karakteristik kepribadian pelaku tidak mudah masuk dalam
kerangka segitiga penipuan. Demikian pula, penilaian sikap organisasi terhadap indetifikasi
penipuan (misalnya kelesuan organisasi dan keengganan untuk mengambil tindakan apapun,
menutup mata.)

Penelitian terakhir telah berusaha untuk melihat efektivitas relatif indikator risiko penipuan
tertentu (bendera merah) sehingga lebih berat dapat dilampirkan ke indikator-indikator oleh
auditor internal. Secara keseluruhan, rata-rata efektivitas indikator penipuan yang termasuk
dalam kategori sikap/rasionalisasi adalah yang paling efektif, diikuti oleh kesempatan, dan
kemudian oleh insentif/tekanan. Secara umum, auditor internal harus mencurigai ketika
manajemen mencoba untuk mengendalikan dan mengurangi ruang lingkup pemeriksaan audit
- mungkin suatu usaha untuk menyembunyikan aktivitas penipuan.

Lebih khusus lagi, para penulis studi melengkapi peringkat tertentu pada skala dari 1 sampai
5 (meningkatkan efektivitas) dengan faktor risiko fraud jatuh di bawah masing-masing dari
tiga titik segitiga fraud. Peeingkatnya sebagai berikut:

Kesempatan
• Formal atau informal mengenai pembatasan auditor yang tidak tepat membatasi akses
kepada orang-orang atau informasi, atau yang membatasi kemampuan mereka untuk
berkomunikasi secara efektif dengan dewan atau komite audit (4.97).
• Signifikan pihak terkait dalam transaksi yang tidak normal dari bisnis atau dengan
entitas terkait yang diaudit atau tidak diaudit oleh perusahaan lain (4.74).
• Dominasi pengelolaan oleh satu orang atau kelompok kecil dalam sebuah bisnis yang
dikelola tanpa kompensasi pengendalian kegiatan (4.72).
• Akuntansi dan sistem informasi yang tidak efektif, termasuk situasi yang melibatkan
kekurangan atau kelemahan material yang signifikan dalam pengendalian internal atas
pelaporan keuangan (4.47).
• Pemantauan pengendalian internal yang tidak signifikan (4.43).
• Pengawasan dewan atau komite audit yang tidak efektif atas proses pelaporan
keuangan dan sistem pengendalian internal (4.27).
• Tingkat perputaran yang tinggi atau akuntansi, audit internal maupun staf teknologi
informasi yang tidak efektif (4.25).

Sikap/Rasionalisasi
• Penting, unik, atau transaksi yang sangat kompleks, khususnya yang terjadi dekat
dengan akhir tahun, yang berpola “substansi lebih” dari pertanyaan (4.95).
• dominasi perilaku manajemen dalam menghadapi auditor internal, khususnya yang
melibatkan usaha-usaha untuk mempengaruhi lingkup kerja auditor internal (4.92).
• Dikenal sejarah pelanggaran hukum surat berharga, atau klaim terhadap entitas
tersebut, manajemen senior, atau anggota dewan menuduh penipuan atau pelanggaran
hukum efek (4.82).
• Komunikasi, implementasi, dukungan, atau penegakan nilai-nilai entitas atau standar
etika oleh manajemen yang tidak efektif, atau nilai-nilai komunikasi atau standar etika
yang tidak tepat (4.52).
• Sering terjadi perselisihan dengan auditor internal saat ini atau sebelumnya di
akuntansi, audit, atau pelaporan masalah (4.35).
• Ketertarikan manajemen dalam menggunakan cara yang tidak tepat untuk
mengurangi laba yang dilaporkan untuk alasan motivasi pajak (4.30).
• Berulang upaya oleh manajemen untuk membenarkan akuntansi marjinal atau tidak
tepat atas dasar materialitas (4.22).
• Kegagalan manajemen dalam menghubungkan kekurangan atau kelemahan material
yang signifikan dalam pengendalian internal atas pelaporan keuangan secara tepat waktu
(4.17).

Skeptisisme Profesional, Penilaian Profesional, dan Teknologi Forensik


Pelaksanaan judgment profesional terletak di jaminan fungsi audit internal dan kegiatan
konsultasi. Ketika penilaian risiko fraud yang terlibat, auditor internal harus menunjukkan
sikap skeptis tingkat tinggi, yaitu kemampuan untuk secara kritis menilai bukti dan informasi
yang tersedia di tangan. Hal ini khususnya terjadi karena pelaku penipuan biasanya
“menutupi jejak mereka” dan ketekunan signifikan mungkin diperlukan untuk mengurai
skema fraud baik yang tersembunyi. (Misalnya, ketekunan mantap oleh Majalah Time Person
2004 tahun Cynthia Cooper dan timnya sangat penting dalam menggali penipuan besar-
besaran di WorldCom.)

Tidak auditor internal mendapat pelatihan pada tingkat yang sama dengan skeptisisme
profesional – kadang beberapa lebih skeptis, dan tidak - beberapa menerima penjelasan pada
nilai nominal, yang lain ingin menyelidiki lebih lanjut dan menggali lebih dalam. Jenis
terakhir, memiliki “kecenderungan menyelidiki”, juga menampilkan tingkat skeptisisme
profesional yang lebih tinggi, secara umum. Meskipun menjadi "paranoid" mungkin sering
mengakibatkan over-audit, kapan fakta dan keadaan yang lebih tinggi menunjukkan
kemungkinan penipuan, menunjukkan tingkat tinggi dari skeptisisme profesional mungkin
diharapkan, diperlukan, dan dibenarkan.

Setiap tugas penilaian risiko yang kompleks melibatkan penelaahan keberadaan bukti yang
berbeda, dengan beragam karakteristik dan tingkat keandalan. Dalam konteks tersebut,
seorang auditor internal yang berpengalaman memiliki kemampuan yang lebih baik untuk
"menghubungkan titik-titik" dan merekonstruksi seluruh gambar dari informasi yang tidak
lengkap dan bukti. Inilah sebabnya mengapa kelompok penyelidikan fraud adalah staf dengan
individu-individu yang memiliki pengalaman yang signifikan dengan pengendalian kegiatan.
Memang, penelitian pada aplikasi-aplikasi kecerdasan buatan (termasuk teknologi jaringan
saraf) telah memecahkan teka-teki "jigsaw", yaitu bukti agregasi yang tersebar,
sesungguhnya adalah masalah pengenalan pola. Dengan kata lain, semua bukti yang tersedia
tidak dapat dianggap secara berurutan, sebaliknya, pendekatan holistik yang
mempertimbangkan semua bukti yang tersedia secara simultan mungkin diperlukan. Dalam
keadaan seperti itu, mungkin penting bantuan teknologi cerdas bagi auditor internal untuk
pengambilan keputusan leverage, sistem pakar, dan kecerdasan buatan untuk meningkatkan
efektifitas dan efisiensi [misalnya, Hukum Benford atau analisis digital, kemajuan teknik
audit yang dibantu komputer (CAATs), analisis prediksi termasuk model regresi dan
jaringan).

Dengan menggunakan komunikasi melalui e-mail, penyelidikan forensik dan pemeriksaan


penipuan di masa mendatang akan sangat tergantung pada forensik komputer, komputer data
imaging, penemuan bukti elektronik, dan analisis data terstruktur dan tidak terstruktur. Dalam
lainnya: .. kata-kata, penggunaan teknologi tidak akan terbatas pada analisis data (setelah data
terstruktur telah dikumpulkan), melainkan sangat ekstraksi dan menyimpan bukti elektronik-
biasanya dalam bentuk tekstual, data yang tidak terstruktur yang membutuhkan pencarian
kata kunci, misalnya-akan menjadi teknologi intensif. Dalam konteks seperti itu, itu akan
menjadi penting bagi pemeriksa penipuan untuk memiliki pemahaman yang baik, dan
penguasaan atas, "forensik digital" - yang terbaru dan alat-alat teknologi baru dan teknik
forensik.

Internal Control Breakdown VS Management Override of Controls


Sistem pengendalian internal bisa memiliki desain cacat yang dapat dilacak (misalnya, di
mana beberapa jenis kesalahan atau penipuan tidak dimodelkan), atau untuk efektivitas
operasi perusahaan (misalnya, tantangan implementasi, termasuk kesalahpahaman manusia),
atau keduanya. Ketika ini terjadi, itu merupakan gangguan pengendalian internal. Namun,
ketika dirancang dan berfungsi dengan baik, sistem pengendalian internal hanya ditunda,
diabaikan, dielakkan, atau dipecat oleh manajemen senior - orang-orang yang mengendalikan
pelaksanaan kegiatan di tempat pertama itu adalah kasus klasik dari "Management Override
of Controls "(misalnya, seorang polisi lalu lintas balap melalui lampu merah karena ia diduga
mengejar tersangka).

COSO menyatakan, “Sebuah sistem pengendalian internal, tidak peduli seberapa baik-
dipahami dan dioperasikan, hanya dapat memberikan keyakinan kepada manajemen dan
dewan mengenai pencapaian tujuan entitas itu. Kemungkinan prestasi dipengaruhi oleh
keterbatasan semua sistem pengendalian internal. Ini termasuk kenyataan bahwa penilaian
dalam pengambilan keputusan dapat rusak, dan bahwa kerusakan dapat terjadi karena
kesalahan sederhana. Selain itu, kegiatan pengendalian dapat dielakkan dengan kolusi dari
dua orang atau lebih, dan manajemen memiliki kemampuan untuk mengesampingkan
sistem.”

Manajemen mengesampingkan kegiatan pengendalian internal adalah sangat sulit untuk


mendeteksi terutama karena auditor internal sebagian besar dilatih untuk menerima bahwa
“tidak adanya bukti merupakan bukti dari ketiadaan.” Dan ketika pelaku fraud yang
termotivasi adalah anggota manajemen senior, pelaku biasanya akan berupaya keras untuk
menyembunyikan bukti. Namun demikian, fungsi audit internal dapat mencegah dan
mengambil beberapa langkah untuk mencegah kemungkinan terjadinya dengan:
• Bersikeras terhadap pemeriksaan latar belakang untuk semua karyawan sebelum
memperkerjakan terutama di jajaran eksekutif senior.
• Mempertahankan tingkat skepticim profesional yang tepat.
• Pemeliharaan operasional manajemen risiko dan budaya kepatuhan, dan pengumpulan
informasi tentang potensi risiko fraud dari fungsi risiko secara terpisah dan operasi
kepatuhan.
• Memanfaatkan kode etik perusahaan untuk menilai kondisi etis dari organisasi.
• Bekerja untuk mendidik komite audit dan membangun kesadaran terhadap fraud di
seluruh organisasi.
• Pelaporan secara berkala kepada komite audit mengenai desain kegiatan pengendalian
fraud dan efektifitas operasional mereka.
• Memastikan bahwa organisasi secara aktif mempromosikan dan mendukung program
whistleblower, termasuk tidak ada harapan untuk membalas dendam.
• Mengembangkan jaringan informasi yang luas dan jaringan komunikasi umpan balik.

Pencegahan Fraud , Pencegahan, dan Deteksi Program


Setiap pendekatan kredibel untuk pencegahan fraud, pencegahan, dan deteksi harus konsisten
terhadap kerangka kerja yang diterima, seperti – COSO's Internal Control – Integrated
Framework. Bagan 7-9 menggambarkan kubus COSO. Untuk informasi lebih lanjut
mengenai COSO Internal Control-Integrated Framework, lihat Bab 5, "Internal Control."
Secara khusus, penting untuk mempertimbangkan komponen-komponen COSO berikut
dalam melihat program-program dan pengendalian anti-fraud: (1) engendalian lingkungan,
(2) penilaian risiko, (3) kontrol aktivitas, (4) informasi dan komunikasi, dan (5) pemantauan.

Pendekatan berbasis COSO


Pada dasar pendirian, perlu untuk mempertimbangkan penciptaan pengendalian lingkungan
melalui pengaturan suara yang tepat pada budaya organisasi, karena semua organisasi
mempunyai kode etik (sebaiknya dibaca dan ditandatangani oleh setiap karyawan),
memberikan pelatihan kesadaran terhadap fraud, dan memelihara hubungan whistleblower.
Hal ini juga penting untuk mengembangkan kebijakan formal dan metodologi untuk
menyelidiki kejadian potensial fraud, serta dipandang untuk menanggapi insiden fraud
dengan cepat, adil, dan tegas. Kegiatan-kegiatan ini menciptakan persepsi bahwa organisasi
melakukan fraud yang sangat serius. Hal ini juga membantu organisasi mengembangkan
catatan dalam hal komitmen manajemen dalam menanggapi insiden fraud dengan penuh
semangat dan tegas. Selanjutnya, penting bahwa penilaian risiko fraud secara berkala
dilakukan untuk menilai iklim etika dalam organisasi dan menindaklanjuti kasus-kasus
tertentu yang menimbulkan kecurigaan. Proses ini dilakukan secara rutin, termasuk
melibatkan para profesional terhadap fraud dan keahlian forensik, mengidentifikasi faktor
risiko fraud, ide-ide mengenai potensi fraud risk, dan mengevaluasi kelayakan skema fraud
yang dilakukan tanpa disadari atau tersembunyi, meskipun adanya pengendalian aktivitas.
Setelah langkah ini, ada kebutuhan untuk menghubungkan identifikasi risiko fraud untuk
kegiatan pengendalian tertentu. Ini merupakan bagian dari desain dan pelaksanaan program
antifraud dan kontrol risiko fraud. Akhirnya, mereka yang dituduh dengan tata pemerintahan
(yaitu, biasanya komite audit atau setara) perlu untuk memantau efektivitas program antifraud
dan pengendalian aktivitas, mungkin dengan memasukkan kegiatan-kegiatan pengujian
pengendalian oleh fungsi audit internal secara berkala. Idealnya, teknologi digunakan untuk
mendorong kegiatan pemantauan secara terus menerus dan deteksi, merupakan puncak dari
proses pemantauan dan pengawasan. The IIA menunjukkan bahwa internal auditor
mempertimbangkan penipuan dalam konteks lima komponen pengendalian internal (COSO)
seperti yang dijelaskan di bawah ini:
• Pengendalian lingkungan. Menilai aspek pengendalian lingkungan, melakukan audit
dan investigasi proaktif terhadap fraud, mengkomunikasikan hasil audit fraud, dan
memberikan dukungan bagi upaya pemulihan. Dalam beberapa kasus, auditor internal
juga mungkin memiliki hotline whistleblower.
• Penilaian risiko. Mengevaluasi penilaian risiko fraud dari manajemen , khususnya,
proses untuk mengidentifikasi, menilai, dan pengujian potensi fraud dan kesalahan
skema dan skenario, termasuk yang dapat melibatkan pemasok, kontraktor, dan pihak
lain.
• Pengendalian aktivitas. Menilai efektivitas desain dan operasi pengendalian kegiatan
fraud yang berhubungan, memastikan bahwa rencana dan program audit risiko residu dan
menggabungkan audit penipuan, mengevaluasi desain fasilitas dari perspektif fraud, dan
memeriksa perubahan yang diusulkan pada hukum, peraturan atau sistem, dan dampak
pada pengendalian aktivitas.
• Informasi dan komunikasi. Menilai efektivitas operasi sistem informasi dan
komunikasi dan praktek, serta memberikan dukungan untuk pelatihan yang berhubungan
dengan inisiatif.
• Pemantauan. Menilai kegiatan pemantauan dan perangkat lunak komputer yang
terkait, melakukan investigasi, dukungan pengawasan komite audit yang terkait dengan
pengendalian dan hal-hal penipuan, mendukung pengembangan indikator penipuan, dan
mempekerjakan dan melatih karyawan, sehingga mereka dapat mengaudit audit atau
investigasi sesuai dengan pengalaman.

Dukungan Jaminan kepada Dewan dan Manajemen Senior


Sebuah fungsi audit internal yang kompeten dan efektif dipercaya bisa mendukung dewan
dan manajemen senior dalam melakukan aspek pemantauan dan pengawasan fungsi terhadap
ukuran dan program antifraud. Jelas, pengetahuan auditor internal dan keakraban yang
mendalam dengan organisasi dan kegiatan pengendalian memungkinkan mereka untuk
mengidentifikasi indikator risiko dan melaporkan penipuan ini kepada dewan dan manajemen
senior. Dalam hal ini, perhatikan bahwa IIA Standar 1210.A2 hanya mensyaratkan bahwa:
"Auditor internal harus memiliki pengetahuan yang cukup untuk mengidentifikasi indikator
penipuan tetapi tidak diharapkan untuk memiliki keahlian seseorang yang tanggung jawab
utamanya adalah mendeteksi dan menyelidiki penipuan." Auditor Internal juga memiliki
kesempatan untuk mengevaluasi risiko penipuan dan kegiatan pengendalian dan
merekomendasikan tindakan untuk mengurangi risiko dan meningkatkan kegiatan
pengendalian.
Mengevaluasi Budaya Organisasi
Auditor Internal harus memiliki garis pelaporan independen langsung kepada komite audit,
untuk memungkinkan mereka untuk mengekspresikan keprihatinan apapun tentang komitmen
manajemen untuk pengendalian internal yang sesuai atau melaporkan kecurigaan atau dugaan
penipuan yang melibatkan manajemen senior.

Audit internal dapat mencegah serta mengukur deteksi. Auditor internal dapat membantu
dalam pencegahan penipuan dengan meneliti dan mengevaluasi kecukupan dan efektivitas
sistem pengendalian internal, pengungkapan sepadan dengan tingkat risiko potensial atau di
berbagai segmen operasi organisasi. Dalam melaksanakan tanggung jawab ini, auditor
internal harus, misalnya, menentukan apakah:
• Pertumbuhan kesadaran lingkungan pengendalian organisasi.
• Realisasi tujuan organisasi dan tujuan yang ditetapkan.
• Kebijakan (misalnya, kode etik) yang menggambarkan kegiatan dan tindakan yang
diperlukan setiap kali ditemukan pelanggaran.
• Kebijakan, praktek, prosedur, laporan, dan mekanisme lain yang dikembangkan untuk
memantau kegiatan dan menjaga aset, terutama di daerah berisiko tinggi
• Komunikasi memberikan manajemen informasi yang cukup dan dapat diandalkan.
• Rekomendasi harus dibuat untuk pembentukan atau peningkatan kegiatan
pengendalian dari biaya yang efektif untuk membantu mencegah penipuan.

Internal auditor dapat melakukan audit proaktif untuk mencari koripsi, penyalahgunaan aset,
dan penipuan pelaporan keuangan. Ini mungkin termasuk penggunaan CAATs untuk
mendeteksi jenis penipuan tertentu. Auditor internal juga dapat menggunakan prosedur
analitis dan lainnya untuk mengisolasi anomali dan meninjau rekening risiko dan transaksi
secara rinci untuk mengidentifikasi potensi penipuan pelaporan keuangan.

Menilai Risiko Fraud


Aktivitas yang paling penting dalam membentuk dasar untuk merancang dan melaksanakan
program-program anti-fraud dan kegiatan pengendalian adalah proses penilaian risiko
penipuan. Dengan demikian, sangat penting untuk mempertimbangkan bagaimana membuat
penilaian risikofraud yang lebih efektif. Penilain risiko fraud sebagai berikut:
• Apakah dilakukan secara sistematis dan berulang.
• mempertimbangkan kemungkinan skema dan skenario fraud, termasuk pertimbangan
faktor internal dan eksternal.
• Menilai cakupan resiko di seluruh unit bisnis perusahaan dan tingkat akuntansi yang
signifikan.
• Mengevaluasi kemungkinan, signifikansi, dan kegunaan setiap risiko.
• Menilai eksposur yang timbul dari tiap kategori risiko fraud dengan mengidentifikasi
kegiatan pengendalian mitigasi dan mempertimbangkan efektivitas kegiatan kontrol.
• Apakah dilakukan dengan personel yang tepat.
• Menganggap manajemen mengesampingkan pengendalian (misalnya, transaksi yang
tidak rutin dan entri jurnal, penghentian pengendalian sementara).
• Apakah diperbaharui bila muncul keadaan khusus (misalnya, merger dan akuisisi dan
sistem baru).

Aplikasi Ilustrasi Domain: Penipuan Laporan Keuangan dan Penipuan Pengadaan


Dalam hal pelaksanaan, beberapa contoh-contoh praktis disediakan untuk memahami skema
penipuan, metode deteksi, serta metode pencegahan.

Sehubungan dengan deteksi dan pencegahan penipuan pelaporan keuangan, beberapa skema
khas yang menyebabkan salah saji material/distorsi dalam laporan keuangan adalah:
• Pendapatan fiktik.
• Kewajiban dan beban yang dirahasiakan.
• Penilaian aset yang tidak benar.
• Pengungkapan yang tidak benar.
• Perbedaan waktu (termasuk rekaman jumlah pada periode yang salah).

Beberapa metode untuk mendeteksi kejanggalan akuntansi, penyimpangan dan pelanggaran


yang mungkin timbul dari GAAP meliputi:
• Analisis vertikal dan horizontal (yaitu, comparatives dalam, antara, dan lintas periode
dan komponen).
• Rasio analisis, termasuk pengujian cut-off dan analisis prosedur review lain.
• Review kepatuhan pembatasan utang dan perjanjian pinjaman.
• Tinjauan pajak dan pemberitahuan yang diterima dari otoritas pajak.
• Penyelidikan manajemen tentang spesifikasi, dan penjelasan variasi.
• Analisis arus kas, serta bank yang dipilih, pelanggan, dan konfirmasi vendor.
• Pada industri, tinjauan terhadap tindakan peraturan di industri perusahaan atau
spesifikasi khusus terhadap perusahaan.

Beberapa metode pencegahan meliputi:


• Mempunyai fungsi independen, objektif, dan audit internal yang kuat (yang
melakukan pemikirin rutin tentang potensi risiko fraud).
• Etika dari manajemen untuk mempromosikan integritas karyawan.
• Pengawasan aktif dari manajemen oleh orang-orang pemerintahan yang dibebankan.
• Mengurangi peluang (misalnya, kegiatan pengawasan internal) dan tekanan
(misalnya, opsi saham terkait dengan harga saham, bukan kinerja) terkait dengan
penipuan pelaporan keuangan.
• Membatasi rasionalisasi melalui pelatihan kesadaran akan fraud.

Demikian pula, mempertimbangkan skema berikut ini sehubungan dengan siklus pengadaan:
kolusi antara pembeli dan penjual, perjanjian pembayaran kembali, suap, gratifikasi ilegal,
substitusi produk, konflik kepentingan, perjanjian, dll.
Metode pencegahan di bidang pengadaan meliputi: analisis tingkat persediaan, kontrak dibuat
tepat di bawah persetujuan, tinjauan terhadap kebijakan kompetitif, transaksi dengan pihak
terkait, keluhan dari vendor, kegagalan produk dan kinerja kurang lancar, dan karyawan yang
sesuai dan database vendor.

Metode pencegahan meliputi: pemisahan tugas, manajemen sign-off di semua permintaan


pengadaan, bersikeras pada persaingan terbuka (kebijakan sourcing), tanggung jawab staf
pengadaan, pemantauan kinerja, audit dan pemeriksaan secara rutin.

Jelas bahwa ada banyak kebutuhan untuk penelitian yang lebih empiris mengenai penipuan,
pemborosan, penyalahgunaan, dan korupsi untuk menilai tingkat risiko fraud dan
mengembangkan cara-cara untuk memerangi hal itu. Oleh karena itu, ACFE dan AICPA
telah menciptakan Institute for Fraud Prevention (IFP) untuk memperbaiki kekurangan
penelitian dan korupsi dan data tentang korupsi untuk memberikan pengetahuan kepada
publik mengenai cara terbaik untuk mencegah kejahatan Fraud. IFP merupakan kemitraan
antara ACFE, AICPA, Grant Thornton dan D-Quest, banyak pemerintah dan lembaga nirlaba
anti-fraud, dan sebuah konsorsium universitas internasional IFP. Situs webnya adalah:
http://www.theifp.org.

Pemeriksaan Tanggung Jawab Auditor Internal Terkait dengan Fraud


Sebagaimana dibahas sebelumnya dalam bab ini, fungsi audit internal dapat terlibat jauh-jauh
dari pelatihan kesadaran fraud dan perancangan program dan kegiatan pengendalian
antifraud, untuk menguji efektivitas kegiatan operasi pengendalian tersebut, untuk
menyelidiki kejanggalan dan keluhan , dan melakukan penyelidikan penuh atas perintah dari
komite audit.

Investigasi Fraud
Tuduhan penipuan dapat muncul dari keluhan atau kadang-kadang bahkan melalui
kecelakaan kecil (misalnya, seorang karyawan menggantikan karyawan lain yang berlibur
dapat menemukan beberapa pengaturan yang tidak biasa). Memang, ACFE telah lama
menyatakan bahwa tips anonim dan keluhan terus menjadi sumber terbaik untuk menggali
penipuan. Oleh karena itu, mereka merekomendasikan etika bagi setiap organisasi, dan
mendorong karyawan dan pihak-pihak luar, seperti pelanggan dan vendor, untuk memanggil
mereka dengan kecurigaan kesalahan yang dilakukan, tidak etis, atau tindakan ilegal. Tentu
saja, penipuan juga dapat dideteksi oleh auditor luar independen atau auditor internalsebagai
akibat dari penipuan mereka mengenai faktor risiko (bendera merah). Biasanya dalam kasus-
kasus tersebut, komite audit akan terlibat, dan jika hal tersebut melibatkan ketidakpatuhan
peraturan atau tindakan ilegal potensial, maka sangat mungkin, nasihatnya terlalu umum.

Pertanyaan pertama bagi auditor internal dalam keadaan seperti itu adalah apakah litigasi
telah dimulai atau diantisipasi. Jika demikian halnya, adalah sangat penting bagi auditor
internal untuk mengamankan hak istimewa pengacara-klien yang sesuai dengan
merekomendasikan penunjukan sebuah perusahaan di luar hukum untuk melakukan
investigasi. Jika tidak, kertas kerja auditor internal dengan mudah dapat menjadi subyek dari
panggilan pengadilan dan juga bisa menjadi koran penggugat. Namun, ketika tip atau
kecurigaan pada tahap awal yang dikonfirmasi atau membantah dengan sangat sedikit
kemungkinan adanya tuntutan hukum, auditor internal harus bersedia untuk mengambil
petunjuk dari komite audit dan penasihat umum dalam mengeksplorasi masalah(sensitif)
secara lebih rinci.

Fungsi audit internal harus merencanakan untuk melakukan melalui pekerjaan setiap
melakukan investigasi. Audit internal harus menentukan apakah kompetensi, independensi
dan objektivitas yang ada untuk melakukan investigasi. Dimana fungsi internal audit
menemukan masalah yang kompleks dan di luar lingkup keahliannya, perlu menganjurkan
pengetahuan, kualifikasi forensik dan spesialis yang sesuai atau pemeriksa penipuan untuk
tujuan ini.

Ketika fungsi audit internal telah diberikan kepada peran seorang penyidik, menurut The IIA,
rencana penyelidikan harus dikembangkan untuk penyelidikan masing-masing, mengikuti
prosedur investigasi atau protokol organisasi. Kemungkinan bahwa mungkin ada potensi
konflik kepentingan dengan mereka yang sedang diselidiki, atau dengan karyawan organisasi,
harus dibersihkan. Menurut Praktek Penasehat 1210.A2-2, tanggung jawab untuk Deteksi
Rencana Penipuan, harus mempertimbangkan metode untuk:
• Mengumpulkan bukti, seperti pengawasan, wawancara, atau pernyataan tertulis.
• Dokumen bukti, mengingat aturan-aturan hukum dari bukti dan bisnis menggunakan
bukti.
• Menentukan tingkat penipuan.
• Menentukan skema (teknik yang digunakan untuk memperbuat penipuan).
Mengevaluasi penyebabnya.
• Identifikasi para pelaku.

Pada setiap titik dalam proses ini, peneliti dapat menyimpulkan bahwa keluhan atau
kecurigaan tidak berdasar dan mengikuti proses untuk menutup kasus ini. Kegiatan harus
dikoordinasikan dengan manajemen, penasehat hukum, dan spesialis lain (lihat lebih lanjut
tentang hal ini dalam Penggunaan Penipuan Spesialis), seperti sumber daya manusia dan
asuransi manajemen risiko, di seluruh program penyelidikan. Penyidik harus berpengetahuan
dan sadar akan hak orang-orang dalam lingkup investigasi dan reputasi organisasi itu sendiri.
Tingkat keterlibatan dalam penipuan seluruh organisasi harus dinilai. Penilaian ini dapat
penting untuk memastikan bahwa bukti penting tidak hancur atau tercemar, dan untuk
menghindari memperoleh informasi yang menyesatkan dari orang-orang yang mungkin
terlibat.

Penggunaan Spesialis Fraud


Kualifikasi utama untuk spesialis fraud adalah gelar CFE. Namun, ketika penyelidikan
melihat ke dalam laporan keuangan palsu, yang memiliki CPA/CA dan / atau mandat CIA
bisa sangat membantu. Meskipun setiap klasifikasi standar industri terbesar memiliki kode
standar, klasifikasi perusahaan biasanya memiliki fungsi audit internal, hanya beberapa dari
mereka memiliki unit investigasi tambahan khusus (special investigative unit / SIU) atau
pengaturan lain melalui tuduhan dan kecurigaan yang terselesaikan.

Organisasi muncul untuk menggunakan struktur yang berbeda untuk terlibat dan
menggunakan spesialis fraud, termasuk:
• Menciptakan SIU, yang berdiri sendiri terpisah dari organisasi yang memiliki
tanggung jawab untuk segala sesuatu yang berhubungan dengan fraud dan kesalahan
(yakni, disengaja dengan tujuan perilaku dirancang untuk menipu orang lain)
 Sesekali SIU dapat terletak di dalam fungsi audit internal dan melaporkan
kepada CAE. Kepala petugas kepatuhan. Atau bahkan penasihat umum.
 Jika tidak, suatu SIU juga bisa menjadi bagian dari tim keamanan global yang
memiliki tanggung jawab untuk fisik (misalnya,) penjaga gudang serta infrastruktur
elektronik (misalnya otentikasi, IT password, tingkat akses kontrol.)
• Untuk organisasi yang lebih kecil, lebih khas bahwa fungsi audit internal dilengkapi
oleh akuntan forensik luar dan sebagai spesialis fraud dan ketika situasi menuntut hal itu.
Pendekatan cosourcing menghindari biaya tetap dan memperlakukan murni sebagai
biaya variabel pembelian forensik dan keahlian fraud pemeriksaan terhadap permintaan.

Untuk perusahaan kecil, ada banyak keuntungan menggunakan spesialis fraud di luar, di
samping kebebasan pekerjaan mereka. Mereka memiliki pengetahuan yang mendalam
tentang skema fraud serupa di masa lalu, dan dapat benchmark terhadap "tersangka biasa",
aktor kunci dan pemain, serta metode penyelidikan. Setelah bekerja dengan pengacara
independen, penasihat umum, pengacara negara, regulator, aparat penegak hukum, akuntan
dan auditor lainnya, dan jaksa, mereka memiliki pemahaman yang baik tentang isu-isu
seperti:
• Pendekatan terbaik untuk investigasi jenis skema fraud tertentu.
• Menilai kualitas dan kuantitas bukti yang dibutuhkan.
• Mengevaluasi diterimanya bukti dalam konsultasi dengan pengacara di luar.
• Menjaga bukti dan rantai.
• Kebutuhan, serta potensi untuk bertindak sebagai, saksi fakta atau sebagai saksi ahli.

Mengkomunikasikan Hasil Audit Fraud


Auditor Internal harus berusaha untuk mengidentifikasi kriteria, kondisi, penyebab, dan efek
untuk merangkum temuan dari penyelidikan fraud. Mereka harus mencoba untuk menulis
komunikasi mereka dengan cara yang sistematis dan terorganisir untuk meningkatkan
kejelasan dan pemahaman. Dalam hal organisasi, mungkin akan berguna untuk memulai
dengan suatu pernyataan, singkat dan jelas mengenai isu, diikuti oleh sebuah kutipan dari
kebijakan yang relevan, peraturan, standar, hukum, dan peraturan yang mungkin berlaku.
Selanjutnya, mereka harus menyediakan analisis bukti yang dikumpulkan untuk membentuk
pendapat profesional. Ini harus diikuti oleh kesimpulan, yaitu temuan dan rekomendasi.
Mudah-mudahan, penasihat umum atau pengacara di luar yang melakukan investigasi akan
menemukan komunikasi auditor internal yang berguna dan berharga sehingga dapat dibuat
bagian dari komunikasi mereka sendiri. Pada setiap waktu, komunikasi yang dikeluarkan oleh
auditor internal harus berisi fakta-fakta saja, dan setiap upaya harus dilakukan untuk
menghindari pendapat pribadi atau bias atau spekulasi yang berpotensi pada analisis. Dalam
kasus apapun, mereka tidak boleh berusaha memperbaiki kesalahan pada setiap karyawan
tertentu, tetapi hanya harus menyatakan bahwa bukti yang dikumpulkan tampaknya
mendukung kesimpulan bahwa penipuan mungkin telah dilakukan. Penentuan kesalahan dan
pembubuhan dari menyalahkan adalah fungsi dari pengadilan (hakim dan juri), dan biasanya
di luar lingkup internal auditor.

Menurut The IIA, pelaporan penipuan terdiri dari komunikasi lisan atau tertulis, berbagai
interim atau final kepada manajemen senior dan /atau dewan komisaris tentang status dan
hasil penyelidikan fraud. “Dengan demikian, sehubungan dengan keterlibatan komunikasi,
bimbingan interpretatif berikut dengan Praktek Penasehat 1210. A2-2, Mengenai Tanggung
Jawab Auditor Penipuan Investigasi, Pelaporan, Resolusi, dan Komunikasi, disediakan:
• Sebuah rancangan yang diusulkan pada akhir komunikasi fraud harus diserahkan
kepada penasihat hukum untuk diperiksa. Dalam kasus di mana organisasi dapat
menjalankan hak istimewa klien, dan memilih untuk melakukannya, laporan harus
ditujukan kepada penasehat hukum.
• Ketika insiden penipuan yang signifikan, atau erosi kepercayaan telah dibentuk untuk
sebuah kepastian yang memadai, manajemen senior dan dewan komisaris harus segera
diberitahu.
• Hasil penyelidikan fraud mungkin menunjukkan bahwa penipuan mungkin memiliki
dampak buruk yang belum ditemukan sebelumnya pada posisi keuangan organisasi dan
hasil operasional selama satu tahun atau lebih laporan keuangan yang telah diterbitkan.
Manajemen senior dan dewan komisaris harus diberitahu tentang penemuan tersebut.
• Sebuah laporan tertulis atau komunikasi formal lain harus dikeluarkan di akhir tahap
penyelidikan. Ini harus mencakup dasar untuk penyelidikan awal, waktu, pengamatan,
kesimpulan, resolusi, dan tindakan korektif yang diambil (atau rekomendasi) untuk
meningkatkan pengendalian aktivitas. Tergantung pada bagaimana penyelidikan itu
diselesaikan, laporan itu mungkin harus ditulis dengan cara yang menyediakan
kerahasiaan kepada beberapa orang yang terlibat. Isi laporan ini sensitif, dan harus
memenuhi kebutuhan dewan komisaris dan manajemen, sekaligus mematuhi persyaratan
hukum dan pembatasan dan kebijakan perusahaan dan prosedur.