Anda di halaman 1dari 10

TUGAS

AUDIT INTERNAL
GOVERNANCE

Disusun oleh
Kelompok 1
Herlandi Putranto 0109U236
Dianika Rachmadini 0113U335
Kelas E
Akuntansi S1
Fakultas Ekonomi
Universitas Widyatama
Bandung
2016

KONSEP TATA KELOLA (GOVERNANCE CONCEPT)


Untuk melakukan assurance internal yang efektif dan jasa konsultasi, sangat penting untuk
memiliki pemahaman tentang bisnis organisasi. Sebagai bagian dari memperoleh pemahaman
itu, maka perlu untuk menentukan bagaimana suatu organisasi beroperasi dari perspektif topdown.
DEFINISI TATA KELOLA (DEFINITION OF GOVERNANCE)
Tata kelola adalah proses yang dilakukan oleh dewan direksi untuk mengotorisasi, langsung, dan
mengawasi manajemen terhadap pencapaian tujuan organisasi. Definisi yang sering digunakan
untuk mendefinisikan tata kelola berasal dari forum yang berbasis di Paris, Organization for
Economic Co-opertion and Development (OECD):
Tata kelola perusahaan yang melibatkan satu set hubungan antara manajemen perusahaan,
dewan, pemegang saham, dan pihak kepentingan lainnya. Tata kelola perusahaan juga
menyediakan struktur melalui tujuan perusahaan yang ditetapkan, dan cara mencapai kinerja
obyektif dan pemantauan yang telah ditentukan.
Glosarium Standar Internasional IIA untuk Profesional Praktek International Auditing
(Standards) menangkap unsur-unsur dalam definisi, yang menggambarkan tata kelola sebagai
"Kombinasi dari proses dan struktur yang diterapkan oleh dewan untuk menginformasikan,
mengarahkan, mengelola, dan memantau kegiatan dari organisasi ke arah pencapaian tujuantujuannya. "
Poin-poin penting yang harus diambil dari penggambaran dari tata kelola ini adalah:

Tata Kelola dimulai dengan dewan direksi dan komite. Dewan berfungsi sebagai
"payung" dari pengawasan tata kelola untuk seluruh organisasi. Ini memberikan arahan
kepada manajemen, memberdayakan mereka dengan kewenangan untuk mengambil
tindakan yang diperlukan untuk mencapai ke arah tersebut, dan mengawasi hasil
keseluruhan operasi.
Dewan harus memahami dan fokus pada kebutuhan pihak utama yang berkepentingan.
Pada akhirnya, dewan memiliki tanggung jawab fidusia kepada para stakeholder.
Hari-hari, tata kelola dijalankan oleh manajemen organisasi. Kedua eksekutif senior dan
manajer lini memiliki hal penting, meskipun agak berbeda, peran dalam tata kelola. Peran
ini dilakukan melalui kegiatan manajemen risiko.
Kegiatan internal dan eksternal menyediakan manajemen dan dewan dengan asurans
mengenai efektivitas kegiatan tata kelola. Pihak-pihak ini termasuk, namun tidak terbatas
pada, auditor internal dan auditor luar yang independen.

Peran dan Tanggung Jawab dalam Tata Kelola


Dewan Komite
Tata kelola pada akhirnya merupakan tanggung jawab dewan, meskipun tanggung jawab ini
sering dilakukan oleh berbagai komite nya (misalnya, komite audit). Yang pertama dari tanggung
jawab dewan adalah untuk mengidentifikasi para stakeholder utama dari sebuah organisasi.
Stakeholder adalah pihak yang memiliki kepentingan langsung atau tidak langsung dalam

kegiatan dan hasil organisasi. Stakeholder dapat dilihat sebagai memiliki satu atau lebih dari
karakteristik berikut:

Beberapa stakeholder kembali terlibat langsung dalam operasi bisnis organisasi.


Stakeholder lain yang tidak terlibat langsung, tapi tertarik dalam bisnis organisasi 'ini;
yaitu, mereka dipengaruhi oleh keberhasilan atau hasil lain dari bisnis.
Beberapa stakeholder yang tidak terlibat dan tidak tertarik pada keberhasilan bisnis
organisasi, tapi stakeholder ini tetap dapat mempengaruhi aspek bisnis organisasi dan,
sebagai hasilnya, keberhasilan organisasi.

Stakeholder yang paling umum dibahas di bawah ini:


Karyawan bekerja untuk sebuah organisasi dan, karena itu, secara langsung terlibat dalam
menjalankan bisnis organisasi. Karyawan juga memiliki kepentingan dalam keberlangsungan
organisasi dan keberhasilan. Jika organisasi tidak lagi ada, atau harus berhemat karena
kurangnya keberhasilan dalam pasar, karyawan dapat kehilangan sumber mata pencaharian. Oleh
karena itu, dewan harus memastikan organisasi beroperasi dengan cara yang melayani
kepentingan terbaik dari karyawannya.
Pelanggan biasanya sumber dari kesuksesan organisasi, dan, dengan demikian, secara langsung
terlibat dalam kesuksesan itu. Pelanggan juga tertarik atas kesuksesan organisasi karena
kegagalan organisasi dapat mengurangi jumlah pilihan yang layak dari mana pelanggan dapat
memperoleh barang atau jasa yang dibutuhkan. Dalam pertukaran untuk beberapa bentuk
pembayaran, pelanggan mengandalkan produk organisasi yang aman dan terpercaya,
memberikan kesepakatan layanan, dan mematuhi aspek lain dari kontrak penjualan dan
pengaturan. Karena organisasi memiliki kewajiban kepada pelanggan, dewan memiliki tanggung
jawab untuk memastikan kewajiban ini terpenuhi.
Vendor menyediakan barang dan jasa yang diperlukan bagi suatu organisasi untuk melakukan
bisnis dan, karena itu, secara langsung terlibat dalam bisnis. Mirip dengan pelanggan, vendor
akan memiliki kepentingan dalam keberlangsungan organisasi sebagai pelanggan utama dari
vendor. Sebuah organisasi memiliki kewajiban tertentu untuk vendor, yang merupakan kewajiban
yang paling jelas adalah untuk membayar barang dan jasa yang diterima dari vendor tersebut.
Oleh karena itu, dewan memiliki tanggung jawab pengawasan untuk memastikan bahwa
organisasi memenuhi kewajibannya berdasarkan kontrak vendor dan yang sudah ditetapkan.
Pemegang Saham / Investor tidak terlibat langsung dalam bisnis tetapi memiliki perhatian yang
kuat dalam keberhasilan organisasi. Stakeholder ini memiliki investasi di perusahaan, baik
melalui saham, unit kepemilikan, atau beberapa instrumen hukum lain yang diberikan kepada
mereka dalam keberhasilan masa depan perusahaan. Pemegang saham mungkin investor
individu, lembaga, atau dana yang diinvestasi atas nama sekelompok investor. Biasanya,
pemegang saham memiliki hak untuk memilih individu untuk melayani sebagai direktur pada
dewan yang dapat mempengaruhi dewan, pemegang saham sering dianggap sebagai stakeholder
yang paling penting dan kuat dari perspektif dewan.
Agen peraturan mewakili lembaga pemerintah yang memiliki kepentingan juga dalam
keberhasilan organisasi atau mungkin dapat mempengaruhi keberhasilan itu. Aturan dan
peraturan diumumkan oleh lembaga ini dapat mendikte persyaratan operasional dan pelaporan
tertentu dari suatu organisasi, atau mempengaruhi keputusan yang dibuat oleh manajemen

organisasi. Misalnya, U.S. Securities and Exchange Commision (SEC) mempengaruhi semua
yang diselenggarakan perusahaan di Amerika Serikat. Contoh lembaga regulator yang
mempengaruhi sebagian besar perusahaan di Amerika meliputi Departement of Labor,
Enviromental Protection Agency, dan Occupational Safety and Health Administration. Selain itu,
beberapa industri patuh kepada regulator tertentu seperti perbankan (Federal Deposit Insurance
Corporation dan lain-lain) dan utilitas (misalnya, Federal Energy Regulatory Commission dan
komisi regulasi negara yang bertanggung jawab untuk menyetujui tarif yang dapat dikenakan
kepada pelanggan). Regulator ini bertanggung jawab untuk memastikan organisasi mematuhi
peraturan yang memenuhi barang publik dan, dengan demikian, memiliki perhatian yang kuat
dalam operasi organisasi. Hampir setiap negara atau yurisdiksi hukum akan memiliki lembaga
atau badan serupa yang mengumumkan regulasi. Dewan harus memahami persyaratan lembaga
ini untuk menjalankan tanggung jawab pengawasan mereka.
Lembaga keuangan mempengaruhi struktur modal suatu organisasi. Struktur modal biasanya
terdiri dari utang dan / atau ekuitas. Komponen ekuitas tercakup dalam pembahasan pemegang
saham di atas. Stakeholder utang biasanya lembaga keuangan, seperti bank atau lembaga lainnya,
yang menyediakan pembiayaan untuk suatu organisasi. Lembaga keuangan bersedia memberikan
pembiayaan dalam pertukaran untuk kembali, paling sering dalam bentuk suku bunga pada saldo.
Namun, lembaga tersebut sering memiliki ketentuan lainnya, atau perjanjian, yang organisasi
harus patuhi. Perjanjian ini biasanya berhubungan dengan kesehatan keuangan secara
keseluruhan dan likuiditas dari suatu organisasi, dan menyediakan jaminan yang berkelanjutan
untuk lembaga keuangan mengenai kemampuan organisasi untuk membayar kewajibannya. Hal
ini menciptakan kepentingan baik dalam keberhasilan suatu organisasi dan pengaruh pada
bagaimana organisasi akan beroperasi untuk memenuhi beberapa persyaratan. Oleh karena itu,
dewan harus memberikan pengawasan untuk memastikan manajemen sadar, dan mematuhi,
semua persyaratan yang relevan dari pengaturan pembiayaan dengan para stakeholder yang
berpengaruh.
Ada pihak lain yang memiliki kepentingan dalam atau dapat mempengaruhi organisasi.
Contohnya termasuk lembaga pemeringkat, asosiasi industri, analis keuangan, dan pesaing
organisasi. Titik utama adalah bahwa dewan harus membuat upaya dan menghabiskan waktu
untuk memastikan telah mengidentifikasi semua stakeholder utama dalam sebuah organisasi.
Setelah stakeholder utama diidentifikasi, langkah selanjutnya yang dewan harus lakukan adalah
untuk memahami kebutuhan dan harapan stakeholder tersebut. Beberapa dari kebutuhan dan
harapan mereka yang jelas. Misalnya, pelanggan mengharapkan bahwa produk umumnya bebas
dari cacat dan vendor berharap kewajiban yang harus dibayar tepat waktu. Namun, harapan
lainnya, seperti keinginan pemegang saham untuk dividen terhadap pertumbuhan harga saham,
mungkin memerlukan beberapa penelitian dan analisis untuk dipahami. Dewan mungkin dapat
menentukan harapan tersebut melalui diskusi internal, tetapi mereka juga mungkin perlu untuk
mendiskusikan harapan langsung dengan stakeholder utama.
Karena berbagai stakeholder akan memiliki harapan yang berbeda, hasil setiap jenis stakeholder
dianggap tidak dapat diterima akan bervariasi juga. Dewan mungkin perlu mempertimbangkan
jenis hasil berikut:

Keuangan - misalnya, laba bersih per saham, likuiditas kas, peringkat kredit, laba atas
investasi, ketersediaan modal, eksposur pajak, kelemahan material, dan transparansi
pengungkapan.
Kepatuhan - misalnya, litigasi, kode etik pelanggaran, keamanan dan pelanggaran
lingkungan, menahan perintah, penyelidikan pemerintah, dakwaan, dan penangkapan.
Operasi - misalnya, pencapaian tujuan, efisiensi penggunaan aset, perlindungan aset
(asuransi, penurunan nilai aset, perusakan aset), perlindungan orang (kesehatan dan
keselamatan, penghentian kerja), perlindungan informasi (integritas data, kerahasiaan
data ), dan perlindungan masyarakat (tumpahan lingkungan, penutupan pabrik).
Strategis - misalnya, reputasi, keberlanjutan perusahaan, moral karyawan, dan kepuasan
pelanggan.

Risk appetite dapat dianggap dalam hal metafora makan, berpikir secara harfiah tentang selera
individu untuk makanan. Nafsu makan ini merupakan jumlah total dari makanan yang dapat
dikonsumsi untuk mencapai tujuan tertentu, seperti menjaga kesehatan yang baik dan berat
badan yang diinginkan. Hal ini dimungkinkan untuk memuaskan nafsu makan dengan
mengkonsumsi semua satu jenis makanan (misalnya, coklat). Namun, sementara itu, mungkin
untuk merasa "penuh" pada saat itu, hanya makan coklat mungkin tidak akan mendukung tujuan
jangka panjang dari menjaga kesehatan yang baik dan berat badan yang diinginkan. Dengan
demikian, otak manusia (yang analog dengan dewan organisasi) menentukan berapa banyak jenis
makanan tertentu, termasuk minimum dan jumlah maksimum, harus dikonsumsi. Jumlah ini
analog dengan tingkat toleransi yang mendukung pencapaian tujuan bisnis.
Menggunakan konsep yang dibahas di atas, dewan dapat mengeksekusi tanggung jawab tata
kelola dengan:

Membentuk komite pemerintahan.


Komite ini bisa menjadi sebuah komite baru atau perluasan tanggung jawab untuk
komite yang ada (misalnya, banyak perusahaan publik telah memperluas
tanggung jawab komite pencalonan untuk menjadi komite pencalonan dan tata
kelola).
Ini harus terdiri dari direktur independen.
Komite harus memiliki tanggung jawab yang diuraikan di atas.
Mengartikulasikan persyaratan untuk melaporkan ke dewan.
Dewan harus mendelegasikan kepada manajemen otoritas untuk mengoperasikan
bisnis dalam batas toleransi dewan relatif terhadap hasil yang tidak dapat
diterima. Manajemen harus memiliki kewenangan membuat hari-hari keputusan
bisnis, tetapi juga harus memiliki pemahaman yang jelas tentang batas toleransi
dewan di mana untuk mengelola bisnis.
Sebagai bagian dari fungsi pengawasannya, dewan juga harus membangun
batasan pelaporan untuk manajemen - yaitu, hasil-hasil yang harus disetujui oleh
dewan, dilaporkan langsung ke dewan, atau diringkas untuk dewan sebagai bagian
dari pertemuan kuartalan. Mengevaluasi kembali harapan pemerintahan secara berkala (mungkin setiap tahun).

Harapan stakeholder utama dapat berkembang dan berubah. Oleh karena itu,
dewan harus mengidentifikasi perubahan tersebut dan mengevaluasi kembali arah
tata kelola.
Sebagai hasil dari perubahan tersebut, tingkat toleransi dewan juga harus
dievaluasi ulang.

Singkatnya, dewan direksi memainkan peran yang sangat penting dan komprehensif
dalam tata kelola perusahaan. Tanpa otoritas, arah, dan pengawasan, tata kelola tidak
akan cukup efektif dalam jangka panjang.
Manajemen Senior
Manajemen senior meskipun menyediakan pengawasan tata kelola, manajemen mengeksekusi
kegiatan sehari-hari yang membantu memastikan pemerintahan yang efektif tercapai. Setelah
menentukan tingkat toleransi relatif terhadap batas-batas operasi, manajemen delegasi berikutnya
itu harus anggota otoritas sehingga anggota senior dapat mengelola operasi. Manajemen senior
telah menjalankan arahan dewan dengan cara mencapai tujuan perusahaan, dalam batas-batas
toleransi yang ditentukan oleh dewan.
Untuk melaksanakan tanggung jawab tata kelola, manajemen senior memiliki tanggung jawab
untuk :

Memastikan bahwa lingkup penuh arah dan kewenangan yang dilimpahkan dipahami
dengan tepat. Manajemen senior harus memahami harapan dewan pemerintahan, jumlah
otoritas dewan telah didelegasikan kepada manajemen, tingkat toleransi relatif terhadap
hasil yang tidak dapat diterima, dan persyaratan untuk melaporkan ke dewan.
Mengidentifikasi proses dan kegiatan dalam organisasi yang merupakan bagian integral,
mengeksekusi arah pemerintahan yang disediakan oleh dewan.
Mengevaluasi apa pertimbangan bisnis lain atau faktor-faktor yang mungkin membuat
pembenaran untuk mendelegasikan tingkat toleransi yang lebih rendah, risiko pemilik
dari itu didelegasikan oleh dewan.
Mengartikulasi persyaratan pelaporan
pemilik risisko harus memahami sifat, format dan waktu komunikasi mengenai
keefektifan pemilik risiko.
Pelaporan ini dapat terjadi melalui rapat komite yang dijadwalkan secara rutin
atau sebagai bagian dari proses pengumpulan informasi untuk melaporkan ke
dewan.
Mengevaluasi kembali harapan pemerintahan secara berkala (mungkin setiap tahun)
Sebagai sebuah organisasi yang mengalami perkembangan dan perubahan,
manajemen senior harus merevaluasi arah pemerintahan dan tingkat toleransi
yang sesuai yang telah didelegasikan kepada pemilik risisko, perubahan ini
mungkin berasal dari faktor internal dana faktor eksternal.
Sebagai hasil dari perubahan tersebut, tingkat toleransi manajemen senior juga
harus dievaluasi ulang.

Pemilik Risiko
Tanggung jawab pemilik risiko meliputi :

Mengevaluasi apakah kegiatan manajemen dirancang dalam tingkat toleransi yang telah
ditentukan. Meskipun manajemen senior dapat memberikan arahan relatif terhadap
kegiatan manajemen, pemilik risiko biasanya akan menentukan tugas-tugas tertentu yang
diperlukan untuk melaksanakan kegiatan mereka.
Menilai kemampuan keberlanjutan dari organisasi untuk melaksanakan kegiatan-kegiatan
manajemen risiko. Penialain ini harus mengevaluasi kematangan prosedur di tempat,
kompetensi dan pengalaman dari orang-orang yang melakukan prosedur tersebut,
kecukupan setiap teknologi yang memungkinkan (misalnya sistem komputer), dan
ketersediaan informasi eksternal dan internal.
Menentukan apakah kegiatan manajemen risiko ini beroperasi, yaitu apakah orang-orang
dan sistem operasional bekerja secara konsisten dengan tujuan yang diinginkan.
Melakukan kegiatan pemantuan sehari-hari untuk mengidentifikasi, pada waktu yang
tepat, apakah anomali atau penyimpangan telah terjadi.
Memastikan bahwa informasi yang dibutuhkan oleh manajemen senior dan dewan akurat
dan tersedia, dan disediakan untuk manajemen senior secara tepat waktu.

Pemilik risiko dapat menjalankan tanggung jawab pemerintahan mereka dengan :

Menyajikan rekomendasi kepada komite risiko.


Mengevaluasi kembali kegiatan manajemen risiko secara berkala.
Rancangan kegiatan manajemen risiko harus terus menyelaraskan dengan
strategi risiko organisasi dan menjamin risiko dikelola dalam tingkat toleransi
yang didelegasikan.
Kemampuan manajemen risiko harus ditinjau kembali dalam personel berbalik,
perubahan sistem, dan cara lainnya yang dapat mempengaruhi jatuh tempo dan
efektivitas kemampuan mereka.

Aktivitas Jaminan
Komponen terakhir dari pemerintahan adalah kegiatan jaminan independen yang membantu
menyediakan penilaian obyektif mengenai efektivitas kegiatan tata kelola dan manajemen risiko.
Kegiatan jaminan independen ini dapat dilakukan oleh berbagai pihak, internal atau eksternal
organisasi.
IIA Standar 2110 : peran fungsi audit internal dalam kegiatan pemerintahan: "Kegiatan audit
internal harus menilai dan membuat rekomendasi untuk meningkatkan proses pemerintahan di
accomplishument nya dari tujuan-tujuan berikut:
Mempromosikan etika dan nilai-nilai yang sesuai dalam organisasi.
Memastikan manajemen kinerja organisasi yang efektif dan akuntabilitas.
Komunikasi risiko dan kontrol informasi ke daerah-daerah yang tepat dari organisasi.
Koordinasi kegiatan dan mengkomunikasikan informasi antara dewan, auditor eksternal
dan internal, dan manajemen."
Tingkat kegiatan jaminan yang dilakukan oleh fungsi audit internal akan tergantung pada (1)
piagam intern, yang menentukan peran fungsi audit internal dalam kegiatan jaminan, dan (2)
arahan dari dewan mengenai harapan saat ini atau yang sedang berlangsung untuk melakukan
kegiatan tersebut.

Fungsi audit internal dapat menjadi bagian yang efektif dari proses governance oleh :
- Memastikan sepenuhnya mengerti arah tata kelola dewan dan harapan, fungsi audit internal
harus memahami arah yang diberikan kepada manajemen senior, termasuk tingkat toleransi dan
pelaporan harapan.
- Selain itu, penting untuk memahami harapan dewan dari peran fungsi audit internal harus pla
berkaitan dengan jaminan pemerintahan.
Mendukung program manajemen risiko manajemen. Fungsi audit internal dapat membantu
membawa struktur dan disiplin untuk program manajemen risiko, yang dapat dikelola dengan
cara yang sama untuk mengelola kegiatan audit internal. Fungsi audit internal dapat membantu
mendidik manajemen dan karyawan lain pada risiko dan pengendalian topik. penilaian risiko
organisasi dan divisi dapat difasilitasi atau dipantau oleh fungsi audit internal pengawasan
berkelanjutan dan masukan dapat disediakan secara formal (misalnya, duduk di komite risiko
steering) atau informal (misalnya, diskusi berkala dengan management. Mengembangkan
rencana audit internal yang tepat meliputi kegiatan jaminan pemerintahan dan memungkinkan
untuk komunikasi secara berkala kepada manajemen senior dan dewan pada efektivitas kegiatan
manajemen risiko.
EVOLUSI GOVERNANCE
Meskipun publisitas bahwa tata kelola perusahaan telah diterima dalam beberapa tahun terakhir,
tata kelola yang efektif bukanlah sebuah konsep baru. Premis yang mendasari pasar ekuitas
publik adalah bahwa investor akan memberikan modal kepada organisasi dalam pertukaran untuk
kembali potensi investasi itu. Untuk menanamkan kepercayaan di pasar modal, investor
membutuhkan informasi yang cukup dan tepat untuk mengevaluasi potensi risiko dan manfaat
dari investasi mereka. Mereka juga perlu jaminan bahwa itu adalah tingkat lapangan bermain yaitu, semua investor akan dapat bertransaksi secara konsisten dan adil. Berbagai peraturan dan
standar yang telah ditulis untuk mencapai tujuan ini dan memberikan transparansi yang lebih
besar dalam informasi publik yang tersedia. Sering, peraturan dan standar baru telah diumumkan
dalam menanggapi peristiwa di dunia bisnis.
Peraturan Pada Bagian Lain Dunia
Peristiwa bisnis serupa telah terjadi di negara-negara lain di seluruh dunia, yang mengakibatkan
berlakunya undang-undang oleh badan legislatif Setiap bagian dari undang-undang yang
dirancang untuk meningkatkan tata kelola secara keseluruhan, serta kontrol seputar penyusunan
laporan keuangan, dan meningkatkan keadilan dan transparansi pelaporan.
Identifikasi Prinsip Tata Kelola Umum
Organisasi di seluruh dunia telah memposting prinsip-prinsip tata kelola di situs Web mereka.
Kunjungan ke situs ini membuat jelas bahwa pendekatan untuk pemerintahan bervariasi. Namun,
seperti yang dijelaskan dalam IIA pada tata kelola, prinsip yang sering dimasukkan dalam
mendefinisikan proses tata kelola yang efektif adalah:
1. Memastikan secara benar terorganisir dan fungsi dewan yang memiliki jumlah yang benar dari
anggota; struktur komite dewan yang tepat; protokol pertemuan didirikan; penilaian independen
tentang urusan organisasi; dan secara berkala menegaskan kembali keanggotaan.

2. Pastikan anggota dewan memiliki kualifikasi dan pengalaman yang sesuai, dengan
pemahaman yang jelas tentang peran mereka dalam kegiatan tata kelola, pengetahuan tentang
operasi organisasi, dan pola pikir yang independen / objektif.
3. Pastikan bahwa dewan memiliki kewenangan, pendanaan, dan sumber daya yang cukup untuk
melakukan penyelidikan independen.
4. Menjaga pemahaman oleh manajemen eksekutif dan dewan struktur operasional organisasi,
termasuk struktur yang menghambat transparansi.
5. Mengartikulasikan strategi organisasi dikompensasi dengan keberhasilan perusahaan secara
keseluruhan dan pengukuran kontribusi individu.
6. Membuat struktur organisasi yang mendukung perusahaan dalam mencapai strateginya.
7. Menetapkan kebijakan yang mengatur untuk operasi kegiatan utama dari organisasi.
8. Mengatur dan menegakkan garis yang jelas dari tanggung jawab dan akuntabilitas di seluruh
organisasi.
9. Pastikan interaksi yang efektif antara dewan, manajemen, [luar independen] dan auditor
internal, dan penyedia jaminan lainnya.
10. Aman tepat pengawasan oleh manajemen, termasuk pembentukan dan pemeliharaan satu set
kontrol internal yang kuat.
11. Pastikan bahwa kebijakan kompensasi dan praktek - terutama yang berkaitan dengan
manajemen senior - konsisten dengan nilai-nilai organisasi etis, tujuan, strategi, dan lingkungan
pengendalian, dan mendorong perilaku yang sesuai.
12. Berkomunikasi dan memperkuat seluruh organisasi budaya etis, nilai-nilai organisasi, dan
sifat yang tepat di bagian atas, yang mencakup lingkungan yang memungkinkan karyawan untuk
meningkatkan kepedulian tanpa takut akan pembalasan, serta memantau dan menyelidiki potensi
konflik kepentingan.
13. Efektif menggunakan auditor internal, memastikan kecukupan kemerdekaan mereka, sumber
daya, ruang lingkup kegiatan, dan efektivitas operasi.
14. Dengan jelas mendefinisikan dan melaksanakan kebijakan manajemen risiko, proses, dan
akuntabilitas di tingkat dewan dan seluruh organisasi.
15. Efektif menggunakan [luar yang independen] auditor, memastikan independensi mereka,
sumber daya yang memadai, dan ruang lingkup kegiatan.
16. Memberikan pengungkapan yang tepat dari informasi kunci, secara transparan, untuk
pemangku kepentingan.
17. Memberikan pengungkapan proses tata kelola organisasi, membandingkan proses tersebut
dengan kode nasional yang diakui atau praktik terbaik.
18. Pastikan pengawasan yang tepat dari transaksi pihak terkait dan situasi konflik kepentingan.
Meskipun mungkin ada prinsip-prinsip tambahan dikutip dalam sumber daya lainnya,
mendukung pembahasan tata tersedia daftar ini secara komprehensif sebelumnya dalam bab ini.