Anda di halaman 1dari 15

DIKLAT SERTIFIKASI JURU UKUR

TAMBANG
Bandung, 22 31 Januari 2008

DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL


BADIKLAT ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL

PUSDIKLAT TEKNOLOGI MINERAL DAN


BATUBARA
Jalan Jend. Sudirman No. 623 Bandung 40211
Tlp. (022) 6076756, Ext. 117, Fax. (022) 6046384

Kata Pengantar
Buku panduan ini berisi informasi bagi peserta tentang program, tata
tertib dan jadwal Diklat Sertifikasi Juru Ukur Tambang yang diselenggarakan
di Pusdiklat Teknologi Mineral dan Batubara, mulai tanggal 22 31 Januari
2008 dengan harapan penyelenggaraan pelatihan berjalan dengan baik dan
tujuan yang telah ditetapkan dapat dicapai.

Bandung, 14 Januari 2008

Penyelenggara

ii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I

PENDAHULUAN
Latar Belakang .................................................................
Tujuan ....... ........................................................................
Manfaat .............................................................................
Peserta Diklat ....................................................................
Penyelenggaraan...............................................................
Metode Pendidikan dan Pelatihan......................................
Tenaga Pengajar /Instruktur...............................................
Fasilitas .............................................................................
Sertifikat............................................................................

1
1
1
2
2
2
2
3
3

BAB II TATA TERTIB


1 Tata Tertib di Kelas ................................................................
2 Lain-lain..................................................................................

4
5

BAB III MATERI PELAJARAN DAN JADWAL


1. Rincian Materi Pelajaran ......................................................
2. Jadwal Pendidikan dan Pelatihan .........................................

6
7

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

BAB IV PENUTUP

iii

BAB IV
PENUTUP
Melalui Pendidikan dan Pelatihan Sertifikasi Juru Ukur Tambang
ini diharapkan dapat meningkatkan pemahaman dan pengertian
mengenai peranan dan tanggung jawab sebagai juru ukur tambang
sesuai dengan ketentuan yang berlaku sehingga dapat melaksanakan
tugas dengan hasil yang memenuhi standar dan memiliki sertifikat juru
ukur tambang
Agar kegiatan diklat ini dapat berjalan dengan baik serta lancar,
diharapkan peran serta dan kerjasama semua pihak yang terlibat
dalam penyelenggaraan diklat ini untuk saling menghormati dan
menghargai serta mentaati apa yang ada dalam buku panduan ini.
Akhirnya selamat mengikuti pelatihan, semoga apa yang kita harapkan
dapat tercapai dan mendapat ridha-Nya, Amin.

Program ini adalah Milik ANDA


DENGARKAN Presentasi dan ikuti diskusi
Berikan PENGALAMAN Anda
Diskusi adalah untuk MENYELESAIKAN masalah bukan
memperumit
Hanya SATU ORANG berbicara pada satu waktu, hindari
percakapan selagi orang lain berbicara
Hargai PENDAPAT orang lain
BERSABAR terhadap peserta lain
HADIR teratur dan tepat waktu serta jalin kerjasama

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Juru ukur tambang merupakan salah satu tenaga teknis khusus perusahaan
pertambangan yang bertanggung jawab atas peta, arah dan batas rencana
penambangan. Pesatnya perkembangan pertambangan yang disertai
kemajuan teknologi, perlu diimbangi dengan tenaga teknik khusus yang
memahami bidang tugas yang memenuhi standar dan tanggung jawab yang
tinggi sesuai ketentuan yang berlaku, sehingga dapat memenuhi kriteria
sebagai Juru Ukur Tambang yang kompeten.
Untuk lebih mendayagunakan kemampuan Juru Ukur Tambang terhadap
pelaksanaan tugas dan tanggung jawab Keselamatan Kerja dan Lingkungan
Pertambangan, maka kepada setiap Juru Ukur Tambang yang bekerja di
lingkungan pertambangan baik Tambang Dalam (Underground) maupun
Tambang Permukaan (Open Pit) perlu ditingkatkan kualitasnya dengan
dibekali pemahaman atas tanggung jawab terhadap pekerjaan yang
dilakukannya.
Pasal 17 Keputusan Menteri Pertambangan dan Energi No. 555.K/MPE/1995
menetapkan bahwa Hanya orang yang memiliki Sertifikat Juru Ukur
Tambang yang diakui dan mendapat persetujuan Kepala Pelaksana Inspeksi
Tambang yang dapat diangkat menjadi Juru Ukur Tambang.

1.2. Tujuan
Memberikan pemahaman dan pengertian mengenai peranan dan
tanggung jawab sebagai juru ukur tambang sesuai dengan ketentuan
yang berlaku sehingga peserta dapat melaksanakan tugas dengan
hasil yang memenuhi standar dan memiliki sertifikat juru ukur tambang.
1.3. Manfaat
Peserta mampu meningkatkan kinerja juru ukur tambang pada aspek
peta situasi perencanaan, kemajuan tambang, situasi tambang, baik
pada tambang permukaan maupun bawah tanah, implementasi K3 dan
lingkungan pertambangan.

BAB III
RINCIAN MATA PELAJARAN
3.1

Rincian Materi Pelajaran

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
No
1
2
3
4
5
6

3.2

Mata Diklat
Pengetahuan Dasar Geologi
Pengetahuan Dasar Keselamatan dan Kesehatan
Kerja
Pengetahuan Dasar Lingkungan Pertambangan
Pengenalan dan Penggunaan GPS untuk
Pertambangan
Peta-peta Pengelolaan Lingkungan Pertambangan
Tata Cara Sketsa Gambar Kecelakaan Tambang
Tanggung Jawab dan Tanggung Gugat Juru Ukur
Tambang
Potensi Bahaya pada Panambangan
Praktik Penggunaan GPS dalam Pertambangan
Praktik Lapangan.
Kegiatan
Pembukaan dan Pengarahan Program
Penyusunan laporan praktik
Pre Test
Post Test
Evaluasi Penyelenggaraan
Penutupan
Total Jam Pelajaran

Jadwal

Jam
Pelajaran
6
5
5
10
4
5
5
10
10
10
1
5
2
3
1
1
83

1.8. Fasilitas
Fasilitas yang disediakan bagi para peserta selama mengikuti diklat ini
adalah:
Konsumsi (3 kali makan + 2 kali snack) selama diklat
berlangsung ;
Akomodasi (Wisma Pusdiklat TMB, jl. Sudirman 632
Bandung);
Diktat dan Training Kit.
1.9. Sertifikat
Bagi peserta pelatihan yang telah mengikuti program ini dengan baik,
tertib dan disiplin serta lulus dalam penilaian pengajar dan
penyelenggara berhak mendapatkan sertifikat yang ditandatangani
oleh Kepala Pelaksana Inspeksi Tambang dan Kepala Pusat
Pendidikan dan Pelatihan Teknologi Mineral dan Batubara.

1.4. Peserta Diklat


Berpendidikan minimal SLTA atau yang sederajat dengan
kemampuan/pengalaman sebagai juru ukur minimal satu tahun serta
diusulkan oleh perusahaan/instansi yang bersangkutan.
1.5. Penyelenggaraan
Waktu penyelenggaraan mulai tanggal 22 31 Januari 2008 bertempat di
Pusat Pendidikan dan Pelatihan Teknologi Mineral dan Batubara Bandung, Jl.
Jend. Sudirman No. 623 Bandung 40211.
Sekretariat : Sub Bidang Diklat Jabatan, Gd. Pusat Pendidikan dan Pelatihan
Teknologi Mineral dan Batubara
Lantai V Ruang 8, Pusdiklat Teknologi Mineral dan Batubara
Telpon (022) 6076756, Ext. 117. Faks. (022) 6046384

1.6. Metode Pendidikan Dan Pelatihan


Metode pendidikan dan pelatihan yang diterapkan pada pelaksanaan
diklat ini terdiri atas:
Kuliah/Ceramah ;
Diskusi;
Studi Kasus;
Praktik lapangan;
Pre Test dan Post Test.
1.7. Tenaga Pengajar/Instruktur
Tenaga Pengajar/Instruktur yang akan memberikan kuliah/ ceramah di
kelas, adalah tenaga-tenaga pengajar yang berasal dari:
1.
Pusdiklat Teknologi Mineral dan Batubara;
2.
Direktorat Teknik dan Lingkungan Mineral, Batubara dan
Panas Bumi;
3.
Bakosurtanal;
4.
PT. Aneka Tambang Tbk.

BAB II
TATA TERTIB
2.1. Tata Tertib di Kelas
1. Peserta harus hadir 10 menit sebelum pelajaran.
2. Dalam mengikuti kuliah/ceramah, peserta berpakaian rapi.
3. Memakai tanda peserta serta tidak melepaskannya sewaktu

mengikuti diklat di lingkungan Kampus Pusdiklat Teknologi


Mineral dan Batubara.
4. Demi ketertiban kuliah/ceramah, para peserta wajib
menempati tempat duduk yang telah diatur penyelenggara.
5. Setiap peserta wajib :
Untuk menjaga ketertiban kuliah/ceramah, para peserta
terlebih dahulu harus memaraf daftar hadir yang telah
disediakan oleh penyelenggara untuk setiap penggantian
kuliah/ceramah.
Peserta memberikan penilaian terhadap pengajar untuk
setiap pengajar/instruktur yang memberikan materi
pelajaran/ceramah.
Memberitahukan kepada Ketua Kelas apabila peserta
yang bersangkutan tidak dapat hadir di kelas dan
selambat-lambatnya pada keesokan harinya harus
memberikan pertanggungjawaban secara tertulis kepada
penyelenggara.
Apabila dalam 2 (dua) hari berturut-turut tidak mengikuti
kegiatan diklat tanpa alasan yang dapat dipertanggungjawabkan, maka peserta dianggap telah mengundurkan
diri.
Meminta izin kepada pengajar/penceramah/pengamat
kelas setiap kali akan meninggalkan kelas pada waktu
pelajaran sedang berlangsung, baik untuk keperluan
kebelakang maupun keperluan lainnya.
6. Setiap peserta tidak diperkenankan:
Merokok di dalam kelas.
4

7.
8.

Menggunakan ruangan kelas/laboratorium diluar jam


belajar tanpa seijin penyelenggara.
Berada di luar kelas pada saat pelajaran berlangsung.
Untuk memperlancar dan mempermudah segala ketentuan
kegiatan pengajaran, peserta harus memilih ketua dan wakil.
Tugas Ketua Kelas dan wakil ketua:
Sebagai penghubung antara peserta dengan pengajar dan
penyelenggara.
Mengurus daftar hadir kelas.
Mengumpulkan formulir evaluasi widyaiswara dari setiap
peserta.
Menjaga ketertiban selama mengikuti program pendidikan,
baik di dalam maupun di luar kelas.

2.2. Tata Tertib di Tempat Praktik Lapangan


1.

Memenuhi semua peraturan yang


berlaku di tempat praktik

2.

Bersikap aktif selama kegiatan


praktik berlangsung

3.

Mematuhi
petunjuk
instruktur/pembimbing lapangan
4.
Turut
menjaga
ketertiban
lingkungan dimanapun peserta berada
5.
Tidak melakukan hal-hal yang
bisa merugikan diri sendiri terlebih lagi merugikan orang lain.
6.
Wajib menjaga nama baik
almamater Pusdiklat TMB.
2.3. Tata Tertib di Wisma
1.

Menjaga ketertiban dan mentaati


peraturan yang berlaku di wisma.
2.
Penyelenggara
tidak
menanggung biaya pesanan makan/ minum di kamar, selain
yang sudah disediakan penyelenggara.

Hal-hal yang belum tercantum dalam tata tertib ini, akan diatur
kemudian.