Anda di halaman 1dari 4

BAB V

HASIL DAN ANALISA PERENCANAAN

5.1 Hasil Survei Topografi Serta Perencanaan Sistem Jaringan Distribusi Air Bersih
Dalam merencanakan unit pipa distribusi air bersih penulis melakukan survei topografi
terlebih dahulu untuk mengetahui jarak dan elevasi yang memungkinkan agar bisa dilewati oleh
air dalam perencanaan pipa distribusi. Survei topografi ini dilakukan dengan menggunakan alat
GPS. GPS (Global Positioning System) adalah suatu jaringan satelit secara terus menerus
memancarkan sinyal radio dengan frekuensi yang sangat rendah. Penggunaan GPS akan sangat
efisien dan efektif untuk diaplikasikan pada survei dan pemetaan di daerah-daerah yang kondisi
topografinya sulit, seperti daerah pengunungan dan daerah rawa-rawa.
Pengukuran elevasi menggunakan GPS dilakukan dengan meletakkan GPS diatas tanah
kemudian membaca nilai elevasi pada layar GPS. Pengukuran ini dilakukan pada setiap jarak
tempuh 50 meter, dengan rute perjalanan dari intake hingga reservoir . Berdasarkan survei
topografi Kecamatan Pal IX dan Sungai Kakap, didapat hasil pengukuran seperti berikut

5.2.2

Analisis Pipa Distribusi

5.2.2.1 Perhitungan Diameter Pipa Distribusi


Penentuan diameter pipa yang akan digunakan untuk distribusi air bersih ditinjau untuk
mengalirkan air yang cukup sesuai dengan kebutuhan masing-masing bagi setiap wilayah.
Untuk mempermudah dalam penentuan diameter pipa pada suatu zona distribusi, maka
digunakan analisis jalur pemasangan pipa Jaringan Distribusi Utama (JDU) atau distribusi
primer, Jaringan Distribusi Pembawa (JDP) atau distribusi sekunder, dan Jaringan Distribusi
Pembagi (JDB) atau distribusi tersier (Lampiran 7).
Diameter pipa untuk distribusi air bersih dapat dihitung berdasarkan kecepatan aliran air
dengan rumus utama :
Q = V.A
dimana :
Q = laju aliran air yang dibutuhkan (m3/s)
V = kecepatan aliran air yang melalui pipa (m/s)

A = luas penampang pipa (m2)


Sehingga,

D 2
V
4
4Q D 2V
4Q
D2
V
4Q
D
V

A r 2
1
D
2

D2

dengan nilai V diperoleh dari kecepatan minimum aliran air dalam pipa distribusi yang
mengacu pada Tabel 5.6 (Peraturan Menteri Pekerjaan Umum, 2007).

Tabel 5.6 Kriteria Pipa Distribusi


No
.
1
2
3

Uraian

Notasi

Kriteria

Debit Perencanaan

Q puncak

Faktor Jam Puncak


Kecepatan aliran air dalam
pipa
a) Kecepatan minimum
b) kecepatan maksimum
Pipa PVC atau ACP
Pipa baja atau DCIP
Tekanan air dalam pipa
a) Tekanan Minimum

F puncak

Kebutuhan air jam puncak


Q peak = F peak x Q rata-rata
1,15 3

V min

0,3 - 0,6 m/det

V max
V max

3,0 - 4,5 m/det


6,0 m/det

h min

(0,5 - 1,0) atm, pada titik


jangkauan pelayanan terjauh

h max
h max
h max
h max

6 - 8 atm
10 atm
12,4 Mpa
9 Mpa

b) Tekanan maksimum
- Pipa PVC atau ACP
- Pipa baja atau DCIP
- Pipa PE 100
-Pipa pe 80

Dari tebel di atas, ditentukan kecepatan minimum aliran air dalam pipa distribusi sebesar
0,6 m/det. Sehingga analisis perhitungan diameter pipa primer adalah :
Diketahui,

Q=0,447 m /det (Sumber : Pangestu, 2011)


Q =

V =0,6 m/det
Sehingga,
D=

4Q
V

4.(0,447)
3,14 . 0,6

0,94
D=0,97 m

Jadi, diameter pipa primer yang dibutuhkan adalah 0,97 meter.


Sedangkan hasil analisis perhitungan untuk diameter pipa sekunder pada setiap blok
wilayah pelayanan Ibukota Kabupaten Kubu Raya dapat dilihat pada tabel berikut (Hasil
Analisis, 2011) :
Tabel 5.7 Diameter Pipa Primer dan Pipa Sekunder

Dari tabel 5.7 diatas, diketahui diameter pipa primer yang dibutuhkan sesuai kebutuhan
air adalah 0,83 meter, namun pipa yang digunakan adalah pipa yang disesuaikan dengan pipa
yang terdapat di pasaran yaitu 0,81 meter (32 inch), sehingga kapasitas debit pada pipa akan

berkurang 0,017 m3/det atau 5% dari total debit kebutuhan. Hal tersebut tidak menjadi masalah
karena pada kebutuhan maksimum kebutuhan air tetap dapat terlayani hingga 100%.
Begitu juga untuk pipa sekunder pada masing-masing blok pelayanan, pipa yang
digunakan adalah ukuran diameter pipa yang dibutuhkan dan disesuaikan dengan pipa yang
terdapat di pasaran, dimana kapasitas debit dalam pipa akan lebih besar atau sama dengan debit
kebutuhan, sehingga kebutuhan air maksimum untuk setiap blok dapat terpenuhi.
Untuk analisis perhitungan diameter pipa tersier pada daerah pelayanan dipilih hanya
pipa tersier blok A, hal tersebut karena blok A merupakan blok dengan titik kritis terjauh,
sehingga dapat diketahui head pompa yang diperlukan pada reservoir. Analisis perhitungan
diameter pipa tersier dapat dilihat pada tabel berikut (Hasil Analisis, 2011) :