Anda di halaman 1dari 78

MODUL

PRAKTIKUM
LABORATORIUM
KEPERAWATAN ANAK

Penyusun :
Tim Keperawatan
Anak

PROGRAM STUDI D III


KEPERAWATAN
SEKOLAH TINGGI ILMU
KESEHATAN BANYUWANGI
2014

MODUL
PRAKTIKUM
LABORATORIUM
KEPERAWATAN
ANAK

Penyusun :
Tim Keperawatan
Anak

PROGRAM STUDI D III


KEPERAWATAN

KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat rahmat-Nya, akhirnya
penyusun dapat menyelesaikan Modul Keperawatan Anak.
Buku ini disusun sebagai panduan bagi mahasiswa Program Studi D III Keperawatan
Stikes Banyuwangi dalam proses pembelajaran praktek laboratorium keperawatan Anak.
Dengan penyusunan ini, diharapkan dapat membantu mahasiswa dalam persiapan pre-lab,
latihan mandiri terstruktur maupun akitivitas laboratorium lainnya.
Penyusun menyadari bahwa buku panduan ini masih banyak terdapat kekurangan.
Kritik dan saran terutama pembaca dan pengguna buku panduan ini akan kami jadikan
sebagai masukan untuk perbaikan buku ini di masa yang akan datang.

Banyuwangi,........2015

Tim Keperawatan Anak

DAFTAR ISI

Kata Pengantar
Daftar Isi
1. Mengukur suhu tubuh anak..............................................................................................1
2.

Tepid Sponging pada anak................................................................................................5

3.

Penghisapan (Suction) hidung dan mulut pada anak........................................................9

4.

Melakukan drainase postural pada anak.........................................................................13

5.

Merawat anak dengan kolostomi....................................................................................17

6.

Melakukan RJP pada anak..............................................................................................19

7.

Memasang NGT.............................................................................................................24

8.

Memberikan cairan melalui vena dengan wingneedle...................................................28

9.

Pijat pada bayi................................................................................................................33

10. Menolong anak dengan kejang.......................................................................................41


11. Memberikan imunisasi...................................................................................................43
12. Melakukan pemeriksaan fisik pada anak........................................................................47

MENGUKUR SUHU TUBUH ANAK

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM :


Setelah menyelesaikan mata kuliah keperawatan anak, Mahasiswa semester IV Program Studi
D III Keperawatan Stikes Banyuwangi akan dapat melaksanakan asuhan keperawatan anak
dalam rentang sehat sakit.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS :


Setelah mengikuti proses pembelajaran di laboratorium selama 2 x 50 menit, mahasiswa
diharapkan mampu :
1. Menjelaskan tujuan melakukan mengukur suhu tubuh anak
2. Menyiapkan alat-alat untuk melakukan mengukur suhu tubuh anak
3. Menjelaskan urutan prosedur pelaksanaan mengukur suhu tubuh anak
4. Mendemonstrasikan tindakan mengukur suhu tubuh anak

Suhu tubuh berubah d siang hari, suhu tubuh biasanya lebih tinggi pada sore hari
daripada dini hari. Bila anak sangat aktif, suhu tubuh anak akan dapat lebih tinggi dari normal.
Demam membantu melindungi tubuh. Peningkatan suhu tubuh di atas normal dapat berarti
infeksi di suatu tempat. Mengukur suhu tubuh anak dilakukan jika kulit anak terasa hangat pada
sentuhan, dan bila anak tidak berperilaku seperti biasa.

Jenis-jenis Termometer :
Ada dua jenis termometer kaca, yaitu termometer oral dan rektal (Gbr.1). perbedaan kedua
termometer tersebut adalah pada bentuk ujung peraknya. Termometer rektal mempunyai ujung
yang bulat dan pendek. Bentuk demikian sengaja dibuat untuk mencegah kerusakan pada
rektum. Termometer oral mempunyai ujunng yang lebih panjang dan ramping. Keduanya dapat
digunakan untuk mengukur suhu aksila.

Gbr. 1. Perbandingan termometer oral dan rektal

TEPID SPONGING

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM :


Setelah menyelesaikan mata kuliah keperawatan anak, Mahasiswa semester IV Program Studi
D III Keperawatan Stikes Banyuwangi akan dapat melaksanakan asuhan keperawatan anak
dalam rentang sehat sakit.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS :


Setelah mengikuti proses pembelajaran di laboratorium selama 2 x 50 menit, mahasiswa
diharapkan mampu :
1. Menjelaskan pengertian tepid sponging
2. Menjelaskan tujuan tepid sponging
3. Menyiapkan alat-alat untuk melakukan tindakan tepid sponging
4. Menjelaskan urutan prosedur kerja tindakan tepid sponging
5. Meredemonstrasikan tindakan tepid sponging
6. Mendokumentasikan hasil tindakan tepid sponging

Tepid sponging adalah bentuk umum untuk mandi terapeutik . tepid sponging dilakukan bila
anak mengalami demam tinggi. Prosedur ini meningkatkan kontrol kehilangan panas tubuh
melalui proses evaporasi dan konduksi. Karena proses pendinginan terjadi dengan lambat dan
fluktuasi dapat dihindari. Penggunaan air hangat mencegah menggigil pada anak yang dapat
menyebabkan kenaikan suhu tubuh akibat menggigilnya otot. Orang tua yang mempunyai anak
kecil harus belajar bagaimana melakukan tepid sponging yang aman di rumah. Anak-anak kecil
beresiko mengalami kejang bila terjadi demam tinggi. Pada perawat di lingkungan perawatan
kesehatan dapat melakukan tepid sponging sambil meminta instruksi tambahan untuk kontrol
suhu.

I. Defenisi
Tepid sponging adalah melakukan kompres dengan air hangat untuk menurunkan
demam.

II. Tujuan

Menurunkan demam

PENGISAPAN (SUCTION) HIDUNG DAN MULUT

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM :


Setelah menyelesaikan mata kuliah keperawatan anak, Mahasiswa semester IV Program Studi
D III Keperawatan Stikes Banyuwangi akan dapat melaksanakan asuhan keperawatan anak
dalam rentang sehat sakit.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS :


Setelah mengikuti proses pembelajaran di laboratorium selama 2 x 50 menit, mahasiswa
diharapkan mampu :
1. Menjelaskan tujuan melakukan pengisapan (suction)
2. Menyiapkan alat-alat untuk melakukan pengisapan (suction)
3. Menjelaskan urutan prosedur pelaksanaan pengisapan (suction)
4. Mendemonstrasikan tindakan pengisapan (suction)

Pengisapan (suction) dilakukan untuk menjaga agar jalan nafas (hidung dan mulut) (Gbr. 1)
tetap bersih dari mucus sehingga anak dapat bernafas dengan lebih mudah. Pengisapan tidak
dilakukan secara rutin tetapi hanya bila diperlukan.
Pengisapan dilakukan pada hal-hal berikut :
Anak mengalami kesulitan bernafas
Cuping hidung anak melebar (meregang)
Anda mendengar bunyi gelembung udara melewati mukus.

Gbr. 1. Jalan Nafas anak. Pengisapan harus memberikan farings dari mukus

19

MELAKUKAN DRAINASE POSTURAL

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM :


Setelah menyelesaikan mata kuliah keperawatan anak, Mahasiswa semester IV Program Studi
D III Keperawatan Stikes Banyuwangi akan dapat melaksanakan asuhan keperawatan anak
dalam rentang sehat sakit.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS :


Setelah mengikuti proses pembelajaran di laboratorium selama 2 x 50 menit, mahasiswa
diharapkan mampu :
1. Menjelaskan pengertian drainase postural
2. Menjelaskan tujuan melakukan drainase postural
3. Menyiapkan alat-alat untuk melakukan drainase postural
4. Menjelaskan urutan prosedur pelaksanaan drainase postural
5. Mendemonstrasikan tindakan drainase postural

Mukus adalah penutup yang melindungi bagian dalam paru dan jalan nafas. Mukus
menangkap debu dan kotoran dalam udara yang kita hirup dan membantu mencegah iritasi paru.
Bila ada infeksi atau iritasi lain, tubuh menghasilkan lebih banyak mukus tebal dan membantu
paru menghindari infeksi. Bila mukus kental ini menyumbat jalan nafas, pernafasan menjadi
sulit. Drainase postural dilakukan untuk membantu tubuh menghilangkan kelebihan mukus.
Serangkaian tindakan drainase postural membantu menghilangkan mukus kental dari paru ke
dalam trakea yang dapat dibatukkan ke luar.
Drainase postural dapat dilakukan 2 3 kali sehari. Tindakan ini harus dilakukan ketika
anak terjaga, sebelum waktu tidur, dan kira-kira 1 jam sebelum makan siang dan makan
malam. Tindakan ini tidak boleh dilakukan setelah makan karena latihan batuk dapat
menyebakan anak muntah. Latihan harus selesai dalam 30 40 menit sebelum makan, sehingga
anak mempunyai kesempatan untuk istirahat dan makan.
Anak harus ditempatkan pada beberapa posisi yang berbeda untuk drainase postural.
Perawat harus menyesuaikan prosedur dengan usia dan kekuatan anak. Setiap sesi biasanya
selesai 20 30 menit dan terdiri dari 4 6 posisi. Posisi lain yang belum digunakan dilakukan

pada drainase postural berikutnya di hari yang sama.

MERAWAT ANAK DENGAN KOLOSTOMI

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM :


Setelah menyelesaikan mata kuliah keperawatan anak, Mahasiswa semester IV Program Studi
D III Keperawatan Stikes Banyuwangi akan dapat melaksanakan asuhan keperawatan anak
dalam rentang sehat sakit.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS :


Setelah mengikuti proses pembelajaran di laboratorium selama 2 x 50 menit, mahasiswa
diharapkan mampu :
1. Menjelaskan tujuan melakukan perawatan anak dengan kolostomi
2. Menyiapkan alat-alat untuk melakukan perawatan anak dengan kolostomi
3. Menjelaskan urutan prosedur pelaksanaan perawatan anak dengan kolostomi
4. Mendemonstrasikan tindakan perawatan anak dengan kolostomi

Stoma adalah sebuah lubang yang dibuat di abdomen dan usus dilekatkan pada kulit. Hal
ini memungkinkan terjadinya pengosongan usus melalui lubang tersebut, bukan melalui rektum.
Karena itulah area tersebut harus dijaga agar tetap bersih untuk mencegah terjadinya iritasi kulit.
Alat ostomi (kantong) ditempatkan di atas stoma untuk menampung feses.
Kantong akan tetap utuh untuk periode waktu yang berbeda. Kantong harus diganti
dengan jadwal rutin atau lebih cepat dari jadwal bila terjadi kebocoran. Setiap kali kantong
diganti, area tersebut harus dibersihkan dan dikeringkan dan barier baru harus dipasang.

Persiapan Alat :
1. Waslap
2. Barier kulit
3. Pasta stoma
4. Kantong
5. Botol pembilas
6. Pispot

7. Pengalas

10. Kom berisi kasa


8. Handscoen

11. Bengkok

9. Kom berisi
alkohol

12. Pinset 2 buah

Persiapan Pasien :
1. Perawat memperkenalkan diri
2. Perawat menjelaskan tujuan

13. NaCl

RESUSITASI JANTUNG PARU (RJP) BAYI

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM :


Setelah menyelesaikan mata kuliah keperawatan anak, Mahasiswa semester IV Program Studi
D III Keperawatan Stikes Banyuwangi akan dapat melaksanakan asuhan keperawatan anak
dalam rentang sehat sakit.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS :


Setelah mengikuti proses pembelajaran di laboratorium selama 2 x 50 menit, mahasiswa
diharapkan mampu :
1. Menjelaskan pengertian resusitasi jantung paru (RJP) pada bayi
2. Menjelaskan tujuan melakukan resusitasi jantung paru (RJP) pada bayi
3. Menyiapkan alat-alat untuk melakukan resusitasi jantung paru (RJP) pada bayi
4. Menjelaskan urutan prosedur pelaksanaan resusitasi jantung paru (RJP) pada bayi
5. Mendemonstrasikan tindakan resusitasi jantung paru (RJP) pada bayi

Resusitasi jantung paru (RJP) adalah cara untuk memfungsikan kembali jantung dan
paru. Jantung memompa darah ke seluruh tubuh untuk memberikan nutrisi dan oksigen ke
sistem tubuh yang berbeda. Saat darah mengalir melalui paru, oksigen diambil darah dan
karbondioksida dilepaskan. Saat bayi bernafas, oksigen dibawa ke tubuh dan karbondioksida
dihembuskan ke luar.
RJP dilakukan ketika seseorang tidak bernafas atau ketika jantung berhenti berdenyut
seperti head injury, terhambat jalan nafas, shock elektrik hebat, infeksi berat, dan reaksi alergi
hebat.

Pengkajian
1. Perhatikan warna bayi untuk melihat apakah warna tersebut normal (Gbr. 1)

Gbr.1. Pengkajian warna dan pernafasan bayi

32

MEMBERI MAKAN PADA PASIEN BAYI/ANAK


MELALUI SELANG PENDUGA LAMBUNG (NGT)

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM :


Setelah menyelesaikan mata kuliah keperawatan anak, Mahasiswa semester IV Program Studi
D III Keperawatan Stikes Banyuwangi akan dapat melaksanakan asuhan keperawatan anak
dalam rentang sehat sakit.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS :


Setelah mengikuti proses pembelajaran di laboratorium selama 2 x 50 menit, mahasiswa
diharapkan mampu :
1. Menyebutkan pengertian memberi makan pada pasien bayi/anak melalui selang penduga
(NGT)
2. Menyebutkan tujuan memberi makan pada pasien bayi/anak melalui selang penduga (NGT)
3. Menyiapkan alat-alat untuk memberi makan pada pasien bayi/anak melalui selang penduga
(NGT)
4. Menjelaskan urutan prosedur kerja memberi makan pada pasien bayi/anak melalui selang
penduga (NGT)
5. Mendemonstrasikan memberi makan pada pasien bayi/anak melalui selang penduga (NGT)
6. Mendokumentasikan hasil memberi makan pada pasien bayi/anak melalui selang penduga
(NGT)

I. DEFENISI
Memberi makan pada pasien bayi/anak melalui selang penduga lambung (NGT) adalah :
Memasukkan makanan dan cairan ke lambung melalui selang penduga lambung (NGT)

II. TUJUAN
Memenuhi kebutuhan nutrisi
Memenuhi kebutuhan obat

III. DILAKUKAN KEPADA


Anak yang tidak dapat menelan, tidak sadar, terus menerus muntah, tidak mau makan

dalam jangka waktu lebih dari satu hari.


Anak yang tidak boleh makan melalui mulut (labioplastik, traceotomi, dan
sebagainya)

MEMBERIKAN CAIRAN MELALUI VENA DENGAN WINGNEEDLE

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM :


Setelah menyelesaikan mata kuliah keperawatan anak, Mahasiswa semester IV Program Studi
D III Keperawatan Stikes Banyuwangi akan dapat melaksanakan asuhan keperawatan anak
dalam rentang sehat sakit.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS :


Setelah mengikuti proses pembelajaran di laboratorium selama 2 x 50 menit, mahasiswa
diharapkan mampu :
1. Menyebutkan pengertian memberi cairan melalui vena dengan wingneedle
2. Menyebutkan tujuan pemberian cairan melalui vena dengan wingneedle
3. Menyiapkan alat-alat untuk memberikan cairan melalui vena dengan wingneedle
4. Menjelaskan urutan prosedur pemberian cairan melalui vena dengan wingneedle
5. Mendemonstrasikan pemberian cairan melalui vena dengan wingneedle
6. Mendokumentasikan hasil tindakan pemberian cairan melalui vena dengan wingneedle

DEFENISI :
Memberikan cairan melalui vena dengan wingneedle adalah : memasukkan cairan ke dalam
pembuluh darah vena dalam jumlah banyak dan waktu yang lama dengan menggunakan jarum
bersayap dan infus set.

TUJUAN :
Mencukupi kebutuhan tubuh akan cairan dan elektrolit
Sebagai tindakan pengobatan
Memberi zat makanan pada pasien yang dapat/tidak boleh makan melalui mulut

DILAKUKAN KEPADA :
Semua pasien :

1. Dehidrasi
2. Sebelum transfusi darah
3. Pra dan pasca bedah, sesuai program pengobatan
4. Yang tidak dapat/tidak boleh makan dan minum
5. Yang memerlukan pengobatan yang pemberiannya harus dengan cara infus

44

PIJAT PADA BAYI


TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM :
Setelah menyelesaikan mata kuliah keperawatan anak, Mahasiswa semester IV Program Studi
D III Keperawatan Stikes Banyuwangi akan dapat melaksanakan asuhan keperawatan anak
dalam rentang sehat sakit.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS :


Setelah mengikuti proses pembelajaran di laboratorium selama 2 x 50 menit, mahasiswa
diharapkan mampu :

MENOLONG PASIEN BAYI/ANAK DENGAN KEADAAN KEJANG

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM :


Setelah menyelesaikan mata kuliah keperawatan anak, Mahasiswa semester IV Program Studi
D III Keperawatan Stikes Banyuwangi akan dapat melaksanakan asuhan keperawatan anak
dalam rentang sehat sakit.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS :


Setelah mengikuti proses pembelajaran di laboratorium selama 2 x 50 menit, mahasiswa
diharapkan mampu :

54

IMUNISASI

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM :


Setelah menyelesaikan mata kuliah keperawatan anak, Mahasiswa semester IV Program Studi
D III Keperawatan Stikes Banyuwangi akan dapat melaksanakan asuhan keperawatan anak
dalam rentang sehat sakit.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS :


Setelah mengikuti proses pembelajaran di laboratorium selama 2 x 50 menit, mahasiswa
diharapkan mampu :

PENGKAJIAN FISIK PADA ANAK

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM :


Setelah menyelesaikan mata kuliah keperawatan anak, Mahasiswa semester IV Program Studi
D III Keperawatan Stikes Banyuwangi akan dapat melaksanakan asuhan keperawatan anak
dalam rentang sehat sakit.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS :


Setelah mengikuti proses pembelajaran di laboratorium selama 2 x 50 menit, mahasiswa
diharapkan mampu :

65

76

Persiapan
1. Izinkan melepaskan pakaian sendiri
2. Beri skort
3. Buka hanya area yang diperiksa
4. Hargai kebutuhan privasi
5. Jelaskan temuan-temuan selama pemeriksaan : ototmu kuat dan padat
6. Beri keterangan tentang perkembangan seksual : payudaramu sedang berkembang
seperti seharusnya
7. Tekankan kenormalan perkembangan
8. Periksa genitalia seperti bagian tubuh yang lain : dapat dilakukan di akhir

GARIS BESAR PENGKAJIAN FISIK


A. Pengukuran Pertumbuhan
1. Tinggi/panjang badan
2. Panjang dari dahi ke bokong atau tinggi duduk
3. Berat badan
4. Lingkar kepala
5. Lingkar dada
6. Ketebalan lipat kulit dan lingkar lengan
B. Pengukuran fisiologis
1. Suhu
2. Nadi
3. Pernafasan
4. Tekanan darah
C. Penampilan umum
D. Kulit
E. Struktur aksesori
F.

Nodus limfe

G. Kepala
H. Mata
I.

Telinga

J.

Hidung

K. Mulut dan tenggorok


L. Dada
M. Jantung
N. Abdomen
O. Genitalia
1. Pria
2. Wanita
P.

Anus

Q. Punggung dan ekstremitas


R. Pengkajian neurologis
1. Status mental
2. Fungsi motorik
3. Fungsi sensorik
4. Refleks (tendon dalam)
5. Saraf kranial

Anda mungkin juga menyukai