Anda di halaman 1dari 41

1

I.

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Sapi potong adalah jenis sapi yang diarahkan untuk memproduksi daging,
oleh karena itu penggemukan yang dilakukan bertujuan untuk mencapai bobot
badan secara maksimal. Produk utama peternakan sapi potong adalah daging.
Tinggi rendahnya produksi penggemukan tersebut dipengaruhi oleh faktor genetik
ternak itu sendiri dan faktor lingkungan.

Pertumbuhan ekonomi di Indonesia yang berdampak langsung pada


peningkatan pendapatan perkapita penduduk telah menyebabkan meningkatnya
permintaan dan konsumsi daging, termasuk daging sapi. Hal ini tampak jelas dari
pertumbuhan jumlah sapi yang dipotong maupun daging sapi yang dikonsumsi
secara nasional beberapa tahun terakhir.

Untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas daging sapi potong di dalam


negeri, baik yang berasal dari sapi potong impor maupun sapi potong lokal, telah
banyak berkembang akhir-akhir ini berbagai usaha penggemukan sapi potong
yang dilakukan oleh para feedlotters ataupun para peternak kecil di Indonesia.

Peternakan milik Bapak Holiansyah merupakan salah satu usaha


peternakan sapi potong yang memelihara sapi untuk digemukkan. Adapun jenisjenis sapi yang dipelihara Peternakan milik Bapak Holiansyah adalah sapi
Simmental, Limousin, Bali, dan Madura. Sehingga perlu kiranya mengetahui

bagaimana tatalaksana pemeliharaan sapi mulai dari pemilihan bibit, pemberian


pakan, perkandangan, serta pemasaran ternak sapi.

Tingginya minat peternak untuk menggemukkan sapi potong dipicu oleh


beberapa faktor. Faktor tingginya keuntungan menjadi daya tarik ketika peternak
memutuskan untuk memulai usaha penggemukan sapi potong. Permintaan pasar
akan daging sapi masih terus memperlihatkan adanya peningkatan. Selain pasar
domestik, permintaan daging sapi di pasar luar negeri juga cukup tinggi. Akan
tetapi produksi daging sapi dalam negeri belum mampu memenuhi kebutuhan
karena populasi dan tingkat produktivitas ternak rendah. Rendahnya populasi sapi
potong antara lain disebabkan sebagian besar ternak dipelihara peternak berskala
kecil dengan lahan dan modal terbatas. Untuk itu perlunya mahasiswa fakultas
peternakan melakukan praktek kerja budidaya ternak potong agar mahasiswa
selain memiliki kemampuan intelektual juga memiliki keterampilan dalam
mengembangkan profesinya terutama dibidang ternak potong. Sehingga akan
mampu dalam menghadapi tantangan yang semakin berat di masyarakat.

Penggemukan sapi potong merupakan usaha yang umumnya dilakukan


dalam waktu singkat karena mempercepat perputaran modal. Ada beberapa sistem
penggemukan sapi, namun yang biasa diterapkan di Indonesia adalah dry lot
fattening yaitu sistem penggemukan sapi yang di tempatkan dalam kandang
sepanjang waktu dengan pemberian pakan konsentrat sebagai porsi utama ransum
yang diberikan.

Beberapa faktor yang sangat mempengaruhi sistem penggemukan pada


ternak sapi adalah teknik pemberian pakan/ ransum, luas lahan yang tersedia,
umur dan kondisi sapi yang akan digemukkan, serta lama penggemukan. Usaha
penggemukan sapi perlu akan upaya untuk meningkatkan bobot sapi sebelum
dijual. Banyak dijumpai para peternak tradisional mencari sapi yang telah
pubertas, tetapi tubuhnya masih kurus. Tubuh yang kurus tersebut bisa jadi karena
pemberian pakan yang kurang tepat.

Keuntungan usaha sapi potong didapatkan dari selisih bobot badan awal
dibudidayakan dengan bobot badan akhir saat sapi potong siap dipasarkan.
Artinya ada pertambahan berat badan sapi yang sangat ditentukan dari jenis sapi,
umur, jenis kelamin sapi, ransum pakan yang diberikan dan pengelolaan sapi
potong.

Oleh karena itu pemahaman terhadap tatalaksana peternakan sapi potong


yang mencakup tatalaksana pemeliharaan harian, tatalaksana produksi dan
tatalaksana pakan sangat diperlukan dalam membudidayakan sapi potong.

1.2. Tujuan

Tujuan dilakukannya praktek kerja budidaya ternak potong adalah untuk


mengetahui tatalaksana pemeliharaan sapi potong di peternakan milik Bapak
Holiansyah serta meningkatkan profesionalisme dan keahlian serta pengalaman
kerja lapang mahasiswa pada bidang pemeliharaan sapi potong.

1.3. Kegunaan
Kegunaan dari Praktek Kerja Budidaya Ternak Potong ini adalah untuk
membandingkan antara teori yang didapat di bangku kuliah dengan keadaan
lapang, menambah pengetahuan tentang tatalaksana pemeliharaan sapi potong,
untuk meningkatkan keterampilan dan keahlian mahasiswa tentang tatalaksana
pemeliharaan sapi potong, serta sebagai bahan informasi bagi yang memerlukan.

II.

2.1

TINJAUAN PUSTAKA

Perkandangan
Pada prinsipnya, kandang berfungsi sebagai pelindung bagi ternak dan

penunjang produktivitasnya. Kandang melindungi ternak dari kondisi dari


keadaan lingkungan yang kurang menguntungkan maupun terhadap ancaman
binatang buas dan gangguan pencuri sehingga ternak akan memperoleh
kenyamanan (Santosa, 2009). Sementara sebagai penunjang produktivitas,
kandang memudahkan dalam memelihara ternak sehari hari khususnnya
penanganan pengawasan terhadap ternak dapat dilakukan lebih teliti, baik
menyangkut masalah kesehatan, produksi (termasuk laju pertumbuhan
perkembangan), dan reproduksi ternak. Manfaat kandang yang berkaitan dengan
fungsi tersebut di atas adalah memudahkan pada waktu pengambilan,
pengumpulan, dan pembersihan kotoran ternak berupa campuran antara feses,
urine, dan sisa pakan yang berguna bagi lahan pertanian (Rianto dan purbowati,
2013).
Tipe kandang berdasarkan bentuknya ada 2, yaitu kandang tunggal dan
kandang ganda. Kandang dapat dibuat dalam bentuk ganda atau tunggal,
tergantung dari jumlah sapi yang dimiliki. Pada tipe kandang tunggal terdiri satu
baris kandang atau satu jajar yang dilengkapi lorong jalan dan selokan atau parit.
Sedangkan kandang yang bertipe ganda penempatannya dilakukan pada dua
jajaran yang saling berhadapan (head to head) atau saling bertolak belakang (tail

to tail) yang dilengkapi lorong untuk memudahkan pemberian pakan dan


pengontrolan ternak
Persyaratan untuk mendirikan kandang yang langsung berhubungan dan
berpengaruh pada kelangsungan hidup ternak dan tata laksana pemeliharaannya.
Ada 4 faktor yang termasuk dalam persyaratan ini, yaitu faktor lingkungan
(empironment), lokasi, tata letak (lay out), dan karakteristik kandang.
Beberapa persyaratan yang diperlukan dalam mendirikan kandang antara
lain :
1) Lingkungan
Produksi ternak dipengaruhi oleh iklim setempat, baik secara langsung
terhadap ternak maupun secara tidak langsung melalui lingkungan ternak.
Faktor iklim yang secara langsung berpengaruh terhadap ternak adalah
sinar matahari, suhu udara dan kelembaban udara.
Tipe bangunan kandang yang paling cocok dengan tingkat teknologi
sederhana khusus untuk usaha ternak di Indonesia adalah kandang dengan
dinding setengah terbuka. Kelebihan kandang tersebut adalah sirkulasi
udara dapat berlangsung secara optimal sehingga udara panas, lembab, dan
kotor dapat dikeluarkan dari dalam kandang.
2) Lokasi
-

Dekat dengan sumber air

Topografi (struktur tanah, ketinggian permukaan tanah, dan profil


tanah)

Dekat dengan sumber pakan dan jalur transportasi

3) Tata Letak
Penempatan kandang hendaknya disesuaikan dengan arus alir udara, air
dan lalu lintas kegiatan. Hal ini untuk menghindari terjadinya kontaminasi
dan penularan penyakit. Lokasi yang ideal untuk membangun kandang
adalah daerah yang letaknya cukup jauh dari pemukiman penduduk tetapi
mudah dicapai oleh kendaraan., kandang harus terpisah dari rumah tinggal
minimal jarak 10 m (Rianto dan Purbowati, 2013).
4) Karakteristik kandang
Persyaratan umum yang harus dipenuhi pada suatu kandang antara lain
sebagai berikut :
-

Luas ruang sesuai dengan bangsa sapi, umur, jenis kelamin, dan
jumlah sapi yang dipelihara

Spesifikasi disesuaikan dengan kondisi daerah setempat

Bahan yang digunakan dipilih dan bahan yang relatif kuat, tidak
terkontaminasi dengan bahan beracun, dan tahan lama

Biaya relatife murah

Sirkulasi udara baik

Bahan dan alat yang digunakan tidak menyulitkan dalam pembersihan


dan sanitasi

Dilengkapi dengan tempat pakan dan tempat air minum

Untuk kandang ganda (head to head), perlu dilengkapi dengan lorong


untuk memudahkan lalu lintas kegiatan (Rianto dan Purbowati, 2013).
Hal tersebut juga di nyatakan oleh (Rasyid, 2007) Kontruksi kandang

harus kuat dan tahan lama, penataan dan peralatan kandang hendaknya dapat
memberikan kenyamanan kerja bagi petugas dalam proses produksi seperti
memberi pakan, pembersihan, pemeriksaan birahi, pembuangan kotoran dan
penanganan kesehatan, mempunyai permukaan yang lebih tinggi dari kondisi
sekelilingnya sehingga tidak terjadi genangan air dan pembuangan kotoran lebih
mudah, tersedia sumber air, dekat dengan sumber pakan, transportasi mudah
terutama untuk pengadaan pakan dan pemasaran, serta areal yang dapat diperluas.
2.2

Pemilihan Bibit
Sapi potong lokal Indonesia mempunyai keragaman genetik yang cukup

besar dan mampu beradaptasi pada kondisi lingkungan tropis yang kering (udara
panasdengan kelembaban rendah dan tata laksana pemeliharaan ekstensif,
kuantitas dan kualitas pakan terbatas, relative tahan serangan penyakit tropis dan
parasit, serta performans reproduksinya cukup efisien. Keunggulan tersebut
berpotensi untuk dimanfaatkan sebagai materi genetik dalam pengembangan sapi
potong yang unggul.

Bibit sapi potong yang akan digunakan sebagai ternak bakalan sangat
menentukan keberhasilan pengelolaan usaha penggemukan sapi potong. Petani
ternak sapi potong idealnya juga harus tahu betul dengan pengetahuan pembibitan
sapi potong dengan model penggemukan. Dalam menentukan pemilihan bibit sapi
potong yang akan digemukkan dianjurkan memilih bibit sapi potong yang tercatat
sebagai jenis ternak unggul lokal maupun sapi impor atau hasil persilangan.
Pemilihan

bibit

bakalan

memerlukan

ketelitian,

kejelian

dan

pengalaman. Sapi-sapi dipilih berdasarkan genetik, tingkat pertumbuhan dan


pencapaian berat badan pada umur tertentu yang tinggi serta tidak terdapat cacat
tubuh yang dapat menurun, keserasian bentuk dan ukuran, berumur 1,5 2 tahun,
jenis kelamin jantan, kondisi sapi sehat, ditunjukkan dengan mata yang bersinar,
bulu halus , gerakan lincah, dan kondisi kotoran normal (Prabowo, 2007).
Menurut Drh. Harjuli Hatmono Msi dalam buku Model Agribisnis Sapi
Pedaging yaitu jenis sapi unggul lokal yaitu sapi PO (Peranakan Ongole), sapi
Bali dan sapi Madura. Sapi unggul impor atau hasil persilangannya yaitu sapi
Brahman, sapi Angus, sapi Ongole dan sapi Simental yang merupakan hasil dari
Inseminasi Buatan.
2.3

Pemberian Pakan dan Minum


Pakan yang baik adalah pakan yang mengandung protein, karbohidrat,

lemak, vitamin, dan mineral. Penggemukan dengan mengandalkan pakan berupa


hijauan saja, kurang memberikan hasil yang optimal dan membutuhkan waktu

10

yang lama. Salah satu cara mempercepat penggemukan adalah dengan pakan
kombinasi antara hijauan dan konsentrat (Prabowo, 2007).
Menurut Edi Rianto dan Endang Purbowati dalam Panduan Lengkap
Sapi Potong (2013) menyatakan bahwa pakan utama yang diberikan pada sapi
potong berupa hijauan pakan ternak yang berkualitas dan mampu memberikan
nilai tambah pada pertambahan berat badan sapi potong.
Pakan tambahan atau penguat adalah pakan yang mempunyai kandungan
gizi tinggi dengan kandungan serat kasar yang relatif rendah, mudah dicerna dan
kaya nilai gizi. Sapi yang sedang digemukkan secara intensif (dikandangkan)
perlu diberi pakan tambahan yang cukup, karena usaha penggemukan ditujukan
untuk memperoleh tingkat pertumbuhan yang maksimal dalam waktu relatif
singkat. Bahan pakan tambahan terdiri dari: dedak halus, jagung giling, bungkil
kelapa, tepung ikan, garam, mineral dan lain-lain. Berbagai bahan pakan ini
disusun sedemikian rupa untuk mendapatkan kandungan protein kasar 15%.
Manfaat dari pakan tambahan ini adalah untuk mempertahankan hidup dan
menjamin kesehatan sapi yang sedang digemukan dan pertumbuhan badan akan
lebih cepat (umiyasih & Anggreany, 2007).
Dalam menyusun pakan ternak ada beberapa hal yang harus diperhatikan
yaitu tersedianya bahan baku pakan yang digunakan, kandungan zat-zat pakan
dari bahan baku tersebut, dan kebutuhan zat pakannya. Pemberian zat pakan harus
disesuaikan dengan kebutuhan ternak karena kebutuha zat pakan dan jumlah

11

konsumsi yang berlebihan dapat menyebabkan pertambahan berat badan tidak


maksimal.
Pakan sapi potong harus memenuhi persyaratan, antara lain : tersedia
sepanjang tahun, bernilai gizi tinggi, harganya relatif murah dan tidak
mengandung racun atau zat anti nutrisi. Termasuk dalam rangkaian penyediaan
pakan sapi adalah air minum yang bersih. Air minum diberikan secara ad libitum,
artinya harus tersedia dan tidak boleh kehabisan setiap saat. Kebutuhan minum
sapi per hari mencapai 30 50 liter. Jika kurang, bisa timbul gangguan
pencernaan.
2.4

Pengendalian Penyakit
Kesehatan ternak merupakan salah satu faktor yang sangat penting

dalam usaha peternakan sapi potong. Kerugian yang besar seringkali disebabkan
oleh timbulnya penyakit yang menyerang ternak ternak yang ada.
Sapi potong sehat merupakan faktor penting dalam meraih keberhasilan
usaha sapi potong. Karena itu perlu dilakukan pencegahan dan pengendalian
penyakit. Pencegahan dan pengendalian penyakit adalah menjaga kebersihan
kandang beserta peralatannya, termasuk memandikan sapi, sapi yang sakit
dipisahkan dengan sapi sehat dan segera dilakukan pengobatan, mengusahakan
lantai kandang selalu kering, serta memeriksa kesehatan sapi secara teratur dan
dilakukan vaksinasi sesuai petunjuk.
Penyakit yang umum menyerang sapi adalah cacingan, kutu, brucellosis,
kembung, PMK (penyakit mulut dan kuku) dan diare. Hal ini disebabkan oleh

12

bakteri karena kurangnya menjaga kebersihan kandang, peralatan dan pemberian


pakan yang tidak terkontrol.
Untuk tindak pencegahan yaitu : tetap menjaga kondisi kandang selalu
bersih dengan melakukan desinfeksi pada kandang dan peralatan kandang, sanitasi
lingkungan dengan baik, periksa kesehatan ternak secara teratur, vaksinasi ternak
secara teratur terhadap penyakit yang diketahui sering timbul di daerah tersebut,
isolasi sapi yang di duga kena penyakit agar tidak menular ke sapi yang lain
(Hadi, 2009).

13

III.

METODE DAN MATERI

3.1. Lokasi dan Waktu Praktek Kerja Budidaya Ternak Potong

Kegiatan Praktek Kerja Budidaya Ternak Potong ini dilaksanakan pada


tanggal 03 juli 2105 sampai dengan tanggal 16 juli 2015, di Peternakan sapi
potong milik Bapak Holiansyah di Pasar Baru Kec. Singkawang Tengah,
Kalimantan Barat.

3.2. Materi Praktek Kerja Budidaya Ternak Potong

Materi yang digunakan dalam Praktek Kerja Budidaya Ternak Potong ini
adalah 5 ekor sapi jantan Bali, 5 ekor sapi jantan Madura, 3 ekor sapi jantan
Simental, 2 ekor sapi jantan Limousin, 2 ekor sapi betina Bali, dan 3 ekor sapi
betina Madura serta sarana prasarana pemeliharaan.

3.3. Metode Praktek Kerja Budidaya Ternak Potong

Metode yang digunakan dalam Praktek Kerja Budidaya Ternak Potong


ini adalah melakukan pengamatan lapangan dengan cara pengambilan data
(deskriftif) dilakukan dengan cara mengamati secara langsung, wawancara dan
ikut terlibat langsung dalam kegiatan pemeliharaan sapi potong.

14

3.4.

Variabel yang Diamati Selama Praktek Kerja Budidaya Ternak


Potong
1.

Keadaan Umum Lokasi

2.

Perkandangan

3.

Pemilihan Bibit

4.

Pemberian Pakan dan Minum

5.

Pemeliharaan Ternak
5. 1. Pemeliharaan pedet
5. 2. Pemeliharaan ternak dewasa / induk

6.

Pencegahan dan Pengobatan Penyakit

7.

Penjualan ternak

15

IV.

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Keadaan Umum Lokasi


Kota Singkawang memiliki luas 50.400 ha, yang dibagi menjadi 5 (lima)
wilayah Kecamatan meliputi 26 Kelurahan. Secara geografis terletak pada
posisi antara 1080 52 14,19 sampai dengan 1090 09 44,22 Bujur
Timur dan 000 44 57,57 010 00 48,65 Lintang Utara. Berjarak 147
km dari Ibukota Propinsi (Pontianak) dan dapat dicapai melalui transportasi
darat maupun laut (pelabuhan Singkawang). Kota Singkawang termasuk
klasifikasi iklim tropis basah dengan curah hujan rata-rata 2.819 mm/tahun
atau 235 mm/bulan. Rata-rata kelembaban udara di kota Singkawang adalah
70%. Kota Singkawang memiliki wilayah datar dan sebagian besar merupakan
dataran rendah antara 50 meter s/d 100 meter diatas permukaan laut. Kota
Singkawang yang terletak pada 0 LS dan 109 BT, wilayahnya merupakan
daerah hamparan dan berbukit serta sebelah Barat berada pada pesisir laut.

Gambar 1. Keadaan umum lokasi

16

4.2. Perkandangan
a. Lokasi
Peternakan sapi potong milik Bapak Holiansyah terletak di daerah Pasar
Baru, Kecamatan Singkawang Tengah, Kota Singkawang, Kalimantan Barat.
Lokasi peternakan ini memiliki suhu berkisar antara 21,8 C 30,05 C dengan
luas areal peternakan yaitu sekitar 500 m2. Kota Singkawang memiliki iklim
tropis dan rata-rata kelembaban udara di kota Singkawang adalah 70%.
Jarak antara kandang milik peternakan Bapak Holiansyah dengan
pemukiman penduduk yaitu 3 8 m. Hal ini tidak sesuai dengan pendapat (Rianto
dan Purbowati, 2103) yang menyatakan lokasi yang ideal untuk membangun
kandang adalah daerah yang letaknya cukup jauh dari pemukiman penduduk
tetapi mudah dicapai oleh kendaraan, kandang harus terpisah dari rumah tinggal
minimal jarak 10 m. Karena jika kandang dekat dengan pemukiman penduduk
dapat menyebabkan terjadinya pencemaran udara akibat bau yang ditimbulkan
dari kotoran ternak yang dapat mengganggu lingkungan di sekitarnya. Akan
tetapi, lokasi peternakan milik Bapak Holiansyah cukup strategis karena dekat
dengan pasar dan pusat kota. Hal tersebut juga sesuai dengan pendapat Rianto dan
Purbowati, (2013) yang mengatakan bahwa salah satu syarat lokasi peternakan
adalah dekat dengan jalur transfortasi, hal tersebut dapat mempermudah peternak
untuk memenuhi kebutuhan pakan ternak dan akses jalan yang baik.
b. Kandang
Kandang yang digunakan di peternakan milik Bapak Holiansyah
adalah kandang tipe ganda saling berhadapan (head to head), dengan ukuran

17

kandang 13 x 7 meter untuk menampung 20 ekor sapi, kemiringan antara 4 5 cm


dan tempat pakan 100 x 50 cm berbentuk persegi panjang/ekor sapi, yang mana
diantara kedua jajaran kandang tersebut terdapat jalur untuk jalan, pemberian
pakan dan pengontrolan ternak. Hal tersebut sesuai dengan pendapat Rianto dan
Purbowati (2013) yang menyatakan bahwa untuk kandang ganda (head to head),
perlu dilengkapi dengan lorong untuk memudahkan lalu lintas kegiatan.

Gambar 2. Kandang tipe ganda berhadapan (head to head)

Kontruksi kandang yang digunakan di peternakan Bapak Holiansyah


adalah sebagai berikut :

a) Lantai kandang
Lantai kandang terbuat dari kayu/papan yang disusun (diberi sedikit celah)
untuk memudahkan air urin mengalir ke bawah. Tetap pembuatan kandang

18

menggunakan lantai kayu/papan dapat menyebabkan sapi mudah


terpeleset dan terjatuh karena apabila lantai papan tersebut terkena air urin
sapi akan membuat lantai menjadi licin. Sebaiknya lantai dibuat rata, tidak
kasar dan tidak juga licin, sehingga sapi terjamin kehidupannya dan ternak
dapat berdiri dengan tegak di atas keempat kakinya yang kokoh, sehingga
dapat berbaring dan istirahat dengan baik, dan dapat mempermudah dalam
proses pembuangan kotoran ternak.
b) Dinding kandang
Kandang di peternakan milik Bapak Holiansyah tidak memiliki dinding
yang dapat menutup bagian dalam kandang. Sehingga kondisi dalam
kandang dapat dilihaat dari luar. Hal tersebut sangat baik terhadap
sirkulasi udara yang berlangsung di dalam kandang. Tetapi, hal tersebut
juga sangat berpengaruh terhadap keamanan ternak terhadap pencurian.
c) Atap kandang
Atap kandang terbuat dari seng dengan ketinggian kandang yang tidak
terlalu tinggi sehingga dapat menyebabkan kondisi sekitar kandang panas.
d) Lantai kandang
Lantai kandang di Peternakan terbuat dari papan dengan kemiringan
sekitar 4 5 yang dimana ini bertujuan agar air urin sapi dapat segera
mengalir ke selokan sehingga air urin tidak terhenti dan menggenang serta
bencampur dengan kotoran. Akan tetapi, kandang yang terbuat dari bahan
kayu daya tahannya singkat dan lebih cepat rapuh dibandingkan dengan
yang menggunakan semen. Hal ini tidak sesuai dengan pendapat Edi
Rianto dan Endang Purbowati (2013) yang mengatakan bahwa bahan yang

19

digunakan dalam pembuatan kandang harus kuat dan tahan lama serta
memudahkan dalam membersihan kotoran ternak.

Gambar 3. Pengukuran kandang


4.3. Pemilihan Bibit
Sapi potong adalah jenis sapi khusus dipelihara untuk digemukkan
karena karakeristiknya, seperti tingkat pertumbuhan cepat dan kualitas daging
cukup baik. Sapi-sapi ini umumnya dijadikan sebagai sapi bakalan, dipelihara
secara intensif selama beberapa bulan sehingga diperoleh pertambahan bobot
badan yang ideal untuk dipotong.
Peternakan sapi potong milik Bapak Holiansyah bertujuan untuk
penggemukan. Untuk pemilihan bibit sapi potong yang ingin digemukkan
didapatkan dari peternakan luar kota. Sapi-sapi dipilih berdasarkan genetik,
tingkat pertumbuhan dan pencapaian berat badan pada umur tertentu yang tinggi
serta tidak terdapat cacat tubuh yang dapat menurun, keserasian bentuk dan
ukuran, berumur 1 1,5 tahun, jenis kelamin jantan, kondisi sapi sehat,
ditunjukkan dengan mata yang bersinar, bulu halus , gerakan lincah, dan kondisi
kotoran normal (Prabowo, 2007).

20

Sapi bakalan yang dipilih tidak hanya berasal dari satu jenis saja
melainkan berasal dari berbagai jenis sapi misalnya sapi madura, simental,
limousin dan bali.

Gambar 4. Pemilihan bibit sapi

4.4. Pemberian Pakan dan Minum


Pakan adalah bahan yang dapat dikonsumsi dan dicerna oleh ternak,
yang mengandung kebutuhan nutrisi bagi pertumbuhan ternak. Fungsi pakan
utama bagi ternak adalah :
-

Sebagai bahan material untuk menyusun dan menjaga struktur tubuh.

Sebagai sumber energi.

Untuk menjaga keseimbangan metabolisme dalam tubuh.

21

Menurut Edi Rianto dan Endang Purbowati dalam Panduan Lengkap


Sapi Potong (2013) menyatakan bahwa pakan utama yang diberikan pada sapi
potong berupa hijauan pakan ternak yang berkualitas dan mampu memberikan
nilai tambah pada pertambahan berat badan sapi potong.

Bahan pakan yang dipilih harus berkualitas dan memenuhi syarat yaitu
tidak berjamur dan tidak berdebu. Konsentrat adalah pakan ternak yang berasal
dari biji bijian atau hasil samping dari pengelolaan produk pertanian seperti;
bungkil kacang, bungkil kedelai, bungkil kelapa, dedak padi, ampas tahu, tetes
dan sebagainya. Biasanya pakan konsentrat mengandung protein yang tinggi.

Tabel 1. Prosentase (%) Pemberian Bahan Pakan Ternak


Bahan Pakan

Pemberian

Prosentase

(kg)

(%)

Hijauan

40

87,43

Bungkil kelapa

10,93

Ampas kecap

0,75

1,64

Jumlah

45,75

100

Di peternakan sapi potong milik Bapak Holiansyah pakan diberikan dua


kali sehari yaitu pada jam 10.00 dan 14.00 WIB. Sedangkan pemberian air minum
diberikan secara ad libitum. Pakan yang diberikan berupa hijauan dan konsentrat
yaitu ampas kecap dan bungkil kelapa.

22

Hijauan diambil pada pagi hari dan diangkut menggunakan mobil bak
terbuka milik Bapak Holiansyah sendiri. Hijauan yang diberikan berupa rumput
lapang segar. Pemberian pakan rumput segar 10% dari berat badan dilakukan pada
jam 10.00 WIB, sedangkan konsentrat diberikan 2% dari berat badan jam 14.00
WIB ditambah dengan hijauan. Ransum tambahan berupa bungkil kelapa dan
ampas kecap yang diberikan dengan cara dicampurkan dan ditambah air.
Diberikan sebelum pemberian hij auan sore hari. Selain itu, dapat ditambah
mineral sebagai penguat berupa garam dapur dan kapur. Pakan sapi dalam bentuk
campuran dengan jumlah dan perbandingan tertentu ini dikenal dengan istilah
ransum.

Gambar 5. Pemberian pakan hijauan, ampas kecap,


Bungkil kelapa, dan air

Dalam menyusun pakan ternak ada beberapa hal yang harus diperhatikan
yaitu tersedianya bahan baku pakan yang digunakan, kandungan zat-zat pakan
dari bahan baku tersebut dan kebutuhan zat pakannya. Pemberian pakan harus

23

disesuaikan dengan kebutuhan ternak karena kebutuhan zat pakan dan jumlah
konsumsi yang berlebihan dapat menyebabkan pertambahan bobot badan tidak
maksimal.

Dalam menyusun pakan ternak ada beberapa hal yang harus


diperhatikan, yaitu tersedianya bahan baku yang akan digunakan, kandungan zat
zat makanan dari bahan baku tersebut dan kebutuhan zat makanannya. Pemberian
pakan harus disesuaikan dengan kebutuhan ternak karena kebutuhan zat makanan
dan jumlah konsumsi yang berlebihan dapat menyebabkan pertambahan bobot
badan tidak maksimal.

Gambar 6. Pengukuran Berat Badan Sapi

4.5. Pemeliharaan Ternak


a. Pemeliharaan Pedet
Anak sapi (pedet) dapat berdiri kurang dari 30 menit setelah dilahirkan.
Anak sapi yang sudah berdiri hendaknya langsung diarahkan untuk segera
mencari puting susu induknya agar segera dapat memperoleh colostrum.

24

Colostrum adalah susu pertama yang dikeluarkan oleh sapi induk yang baru
melahirkan.
Pemeliharaan pedet di Peternakan milik Bapak Holiansyah tidak
memiliki perlakuan khusus pada pedet. Setelah dilahirkan, pedet mendapatkan
colostrum langsung dari induknya tanpa adanya batasan pemberian.
Setelah dilahirkan seharusnya pedet disapih dan dipisahkan dari
induknya. Akan tetapi, di Peternakan milik Bapak Holiansyah pedet tidak
mendapat perlakuan khusus seperti dipisah di kandang khusus masa sapih serta
mendapat pakan yang berkualitas tinggi. Pedet hanya dipelihara dengan cara
melepas bebas pedet di area kandang pemeliharaan. Pedet memperoleh makanan
hanya dengan menyusu pada induk dan makan hijauan mengikuti induknya.
b. Pemeliharaan Ternak Dewasa
Di Peternakan milik Bapak Holiansyah sapi yang dipelihara tidak hanya
sapi pejantan, tetapi juga memelihara sapi betina. Sapi jantan dipelihara di
kandang yang sama. Sapi dipelihara dengan sistem intensif (kreman), yaitu ternak
dipelihara secara terus menerus sampai saat dipanen, kebutuhan sapi disuplai oleh
peternak termasuk pakan dan minum.
Keberhasilan usaha pembibitan sapi potong salah satunya ditentukan
oleh keberhasilan reproduksi. Apabila pengelolaan reproduksi ternak dilakukan
dengan tepat maka akan menghasilkan kinerja reproduksi yang baik yaitu
peningkatan angka kebuntingan dan jumlah kelahiran pedet. Perkawinan pada sapi
potong bias dilakukan secara alami maupun kawin suntik (Inseminasi Buatan,IB).

25

Di peternakan milik Bapak Holiansyah, perkawinan sapi dilakukan


dengan cara IB (Inseminansi Buatan). Inseminasi Buatan (IB) atau kawin
suntik adalah suatu cara atau teknik untuk memasukkan mani (spermatozoa
atau semen) yang telah dicairkan dan telah diproses terlebih dahulu yang
berasal dari ternak jantan ke dalam saluran alat kelamin betina dengan
menggunakan metode dan alat khusus yang disebut insemination gun.

Keberhasilan dalam IB sangat dipengaruhi oleh keterampilan


inseminator ketika menginseminasikan semen pada induk yang sedang birahi.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam IB adalah pengambilan semen
dari pejantan, penanganan semen beku dalam container, cara Thawing dan
waktu IB, serta pelaksanaan IB di lapang.

Oleh karena itu untuk meningkatkan kinerja reproduksi ternak


diperlukan manajemen reproduksi yang tepat antara lain :

Pengamatan birahi dan waktu kawin,

Pola perkawinan yang tepat,

Deteksi kebuntingan, dan

Penanganan kelahiran.

Sebelum melakukan IB (Inseminasi Buatan) pada sapi, alangkah lebih


baiknya jika peternak terlebih dahulu mengetahui tanda-tanda sapi yang sedang
birahi. Deteksi birahi yang dilakukan di lokasi praktek budidaya berdasarkan pada
tanda-tanda sapi birahi secara umum, yaitu sapi gelisah, nafsu makan turun,
menaiki sapi yang lain, vulva bengkak dan keluar lendir.

26

Gambar 7. Inseminasi Buatan (IB) oleh Dokter Hewan

Indikasi keberhasilan perkawinan dengan cara Inseminasi Buatan pada


ternak adalah terjadinya kebuntingan pada indukan yang telah dikawinkan.
Kebuntingan dapat dilihat dari tidak munculnya birahi pada ternak setelah
dikawinkan. Jika birahi muncul kembali maka tidak terjadi kebuntingan dan akan
dilakukan perkawinan kembali.

4.6. Pengendalian Penyakit

Pencegahan dan pengendalian penyakit di peternakan milik Bapak


Holiansyah adalah dengan cara menjaga kebersihan kandang beserta peralatannya,
mengusahakan lantai kandang selalu dalam keadaan kering, serta pemberian
vitamin dan antibiotik pada ternak. Penyakit yang umum menyerang sapi adalah
cacingan dan kutu. Hal ini disebabkan karena sapi yang jarang dimandikan.
Lingkungan kandang yang bersih akan memberikan jaminan hidup yang sehat dan
nyaman, sehingga pertumbuhan ternak bisa optimal. Hal ini disebabkan sapi

27

jarang dimandikan. Lingkungan kandang yang bersih akan memberikan jaminan


hidup yang sehat dan nyaman, sehingga pertumbuhan ternak bisa optimal.

Gambar 8. Pengendalian dan Pencegahan Penyakit


Pemberian vaksin tidak dilakukan pada sapi penggemukan yang
dipelihara di lokasi praktek budidaya ternak, dan hanya di berikan vitamin
ataupun antibiotik apabila terjadi gejala penyakit. Pemberian vitamin ataupun
antibiotik dilakukan oleh petugas kesehatan ternak setempat.
Di peternakan milik Bapak Holiansyah, pembersihan kandang sapi
dilakukan dua kali sehari. Yaitu pada pagi hari jam 07.00 WIB dan sore hari jam
15.00 WIB. Pembersihan kandang meliputi pembersihan tempat pakan, lantai
kandang, pembakaran sampah (sisa-sisa pakan) dan lingkungan sekitar kandang.
Kotoran ternak hanya digunakan sebagai pupuk kandang, karena untuk pembuatan
biogas lingkungan dan alat tidak memadai.

28

Untuk tindak pencegahan yaitu : kondisi kandang selalu bersih, isolasi


sapi yang di duga kena penyakit agar tidak menular ke sapi yang lain,
mengadakan tes kesehatan, khususnya penyakit Brucellosis dan Tuberculosis,
desinfektan kandang dan peralatan dan vaksinasi teratur.
Usaha pencegahan yang dapat dilakukan untuk menjaga kesehatan sapi
adalah : pemanfaatan kandang karantina, menjaga kebersihan sapi bakalan dan
kandangnya serta vaksinasi untuk bakalan baru.

4.7. Penjualan Ternak

Pemasaran adalah proses kegiatan atau aktivitas menyalurkan produk


dari produsen ke konsumen. Harga jual harus mengikuti harga pasar yang berlaku.

Gambar 9. Pemotongan Sapi di RPH dan penjualan daging sapi di pasar


tradisional.

Di peternakan milik Bapak Holiansyah peternak memasarkan secara


langsung ke konsumen dalam bentuk daging di pasar ecer tradisional daerah

29

Singkawang. Ternak disembelih di Rumah Pemotongan Hewan setempat yang


telah melalui pemeriksaan oleh Dokter hewan.

V.

Setiap harinya Bapak Holiansyah menyembelih 1-2 ekor ternak sapi


potong untuk memenuhi kebutuhan daging di daerah Singkawang,
khususnya Singkawang Tengah. Penjualan dalam bentuk ternak hidup di
lokasi praktek budidaya tidak dilakukan oleh Bapak Holiansyah selaku
pemilik peternakan.

30

V. KESIMPULAN DAN SARAN


5.1. Kesimpulan
Tatalaksana pemeliharaan sapi potong di Peternakan sapi potong milik
Bapak Holiansyah Pasar Baru Kec. Singkawang Tengah, Kalimantan Barat dapat
dikatakan baik, namun demikian perlu adanya beberapa perbaikan. Terutama
dalam kontruksi bangunan kandang, pemberian pakan dan jumlah pakan yang
diberikan untuk per ekor sapi agar sapi yang dipelihara dapat mencapai bobot
badan yang diinginkan. Pemilihan sapi bakalan juga sudah cukup baik karena
pemilihan bibit memiliki unsur genetik dan pertumbuhan berat badan yang baik.
Pencegahan penyakit serta pengobatannya yang baik, penanganan limbah ternak
lebih diperhatikan sehingga dapat memiliki nilai tambah. Pemasaran hasil
ternaknya

telah

mengikuti

standar

dengan

mengikuti

beberapa

aturan

penyembelihan yang baik dan pemeriksaan kesehatan ternak yang dilakukan oleh
dokter hewan sehingga daging yang di peroleh memenuhi standar ASUH ( Aman,
Sehat, Utuh dan Halal).

5.2. Saran
Adapun saran yang penulis dapat berikan adalah :
Untuk lebih memperhatikan dalam pembuatan kandang, bahan serta
kontruksi kandang sesuai dengan syarat pembuatan kandang agar ternak
dapat hidup dengan nyaman dan mudah dalam pembersihan.

31

Sanitasi ternak, kandang dan penambahan peralatan dan pengendalian


penyakit lebih ditingkatkan terutama dalam hal rutinitas memandikan
ternak.
Sebaiknya limbah tidak hanya di biarkan menumpuk perlu adanya
pengolahan limbah kotoran ternak agar dapat nilai tambah dalam usaha
peternakan.
Perlu adanya kandang penjepit untuk memudahkan kawin alami.

32

DAFTAR PUSTAKA

Badan Pusat Statistik. 2015. Letak Geografis Menurut Lintang dan Bujur
Singkawang.
E. Rianto dan E. Prabowati, 2013. Panduan Lengkap Sapi Potong. Penebar
Swadaya. Jakarta
Hadi, P.U. dan N. Ilham. 2009. Problem dan Prospek Pengembangan Usaha Sapi
Potong di Indonesia. Jurnal Litbang Pertanian.
Prabowo, A. 2007. Budidaya Penggemukan Sapi Potong dengan Nutrisi Organik.
Http://kab.merauke.go.id/index.php?option=com_content&task
=view&id=61&Itemid=9 Di akses tanggal 09 Desember 2015
Rasyid. 2007. Sapi Potong Lokal. Edisi Revisi. Penebar swadaya. Jakarta.
Santosa, U. 2009. Mengelola Peternakan Sapi Secara Profesional. PT. Penebar
Swadaya. Jakarta.
Umiyasih. U. dan Y.N. anggraeny (2007). Petunjuk Praktis Ransum Seimbang,
Strategi Pakan Pada Sapi Potong. Badan Penelitian dan
Pengembngan Peternakan. Departement Pendidikan. Jakarta.

33

LAMPIRAN-LAMPIRAN
Lampiran 1. Bentuk kandang

Gambar 10. Kandang tampak dari depan


Keterangan :
Nomor 1 = atap kandang 4 m x 2
2 = tinggi kandang 2 m
3 = tinggi kandang bagian depan 1,86 m
4 = lebar tempat pakan 86 cm
5 = lebar jalur untuk jalan 1 m
6 = tinggi tempat pakan 0,70 m
7 = lebar kandang 7 m
8 = lebar kandang setiap stall 3 m
9 = dalam tempat pakan/minum 0,5 m

34

7
8

2
5

Gambar 11. Kandang tampak atas

Keterangan :
Nomor 1 = lebar kandang 7 m
2 = panjang kandang 12 m
3 = lebar jalur untuk jalan 1, m
4 = lebar tempat sapi 2 m
5 = panjang setiap tiang ke tiang 1 m ( diisi 1 ekor sapi)
6 = tempat penyimpanan konsentrat
7 = Tempat penyimpanan peralatan

8 = Tong tempat penampungan air

35

Lampiran 2. Dokumentasi Kegiatan

Gambar 12. Pengukuran sapi

Gambar 13. Pembersihan kandang dan pakan sisa

Gambar 14. Peralatan dan Pengasapan kandang

36

lampiran 3. Data Tabel dan Perhitungannya


Tabel 2. Data rata-rata bobot badan sapi (sampel 4 ekor)

No.

Jenis Sapi

1
2
3
4

Limosin
Madura
Bali
Simental
rata- rata

Panjang
Badan (cm)
160
107
135
146
137

Lingkar Dada
(cm)
206
144
182
190
180,5

Bobot Badan
(kg)
519,84
275,56
416,16
449,44
415,25

A. Perhitungan Berat Badan


Penghitungan menggunakan rumus Schoorl denmark
= BB = (LD+22)^2/100
Contoh

: BB = (206+22)^2/100
= (228)^2/100
= (51984)/100
= 519,84 kg

Rata-rata

= (Bobot badan total)/jumlah data


= (519,84+275,56+416,16+449,44+......................)/4
= (1661)/4
= 415,25 kg

37

B. Perhitungan Kebutuhan Pakan Hijauan


Kebutuhan pakan hijauan per hari adalah 10% dari rata-rata bobot badan Sapi
Limausin, Sapi Madura, Sapi Bali, dan Sapi Simental :
Kebutuhan hijauan Sapi Limausin = 10/100* rata-rata bobot badan
= 10/100*519,84
= 51,984 kg
Kebutuhan hijauan Sapi Madura = 10/100* rata-rata bobot badan
= 10/100*275,56
= 27,556 kg
kebutuhan hijauan Sapi Bali = 10/100* rata-rata bobot badan
= 10/100*416,16
= 41,616 kg
kebutuhan hijauan Sapi Bali = 10/100* rata-rata bobot badan
= 10/100*449,44
= 44,944 kg
Jadi total kebutuhan hijauan dari ke empat jenis sapi di atas ialah 166,1 kg
Kebutuhan hijauan = 10/100* rata-rata bobot badan
= 10/100*415,25

= 41,525 kg

38

C. Perhitungan Kebutuhan Pakan Konsentrat


Kebutuhan pakan konsentrat per hari adalah 2% dari rata-rata bobot badan
Sapi Limausin, Sapi Madura, Sapi Bali, dan Sapi Simental :
Kebutuhan konsentrat sapi Limosin = 2/100* bobot badan
= 2/100*519,84
= 10,39 kg
Kebutuhan konsentrat sapi Maduara = 2/100* rata-rata bobot badan
= 2/100*275,56
= 5,51 kg

Kebutuhan konsentrat sapi Bali

= 2/100* rata-rata bobot badan


= 2/100*416,16
= 8,32 kg

Kebutuhan konsentrat sapi Simental = 2/100* rata-rata bobot badan


= 2/100*449,44
= 8,98 kg

39

Pemberian konsentrat rata-rata :

Prosentase

Bungkil Kelapa

= 5 kg

Ampas Kecap

= 0,75 kg

Total

= 5,75 kg

= 5,75/415,25*100
= 1,38 %

Tabel 3. Hasil Perhitungan kebutuhan Hijauan dan Konsentrat Sapi


Potong.
No.
1
2
3
4

Jenis Sapi
Limosin
Madura
Bali
Simental

Bobot
Badan
(kg)
519,84
275,56
416,16
449,44

Kebutuhan
pakan hijauan
(kg)
51,984
27,556
41,616
44,944

Kebutuhan
pakan
konsentrat (kg)
10,39
5,51
8,32
8,98

Tabel 4. Data populasi sapi di kandang


Jenis
Kelamin

Jumlah

Prosentase (%)

Bali

Jantan

25

Bali

Betina

10

Limosin

Jantan

10

Madura

Jantan

25

Madura

Betina

15

Simental

Jantan

15

20

100

Jenis Sapi

Total

40

Tabel 5. Daftar hijauan yang di berikan


Hari
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

jenis hijauan
rumput lapang
rumput lapang
rumput lapang
rumput lapang
rumput lapang
rumput lapang
rumput lapang
rumput lapang
rumput lapang
rumput lapang
rumput lapang
rumput lapang
rumput lapang
rumput lapang

Tabel 6. Daftar Konsentrat yang di berikan


Hari
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Jenis Hijauan
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap
Bungkil Kelapa + Ampas Kecap

41

Lampiran 4. Daftar Kegiatan Lapang


Tabel 7. Daftar Kegiatan Lapang setiap harinya
JAM

KEGIATAN

KETERANGAN

06.00-06.30

Pembersihan kandang
dan peralatan

09.00-09.30

Pengangkutan rumput

09.30-10.00
14.00-15.00

Pemberian pakan
Pemberian pakan

15.00-15.30
15.30-16.00

Pemberian pakan
Pembersihan kandang
dan peralatan

Lantai
dibersihkan
dari kotoran serta
peralatan
dicuci
dengan air hingga
bersih,
lingkungan
sekitar
kandang
dibersihkan dari sisasisa rumput atau
kotoran lainnya.
rumput
lapang
diangkut ke lokasi
pemeliharaan
sapi
potong
dengan
transportasi pick up.
Hijauan 20 kg,
Bungkil kelapa 5
kg, ampas kecap
0,75
kg
(untuk
bungkil kelapa dan
ampas
kecap
dicampurkan dengan
air minum)
Hijauan 20 kg
Lingkungan sekitar
kandang dari kotoran,
membakar
kotoran
atau sampah untuk
pengasapan
sekitar
kandang
dan
peralatan
dicuci
dengan air hingga
bersih