Anda di halaman 1dari 25

LAPORAN PRAKTIKUM

PENGINDERAAN JAUH A
REKTIFIKASI DAN REGISTRASI CITRA MODIS

Oleh :
Nama

: Nurul Tazaroh

NRP

: 3513100069

Dosen Pembimbing :
Nama

: Prof. DR. Ir. Bangun Muljo Sukojo, DEA., DESS

NIP

: 195305271983031001

LABORATORIUM GEOSPASIAL-JURUSAN TEKNIK GEOMATIKA


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA
2015

DAFTAR ISI

Daftar Isi ........................................................................................................................................

ii

Kata Pengantar ..............................................................................................................................

iii

BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................................

1.1 Latar Belakang .........................................................................................................

1.2 Rumusan Masalah ....................................................................................................

1.3 Tujuan ......................................................................................................................

BAB II METODE .........................................................................................................................

2.1 Alat dan Bahan .........................................................................................................

2.2 Prosedur Praktikum ..................................................................................................

BAB III HASIL .............................................................................................................................. 18


BAB IV KESIMPULAN ................................................................................................................ 21
DAFTAR PUSTAKA ..........................................................................................................................

ii

KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah,Tuhan semesta alam, yang telah melimpahkan rahmat dan
karunia-Nya sebagai wujud kasih sayang kepada umat-Nya sehingga kita mampu
menyelesaikan tugas ini tepat waktu.
Laporan ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Penginderaan Jauh yang membahas
mengenai Rektifikasi dan Registrasi Citra MODIS.
Dalam pelaksanaan kegiatan tugas ini pastilah ada kendala yang menghadang. Oleh karena
itu dalam pelaksanaan praktikum ini tidak lepas dari bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak,
yaitu :
Dosen Pembimbing

: Prof. DR. Ir. Bangun Muljo Sukojo, DEA., DESS

Dosen Asistensi

: Husnul Hidayat, S.T., M.T

Untuk itu atas bantuan segenap pihak yang mendukung atas terlaksanya praktikum ini,
kami mengucapkan terima kasih.

Surabaya, 25 November 2015

Penulis

iii

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Penginderaan jauh (atau disingkat inderaja) adalah pengukuran atau akuisisi data
dari sebuah objek atau fenomena oleh sebuah alat yang tidak secara fisik melakukan kontak
dengan objek tersebut atau pengukuran atau akuisisi data dari sebuah objek atau fenomena
oleh sebuah alat dari jarak jauh, (misalnya dari pesawat, pesawat luar angkasa, satelit, kapal
atau alat lain. Contoh dari penginderaan jauh antara lain satelit pengamatan bumi, satelit
cuaca, memonitor janin dengan ultrasonik dan wahana luar angkasa yang memantau planet
dari orbit. Inderaja berasal dari bahasa Inggris remote sensing, bahasa Perancis
tldtection, bahasa Jerman fernerkundung, bahasa Portugis sensoriamento remota,
bahasa Spanyol percepcion remote dan bahasa Rusia distangtionaya. Pada masa modern,
istilah penginderaan jauh mengacu kepada teknik yang melibatkan instrumen di pesawat
atau pesawat luar angkasa dan dibedakan dengan penginderaan lainnya seperti
penginderaan medis atau fotogrametri. Walaupun semua hal yang berhubungan dengan
astronomi sebenarnya adalah penerapan dari penginderaan jauh (faktanya merupakan
penginderaan jauh yang intensif), istilah "penginderaan jauh" umumnya lebih kepada yang
berhubungan dengan teresterial dan pengamatan cuaca.
Rektifikasi adalah suatu proses melakukan transformasi data dari satu sistem grid
menggunakan suatu transformasi geometrik. Oleh karena posisi piksel pada citra output
tidak sama dengan posisi piksel input (aslinya) maka piksel-piksel yang digunakan untuk
mengisi citra yang baru harus di-resampling kembali. Resampling adalah suatu proses
melakukan ekstrapolasi nilai data untuk piksel-piksel pada sistem grid yang baru dari nilai
piksel citra aslinya. Rektifikasi juga dapat diartikan sebagai pemberian koordinat pada citra
berdasarkan koordinat yang ada pada suatu peta yang mencakup area yang sama. Bisa
dilakukan dengan input GCP atau rectification image to map dan diperlukan peta (dengan
sistem koordinat tertentu) atau kumpulan GCP untuk objek yang sudah diketahui pada citra.
Dalam beberapa kasus, yang dibutuhkan adalah penyamaan posisi antara satu citra
dengan citra lainnya dengan mengabaikan sistem koordinat dari citra yang bersangkutan.
Penyamaan posisi ini kebanyakan dimaksudkan agar posisi piksel yang sama dapat
dibandingkan. Dalam hal ini penyamaan posisi citra satu dengan citra lainnya untuk lokasi
1

yang sama sering disebut dengan registrasi. Dibandingkan dengan rektifikasi, registrasi ini
tidak melakukan transformasi ke suatu koordinat sistem. Dengan kata lain, registrasi adalah
suatu proses membuat suatu citra konform dengan citra lainnya, tanpa melibatkan proses
pemilihan sistem koordinat atau pun memberikan koordinat pada citra berdasarkan
koordinat yang ada pada citra lain (dengan cakupan area yang sama) yang telah memiliki
koordinat. Registrasi citra ke citra melibatkan proses georeferensi apabila citra acuannya
sudah di georeferensi. Oleh karena itu, Georeferensi semata-mata merubah sistem
koordinat peta dalam file citra, sedangakan grid dalam citra tidak berubah.

1.2 Rumusan Masalah


1. Bagaimana cara melakukan koreksi geometrik dengan metode rektifikasi (image to
map)?
2. Bagaimana cara melakukan koreksi geometrik dengan metode registrasi (image to
image)?

1.3 Tujuan
1. Mahasiswa bisa melakukan koreksi geometrik dengan metode rektifikasi (image to
map)
2. Mahasiswa bisa melakukan koreksi geometrik dengan metode registrasi (image to
image)

BAB II
METODE
2.1 Alat dan Bahan
Alat

: Laptop, mouse

Bahan

: Software ENVI Classic

2.2 Prosedur Praktikum


1. Buka aplikasi ENVI Classic
2. Buka file yang sudah tergeoreferensi yang berformat file
3. Pilih Open file vektor
4. Cari file indo_prop_.evf

5. Pilih open dan akan muncul menu seperti di bawah ini

6. Pilih layer sesuai gambar di atas, dan load selected. Dan selanjutnya pilih Display#1

7. Pada menu available bands, load RGB untuk band 3 2 1 pada file yang sudah tergeoreferensi

8. Ganti Display#1 dengan new display sehingga menjadi Display#2

9. Kemudian load RGB 3 2 1, sehingga muncul gambar di bawah ini

10. Pilih menu Map >> Registration >> Select GCPs Image to Image

11. Pada menu Image to Image Registration, pilih Display#1 untuk Base Image dan
Display#2 untuk Warp Image

12. Kemudian pilih ok setelah memilih kedua display tersebut

13. Lakukan add point dengan mengarahkan kursor di wilayah Display#1 dan Display#2,
usahan jarak menyebar dan tidak terlalu jauh. Lakukan add poin minimal sebanyak lima
titik.

14. Setelah melakukan add point sebanyak lima titik, maka akan muncul nilai RMS Error.
RMS yang baik adalah kurang dari 1

15. Selain itu, bisa dilihat juga daftar GCP Image to Image

16. Kemudian untuk menyimpan citra yang telah terkoreksi Pilih Options>> Warp File

17. Dan akan muncul tampilan seperti di bawah ini dan pilih OK

18. Selanjutnya muncul tampilan Registration Parameters, dan pada menu Enter Output
Filename pilih Choose untuk menyimpan hasil proses koreksi geometrik sesuai dengan
nama dan tempat penyimpanan yang diinginkan dan disini penyimpanan file diberi
nama gcpmap.

19. Pilih OK dan akan terjadi proses warp seperti di bawah ini
8

20. Adapun berikut hasil proses warp

21. Untuk selanjutnya pilih Map >> Registrasion >> Select GCPs to Map

22. Kemudian akan muncul tampilan Image to Map Registration Pilih UTM dan Datum
WGS 84 dan Zone 51 S dan Pilih OK
9

23. Kemudian akan Muncul tampilan Ground Control Point Selection dimana ketika kita
memilih lokasi yang dipilih sebagai titik GCP akan muncul koordinat E dan N pada
Vector Parameter Cursor dan Nilai Koordinat yang muncul tersebut di Copy&paste
ke dalam Ground Control Point Selection begitu seterusnya hingga selesai pemberian
semua titik-titik GCP.

24. Kemudian Setelah selesai pemberian titik-titik GCP pada citra tersebut dapat dilihat
RMS Error yang dihasilkan dari metode Image to Map ini sebesar 0.539998 seperti
tampilan dibawah ini
10

25. Ok dan akan muncul file band seperti di bawah ini

26. Lalu simpan citra hasil koreksi geometrik tersebut dengan cara pilih menu Options
>> Warp File.
11

27. Setelah itu muncul tampilan Input Warp Image, pilih citra yang diproses tadi dan klik
OK

28. Beri nama pada ouput file di lokasi penyimpanan yang diinginkan

29. Dan Hasilnya Citra dari Proses Koreksi Geometrik dengan metode Image to Map
adalah sebagai berikut

12

30. Warp From GCPs Image to Image


Langkah pertama adalah Pilih Map>> Registration>> Warp from GCPs >> Image
to Image Kemudian akan muncul tampilan Input Warp Image dan Pilih gcpmap
(Nama penyimpanan koreksi geometric yang telah dilakukan) dan Pilih OK kemudian
akan muncul tampilan Input Base Image Pilih gcpmap kembali dan Pilih OK.
Kemudian akan muncul tampilan Registration Parameter dan Pilih Enter Output
Filename dan saya beri Nama Warpmap. Seperti tampilan dibawah ini :

13

14

31. Automatic Registration : Image to Image Langkah pertama adalah Pilih Map>>
Registration>> Automatic Registration: Image to Image Kemudian akan muncul
tampilan Select Input Band from Base Image dan Pilih Warp pertama pada hasilgcp
(Nama penyimpanan koreksi geometric yang telah dilakukan) dan Pilih OK kemudian
akan muncul tampilan Select Input Warp File Pilih hasilgcp dan Pilih OK.
Kemudian akan muncul tampilan Warp Band Matching Choice dan Pilih Band 1
dan kemudian muncul Envi Question Pilih NO dan Kemudian muncul Automatic
Registration Parameter Ganti Nilai Number Tie Point = 6 Seperti tampilan dibawah
ini :

15

16

32. Nilai RMS Error dari Proses Automatic Registration : Image to Image sebesar
0.00000

17

BAB III
HASIL DAN ANALISA

3.1 Hasil

Hasil dari pratikum penginderaan jauh ini adalah Citra MODIS yang telah
beregistrasi
dan berektifikasi . Dengan menggunakan Metode Registrasi Image to Image (dengan
Menggunakan 2 Citra yang telah dipotong ), Registrasi Image to Image (Dengan
Menggunakan 1 Citra yang telah dipotong dan 1 Citra yang telah dipotong dan telah di
Overlay dengan Peta Vektor Indonesia) dan Rektifikasi Image to Map ( Dengan
Menggunakan 1 Citra yang telah dipotong dan di Overlay dengan Peta Vektor yang
digunakan sebagai koordinat Acuan), Warp from GCPs Image to Image ,Warp from
GCPs Image to Map , dan Automatic Registration : Image to Image

3.2 Analisa

Adapun analisa dari hasil praktikum ini akan dijelaskan dalam tabel di bawah
ini :

18

Tabel 1. Analisa

No Metode

Proses Koreksi

Hasil RMS Syarat Data


Error

yang
Digunakan

Registrasi

RMS

bernilai Dengan

Image to

0.946241

Meload

Image

Citra

yang

(Dengan

sama dan

Menggunak

telah dipotong

an 2 buah

sebanyak

Citra yang

kali dan

telah

dalam

dipotong)

pemberian

GCP letak titik


GCP
pada Citra 1
dan 2
Harus sama.
2
2

Rektifikasi

RMS bernilai

Meload 1 buah

Image to

0.539998

Citra

yang

Map

telah

(Dengan

dipotong

Menggunak

telah

an 1 buah

di

Citra yang

dengan

telah

Peta Vektor

dipotong &

Indonesia yang

telah

mana

dioverlay

Vektor

dengan

Indonesia

Peta

tersebut

dan

Overlay

Peta

19

Vektor

digunakan

Indonesia

sebagai

yang

Acuan

digunakan

Koordinat.

sebagai
Koordinat
Acuan)
3

Warp from

Tanpa Membuat GCP

Tidak

Membutuhkan

GCPs

tercantum

Image to

RMS Error

Input

Image

yaitu

Warp
Image

dan

Base
Image
4

Warp from
GCPs
Image to

Tanpa Membuat GCP

Tidak

Membutuhkan

tercantum

RMS Error

Input

Map

yaitu

Warp
Image dan 1
Map
Register

Automatic

RMS

Registratio

0.000

bernilai Membutuhkan

n : Image

Input

to Image

Base
Image

yaitu

(Input

Band)
dan Warp File

20

BAB IV
KESIMPULAN

Dari penjelasan-penjelasan yang telah di jabarkan di atas, maka dapat diambil kesimpulan
bahwa:

1) Software ENVI 4.6.1 dapat digunakan untuk mengkoreksi geometrik citra satelit
dengan menggunakan metode rektifikasi dan registrasi.
2) Ada beberapa Metode dalam koreksi geometrik dalam software ENVI diantaranya
yaitu Metode Registrasi Image to Image, Rektifikasi Image to Map ,Warp from GCPs
Image to Image, Warp from GCPs Image to Map , dan Automatic Registration :Image to
Image.

21

DAFTAR PUSTAKA

Mather, P.M. (1999). Computer Processing of Remotely-Sensed Images. An Introduction. John


Wiley & Sons: Chichester. Second Edition. 292 pp. ISBN 0-471-98550-3.
geomatikainderaja.blogspot.com/p/koreksi-geometrik.html