Anda di halaman 1dari 10

KONSEP KETENAGAKERJAAN DALAM

PARIWISATA

OLEH:
NI PUTU LINDA PRATIWI ( 1315251041 )
FLORA NILA FRANSISKA ( 1315251115 )
I G.N. ERLANGGA BAYU RAHMANDA P.
( 1315251123 )

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS


UNIVERSITAS UDAYANA TAHUN AJARAN 2015

BAB I PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Pariwisata merupakan salah satu sektor yang sangat diandalkan dalam pembangunan
nasional karena pariwisata dapat meningkatkan pendapatan nasional dan pendapatan daerah
serta devisa negara. Pariwisata juga berperan dalam menciptakan lapangan kerja dan
mengurangi pengangguran sekaligus menciptakan kesejahteraan masyarakat. Di dalam
realitanya, sektor pariwisata dijadikan sebagai alat untuk menormalkan kembali ekonomi
Indonesia yang kurang stabil. Untuk mendukung sektor pariwisata, maka diperlukan adanya
partisipasi dari masyarakat dan keprofesionalan dari pihak pengelola pariwisata itu sesuai
dengan peraturan dan ketetapan yang berlaku. Di samping itu dengan adanya perhatian yang
serius dari pemerintah terhadap kepariwisataan, maka usaha di bidang kepariwisataan di
Indonesia diharapkan berkembang dengan baik.
Salah satu pulau di Indonesia yang banyak menarik minat wisatawan untuk berkunjung
adalah Pulau Bali dengan beraneka ragam kebudayaan dan adat istiadatnya sehingga mampu
menjadi Icon pariwisata di Indonesia

B. RUMUSAN MASALAH
1. Mengetahui Peran Langsung Pariwisata Terhadap Peluang Kerja
2. Mengetahui Peluang Kerja
3. Mengetahui Multiplier Efek Pariwisata dan pasar Tenaga Kerja

BAB II PEMBAHASAN
A. PERAN LANGSUNG PARIWISATA TERHADAP PELUANG KERJA
Dari perspektif ekonomi, dampak positif pariwisata (kasus: pariwisata BaliIndonesia)yaitu: (1) mendatangkan devisa bagi negara melalui penukaran mata uang asing
di daerahtujuan wisata, (2) pasar potensial bagi produk barang dan jasa masyarakat
setempat, (3)meningkatkan pendapatan masyarakat yang kegiatannya terkait langsung atau
tidak langsungdengan jasa pariwisata, (4) memperluas penciptaan kesempatan kerja, baik
pada sektor-sektoryang terkait langsung seperti perhotelan, restoran, agen perjalanan,
maupun pada sektor-sektor yang tidak terkait langsung seperti industri kerajinan,
penyediaan produk-produk pertanian, atraksi budaya, bisnis eceran, jasa-jasa lain dan
sebagainya, (5) sumber pendapatan asli daerah (PAD), dan (6) merangsang kreativitas

seniman, baik seniman pengrajin industri kecil maupun seniman tabuh dan tari yang
diperuntukkan konsumsi wisatawan.
Menggunakan pengganda National Tourism Satellite Account 2006 diketahui pengganda
pengeluaran wisatawan terhadap penciptaan kesempatan kerja di sektor pariwisata sebesar
0,0000000530 dan di dalam perekonomian nasional sebesar 0,000000761. Artinya setiap
pengeluaran wisatawan sebesar satu trilliun (Rp 1,000,000,000,000) akan mampu
menciptakan kesempatan kerja di sektor pariwisata sebanyak 53.000 orang dan di dalam
perekonomian nasional sebesar 761.000 orang. Sumbangan penciptaan kesempatan kerja di
pariwisata terhadap perekonomian nasional 6,97%. Untuk kasus Bali, menggunakan
pengganda Bali Tourism Satellite Account 2007, pengganda pengeluaran wisatawan
terhadap penciptaan kesempatan kerja di sektor pariwisata adalah 0,0000000283 dan dalam
perekonomian regional adalah 0,00000006756. Artinya setiap pengeluaran wisatawan
satutilliun rupiah (Rp 1,000,000,000,000) akan mampu menciptakan kesempatan kerja
sebanyak 28.300 di sector pariwisata, dan dalam perekonomian Bali sendiri adalah 67.560
orang. Jadi, sumbangan penciptaan kesempatan kerja sector pariwisata terhadap kesempatan
kerja regional mencapai 41,89%. Jadi dapatlah disimpulkan bahwa pariwisata telah menjadi
mesin penciptaan kesempatan kerja. Peningkatan kedatangan wisatawan ke Indonesia atau
ke pulau Bali (berarti peningkatan pengeluaran wisatawan) akan meningkatkan secara nyata
permintaan berbagai macam output, dan pada akhirnya akan meningkatkan peluang
pekerjaan. Dalam perspektif ini, dapatlah dikatakan bahwa Bali telah benar menaruh
pariwisata sebagai prioritas dalam strategi pembangunan, seperti pariwisata adalah sebuah
wahana meningkatkan kesempatan kerja, pendapatan pemerintah, revitalisasi seni dan
budaya, pengentasan kemiskinan, atau meningkatkan kesejahteraan masyarakat umum.
Kebutuhan tenaga kerja pariwisata makin meningkat sejalan dengan makin
berkembangnya usaha jasa pariwisata, sarana pariwisata serta usaha objek dan daya
tarik wisata. Oleh karena itu kesempatan kerja di bidang pariwisata perlu juga
diperhitungkan, berdasarkan pada jumlah kunjungan wisatawan, jumlah pengeluaran
wisatawan dan pertumbuhan sarana pariwisata.
Dalam berbagai analisis disebutkan bahwa pembangunan pariwisata mampu mendorong
mobilitas tenaga kerja (Vorlauter, 1996). Hal senada diungkapkan Radetzki, 1989) bahwa
perkembangan pesat pariwisata menjadi salah satu daya tarik utama bagi migrasi tenaga
kerja. Bila di lihat dari kualitas/jenis tenaga kerja yang ada, di tinjau dari indikator
tingkatpendidikan menunjukkan bahwa tingkat pendidikan tenaga kerja di bidang
pariwisata ( perhotelan) lebih tinggi di bandingkan dengan pendidikan tenaga kerja di
sektor ekonomi lain pada umumnya. Fenomena tersebut di dukung oleh penelitian Spillane
(1994) yaitu adanya kecenderungan bahwa tingkat pendidikan yang lebih baik tercipta di
sektor pariwisata daripada sektor ekonomi lainnya.

B. PELUANG KERJA
a. Pengertian Kesempatan Kerja

Kesempatan kerja adalah suatu keadaan yang menggambarkan ketersediaan pekerjaan


untuk diisi oleh para pencari kerja. Namun bisa diartikan juga sebagai permintaan atas tenaga
kerja. Tenaga kerja memegang peranan yang sangat penting dalam roda perekonomian suatu
negara, karena:
1. Tenaga kerja merupakan salah satu faktor produksi.
2. Sumber Daya Alam.
3. Kewiraswastaan.
Tenaga kerja juga penting dilihat dari segi kesejahteraan masyarakat. Adapula masalah
yang ditimbulkan dari banyaknya tenaga kerja:
1. Masalah-masalah perluasan kesempatan kerja.
2. Pendidikan yang dimiliki angkatan kerja.
3. Pengangguran.
Sumitro Djojohadikusumo mendefinisikan angkatan kerja sebagai bagian dari jumlah
penduduk yang mempunyai pekerjaan atau yang sedang mencari kesempatan untuk melakukan
pekerjaan yang produktif. Faktor-faktor yang menentukan angkatan kerja menurut Sumitro
diantaranya:
a. Jumlah dan sebaran usia penduduk.
b. Pengaruh keaktifan bersekolah terhadap penduduk berusia muda.
c. Peranan kaum wanita dalam perekonomian.
d. Pertambahan penduduk yang tinggi.
e. Meningkatnya jaminan kesehatan.
b. Strategi Peningkatan Kesempatan Kerja
Sebagai strategi peningkatan kesempatan kerja yang diperlukan antara lain :
i. Dari sisi persediaan tenaga kerja :

Pengendalian jumlah penduduk dalam jangka panjang masih perlu dipertahankan.


Pengendalian angkatan kerja dalam jangka pendek melalui peningkatan pendidikan yaitu
dibedakan atas peningkatan kuantitas pendidikan (perluasan fasilitas pendidikan, peningkatan
kondisi perekonomian keluarga yang mencegah angka putus sekolah dan peningkatan usia
sekolah/wajib belajar 9 tahun) serta peningkatan kualitas pendidikan dan produktivitas tenaga
kerja. Pemerataan pembangunan infrastruktur secara merata sehingga dapat mencegah migrasi
desa-kota.

ii. Dari sisi kebutuhan tenaga kerja


Perluasan dan penciptaan kesempatan kerja melalui kebijakan makro (seperti
penyederhanaan mekanisme investasi, pengembangan sistem pajak yang ramah pengembangan
usaha, sistem kredit yang menggerakkan sektor riil), kebijakan regional (melalui pengalokasian
anggaran untuk pembangunan infrastruktur yang menyerap tenaga kerja), kebijakan sektoral ( di
sektor pertanian dapat dilakukan melalui penguatan kelembagaan (koperasi), membentuk
kelompok yang terdiri dari beberapa usaha kecil (UKM) dalam pengolahan hasil pertanian,
perbaikan teknik usaha tani, hingga pengembangan sistem pengemasan sesuai dengan kebutuhan
pasar di luar komunitas, sedangkan di sektor industri melalui penyederhanaan mekanisme
investasi, penataan sistem keamanan yang lebih baik.

C. MULTIPLIER EFFECTS PARIWISATA DAN PASAR TENAGA KERJA


Menurut Glasson (1990) multiplier effects adalah suatu kegiatan yang dapat memacu
timbulnya kegiatan lain. Berdasarkan teori ini dapat dijelaskan bahwa industri pariwisata akan
menggerakkan industri-industri lain sebagai pendukungnya. Komponen utama industri
pariwisata adalah daya tarik wisata berupa destinasi dan atraksi wisata, perhotelan, restoran dan
transportasi lokal. Sementara komponen pendukungnya, mencakup industri-industri dalam
bidang transportasi, makanan dan minuman, perbankan, atau bahkan manufaktur. Semuanya
dapat dipacu dari industri pariwisata.
Menurut Harry G. Clement, (Yoeti, 2008: 249) setelah wisatawan datang pada suatu
negara atau destinasi, mereka pasti akan membelanjakan uang untuk memenuhi kebutuhan dan
keinginannya selama mereka tinggal di negara atau destinasi tersebut. Uang yang dibelanjakan
wisatawan itu, setelah dibelanjakan tidak pernah berhenti beredar, akan tetapi berpindah dari
satu tangan ke tangan orang lain atau dari satu perusahaan ke perusahaan lain. Setelah melalui
beberapa kali transaksi dalam periode satu tahun, baru akan berhenti dari peredarannya bila
uang itu tidak lagi memberi pengaruh terhadap perekonomian negara atau destinasi yang
dikunjungi.
Multiplier effects juga bisa digunakan untuk mengukur tingkat keberhasilan industri
pariwisata. Secara sederhana ukuran keberhasilan dihitung dari besar pengaruh uang yang
dibelanjakan wisatawan terhadap perekonomian suatu negara atau destinasi. Besarnya pengaruh
uang tersebut dinotasikan sebagai coefficient of multiplier effects(K). Semakin besar nilai K
menunjukan bahwa perkembangan industri pariwisata juga semakin bagus. Nilai K juga
dipengaruhi oleh kebocoran multiplier effects, meskipun banyak uang dibelanjakan oleh
wisatawan, tapi jika kebocorannya juga besar maka nilai K akan mengecil. Besarnya nilai K
juga bisa digunakan untuk menghitung besarnya pendapatan nasional dari sektor pariwisata.

Pasar tenaga kerja dapat diartikan sebagai suatu pasar yang mempertemukan penjual dan
pembeli tenaga kerja. Sebagai penjual tenaga kerja di dalam pasar ini adalah para pencari kerja
(Pemilik Tenaga Kerja), sedangkan sebagai pembelinya adalah orang-orang / lembaga yang
memerlukan tenaga kerja. Pasar tenaga kerja diselenggarakan dengan maksud untuk
mengkoordinasi pertemuan antara para pencari kerja dan orang-orang atau lembaga-lembaga
yang membutuhkan tenaga kerja. Dalam rangka untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja dari

perusahaan, maka pasar tenaga kerja ini dirasakan dapat memberikan jalan keluar bagi
perusahaan untuk memenuhinya. Dengan demikian tidak terkesan hanya pencari kerja yang
mendapat keuntungan dari adanya pasar ini. Untuk menciptakan kondisi yang sinergi antara
kedua belah pihak, yaitu antara penjual dan pemberi tenaga kerja maka diperlukan kerjasama
yang baik antara semua pihak yang terkait, yaitu penjual tenaga kerja, pembeli tenaga kerja, dan
pemerintah.
Penyelenggaraan Pasar Tenaga Kerja
Di Indonesia, penyelenggaraan bursa tenaga kerja ditangani oleh Departemen Tenaga Kerja
(Depnaker). Orang-orang atau lembaga-lembaga yang membutuhkan tenaga kerja dapat melapor
ke Depnaker dengan menyampaikan jumlah dan kualifikasi tenaga kerja yang dibutuhkan
beserta persyaratannya. Kemudian Depnaker akan mengumumkan kepada masyarakat umumnya
tentang adanya permintaan tenaga kerja tersebut. Sementara itu, para pencari kerja (Pemilik
Tenaga Kerja) dapat mendaftarkan dirinya kepada Depnaker dengan menyampaikan keteranganketerangan tentang dirinya. Keterangan tentang diri pribadi si pencari kerja ini sangat penting
untuk dasar penyesuaian dengan kebutuhan tenaga kerja dari orang-orang atau lembaga-lembaga
yang bersangkutan. Apabila ada kesesuaian, Depnaker akan mempertemukan si pencari kerja
dengan orang atau lembaga yang membutuhkan tenaga kerja tersebut untuk transaksi lebih
lanjut.
Selain Depnaker, di Indonesia juga berkembang penyelenggaraan bursa tenaga kerja swasta
yang biasa disebut Perusahaan Penyalur Tenaga Kerja. Perusahaan swasta yang berusaha
mengumpulkan dan menampung pencari kerja, kemudian menyalurkan kepada orang-orang atau
lembaga - lembaga yang membutuhkan tenaga kerja, baik di dalam maupun di luar negeri
seperti Malaysia, Singapura, Hongkong dan Arab Saudi. Sebelum diadakan penyaluran,
perusahaan ini juga sering menyelenggarakan pelatihan kepada para pencari kerja yang
ditampungya. Apabila ada kesesuaian antara pencari kerja dengan orang atau lembaga yang
membutuhkan, dapat dilakukan transaksi. Atas jasanya menyalurkan tenaga kerja ini,
perusahaan tersebut akan mendapatkan komisi.
Fungsi dan Manfaat Pasar Tenaga Kerja
Bursa tenaga kerja mempunyai fungsi yang sangat luas, baik dalam sektor ekonomi maupun
sektor-sektor yang lain. Fungsi Pasar Tenaga Kerja yaitu :

Sebagai Sarana Penyaluran Tenaga Kerja,


Sebagai sarana untuk mendapatkan informasi tentang ketenagakerjaan,
Sebagai sarana untuk mempertemukan pencari kerja dan orang atau lembaga yang
membutuhkan tenaga kerja,

Manfaat adanya bursa tenaga kerja yaitu :

Dapat membantu para pencari kerja dalam memperoleh pekerjaan sehingga dapat
mengurangi penggangguran,
Dapat membantu orang-orang atau lembaga-lembaga yang memerlukan tenaga kerja
untuk mendapatkan tenaga kerja,

Dapat membantu pemerintah dalam mengatasi permasalahan ketenagakerjaan


Sementara itu, para pencari kerja (Pemilik Tenaga Kerja) dapat mendaftarkan dirinya kepada
Depnaker dengan menyampaikan keterangan-keterangan tentang dirinya. Keterangan tentang
diri pribadi si pencari kerja ini sangat penting untuk dasar penyesuaian dengan kebutuhan tenaga
kerja dari orang-orang atau lembaga-lembaga yang bersangkutan. Apabila ada kesesuaian,
Depnaker akan mempertemukan si pencari kerja dengan orang atau lembaga yang membutuhkan
tenaga kerja tersebut untuk transaksi lebih lanjut.

D. KASUS
Sektor Pariwisata Paling Cepat Cetak Lapangan Kerja
Pemerintah akui sektor pariwisata paling cepat menciptakan lapangan kerja dan
memberikan dampak ekonomi berganda yang luas. Oleh karena itu dalam Masterplan
Percepatan Pembangunan dan Perluasan Pembangunan Indonesia (MP3I) jadi sektor prioritas."
Dalam rapat di Cikeas usai Lebaran, Presiden SBY mengakui dampak berganda pariwisata
begitu luas dan tercepat dalam penciptaan lapangan kerja karena itu pariwisata masuk koridor V
yang perlu digenjot," kata Menbudpar Jero Wacik di sela-sela Halal Bihalal Kemenbudpar, hari
ini. Libur Lebaran dan kegiatan mudik yang diwarnai kegiatan wisata , misalnya, telah
menggerakkan sektor perekonomian yang besar. Kegiatan KUKM yang berkaitan dengan
pariwisata mendapatkan manfaat langsung dari membanjirnya wisatawan di obyek-obyek
wisata. "Data Neraca Satelit Pariwisata Nasional (Nesparnas) juga menunjukkan besarnya
dampak ekonomi itu sehingga kepala negara putuskan harus ada perhatian lebih pada sektor
pariwisata," kata Jero Wacik. Menurut dia, dalam pelaksanaan MP3I pihaknya ditunjuk menjadi
ketua koridor V yaitu pintu gerbang pariwisata dan pendukungan ketahanan pangan nasional.
Untuk itu pembangunan ekonomi Bali, NTB dan NTT melalui kegiatan pariwisata menjadi
prioritas. "Sebagai pintu gerbang maka selain airport Ngurah Rai di Bali Selatan, akan ada
airport lain di Bali Utara yang rampung 2014. Saya juga sudah mengusulkan agar bandara
Kupang juga diperbesar fasilitasnya," tambah Menbudpar. Dengan menggenjot keberadaan
infratruktur baru itu seperti airport Lombok yang bisa rampung sebelum akhir tahun ini maka
akan terbuka penerbangan langsung dari mancanegara. Penerbangan langsung dari Australia,
Jepang dan kawasan Pasifik lainnya ke Bali, Lombok dan Kupang, NTT nantinya bisa langsung.
Pemerintah akan dorong penerbangan asing dan nasional untuk membuka akses di jalur itu,
tandas Wacik. "Nantinya kita harapkan wisatawan yang datang melalui pintu gerbang di koridor
V melanjutkan penerbangannya ke Destinasi wisata yang lain seperti Tana Toraja, Sulawesi
Selatan," tambahnya. Selama ini pariwisata dinilai sebagai kegiatan senang-senang saja. Namun
setelah terbukti paling cepat menciptakan lapangan kerja maka negara makin bersungguhsungguh menggarapnya. "Target MP3I untuk mensejahterakan masyarakat pada 2025
optimistis tercapai. Target kunjungan wisatawan mancanegara yang sudah dicanangkannya
sebanyak 7,7 juta orang pada tahun ini juga akan tercapai, tandasnya. Namun Kepala Badan
Pusat Statistik (BPS) Rusman Heriawan mengatakan untuk mencapai target itu maka dalam lima
bulan ke depan (Agustus-Desember) Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Indonesia Jero Wacik
harus mendatangkan 600 ribu kunjungan wisman per bulannya. Jumlah wisman sebesar itu
harus datang selama periode itu, maka baru ada peluang untuk capai 7,7 juta wisman. Kalau
lihat Juli kemarin sih bagus jadi mudah-mudahan target tercapai, ungkapnya pada jumpa pers

di kantornya hari ini. Berdasarkan data BPS, secara kumulatif (Januari-Juli) 2011, jumlah
wisman mencapai 4,34 juta orang atau naik 7,53% dibanding jumlah wisman pada periode yang
sama tahun 2010 sebanyak 4,04 juta. Khusus untuk bulan Juli , jumlah wisman yang datang ke
Indonesia mencapai 745.500 orang atau naik 13,21% dibanding Juli 2010 sebesar 658.500 ribu.
Apabila dibandingkan dengan Juni 2011, jumlah wisman Juli 2011 juga mengalami kenaikan
sebesar 10,54%. Pada musim liburan itu, jumlah wisman ke Bali melalui bandara Ngurah Rai
naik 10,75% dibandingkan Juli 2010 yaitu dari 252.100 orang menjadi 279.200 orang.

BAB III PENUTUP


A. KESIMPULAN
Dari uraian diatas, mulai dai pembahasan pertama sampai dengan pembahasan terakhir
kami dapat menyimpulkan bahwa pariwisata adalah Pariwisata merupakan salah satu sektor yang
sangat diandalkan dalam pembangunan nasional karena pariwisata dapat meningkatkan pendapatan
nasional dan pendapatan daerah serta devisa negara. Pariwisata juga berperan dalam menciptakan
lapangan kerja dan mengurangi pengangguran sekaligus menciptakan kesejahteraan masyarakat. Di
dalam realitanya, sektor pariwisata dijadikan sebagai alat untuk menormalkan kembali ekonomi
Indonesia yang kurang stabil.

B. SARAN
Pariwisata di Indonesia masih sangat kurang direalisasikan dengan baik khususnya kotakota kecil dan menjaga kebersihan lingkungan wisata sering kali tidak diperhatikan dengan baik.
Perlunya tenaga kerja yang professional dalam menjaga pariwisata,selain itu infrastruktur juga
menjadi hal yang tidak kalah dalam pengembangan pariwisata,karena dengan adanya fasilitasfasilitas yang tersedia akan membuat wisatawan tertarik untuk mengunjungi tempat wisata
tersebut.
Perlu adanya kerjasama yang baik antara pemeritah,pihak swasta dan masyarakat agar
terwujud iklim pariwisata yang baik diindonesia.sebagai wisatawan yang baik,seharusnya kita
dapat menjaga lingkungan khususnya untuk wisatawan domestic (masyarakat Indonesia).

DAFTAR PUSTAKA
Antara,Made,2011,DAMPAKPARIWISATATERHADAPPENCIPTAANKESEMPATAN
KERJA
(IMPACT OF TOURISM ON JOB CREATION) ,
http://www.scribd.com/doc/63414864/DampakPariwisataThdPenciptaanKesempatanKerja
MasakalDisparda#scribd,11Mei2015
Ardana, 2013, PENGARUH PERKEMBANGAN PARIWISATA TERHADAP STRUKTUR
PEREKONOMIAN dan KESEJAHTERAAN MASYARAKAT BALI ,
https://ardana45.wordpress.com/2013/05/15/pengaruh-perkembangan-pariwisataterhadap-struktur-perekonomian-dan-kesejahteraan-masyarakat-bali/ , 10 Mei 2015
Fajri, A. Nurul, 2011, Sektor Pariwisata Paling Cepat Cetak Lapangan Kerja,
http://industri.bisnis.com/read/20110905/12/45503/sektor-pariwisata-paling-cepat-cetaklapangan-kerja, 11 Mei 2015
Maulana, Fachri L, 2011, Kesempatan Kerja ,
http://fachrimaulana.blogspot.com/2011/02/kesempatan-kerja.html , 10 Mei 2015
Utama, I Gusti Bagus Rai, 2011, Dimensi Ekonomi Pariwisata: Kajian terhadap dampak
Ekonomi dan refleksi dampak pariwisata terhadap pembangunan ekonomi Provinsi
Bali , https://tourismbali.wordpress.com/2011/04/10/dimensi-ekonomi-pariwisata-

kajian-terhadap-dampak-ekonomi-dan-refleksi-dampak-pariwisata-terhadappembangunan-ekonomi-provinsi-bali/ , 10 Mei 2015