Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Bakteriologi merupakan ilmu yang mempelajari kehidupan dan klasifikasi bakteri.
Bakteriologi dapat dikatakan juga sebagai biologi bakteri. Di dalamnya dipelajari struktur
anatomi sel bakteri, klasifikasi, cara kerja sel bakteri, interaksi antarsel bakteri, dan juga
tanggapan bakteri terhadap perubahan pada lingkungan hidupnya. Bakteriologi merupakan
satu bagian penting dalam mikrobiologi.
Kebanyakan penyakit bakterial dimulai dengan kolonisasi bakteri. Pengecualian
terhadap cara ini adalah pada bakteri yang menyebabkan penyakit dengan menghasilkan
eksotoksin ketika perkembangannya. Eksotoksin teringesti dan bertanggungjawab terhadap
gejala penyakit.
Bakteri penyebab toksin merupakan salah satu bakteri yang dapat membawa dampak
terhadap masalah kesehatan dan kerugian ekonomi terutama disebabkan oleh diare, nekrotik
enteritis, hepatitis, dan renitis. Untuk mendapatkan metode pengendalian dan pencegahan
infeksi suatu penyakit haruslah diketahui interaksi antara agen penyebab infeksi dengan
hospes.
Enterobacteriaceae adalah family besar bakteri yang ditemukan cukup banyak dan
dikenal lebih akrab sebagai bakteri yang patogen , seperti Salmonella , Shigella, Proteus, dan
Klebsiella.
Bakteri-bakteri Enterobacteriaceae umumnya berbentuk

batang ,

dan

biasanya

panjangnya 1-5 um. Umunya bersifat Gram-negatif,anaerob fakultatif , memfermentasi gula


untuk menghasilkan asam laktat dan berbagai produk akhir lainnya. Kebanyakan juga
mengurai nitrat. Kebanyakan memiliki banyak flagela digunakan untuk bergerak, tetapi

Identifikasi Enterobacter

beberapa juga bersifat non-motil. Enterobacteriaceae

tidak membentuk spora. Reaksi

katalase bervariasi pada setiap anggota Enterobacteriaceae.


Banyak juga bakteri anggota keluarga Enterobacteriaceae adalah bagian normal
dari flora usus yang ditemukan dalam usus manusia dan hewan lainnya, sementara yang lain
ditemukan dalam air atau tanah, atau parasit pada berbagai hewan dan tanaman. Escherichia
coli (E.

coli )

adalah

salah

satu

yang

paling

penting ,

banyak

dipelajari

secara genetika dan biokimia.


Kebanyakan anggota Enterobacteriaceae tipe I peritrichous fimbriae berperan dalam
adhesi

sel-sel

bakteri

untuk

host

mereka. Beberapa

memproduksi

enterobacteria endotoksin . Endotoksin berada dalam sitoplasma sel dan dilepaskan ketika
sel

mati

dan

ketika

dinding

sel

hancur. Beberapa

anggota

keluarga Enterobacteriaceae menghasilkan infeksi sistemik ke dalam aliran darah dan ketika
semua sel-sel bakteri mati melepaskan endotoksin yang dikenal sebagai shock endotoksik
dan dapat menyebabkan kematian seketika.

Identifikasi Enterobacter

1.2 MAKSUD PRAKTIKUM


1) Mengetahui cara mengidentifikasi bakteri Enterobacter
2) Mengetahui prosedur pembuatan media pertumbuhan pada bakteri
3) Mengetahui cara penanaman koloni / biakan kuman Enterobacter

pada media

pertumbuhan bakteri
4) Mengetahui berbagai macam spesies dan genus bakteri Enterobacter
1.3 TUJUAN PRAKTIKUM
2) Untuk mengidentifikasi bakteri Enterobacter
3) Untuk membuat media pertumbuhan pada bakteri
4) Untuk melihat morfologi serta sifat bakteri dengan jalan isolasi bakteri dan pewarnaan
gram
5) Untuk mengamati pertumbuhan bakteri Enterobacter pada media pertumbuhan bakteri

Identifikasi Enterobacter

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Enterobacter sakazakii adalah bakteri gram negatif berbentuk batang yang termasuk
ke dalam famili Enterobacteriaceae, bersifat motil, reaksi oksidase negatif, bersifat thermotolerant, menghasilkan pigmen kuning pada Tryptic Soy Agar (CASO Agar), tidak
memfermentasi D-sorbitol, menghasilkan -glucosidase dan tween 80 esterase, tidak
menghasilkan fosfoamidase, dan lambat menghasilkan DNAse. Bakteri ini merupakan salah
satu patogen yang pada tahun 1980 dipisahkan dari spesies Enterobacter cloacae,
berdasarkan unsur genetik penyusunnya. Sebelumnya E. sakazakii dikenal dengan yellowpigmented

cloacae yang

pertama

kali

dilaporkan

oleh

Pangalos

(1929). E.

sakazakii dimasukkan dalam tren perkembangan patogen dunia sejak tahun 2005 dan
banyak diulas oleh para peneliti dari seluruh dunia. Bakteri ini menjadi perhatian karena
menyebabkan tingkat mortalitas yang tinggi (40-80%) pada bayi yang baru lahir (0-6 bulan),
terutama sekali bayi prematur atau yang memiliki imunitas lebih rendah dari rata-rata bayibayi lainnya.
Menurut beberapa penelitian yang telah dilakukan, keberbahayaan E. sakazakii adalah
karena kemampuannya menyebabkan meningitis (radang selaput otak) pada bayi baru lahir,
sepsis dan necrotizing enterocolitis. Secara umum, angka kematian yang dilaporkan akibat
bakteri ini berkisar 40 80% pada bayi baru lahir. Angka ini cukup tinggi dikarenakan tipe
meningitis yang diakibatkan oleh E. sakazakii dapat mengakibatkan abses pada otak
atau infarction dengan pembentukan cyst dan kerusakan yang parah pada saraf.
Tahun 1958 adalah tahun dilaporkannya kasus pertama mengenai keterlibatan E.
sakazakii sebagai penyebab meningitis pada bayi baru lahir. Sejak saat itu terdapat 70 kasus
serupa lainnya yang juga dilaporkan. Namun tampaknya tidak semua negara melaporkan
kasus infeksi E. sakazakiidiwilayahnya.
Darimana Enterobacter sakazakii berasal ?

Identifikasi Enterobacter

Hingga saat ini tidak banyak informasi mengenai ekologi atau habitat alami dari E.
sakazakii. Sebagaimana genus Enterobacter lainnya, E. sakazakii merupakan bakteri yang
berkoloni di dalam saluran pencernaan manusia dewasa. Spesies Enterobacterini juga dapat
ditemukan di produk pangan lain selain susu formula: keju, daging, sayuran, biji-bijian,
kondimen dan bumbu-bumbuan. Namun, beberapa penelitian menunjukkan bahwa bakteri ini
juga dapat diisolasi dari lingkungan rumah sakit dan lingkungan processing plant.
E. sakazakii berkembang dengan optimal pada kisaran suhu 30-40C.

Waktu

regenerasi bakteri ini terjadi setiap 40 menit jika diinkubasi pada suhu 23C, dan tentunya
kecepatan ini akan meningkat pada suhu optimum pertumbuhannya.
Menurut Havelaar dan Zweitering (2004), kontaminasi satu koloni E. sakazakii memiliki
peluang hidup maksimum sebesar 6.5% untuk dapat berkembang hingga mencapai jumlah
yang signifikan (1 juta sel/g produk) dalam waktu maksimal 100 jam pada suhu 18-37C.
Artinya, cukup 1 sel hidup E. sakazakii mengontaminasi produk susu formula pada proses
produksi, maka dalam waktu 5 hari saja, produk tersebut telah menjadi sangat berbahaya
bagi bayi. Selain bersifat invasif, E. sakazakii juga memproduksi toksin (endotoxin) yang juga
berbahaya bagi mamalia yang baru lahir dan belum memiliki sistem kekebalan yang baik.
Siapa yang paling rentan terhadap Enterobacter sakazakii ?
Sebenarnya infeksi E.sakazakii bisa menyerang segala usia, namun yang paling
rentan adalah bayi berusia dibawah satu tahun, terutama bayi neonatal (28 hari pertama),
bayi

premature

dan

bayi

dengan

sistem

daya

tahan

tubuh

bermasalah

(immunocompromized). Bayi dari ibu penderita HIV juga masuk dalam kelompok yang
sangat rentan terhadap infeksi E. sakazakii.
Pada tahun 1990 1991, Kanada melaporkan 2 kasus meningitis pada bayi baru lahir
yang

disebabkan

oleh E.

sakazakii. Dilaporkan

juga

bahwa

telah

terjadi

beberapa outbreaks E. sakazakiipada ruang Neonatal Intensive Care Units (NICUs) di


Rumah Sakit hampir diseluruh dunia. Termasuk Inggris, Belanda, Yunani, dan USA.
Hal menarik yang perlu diperhatikan adalah, bayi yang sehat dan lahir cukup umur,
tidak selalu memiliki kekebalan tubuh yang lebih baik terhadap E. sakazakii. Iceland
Identifikasi Enterobacter

melaporkan adanya kasus dimana bayi yang sebelumnya lahir sehat dan cukup umur
kemudian mengalami kerusakan syaraf permanent akibat infeksi E. sakazakii. Sebagai
informasi tambahan, hingga saat ini belum ditemukan bukti terjadinya transmisi bayi-bayi atau
transmisi dari lingkungan. Hampir seluruh kasus yang terjadi dilaporkan terkait dengan susu
formula. Pencernaan bayi baru lahir, terutama bayi terlahir prematur, cenderung bersifat lebih
asam dibandingkan dengan pencernaan orang dewasa. Hal tersebut diduga menjadi salah
satu faktor penting yang membuat E. sakazakii bertahan dan berkembang biak lebih baik
pada saluran pencernaan bayi.

Bagaimana produk susu dapat terkontaminasi Enterobacter sakazakii ?


Banyak

kasus

infeksi E.

sakazakii tidak

diketahui

secara

jelas

darimana

sumbernya. Namun, penelitian-penelitian yang dilakukan selama ini menunjukkan adanya


hubungan antara pemberian susu bubuk formula kepada bayi dengan kasus infeksi E.
sakazakii. Pada kenyataannya produk susu formula memang bukan suatu produk steril.
Keberadaan E. sakazakii dalam produk susu formula menjadi perhatian dan merupakan
medium kontaminasi yang dominan dikarenakan produk ini pada umumnya dikenal sebagai
produk yang aman untuk langsung dikonsumsi bayi tanpa memerlukan pemrosesan lebih
lanjut (Kandhal et al, 2004). Penelitian yang dilakukan di Kanada memberikan hasilbahwa
produk susu bubuk formula yang berbahan dasar kedelai (Powdered soy-based infant
formulas) juga tetap beresiko terkontaminasi E. sakazakii jika kebersihan pada proses
maupun ruangan produksi tidak memadai.
Pada dasarnya ada 3 jalur kemungkinan E. sakazakii mengontaminasi susu formula bayi:
1. kontaminasi bahan baku
2.kontaminasi susu formula atau kandungan susu lainnya setelah proses pasteurisasi
3.kontaminasi susu formula pada saat persiapan untuk pemberian susu kepada bayi.
Hingga saat ini penelitian masih terus dikerjakan untuk mengetahui bagaimana
tepatnya E. sakazakiimengontaminasi produk susu formula yang diproduksi secara
aseptik. Ada kecurigaan bahwa bakteri ini bersifat airborne (mengkontaminasi lewat udara)
Identifikasi Enterobacter

pada industri susu dan rumah tangga (Kandhal et al, 2004), sehingga diperlukan penanganan
tambahan terhadap bakteri ini dalam mekanisme Hazard Analysis Critical Control Point /
HACCP (analisis titik penanganan kritis pada bahaya) di tingkat produksi susu formula.
Di tingkat pengguna rumahan, susu bayi pada umumnya disiapkan dengan proses
yang minim pemanasan. Dalam hal ini, susu bayi biasanya hanya dicampur air hangat
panas-panas kuku (suhu < 70C) yang tidak cukup tinggi untuk mematikan bakteri tersebut.
Selain itu, membiarkan susu formula yang siap diberikan kepada bayi pada suhu ruang
ataupun pada wadah penghangat (warmer) dalam waktu lama akan meningkatkan resiko
infeksi E. sakazakii terhadap bayi.
Susu bubuk yang disimpan dalam kaleng ataupun plastik multi-lapisan pada suhu
ruang (20-27C) untuk konsumsi 1-4 hari saja, diasumsikan relatif aman, karena kadar airnya
yang rendah. Namun pada kenyataannya, mengingat sifat invasif yang telah dijelaskan
sebelumnya, dalam waktu relatif singkat, bakteri E. sakazakii mampu menduplikasikan dirinya
dengan cepat. Akibatnya, E. sakazakiidalam jumlah cukup untuk menyebabkan penyakit (1
juta sel/g produk) pun terkonsumsi oleh bayi kita. Bahkan beberapa peneliti ada yang
menemukan bahwa dalam jumlah yang sangat sedikit sekalipun, yaitu <3 cfu/100 g, E.
Sakazakii sudah dapat menyebabkan infeksi pada bayi.
Penyimpanan pada suhu dingin merupakan hal yang tidak umum untuk produk susu
bubuk. Selain itu, penggunaan sanitizer juga tidak dimungkinkan. Padahal, pertumbuhan E.
sakazakii dilaporkan dapat direduksi dengan penggunaan sanitizer pada produk buahbuahan, apalagi diikuti dengan penyimpanan pada suhu dingin (Kim, Ryu, dan Buechat,
2006).
Bagaimana metode analisa keberadaan E. sakazakii ?
Adalah dengan metode FDA/BAM yang dikeluarkan pada Agustus 2002 dan masih
berlaku

hingga

saat

ini.

Setelah

sampel

melewati

tahap

pengayaan

(Pre-

enrichment dan Selective enrichment) dalam media Buffered Peptone Water (BPW) dan EE
Broth, metode tersebut menggunakan media agar Violet Red Bile Glucose (VRBGA) dan
kemudian diikuti dengan identifikasi biokimia menggunakan Tryptic Soy Agar (CASO Agar)
untuk mengamati ciri khusus, yaitu pembentukan pigmen kuning yang dimiliki E.
Identifikasi Enterobacter

sakazakii. Pada media VRBGA setelah inkubasi selama 24 jam pada suhu 36C, E.
sakazakii akan tampak sebagai koloni berwarna ungu yang dikelilingi oleh halo berwarna
ungu yang merupakan hasil endapan dari bile salt.
Pada media TSA (CASO Agar) E. sakazakii akan tampak sebagai koloni berwarna
kuning setelah inkubasi selama 48 72 jam pada suhu 25C.
Metode FDA/BAM ini secara keseluruhan membutuhkan sekitar 7 hari untuk melakukan
analisa. Selain membutuhkan waktu yang sangat lama, ternyata berdasarkan penelitian yang
dilakukan oleh Iversen dan Forsythe (2007) menunjukkan bahwa sekitar 2% dari strain E.
sakazakii tidak membentuk pigmen kuning pada saat ditumbuhkan pada media CASO Agar di
suhu 25C. Padahal, karakteristik itulah yang sering digunakan sebagai identifikasi E.
sakazakii. Bahkan beberapa penelitian sebelumnya juga menyebutkan bahwa seringkali
beberapa strain E. sakazakii tidak dapat tumbuh pada media standar untuk bakteri
Entrobacteriaceae dan Coliform.
Oleh

karena

itulah

metode

baru

yang

lebih

baik

untuk

mengidentifikasi E.

sakazakii kemudian dikembangkan oleh para ahli. Setelah dilakukan berbagai penelitian,
kemudian

diketahui

bahwa E.

sakazakii memiliki

karakteristik

yang

lebih

spesifik

dibandingkan dengan pembentukan pigmen kuning pada CASO Agar, yaitu bakteri tersebut
memiliki enzim -D-glucosidase. Karakteristik ini dimiliki oleh 100% strain E. sakazakii dan
tidak dimiliki oleh 100% strain Enterobacter lainnya (Manafi dan Lang, 2005).

Identifikasi Enterobacter

BAB III
METODE PRAKTIKUM
3.1 WAKTU DAN TEMPAT
Praktikum
Enterobacter

bakteriologi

mengenai

identifikasi

dan

cara-cara

identifikasi

bakteri

yang dilaksanakan hari Senin, 2 Desember 2013 pukul 09.30-12.00 WITA.

Bertempat di Laboratorium Mikrobiologi Poltekkes Kemenkes Makassar Jurusan Analis


Kesehatan.
3.2 ALAT
Alat yang digunakan pada pemeriksaan ini adalah sebagai berikut :
A Pengambilan sampel
Pot/wadah sampel
Label Kecil
B Isolasi/Penanaman
Centrifuge
Rak + tabung reaksi
Inkubator
Tabung centrifuge
Ose
Bunsen
Pipet tetes
Kertas pembungkus media
C Identifikasi
Mikroskop
Ose
Nall
Rak Tabung
Identifikasi Enterobacter

Objek glass
Lampu Spiritus dan korek api
Bak pewarnaan
3.3 BAHAN
Bahan yang digunakan pada percobaan ini:
A. Pengambilan sampel
Sampel yang digunakan adalah Urine
B. Isolasi
1) Media pemupuk
BHIB
2) Media Selektif
BAP (Blood Agar Darah)
MCA ( Mac Conkey Agar)
C. Identifikasi
Media differensial

TSIA (Triple Sugar Iron Agar)

Untuk Uji biokimia pada deretan gula-gula :

Glukosa

Laktosa

Sukrosa

Maltosa

Mannitol

SIM (Sulfur Indol Motility)

SCA (Simmon Citrat Agar)

MR-VP

Urea

Untuk Pewarnaan
Identifikasi Enterobacter

10

CGV (Carbol Gentian Violet)

Lugol

Alcohol 96%

Safranin

3.4 Cara Isolasi Dan Identifikasi


A. Hari I
1) Penanaman pada Media Pemupuk
a. Siapkan alat dan bahan yang akan digunakan.
b. Sampel urine terlebih dahulu dicentrifuge selama 15 menit dengan 2.500 rpm,
kemudian ambil endapannya menggunakan ose steril lalu ditanam pada media
pemupuk BHIB.
c. Inkubasi pada suhu 37oC selama 18-24 jam di inkubator.
B. Hari II
1. Mengamati

hasil

penanaman

pada

media

pemupuk

dengan

melakukan

pemeriksaan mikroskopik dengan pewarnaan gram yaitu :


a) Ambil 1 ose biakan kuman dengan ose steril lalu buat preparat pada objek
glass yang bersih dan bebas lemak, keringkan.
b) Setelah kering, preparat tersebut difiksasi diatas nyala api dengan melewatkan
maksimal 3kali.
c) Lalu tetesi dengan zat warna CGV pada bagian apusan, diamkan selama 2-3
menit.
d) Cuci air mengalir
e) Tetesi dengan lugol, diamkan 45-60 detik. Cuci air mengalir.
f) Dekolorisasi / lunturkan dengan alkohol 96%,diamkan selama 20-30 detik.
g) Cuci air mengalir
h) Tetesi kembali dengan zat warna safranin, diamkan sekitar 2-3 menit. Lalu cuci
air mengalir
Identifikasi Enterobacter

11

i) Keringkan preparat, setelah kering tetesi sekitar 1 tetes oil imersi dan lakukan
pemeriksaan dibawah mikroskop dengan pembesaran lensa objektif 100x.
j) Amati dan catat hasil
2. Setelah dilakukan pewarnaan, dan didapatkan hasil maka dilanjutkan dengan
isolasi pada media selektif yaitu media MC Agar, dan BAP dengan metode gores
kuadran.
3. Diambil 1 ose biakan kuman, ditanam pada media MC Agar, dan BAP dengan
menggoreskan dengan metode kuadran.
4. Setelah digoreskan, media dibungkus kembali lalu di masukkan ke inkubator.
5. Dieramkan pada suhu 37oC selama 18-24 jam.
C. Hari III
1. Pengamatan pada media selektif, diamati pertumbuhan koloninya.
2. Media yang dapat menghasilkan pertumbuhan koloni maka dilakukan pemeriksaan
mikroskopik dengan pewarnaan gram yaitu :
a) Ambil 1 ose biakan kuman dengan ose steril lalu buat preparat pada objek
glass yang bersih dan bebas lemak, keringkan.
b) Setelah kering, preparat tersebut difiksasi diatas nyala api dengan melewatkan
maksimal 3kali.
c) Lalu tetesi dengan zat warna CGV pada bagian apusan, diamkan selama 2-3
menit.
d) Cuci air mengalir
e) Tetesi dengan lugol, diamkan 45-60 detik. Cuci air mengalir.
f) Dekolorisasi / lunturkan dengan alkohol 96%,diamkan selama 20-30 detik.
g) Cuci air mengalir
h) Tetesi kembali dengan zat warna safranin, diamkan sekitar 1-2 menit. Lalu cuci
air mengalir
i) Keringkan preparat, setelah kering tetesi sekitar 1 tetes oil imersi dan lakukan
pemeriksaan dibawah mikroskop dengan pembesaran lensa objektif 100x.
3. Setelah dilakukan

pemeriksaan mikroskopik dengan pewarnaan gram dan

didapatkan hasil sesuai dengan cir-ciri bakteri yang diidentifikasi, maka koloni
Identifikasi Enterobacter

12

tersangka bakteri Proteus diambil 1 ose koloni dari media selektif yang koloninya
tumbuh dan ditanam pada media differensial TSIA.
4. Inkubasi pada inkubator pada suhu 37oC selama 18-24 jam.
D. Hari IV
1. Pengamatan hasil penanaman pada media differensial TSIA
2. Setelah diamati, diambil 1 ose koloni lalu ditanam untuk uji biokimia pada media
gula-gula (Glukosa, laktosa, sukrosa, maltosa, mannitol), SIM, SCA, MR dan VP,
dan Urea
3. Inkubasi pada incubator dengan suhu 37oC selama 18-24 jam
E. Hari V
1. Pengamatan pertumbuhan koloni pada media pertumbuhan
2. Amati dan catat hasil, cocokkan dengan tabel reaksi uji biokimia dan catat
kesimpulan bakteri apa yang didapat.

Identifikasi Enterobacter

13

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 HASIL PENGAMATAN
A. HARI I :
1. Penanaman pada media pemupuk
1) Media BHIB

Ket : Menjadi keruh


2. Pemeriksaan Mikroskopik
Hasil Pemeriksaan :

Keterangan :
Bentuk : Basil
Sifat
: Gram negatif
Susunan
: tunggal dan berantai
Tersangka

: Enterobacter

B. HARI II
1. Pengamatan hasil isolasi :
No

Ciri

Media BAP

Identifikasi Enterobacter

Media MCA

14

1.

Bentuk Koloni : Kecil-Sedang

Bulat, Besar

2.

Warna Koloni :

Putih keabuan

Putih-merah keruh

3.

Elevasi :

Sedikit cembung

Cembung

4.

Sifat :

Smooth

Smooth

1. Pemeriksaan mikroskopik
BAP

MCA

Basil gram positif

Basil gram positif

C.HARI III
1. Pengamatan hasil penanaman pada media differensial
Hasil penanaman pada media TSIA (Triple Sugar Iron Agar) adalah :

Identifikasi Enterobacter

15

Lereng : Acid
Dasar : Acid
Gas : Positif (+)
H2S : Positif (+)

2. Uji Biokimia
Deretan gula-gula

Glukosa : Positif +/Gas


Sukrosa : Positif +/Gas
Maltosa : Positif +/Gas
Manitol : Positif +/Gas
Laktosa : Positif +/Gas
SIM : Sulfur : Positif
Identifikasi Enterobacter

16

Indol : Positif
Motilily : Positif
MR : Positif
VP : Negatif
SCA : Positif
Urea : Positif

Identifikasi Enterobacter

17

4.2

PEMBAHASAN

Identifikasi Enterobacter

18

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 KESIMPULAN
Dari hasil praktikum, setelah dilakukan beberapa tahap identifikasi dari sampel urine
dapat diambil kesimpulan bahwa tidak ditemukan adanya bakteri Enterobacter karena hasil
yang didapatkan bukan ciri-ciri dari bakteri klebsiella. Semua hasil yang didapatkan lebih
mengarah ke ciri-ciri bakteri Enterobacter dan dari hasil biokimia.
5.2 SARAN
Adapun saran yang ingin disampaikan praktikan melalui laporan adalah sebagai berikut :
1. Diharapkan didalam praktikum, praktikan harus menggunakan APD lengkap.
2. Menggunakan alat-alat yang steril dan bersih.
3. Melakukan tahap pemeriksaan sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP) yang
ada.
4. Selama melakukan praktikum, praktikan harus berhati-hati dalam bekerja dan tetap
menjaga kebersihan dan keutuhan alat-alat yang digunakan

Identifikasi Enterobacter

19

DAFTAR PUSTAKA

http://www.merckmillipore.co.id/chemicals/enterobactersakazakii/c_jKmb.s1OiRYAAAEdiXUMDqg1

http://analiskesehatan-indonesia.blogspot.com/2011/08/identifikasi-bakteri-grampositif-dan.html

Identifikasi Enterobacter

20