Anda di halaman 1dari 15

SATUAN ACARA PENYULUHAN

PERAWATAN DI RUMAH DEMAM BERDARAH DENGUE


Dengue Hemmorhagic Fever (DHF)
Untuk memenuhi Tugas Profesi Ners Departemen Keperawatan Pediatrik
di Ruang 7B IRNA IV RS Saiful Anwar Malang

Disusun Oleh :
1.
2.
3.
4.

Esa Rosyida Umam, S. Kep.


Alfunnafi Fahrul Rizzal, S. Kep.
Sheradika Intan Rachmawati, S. Kep.
Deby Adi Irwanto, S. Kep.

150070300113003
150070300111001
150070300113006
150070300113002

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2015

SATUAN ACARA PENYULUHAN


Bidang Study :

Ilmu Keperawatan

Topik

Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

Sasaran

Klien dan Keluarga

Tempat

Ruang 7b IRNA IV RSSA

Hari/Tanggal :

Kamis, 03 Maret 2016

Waktu

1 x 30 menit

I.

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM


Setelah diberikan penyuluhan selama 30 menit tentang penyakit Dengue Hemorhagic
Fever (DHF) dan perawatan klien Dengue Hemorhagic Fever (DHF), klien dan keluarga
mengerti mengenai penyakit Dengue Hemorhagic Fever (DHF) dan dapat mengetahui
cara perawatan yang perlu diberikan kepada klien yang menderita Dengue Hemorhagic
Fever (DHF).

II.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS


Setelah diberikan penyuluhan selama 30 menit tentang penyakit Dengue Hemorhagic
Fever (DHF) dan perawatan klien Dengue Hemorhagic Fever (DHF), diharapkan klien
dan keluarga dapat:

III.

1.

Menjelaskan pengertian Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

2.

Menyebutkan penyebab Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

3.

Menyebutkan tanda dan gejala Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

4.

Menjelaskan cara pencegahan Dengue Hemorhagic Fever (DHF) di rumah

5.

Menjelaskan komplikasi Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

6.

Menjelaskan Penatalaksanaan Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

SASARAN
Penderita Dengue Hemorhagic Fever (DHF) dan keluarga

IV.

MATERI (Terlampir)
1.

Pengertian Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

2.

Penyebab Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

3.

Tanda dan gejala Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

V.

4.

Cara penanggulangan/pencegahan Dengue Hemorhagic Fever (DHF) di rumah

5.

Komplikasi Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

6.

Penatalaksanaan Dengue Hemorhagic Fever (DHF) di rumah

METODE

VI.

1.

Ceramah

2.

Tanya Jawab

MEDIA
1.

VII.

Power Point menggunakan LCD

KEGIATAN PENYULUHAN

No
FASE
KEGIATAN PENYULUH
1. Pra Interaksi Menyiapkan Satuan Acara

KEGIATAN PESERTA

WAKTU
3 menit

Penyuluhan & bahan.


Menentukan kontrak
waktu & materi dengan
klien dan keluarga
2.

Kerja

Membuka kegiatan

Menjawab salam

1 menit

Memperkenalkan diri

Mendengarkan

1 menit

Menjelaskan tujuan dari

Memperhatikan

1 menit

dengan mengucapkan
salam.

penyuluhan
Menyebutkan materi yang

Memperhatikan

Memperhatikan

akan diberikan.
Menggali pengetahuan

1 menit
1 menit

klien dan keluarga tentang


Dengue Hemorhagic
Fever (DHF).

10 menit
Memperhatikan

Menjelaskan konsep
Dengue Hemorhagic

Fever (DHF)

Bertanya dan

5 menit

menjawab pertanyaan

Memberi kesempatan

yang diajukan.

kepada klien dan keluarga


untuk mengajukan
pertanyaan kemudian
didiskusikan bersama &
menjawab pertanyaan.
3.

Evaluasi :

Menanyakan kepada

Menjawab pertanyaan

5 menit

Mendengarkan

2 menit

Menjawab salam

peserta tentang materi


yang telah diberikan
4.

Terminasi :

Mengakhiri pertemuan &


mengucapkan terimakasih
atas partisipasi klien dan
keluarga
Mengucapkan salam
penutup

VIII. KRITERIA EVALUASI


1. Evaluasi Struktur

Kesiapan materi

Kesiapan SAP

Kesiapan media : Power Point

Peserta hadir ditempat penyuluhan

Penyelenggaraan penyuluhan dilaksanakan di Ruang 7b Irna IV RSSA

Pengorganisasian penyelenggaraan penyuluhan dilakukan sebelumnya

2. Evaluasi Proses

Fase dimulai sesuai dengan waktu yang direncanakan.

Peserta antusias terhadap materi penyuluhan

Peserta mengajukan pertanyaan dan menjawab pertanyaan secara benar

Suasana penyuluhan tertib

Tidak ada peserta yang meninggalkan tempat penyuluhan

3. Evaluasi Hasil
Klien dan keluarga dapat :

IX.

1.

Menjelaskan pengertian Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

2.

Menjelaskan penyebab Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

3.

Menjelaskan tanda dan gejala Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

4.

Menjelaskan cara pencegahan Dengue Hemorhagic Fever (DHF) di rumah

5.

Menjelaskan komplikasi Dengue Hemorhagic Fever (DHF)

6.

Menjelaskan penatalaksanaan Dengue Hemorhagic Fever (DHF) di rumah

PENGORGANISASIAN
Yang menyampaikan penyuluhan : Kelompok 13 Profesi Ners FKUB 2015

Materi Penyuluhan

DENGUE HEMORHAGIC FEVER (DHF)


Pengertian
Demam Berdarah Dengue (DBD) atau Dengue Hemoragic Fever (DHF) adalah suatu
penyakit yang disebabkan oleh virus Dengue Famili Flaviviridae,dengan genusnya adalah
flavivirus. Virus ini mempunyai empat serotipe yang dikenal dengan DEN-1, DEN-2, DEN-3 dan
DEN-4. Selama ini secara klinik mempunyai tingkatan manifestasi yang berbeda, tergantung dari
serotipe virus Dengue (Saroso, 2007).
Demam Berdarah Dengue adalah suatu penyakit menular yang disebabkan oleh virus dengue
terutama menyerang anak-anak dengan ciri-ciri demam tinggi mendadak, disertai manifestasi
perdarahan dan berpotensi menimbulkan renjatan/syok dan kematian (DEPKES. RI, 1992).
Demam Berdarah Dengue adalah penyakit yang terdapat pada anak-anak dan orang dewasa
dengan gejala utama demam, nyeri otot dan sendi, yang biasanya memburuk setelah dua hari
pertama (Mansjoer, 1999).
Dengue hemoragic fever (DHF) atau demam berdarah dengue adalah penyakit menular yang
disebabkanoleh virus dengue dan ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes Aegypti dan penyakit
ini dapat menyerang semua orang dan dapat mengakibatkan kematian, terutama pada anak
(Nursalam, 2005).
Penyebab/etiologi
Penyebab demam berdarah adalah virus dengue sejenis arbovirus yang dibawa oleh nyamuk
Aedes Aegypti sebagai vector ke tubuh manusia melalui gigitan nyamuk tersebut. Virus dengue
penyebab demam berdarah termasuk group B Arthropod borne virus (arbovirusess) dan sekarang
dikenal sebagai genus flavirus, family flaviviridae dan mempunyai 4 serotipe, yaitu DEN-1,
DEN-2, DEN-3 dan DEN-4. Ternyata DEN-2 dan DEN-3 merupakan serotype yang paling
banyak sebagai penyebab. Dalam hal ini penularan melibatkan tiga factor yaitu manusia, virus
dan virus perantara. Nyamuk-nyamuk tersebut dapat menularkan virus dengue kepada manusia
baik secara langsung, yaitu setelah menggigit orang yang sedang mengalami viremia, maupun
secara tidak langsung setelah mengalami masa inkubasi dalam tubuhnya selama 8 10 hari. Pada
manusia diperlukan waktu 4 6 hari atau 13 14 hari sebelum menjadi sakit setelah virus masuk
dalam tubuh (Nursalam, 2005).

Virus dengue dibawa oleh nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus sebagai vector ke
tubuh manusia melalui gigitan nyamuk tersebut. Infeksi yang pertama kali dapat member gejala
sebagai demam dengue. Apabila orang itu mendapat infeksi berulang oleh tipe virus dengue
yang berlainan akan menimbulkan reaksi yang berbeda. DBD dapat terjadi bila seseorang yang
telah terinfeksi dengue pertama kali, mendapat infeksi berulang virus dengue lainnya (Mansjoer,
2000).
Tanda dan gejala
Infeksi virus dengue mengakibatkan menifestasi klinis yang bervariasi mulai dari
asimtomatik, penyakit paling ringan, demam berdarah dengue sampai sindrom syok dengue.
Walaupun secara epidemiologi infeksi ringan lebih banyak tetapi pada awal penyakit hamper
tidak mungkin membedakan infeksi ringan atau berat. Biasanya ditandai dengan demam tinggi,
fenomena perdarahan, hepatomegali dan kegagalan sirkulasi. Demam dengue pada bayi dan anak
berupa demam ringan disertai timbulnya ruam makulopapular. Pada anak besar dan dewasa
dikenal sindrom trias dengue berupa demam tinggi mendadak, nyeri pada anggota badan (kepala,
bola mata, punggung dan sendi) dan timbul ruam makulopapular. Tanda lain menyerupai damam
dengue yaitu anoreksia, muntah dan nyeri kepala (Mansjoer, 2000).
Standar DHD menurut WHO (1997) yang telah ditetapkan tanda klinis, yaitu :
a.

Demam tinggi mendadak dan terus-menerus selama 2-7 hari (tanpa sebab yang jelas)

b.

Menifestasi perdarahan, termasuk paling tidak setelah di uji dengan tourniquet positif dan
tampak bentuk lain perdarahan atau perdarahan spontan (petechia, purpura, echimosis,
epistaksis, perdarahan gusi dan hematemesis menelan)

c.

Pembesaran hati

d.

Syok, yang ditandai nadi cepat dan lemah (130x/menit), disertai oleh tekanan darah menurun
(tekanan systole menurun sampai 80 mmHg atau kurang) dan kulit yang teraba dingin dan
lembab, terutama pada ujung hidung, jari dan kaki. Penderita mengalami gelisah serta timbul
sianosis di sekitar mulut.

Derajat/klasifikasi
Berdasarkan derajat beratnya DBD secara klinis dibagi sebagai berikut (Mansjoer, 2005).
a. Derajat I (ringan)

Terdapat demam mendadak selama 2 7 hari disertai gejala klinis lain dengan
manifestasi perdarahan teringan yaitu uji tourniquet positif.
b. Derajat II (sedang)
Ditemukan pula perdarahan kulit dan manifestasi perdarahan yang lebih hebat seperti :
ptikie, purpura, ekimosis dan perdarahan konjungtiva.
c. Derajat III
Didapatkan perdarahan sirkulasi yaitu nadi cepat dan lemah, tekanan menurun
(20mmHg)/hipotensi, sionosis disekitar lutut, kulit dingin dan lembab, gelisah.
d. Derajat IV
Terdapat Dengue Syok Syndrom (DSS) dengan nadi dan tekanan darah yang tidak
terukur.
Pencegahan
Tidak ada vaksin yang tersedia secara komersial untuk penyakit demam berdarah.
Pencegahan utama demam berdarah terletak pada menghapuskan atau mengurangi vector
nyamuk demam berdarah. Inisiatif untuk menghapus kolam-kolam air yang sudah tidak
digunakan (misalnya pot bunga) telah terbukti berguna untuk mengontrol penyakit yang
disebabkan nyamuk, menguras bak mandi setiap seminggu sekali, dan membuang hal-hal yang
dapat mengakibatkan sarang nyamuk demam berdarah Aedes Aegypti.
Hal-hal yang harus dilakukan untuk menjaga kesehatan agar terhindar dari penyakit demam
berdarah, sebagai berikut :
1. Melakukan kebiasaan baik, seperti makan-makanan bergizi, rutin olahraga, dan istirahat

yang cukup.
2. Perhatikan kebersihan lingkungan tempat tinggal dan melakukan 3M, yaitu menguras bak

mandi, menutup wadah yang dapat menampung air, dan mengubur barang-barang bekas
yang dapat menjadi sarang perkembangan jentik-jentik nyamuk, meski pun dalam hal
mengubur barang-barang bekas tidak baik, karena dapat menyebabkan polusi tanah. Akan
tetapi lebih baik bila barang-barang bekas tersebut didaur ulang.
3. Fogging atau pengasapan hanya akan mematikan nyamuk dewasa, sedangkan bubuk

abate akan mematikan jentik pada air. Keduanya harus dilakukan untuk memutuskan
rantai perkembangbiakan nyamuk.

4. Segera berikan obat penurun panas untuk demam apabila penderita mengalami demam

atau panas tinggi.


Komplikasi
Adapun komplikasi dari penyakit demam berdarah (Hidayah, 2004) diantaranya :
1. Perdarahan gastrointestinal karena trombositopenia serta terganggunya fungsi trombosit
disamping difisiensi yang ringan.
2. Syok hipovolemik karena kekurangan volume plasma sampai 20% atau lebih,
menghilangnya plasma melalui endhotelium ditandai dengan peningkatan hematokrit
yang menyebabkan asidosis metabolic, bahkan menimbulkan kematian.
3. Efusi pleura terjadi karena kerusakan dinding pembuluh darah bersifat sementara, dengan
pemberian cairan yang cukup. Syok dapat diatasi dari efusi pleura biasanya menghilang
setelah beberapa kali perawatan.
4. Kegagalan sirkulasi darah terjadi karena kerusakan system vaskuler dengan adanya
peningkatan permeabilitas pembuluh darah terhadap protein plasma dan efusi pada ruang
serosa di bawah peritoneal pleura.
Penatalaksanaan
1. SOP : penanganan klien DHF di rumah
Kondisi klinis
1. Panas hari ke 1 3

Asuhan Keperawatan
a. Istirahatkan klien (bedrest)

Fase waspada kode kuning

b. Observasi tingkat kesadaran

Keluhan DHF sesuai criteria WHO

c. Observasi tanda-tanda perdarahan pada

Derajat I : panas mendadak dan


rumple leed (+)

gusi, hidung, kulit dan saluran cerna


d. Ukuran tanda-tanda vital tiap 4 -6 jam
e. Monitor ulang keluhan klien, kembung
dan nyeri perut

2. Panas hari ke 4 7
Fase kritis kode merah

f. Bantu kebutuhan hygiene dan eliminasi


Segera Bawa Ke Rumah Sakit
a. Istirahatkan klien (bedrest)
b. Observasi tingkat kesadaran

Keluhan DHF sesuai criteria WHO

c. Observasi tanda-tanda perarahan pada

Derajat II :

gusi, hidung, kulit dan saluran cerna

a. Demam

d. Ukur tanda-tanda vital tiap 4-6 jam

b. Rumple leed (+)

e. Monitor ulang keluhan klien, kembung

c. Perdarahan spontan (+)

dan nyeri perut


f. Bantu kebutuhan hygien dan eliminasi
g. Berikan minum banyak
1. Anak : 1 2 L/hari
2. Dewasa : >2 L/hari
h. Berikan makanan lunak atau sesuai diet,
porsi kecil dan sering
i. Berikan kompres air biasa atau tepid
spong pada anak-anak
j. Berikan cairan infuse sesuai
1. Anak : criteria BB anak
2. Dewasa : RL 4 jam/kolf
k. Ukur intake output cairan tiap 4 6 jam,
hitung balance cairan /24 jam
l. Ambil darah untuk pemeriksaan DL sesuai
SOP medis
m. Lapor hasil lab dan bila ada perdarahan
n. Kolaborasi antipiretik dan antitematic
o. Komunikasi terpeutik dengan klien dan

3. Panas hari ke 4 7
Fase kritis kode merah

keluarga
Intervensi :
a. Istirahatkan klien bedrest total
b. Observasi tingkat kesadaran, perdarahan

Keluhan DHF sesuai criteria WHO

lebih lanjut dan ukur TTV tiap 15 menit

Derajat III dan IV :

c. Bebaskan jalan napas

a. Syok berat

d. Berikan O2 2 4 L/menit

b. Nadi tidak teraba

e. Pasang monitor TTV, infuse, dower kateter

c. Tekanan darah tidak teratur

dan alat bantu napas/gudel

d. Pernapasan tidak teratur

f. Puasakan klien

e. Ekstremitas dingin

g. Berikan cairan infuse sesuai SOP medis

f. Berkeringat dan kulit tampak

h. Monitor tetesan infuse secara ketat

biru

i. Ukur dan catat intake output cairan tiap 3


jam dan hitung balance cairan
j. Kolaborasi : transfuse darah, pemeriksaan
darah lengkap, AGD, elektrolit, ureum,
kreatinin dan hemostase
k. Lapor hasil lab pada dokter
l. Observasi reaksi trnsfusi dan lapor segera
pada

dokter

bila

terjadi

komplikasi

transfusi.
Intervensi :

4. Panas lebih dari hari ke 7


Fase penyembuhan kode hijau

a. Observasi tingkat kesadaran dan perdarahan


b. Ukur TTV tiap 8 jam

Keluhan :

c. Monitor ulang keluhan klien

a. Tidak demam

d. Istirahatkan klien (mobilisasi tetap)

b. Trombosit meningkat

e. Bantu kebutuhan personal hygiene dan

c. Nadi

dan

tekanan

kembali normal

darah

eliminasi
f. Berikan minum banyak

d. Nafsu makan membaik

1. Anak : 1 2 L/hari
2. Dewasa : >2 L/hari
Berupa air putih, teh manis, sirup, jus buah
dan susu
g. Berikan makanan sesuai diit
h. Berikan pengurangan infuse sesuai program
medis
i. Waspadai resiko kelebihan cairan
j. Ukur intake output cairan tiap 6 jam
k.

Ambil darah untuk pemeriksaan darah


lengkap sesuai SOP medis

l. Lapor pada dokter hasil Lab bila ada


kondisi klien menurun
m. Pendidikan

kesehatan

pada

klien

dan

keluarga
n. Discharge planning
3. Terapi
a. Grade I + II :
1. Oral (minum)
Pemasukan cairan :
a. Infuse cairan RL dengan dosis 75 ml/kg/BB/hari untuk anak dengan BB<10 kg
atau 50 ml/kgBB/hari untuk anak dengan BB > 10 kg bersama-sama diberikan
minuman oralit, air buah atau susu secukupnya.
b. Untuk kasus yang menunjukkan gejala dehidrasi disarankan minum sebanyakbanyaknya dan sesering mungkin
c. Apabila anak tidak suka minum sama sekali sebaiknya jumlah cairan infuse
yang harus diberikan sesuai dengan kebutuhan cairan penderita dalam kurun
waktu 24 jam yang diestimasikan sebagai berikut :
1. 100 ml/kgBB/24jam, untuk anak dengan BB < 25 kg
2. 75 ml/kgBB/24jam, untuk anak dengan BB 26 30 kg
3. 60 ml/kgBB/24jam, untuk anak dengan BB 31 40 kg
4. 50 ml/kgBB/24jam, untuk anak dengan BB 41 50 kg
Kebutuhan cairan untuk dehidrasi sedang
Berat waktu masuk (kg)
<7

Jumlah cairan ml/kgBB/hari


220

7 11

165

12 18

132

>18

88
Kebutuhan cairan rumatan

Berat waktu masuk (kg)

Jumlah cairan ml/kgBB/hari

10

100/kgBB

10 20

1.000 + 50 x kg (diatas 10 kg)

>20

1.500 20 x kg (diatas 20 kg)

Grade III
1. Berikan cairan infuse RL 20 ml/kgBB/1jam
Apabila menunjukkan perbaikan (tensi terukur > 80 mmHg dan nadi teraba dengan
frekuensi < 120x/menit dan akral hangat) lanjutkan dengan rL 10 ml/kgBB/1jam
2. Apabila 1 jam setelah pemakaian cairan infuse RL 20 ml/kgBB/1 jam keadaan tensi
masih terukur < 80 mmHg, maka penderita tersebut harus memperoleh cairan
plasma atau plasma expander (dekstran L atau lainnya) sebanyak 10 ml/kgBB/ 1 jam
dan dapat diulang maksimal 30 ml/kgBB dalam kurun waktu 24 jam.
d. Grade IV
1. Berikan cairan infuse RL sebanyak 30 ml/kgBB/1 jam, bila keadaan membaik
(tensi > 80 mmHg, nadi < 120x/menit dan akral hangat) dilanjutkan dengan
pemberian cairan infuse RL sebanyak 10 ml/kgBB/1 jam)
2. Apabila setelah pemberian cairan infuse RL 30 ml/kgBB/1 jam keadaan umum
masih buruk, maka penderita harus dipasang infuse pada dua tempat dengan
maksud satu tempat untuk cairan infuse RL 10 ml/kgBB/1 jam dan satu tempat
lainnya untuk pemebrian cairan plasma atau plasma expander (dekstran L atau
lainnya) sebanyak 20 ml/kgBB/1 jam.
3. Apabila keadaan umum masih buruk maka penderita tersebut sebaiknya
diberikan cairan plasma sebanyak 20 ml/kgBB/1 jam
4. Apabila setelah pemberian cairan infuse RL 30 ml/kgBB/1 jam keadaan umum
membaik tetapi tensi terukur < 80 mmHg dan nadi <120x/menit, akral hangat
atau dingin maka penderita ini sebaiknya diberikan cairan plasma sebanyak 10
ml/kgBB/1 jam dan dapat diulangi maksimal sampai 30 ml/kgBB/24 jam.
5. Jika tatalaksana grade IV setelah dua jam plasma sebanyak 20 ml/kgBB/1 jam
dan cairan infuse RL 10 ml/kgBB/1 jam tidak menunjukkan perbaikan (tensi = 0,
nadi = 0) maka penderita ini perlu dikonsultasikan ke bagian anastesi untuk

dievaluasi tentang kebenaran cairan yang dibutuhkan apakah sudah sesuai dengan
yang masuk
6. Jika tatalaksana grade IV setelah dua jam sesudah memperoleh cairan infuse RL
30 ml/kgBB/1 jam dan cairan plasma atau plasma expander sebanyak 20
ml/kgBB/1 jam belum menunjukkan perbaikan yang optimal (tensi < 80 mmHg,
nadi >120x/menit) maka penderita ini perlu diberikan cairan plasma sebanyak 10
ml/kgBB/1 jam.
7. Jika tatalaksan grade IV setelah dua jam sesudah memperoleh cairan infuse RL
30 ml/kgBB/1 jam dan cairan plasma atau plasma expander (dekstran L atau
lainnya) sebanyak 10 ml/kgBB/1 jam belum menunjukkan perbaikan yang
optimal (tensi > 80 mmHg, nadi < 120x/menit, akral dingin) maka penderita ini
perlu diberikan cairan plasma atau plasma expander (dekstran L atau lainnya)
sebanyak 10 ml/kgBB/1 jam dan dapat diulangi maksimal 30 ml/kgBB/1 jam
pikirkan bahwa overload dan kemampuan kontraksi yang kurang. Dalam hal ini
penderita perlu diberikan lasix 1 mg/kgBB/1 jam dan dopamine.
3. Obat-obat lain :
a. Antibiotic apabila terdapat infeksi sekunder
b. Antipiretik untuk menurunkan suhu tubuh
c. Darah 15 cc/kgBB/hari bila perdarahan hebat
4. Penatalaksanaan DHF tanpa penyulit adalah :
a. Tirah baring
b. Makanan lunak dan bila belum nafsu makan diberi minum 1,5 2 liter dalam 24
jam, dengan air teh, gula atau susu
c. Berikan paracetamol bila demam
d. Monitor TTV (tekanan darah, nadi, suhu dan pernafasan)
e. Monitor tanda-tanda perdarahan lebih lanjut.
Daftar Pustaka

The First International Conference on Dengue and Dengue Haemorrhagic Fever, Abstract
Book. Chiang Mai, Thailand 2000.
Depkes RI. 1992. Petunujuk Teknis Pemberantasan Nyamuk Penular Penyakit DBD. Dirjen
Pemberantasan Penyakit Menukar dan Penyehatan Lingkungan Pemukiman. Bhakti
Husada : 13-5
Soeroso, Thomas. 1983. Tinjauan Keadaan dan Dasar-dasar Dalam Pemberantasan Demam
Berdarah di Indonesia. Jakarta : Sub. Dit Arbovirus Dit P2B2 Direktorat P3M