Anda di halaman 1dari 14

MAKALAH KELOMPOK

TUGAS MATA KULIAH

KIMIA FARMASI ANALISIS


ANALISIS OBAT PADA SAMPEL BIOLOGIS

OLEH
KELOMPOK XI (SEBELAS)
FARMASI B
1. QURRATUL AENI
2. HARDIYANTI EKA PUTRI
3. WIWIN KHAIRUNNISA

JURUSAN FARMASI FAKULTAS ILMU KESEHATAN


UNIVERSITAS ISLAM NEGERI ALAUDDIN
SAMATA-GOWA
2014
BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Penelitian farmakokinetik melibatkan penentuan kadar obat dalam sampel
biologis. Metode analisis yang digunakan untuk penentuan kuantitatif kadar obat
dalam suatu sampel biologis merupakan hal yang sangat penting dalam evaluasi
dan interpretasi data farmakokinetika.
Berbagai sampel biologis dapat diambil untuk penentuan kadar dalam
tubuh untuk penelitian farmakokinetik, sebagai contoh darah, urine, feses, saliva,
jaringan tubuh, cairan blister, cairan spinal dan cairan sinovial.
Penentuan kadar suatu obat dalam sampel biologis merupakan hal yang
kompleks disebabkan sampel biologis pada umumnya merupakan suatu matriks
yang kompleks. Jika suatu obat atau metabolitnya dalam sampel biologis dapat
dianalisa langsung tanpa perlu dilakukan perlakuan awal terhadap sampel yang
diperoleh maupun pemisahan obat atau metabolit yang ditentukan maka hal ini
merupakan suatu hal yang menguntungkan. Akan tetapi perlakuan awal sampel
maupun isolasi obat atau metabolit yang akan ditentukan dari matriks biologis
yang diperoleh harus dilakukan.
Hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan perlakuan awal sampel
maupun metode untuk memisahkan atau mengisolasi obat dan/atau metabolitnya
adalah tahapan dari prosedur yang dipilih harus seminimal mungkin untuk
menghindari kehilangan obat dari obat atau metabolit yang akan ditentukan.
Semakin panjang tahapan prosedur untuk perlakuan awal maupun untuk
memisahkan atau mengisolasi obat atau metabolitnya makin besar kemungkinan
hilangnya obat atau metabolit yang akan ditentukan sepanjang prosedur yang
dilakukan.
Berdasarkan uraian diatas, maka didalam makalah ini kami akan
membahas tentang ANALISIS OBAT DALAM SAMPEL BIOLOGIS.

B. Rumusan Masalah
1. Bagamana prosedur penyiapan sampel?
2. Bagaimana proses/cara identifikasi obat pada sampel biologis?
C. Tujuan Makalah
1. Mahasiswa mampu menjelaskan penyiapan awal sampel biologis
2. Mahasiswa
3. mampu menjelaskan cara analisis obat di dalam sampel biologis
D. Manfaat Makalah
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami penyiapan sampel serta
identifikasi obat pada sampel biologis.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Sampel Biologis
Sampel biologis adalah sampel yang diambil dari sebagian tubuh untuk
tujuan analisis, misalnya darah, urine, feses, saliva atau bagian tubuh. Menurut
Chamberlain, sampel biologis merupakan contoh uji yang diambil atau berasal
dari tubuh manusia, hewan, atau tumbuhan berupa urin, darah, cairan lambung,
daging, hati, atau jaringan lainnya.
www.research.ucsf.edu/chr/guide/UCSFBiospecimenGuideMay05.pdf.
B. Sampel Biologis dan pengambilan sampel
1. Blood/darah.
Blood/darah.merupakan sampel biologis yang paling

baik untuk

identifikasi obat/ zat aktif dan untuk analisis kuantitatif. Dalam kegiatan
pengumpulan sampel darah dikenal istilah phlebotomy yang berarti proses
mengeluarkan darah. Dalam praktek laboratorium klinik, ada 3 macam cara
memperoleh darah, yaitu : melalui tusukan vena (venipuncture), tusukan kulit
(skinpuncture) dan tusukan arteri atau nadi. Venipuncture adalah cara yang
paling umum dilakukan, oleh karena itu istilah phlebotomy sering dikaitkan
dengan venipuncture. Pengambilan darah atau flebotomi merupakan prosedur
pengambilan sampel yang paling umum di laboratorium. Agar dapat diperoleh
spesimen darah yang memenuhi syarat uji laboratorium, maka prosedur
pengambilan sampel darah harus dilakukan dengan benar, mulai dari persiapan
peralatan, pemilihan jenis antikoagulan, pemilihan letak vena, teknik
pengambilan sampai dengan pelabelan.
Pada pengambilan darah vena (venipuncture), contoh darah umumnya
diambil dari vena median cubital, pada anterior lengan (sisi dalam lipatan
siku). Vena ini terletak dekat dengan permukaan kulit, cukup besar, dan tidak
ada pasokan saraf besar. Apabila tidak memungkinkan, vena chepalica atau
vena basilica bisa menjadi pilihan berikutnya. Venipuncture pada vena basilica
harus dilakukan dengan hati-hati karena letaknya berdekatan dengan arteri
brachialis dan syaraf median.

Jika vena cephalica dan basilica ternyata tidak bisa digunakan, maka
pengambilan darah dapat dilakukan di vena di daerah pergelangan tangan.
Lakukan pengambilan dengan dengan sangat hati-hati dan menggunakan jarum
yang ukurannya lebih kecil
Ada dua cara dalam pengambilan darah vena, yaitu cara manual dan
cara vakum. Cara manual dilakukan dengan menggunakan alat suntik (syring),
sedangkan cara vakum dengan menggunakan tabung vakum (vacutainer).
Volume darah yang diambil yaitu 10-20 ml untuk dewasa, 1-5 ml untuk anakanak dan 1-3 ml untuk bayi.
www.brmc-cares.com/Documents/Blood%20Collection%20Procedure.pdf
2. Urine
Jenis-jenis specimen urine antara lain:
a. Urine sewaktu/urine acak (random) adalah urine yang dikeluarkan setiap
saat dan tidak ditentukan secara khusus. Mungkin sampel encer, isotonik,
atau hipertonik dan mungkin mengandung sel darah putih, bakteri, dan
epitel skuamosa sebagai kontaminan. Jenis sampel ini cukup baik untuk
pemeriksaan rutin tanpa pendapat khusus.
b. Urine pagi. Pengumpulan sampel pada pagi hari setelah bangun tidur,
dilakukan sebelum makan atau menelan cairan apapun. Urine satu malam
mencerminkan periode tanpa asupan cairan yang lama, sehingga unsurunsur yang terbentuk mengalami pemekatan. Urine pagi baik untuk
pemeriksaan sedimen dan pemeriksaan rutin serta tes kehamilan
berdasarkan adanya HCG (human chorionic gonadothropin) dalam urine.
c. Urine tampung 24 jam adalah urine yang dikeluarkan selama 24 jam terusmenerus dan dikumpulkan dalam satu wadah. Urine jenis ini biasanya
digunakan untuk analisa kuantitatif suatu zat dalam urine, misalnya ureum,
kreatinin, natrium, dsb. Urine dikumpulkan dalam suatu botol besar
bervolume 1.5 liter dan biasanya dibubuhi bahan pengawet, misalnya
toluena.
Wadah untuk menampung spesimen urine sebaiknya terbuat dari bahan
plastik, tidak mudah pecah, bermulut lebar, dapat menampung 10-15 ml
urine dan dapat ditutup dengan rapat. Selain itu juga harus bersih, kering,

tidak mengandung bahan yang dapat mengubah komposisi zat-zat yang


terdapat dalam urine.
3. Feses
Feses merupakan Sisa hasil pencernaan dan absorbsi dari makanan yang kita
makan, dikeluarkan lewat anus dari saluran cerna.
Dalam keadaan normal dua pertiga tinja terdiri dari air dan sisa makanan,
zat hasil sekresi saluran pencernaan, epitel usus, bakteri apatogen, asam lemak,
urobilin, debris, celulosa gas indol, skatol,sterkobilinogen dan bahan patologis.
Normal : 100 200 gram / hari. Frekuensi defekasi : 3x / hari 3x / minggu.
Pada keadaan patologik seperti diare didapatkan peningkatan sisa makanan
dalam tinja, karena makanan melewati saluran pencernaan dengan cepat dan
tidak dapat diabsorpsi secara sempurna.
Bahan pemeriksaan tinja sebaiknya berasal dari defekasi spontan, jika
pemeriksaan sangat diperlukan contoh tinja dapat diambil dengan jari
bersarung dari rektum.
Hal hal yang perlu diperhatikan
Penyimpanan
a) Feses tahan < 1 jam pada suhu ruang
b) Bila 1 jam/lebih gunakan media transpot yaitu Stuarts medium, ataupun
Pepton water
c) Penyimpanan < 24 jam pada suhu ruang, sedangkan > 24 jam pada suhu
4C
4. saliva
Syarat sebelum melakukan pemeriksaan saliva.
a. Tidak diperbolehkan untuk makan, minum, sikat gigi, dan
merokok, selama 1 jam sebelum pemeriksaan.
b. Mengingat

sekresi

saliva

yang

terus

berubah

setiap

jamnya, waktu pemeriksaan saliva yang ideal menurut


penelitian adalah pada pukul 09.00-11.00. Pada sore hari
produksi saliva sangat banyak, sedangkan pada waktu
tidur produksi saliva hampir mendekati nol.

Faktor yang mempengaruhi keadaan saliva:


a. Kadar fosfat dan kalsium dalam saliva.
b. Banyaknya jumlah bakteri streptococcus mutan dalam
mulut.
c. Merokok.
Metode pengambilan saliva dengan cara:
a. Metode draining, yaitu dengan cara membiarkan saliva
terus mengalir ke dalam tabung gelas.
b. Metode spitting, yaitu dengan cara saliva dikumpulkan
terlebih dahulu dalam keadaan mulut tertutup, setelah itu
diludahkan ke dalam tabung gelas.
c. Metode suction, yaitu dengan cara saliva disedot dengan
menggunakan pipa suction yang diletakkan di bawah lidah.
d. Metode swab, yaitu dengan cara menggunakan 3 buah
cotton roll. 1 buah cotton roll diletakkan di bawah lidah, 2
buah sisanya diletakkan pada vestibulum molar 2 atas.
Setelah itu, dilakukan penimbangan berat saliva.
C. Identifikasi Obat Dalam Sampel Biologis
1. Darah
Darah merupakan sampel biologis yang paling umum digunakan dan
mengandung berbagai komponen seluler seperti sel darah merah, sel darah
putih, platelet,dan berbagai protein seperti albumin dan globulin. Pada
umumnya bukan darah utuh (whole blood) tetapi plasma ataupun serum yang
digunakan untuk penentuan kadar obat. Serum diperoleh dengan membiarkan
darah untuk menggumpal dan supernatant yang dikumpulkan setelah
sentrifugasi adalah serum. Sedangkan plasma diperoleh dengan penambahan
antikoagulan pada darah yang diambil dan supernatant yang diperoleh setelah
sentrifugasi merupakan plasma. Jadi, plasma dan serum dibedakan dari
protein yang dikandungnya
2. urin

a) Pemeriksaan aseton, untuk mengetahui adanya benda-benda keton dalam


urine.
Prosedur kerja: Dipipet urine lebih 5 ml kedalam tabung reaksi.
tambahkan 3 tetes larutan Natrium Nitroprusida 5%, 5 ml amonia 10%,
dan 5 ml larutan ammonium sulfat jenuh. amati hasil perubahan setelah
kuranglebih 10 menit. Hasil positif bila terjadi warna ungu.
b) Metode Ehrlich, untuk menentukan adanya urobilinogen dalam urine
Prosedur Kerja: dituangkan urin kurang lebih 5 ml kedalam tabung
reaksi. tambahkan kurang lebih 1 ml reagen Ehrlich. kocok dan amati
warnanya. hasil positif bila tampak warna kemerahan.
c) Metode busa, untuk mengetahui adanya bilirubin dalam urine.
Prosedur Kerja: Tuang kurang lebih 5 ml urin kedalam tabung reaksi.
kocok kurang lebih 5 menit dengan kuat. amati busa yang terjadi. hasil
positif terjadi bila busa berwarna kuning.
d) Metode Fehling
Urine yang di gunakan : pada pemeriksaan ini urine harus

jernih, segar, dan tidak mengandung kadar protein tinggi


Alasan : jika urine lama bakteri akan berkembangbiak sehingga
glukosa di rubah menjadi asam pirufat dan asam laktat, jika urine
keruh akan mengacaukan hasil pemeriksaan, jika protein tinggi akan
mereduksi.
Hasil analisa urine
Hijau
Zat warna normal dalam jumlah besar: indikan (indoxilsulfat).
Pengaruh obat-obat: methyleneblue, evan's blue.
Indikasi penyakit: obstruksi (penyumbatan usus kecil).
Kuning
Zat

warna

normal

dalam

jumlah

besar:

urobilin,

urochrom.

Zat warna abnormal: bilirubin.


Pengaruh obat-obat: santonin, riboflavin, atau pengaruh permen.
Indikasi penyakit: tidak ada (normal).

Merah
Zat warna normal dalam jumlah besar: uroerythrin.
Zat warna abnormal: hemoglobin, porfirin, porfobilin.
Pengaruh obat-obat: santonin, amidopyrin, congored, atau juga zat warna
makanan.
Indikasi penyakit: glomerulonevitis nefitit akut (penyakit ginjal), kanker
kandung kencing.
Cokelat
Zat warna normal dalam jumlah besar: urobilin.
Zat warna abnormal: bilirubin, hematin, porfobilin.
Indikasi penyakit: hepatitis.
Cokelat tua atau hitam
Zat

warna

normal

dalam

jumlah

besar:

indikan.

Zat warna abnormal: darah tua, alkapton, melamin.


Pengaruh obat-obat: derivat fenol, argyrol.
Indikasi penyakit: sindroma nefrotika (penyakit ginjal).
Serupa susu
Zat warna normal dalam jumlah besar: fosfat, urat.
Zat warna abnormal: pus, getah prostat, chylus, zat-zat lemak, bakteribakteri, protein yang membeku.
Indikasi penyakit: infeksi saluran kencing, kebocoran kelenjar limfa.
3. feses
a) Test benzidin adalah suatu test penyaring untuk darah samar (Yang tidak
terlihat).
Prinsip test ini adalah :
Cara pemeriksaan reaksi Benzidin:
Sepotong kertas saring digosokkan pada bercak yang dicurigai kemudian
diteteskan 1 tetes H202 20% dan 1 tetes reagen Benzidin.
Hasil:
Hasil positif pada reaksi Benzidin adalah bila timbul warna biru gelap
pada kertas saring .
Dari refrensi, test ini dapat digunakan untuk mencari tahu apakah ada
perdarahan di saluran pencernaan akibat mikroba, parasit cacing dll.
Prosedur pemeriksaan,
Penderita yang akan diperiksa, disarankan tidak mengkonsumsi protein
hewani sehari sebelum pemeriksaan, karena bisa berikan hasil positif.
Keesokan harinya, faeses penderita diperiksa dengan test benzidin. Bila

positif bisa diperkirakan terjadi proses perdarahan yang tidak terlihat. Hal
ini bisa karena amoeba, parasit ascaris lumbricoides, cacing pita, taenea
saginatta dan lainnya yang melukai usus.
b) Leucomalachite hijau LMG warna uji ini reagen kimia telah ada sejak
awal abad ke- dan mengalami interaksi kimia dengan darah menghasilkan
warna hijau yang khas
c) Kastle-Meyer warna uji Fenolftalein adalah reagen kimia aktif dalam tes
khusus ini. Ketika darah hidrogen peroksida dan fenolftalein dicampur
bersama-sama hasil warna gelap merah muda. Perubahan warna ini
disebabkan oleh hemoglobin molekul yang mengandung oksigen dalam sel
darah merah menyebabkan reaksi kimia antara hidrogen peroksida dan
fenolftalein.
d) Luminol Luminol sangat sensitif dan dapat mengungkapkan darah yang
hadir dalam jumlah menit. Luminol mampu mengekspos darah di tempattempat yang sudah dibersihkan berulang kali kecuali pelarut seperti
pemutih yang digunakan dan bahkan pada dinding yang telah dilukis untuk
menyembunyikan darah. Terlepas dari fakta bahwa ia dapat berdampak
negatif terhadap beberapa proses pengujian serologi luminol tidak
mempengaruhi mengetik darah berikutnya atau analisis DNA.
4. saliva
Umumnya saliva digunakan untuk menunjukkan obat-obatan yang
dikonaumsi, seperti ganja, kokain dan barbiturat. Dari saliva bisa didapatkan
sampel dari DNA. Bahkan, meskipun saliva tidak mengandung sel DNA,
tetapi sel-sel dari lapisan mulut dapat ditemukan di sampel saliva Para
ilmuwan juga dapat menggunakan saliva untuk menunjukkan berapa banyak
obat tertentu dalam tubuh. Para ilmuwan juga dapat menggunakan saliva
sebagai alat untuk mendeteksi penyakit, karena jauh lebih mudah, dan dalam
banyak kasus lebih aman. Tes HIV merupakan salah satu tes yang mana saliva
digunakan sebagai sampel, meskipun tes darah masih merupakan cara standar
untuk tes HIV. Biasanya Metode yang digunakan yaitu Metode spitting,
dengan cara saliva dikumpulkan terlebih dahulu dalam

keadaan mulut tertutup, setelah itu diludahkan ke dalam


tabung gelas.
Untuk metode kromatografi, metode HPLC atau KCKT merupakan metode
yang sangat populer untuk menetapkan kadar senyawa obat baik dalam bentuk
sediaan maupun sampel hayati. Hal ini disebabkan karena KCKT merupakan
metode yang memberikan sensitifitas dan spesifitas yang tinggi. contoh
penggunaan KCKT untuk analisis beberapa sediaan farmasi dalam cairan biologis.
a. allopurinol dalam plasma dan urine ( Brejtthaupt and Gdebel, 1981)
Kolom : (SAS-Hypersyl, (300 mm x 4,1 mm, 5m)
Fase gerak : asam sitrat monohidrat 0,1 M- Dinatrium fosfat 0,2 Maquades (190:810:21 v/v/v)
Kecepatan Alir: isokratik; 2,0 ml/ menit
Detektor: UV 252 nm
Kisaran Linier: 0,5-50 g/mL (dalam ethanol)
Volume Injeksi : 20 L
Penyiapan Sampel: prosedur Ekstraksi (darah) : sebanyak 1 ml sampel
darah dimasukkan ke dalam tabung yang mengandung heparin dan
disentifuge pada 8000 xg selama 5 menit. plasma diencerkan 1:2 dalam
fase gerak, disaring dan injeksikan ke sistem KCKT. Sementara untuk urin,
dilakukan pengenceran 1:20 dalam aquades, disaring dan diinjeksikan ke
sistem KCKT.
b. Amitriptilin dalam plas ma dan serum (theurillat and Thormann. 1998)
Kolom : C18 (Nova-Pak C18 60 A 4m, 150 mm x 4,6 mm i.d)
Fase gerak : 500 ml buffer KH2PO4 5 Mm + 500 ml asetonitril dan 2 ml
dietilamin; pH diatur 8,0 dengan asam folat
Kecepatan Alir: 0,9 ml/menit
Detektor: UV 242 nm
Kisaran Linier: 20-40 ng/ml
Standar Internal : Ekonazol
Penyiapan Sampel: sebanyak 1 ml sampel serum atau plasma ditambah
dengan 50 L standar internal ekonazol 90 g/ ml dalam metanol, 1 ml
Natrium tetraborat 0,1 M (pH diatur 11 dengan NaOH) dan ditambah 6 ml
heksan dalam tabung 10 ml. setelah digojog selama 10 menit, tabung
ditutup dan disentrifuge pada kecepatan 300 rpm selama 10 menit, lapisan
heksan dipindahkan ke tabung lain yang bersih dan diuapkan sampai
kering pada suhu 400C dibawah aliran udara hangat. residu dilarutkan
kembali dalam 200 L metanol.

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
berdasarkan pada pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa Sampel
biologis adalah sampel yang diambil dari sebagian tubuh untuk tujuan
analisis, misalnya darah, urine, feses, saliva atau bagian tubuh. yang dalam
penyiapan sampelnya, diperlukan perlakuan/ treatment khusus.
B. Saran
sebaiknya sebelum menganalisis sampel biologis, semua alat harus dalam
keadaan bersih dan steril untuk menhindari terjadinya kontaminasi antara
sampel dengan zat-zat lain.

DAFTAR PUSTAKA
Brejtthaupt and Gdebel. 1981. Determination Of Allopurinol And Oxipurinol In
Biological Fluids By High Performance Liquid Chromatography. Jurnal Of
Cromatography, 226: 237-242.
Theurillat, R., and Thormann W. 1998. Monitoring of tricyclic antidepressant in
human serum andplasma by HPLC: Cahracterization of a simple, laboratory
developed method via external quality assessment. Jurnal of Pharmaceutical and
Biomedical Analysis, 18: 751-760.
www.research.ucsf.edu/chr/guide/UCSFBiospecimenGuideMay05.pdf.(diakses
pada hari kamis, 5 desember 2013 pukul 20.00 WITA)
www.brmc-cares.com/Documents/Blood%20Collection%20Procedure.pdf
(diakses pada hari kamis, 5 desember 2013 pukul 20.45 WITA)

www.fk.unair.ac.id/pdfiles/Spesimen_Managemen_2007.pdf .(diakses pada hari


kamis, 5 desember 2013 pukul 21.00 WITA)