Anda di halaman 1dari 25

MAKALAH

K3 DAN KEBIJAKAN DALAM PERTAMBANGAN

RAMBU-RAMBU KESELAMATAN KERJA, APD DALAM PERTAMBANGAN,


PEMERIKSAAN DAN PROSEDUR K3 PADA ALAT GALI MUAT

Dosen Pembimbing : Rizal Fahmi, S.T.

Disusun Oleh:
M. Rizki Mufty

1404108010008

FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN
UNIVERSITAS SYIAH KUALA
KOTA BANDA ACEH
2016

DAFTAR ISI

Daftar Isi......................................................................................................1
Kata Pengantar.............................................................................................2
Rambu-rambu Keselamatan Kerja...............................................................3
APD yang Digunakan di Perambangan.......................................................9
Pemeriksaan dan Prosedur K3 pada Alat Gali Muat....................................14
Daftar Pustaka..............................................................................................27

KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha Panyayang, mari
panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah melimpahkan rahmat, hidayah,
dan inayah-Nya kepada kita, sehingga dapat menyelesaikan makalah tentang Rambu-Rambu
Keselamatan Kerja, APD Dalam Pertambangan, Pemeriksaan dan Prosedur K3 Pada Alat
Gali Muat
Makalah ini telah disusun dengan maksimal dan mendapatkan bantuan dari berbagai
pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah ini. Untuk itu saya menyampaikan
banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam pembuatan makalah
ini.
Terlepas dari semua itu, saya menyadari sepenuhnya bahwa masih ada kekurangan
baik dari segi susunan kalimat maupun tata bahasanya. Oleh karena itu dengan tangan
terbuka saya menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar dapat memperbaiki
makalah ini.
Akhir kata saya berharap semoga makalah tentang Rambu-Rambu Keselamatan
Kerja, APD Dalam Pertambangan, Pemeriksaan dan Prosedur K3 Pada Alat Gali Muat ini
dapat memberikan manfaat maupun inpirasi terhadap pembaca.

Banda Aceh, 16 Maret 2016

Penyusun

1. Rambu-rambu Keselamatan Kerja


Peralatan yang bermanfaat untuk membantu melindungi kesehatan dan keselamatan
para karyawan dan pengunjung yang sedang berada di tempat kerja yaitu rambu-rambu
keselamatan kerja.
Ada 4 dasar warna untuk rambu rambu keselamatan kerja yaitu Kuning, Biru, Hijau, dan
Merah.
3

1. Kuning (peringatan)
Yaitu tanda peringatan bahaya untuk setiap warga agar bekerja dengan hatihati dan membawa perlengapan safety. Contoh:
Icon

Keterangan
Peralatan dengan sinar laser
Menunjukkan agar berhati hati dengan
sinar laser yang bekerja

Awas terjerat putaran


Untuk berhati hati terhadap mesin yang
sedang bekerja

2. Biru
(Petunjuk

Area operasi truk dan forklift


Untuk berhati hati melintas dan berjalan

Hati-hati Tegangan Tinggi


Agar kita berhati hati bekerja atau
menyentuh benda tersebut

Keluar masuk kendaraan


Agar kita lebih berhati hati ketika
berjalan maupun melintas

Awas benda jatuh


Untuk selalu menjaga tubuh agar tidak
terjadi cidera saat bekerja
Keselamatan)
4

Berisi hal hal apa saja yang harus kita bawa maupun kita kerjakan untuk
keselamatan pekerja, biasanya bersifat keselamatan individu. Contoh :
Icon

Keterangan
Icon
Gunakan sabuk
keselamatan

Keterangan
Harus
selalu
terkunci

Jagalah
kebersihan

Gunakan sepatu
pengaman

Gunakan helm
pengaman

Gunakan
pelindung
wajah

3. Hijau (Informasi)
Berisi informasi tambahan, untuk para pekerja biasanya menunjukkan arah,
benda maupun ruangan. Contoh :
Icon

Keterangan
PPPK
Penanda
untuk
Pertolongan
Pertama Pada Kecelakaan

Informasi
Menandakan
lokasi
Infromasi bisa didapatkan

dimana

Lift
Menandakan letak lift

Perpustakaan
Menandakan letak perpustakaan

Arah kekiri
Menunjukkan arah

Shower
Menandakan lokasi pemandian

4. Merah (Larangan)
Hal-hal yang tidak boleh dibawa maupun hal-hal yang tidak boleh dikerjakan.
Contoh :
Icon

Keterangan
Dilarang
Merokok
Menandakan
area tersebut
dilarang
menyalakan
rokok

Icon

Keterangan
Dilarang
Memotret
Menandakan
tidak
boleh
memotret
di
area tersebut.

Dilarang
Masuk

Matikan
Handphone

Menandakan
Penggunaan
area
yang
handphone
tak
dapat
tidak
dimasuki
diperkenankan.
semabarang
orang.
Alas Kaki Menandakan larangan mengenakan
Harap
alas kaki pada area tersebut.
Dilepas

Rambu-rambu keselamatan memiliki kegunaan sebagai berikut:

Menarik perhatian terhadap adanya bahaya kesehatan dan keselamatan kerja


Menunjukkan adanya potensi bahaya yang mungkin tidak terlihat
Menyediakan informasi umum dan memberikan pengarahan
Mengingatkan para karyawan dimana harus menggunakan peralatan
perlindungan diri
Mengindikasikan dimana peralatan darurat keselamatan berada
Memberikan peringatan waspada terhadap beberapa tindakan yang atau
perilaku yang tidak
diperbolehkan

Berikut beberapa pedoman rambu-rambu keselamatan kerja dan contohnya:


a. Warna, Simbol dan Tulisan

b. Bentuk Geometri dan Maksudnya

Contoh:

2. Alat Pelindung Diri (APD) yang Digunakan pada Pertambangan


Alat Pelindung Diri (APD) adalah kelengkapan yang wajib digunakan saat
bekerja sesuai bahaya dan risiko kerja untuk menjaga keselamatan pekerja itu sendiri
dan orang di sekelilingnya. Kewajiban itu sudah disepakati oleh pemerintah melalui

Departement Tenaga Kerja Republik Indonesia. Adapun bentuk dari alat tersebut
adalah:
1. Safety Helmet
Safety Helmet adalah Helmet yang di desain untuk melindungi kepala sang
pemakai dari benturan. Dan ini dibutuhkan bagi tiap pekerja untuk mencegah
benturan benda ataupun kecelakaan yang mengenai kepala.

Contoh Safety Helmet. Sumber: http://rs-corp.blogspot.com

2. Sepatu Karet (sepatu boot)


Berfungsi sebagai alat pengaman saat bekerja di tempat yang becek ataupun
berlumpur. Kebanyakan di lapisi dengan metal untuk melindungi kaki dari benda
tajam atau berat, benda panas, cairan kimia, dsb.

Contoh sepatu karet. Sumber: http://sepatubootsafety.com

3. Sepatu pelindung (safety shoes)


Seperti sepatu biasa, tapi dari bahan kulit dilapisi metal dengan sol dari karet
tebal dan kuat. Berfungsi untuk mencegah kecelakaan fatal yang menimpa kaki
karena tertimpa benda tajam atau berat, benda panas, cairan kimia, dsb.

10

Contoh Safety Shoes. Sumber: www.bataindustrials.co.id

4. Sarung Tangan
Berfungsi sebagai alat pelindung tangan pada saat bekerja di tempat atau
situasi yang dapat mengakibatkan cedera tangan. Bahan dan bentuk sarung tangan
di sesuaikan dengan fungsi masing-masing pekerjaan.

Contoh Sarung Tangan. Sumber: id.aliexpress.com

5. Tali Pengaman (Safety Harness)


Berfungsi sebagai pengaman saat bekerja di ketinggian. Diwajibkan
menggunakan alat ini di ketinggian lebih dari 1,8 meter.

Contoh Safety Belt. Sumber: http://www.indonetwork.co.id/

11

6. Penutup Telinga (Ear Plug / Ear Muff)


Berfungsi sebagai pelindung telinga pada saat bekerja di tempat yang bising.

Contoh Earmuff. Sumber: www.vintexfire.com

Contoh Ear plug. Sumber: www.kathmandu.com

7. Kaca Mata Pengaman (Safety Glasses)


Berfungsi sebagai pelindung mata ketika bekerja (misalnya mengelas).

Contoh Safety Glasses. Sumber: www.allaboutvision.com

8. Masker (Respirator)

12

Berfungsi sebagai penyaring udara yang dihirup saat bekerja di tempat dengan
kualitas udara buruk (misal berdebu, beracun, dsb).

Contoh Respirator. Sumber: www.alatberat.com

9. Pelindung wajah (Face Shield)


Berfungsi sebagai pelindung wajah dari percikan benda asing saat bekerja
(misal pekerjaan menggerinda)

Contoh Face Shield. Sumber: www.chinagros.com

10. Jas Hujan (Rain Coat)


Berfungsi melindungi dari percikan air saat bekerja (misal bekerja pada waktu
hujan atau sedang mencuci alat).

13

Contoh Rain Coat. Sumber: www.indonetwork.net

3. Pemeriksaan dan Prosedur K3 pada alat gali muat


Dalam mengoperasikan alat-alat mekanis/berat pada aktivitas penambangan,
baik saat mulai melakukan pembersihan, pengupasan tanah penutup, melakukan
aktivitas penam-bangan bahan galian maupun material lainnya, pemuatan,
pengangkutan dan sampai pada penimbunan dan bahkan melakukan pemadatan
untuk materail-material tertentu. Maka dalam pengoperasiannya harus melalui
prosedur-prosedur yang telah ditetapkan, baik oleh perusahaan yang membuat alatalat maupun oleh perusahaan-perusahaan sebagai pengguna alat-alat mekanis
tersebut. Berikut prosedur pengoperasian alat mekanis/berat secara umum:
A. Sebelum Pengoperasian Alat Mekanis/Berat
Sebelum operator alat-alat mekanis/berat mengoperasikan kendaraannya
sesuai dengan jenis dan fungsi alatnya, perlu diupayakan peningkatan pengetahuan
dan kemampuan operator, yaitu dengan jalan :
1)

2)

Operator diberikan kursus atau pelatihan tentang hal-hal yang perlu


dilakukan sebelum operasi, sedang operasi dan setelah operasi yang
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Mengadakan koordinasi kerja antar unit kerja terkait, terutama
mengenai alat-alat mekanis/berat yang tidak memenuhi standar atau
tidak laik operasi setelah dicek/ diperiksa oleh operatornya.

14

3)

4)

5)

B.

Mendatangkan
instruktur/konsultan
alat-alat
mekanis/berat
bersangkutan guna membimbing dan mengarahkan operator serta
melakukan uji coba pengoperasian alat mekanis/berat tersebut.
Setelah dilakukan uji coba pengoperasian, kemudian dilakukan
evaluasi oleh pihak perusahaan dan instruktur alat mekanis/berat guna
menentukan apakah alat tersebut layak atau tidak untuk dioperasikan
atau masih perlu adanya perbaikan dan penyempurnaan.
Begitu pula halnya dengan operatornya, apakah sudah atau belum bisa
diberikan izin untuk mengoperasikan alat dibawah tanggung
jawabnya. Kalau belum, perlu adanya pembimbingan dan pengarahan
ulang.

Pelaksanaan Pengoperasian Alat Mekanis/Berat


Setelah dilakukan kursus atau pelatihan, evaluasi dan uji coba dan
semuanya memenuhi syarat sesuai dengan ketentuan yang berlaku, maka
operator sudah diizinkan untuk dapat mengoperasikan alat mekanis/berat
yang menjadi tanggung jawabnya.
1)
Sebelum Pelaksanaan Pengoperasian Alat Mekanis/Berat
Tugas pertama operator pada awal shift adalah untuk melakukan
pemeriksaan awal pada beberapa titik pengamatan untuk mengetahui
kesiapan alat yang akan dioperasikan. Bila ditemukan ada hal-hal yang
tidak normal, maka operator harus melaporkan dan menyerahkan
alatnya kepada Bagian Mekanik atau Bagian Pemeliharaan untuk
diperbaiki.
Setelah semuanya memenuhi standar SOP, kemudian operator
menghidupkan mesin alat mekanis/beratnya. Setelah mesin hidup, maka
operator melakukan pemanasan mesin dan memperhatikan hal-hal
sebagai berikut :
a. Panaskan mesin dengan cara membiarkan mesin pada putaran
rendah, selama 5 menit.
b. Periksa lampu-lampu atau meter-meter petunjuk, yang semuanya
harus bekerja normal.
c. Periksa kembali oli mesin, transmisi, main clutch, hydraulic yang
dapat dilihat pada tongkat/gelas pengukur, dengan pengukur
dengan standar keadaan normal adalah antara H dan L.
d. Perhatikan bunyi-bunyi yang aneh (lain dari biasanya) pada mesin
atau trans-misi dan pada bagian-bagian yang berputar lainnya.
e. Periksa indikator udara masuk mesin (dust indicator), kalau
berwarna merah berarti saringan udara kotor.
f.
Periksa asap mesin (hitam/biru/kelabu), yang normal berwarna
kelabu.
g. Periksa dan test bekerjanya Hydralic System.
h. Periksa dan test bekerjanya Steering.
i.
Periksa dan test bekerjanya rem.
j.
Periksa dan test bekerjanya gigi transmisi.
15

k.

Amati bila ada kebocoran-kebocoran angin, minyak, rem, seal,


cylinder dan pipa-pipa hidraulik.
l.
Bersihkan kaca depan dan test berfungsinya klakson.
Jika operator telah yakin semuanya berjalan normal maka mesin siap
untuk dijalankan, operator siap untuk menggerakkan unit alat
mekanis/berat yang menjadi tanggung jawabnya, tetapi bila terdapat
kelainan maka unit alat mekanis/berat tersebut harus diperbaiki terlebih
dahulu oleh mekanik.
2)

C.

Pengoperasian Alat Mekanis/Berat


Setelah alat mekanis/berat dibawah tanggung jawab operator yang bersangkutan diperiksa pada awal shift dan didapatkan semua memenuhi
standar operasi, maka secara umum (untuk semua alat-alat
mekanis/berat) setiap operator untuk menjalankan alat beratnya harus
melakukan hal-hal sebagai berikut :
a. Periksa sekitar daerah/lokasi kerja, terutama terhadap
kemungkinan adanya orang atau alat mekanis/berat lainnya dan
bunyikan klakson sebagai tanda alat akan bergerak.
b. Tekan pedal rem, lepaskan rem parkir (emergency brake).
c. Naikkan blade/bucket/boom/arm (khusus untuk Bulldozer, Dozer
Shovel dan Excavator).
d. Injak pedal kopling, masukkan persenelling ke gigi pertama, lepas
rem biasa, tekan gas dan lepaskan pedal kopling sesuai dengan
putaran mesin sampai alat berjalan (jangan dibiasakan menginjak
setengah kopling pada waktu alat sedang berjalan normal).
e. Jangan injak ceceran/bongkahan batu dan hindari lobang-lobang di
jalan baru yang belum padat (khusus untuk Dump Truck).
f.
Selalu mengecek indikator (gauge) dan meter-meter lainnya.

Selesai Pengoperasian Alat Mekanis/Berat


Setelah alat-alat mekanis/berat beroperasi, maka setiap akhir shift para
operator diharuskan melakukan hal-hal sebagai berikut :
1) Alat mekanis/berat agar diparkir pada tempat yang aman dan
rata/datar.
2) Letakkan dengan aman attachement (blade, bucket, boom, arm,
vessel).
3) Pasang rem parkir (emergency brake).
4) Dinginkanlah mesin dengan cara membiarkan mesin pada putaran
rendah (low idle) selama 5 menit.
5) Kunci kontak pada posisi OFF (cummins engine) dan tarik cut off
fuel.
6) Letakkanlah tongkat pengontrol bahan bakar pada posisi mesin mati,
putar kunci kontak pada posisi OFF bagi mesin yang gasnya
memakai tongkat atau kabel kontrol.

16

7)

8)

Hindari tindakan mematikan mesin secara mendadak tanpa low


idle terlebih dahulu, kecuali dalam keadaan darurut jangan
menaikkan putaran tiba-tiba waktu akan mematikan mesin.
Periksa kembali semua sistem pengaman dan pastikanlah telah
dalam keadaan aman, cabut kunci kontak dan serahkan kepada
pengawas sebagai tanda berakhirnya tugas operator dalam suatu
waktu yang telah ditentukan.

Teknik Pengoperasian Loader Pada Unit Backhoe Loader


Berbeda dengan Pengoperasian Alat Berat lainnya, Pengoperasian Backhoe
Loader agak unik karena diperlukan keterampilan TWO IN ONE yaitu
mengoperasikan dua macam keterampilan (backhoe dan loader) dalam satu alat.
Dalam teknik pengoperasian banyak rambu-rambu yang harus dipatuhi selama
pengoperasian, dilain pihak operator juga dituntut dalam mengoperasikan alat
harus cepat gerakannya agar dapat memenuhi aturan yang diikat dengan waktu
siklus (cycle time) yang merupakan kunci produktifitas peralatan.

Keterangan:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Front bucket
Bucket dump silinder
Bucket lift arm
Cabin
Axle belakang
Tangki bahan bakar
Lift Silinder
Axle depan
1. Persiapan Operasi Loader
a. Manual pemeliharaan dan pengoperasian alat
Dalam mengoperasikan Backhoe Loader, Operator harus selalu
mengacu pada buku Pedoman Pemeliharaan dan Pengoperasian
17

(Operation and Maintenance Manual = OMM) karena buku tersebut


memang khusus disusun oleh pabrik pembuat alat secara lengkap dalam
hal pengoperasian dan pemeliharaannya.
b. Prosedur standar pelaksanaan pekerjaan
Operator Backhoe Loader adalah salah satu dari anggota kelompok
kerja (team-work) dalam pelaksanaan Proyek dibawah pengelolaan
Perusahaan atau Lembaga, sehingga dalam setiap kegiatan yang dilakukan
tidak dapat seenaknya bertindak sendiri melainkan harus mengikuti SOP
Standar Operasi Prosedur (Standard Operating Procedure) dari Perusahaan
yang memberinya tugas. Salah satu SOP untuk Operator adalah Job
Description yang mengatur tugas dan tanggung jawabnya selaku Operator
Backhoe Loader di Perusahaan tersebut.
Untuk tugas sehari-hari yang spesifik Operator Backhoe Loader akan
menerima Surat Perintah Kerja dari Atasan Langsung yang meliputi:
Tanggal penugasan, Lokasi pekerjaan, Macam pekerjaan yang harus
dikerjakan (biasanya dilengkapi skets atau gambar kerja), Backhoe Loader
yang digunakan, Durasi / lama waktu penugasan, Catatan lain yang
dianggap perlu.
c.

Membaca gambar kerja


Tugas-tugas Operator Backhoe Loader dalam industri konstruksi
banyak berkait-an dengan penggalian pondasi bangunan / jalan, urugan
kembali, perataan lahan yang kesemuanya harus dilakukan dengan benar
dalam ukuran yang tepat dan tidak boleh untuk diulang karena
mengulangi pekerjaan yang sama adalah pemborosan dan tidak efisien.

2. Identifikasi Komponen Utama Backhoe Loader

18

Komponen utama backhoe loader seperti terlihat pada gambar, dengan fungsi sebagai
berikut :
1) Tractor
Tractor sebagai komponen induk berfungsi sebagai pembawa
dan penggerak semua komponen backhoe loader. Tractor terdiri
dari chasis, engine, pompa hidrolik, torque converter, transmisi,
drive shaft, final drive dan roda ban.
2) Stabilizer Legs
Stabilizer legs berfungsi sebagai penopang backhoe loader pada
saat attachment backhoe dioperasikan. Komponen ini diperlukan
saat pengoperasian backhoe karena bentuk boom dan arm yang
cukup panjang sehingga gerakannya akan menyebabkan alat
terguling. Pada pengoperasian attachment loader, komponen ini
tidak difungsikan.
3) Cab
Cab atau kabin adalah ruangan dimana Operator
mengendalikan peralatan untuk pengoperasiannya. Didalam cabin
terdapat alat-alat kendali seperti steering column, tuas kendali /
joystick, pedal gas dan pedal rem. Disamping itu juga ada alat-alat
monitor untuk memberi sinyal peringatan bila ada sesuatu hal yang
tidak diharapkan
4) Backhoe
Backhoe adalah salah satu attachment dimana peralatan
Backhoe Loader berfungsi. Backhoe digerakkan secara hidrolik
dengan dibantu oleh komponen boom, stick, stabilizer leg dan
bucket backhoe
5) Loader
Loader adalah salah satu attachment dimana peralatan Backhoe
Loader berfungsi. Loader juga digerakkan secara hidrolik dengan
dibantu oleh komponen lift arm, tilt lever dan bucket loader.
3. Penyiapan dan penggunaan APD
1) Penyiapan APD
a. Periksa kondisi fisik setiap APD yang akan di pakai dalam pekerjaan
pengoperasian backhoe loader (baik, rusak, lengkap, sesuai ukurannya)
b. Periksa kelaikan pakainya, terutama menyangkut standar untuk
keselamatan kerja yang sesuai dengan SNI, atau standar K3 lainnya
2) Penggunaan APD
a. Pakailah alat pelindung diri yang sesuai dengan jenis pekerjaan
walaupun pekerjaan tersebut hanya memerlukan waktu singkat.
19

b. Alat Pelindung Diri harus dipakai dengan tepat dan benar.


c. Jadikanlah memakai alat pelindung diri menjadi kebiasaan. Ketidak
nyamanan dalam memakai alat pelindung diri jangan dijadikan alasan
untuk menolak memakainya
d. Alat Pelindung Diri tidak boleh diubah-ubah pemakaiannya kalau
memang terasa tidak nyaman dipakai laporkan kepada atasan atau
pemberi
kewajiban
pemakaian
alat
tersebut.
3) Masuk ke ruang operator (kabin) sesuai dengan prosedur
a. Gunakan tangga dan pegangannya kapanpun akan naik ke unit alat dan/
atau akan masuk ke ruang operator
b. Bersihkan anak tangga dan pegang-annya dari material yang berbahaya
c. Naik dan turun kendaraan selalu menggunakan 3 titik tumpu (2 kaki
menapak 1 tangan berpegangan atau sebaliknya)
d. Naik dan turn harus menghadap ke kendaraan
4) Tempat Duduk Operator
Setel tempat duduk agar operator bisa menginjak pedal-pedal dengan
posisi punggung bersandar sepenuhnya sesuai yang diinginkan.
5) Sabuk keselamatan
Periksa kondisi sabuk keselamatan sebelum mengoperasikan
kendaraan.
Gantilah sabuk secara keseluruhan setiap 3 tahun.
Periksalah kerusakan pada anyaman.
Periksalah kerusakan pada gespernya.
Periksalah kondisi baut-baut pengikatnya.
4. Pemeriksaan setelah engine hidup
1) Pemeriksaan panel monitor instrumen
Panel instrumen yang harus diperiksa setelah engine hidup adalah Indikator
Kewaspadaan (Alert Indicators) dan Alat Pengukur

Keterangan:
20

Charging System (1) Indikator ini akan menyala apabila ada kerusakan pada sistim
pengisian baterai.
Brake Oil Level (2) Bila indikator ini menyala berarti oli rem kurang.
Engine Coolant Temp. (3) Suhu air pendingin engine terlalu tinggi.
Hentikan pengoperasian untuk mendinginkan sistim.
Engine Oil Pressure (4) Bila indikator ini menyala berarti tekanan oli engine terlalu
rendah. Matikan engine segera dan carilah penyebabnya. Kendaraan jangan
dioperasikan sebelum dilakukan perbaikan
Brake On (5) -Rem parkir sedang aktif dan transmisi netral
High Beams (6) Indikator ini akan menyala bila bagian atas switch (7) ditekan untuk
menyalakan lampu jauh.
All Wheel Steer (8) Indikator AWS (Kemudi Semua Roda) akan menyala bila
switch (9) ditempatkan pada mode Crab Steer atau Circle Steer.

2) Pemanasan engine
Biarkan engine hidup pada putaran rendah selama 3 - 5 menit.
Perhatikan alat-alat pengukur sambil mencoba sistim hidrolis.
Periksa semua alat-alat ukur, lampu-lampu peringatan dan indikatorindikator secara berkala selama pengoperasian.
3) Pengamatan gas buang
Setelah engine hidup, amatilah warna gas buang dari engine yang
dikeluarkan lewat muffler. Engine yang normal menghasilkan gas
buang yang tidak berwarna.
Apabila ada indikasi gas buang yang tidak normal segera laporkan
kepada atasan terkait untuk dilakukan tindakan perbaikan.
4) Pengamatan suara dan getaran engine
Kondisi engine yang baik dapat ditengarai oleh panca indera kita
dengan bunyinya yang halus. Bunyi yang kasar apalagi diikuti dengan
getaran yang tidak normal menandakan adanya ketidak normalan pada
sistim engine.
Bila hal ini terjadi segera laporkan kepada atasan terkait.
5) Pemeriksaan ulang kebocoran cairan
Walaupun pemeriksaan kebocoran cairan sudah dilakukan pada saat
walk around inspection, Operator harus memeriksa ulang setelah engine hidup
dan oli hidrolik sudah mulai bertekanan saat dilakukan uji alat kendali, karena
ada kemungkinan kebocoran terjadi setelah adanya kenaikan tekanan pada
sistim engine (untuk minyak pelumas mesin dan cairan pendingin), sistim
hidrolik (untuk minyak hidrolik) dan sistim transmisi (untuk minyak
transmisi)
5. Pengujian alat kendali
1) Pengujian Alat Kendali Operasional.
21

Pengujian alat kendali Operasional dilakukan untuk memastikan


bahwa alat siap untuk dioperasikan.
2) Pengujian Fungsi Rem
a. Menguji Fungsi Rem Servis
b. Menguji Kemampuan Rem Parkir
6. Uji gerakan dasar
Gerakan dasar operasi merupakan gabungan dari gerakan dasar unit dan
gerakan dasar attachment, untuk menempatkan posisi attachment dengan tepat
sesuai dengan kebutuhan operasi yang diinginkan .
1) Gerakan Dasar Unit
Gerakan dasar kendaraan / travel diuji dengan melakukan :
Nonaktifkan swit penetral transmisi
Menginjak pedal rem
Bebaskan rem parkir
Pastikan posisi tuas governor pada posisi low idle
Angkat bucket loader setinggi 35 cm dari permukaan tanah
Tempatkan directional lever kearah yang dikehendaki
Gerakan jalan lurus dengan speed 1, 2, 3, 4 dan 5
Gerakan belok kiri dan kanan dengan turning radius sesuai spesifikasi
Menghentikan kendaraan dengan service brake
2) Gerakan Dasar Attachment Backhoe
Gerakan dasar backhoe diuji dengan melakukan :
Turunkan stabilizer sesuai prosedur
Lepaskan pin pengunci swing
Lepaskan pengunci boom
Gerakan swing
Gerakan boom
Gerakan stick
Gerakan bucket
Gerakan tersebut dilakukan secara individual dan dilanjutkan dengan
gerakan kombinasi / simultan.
3) Gerakan Dasar Attachment Loader
Gerakan dasar loader diuji dengan melakukan :
Posisi float
Posisi bucket turun
Posisi hold
Posisi naik
Posisi Tilt Back (sesuaikan dgn dimuka)
Posisi Return to Dig
Posisi membuang
Gerakan tersebut dilakukan secara individual dan dilanjutkan dengan
gerakan kombinasi / simultan.

22

7. Pemeliharaan alat selama operasi


Pemeliharaan ini bersifat pemantauan oleh operator selama melakukan
pengoperasian, dilakukan dari tempat duduk operator atau kabin alat, termasuk
ketika alat sedang berhenti sejenak menunggu kesempatan kegiatan operasi.
a. Perhatikan/pantau semua Indikator Kewaspadaan (Alert Indicator) dan
Alat Pengukur yang telah dibahas pada poin 4.2.7 diatas, untuk mendeteksi
adanya kelainan (tidak berfungsi dengan baik) secara insidentil.
b. Perhatikan warna gas buang untuk mendeteksi adanya kelainan pada sistim
pembakaran engine. Gas buang dalam kondisi normal tidak berwarna,
warna yang menunjukkan adanya kelainan adalah :
Asap hitam
Asap hitam berlebihan yang terjadi pada beban penuh disebabkan
oleh:
Filter udara (air cleaner) primary dan secondary yang kotor
Beroperasi pada gear yang terlalu tinggi
Pembebanan yang berlebihan / overloading.

Asap biru
Terjadinya asap biru merupakan indikasi dari :
Keausan seal turbocharger
Keausan liner atau piston ring
Keausan valve guide

Asap putih
Terjadinya asap putih merupakan indikasi dari
Terjadinya keretakan pada cylinder head atau liner sehingga
air pendingin masuk ke ruang pembakaran
Kebocoran pada gasket cylinder head.
Asap putih yang terjadi menandakan injection timing yang
tidak benar, kerusakan injector atau mutu bahan bakar yang
rendah.

c.

Perhatikan kelainan getaran dan suara alat untuk mendeteksi adanya


gejala keausan bearing.
d. Perhatikan adanya kebocoran cairan yang mungkin terjadi
e. Perhatikan/pantau gerakan dari attachment, untuk mendeteksi adanya
kelainan kinerja / operasinya atau adanya kerusakan.
Bila ditemukan kelainan seperti tersebut diatas, Operator harus segera
melaporkan kepada atasan langsung untuk dilakukan tindakan selanjutnya.

23

24

DAFTAR PUSTAKA
Standar Operasional. 4 April 2013. http://standaroperasional.blogspot.co.id/2013/04/peralatan-k3.html. Akses:15 Maret 2016.
Sedikit Ilmu. 12 April 2014.
http://sedikitilmuchaidir.blogspot.co.id/2014/04/prosedur-pengoperasian-alat-alatmekanis.html. Akses: 15 Maret 2016
Buku Informasi. 2010. Modul Teknik Pengoperasian Loader Pada Unit Backhoe
Loader. Kementerian Pekerjaan Umum Badan Pembinaan Konstruksi Pusat
Pembinaan Kompetensi Dan Pelatihan Konstruksi. Jakarta.

25