Anda di halaman 1dari 32

MAKALAH

PERANCANGAN ALAT PROSES

TANGKI

Disusun oleh:
Kelompok II
Kelas : B
Anggota kelompok:
Arini Puspita R.

(1007113663)

Khoirul Amru Nst.

(1007113584)

Prio Widodo

(1007113560)

Roy Ronald S.

(1007113652)

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA S1


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS RIAU
PEKANBARU
2013

DAFTAR ISI
Halaman Judul.
1
Daftar Isi..
2
BAB I PENDAHULUAN
3
1.1

Latar Belakang...

1.2

3
Tujuan................

3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
4
2.1

Pengertian Tangki..

2.2

Jenis-jenis Tangki..

2.3

Kriteria dalam Perancangan Tangki..

2.4

Langkah-langkah Perancangan Tangki.

19

21
BAB III CONTOH SOAL
23

3.1

Contoh Soal Tangki Liquid..


23

3.2

Contoh Soal Tangki Gas..


27

BAB VI KESIMPULAN.......................................................................................
30
DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Tangki pada dasarnya dipakai sebagai tempat penyimpanan material baik

berupa benda padat, cair, maupun gas. Dalam mendesain tangki, konsultan
perencana harus merencanakan tangki dengan baik terutama untuk menahan gaya
gempa yang mungkin terjadi. Jika tangki tidak direncanakan dengan baik, maka
kerusakan pada tangki dapat mengakibatkan kerugian jiwa maupun materi yang

cukup besar. Desain dan keamanan tangki penyimpan telah menjadi kekhawatiran
besar. Seperti yang dilaporkan, kasus kebakaran dan ledakan tangki telah
meningkat selama bertahun-tahun dan kecelakaan ini mengakibatkan cedera
bahkan kematian. Tumpahan dan kebakaran tangki tidak hanya mengakibatkan
polusi lingkungan, tetapi juga dapat mengakibatkan kerugian finansial dan
dampak signifikan terhadap bisnis di masa depan karena reputasi industri.
Beberapa contoh kerusakan tangki adalah keretakan pada bendungan beton
berkapasitas lima juta galon di Westminister, California, pada tanggal 21
September 1998 yang mengakibatkan kerugian yang hampir mencapai 27 juta
dolar. Contoh yang lain adalah banyaknya tangki baja las tempat penyimpanan
minyak di Alaska yang mengalami kebocoran dikarenakan oleh gempa tahun
1964. Hal yang sama juga terjadi di Padang yang disebabkan oleh Gempa Padang
tanggal 30 September 2009. Oleh karena itu, tangki harus direncanakan secara
baik dengan mengacu kepada peraturan tangki yang sesuai guna menghindari
kerugian akibat kerusakan tangki itu sendiri.
1.2

Tujuan
Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini yaitu:
1. Mengetahui pengertian tangki, jenis-jenis tangki, dan kegunaan tangki.
2. Mengetahui contoh soal pembuatan tangki cair dan gas.
3. Menambah wawasan mengenai tangki.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1.

Pengertian Tangki
Tangki merupakan salah satu bagian terpenting dalam setiap alat proses.

Tangki pada dasarnya dipakai sebagai tempat penyimpanan material baik berupa
benda padat, cair, maupun gas. Pada sebagian besar alat proses, tangki sangat
diperhatikan dengan beberapa modifikasi sesuai keperluan yang memungkinkan
alat beroperasi pada fungsi yang dikehendaki.
2.2.

Jenis Jenis Tangki

Storage tank atau tangki dapat memiliki berbagai macam bentuk dan
tipe. Tiap tipe memiliki kelebihan dan kekurangan serta kegunaannya sendiri.
Jenis tangki dapat dibedakan menjadi 4 jenis yaitu :
1.
2.
3.
4.

Berdasarkan Letaknya
Berdasarkan Tutupnya
Berdasarkan Bentuk Tutupnya
Berdasarkan Tekanannya

2.2.1.

Berdasarkan Letaknya

2.2.1.1.

Aboveground Tank
Yaitu tangki penimbun yang terletak di atas permukaan tanah. Tangki
penimbun ini bisa berada dalam posisi horizontal dan dalam keadaan
tegak (vertical tank). Dapat dibagi menjadi 2 jenis berdasarkan cara
perletakan di atas tanah, yaitu tangki di permukaan tanah dan tangki
menara. Ciri-ciri yang membedakan jenis tangki menara dengan tangki
di permukaan tanah adalah bentuk bagian bawah tangki. Seperti yang
telah tercatat dalam peraturan, bentuk bagian bawah tangki menara
adalah bentuk revolusi sebuah bentuk cangkang yang tidak sempurna,
ataupun kombinasi dari bentuk cangkang tersebut. Desain tangki
dengan bagian bawah rata untuk tangki menara tidak akan memberikan
hasil yang baik, dengan melihat bahwa bentuk dasar yang demikian
akan menyebabkan dibutuhkannya balok penopang yang besar untuk
menahan tekuk.

2.2.1.2.

Underground Tank
Yaitu tangki penimbun yang terletak di bawah permukaan tanah.

2.2.2.

Berdasarkan Bentuk Tutupnya

2.2.2.1 Bejana Bola (Hemispherical)


Suatu tutup bejana setengah bola adalah bentuk yang paling kuat, mampu
menahan tekan dua kali banyak dari bentuk tutup torispherical dilihat dari

ketebalan yang sama. Ongkos pembentukan suatu tutup bejana setengah bola,
bagaimanapun lebih tinggi dibandingkan dengan yang untuk suatu tutup
berbentuk torispherical. Tutup bejana yang setengah bola ini biasanya digunakan
pada tekan tinggi.
Dari berbagai macam pengujian, didapat bahwa untuk tekanan sama di
bagian yang silindris dan tutup setengah bola dari suatu bejana, ketebalan dari
tutup yang diperlukan adalah separuh silinder tangkinya. Bagaimanapun, ketika
pembesaran dari dua bagian berbeda, tekan discontinuitas akan di-set ke arah
tutup dan sampingan silinder. Untuk tidak ada perbedaan di dalam pembesaran
antara kedua bagian (ketegangan diametral yang sama) dapat ditunjukkan bahwa
untuk baja (perbandingan Poisson D 0.3) perbandingan dari ketebalan tutup
bejana setengah bola ketebalan jumlah maksimumnya, secara normal sama
dengan 0.6 (Brownell dan Young 1959)
Karakteristik bhemispherical:

Bentuk yang paling kuat.


Digunakan pada proses bertekanan tinggi.
Mampu menahan tekan dua kali lebih besar dari pada bentuk tutup

torispherical (jika ditinjau dari ketebalan yang sama).


Ongkos lebih tinggi dibandingkan dengan tutup berbentuk torispherical.

Gambar 2.1. Bejana Setengah Bola (Hemispherical)


Di = Do 2s
R = 0.5Di

h3 = h1 + h2
Keterangan :
Do = diameter luar
Di = diameter dalam
s

= ketebalan

R = h2 = radius of dish
h3 = tinggi overall
2.2.2.2 Bejana Ellips Piring (Ellipsoidal)
Ellipsoida headl standar diperoleh dari perbandingan poros utama dan poros
terkecil sebesar 2:1. Dari perbandingan ini, persamaan berikut ini dapat digunakan
untuk menghitung ketebalan minimum yang diperlukan pada suatu bejana
c

P.D
2 JF D.2 P

Pengembangan persamaan untuk menghitung ketebalan head maksimum


suatu bejana diberikan oleh persamaan berikut ini :
Di = Do - 2 x s
R = 0,9 x Di
r = 0,17 x Di
h2 = 0,25 x Di
h3 = h1 + h2
Note : Diameter luar maksimum 5.400 mm (Do), ketebalan maksimum 30 mm

Gambar 2.2 Ellipsoidal Head


Keterangan :
Do = diameter luar
Di = diameter dalam
s

= ketebalan

R = h2 = radius of dish
r

= inside corner radius

h3 = tinggi overall = h1 + h2
2.2.2.3 Bejana Torispherical
Suatu bentuk torispherical, yang mana sering digunakan sebagai penutup
akhir dari bejana silindris, dibentuk dari bagian dari suatu torus dan bagian dari
suatu lapisan. Bentuknya mendekati dari suatu bentuk lonjong tetapi adalah lebih
murah dan lebih mudah untuk membuatnya. Perbandingan radius sendi engsel dan
radius mahkota harus dibuat kurang dari 6/100 untuk menghindari tekuk. Tekan
akan menjadi lebih tinggi di bagian torus dibanding bagian yang berbentuk bola.
Tutup torispherical yang standar adalah penutup yang paling umum
digunakan sebagai penutup akhir untuk bejana yang beroperasi pada tekan 15 bar.
Dia dapat digunakan untuk tekan yang lebih tinggi, tetapi di atas 10 bar, biayanya
harus dibandingkan dengan suatu tutup ellipsoidal. Diatas 15 bar, suatu tutup
ellipsoidal pada umumnya terbuktikan sebagai penutup paling hemat untuk
digunakan.
Ada dua ujung batas tutup bejana torispherical: bahwa antar bagian yang
silindris dan tutupnya, adan itu adalah pada ujung dari radius mahkota dan radius
sendi engsel. Penekukan dan shear stress disebabkan oleh pembesaran diferensial
yang terjadi pada titik-titik ini harus diperhitungkan di perancangan tutup bejana
tersebut. Suatu pendekatan yang diambil adalah menggunakan persamaan dasar

untuk suatu bentuk setengah bola dan untuk memperkenalkan konsentrasi tekan
atau bentuk, faktor yang memungkinkan tekan bias ditingkatkan dalam kaitan
dengan discontinuitas. Faktor konsentrasi tekanan adalah suatu fungsi dari radius
sendi engsel dan radfius mahkota.
c

P.R.C
2.F .J P. .C .2

Dimana:
Cs = factor konsentrasi stress untuk tutup torispherical
Rc = radius mahkota
Rk = Radius sendi engsel

Gambar 2.3. Torispherical Head


R = Do
r = 0,1 x Do
h1 >= 3,5 x s
h2 = 0,1935 x Do - 0,455 x s
h3 = h1 + h2
Note : Diameter luar maksimum 6.000 mm (Do) dan ketebalan maksimum 32 mm
Keterangan :
Da = diameter seluruhnya
s

= ketebalan

R = h2 = radius of dish

= inside corner radius

h3 = tinggi overall
2.2.2.4 Bejana Piring Standar (flanged standart dished & flanged shallow
dished heads)
Head tipe ini umumnya digunakan untuk bejana horizontal yang
menyimpan cairan yang mudah menguap (volatile), seperti: nafta, bensin, alkohol
dan lain-lain. Sedangkan pada bejana silinder tegak biasanya digunakan sebagai
bejana proses yang beroperasi pada tekan rendah (vakum).
Jika diinginkan diameter tutup diameter shell maka digunakan flanged
standart dished sedangkan jika diinginkan diameter tutup diameter shell maka
digunakan flanged shallow dished head.

Gambar 2.4. Bejana Piring Standar (flanged standart dished & flanged shallow
dished heads)
Keterangan :
OD = diameter luar
THK = ketebalan
OH = tinggi overall

SF

= straight flange

RD = radius 0f dish
ICR = inside corner radius
IDO = inside depth of dish
Dimana ;
RD = Do (standard-type head)
RD = 1,3 x Do (flat dished head)
SF = 15-50 mm, on request > 50 mm
IDO = 3,5 x s
OH = h1 + h2
Note : Diameter luar maksimum 6.000 mm (Do) dan ketebalan maksimum 32 mm
2.2.2.5 Bejana Konis (conical)
Tutup bejana konis biasanya digunakan sebagai penutup atas pada tangki
silinder tegak dengan alas flat bottom yang beroperasi pada tekan atmosperik.
Disamping itu juga digunakan sebagai tutup bawah pada alat-alat proses seperti:
evaporator, spray dryer, crystallizer, bin, hopper, tangki pemisah dan lain-lain.
Besarnya sudut () yang dibentuk pada jenis konis pada tutup atas tangki
silinder tegak dengan alas flat bottom adalah < 450C (menurut Morris), tetapi
menurut Buthod & Megsey < 300C. sebaiknya menggunakan < 300C, karena
300C < < 600C adalah kemiringan sudut yang dibentuk tutp konis untuk tutup
bawah bejana (bin, hopper) yang mengalirkan cairan 300C < < 450C dan 450C <
< 600C untuk mengalirkan butiran padatan.

Gambar 2.5. Cone head


Keterangan :
OD = diameter luar
THK = ketebalan
OH = tinggi overall
IA

= sudut dalam

SF

= straight flange

ICR = inside corner radius

2.2.2.6 Bejana Datar (Flanged only Head)


Perancangan tutup bejana ini adalah yang paling ekonomis karena
merupakan gabungan antara flange dan flat plate. Aplikasi dari flanged-only dapat
digunakan sebagai tutup bejana penyimpan jenis silinder horizontal yang
beroperasi pada tekan atmosferik. Tipe bejana dengan jenis tutup ini dapat
digunakan unutk menyimpan fuel oil (minyak bahan bakar), kerosin, minyak solar
ataupun cairan yang mempunyai tekanan uap rendah, disamping itu dapat juga
digunakan sebagai tutup atas konis, kisaran diameternya 20 ft.

Tutup bejana setengah bola, ellipsoidal dan torispherical secara bersama


dikenal sebagai tutup bejana yang bundar. Mereka dibentuk dengan menekan atau
memutar, diameter yang besar dibuat dari bagian pembentukan. Tutup
torispherical sering dikenal sebagai tutup

bagian akhir. Ukuran yang lebih

disukai dari tutup bejana yang bundar diberikan didalam standard an kode.
Persamaan untuk ketebalan dinding pada table 2.1. Volume penuh Vo dan
permukaan S sebagai V/Vo yang akan berhubungan dengan kedalaman atau
ketinggian H/D pada vessel horizontal.

Tabel 2.1 Tabel data-data standar API untuk tangki


Kode ASME memberikan persamaan yang berhubungan ketebalan dinding
terhadap diameter, tekanan, ketegangan, dan efisiensi sambungan. Sejak ASME
hanya menyebutkan hubungannya dengan shell yang tipis, beberapa pembatasan
diletakkan pada aplikasinya. Untuk bentuk yang tidak biasanya, tidak ada metode
perancangan yang sederhana, uji coba harus dilakukan untuk bentuk yang

dibutuhkan. Persamaan diekpresikan dalam bentuk berdimensi. Walaupun jarang


dipergunakan,persamaan yang tak berdimensi, misalnya Do, dapat diturunkan
dengan mensubstitusikan Do = 2t untuk D. Untuk perbandingan 2:1, ellipsoidal
head misalnya:

Sebagai tambahan pada shell dan head, kontirbusi berat pada vessel dapat
memerlukan nozzle, manway, kebutuhan internal lainnya, dan struktur pendukung
seperti lugs untuk vessel horizontal dan skirt untuk vessel vertical. Nozzle dan
manway distandarisasi untuk perhitungan tekanan yang berlainan; dimension dan
beratnya ditunjukkan pada catalog pabrik. Perhitungan alat ini akan membantu
sekitar 10-20% dalam perhitungan berat vessel.
Untuk penentuan nilai tebal shell digunakan persamaan berikut.
t

( H 1)(12 D )
c
2 fxE144

Dimana :
t = tebal shell
f = stress yang diizinkan
E = efisiensi pengelasan
c = factor koreksi
2.2.3.

Berdasarkan Tekanannya (Internal Pressure)

2.2.3.1.

Tangki Atmosferik (Atmospheric Tank)


Terdapat beberapa jenis dari tangki timbun tekanan rendah ini, yaitu :

2.2.3.1.1. Fixed Cone Roof Tank


Digunakan untuk menimbun atau menyimpan berbagai jenis fluida dengan
tekanan uap rendah atau amat rendah (mendekati atmosferik) atau dengan kata
lain fluida yang tidak mudah menguap.

Gambar 2.6 Sketsa Fixed Cone Roof Tank

Gambar 2.7 - Fixed Cone Roof with Internal Floating Roof


2.2.3.1.2. Tangki Tutup Cembung Tetap (Fixed Dome Roof)
Memiliki bentuk tutup yang cembung dan ekonomis bila digunakan
dengan volume > 2000 m3. Bahkan cukup ekonomis hingga volume 7000 m3
(dengan D < 65 m). Kegunaannya sama dengan fixed cone roof tank.

Gambar 2.8 - Self Supporting Dome Roof


2.2.3.1.4. Tangki Horizontal
Dapat menyimpan bahan kimia yang memiliki tingkat penguapan rendah (low
volatility), seperti air minum dengan tekanan uap tidak melebihi 5psi, diameter
dari tangki dapat mencapai 12 feet (3,6 m) dengan panjang mencapai 60 feet (18,3
m).

Gambar 2.6 Tangki Horizontal


2.2.3.1.6. Tangki Tipe Noded Hemispheroid
Digunakan untuk menyimpan fluida (light naptha pentane) dengan
tekanan uap tidak lebih dari 5 psi.
2.2.3.1.7. Tangki Plain Spheroid
Merupakan tangki bertekanan rendah dengan kapasitas 20.000 barrel.
2.2.3.1.8. Tangki Floating Roof
Ditujukan untuk penyimpanan bahan-bahan yang mudah terbakar atau
mudah menguap. Kelebihan penggunaan internal floating roof ini antara lain:

2.2.3.2.

Level atau tingkat penguapan dari produk bisa dikurangi


Dapat mengurangi resiko kebakaran
Tangki Bertekanan (Pressure Tank)
Pressure tank atau tangki bertekanan dapat menyimpan fluida
dengan tekanan uap lebih dari 11,1 psi dan umumnya fluida yang
disimpan adalah produk-produk minyak bumi. Terdiri dari beberapa
jenis, yaitu :

2.2.3.2.1. Tangki Peluru (Bullet Tank) lebih dikenal sebagai pressure vessel
berbentuk horizontal dengan volume maksimum 2000 barrel. Biasanya

digunakan untuk menyimpan LPG, Propane butane, H2, ammonia


dengan tekanan di atas 15 psig.

Gambar 2.8 Tangki Peluru


2.2.3.2.2. Tangki Bola (Spherical Tank)
Merupakan pressure vessel yang digunakan untuk menyimpan gas-gas
yang dicairkan seperti LPG, LNG, O2, N2 dan lain-lain. Tangki ini dapat
menyimpan gas cair tersebut hingga tekanan 75 psi. volume tangki dapat
mencapai 50.000 barrel. Untuk penyimpanan LNG dengan suhu -190
(cryogenic) tangki dibuat berdinding ganda dimana di antara kedua dinding
tersebut

diisi

dengan

isolasi

seperti

polyurethane

foam.

Tekanan

penyimpanan di atas 15 psig.

Gambar 2.9 Tangki Bola


2.2.3.2.3. Dome Roof Tank
Digunakan untuk menyimpan bahan-bahan yang mudah terbakar, meledak,
dan mudah menguap seperti gasoline. Bahan disimpan dengan tekanan rendah
0,5 psi sampai 15 psig.

Gambar 2.10 Dome Roof Tank


2.2.4.

Berdasarkan Bentuk Tangki

2.2.4.1.

Tangki Lingkaran (Circular Tank)


Tangki yang umum digunakan sebagai tempat penyimpanan adalah
tangki yang berbentuk silinder. Tangki ini memiliki nilai ekonomis
dalam perencanaan. Selain itu, dalam perhitungan teknisnya, momen
yang terjadi tidak besar.

2.2.4.2.

Tangki Persegi / Persegi Panjang (Rectangular Tank)


Bentuk silinder secara structural paling cocok untuk kostruksi tangki,
tapi tangki persegi panjang sering disukai untuk tujuan tertentu, antara
lain kemudahan dalam proses konstruksi. Desain tangki persegi panjang
mirip dengan konsep desain tangki lingkaran. Perbedaan utama dalam
konsep desain tangki persegi panjang dengan tangki lingkaran adalah
momen yang terjadi, gaya geser dan tekanan pada dinding tangki.
Sebagai contoh : Sludge Oil Reclaimed Tank pada Pabrik Minyak
Kelapa Sawit.

Gambar 2.11 Tangki Rectangular Tank


2.3 Kriteria dalam perancangan
Sebuah alat proses dapat rusak karena berbagai alasan :
1. Terjadinya deformasi elastis dan plastis yang berlebihan akibatnya alat
gagal melaksanakan fungsinyadan rusak yang membahayakan
Deformasi elastic terjadi ketika benda mendapat beban dalam batas
elastisnya. Hubungan antara stress f dan strain adalah linier dengan slope E
(modulu Elastisitas). Begitu juga dengan lenturan (defleksi) harus dibatasi .
Persamaan-persamaan yang digunakan :
(1) Stress axial ( tarik dan tekan )
ft = P/ A dan fc = - P/A

(2) Hubungan stress dan strain pada daerah elastic


f=Ex
2. Instabilitas elastic
Adalah suatu fenomena yang berkaitan dengan struktur yang memiliki
kekakuan yang terbatas yang terkena beban tekan, momen lentur dan
kombinasi beban tersebut. Contoh yang khas terjadinya backing pada
bejana silindris dengan tekanan luar dan vakum. Hal ini biasanya berkaitan
dengan bejana yang berdinding tipis. Bentuk instabilitas elastisitas yang
paling sederhana adalah instabilitas pada kolom yang terjadi karena beban
tekan axial pada ujung-ujung kolom tersebut.
Stress kritis (fcr)yang terjadi diperkirakan dengan rumus EULER :
fcr = c2 E / (j/k)2
dimana:
c
: konstanta yang harganya di pengaruhi kondisi ujung-ujung kolom

j/k

: rasio

3. Instabilitas plastis
Criteria yang paling banyak digunakan adalah mempertahankan stress yang
terjadi berada dalam daerah elastis bejana konstruksi untuk mencegah
deformasi plastis yang terjadi jika yield point terlewati.
4. Brittle rupture
Kecenderungan untuk mempergunakan bejana berkonstruksi baja berkekuatan
tinggi dengan kualitas yang lebih rendah menaikkan kemungkinan failure
karena rupture.
5. Creep
Criteria perencanaan yang telah diuraikan pada dasra keadaan strain
(regangan) dibawah beban tidak berubah dengan waktu dan untuk bahan
ferrous dibawah beban sampai suhu 650O R. diluar suhu tersebut maka
material akan mengalami creep dibawah beban. Yang mengakibatkan
kenaikan strain dengan waktu. Laju creep tergantung pada material stress dan
suhu operasi.
6. Korosi
Adalah peristiwa pengrusakkan pada metal yang disebabkan karena peristiwa
kimiawi dan electron kimia.
Berbagai macam korosi yang dikenal, yaitu :
Uniform corrosion
Intergranular corrosion
Galvanic corrosion
Stress corrosion
Salah satu pencegahan korosi adalah penambahan tebal metal pada dinding
bejana.

2.4

Langkah-langkah Perancangan Bejana


Beberapa langkah yang diperlukan dalam merancang sebuah bejana

diantaranya sebagai berikut :

1. Menentukan fungsi dan lokasi bejana


Tergantung dari kegunaan bejana tersebut, misalnya untuk tempat
penyimpanan bahan baku, untuk tempat pemisahan campuran dan lain2.
3.
4.
5.

lain.
Menentukan sifat fisis fluida yang digunakan
Berbahaya, beracun, mudah terbakar atau kepentingan khusus.
Menentukan suhu dan tekanan operasi
Tergantung kondisi operasi.
Menentukan jenis bejana dan jenis head
Berdasarkan tekanan operasi head.
Menentukan bahan konstruksi
Bahan konstruksi dipilih berdasarkan suhu operasi dan sifat fluida yang

digunakan.
6. Menentukan kapasitas bejana
Tergantung volume tangki dan faktor keamanan (%).
Volume tangki =
Kapasitas tangki = faktor keamanan x volume tangki
7. Menentukan diameter dan tinggi silinder
a. Diameter drum

D=

b. Ldrum = Lsilinder + 2OA


8. Menentukan tebal shell
ts =

+ CA

cara menghitung tebal shell dapat juga dengan menggunakan


9. Menentukan tebal head
10. Menentukan tinggi atau panjang bejana

BAB III
CONTOH SOAL
3.1

Soal Tangki Liquid

Bejana Tertutup Tekanan Atmosfer (Ellipsoidal)


Sebuah tangki direncanakan untuk penyimpanan bahan baku metil ester pada
pemurnian metil ester hasil transesterifikasi menjadi biodiesel sawit. Tangki
dioperasikan pada suhu 30oC dengan tekanan 1 atm dan lama penyimpanan 30
hari. Laju alir massa adalah 4166,660 kg/jam, densitas campuran adalah 888,922
kg/m3. Tangki menggunakan tutup ellipsoidal, dan alas datar.
Perhitungan
Tangki bahan baku crude metil ester (F-111)
Fungsi

: Tempat menyimpan metil ester untuk keperluan proses


selama 30 hari.

Bentuk

: Silinder tegak dengan alas datar dan tutup ellipsoidal

Bahan konstruksi

: Carbon Steel, SA-285 grade C

Jumlah

: 3 unit

Temperatur

: 30oC

Tekanan

: 1 atm

Perhitungan

a. Volume
Kebutuhan metil ester
Kebutuhan untuk 30 hari

= 4166,660 kg/jam
=4166,660 kg/jam x 24 jam/hari
= 99999,840 kg/hari
= 99999,840 kg/hari x 30 hari
= 2.999.995,2 kg

Densitas campuran ( campuran)

= 888,922 kg/m3

Volume metil ester (V1)

= 3374,869 m3
Faktor kelonggaran (fk)
= 20%
Volume tangki, Vt
= (1+0,2) x 3374,869 m3
= 4049,843 m3
Direncanakan 3 buah tangki, sehingga :
Vt

=
= 1349,947 m3

b. Diameter (Dt) dan Tinggi Shell


Hh

Dt

Hc
L

Hs

Gambar. Ukuran Tangki

Volume silinder (Vs)


V = Dt2Hs ; asumsi, Hs

: Dt = 3 : 2

Maka Vs =

Volume tutup tangki (Vh)


Vh =

Dt3 = 1,1775 Dt3

Dt3 = 0,131 Dt3

(Brownell & Young)

Volume tangki (Vt)


Vt
=
Vs
+
Vh
3
1349,947
= 1,1775 Dt + 0,131 Dt3
Dt
= 10,104 m = 33,149 ft = 397,788 in
r
= 0,5 Dt = 5,052 m = 16,576 ft = 198,912 in
Tinggi silinder(Hs)
Hs = x Dt = x 10,104 m = 15,156 m

Hh = x Dt = x 10,104 m = 2,526 m Brownell & Young hal.85


Tinggi cairan dalam silinder (Hcs)
V1
= Vs
V1

Dt2 Hcs

1124,956 m3

(10,104)2 Hcs

1124,956 m3 = 80,141 m2 Hcs


Hcs
= 14,037 m = 46,053 ft = 552,631 in
Tinggi total cairan (Hc)
Hc = Hcs = 14,037 m = 46,053 ft

c. Tebal Shell dan Head


Po = 1 atm = 14,696 psia
Phidrostatis =

g Hc = (888,922 kg/m3) (9,8 m/s2) (14,037 m)

= 122282,423 N/m2
= 17,736 psia
Poperasi
= Po + Phidrostatis = 14,696 psia + 17,736 psia = 32,432 psia
Pdesain
= (1+fk)Poperasi = (1+0,2) x 32,432 psia = 38,918 psia
Untuk bahan konstruksi Carbon Steel, SA-285 Gr.C (Timmerhaus, 2004)
S
= 13,750 psia
Ej
= 0,85
C
= 0,04 in/tahun
(Perry, 1999)
n
= 10 tahun
Cc
= 0,04 in/tahun x 10 tahun = 0,4 in

Tebal dinding tangki (tt)


Untuk cylindrical shells :

tt =

+ Cc

(Timmerhaus, 2004)

Dimana :
P
= maximum allowable internal pressure
r
= jari-jari dalam tangki (in)
S
= maximum allowable working stress
Ej
= joint effeciency
Cc
= allowance for corrosion

tdesain

+ Cc

+ 0,4 in

= 1,063 in

Tebal ellipsoidal head, te

te =

+ Cc

(Timmerhaus, 2004)

dimana : P = 38,918 psia


D = 397,788 in
Sehingga :

te =

+ 0,4 in

= 1,063 in
Dari Brownell & Young (1959) dipilih tebal tangki 1 in. Tutup
terbuat sari bahan yang sama dan tebal yang sama dengan dinding tangki.
Nilai sf antara 1 - 4 in, dipilih 2 in = 0,051 m

Tinggi total tangki (Ht)


Ht = Hs + Hh + sf = 15,156 + 2,526 + 0,051 = 17,733 m

3.2 Soal Tangki Gas


Perancangan Tangki gas
Rancanglah sebuah tangki untuk peyimpanan Compressed Natural Gas (CNG).
CNG dioperasikan pada temperatur -29oC tekanan 130 bar dengan berat CNG
yang direncanakan adalah 2000 ton .
Penyelesaian :
Perhitungan berat jenis CNG, dihitung dari berat jenis komponen
komponen yang terkandung dalam CNG. Komponen komponen CNG dan berat
jenis pada kondisi NTP atau Normal Temperature and Pressure (T = 20oC =
293oK, P = 1 atm) adalah sebagai berikut :
Tabel 1. Massa Jenis Komponen CNG
Komponen
Metan
Etan
Propan
CO2
Dan lainnya

Komposisi (%)
88
5
1
5
1

Densitas (kg/m3)
0.668
1.264
1.882
1.842
1.205

CNG dioperasikan pada

temperatur -29oC = 244oK


tekanan 130 bar = 128.3 atm.
Berat CNG yang direncanakan adalah 2000 ton = 2000000 kg.

Untuk perhitungan berat jenis gas pada kondisi yang berbeda, digunakan rumus :

Maka, berat jenis komponen CNG pada temperatur dan tekanan operasional
adalah sebagai berikut :
Tabel 2. Perhitungan Massa Jenis CNG

Perancangan pressure vessel

Untuk mendapatkan ukuran utama pressure vessel yang optimal, digunakan faktor
perbandingan panjang pressure vessel terhadap diameter pressure vessel, disebut
F1.

Setelah nilai F1 didapatkan, dengan kombinasi volume ditentukan nilai diameter


dalam (Di) pressure vessel dan menentukan nilai panjang pressure vessel dengan
formula hubungan V dengan L dan Di.

Dengan beberapa iterasi yang dilakukan dan dengan batasan terhadap L = 12m
atau 39.37 ft = 472.4 in, didapatkan:
Diameter dalam (Di) = 1.964 ft = 23.56 in.
Perhitungan Tebal shell
Tebal shell diambil pada Longitudinal Joints, dengan P 0.385SE atau t 0.5 Ri
Jadi tebal pelat untuk shell adalah 1.66 in.
Untuk diameter luar shell pressure vessel dapat dihitung dengan :

Tebal Head
Tebal minimum untuk hemispherical head adalah:

Tebal hemispherical head diambil sama dengan tebal shell. Hal ini di lakukan
untuk mempermudah proses produksi.

Perhitungan Kekuatan Pressure Vessel

Perhitungan menggunakan kriteria Von Mises. Tegangan ekivalen kriteria Von


Mises dirumuskan:

Perhitungan manual menggunakan rumus tegangan yang bekerja pada pressure


vessel berdinding tebal. Hal ini dikarenakan :

a. Tegangan pada Cylindrical Shell


Tegangan tegangan principal yang terjadi pada shell antara lain tegangan
circumferential (hoop), tegangan longitudinal (long) dan tegangan radial
(rad). Jika 1 = hoop, 2 = long dan 3 = rad, maka :

Untuk r = Ri,

Untuk r = Ro,

b. Tegangan pada Hemispherical Head


Tegangan tegangan yang terjadi pada hemispherical head antara lain tegangan
tangensial (t), tegangan meridian (m) dan tegangan radial (r). Besarnya
tegangan

tangensial sama dengan tegangan meridian. Hal ini dikarenakan bagian bola
bersifat
uniform. Jika 1 = t, 2 = m dan 3 = r, maka besarnya tegangan ekivalen
kriteria Von Mises adalah :

Untuk r = Ri,

Untuk r = Ro,

BAB IV
KESIMPULAN

1. Tangki merupakan salah satu bagian terpenting dalam setiap alat proses
yang pada dasarnya dipakai sebagai tempat penyimpanan material baik
berupa benda padat, cair, maupun gas
2. Jenis tangki dapat dibedakan menjadi 4 jenis yaitu berdasarkan letaknya,
berdasarkan bentuk tutupnya, berdasarkan tekanannya
3. Sebuah alat proses dapat rusak karena berbagai alasan :
Terjadinya deformasi elastis dan plastis yang berlebihan akibatnya alat
gagal melaksanakan fungsinyadan rusak yang membahayakan
Instabilitas elastic
Instabilitas plastis
Brittle rupture
Creep
Korosi
4. Langkah yang diperlukan dalam merancang sebuah bejana diantaranya
adalah :
Menentukan fungsi dan lokasi bejana
Menentukan sifat fisis fluida yang digunakan
Menentukan suhu dan tekanan operasi
Menentukan jenis bejana dan jenis head
Menentukan bahan konstruksi
Menentukan kapasitas bejana
Menentukan diameter dan tinggi silinder
Menentukan tebal shell
Menentukan tebal head
Menentukan tinggi atau panjang bejana

DAFTAR PUSTAKA
Brownell, Lloyd E & Young Edwin H. 1959. Process Equipment Design.nWiley
Eastern Limited
Mc.Cabe,Warren L.1994.Operasi Teknik Kimia Jilid I. Jakarta : Erlangga

Walas, M Stanley. 2005. Chemical Process Equipment Selection and Design


Second Edition. Elsevier Inc.
http://www.astanks.com/EN/Fixed_roof_EN.html
http://chemresponsetool.noaa.gov/containers_guide/storage_tank.htm#cylind
http://chemresponsetool.noaa.gov/containers_guide/storage_tank.htm#bullet