Anda di halaman 1dari 33

BAB II

LANDASAN TEORI
A. Definisi Skrining
Skrining merupakan suatu pemeriksaan asimptomatik pada satu atau
sekelompok orang untuk mengklasifikasikan mereka dalam kategori yang
diperkirakan mengidap atau tidak mengidap penyakit (Rajab, 2009). Tes skrining
merupakan salah satu cara yang dipergunakan pada epidemiologi untuk
mengetahui prevalensi suatu penyakit yang tidak dapat didiagnosis atau keadaan
ketika angka kesakitan tinggi pada sekelompok individu atau masyarakat berisiko
tinggi serta pada keadaan yang kritis dan serius yang memerlukan penanganan
segera. Namun demikian, masih harus dilengkapi dengan pemeriksaan lain untuk
menentukan diagnosis definitif (Chandra, 2009).
Berbeda dengan

diagnosis, yang merupakan suatu tindakan

untuk

menganalisis suatu permasalahan, mengidentifikasi penyebabnya secara tepat


untuk tujuan pengambilan keputusan dan hasil keputusan tersebut dilaporkan
dalam bentuk deskriptif (Yang dan Embretson, 2007). Skrining bukanlah
diagnosis sehingga hasil yang diperoleh betul-betul hanya didasarkan pada hasil
pemeriksaan tes skrining tertentu, sedangkan kepastian diagnosis klinis dilakukan
kemudian secara terpisah, jika hasil dari skrining tersebut menunjukkan hasil
yang positif (Noor, 2008).
Uji skrining digunakan untuk mengidentifikasi suatu penanda awal
perkembangan penyakit sehingga intervensi dapat diterapkan untuk menghambat
proses penyakit. Selanjutnya, akan digunakan istilah penyakit untuk menyebut
setiap peristiwa dalam proses penyakit, termasuk perkembangannya atau setiap
komplikasinya. Pada umumnya, skrining dilakukan hanya ketika syarat-syarat
terpenuhi, yakni penyakit tersebut merupakan penyebab utama kematian dan
kesakitan, terdapat sebuah uji yang sudah terbukti dan dapat diterima untuk
mendeteksi individu-individu pada suatu tahap awal penyakit yang dapat
1

dimodifikasi, dan terdapat pengobatan yang aman dan efektif untuk mencegah
penyakit atau akibat-akibat penyakit (Morton, 2008).
Jadi, screening adalah suatu strtegi yang digunkan dalam suatu populasi untuk
mendeteksi penyakit pada individu tanpa tanda-tanda atau gejala penyakit itu, atau
suatu usaha secara aktif untuk mendeteksi atau mencari pendeerita penyakit tertentu
yang tampak gejala atau tidak tampak dalam suatu masyarakat atau kelompok
tertentu melalui suatu tes atau pemeriksaan yang secara singkat dan sederhana dapat
memisahkan mereka yang sehat terhadap mereka yang kemungkinan besar menderita,
yang selanjutnya diproses melalui diagnosis dan pengobatan.

B. Dasar Pemikiran Adanya Skrining


1. Yang diketahui dari gambaran spectrum penyakit hanya sebagian kecil saja

sehingga dapat diumpamakan sebagai puncak gunung es sedangkan sebagian


besar masih tersamar.
2. Diagnosis dini dan pengobatan secara tuntas memudahkan kesembuhan.
3. Biasanya penderita datang mencari mencari pengobatan setelah timbul gejala atau
penyakit telah berada dlm stadium lanjut hingga pengobatan menjadi sulit atau
bahkan tidak dapat disembuhkan lagi.
4. Penderita tanpa gejala mempunyai potensi untuk menularkan penyakit.

C. Tujuan dan Manfaat Skrining


Skrining mempunyai tujuan diantaranya (Rajab, 2009):
1. Menemukan orang yang terdeteksi menderita suatu penyakit sedini mungkin
sehingga dapat dengan segera memperoleh pengobatan.
2. Mencegah meluasnya penyakit dalam masyarakat.
3. Mendidik dan membiasakan masyarakat untuk memeriksakan diri sedini
mungkin.
4. Mendidik dan memberikan gambaran kepada petugas kesehatan tentang sifat
penyakit dan untuk selalu waspada melakukan pengamatan terhadap gejala
dini.
5. Mendapatkan keterangan epodemiologis yang berguna bagi klinis dan
peneliti.

Beberapa manfaat tes skrining di masyarakat antara lain, biaya yang


dikeluarkan relatif murah serta dapat dilaksanakan dengan efektif, selain itu
melalui tes skrining dapat lebih cepat memperoleh keterangan tentang sifat dan
situasi penyakit dalam masyarakat untuk usaha penanggulangan penyakit yang
akan timbul. Skrining juga dapat mendeteksi kondisi medis pada tahap awal
sebelum gejala ditemukan sedangkan pengobatan lebih efektif ketika penyakit
tersebut sudah terdeteksi keberadaannya (Chandra, 2009).

D. Sasaran Skrining
Kelompok khusus dengan kebutuhan khusus yang memerlukan pengawasan akibat
pertumbuhan dan perkembangannya ( Nasrul Effendi. 1998) :
1

Kelompok ibu hamil

Kelompok ibu bersalin

Kelompok Ibu nifas

Kelompok bayi dan anak balita

Kelompok anak usia sekolah

Kelompok lansia

E. Jenis Skrining
1. Penyaringan Massal (Mass Screening)

Penyaringan yang melibatkan populasi secara keseluruhan.


Contoh: screening prakanker leher rahim dengan metode IVA pada 22.000 wanita
2. Penyaringan Multiple
Penyaringan yang dilakukan dengan menggunakan beberapa teknik uji
penyaringan pada saat yang sama.
Contoh: skrining pada penyakit aids
3

3. Penyaringan yg. Ditargetkan

Penyaringan yg dilakukan pada kelompok kelompok yang terkena paparan yang


spesifik.
Contoh : Screening pada pekerja pabrik yang terpapar dengan bahan Timbal.
4. Penyaringan Oportunistik
Penyaringan yang dilakukan hanya terbatas pada penderita penderita yang
berkonsultasi kepada praktisi kesehatan
Contoh: screening pada klien yang berkonsultasi kepada seorang dokter.

F. Syarat Skrining
Untuk dapat menyusun suatu program penyaringan, diharuskan memenuhi
beberapa kriteria atau ketentuan-ketentuan khusus yang merupakan persyaratan
suatu tes penyaringan, antara lain (Noor, 2008):
a Penyakit yang dituju harus merupakan masalah kesehatan yang berarti dalam
b

masyarakat dan dapat mengancam derajat kesehatan masyarakat tersebut.


Tersediannya obat yang potensial dan memungkinkan pengobatan bagi
mereka yang dinyatakan menderita penyakit yang mengalami tes. Keadaan
penyediaan obat dan jangkauan biaya pengobatan dapat mempengaruhi

tingkat atau kekuatan tes yang dipilih.


Tersediannya fasilitas dan biaya untuk diagnosis pasti bagi mereka yang
dinyatakan positif serta tersediannya biaya pengobatan bagi mereka yang

dinyatakan positif melalui diagnosis klinis.


Tes penyaringan terutama ditujukan pada penyakit yang masa latennya cukup

lama dan dapat diketahui melalui pemeriksaan atau tes khusus.


Tes penyaringan hanya dilakukan bila memenuhi syarat untuk tingkat
sensitivitas dan spesifitasnya karena kedua hal tersebut merupakan standard
untuk mengetahui apakah di suatu daerah yang dilakukan skrining berkurang

atau malah bertambah frekuensi endemiknya.


Semua bentuk atau teknis dan cara pemeriksaan dalam tes penyaringan harus

dapat diterima oleh masyarakat secara umum.


Sifat perjalanan penyakit yang akan dilakukan tes harus diketahui dengan
pasti.

Adanya suatu nilai standar yang telah disepakati bersama tentang mereka

yang dinyatakan menderita penyakit tersebut.


Biaya yang digunakan dalam melaksanakan tes penyaringan sampai pada titik
akhir pemeriksaan harus seimbang dengan resiko biaya bila tanpa melakukan
tes tersebut.

Harus dimungkinkan untuk diadakan pemantauan (follow up) terhadap


penyakit tersebut serta penemuan penderita secara berkesinambungan.
Melihat hal tersebut penyakit HIV/AIDS dan Ca paru serta penyakit yang

tidak diketahui pasti perjalanan penyakitnya tidak dibenarkan untuk dilakukan


skrining namun jika dilihat dari sisi lamanya perkembangan penyakit, HIV/AIDS
merupakan penyakit yang memenuhi persyaratan skrining (Noor, 2008).

G. Proses Pelaksanaan Skrining

Bagan proses pelaksanaan skrining (Noor, 2008).


Pada sekelompok individu yang tampak sehat dilakukan pemeriksaan (tes)
dan hasil tes dapat positif dan negatif. Individu dengan hasil negatif pada suatu
saat dapat dilakukan tes ulang, sedangkan pada individu dengan hasil tes positif
dilakukan pemeriksaan diagnostik yang lebih spesifik dan bila hasilnya positif
dilakukan pengobatan secara intensif, sedangkan individu dengan hasil tes negatif
5

dapat dilakukan tes ulang dan seterusnya sampai penderita semua penderita
terjaring.
Tes skrining pada umumnya dilakukan secara masal pada suatu kelompok
populasi tertentu yang menjadi sasaran skrining. Namun demikian bila suatu
penyakit diperkirakan mempunyai sifat risiko tinggi pada kelompok populasi
tertentu, maka tes ini dapat pula dilakukan secara selektif (misalnya khusus pada
wanita dewasa) maupun secara random yang sarannya ditujukan terutama kepada
mereka dengan risiko tinggi. Tes ini dapat dilakukan khusus untuk satu jenis
penyakit tertentu, tetapi dapat pula dilakukan secara serentak untuk lebih dari satu
penyakit (Noor, 2008).
Uji skrining terdiri dari dua tahap, tahap pertama melakukan pemeriksaan
terhadap kelompok penduduk yang dianggap mempunyai resiko tinggi menderita
penyakit dan bila hasil tes negatif maka dianggap orang tersebut tidak menderita
penyakit. Bila hasil tes positif maka dilakukan pemeriksaan tahap kedua yaitu
pemeriksaan diagnostik yang bila hasilnya positif maka dianggap sakit dan
mendapatkan pengobatan, tetapi bila hasilnya negatif maka dianggap tidak sakit
dan tidak memerlukan pengobatan. Bagi hasil pemeriksaan yang negatif
dilakukan pemeriksaan ulang secara periodik. Ini berarti bahwa proses skrining
adalah pemeriksaan pada tahap pertama (Budiarto dan Anggraeni, 2003).
Pemeriksaan yang biasa digunakan untuk uji tapis dapat berupa pemeriksaan
laboratorium atau radiologis, misalnya :
a Pemeriksaan gula darah.
b Pemeriksaan radiologis untuk uji skrining penyakit TBC.
Pemeriksaan diatas harus dapat dilakukan :
1. Dengan cepat tanpa memilah sasaran untuk pemeriksaan lebih lanjut
(pemeriksaan diagnostik).
2. Tidak mahal.
3. Mudah dilakukan oleh petugas kesehatan
4. Tidak membahayakan yang diperiksa maupun yang memeriksa (Budiarto dan
Anggraeni, 2003).
Contoh pemanfaatan skrining :
6

Mammografi untuk mendeteksi ca mammae

Pap smear untuk mendeteksi ca cervix

Pemeriksaan Tekanan darah untuk mendeteksi hipertensi

Pemeriksaan reduksi untuk mendeteksi deabetes mellitus

Pemeriksaan urine untuk mendeteksi kehamilan

Pemeriksaan EKG untuk mendeteksi Penyakit Jantung Koroner (Bustan,


2000).

H. Kriteria Evaluasi
Suatu alat (test) skrining yang baik adalah mempunyai tingkat validitas dan
reliabilitas yang tinggi, yaitu mendekati 100%. Selain kedua nilai tersebut, dalam
memilih tes untuk skrining dibutuhkan juga nilai prediktif (Predictive Values).
1. Validitas
Validitas adalah kemampuan dari tes penyaringan untuk memisahkan mereka
yang benar-benar sakit terhadap yang sehat. Validitas merupakan petunjuk tentang
kemampuan suatu alat ukur (test) dapat mengukur secara benar dan tepat apa
yang akan diukur. Validitas mempunyai 2 komponen, yaitu:
1. Sensitivitas: kemampuan untuk menentukkan orang sakit.
2. Spesifisitas: kemampuan untuk menentukan orang yang tidak sakit.
Besarnya nilai kedua parameter tersebut tentunya ditentukan dengan alat
diagnostik di luar tes penyaringan. Kedua nilai tersebut saling mempengaruhi
satu dengan yang lainnya, yakni bila sensitivitas meningkat, maka spesifisitas
akan menurun, begitu pula sebaliknya. Untuk menentukan batas standar yang
digunakan pada tes penyaringan, harus ditentukan tujuan penyaringan, apakah
mengutamakan semua penderita terjaring termasuk yang tidak menderita,
ataukah mengarah pada mereka yang betul-betul sehat.
Nilai prediktif adalah besarnya kemungkinan dengan menggunakan nilai
sensitivitas dan spesivitas serta prevalensi dengan proporsi penduduk yang
menderita. Nilai prediktif dapat positif artinya mereka dengan tes positif juga
7

menderita penyakit, sedangkan nilai prediktif negatif artinya mereka yang


dinyatakan negatif juga ternyata tidak menderita penyakit. Nilai prediktif positif
sangat dipengaruhi oleh besarnya prevalensi penyakit dalam masyarakat dengan
ketentuan, makin tinggi prevalensi penyakit dalam masyarakat, makin tinggi pula
nilai prediktif positif dan sebaiknya.
Disamping nilai sensitivitas dan nilai spesifisitas, dapat pula diketahui
beberapa nilai lainnya seperti:
a. True positive, yang menunjuk pada banyaknya kasus yang benar-benar
menderita penyakit dengan hasil tes positif pula.
b. False positive, yang menunjukkan pada banyaknya kasus yang sebenarnya
tidak sakit tetapi test menunjukkan hasil yang positif.
c. True negative, menunjukkan pada banyaknya kasus yang tidak sakit
dengan hasil test yang negatif pula.
d. False negative, yang menunjuk pada banyaknnya kasus yang sebenarnya
menderita penyakit tetapi hasil test negatif.
Contoh Dari suatu penyaringan yanng dilakukan untuk penyakit A dengan
mempergunakan jenis pemeriksaan B ditemukan hasil sebagai berikut:

HASIL
PEMERIKSAAN
JUMLAH

POSITIF
NEGATIF

PENYAKIT
POSITIF (F/T)
A
C

JUMLAH
NEGATIF (F/T)
B
A+B
D
C+D

A+C

B+D

Dari tabel diatas dapat dihitung nilai-nilai yang dimaksud yakni :


a. Sensitivitas :
b. Spesifisitas :

x 100 %
x 100 %

c. True positive : A

A+B+C+D

d. False positive : B % False positive :

x 100 %

e. True negative : D
f. False negative : C % False negative :

x 100 %

g. Positive predictive value :


x 100 %
h. Negative

predictive

value

x 100 %
Contoh soal 1:
64.810 wanita usia 40-46 tahun mengikuti program skrining untuk mendeteksi
kanker payudara melalui mamografi dengan pemeriksaan fisik. Setelah 5
tahun, dari 1115 hasil tes skrining yang positif dikonfirmasi 132 terdiagnosis
pasti kanker payudara.Sementara pada 63.695 peserta yang hasil tes
skriningnya negatif, ternyata hanya 45 orang yang menderita kanker payudara.
Hitunglah
a. Jumlah positif palsu
b. Nilai sensitivitas tes
c. Jumlah negatif palsu
d. Nilai spesifisitas tes
e. Nilai prediktif (+)
f. Nilai prediktif (-)

TES
MAMOGRAFI
JUMLAH

POSITIF
NEGATIF

Kanker payudara
POSITIF
NEGATIF
132
983
45
63.650

1115
63.695

177

64.810

64.633

JUMLAH

a. Jumlah positif palsu = 983


b. Sensitivitas =

x 100 % =

x 100 % =

x 100 % =

74,576 %
c. Jumlah negatif palsu = 45
d. Spesifisitas =

x 100 % =

x 100 % =

x 100 % = 1,52 %
e. Nilai prediktif (+) =

%=

x 100

x 100 % = 11,838 %

f. Nilai prediktif (-) =

100 % =

x 100 % = 99,929 %

Contoh soal 2:
Hubungan penyakit kanker serviks dengan tes IVA positif

TES IVA

POSITIF
NEGATIF

JUMLAH
Hitunglah nilai-nilainya.
a. Sensitivitas =

Kanker serviks
POSITIF
6
3
9
x 100 % =

10

JUMLAH
NEGATIF
24
67
91

x 100 % = 66,67 %

30
70
100

b. Spesifisitas =

x 100 % =

x 100 % = 73,62 %

c. True positive = 6
d. False positive = 24 %FP =

x 100% = 26,37%

e. True negative = 67
f. False negative = 3 %FN =

x 100% = 33,33%

g. Positive predictive value =

x 100% =
h. Negative

x 100% = 20%
predictive

value

x 100% =

x 100% = 95,7%

2. Reliabilitas
Bila tes yang dilakukan berulang-ulang menunjukkan hasil yang
konsisten, dikatakan reliabel. Variliabilitas ini dipengaruhi oleh beberapa
faktor berikut (Budiarto, 2003):
1. Variabilitas alat yang dapat ditimbulkan oleh:
a. Stabilitas reagen
b. Stabilitas alat ukur yang digunakan
Stabilitas reagen dan alat ukur sangat penting karena makin stabil reagen
dan alalt ukur, makin konsisten hasil pemeriksaan.Oleh karena itu, sebelum
digunakan hendaknya kedua hasil tersebut ditera atau diuji ulang
ketepatannya.

11

2. Variabilitas orang yang diperiksa. Kondisi fisik, psikis, stadium penyakit


atau penyakit dalam masa tunas. Misalnya: lelah, kurang tidur, marah,
sedih, gembira, penyakit yang berat, penyakit dalam masa tunas.
Umumnya, variasi ini sulit diukurterutama faktor psikis.
3. Variabilitas pemeriksa. Variasi pemeriksa dapat berupa:
a. Variasi interna, merupakan variasi yang terjadi pada hasil pemeriksaan
yang dilakukan berulang-ulang oleh orang yang sama.
b. Variasi eksterna ialah variasi yang terjadi bila satu sediaan dilakukan
pemeriksaan oleh beberapa orang.
Upaya untuk mengurangi berbagai variasi diatas dapat dilakukan dengan
mengadakan:
1. Standarisasi reagen dan alat ukur.
2. Latihan intensif pemeriksa.
3. Penentuan kriteria yang jelas.
4. Penerangan kepada orang yang diperiksa.
5. Pemeriksaan dilakukan dengan cepat.
3. Yield
Yield merupakan jumlah penyakit yang terdiagnosis dan diobati sebagai
hasil dari uji tapis. Hasil ini dipengaruhi oleh beberapa faktor berikut (Budiarto,
2003):
1. Sensitivitas alat uji tapis.
2. Prevalensi penyakit yang tidak tampak.
3. Uji tapis yang dilakukan sebelumnya.
4. Kesadaran masyarakat.
Bila alat yang digunakan untuk uji tapis mempunyai sensitivitas yang
rendah, akan dihasilkan sedikit negatif semu yang berarti sedikit pula penderita
yang tidak terdiagnosis. Hal ini dikatakan bahwa uji tapis dengan yield yang
rendah. Sebaliknya, bila alat yang digunakan mempunyai sensitivitas yang

12

tinggi, akan menghasilkan yield yang tinggi. Jadi, sensitivitas alat dan yield
mempunyai korelasi yang positif.
Makin tinggi prevalensi penyakit tanpa gejala yang terdapat di masyarakat
akan meningkatkan yield, terutama penyakit-penyakit kronis seperti TBC,
karsinoma, hipertensi, dan diabetes melitus. Bagi penyakit-penyakit yang jarang
dilakukan uji tapis akan mendapatkan yield yang tinggi karena banyaknya
penyakit tanpa gejala yang terdapat di masyarakat. Sebaliknya, bila suatu
penyakit telah dilakukan uji tapis sebelumnya maka yield akan rendah karena
banyak penyakit tanpa gejala yang telah terdiagnosis.
Kesadaran yang tinggi terhadap masalah kesehatan di masyarakat akan
meningkatkan partisipasi dalam uji tapis hingga kemungkinan banyak penyakit
tanpa gejala yang dapat terdeteksi dan dengan demikian yield akan meningkat
(Budiarto, 2003).
I. Skrining Kesehatan pada kelompok lansia
1. Permasalahan yang Terjadi Pada Lansia
Berbagai permasalahan yang berkaitan dengan pencapaian kesejahteraan
lanjut usia, antara lain: (Setiabudhi,1999)
a. Permasalahan umum
1) Makin besar jumlah lansia yang berada dibawah garis kemiskinan.
2) Makin melemahnya nilai kekerabatan sehingga anggota keluarga yang
berusia lanjut kurang diperhatikan , dihargai dan dihormati.
3) Lahirnya kelompok masyarakat industri.
4) Masih rendahnya kuantitas dan kulaitas tenaga profesional pelayanan
lanjut usia.
13

5) Belum membudaya dan melembaganya kegiatan pembinaan


kesejahteraan lansia.
b. Permasalahan khusus
1) Berlangsungnya proses menua yang berakibat timbulnya masalah baik
fisik, mental maupun sosial.
2) Berkurangnya integrasi sosial lanjut usia.
3) Rendahnya produktifitas kerja lansia.
4) Banyaknya lansia yang miskin, terlantar dan cacat.
5) Berubahnya nilai sosial masyarakat yang mengarah pada tatanan
masyarakat individualistik.
6) Adanya dampak negatif dari proses pembangunan yang dapat
mengganggu kesehatan fisik lansia.
2. Perubahan yang Terjadi Pada Lansia
Semakin bertambahnya umur manusia, terjadi proses penuaan secara
degeneratif yang akan berdampak pada perubahan-perubahan pada diri
manusia, tidak hanya perubahan fisik, tetapi juga kognitif, perasaan, sosial
dan sexual (Azizah, 2011).
a. Perubahan Fisik
1) Sistem Indra
Sistem pendengaran yaitu Prebiakusis (gangguan pada pen dengaran)
oleh karena hilangnya kemampuan (daya) pendengaran pada telinga
dalam, terutama terhadap bunyi suara atau nada-nada yang tinggi,
14

suara yang tidak jelas, sulit dimengerti kata-kata, 50% terjadi pada
usia diatas 60 tahun.
2) Sistem Intergumen
Pada lansia kulit mengalami atropi, kendur, tidak elastis kering dan
berkerut. Kulit akan kekurangan cairan sehingga menjadi tipis dan
berbercak. Kekeringan kulit disebabkan atropi glandula sebasea dan
glandula sudoritera, timbul pigmen berwarna coklat pada k ulit dikenal
dengan liver spot.
3) Sistem Muskuloskeletal
Perubahan sistem muskuloskeletal pada lansia antara lain sebagai
berikut: Jaringan penghubung (kolagen dan elastin). Kolagen sebagai
pendukung utama kulit, tendon, tulang, kartilago dan jaringan pengikat
mengalami perubahan menjadi bentangan yang tidak teratur.
a) Kartilago
Jaringan kartilago pada persendian lunak dan mengalami granulasi
dan akhirnya permukaan sendi menjadi rata, kemudian
kemampuan kartilago untuk regeneras i berkurang dan degenerasi
yang terjadi cenderung kearah progresif, konsekuensinya kartilago
pada persendiaan menjadi rentan terhadap gesekan.
b) Tulang
Berkurangnya kepadatan tualng setelah di obserfasi adalah bagian
dari penuaan fisiologi akan mengakibatkan osteoporosis lebih
lanjut mengakibatkan nyeri, deformitas dan fraktur.
c) Otot
15

Perubahan struktur otot pada penuaan sangat berfariasi, penurunan


jumlah dan ukuran serabut otot, peningkatan jaringan penghubung
dan jaringan lemak pada otot mengakibatkan efek negatif.
d) Sendi
Pada lansia, jaringan ikat sekitar sendi seperti tendon, ligament dan
fasia mengalami penuaan elastisitas.
4) Sistem kardiovaskuler
Massa jantung bertambah, vertikel kiri mengalami hipertropi dan
kemampuan peregangan jantung berkurang karena perubahan pada
jaringan ikat dan penumpukan lipofusin dan klasifikasi Sa nude dan
jaringan konduksi berubah menjadi jaringan ikat.
5) Sistem respirasi
Pada penuaan terjadi perubahan jaringan ikat paru, kapasitas total
paru tetap, tetapi volume cadangan paru bertambah untuk
mengompensasi kenaikan ruang rugi paru, udara yang mengalir ke
paru berkurang. Perubahan pada otot, kartilago dan sendi torak
mengakibatkan gerakan pernapasan terganggu dan kemampuan
peregangan toraks berkurang.
6) Pencernaan dan Metabolisme
Perubahan yang terjadi pada sistem pencernaan, seperti penurunan
produksi sebagai kemunduran fungsi yang nyata :
a) Kehilangan gigi,
b) Indra pengecap menurun,
16

c) Rasa lapar menurun (sensitifitas lapar menurun),


d) Liver (hati) makin mengecil dan menurunnya tempat
penyimpanan, berkurangnya aliran darah.
7) Sistem perkemihan
Pada sistem perkemihan terjadi perubahan yang signifikan. Banyak
fungsi yang mengalami kemunduran, contohnya laju filtrasi, ekskresi,
dan reabsorpsi oleh ginjal.
8) Sistem saraf
Sistem susunan saraf mengalami perubahan anatomi dan atropi yang
progresif pada serabut saraf lansia. Lansia mengalami penurunan
koordinasi dan kemampuan dalam melakukan aktifitas sehari-hari.
9) Sistem reproduksi
Perubahan sistem reproduksi lansia ditandai dengan menciutnya
ovary dan uterus. Terjadi atropi payudara. Pada laki-laki testis masih
dapat memproduksi spermatozoa, meskipun adanya penurunan secara
berangsur-angsur.
b. Perubahan Kognitif
1) Memory (Daya ingat, Ingatan)
2) IQ (Intellegent Quocient)
3) Kemampuan Belajar (Learning)
4) Kemampuan Pemahaman (Comprehension)

17

5) Pemecahan Masalah (Problem Solving)


6) Pengambilan Keputusan (Decission Making)
7) Kebijaksanaan (Wisdom)
8) Kinerja (Performance)
9) Motivasi
c. Perubahan mental
Faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan mental :
1) Pertama-tama perubahan fisik, khsusnya organ perasa.
2) Kesehatan umum
3) Tingkat pendidikan
4) Keturunan (hereditas)
5) Lingkungan
6) Gangguan syaraf panca indera, timbul kebutaan dan ketulian.
7) Gangguan konsep diri akibat kehilangan kehilangan jabatan.
8) Rangkaian dari kehilangan, yaitu kehilangan hubungan dengan teman dan
famili.
9) Hilangnya kekuatan dan ketegapan fisik, perubahan terhadap gambaran
diri, perubahan konsep diri.
d. Perubahan spiritual
18

Agama atau kepercayaan makin terintegrasi dalam kehidupannya (Maslow,


1970). Lansia makin matur dalam kehidupan keagamaanya, hal ini terlihat
dalam berfikir dan bertindak dalam sehari-hari (Murray dan Zentner, 1970)
e. Kesehatan Psikososial
1) Kesepian
Terjadi pada saat pasangan hidup atau teman dekat meninggal terutama
jika lansia mengalami penurunan kesehatan, seperti menderita penyakit
fisik berat, gangguan mobilitas atau gangguan sensorik terutama
pendengaran.
2) Duka cita (Bereavement)
Meninggalnya pasangan hidup, teman dekat, atau bahkan hewan
kesayangan dapat meruntuhkan pertahanan jiwa yang telah rapuh pada
lansia. Hal tersebut dapat memicu terjadinya gangguan fisik dan
kesehatan.
3) Depresi
Duka cita yang berlanjut akan menimbulkan perasaan kosong, lalu diikuti
dengan keinginan untuk menangis yang berlanjut menjadi suatu episode
depresi. Depres i juga dapat disebabkan karena stres lingkungan dan
menurunnya kemampuan adaptasi.
4) Gangguan cemas
Dibagi dalam beberapa golongan: fobia, panik, gangguan cemas umum,
gangguan stress setelah trauma dan gangguan obsesif kompulsif,
gangguan-gangguan tersebu t merupakan kelanjutan dari dewasa muda

19

dan berhubungan dengan sekunder akibat penyakit medis, depresi, efek


samping obat, atau gejala penghentian mendadak dari suatu obat.
5) Parafrenia
Suatu bentuk skizofrenia pada lansia, ditandai dengan waham (curiga),
lansia sering merasa tetangganya mencuri barang-barangnya atau berniat
membunuhnya. Biasanya terjadi pada lansia yang terisolasi/diisolasi atau
menarik diri dari kegiatan sosial.
6) Sindroma Diogenes
Suatu kelainan dimana lansia menunjukkan penampilan per ilaku sangat
mengganggu. Rumah atau kamar kotor dan bau karena lansia bermainmain dengan feses dan urin nya, sering menumpuk barang dengan tidak
teratur. Walaupun telah dibersihkan, keadaan tersebut dapat terulang
kembali.
3. Jenis pelayanan kesehatan
Jenis pelayanan kes ehatan terhadap lansia meliputi lima upaya kesehatan,
yaitu peningkatan (promotion),pencegahan (prevention), diagnosis dini dan
pengobatan, pembatasan kecacatan, serta pemulihan.
a. Promotif
Upaya promotif merupakan tindakan secara langsung dan tidak langsung
untuk menigkatkan derajat kesehatan dan mencegah penyakit. Upaya
promotif juga merupakan proses advokasi kesehatan untuk meningkatkan
dukungan klien, tenaga professional dan masyarakat t e rhadap praktik
kesehatan yang positif menjadi norma-norma social. Upaya promotif
dilakukan untuk membantu orang-orang mengubah gaya hidup mereka

20

dan bergerak kea rah keadaan kesehatan yang optimal serta mendukung
pemberdayaan seseorang untuk membuat pilih an yang sehat tentang
prilaku hidup mereka. Upaya perlindungan kesehatan bagi lansia adalah
sebagai berikut:
1) Mengurangi cedera, dilakukan dengan tujuan mengurangi jatuh,
mengurangi bahaya kebakaran dalam rumah, meningkatkan
penggunaan alat pengaman dan mengurangi kejadian keracunan
makanan atau zat kimia.
2) Meningkatkan kemanan ditempat kerja yang bertujuan untuk
mengurangi terpapar dengan bahan-bahan kimia dan menigkatkan
penggunaan system keamanan kerja.
3) Menigkatkan perlindungan dari kua litas udara yang buruk, bertujuan
untuk mengurangi penggunaan semprotan bahan-bahan kimia,
mengurangi radiasi di rumah, meningkatkan pengelolaan rumah
tangga terhadap bahan berbahaya, serta mengurangi kontaminasi
makanan dan obat-obatan.
4) Meningkatkan pe rhatian terhadap kebutuhan gigi dan mulut yang
bertujuan untuk mengurangi karies gigi serta memelihara kebersihan
gigi dan mulut..
b. Preventif
Mencakup pencegahan primer, sekunder dan tersier.
1) Melakukan pencegahan primer, meliputi pencegahan pada lansia
sehat, terdapat factor resiko, tidak ada penyakit dan promosi
kesehatan.

21

Jenis pelayanan pencegahan primer adalah sebagai berikut.


a) Program imunisasi, misalnya vaksin influenza.
b) Konseling : berhenti merokok dan minum beralkohol.
c) Dukungan nutrisi.
Exircise.
a) Keamanan didalam dan disekitar rumah.
b) Manajemen stress.
c) Penggunaan medikasi yang tepat
2) Melakukan pencegahan sekunder, meliputi pemeriksaan terhadap
penderita tanpa gejala, dari awal penyakit hingga terjadi gejala
penyakit belum tampak secara klinis, dan mengidap factor resiko.
Jenis pelayanan pencegahan sekunder antara lain adalah sebagai
berikut.
a) Control hipertensi.
b) Deteksi dan pengobatan kanker.
c) Screening : pemeriksaan rectal, mammogram, papsmear, gigi
mulut dan lain-lain.
3) Melakukan pencegahan tersier, dilakukan sesudah terdapat gejala
penyakit dan cacat; mencegah cacat bertam bah dan ketergantungan;
serta perawatan bertahap, tahap (1) perawatan di rumah sakit, (2)
rehabilitasi pasien rawat jalan, dan (3) perawatan jangka panjang.
22

Pelayanan pencegahan tersier adalah sebagai berikut.


a) Mencegah berkembangnya gejala dengan memfas ilitasi
rehabilitasi dan membatasi ketidakmampuan akibat kondisi kronis.
Misalnya osteoporosis atau inkontinensia urine/fekal.
b) Mendukung usaha untuk mempertahankan kemampuan berfungsi.
4. Skrining Kesehatan pada Kelompok Khusus Lansia
Di negara maju, skrining pada umumnya ditunjukan pada penyakit
kardiovaskuler, keganasan dan cerebrovascular accident (CVA) seperti yang
dijelaskan sebagai berikut.
a. Penyakit Hipertensi
Tindakan skrining sangat bermanfaat, baik terhadap hipertensi sisto
likmaupun diastolic. Pencegahannya akan dapat mempengaruhi resiko
timbulnya stroke, penyakit jantung atau bahkan kematian. Dari hasil
study, ditemukan bahwa bila 40 orang diobati selama 5 tahun akan dapat
mencegah 1 (satu) kejadian stroke. Pada hipertensi dilakukan pengkajian
secara lengkap (anamnesis dan pemeriksaan fisik), skrining atau test
saringan. Hal yang penting dilakukan disini adalah pengukuran tekanan
darah sebagai patokan diambil batas normal tekanan darah bagi lansia
adalah: (1) tekanan sistol ik 120-160 mmHg, dan (2) tekanan
diastolic '3d 90 mmHg. Pengukuran tekanan darah pada lansia
sebaiknya dilakukan dalam keadaan berbaring, duduk dan berdiri
dengan selang beberapa waktu, yaitu dengan mengetahui kemungkinan
adanya hipertensi ortostatik
b. Penyakit Jantung

23

Selain pengkajian secara lengkap (anamnesis dan pemeriksaan fisik),


skrining yang perlu dilakukan pada lansia dengan dugaan kelainan
jantung antara lain pemeriksaan EKG, treadmill, dan foto toraks.
c. Penyakit Ginjal
Selain pengkajian secara lengkap (anamnesis dan pemeriksaan fisik),
skrining yang perlu dilakukan pada lansia dengan dugaan kelainan ginjal
adalah pemeriksaan laboratorium test fungsi ginjal dan foto IVP.
d. Diabetes Militus
Selain pengkajian secara lengkap (anamnesa dan pemeriksaan fisik),
skrining yang diperlukan dilakukan pada lansia dengan dugaan diabetes
antara lain pemeriksaan reduksi urine, pemeriksaan kadar gula darah dan
funduskopi.
e. Keganasann
Skrining terhadap keganasan terutama ditunjukkan terhadap penyakit
kanker payudara, yaitu dengan cara BSE. Juga penyakit kanker serviks
dengan cara Pap Smear, Selanjutnya skrining juga dilakukan terhadap
kanker kolon dan rectum. Adapun caranya adalah deng an pengujian
laboratorium terhadap darah samar di dalam feses, selain dengan cara
endoskopi untuk kelainan dalam sigmoid dan kolon terutama pada
penderita yang menunjukkan adanya keluhan.
f. Wanita Menopause
Tindakan skrining ditujukkan untuk memastikan a pakah diperlukan
tetapi hormone pengganti estrogen. Tetapi ini dapat mengurangi resiko
kanker payudara. Juga fraktur akibat osteoporosis. Namun perlu

24

diwaspadai kemungkina timbulnya kanker endometrium, di mana untuk


mencegahnya dapat diajukan agar diberik an secara bersamaan dengan
hormon progesterone.
Tindakan skrining juga biasanya ditunjukkan bagi kelainan pada sistem
indra, yaitu terutama pada pengelihatan dan pendengaran seperti berikut.
g. Skrining Ketajaman Visus
Skrining ketajaman visus dengan tin dakan sederhana, yaitu koreksi
dengan ukuran kaca mata yang sesuai. Bagi kasus katarak dengan
tindakan ekekstraksi lensa tidak saja akan memperbaiki pengelihatan,
tetapi juga akan meningkatkan status fungsional dan psikologis.
Skrining dengan alat fundusk opi dapat mendeteksi penyakit glaucoma,
degenerasi macula dan retinopati diabetes. Adapun faktor resiko untuk
degenerasi macula adalah adanya riwayat keluarga dan faktor merokok.
h. Skrining Pendengaran
Dengan tes bisik membisikkan enam kata-kata dan jara k tertentu ke
telinga pasien serta dari luar lapang pandang. Selanjutnya minta pasien
untuk mengulanginya lagi. Cara ini cukup sensitif, dan menurut hasil
penelitian dikatakan mencapai 80% dari hasil yang diperoleh melalui
pemeriksaan dengan audioskop. Me ngenai pemeriksaan dengan
audioskop, yaitu dihasilkan nada murni dengan frekuensi 500, 1.000,
2.000 dan 4.000 Hz, yaitu pada ambang 25-40 dB.
J. Skrining Kesehatan pada kelompok Usia Sekolah
1. PEMERIKSAAN KEADAAN UMUM
Penilaian keadaan umum peserta didik dimaksudkan untuk menilai keadaan
fisik secara umum, yang meliputi hygiene perorangan dan indikasi kelainan
gizi yang dapat dinilai dengan melihat rambut warna kusam dan atau mudah

25

dicabut, bibir kering, pecah pecah dan mudah berdarah, sudut mulut luka,
pecah pecah dan kulit tampak pucat/keriput. Diperiksa pula tekanan darah,
denyut nadi dan kelainan jantung.
2. PENILAIAN STATUS GIZI
Untuk menilai status gizi anak dapat dilakukan pemeriksaan secara klinis,
riwayat asupan makanan, ukuran tubuh (antropometri) dan penunjang
(laboratorium). Dalam kegiatan penjaringan, penilaian status gizi siswa
dilakukan melalui pengukuran antropometri yaitu mengukur Indeks Massa
Tubuh (IMT). Dengan menghitung indeks massa tubuh ini akan diketahui
status gizi siswa. IMT adalah indeks untuk menentukan status gizi. Indeks
tersebut diperoleh dengan membandingkan berat badan (BB) dalam kilogram
terhadap tinggi badan (TB) dalam meter kuadrat. Jika tidak ada kalkulator
dapat menggunakan tabel IMT yang tersedia. Selanjutnya angka indeks di plot
pada grafik BMI sesuai dengan jenis kelamin. Lihat posisi plot tadi berada
pada area mana:
a. Jika berada di garis Standar Deviasi (SD) +2 sampai -2 maka anak
tersebut berstatus gizi normal
b. Jika berada di bawah garis SD -2 sampai SD -3 anak tersebut berstatus
kurus
c. Jika berada di bawah garis SD -3 berarti status kurus sekali
d. Jika berada di atas garis SD +2 sampai dengan SD +3 berarti anak tersebut
berstatus overweight atau gemuk
e. Jika berasa diatas SD +3 berarti status obesitas.
3. PEMERIKSAAN GIGI DAN DAN MULUT
Pemeriksaan gigi dan mulut secara klinis yang sederhana bertujuan untuk
mengetahui keadaan kesehatan gigi dan mulut peserta didik dan menentukan
prioritas sasaran untuk dijadikan pertimbangan dalam menyusun program
kesehatan gigi dan mulut di sekolah. Pemeriksaan yang dilakukan meliputi:
a. Keadaan rongga mulut
b. Kebersihan mulut
c. Keadaan gusi
d. Keadaan gigi
4. PEMERIKSAAN INDERA PENGLIHATAN DAN PENDENGARAN
Pemeriksaan indera penglihatan dan pendengaran adalah pemeriksaan yang
dilakukan setiap awal tahn ajaran baru (penjaringan) untuk mengetahui
26

adanya kelainan tajam penglihatan dan kelainan tajam pendengaran serta


kelainan organik pada mata dan telinga setiap siswa baru. Selanjutnya pada
tengah tahun dilakukan pemeriksaan ulang (berkala) untuk menindaklanjuti
hasil pemeriksaan sebelumnya atau menilai perbaikan atas koreksi yang
dilakukan. Alat bantu yang digunakan dalam pemeriksaan ini adalah;
a. Pemeriksaan Tajam Penglihatan / Kelainan Organik
1) Snellen chart / E chart untuk memeriksa visus
2) Penutup 1 mata (okluder)
3) Pinhole (cakram berlubang)
4) Loupe
5) Senter
b. Pemeriksaan Tajam Pendengaran / kelainan organik
1) Ruang yang kedap suara untuk melakukan tes berbisik
2) Garputala
3) Senter
4) Otoskop
5. PEMERIKSAAN LABORATORIUM
Pemeriksaan laboratorium yang dilaksanakan dalam penjaringan peserta didik
SD/MI adalah pemeriksaan feces dan anemia. Melalui pemeriksaan faces
untuk mendeteksi ada tidaknya infeksi cacing pada seorang murid. Tujuannya
adalah:
- Untuk menjaring anak sekolah yang menderita cacingan
- Meningkatkan mutu intelektual anak sekolah
- Meningkatkan cakupan program cacingan terutama pada anak sekolah
- Meningkatkan kemitraan dalam penanggulangan cacingan dengan
melibatkan lintas program / lintas sektor Bila pemeriksaan feces >50%
posiitf, maka dilakukan pengobatan secara masal (mass blanket) dan bila
pemeriksaan feces ditemukan
6. DETEKSI DINI PENYIMPANGAN MENTAL EMOSIONAL
Deteksi dini penyimpangan mental emosional adalah kegiatan /pemeriksaan
untuk menemukan secara dini adanya masalah mental emosional, agar dapat
segera dilakukan tindakan intervensi. Bila penyimpangan mental emosional
terlambat diketahui maka intervensinya akan lebih sulit dan hal ini akan
berpengaruh pada tumbuh kembang anak. Deteksi dini dilakukan pada anak
peserta didik yang menurut pengamatan guru dalam kesehariannya
menunjukkan sikap dan perilaku yang diduga perlu mendapat perhatian.
27

Alat yang digunakan untuk deteksi ini adalah Kuesioner Masalah Mental
Emosional (KMME) yang terdiri dari 12 pertanyaan untuk mengenali problem
mental emosional. Kuesioner pemantauan kelainan mental emosional terdiri
dari:
a. Apakah anak anda seringkali terlihat marah tanpa sebab yang jelas?
(seperti banyak menangis, mudah tersinggung atau bereaksi berlebihan
terhadap hal hal yang sudah biasa dihadapinya)
b. Apakah anak anda tampak menghindar dari teman teman atau anggota
keluarganya? (seperti ingin merasa sendirian, menyendiri atau merasa
sedih sepanjang waktu, kehilangan minat terhadap hal hal yang biasa
sangat dinikmati)
c. Apakah anak anda terlihat berperilaku merusak dan menentang terhadap
lingkungan di sekitarnya? (seperti melanggar peraturan yang ada, mencuri,
seringkali melakukan perbuatan yang berbahaya bagi dirinya, atau
menyiksa binatang atau anak anak lainnya) dan tampak tidak peduli
dengan nasihat nasihat yang sudah diberikan kepadanya.
d. Apakah anak anda akan memperlihatkan adanya perasaan ketakutan atau
kecemasan berlebihan yang tidak dapat dijelaskan asalnya dan tidak
sebanding dengan anak lain seusianya?
e. Apakah anak anda melakukan perbuatan yang berulang ulang tanpa alasan
yang jelas?
7. PENGUKURAN KEBUGARAN JASMANI
Adalah kesanggupan atau kemampuan tubuh untuk melakukan kegiatan sehari
hari, tanpa menimbulkan kelelahan yang berarti dan masih memiliki tenaga
cadangan untuk melakukan aktifitas fisik lainnya. Hal ini dilaksanakan untuk
menentukan tingkat kebugaran jasmani peserta didik. Instrumen tes kebugaran
jasmani yang digunakan adalah Tes KeBugaran Jasmani Indonesia (TKJI).
TKJI merupakan rangkaian tes yang harus dilakukan secara berurutan.
TKJI terdiri dari 5 tes, yaitu:
a. Lari cepat
b. Gantung siku tekuk / gantung angkat tubuh
c. Baring duduk
d. Loncat tegak
e. Lari jarak sedang
Persyaratan untuk mengikuti TKJI adalah sebagai berikut:
28

a.
b.
c.
d.
b.

Peserta dalam keadaan sehat dan siap melaksanakan tes


Diharapkan sudah makan sedikitnya 2 jam sebelum melakukan tes
Disarankan memakai pakaian dan sepatu olahraga
Mengerti dan memahami cara pelaksanaan tes
Melakukan pemanasan sebelum tes Tes kebugaran jasmani hanya boleh
diikuti oleh peserta didik yang telah selesai menjalankan tahap
penjaringan kesehatan dan dinyatakan oleh dokter tidak mengalami
kontra indikasi untuk dites.

K. Skrining Kesehatan pada kelompok bayi dan balita


1. Pemantauan tumbuh kembang bayi, balita dan anak prasekolah/ deteksi dini
Deteksi dini tumbuh kembang bayi, balita dan anak prasekolah adalah
kegiatan pemeriksaan untuk menemukan secara dini adanya penyimpangan
tumbuh kembang pada balita dan anak prasekolah.
Ada tiga jenis deteksi dini tubuh kembang yang dapat dikerjakan oleh
tenaga kesehatan di tingkat puskesmas dan jaringannya, berupa:
Deteksi dini penyimpangan pertumbuhan,meliputi:
a. Pengukuran berat badan terhadap tinggi badan (BB/TB)
b. Pengukuran lingkar kepala
2. Deteksi dini penyimpangan perkembangan, meliputi:
a.

Skrining / pemeriksaan perkembangan anak menggunakan kuesioner


pra skrining perkembangan (KPSP)

b.

Tes daya dengar

c.

Tes daya lihat

3. Deteksi dini penyimpangan mental omosional


Deteksi dini penyimpangan mental emosional adalah kegiatan / pemeriksaan
untuk menemukan secara dini adanya masalah mental emosional, autism dan
gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktivitas pada anak, agar dapat
segera dilakukan tindakan intervensi. Bila penyimpangan mental emosional
terlambat diketahui, maka intervensinya akan lebih sulit dan hal ini akan
berpengaruh pada tumbuh kembang anak.

29

L. Skrining Kesehatan pada kelompok Ibu Hamil


Tujuan skrining adalah untuk melakukan deteksi dini suatu keadaan yang
abnormal dan untuk membuat diagnosa banding. Skrining merupakan abnormal
dan untuk membuat diagnosa banding. Skrining merupakan fungsi utama seorang
bidan dalam melakukan asuhan kebidanan. Tindakan yang umum dilakukan oleh
bidan adalah melakukan skrining secara berkala pada ibu untuk mendeteksi setiap
penyimpangan dari keadaan normal.
a. Kunjungan I (sebelum 14 minggu), dilakukan untuk:
- Membangun hubungan saling percaya antara petugas kesehatan dengan
ibu hamil
- Mendeteksi masalah dan menanganinya
- Melakukan tindakan pencegahana seperti tetanus neonatorum, anemia, dan
penggunaan praktik tradisional yang merugikan.
- Memulai persiapan kelahiran bayi dan kesiapan untuk menghadapi
komplikasi
- Mendorong perilaku yang sehat.
b. Kunjungan II (14-28 minggu), dilakukan untuk:
- Sama seperti kunjungan pertama, ditambah kewaspadaan khusus mengenai
preeklamsia (tanya ibu mengenai gejala-gejala preeklamsia, pantau tekanan
darah, evaluasi edema, dan periksa proteinurin).
c. Kunjungan III (28-36 minggu), dilakukan untuk:
- Sama seperti kunjungan kedua,ditambah palpasi abdominal untuk
mengetahui apakah ada kehamilan ganda.
d. Kunjungan IV (setelah 36 minggu), dilakukan untuk:
- Sama seperti kegiatan kunjungan II dan III, ditambah deteksi dini letak bayi
yang tidak normal, atau kondisi lain yang membutuhkan kelahiran di
Rumah Sakit.
Pengetahuan menyeluruh seorang bidan mengenai tanda dan gejala adanya
komplikasi kehamilan sangat diperlukan untuk mengenali penyimpangan dari
kondisi normal. Dengan demikian, seorang bidan dapat melakukan skrining pada
ibu hamil untuk mendeteksi kondisi yang abnormal.

30

BAB III
KESIMPULAN
1. Skrining merupakan suatu pemeriksaan asimptomatik pada satu atau

sekelompok orang untuk mengklasifikasikan mereka dalam kategori yang


diperkirakan mengidap atau tidak mengidap penyakit.
2. Tujuan skrining adalah menemukan orang terkena penyakit sedini mungkin,
mencegah meluasnya penyakit dalam masyarakat, membiasakan masyarakat
untuk memeriksakan diri sedini mungkin, dan mendapatkan keterangan
31

epodemiologis yang berguna bagi klinis dan peneliti. Sedangkan manfaat


skrining adalah biaya yang dikeluarkan relatif murah, mendeteksi kondisi
medis pada tahap awal sebelum gejala menyajikan sedangkan pengobatan
lebih efektif daripada untuk nanti deteksi.
3. Syarat yang harus diperhatikan dalam proses skrining adalah penyakit yang
dituju harus merupakan masalah kesehatan yang berarti, tersediannya obat
yang potensial, fasilitas dan biaya untuk diagnosis, ditujukan pada penyakit
kronis seperti kanker, adanya suatu nilai standar yang telah disepakati
bersama tentang mereka yang dinyatakan menderita penyakit tersebut.
4. Proses skrining dilakukan dengan mengacu pada kriteria sensitivitas dan
spesifisitas.
5. Kriteria evaluasi dalam skrining terdiri dari validitas, reliabilitas dan yield.

DAFTAR PUSTAKA
Budiarto dan Anggraeni, 2003.Pengantar Epidemiologi Edisi 2. Jakarta: Penerbit
Buku Kedokteran EGC.
Bustan. 2000. Pengantar Epidemiologi. Jakarta: Rineka Cipta.
Chandra, Budiman. 2009. Ilmu Kedokteran Pencegahan & Komunitas. Jakarta:
Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Eaker, E. D., Jaros L, Viekant R. A., Lantz P., Remington P. L., 2001. A Controlled
Community Intervention to Increase Breast and Cervical Cancer Screening:

32

Womens Health Alliance Intervention Study. Journal Public Health


Management Practice.
Morton, Richard, Richard Hebel, dan Robert J. McCarter. 2008. Panduan Studi
Epidemiologi dan Biostatistika. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Noor, Nur Nasry. 2008. Epidemiologi. Jakarta: Rineka Cipta.
Rajab, Wahyudin. 2009. Buku Ajar Epidemiologi untuk Mahasiswa Kebidanan.
Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Yang dan Embretson. 2007. Construct Validity and Cognitive Diagnostic Assessment:
Theory and Applications. New York: Cambridge University Press.
Vie.

2012.

Konsep

Dasar

Screening.

(online).

Available

https://www.scribd.com/doc/106996346/Konsep-Dasar-Screening-1

Diakses

tanggal 16 Maret 2016 pukul 16.55 Wita


Anderson, Elizabeth T.2006.Keperawata Komunitas Teori dan Praktik.Jakarta: EGC
Gunadarma, elearning. 2013. Epidemiologi K ebidanan
Skrining. Available:http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/epidemiologi_kebida
nan/bab6-skrinning.pdf. Diakses pada 16 Maret 2016
Hidayat, Aepnurul. 2014. Skrining Keseha
tan. Available:https://aepnurulhidayat.wordpress.com/2014/03/19/skriningkesehatan/. Diakses pada 16 Maret 2016
Mubarak,Wahit Iqbal. 2009. Pengantar Keperawatan Komunitas 2. Jakarta:
Salemba Medik

KARUNIAWATI , NATALIA SRI.2015. STATUS KESEHATAN ANAK SEKOLAH


DASAR DI KABUPATEN KULON PROGO TAHUN 2014. Available :
http://dinkes.kulonprogokab.go.id/files/Status_kes_anak_SD_2014.pdf Diakses pada
16 Maret 2016

33