Anda di halaman 1dari 45

KATA PENGANTAR

MAKSUD DAN TUJUAN


Maksud:
Standar Operasional Prosedur Pengamanan ini, disusun untuk dapat dijadikan pedoman dasar
dan perlindungan hukum dalam cara bertindak personil Satuan Pengamanan (Satpam) Badan
Usaha Jasa Pengaman (BUJP) PT. PERISAI MANDIRI INDONESIA (PM INDONESIA)
dilingkungan/ tempat kerja.
Tujuan:
Standar Operasional Prosedur Pengamanan ini, disusun agar personil Satuan Pengamanan Badan
Usaha Jasa Pengamanan PT. PERISAI MANDIRI INDONESIA (PM INDONESIA) dalam
pelaksanaan tugasnya mampu mengambil tindakan dan keputusan cepat dan tepat sesuai
prosedur pengamanan yang berlaku, serta tidak ragu-ragu untuk

melakukan tindakan

pengamanan sesuai tugas pokok, fungsi dan perannya sebagai pengemban fungsi Kepolisian
terbatas.

Disiapkan Oleh,

PT. PERISAI MANDIRI INDONESIA (PM INDONESIA)

PRINSIP - PRINSIP PENUNTUN SATPAM


ST. KAPOLRI NO. POL : T/842/1988

1. KAMI ANGGOTA SATUAN PENGAMANAN MEMEGANG TEGUH


DISIPLIN, PATUH

DAN TAAT PADA PIMPINAN, JUJUR DAN

BERTANGGUNG JAWAB.

2. KAMI ANGGOTA SATUAN PENGAMANAN SENANTIASA MENJAGA


KEHORMATAN DIRI DAN MENJUNJUNG TINGGI KEHORMATAN
SATUAN PENGAMANAN.

3. KAMI ANGGOTA SATUAN PENGAMANAN SENANTIASA WASPADA


MELAKSANAKAN, TUGAS SEBAGAI PENGAMANAN DAN PENERTIB
DILINGKUNGAN KERJA.

4. KAMI ANGGOTA SATUAN PENGAMANAN SENANTIASA BERSIKAP


OPEN, TIDAK MENGANGGAP REMEH SESUATU YANG TERJADI DI
LINGKUNGAN KERJA.

5. KAMI ANGGOTA SATUAN PENGAMANAN ADALAH PETUGAS YANG


TANGGUH

DAN

SENANTIASA

MENEGAKKAN PERATURAN.

BERSIKAP

ETIS

DALAM

JANJI SATPAM

1. SETIA DAN MENJUNJUNG TINGGI PANCASILA DAN UNDANG


UNDANG DASAR 1945

2. MEMEGANG

TEGUH

DISIPLIN,

PATUH

DAN

TAAT

KEPADA

PIMPINAN, SERTA BERANI BERTANGUNG JAWAB TERHADAP


SETIAP PELAKSANAAN TUGAS.

3. MENJAGA

KEHORMATAN

DIRI

DAN

MENJUNJUNG

TINGGI

KEHORMATAN SATUAN PENGAMANAN

4. MEMELIHARA

KESATUAN

DAN

PERSATUAN

SATUAN

PENGAMANAN SERTA APARAT KEAMANAN LAINYA.

5. SENANTIASA

MEMELIHARA

DAN

MENINGKATKAN

KEWASPADAAN SERTA KEMAMPUAN TUGAS, DEMI TERCAPAINYA


KEAMANAN LINGKUNGAN

DAFTAR ISI
I.

II.

KATA PENGANTAR
1.

Prinsip Prinsip Penuntun Satpam

2.

Janji Satpam

Daftar Isi
BAB I : STANDARD OPERATIONAL PROSEDURE ( SOP ) Secara Umum
A. Tugas dan Peranan Satuan Pengamanan (Satpam)
B. Kegiatan Satuan Pengamanan (Satpam)

Pengaturan
Penjagaan
Pengawalan
Patroli

C. Strategi dan Teknis dalam Menjalankan Kegiatan Tugas Satpam


D. Hal Hal yang Perlu Diperhatikan Waktu Pelaksanaan Tugas
E. Sosialisasi Cara Menerima Telepon
F. Cara dan Tindakan Pelaku (Tersangka) Kejahatan
G. Prosedur Pertolongan Pertama pada Korban (P3K)
H. Cara Mengatasi Kemacetan Lalu Lintas (Parkir)
I.

Cara Mengatasi Orang yang Mengamuk

J.

Cara Mengatasi Orang Yang Berkelahi

K. Cara Mengatasi Peristiwa Pencurian


L. Tindakan Kekerasan / Penganiayaan
M. V I P Protection
N. Pengamanan Acara
O. Acces Control
P. Pemeriksaan Barang
Q. Barang Mencurigakan
R. Pemeriksaan Kendaraan
S. Pemeriksaan Orang

BAB II : TINDAKAN DAN CARA PENANGANAN PERISTIWA KHUSUS/


KEADAAN DARURAT
A. Tindakan dan Penanganan Bencana Alam
B. Tindakan dan Penanganan Ancaman BOM
C. Tindakan dan Cara Penanganan Kebakaran
D. Tindakan dan Cara Penanganan Pengunjuk Rasa
E. Tindakan dan Cara Penanganan Kerusuhan Massa
F. Subyek dan Metode Pengamanan
BAB III. : TINDAKAN DAN CARA PENANGANAN PELAKU PELANGGARAN
HUKUM
A. Penanganan TKP
B.

Peristiwa Tertangkap Tangan

C. Tindakan Pertama di Tempat Kejadian Perkara ( TPTKP )


BAB IV : PEDOMAN PENGGUNAAN HT

III.

1. Alphabetical
2. Kode Radio
Ketentuan Ketentuan UMUM
1. Seragam
2.

Jam Kerja / Dinas

3.

Penggunaan Seragam Satpam (GAM )

4.

Sikap dan Perilaku Anggota Satpam dalam Menjalankan Tugas

5.

Pengetahuan dan Pengenalan Lingkungan

6.

Pengamatan dan Pengetahuan Segala Sumber yang dapat menimbulkan Gangguan


Kamtibmas

7.

Pasal Pasal KUHP

IV.

PROTAP

V.

PENUTUP

TUGAS POKOK, FUNGSI, DAN PERANAN SATPAM

BAB I
Standard Operation Prosedure Security Secara Umum
A. Tugas, Fungsi dan Peranan Security (Satpam)
1. Tugas Pokok Security
Menyelenggarakan keamanan dan ketertiban di lingkungan / kawasan kerja khususnya
pengamanan phisik (physical Security) dari gangguan keamanan baik yang datang dari
dalam maupun dari luar.
2.

Fungsi Security
Segala usaha dan kegiatan melindungi serta mengamankan lingkungan kerja / kawasan
kerjanya dari setiap gangguan keamanan dan ketertiban serta pelanggaran hukum
(umumnya preventif).

3.

Peranan Security
Dalam melaksanakan tugasnya, Security mempunyai peranan sebagai :
1) Unsur pembantu pimpinan instansi / proyek / badan usaha tempat dimana Ia
bertugas di bidang keamanan dan ketertiban lingkungan / kawasan kerja.
2) Unsur pembantu Polri dalam pembinaan keamanan dan ketertiban terutama
dibidang penegakan hukum dan security mindedness dalam lingkungan / kawasan
kerja.

4.

Job Description

a. Chief Security : Tugas dan Tanggung Jawab


Memanager operational dan sistem pengamanan agar keamanan, ketertiban dan
keselamatan terwujud sesuai tugas pokok, fungsi, peranan dan mempertanggung
jawabkan kepada pihak management Gedung :
1) Membuat perencanaan operational dan sistem pengamanan gedung
2) Menyusun rencana kerja tahunan, bulanan dan mingguan
3) Membuat jadwal operational keseluruh pengamanan dan penertiban gedung
4) Membuat rencana pengembangan/ modifikasi/ upgrading & penyempurnaan
sistem pengamanan dan penempatan anggota
5) Merencanakan SDM dalam mendukung operational keamanan dan
ketertiban lingkungan
6) Merencanakan pengelolaan dana yang diperlukan untuk mendukung
tugasnya
7) Melakukan pengorganisasian operational

8) Melakukan koordinasi dengan aparat setempat (Pemda, Polisi dan tokoh


masyarakat).
9) Menerapkan prosedur tetap / sistem prosedur dengan efektif
10) Membuat analisa laporan kerja bulanan
11) Mengkomunikasikan kebijakan yang ditetapkan oleh management ke
internal bagian
12) Mengevaluasi laporan hasil pengusutan kejadian dan interogasi sampai
penyerahan tersangka ke polisi setempat.
13) Mengendalikan operasional dan sistem pengamanan
14) Mengarahkan dan mengevaluasi kegiatan operasional dan sistem
pengamanan.
15) Memastikan pelaksanaan kegiatan sesuai dengan K3
16) Membaca situasi secara tepat dan cermat dan memberikan respon terhadap
kemungkinan gangguan yang timbul
17) Melaksanakan kegiatan sesuai dengan jadwal operasional.
18) Melakukan pembinaan terhadap seluruh bawahannya.
19) Menjadi panutan, memotivasi bawahan serta melakukan pembinaan maupun
pengembangan terhadap bawahan.
20) Bertanggung jawab terhadap keadilan dan kesesuaian anggota terhadap
kontrak / plotingan yang telah ditetapkan.
21) Menegakkan disiplin kerja bawahan dengan memberikan instruksi kerja
dengan jelas.

b. Asisstent Chief : Tugas dan Tanggung jawab:


Bertanggung jawab kepada Chief Security terhadap keamanan, ketertiban dan
keselamatan serta mengendalikan operasional dan sistem pengamanan:
1) Melaksanakan SOP
2) Membuat perencanaan operasional keamanan dan ketertiban
3) Melakukan pengorganisasian operasional
4) Mengendalikan operasional dan sistem pengamanan
5) Melakukan pembinaan terhadap anggotanya
6) Menjadi panutan, memotivasi bawahan serta melakukan pembinaan maupun
pengembangan terhadap anggot
7) Membuat catatan tentang pelanggaran anggota
8) Memberikan masukan / usulan kepada Chief Security berkaitan dengan
mutasi, penambahan personil dan pengembangan pengamanan pada lokasi
yang menjadi tanggung jawabnya.
9) Mengambil langkah-langkah awal dalam mengatasi masalah di lapangan yang
muncul serta melaporkan kepada chief security jika ada hal-hal yang tidak
dapat di atasi secara langsung untuk mendapatkan petunjuk langkah-langkah
yang harus dilakukan.
10) Mengevaluasi anggota Security yang menjadi tanggung jawabnya , baik
penampilan , seragam, kehadiran serta sikap anggota secara berkala.
11) Mengatur , membagi, mengawasi dan mengendalikan anggota dalam
melaksanakan tugasnya.
12) memberikan penilaian terhadap anggota baik disiplin morall maupun kinerja
13) Bertanggung jawab terhadap kehadiran anggota

14) Menjadi tauladan terhadap anggotanya.

c. Komandan Regu (Danru)


Tugas dan Tanggung jawab, Bertanggung jawab terhadap Supervisor, terhadap
keamanan , ketertiban dan keselamatan serta mengendalikan operasional dan sistem
pengamanan:
1) Menjadi panutan, memotifasi bawahan serta melakukan pembinaan maupun
pengembangan terhadap anggota.
2) Mengatur pembagian tugas anggota dalam regunya dan melakukan
pengawasan serta pengendalian.
3) Memiliki komitmen yang tinggi terhadap tujuan pelaksanaan tugas yang
menjadi tanggung jawabnya
4) Memimpin apel masuk tugas maupun apel selesai tugas sesuai jadwal
pelaksanaan tugasnya
5) Memeriksa kerapihan dan kelengkapan seragam anggotanya
6) Memberikan pengarahan / instruksi kepada anggotanya tentang tugas tugas
yang harus dilaksanakan.
7) Menyusun plotingan anggota dan mengawasi pelaksanaannya
8) Memberi tindakan / hukuman kepada anggota yang melanggar aturan yang
telah ditetapkan
9) Bertanggung jawab terhadap absensi anggota
10) Mengecek buku mutasi anggota setiap hari dan melakukan serah terima
laporan kepada shief lain
11) Melakukan pelaporan sebelum dan setelah melaksanakan tugas
12) Mengadakan patroli keseluruh area yang merupakan tanggung jawabnya, serta
pemeriksaan mendadak untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan.

d. Jabatan : Anggota Security


Bertanggung jawab kepada DanRu Security terhadap keamanan, ketertiban
dan keselamatan User.
1. Mengadakan penjagaan dan Perondaan Patroli :
a. Penjagaan
1) Mengawasi / memperhatikan orang-orang yang dicurigai dan
mencurigakan.
2) Mengawasi dan melaksanakan ketertiban, keamanan dan
peraturan perusahaan.
3) Mengawasi parkir.
4) Mengawasi benda-benda yang dicurigai dan mencurigakan.
5) Mengawasi / menjaga inventaris yang menjadi tanggung
jawabnya.
b. Perondaan

10

2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
B.

1) Melaksanakan pengontrolan secara periodik ke seluruh area


User Memeriksa kelengkapan alat peralatan yang ada
ditempat perondaan.
2) Mencatat adanya mutasi alat peralatan dari tempatnya
disepanjang route perondaan.
Mampu melaksanakan sistem dan prosedur keamanan dan keadaan
darurat.
Mampu melaksanakan sistem dan prosedur komunikasi Radio HT.
Mampu mengatasi komplin dari tenant, tamu dan karyawan secara
porposional.
Mampu membuat jurnal/ laporan kejadian secara kronologis.
Senantiasa menjaga disiplin pribadi.
Loyal terhadap perintah kedinasan.
Mempunyai kebanggaan dan semangat (jiwa Korsa) terhadap
kesatuannya.
Menegakkan tata tertib perusahaan agar dapat dilaksanakan oleh seluruh
karyawan User
Merawat, menyiapkan dan memelihara inventaris yang menjadi tanggung
jawabnya.
Pengontrolan terhadap pelaksanaan / kelangsungan renovasi unit lokasi /
User.
Melaksanakan pengawasan terhadap keluar masuk barang
Memberikan laporan sebelum dan sesudah melaksanakan tugas kepada
atasan

Kegiatan Security (Satpam)


Kegiatan Security disesuaikan dengan keadaan dan lingkungan serta kebutuhan masing
masing instansi / proyek / badan usaha yang bersangkutan sebagai penjabaran dari fungsi
satpam, maka dalam melaksanakan tugasnya, satpam melakukan kegiatan kegiatan yang
pada pokoknya sebagai berikut :
1) Mengadakan pengaturan dengan maksud menegakkan tata tertib yang berlaku di
lingkungan kerjanya, khususnya yang menyangkut keamanan dan ketertiban atau tugastugas lain yang diberikan oleh pimpinan Perusahaan seperti :
Pengaturan tanda pengenal pegawai / karyawan.
Pengaturan penerimaan tamu
Pengaturan parkir kendaraan.
2) Mengadakan penjagaan dengan maksud mengawasi masuk / keluarnya orang atau
barang dan mengawasi keadaan keadaan atau hal hal yang mencurigakan di sekitar
tempat tugasnya.
3) Melakukan perondaan (Patroli) sekitar kawasan kerjanya menurut route dan waktu
tertentu dengan maksud mengadakan penelitian dan pemeriksaan terhadap segala
sesuatu yang tidak wajar dan tidak pada tempatnya yang dapat atau diperkirakan
menimbulkan ancaman dan gangguan serta mengatur kelancaran lalu lintas di luar
komplek / sekitar lingkungan kerjanya.

11

4) Mengadakan pengawalan uang / barang bila diperlukan dan disesuaikan dengan


kebutuhan instansi / proyek / badan usaha yang bersangkutan.
5) Mengambil langkah langkah dan tindakan sementara bila terjadi suatu tindak pidana
antara lain :
Mengamankan tempat kejadian perkara (TKP)
Menangkap / memborgol pelakunya (hanya dalam hal tertangkap tangan).
Menolong korban.
Melaporkan / meminta bantuan Polri
Dan sebagainya, selanjutnya memberikan bantuan serta menyerahkan
penyelesaiannya kepada Polri yang terdekat.
6) Memberikan tanda tanda bahaya atau keadaan darurat, melalui alat alat alarm dan
kode kode / isyarat isyarat tertentu bila terjadi kebakaran, bencana alam atau
kejadian kejadian lain yang membahayakan jiwa, badan atau harta benda orang
banyak di sekitar kewasan kerjanya serta memberikan pertolongan dan bantuan
penyelamatan.
C.

Strategi dan Teknis Dalam Menjalankan Kegiatan Satpam


1. PENGATURAN
Mengadakan pengaturan dengan maksud menegakkan tata tertib yang berlaku di
lingkungan kerja, khususnya yang menyangkut keamanan dan ketertiban atau tugas
tugas lain yang diberikan oleh pimpinan yang bersangkutan seperti :
a. Pengaturan tanda pengenal pegawai / karyawan
b. Pengaturan penerimaan tamu
c. Pengaturan parkir kendaraan
2. PENJAGAAN
Satpam waib mengawasi kegiatan keluar masuknya orang, kendaraan, barang serta
lingkungan sekitar pos penjagaan dan wajib menegur apabila adapelanggaran tata tertib,
antara lain :
a. Sebelum berangkat tugas jangan lupa memperhatikan sikap, tampan dan
kelengkapan tugas.
b. Setengah jam sebelum serah terima penjagaan dimulai, sudah berada di tempat jaga.
c. Apabila anggota yang akan mengganti telah lengkap, jangan sekali kali masuk
kedalam ruang jaga, agar petugas jaga yang lama dapat menyelesaikan
pekerjaannya dengan tertib.
d. Serah terima tugas penjagaan dilaksanakan tepat pada waktu yang ditentukan,
sebelum serah terima tugas yang lama berkewajiban membersihkan ruangan
penjagaan.
e. Yang harus diperhatikan pada saat serah terima penjagaan antara lain :
1) Apakah bukubuku/ register yang harus ada di penjagaan dalam keadaan
lengkap dan telah ditandatangani oleh petugas jaga lama.
2) Periksa barangbarang inventaris diruang penjagaan, apakah telah sesuai
dengan daftar yang ada ( diserah terimakan )
3) Periksa daftar tempattempat dan atau bangunanbangunan yang diberi catatan
khusus untuk diawasi dan / atau dijaga dan / atau dilakukan patroli secara
beraturan.
4) Periksa alatalat PPPK dan alatalat pemadam kebakaran.

12

5) Periksa apakah ada pengumumanpengumuman dan / atau instruksi instruksi


yang harus diperhatikan serta pesanpesan tugas yang harus dilanjutkan.

f. Usahakan selalu kebersihan tempat penjagaan dan sekitarnya sikap dan tampan
petugas agar selalu rapi dan berwibawa.
g. Harus selalu waspada terhadap segala kemungkinan yang bisa terjadi, penjagaan
tidak boleh ditinggalkan selama giliran jaga tidak boleh tidur.
h. Bagi yang bersenjata, jangan meninggalkan / menaruh senjata tanpa pengawasan.
3. PATROLI
Patroli / Kontrol
1) Petugas mengadakan patroli/ perondaan / pengontrolan keseluruh lokasi / area.
2) Perondaan/ pengontrolan/ patroli dengan menggunakan check list.
3) Rute patroli/ perondaan / pengontrolan bisa berubah arah dan waktu control, agar
tidak teridentifikasi oleh orang lain.
4) Perondaan/ pengontrolan/ patroli di laksanakan secara bergantian pada setiap 1
(satu) jam sekali.
5) Patroli dilakukan pada saat dinas siang hari dan dinas malam (piket).
a. Pengetahuan dasar yang harus dimiliki antara lain :
1. Mengetahui dan menguasai keadaan daerah / kawasan kerja berdasarkan peta
dan /atau data yang ada antara lain :
a. Bangunan utama / perkantoran
b. Gudang
c. Mesin pembangkit listrik (Genset)
d. Instalasi listrik
e. Jalan, lorong, gang yang ada didalam lokasi kerja
f. Pejabat di lingkungan kantor tempat kerja serta nomor pesawat telepon
yang dapat dihubungi setiap waktu.
g. Tempat alat pemadam kebakaran.
h. Lain lain
2. Mengetahui dan berusaha untuk mengetahui sumber sumber gangguan yang
selalu menimbulkan kerawanan keadaan dan ketertiban di lingkungan kawasan
kerja:
a. Tempat bahan bakar / pom bensin dan lain lain
b. Instalasi listrik
c. Mesin pembangkit listrik seperti genset dan jenis mesin lainnya.
d. Tempat parkir
e. Pendingin ruangan ( AC )
f. Penyimpanan bahan bahan kimia
g. Tempat kunci ruangan kantor
Semua hal hal diatas harus dikuasai dan harus menjadi sasaran pengamatan
khusus selama dalam menjalankan tugas.
b.

Bagaimana seharusnya melaksanakan tugas patroli

13

1. Sebelumnya persiapkan perlengkapan patroli


2. Tentukan rute patroli serta hal hal yang perlu mendapatkan pengamatan khusus,
pada waktu melaksanakan patroli wajib dengan sikap yang konsentrasi serta
tanggap terhadap lokasi yang dilalui.
3. Pergunakan mata, telinga dengan sebaik baiknya dan berpatrolilah dengan
sikap dan tanggap dan kecepatan yang teratur.
4. Bila berjalan kaki perhatikan dengan teliti daerah yang rawan, misalkan kantor
yang ber AC, gudang, ruang mesin.
5. Dalam berpatroli agar tidak menggunakan rute yang tetap dan berhentilah pada
tempat tempat tertentu
6. Usahakan untuk mengenal segala kebiasaan yang yang terjadi dalam
lingkungan kerja, karena dengan mengenal kebiasaan , maka akan diketahui
sasaran yang ganjil dan tidak beres.
7. Dalam melaksanakan tugas patroli dilarang keras sambil merokok.
8. Dalam hal harus mengambil tindakan perhatikan peraturan perundang
undangan yang berlaku dan tidak bertentangan dengan kebijaksanaan pimpinan
Perusahaan Pengguna Jasa.
9. Jaga dan pelihara dengan baik alat Bantu patroli yang disediakan oleh
Perusahaan Pengguna Jasa.
4. Pengawalan (Escorting)
a. Pengawalan adalah tugas mengamankan suatu obyek yang dapat berupa : orang /
barang / dokumen / uang dari suatu tempat ketempat lain.
b. Pengawalan dilaksanakan minimal oleh 2 orang dengan perlengkapan yang sudah
ditentukan.
c. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengawalan :
1) Mengetahui dengan baik / mengenal obyek yang akan dikawal
2) Periksa keadaan kendaraan yang akan dikawal.
3) Tidak dibenarkan adanya orang lain yang tidak ada kaitannya dengan tugas.
4) Ambil route perjalanan yang berubah-rubah
5) Susun route perjalanan yang akan ditempuh dan perhatikan kantor-kantor Polisi
yang dilalui dan melakukan kordinasi dengan aparat setempat.
6) Kalau ada kejadian, usahakan secara cepat menghubungi Pos Polisi terdekat
7) Selalu melakukan kontak komunikasi dengan petugas pengamanan lokasi untuk
memantau setiap kurun waktu tertentu dan komunikasi makin intensif manakala
mendekati lokasi.
8) Usahakan selalu membawa peta wilayah
9) Sesampainya ditempat tujuan sebaiknya ada berita acara singkat bahwa orang /
barang / dokumen / uang yang dikawal telah sampai / diterima / dengan aman.
Melakukan pengawalan terhadap orang, barang, dan kendaraan yang menjadi asset
perusahaan. Pengawalan disini meliputi :
D.

Hal-Hal yang perlu di perhatikan pada waktu pelaksanaan tugas


1) Sikap tampan dan perilaku anggota security
a. Memelihara kebersihan badan
1) Rambut di cukur rapi
2) Kumis di cukur rapi

14

b.
c.
d.
e.
f.
g.

3) Jambang dan jenggot sebaiknya di cukur habis dan bersih


4) Pakaian rapi, bersih sesuai ketentuan tentang seragam Security.
Ulet, tabah, sabar dan percaya diri dalam menemban tugasnya
Mentaati peraturan peraturan Negara dan menghormati norma norma yang
berlaku dalam lingkungan / kawasan kerja serta masyarakat.
Memegang teguh rahasia yang dipercaya kepadanya.
Bertindak tegas, jujur, berani, adil dan bijaksana.
Cepat tanggap (responsive) dalam memberikan perlindungan / pengamanan pada
masyarakat / lingkungan kerjanya.
Menjunjung tinggi serta melaksanakan prinsip prinsip penuntun Satpam dengan
penuh tanggung jawab.

2) Perlengkapan Perorangan
Dalam bertugas Satpam wajib membawa dan melengkapi diri dengan :
a. Kartu tanda anggota Satpam
b. Kartu tanda penduduk
c. Surat keterangan lainya (SIM, Surat Keterangan Pemegang Borgol dan
sebagainya).
d. Buku saku
e. Pensil (ball Point)
f. Peluit (sempritan)
g. Perlengkapan lainnya sesuai dengan tugas / kepentingan
3) Cara Menerima Tamu
a. Berpakaian rapi sesuai ketentuan yang berlaku
b. Sapalah tamu yang datang dengan ramah dan sopan, berdiri dan salamilah tamu
tersebut.
c. Tamu dipersilahkan duduk dikursi / ruang tamu / tempat yang telah disediakan.
d. Hindarkan sikap atau kesan bahwa petugas lebih penting dari tamu.
e. Perlakukan setiap tamu sama dan jangan membedakan tamu tetapi perhatikan usia,
wanita atau anak anak yang perlu di utamakan.
f. Berikan bantuan pengarahan dan petunjuk sesuai dengan keperluan tamu tersebut,
dengan memperhatikan ketentuan yang berlaku di lingkungan kerja.
g. Selama menerima tamu, hindarkanlah kata kata dan sikap kurang simpatik.
h. Setelah selesai, salami, ucapkan terima kasih dan antarkan tamu sampai ke pintu.
E.

Sosialisasi Cara Menerima Telepon


1) Cara menerima dan mengirim berita melalui telepon
a. Segera angkat begitu telepon berdering, jangan biarkan telepon berdering berulang
kali.
b. Berikan salam, sebutkan nama petugas Satpam dan instansi / perusahaan.
1) Selamat pagi / siang / sore / malam
2) Security PT. PT. PERISAI MANDIRI INDONESIA (PM INDONESIA)
3) Dengan Samsul Rizal, dengan siapa saya berbicara dan sebagainya.
c. Suara hendaknya jelas, berwibawa sehingga mudah di dengar hindari kata kata
dan cara yang kurang sopan.

15

d. Berikan jawaban yang baik dan apabila tidak menguasai materi, berikan penjelasan
yang bijaksana.
e. Catat semua pembicaraan telepon dengan memuat :
1) Dari mana / siapa
2) Untuk siapa
3) Kapan diterima
4) Isi berita
5) Siapa penerima
f. Pada waktu mengirim berita, setelah benar nomor / alamat yang dituju, nama dan
ingin bicara dengan siapa.
1) Selamat pagi/ siang/ sore/ malam
2) Dengan Samsul Rizal, anggota security grand palace kemayoran dapat saya
bicara dengan . dst.
g. Tutup pembicaraan telepon dengan ucapan terima kasih dan selamat pagi/ siang /
sore/ malam dst.
2) Cara Menerima Telepon Mengenai Ancaman BOM
a. Mendengarkan si penelepon dalam pembicaraan
b. Mendengarkan suara yang berada di sekitar penelepon (suara radio, mobil,
pesawat terbang, dll)
c. Adakan penyisiran ditempat yang disebutkan si penelepon dan buat berita acara
hasil penyisiran.
d. Memperpanjang pembicaraan.
e. Berusaha mendapatkan informasi identitas dan lokasi penelepon.
f. Perhatikan dialek si penelepon, sesuaikan dengan dialek sukusuku yang ada di
Indonesia.
g. Bila menemukan barang yang dicurigai segera amankan TKP (Tempat kejadian
perkara) dan selanjutnya tindakan penanganan BOM sesuai dengan yang telah
ditetapkan oleh kepolisian.
h. Analisa kebenaran informasi si penelepon.
i. Membuatkan berita acara ancaman BOM yang dikeluarkan oleh POLRI.
j. Menghubungi contact person pengguna jasa.
k. Menghubungi kantor Head Office / Deputy Kapuskodal / GM Operational
l. Menghubungi aparat terkait (POLISI).
m. Memberikan informasi yang dibutuhkan oleh pihak aparat untuk pengembangan
dan /atau penanganan masalah lebih lanjut
F.

Cara dan Tindakan pelaku (tersangka) kejahatan


1. Peristiwa tertangkap tangan
a) Yang dimaksud dengan tertangkap tangan adalah :
1) Tertangkapnya seseorang pada waktu sedang melakukan tindakan pidana, atau
2) Dengan segera sesudah beberapa saat tindak kejahatan itu dilakukan
3) Sesaat kemudian diserukan oleh khalayak ramai sebagai orang yang
melakukan atau
4) Apabila sesaat kemudian adanya ditemukan benda yang diduga keras telah
dipergunakan untuk melakukan tindak pidana itu yang menunjukkan bahwa ia
adalah pelakunya atau turut melakukan tindak pidana itu.

16

b) Tindakan yang dilakukan adalah :


1) Menangkap pelaku dan menyita barang bukti
2) Orang yang dianggap perlu (saksi, korban atau mungkin pelaku pelaku yang
belum tertangkap) untuk tidak meninggalkan TKP sebelum datangnya petugas
Polri yang berwenang menangani lebih lanjut.
3) Melindungi pelaku dari amukan / pengeroyokan masa.
4) Melaporkan / menyerahkan tersangka dan barang bukti (bila ada) kepada
petugas Polri yang berwenang menangani lebih lanjut.
2. Tindakan yang harus dilakukan di TKP
a) TKP (Tempat Kejadian Perkara) adalah :
1) Tempat dimana suatu tindak pidana dilakukan / terjadi atau akibat yang
ditimbulkan.
2) Tempat tempat lain yang berhubungan dengan tindakan pidana tersebut
dimana barang barang bukti, korban atau bagian tubuh korban ditemukan.
b) Tindakan yang dilakukan adalah :
1. Pertolongan / perlindungan terhadap korban.
2. Tutup dan jaga TKP dari gangguan orang orang yang tidak berkepentingan.
3. Pertahankan keaslian TKP bila petugas Polri belum tiba serta cegah agar
berkas berkas / barang bukti jangan sampai hilang atau rusak.
4. Sambil menutup TKP hubungi pos polisi terdekat.
5. Apabila datang petugas Patroli, laporkan tentang keadaan yang ditemukan di
TKP baik korban, pelaku dan barang bukti.
6. Buatkan berita acara sekaligus kronologis kejadian sampai kepada tindakan
akhir yang diambil.
G.

Prosedur Pertolongan Pertama pada Korban (P3K)


1. Menghentikan pendarahan :
a. Penekanan di tempat pendarahan dan pembalutan dengan kain kassa (kain bersih)
b. Penekanan di bagian yang lebih atas jika penekanan pada tempat pendarahan tidak
berhasil.
c. Pemasangan tornilet apabila ada anggota badan atas ( lengan ) atau anggota badan
bawah (tungkal terputus).
d. Bawa korban ke rumah sakit.
2. Mengatasi shock :
a. Baringkan penderita dengan kepala lebih rendah, miringkan kepala ke samping kiri
/ kanan.
b. Jaga agar jalan napas tetap bebas.
c. Longgarkan pakaian / tali pinggang.
d. Selimuti tubuhnya.

17

e. Hentikan pendarahan bila ada.


f. Jangan diberi minum.
g. Bawa ke rumah sakit.
3. Patah tulang
a. Membidai tulang yang patah dengan tehnik yang benar
b. Menjauhi segala tindakan yang dapat mengakibatkan cedera korban tambah banyak.
c. Bawa korban ke Rumah Sakit.
4. Korban shock listrik
a. Putuskan hubungan aliran listrik dengan tubuh korban, dengan cara mematikan
aliran listrik melalui stop kontak setempat atau sekering pusat.
b. Bawa korban ke rumah sakit.
5. Korban tenggelam
a. Usahakan membawa korban dari tempat yang dalam ke tempat yang dangkal dan
atau ke darat / tepian.
b. Usahakan mengeluarkan air dari paru atau lambung korban dengan cara
membalikkan tubuh korban.
c. Bila tidak bernafas, berikan pernafasan buatan.
d. Bila kesadaran dan pernafasan telah pulih jaga agar jalan nafas tetap bebas.
e. Bawa korban kerumah sakit terdekat untuk tindakan lebih lanjut.
6. Korban keracunan
a. Racun yang masuk dari mulut, usahakan untuk mengencerkan sekaligus
menetralisir racun dengan cara memberikan air matang, susu mentah atau tablet
Norit.
b. Usahakan mengeluarkan racun dengan cara merangsang muntah melalui sentuhan
jari penolong pada dinding tenggerokan atas.
c. Racun yang mengenai kulit :
Lepaskan pakaian korban yang tersiram racun, bilas bagian tubuh yang terkena
racun dengan air bersih.
d. Racun yang terhirup.
Jauhkan korban dari sumber racun sebaiknya penolong mempergunakan alat
pelindung pernafasan seperti masker atau tutup hidung dengan sapu tangan,
kendorkan pakaian korban yang mengganggu pernafasan.
e. Bawa korban ke Rumah Sakit terdekat untuk tindakan lebih lanjut.
7. Korban luka bakar
a. Jauhkan dari sumber api
b. Jangan biarkan korban berdiri atau berlari agar api yang masih melekat di badannya
tidak bertambah besar.
c. Lepaskan pakaian dan /atau benda benda yang mengganggu gerak nafas.
d. Jangan membubuhi apa apa luka bakar dengan mentega, tinta, pasta gigi, kopi,
kecap, dan lain lain, karena hal itu dapat mempersulit membersihkan luka
selanjutnya.

18

e. Tutuplah luka bakar yang kena dengan kain yang bersih jangan membalut dengan
kapas atau pembalut yang dapat menyerap karena akan melekat pada luka bakar.
f. Jangan berikan minum.
g. Segera bawa ke Rumah Sakit.
8. Kejang / kram
a. Pindahkan penderita ke tempat yang teduh.
b. Longgarkan / lepaskan pakaian penderita.
c. Bagian otot yang kejang dipijat dengan kedua telapak tangan.
d. Bila penderita masih sadar berikan air 1 sendok + garam dapur (takaran air minum
+ 1 sendok teh garam dapur )
e. Pada sengatan panas, siramkan air dingin pada tubuh penderita akan membantu
menurunkan panas tubuh penderita.
f. Bila keadaan gawat / ada tanda tanda shock, penderita segera dibawa ke Rumah
Sakit.
9. Mengatasi orang mabuk
a. Terhadap orang mabuk yang mengganggu ketertiban lingkungan / kawasan
lingkungan lakukan penangkapan apabila melakukan perlawanan, gunakan tongkat
yang disiapkan dengan tidak membahayakan diri orang mabuk tersebut.
b. Amankan sehingga tidak mengganggu / membahayakan atau merugikan orang lain.
c. Apabila terjadi pengrusakan pengrusakan hingga mengakibatkan kerugian materi
kumpulkan barang bukti untuk selanjutnya diadakan perhitungan ganti rugi oleh
Instansi perusahaan.
d. Setelah sadar agar diberitahukan bahwa ia pada saat mabuk telah melakukan
pengrusakan pengrusakan selanjutnya agar mengganti seluruh biaya ganti rugi
atas perbuatan yang dilakukannya.
e. Bila mabuknya tidak melakukan perbuatan yang menggangu keamanan dan
ketertiban dilingkungan kerja, misalnya bernyanyi, tidur tergeletak berikan
pertolongan dan antarkan kerumahnya.
f. Serahkan kepada pihak yang berwajib bila yang bersangkutan melakukan
perlawanan dan atau tidak bersedia mempertangung jawabkan perbuatannya.
H.

Cara dan Upaya Mengatasi Kemacetan Lalu Lintas dan Pengaturan


1. Segera turun tangan apabila timbul kemacetan lalu lintas dalam atau sekitar
lingkungan / kawasan kerja.
2. Uraikan semua kendaraan yang macet satu persatu, agar dapat berjalan dengan tertib.
3. Apabila ada kendaraan angkut yang mangkal agar secepatnya disuruh jalan dan
melarang angkut mangkal di area jalur masuk atau keluar Gedung.
4. Atur / tertibkan kendaraan karyawan / tamu yang parkir di tempat parkir yang telah
ditentukan.
5. Apabila kendaraan mogok, minta bantuan karyawan untuk mendorong ketempat yang
aman agar tidak mengganggu kendaraan yang lain.
6. Lakukan kerjasama dengan petugas parkir yang bertugas di lokasi parkir.

I.

Mengatasi Orang yang Mengamuk atau membuat Keributan

19

1. Apabila menghadapi karyawan / bukan karyawan sedang mengamuk di lingkungan


kawasan karja, berikan peringatan keras dan tegas agar orang tersebut menghentikan
perbuatannya dan menyerah kalau di anggap perlu (bila Ia bersenjata tajam dan
merugikan orang lain) gunakan tongkat untuk melumpuhkannya.
2. Apabila yang dihadapi orang gila yang sedang mengamuk di lingkungan / kawasan
kerja, usahakan dengan akal cerdik melumpuhkan orang gila tersebut dengan tidak
membahayakan diri sendiri dan jika yang bersangkutan
3. misalnya : ditangkap dengan menggunakan jaring dan jangan di gunakan kekerasan.
J.

Mengatasi Orang Berkelahi (Perkelahian)


1. Perkelahian satu lawan satu
a. Usahakan melerai/ memisahkan para pelakunya dengan peringatan untuk
mengalihkan perhatian.
b. Apabila dalam perkelahian tersebut digunakan alat alat yang berbahaya (rantai,
pentungan, senjata tajam) usahakan pemisahan dan diarahkan kepada salah satu
pihak yang menggunakan senjata.
2. Perkelahian kelompok
a. Usahakan memberi peringatan yang dapat menarik dan mengalihkan perhatian para
pelaku.
b. Minta bantuan masyarakat/ petugas keamanan lainnya untuk dapat memisahkan
kelompok yang berkelahi agar menjadi kelompok kecil.

K.

Cara Mengatasi Peristiwa Pencurian


1. Pencurian pada jam Operasional
Bila dilingkungan tempat kerja di jumpai ada orang yang mencurigakan gerak
geriknya, bahkan telah berbuat kejahatan maka yang perlu di perhatikan adalah sebagai
berikut :
a. Lakukan penegoran kepada yang bersangkutan seperlunya.
b. Bila yang bersangkutan mengadakan perlawanan, segera mengambil langkah
langkah sebagai berikut :
1) Dalam menghadapi pelaku kejahatan harus selalu waspada dan jangan
melakukan tindakan yang ceroboh sehingga dapat menimbulkan kerugian diri
sendiri.
2) Jika pelakunya seorang dan bisa diatasi segera lakukan penangkapan.
3) Bila pelakunya lebih dari satu orang segera hubungi Anggota Security yang
lainya dengan melalui alat komunikasi yang berlaku / ada dan bila perlu
mengadakan penangkapan terhadap pelaku tersebut.
c. Dalam waktu bersamaan Anggota Security lainya menghubungi Pos Polisi terdekat
melalui telepon atau alat komunikasi lain yang ada.
d. Setelah diadakan penangkapan segera pelakunya di amankan berikut barang bukti
yang ada.
e. Jangan sekali kali mengadakan pemukulan / menghakimi sendiri.
f. Bila memungkinkan segera di bawa ke Pos Polisi terdekat atau setidak tidaknya
memberitahukan kepada Aparat kepolisian tersebut.
g. Kemudian segera membuat laporan pada buku mutasi / jurnal penjagaan.

20

2. Pencurian di luar Jam Operasional


Bila di lingkungan tempat kerja di jumpai ada orang yang mencurigakan gerak
geriknya, bahkan telah berbuat kejahatan maka yang perlu di perhatikan adalah sebagai
berikut :
a. Lakukan penegoran kepada yang bersangkutan seperlunya.
b. Bila yang bersangkutan mengadakan perlawanan segera mengambillangkah
langkah sebagai berikut :
1) Dalam menghadapi pelaku kejahatan harus selalu waspada dan jangan
melakukan tindakan yang ceroboh sehingga dapat menimbulkan kerugian diri
sendiri.
2) Jika pelakunya seorang dan bisa diatasi segera lakukan penangkapan.
3) Bila pelakunya lebih dari satu orang segera hubungi Anggota Security yang
lainya dengan melalui alat komunikasi yang berlaku / ada dan bila perlu
mengadakan penangkapan terhadap pelaku tersebut.
c. Dalam waktu bersamaan Anggota Security lainya menghubungi Pos Polisi
terdekat melalui telepon dan atau alat komunikasi lainya yang ada.
d. Setelah di adakan penangkapan segera pelakunya di amankan berikut barang bukti
bila ada
e. Jangan sekali kali mengadakan pemukulan / menghakimi sendiri.
f. Bila memungkinkan segera di bawa ke Pos Polisi terdekat atau setidak tidaknya
memberitahukan kepada Polri tersebut.
g. Kemudian segera membuat laporan pada buku mutasi / jurnal penjagaan.
L.

Tindakan Kekerasan/ Penganiayaan


1. Tindak kekerasan/ penganiayaan adalah merupakan suatu tindakan yang dapat
dilakukan baik oleh sesama karyawan ataupun oleh karyawan terhadap atasan/
pimpinannya, ataupun oleh orang luar instansi/ perusahaan terhadap karyawan berupa
pemukulan, demonstrasi dan sebagainya, dimana perbuatan ini dilakukan dengan
sengaja melawan hukum yang berlaku.
2. Tindakan yang dilakukan adalah :
a. Pengawasan terhadap karyawan / tamu yang keluar masuk.
b. Pemeriksaan terhadap tamu/ identitasnya.
c. Mengamankan karyawan/ tamu yang sengaja melakukan keributan/ tindakan
penganiayaan.
d. Menjaga/ mengawal keselamatan pimpinan.
e. Melaporkan segera ke kantor polisi
f. Melakukan tindakan tindakan sebagaimana tersebut pada point C di atas apabila
terjadi korban.

M.

V I P. PROTECTION
Hal yang perlu diperhatikan dalam VIP Protection :
1. Mengetahui dengan baik / mengenal orang yang akan di proteksi

21

2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.

16.
17.
N.

Mengenali lokasi/ tempat-tempat yang akan dikunjungi, termasuk mengenali


ancaman ancaman baik internal maupun ekternal.
Melakukan sterilisasi lokasi yang akan dikunjungi, ruangan yang akan dimasuki dan
ruangan sekitarnya.
Melakukan pengecekan dan sterilisasi terhadap kendaraan yang akan digunakan.
Mengenali dengan baik siapa-siapa yang berada dekat disekitar orang yang dikawal.
Selalu waspada terhadap lingkungan sekitar, sekurang-kurangnya radius 20 meter
Melakukan tes/ percobaan terhadap makanan dan minuman yang akan disuguhkan
kepada orang yang akan diproteksi.
Menempatkan diri dari orang yang akan di kawal sejauhjauhnya 10 m
(tergantung situasi setempat)
Selalu melakukan kordinasi dengan regu pengawal yang berada di luar ruangan/
gedung.
Mengetahui dan memeriksa langsung pintu-pintu/ jalan-jalan yang dapat
dipergunakan sebagai pintu/ jalan darurat.
Mencari informasi lokasi Rumah Sakit / Dokter terdekat dengan tempat acara.
Tidak bersikap berlebihan (over acting) dalammelakukan proteksi.
Tanggap/ peka pada setiap perubahan/ perkembangan situasi yang terjadi.
Cekatan/ Sigap mengambil tindakan bila perkembangan situasi membahayakan.
Bila sedang menghadiri suatu acara, maka wajib untuk mengetahui dengan pasti:
waktu, tempat, jadwal acara, orang-orang penting (VIP) lainnya yang juga akan
hadir.
Selalu bersikap tenang sekalipun terjadi suatu keadaan darurat/ bahaya.
Selalu memperhatikan kerapihan penampilan diri.

PENGAMANAN ACARA
Pengamanan acara yang dimaksud seperti : Acara konser musik, pernikahan, jumpa artis,
pertandingan olah raga, dan lain lain.
Hal Yang Perlu Diperhatikan Dalam Pengamanan Acara :
1. Mengetahui dan memahami maksud dari penyelenggara acara.
2. Mengenal denga baik ketua panitia penyelenggara, dan panitia panitia yang
berhubungan denagn keamanan.
3. Mengetahui dengan pasti waktu dan tempat penyelenggara acara.
4. Mengetahui susunan acara, dan jumlah undangan.
5. Mengetahui aftar orang penting (VIP) yang akan hadir.
6. Acara yang mendatangkan penonton atau penggemar, maka setiap petugas
pengamanan harus menghadap kepada penonton, pengunjung ( tidak ikut menonton )
7. Mengetahui dengan baik medan dari tempat penyelenggara acara, termasuk akses
control dan pintu pintu darurat.
8. Membuat sistem perparkiran yang baik, sehingga alur masuk keluar kendaraan
berjalan lancar, sehingga bila terjadi keadaan darurat, semua kendaraan dapat
dievakuasi dengan cepat.
9. Melakukan kordinasi dengan aparat setempat.
10. Mengetahui dan menjaga pusat pembangkit listrik (panel control, genset) dan
mengetahui tempat penyimpanan APAR maupun hydrant, nomor telephon PLN dan
unit Pemadam Kebakaran
11. Melakukan dengan seksama terhadap seluruh orang, barang dan kendaraan.

22

12. Melakukan patroli ke seluruh penjuru tempat acara


13. Segera melakukan tindakan yang diperlukan manakala menemukan sesuatu hal yang
mencurigakan.
14. Tetap bersikap tenang meskipun menghadapi situasi bahaya/ darurat sehingga tidak
menimbulkan kepanikan.
O.

PEDOMAN AKSES KONTROL


Mengadakan penjagaan / pemeriksaan pada pintu-pintu akses keluar/ masuk orang, barang
dan kendaraan.
Hal-hal yang perlu diperhatikan jika bertugas pada akses control adalah :
1. Menjalankan tugas sebagaimana tugas jaga biasa.
2. Melakukan tugas pemeriksaan orang , barang dan kendaraan.
3. Harus mencatat dan mengetahui semua aktifitas pada dan sekitar akses control.
4. Harus lebih teliti untuk melihat hal-hal yang tidak normal.
5. Setiap ada kecurigaan/ kejadian yang terjadi harus segera berkordinasi dengan
pimpinan.

P.

PEMERIKSAAN BARANG
1. Pada dasarnya semua barang yang keluar-masuk harus disertai surat jalan.
2. Setiap barang yang akan keluar harus diperiksa surat jalannya, jika ada yang tidak
sesuai atau kejanggalan maka barang tidak boleh keluar dan Satpam segera
menghubungi bagian terkait.
3. Bila ada pemeriksaan didapati barang yang disinyalir milik perusahaan, maka
Satpam wajib menanyakan surat ijin keluar barang atau menahan barang tersebut da
mengkonfirmasikan ke bagian terkait.

Q.

BARANG MENCURIGAKAN
1. Barang mencurigakan adalah : barang yang diduga barang peledak / BOM, bahan
kimia, barang terlarang (narkoba, Morfin, ganja, senjata api, dll)
2. Apabila ada barang-barang yang tidak dikenal/ tidak ada hubungannya dengan
perusahaan ditaruh, barangtersebut jangan disentuh, diinjak atau ditendang sebelum
anda mengamati barang tersebut secara cermat/ memastikan barang apa yang anda
lihat tersebut.
3. Gunakan indra penciuman untuk memastikan apakah barang yang ditaruh tersebut
berbau/ bahan kimia yang berbahaya.
4. Jika barang tersebut ternyata barang yang mencurigakan, segera berkordinasi dengan
pimpinan security.
5. Buat status quo dan perketat penjagaan barang tersebut.
6. Hubungi aparat Kepolisian terdekat.

R.

PEMERIKSAAN KENDARAAN
Cara Melakukan Pemeriksaan Kendaraan :
1. Pada saat kendaraan masuk, anggota security menghentikan kendaraan, setelah
berhenti untuk lebih aman di taruh cone di depan mobil.
2. Petugas security melakukan penghormatan atau memberikan salam, sapa dan
senyum, sampaikan bahwa ada pemeriksaan kendaraan.

23

3.
4.
5.
6.

7.
8.

S.

Sampaikan kepada pengemudi agar membuka pintu dan bagasi kendaraan.


Setelah pintu terbuka lakukan pengecekan di dalam kendaraan dengan menggunakan
cara manual.
Jika menggunakan kaca cembung lakukan pemeriksaan dari samping kanan
kendaraan memutar kekiri sampai ketempat semula dengan seksama.
Cek bagian kendaraan mulai dari ruang dalam (ruang bawah tempat duduk,
penebalan dash board, lantai bawah karpet, bau menyengat), ruang bagasi
(barang terkesan berat, ruang ban, penebalan bagasi), bagian bawah mobil
(rangkaian kabel baru, tanda lampu berkedip, penempelan alat perekat, dll)
Untuk kendaraan box petugas menanyakan barang yang dibawa dan meminta supir/
kenek agar membuka bagasi bagian belakang.
Setelah selesai melakukan pemeriksaan, persilakan kendaraan berjalan dan ucapkan
terima kasih.

POLA PEMERIKSAAN
1. Diatur alur, antara orang masuk dan orang keluar dipisahkan.
2. Antara pria dan wanita dipisahkan
3. Sampaikan secara sopan bahwa ada pemeriksaan standart.

1.
2.
3.
4.
5.
6.

7.

CARA MELAKUKAN PEMERIKSAAN ORANG


Petugas memberikan salam, sapa, dan senyum terhadap orang yang masuk.
Beritahukan bahwa akan dilakukan pemeriksaan ( body searching )
Petugas segera melaksanakan chek body.
Chek body dilakukan dari mulai atas sampai bawah.
Apabila ditemukan nada suara berbunyi di metal detector, maka wajib dilakukan
pengecekan secara manual (dengan tangan)
Petugas menyampaikan kepada tamu agar tas yang dibawa dibuka sendiri oleh yang
punya dan menunjukkan isinya , tidak boleh dirogoh oleh petugas, cek bagian dalam
tas dengan cermat.
Apabila menggunakan jaket maka petugas security melakukan pengecekan secara
manual (dengan tangan)

24

BAB II
TINDAKAN DAN PENANGANAN PERISTIWA KHUSUS / KEADAAN
DARURAT
Keadaan darurat (EMERGENCY) adalah dimana tidak memungkinkan dilaksanakannya
kegiatan rutin perusahaan / lokasi secara normal akibat perubahan situasi dan kondisi secara
mendadak yang apabila tidak ditanggulangi akan berakibat fatal seperti :
1. Gempa Bumi
2. Ledakan Bom
3. Kebakaran
4. Unjuk Rasa
5. Kerusuhan Massa
6. Banjir
7. dll
A. TINDAKAN DAN CARA PENANGANAN BENCANA ALAM GEMPA BUMI
1. UMUM
Suatu keadaan darurat gempa bumi adalah situasi yang terjadi mendadak dan tidak
dikehendaki yang mengandung ancaman dan gangguan terhadap kehidupan, asset
perusahaan dan kegiatan operasional lingkungan, oleh karenaitu diperlukan tindakan
yang cepat dan tepat untuk mengatasinya.
2. Maksud dan Tujuan
Prosedur tetap ini dimaksudkan untuk dijadikan pedoman pelaksanaan tugas anggota
peran keadaan darurat gempa bumi dengan tujuan agar diperoleh keseragaman
tindakan pada saat terjadi keadaan darurat.
3. Organisasi Peran Keadaan Darurat Gempa Bumi
a. Kadiv GA
Memberikan perintah kepada Chief security dan para pelaksana
b. Chief Security
Memimpin para pelaksana untuk melaksanakan peran keadaan darurat gempa
bumi
c. Assisten Chief, Koordinator, Danru dan Anggota Security
Melaksanakan peran serta keadaan darurat gempa bumi
4. Nomor nomor penting yang perlu dihubungi
a. Pospol terdekat
b. Polsek terdekat
c. Dinas Pemadam Kebakaran
d. Mobil Ambulance
e. Rumah Sakit
f. Badan Meteorologi & Geofisika

25

5. Tugas dan Tanggung Jawab


Dalam menangani adanya bencana alam,Satpam wajib melakukan tindakan :
a. Bersikap tenang, tidak panic dan tidak gugup
b. Segera menyelamatkan korban terutama manusia, karyawan dan materil asset
penting perusahaan melalui tangga darurat ( hindarkan pemakaian lift )
c. Segera hubungi instansi terkait pemadam kebakaran, ambulans dll)
d. Segera memutuskan aliran listrik dari luar apabila ada dengan cara mematikan
saklar induk dan semua sekring dan membiarkan sekring pada tempatnya.
e. Menempatkan dan mengamankan asset perusahaan (dokumen dan peralatan
penting) yang dapat diselamatkan dilokasi yang aman.
f. Mengamankan dan melarang orang yang tidak berkepentingan memasuki lokasi
yang terkena bencana alam.
g. Setelah bencana alam terakhir dan dinyatakan aman melakukan penyisiran
seluruh lokasi untuk memeriksa korban dan asset perusahaan yang perlu
diselamatkan.
6. Proses Evakuasi
Tugas dan Tanggung Jawab
a. Kadiv GA
1) Memerintahkan Chief Security untuk melakukan evakuasi sesuai tugas
masing - masing.
2) Mengawasi pelaksanaan evakuasi
b. Chief Security
1) Memimpin anggota security melakukan pengamanan pada pintu masuk,
pintu keluar dan area titik kumpuk para pengungsi
2) Melakukan penyisiran keseluruh ruangan gedung untuk memastikan apakah
semua penghuni sudah melakukan evakuasi atau belum
3) Memastikan bahwa semua pintu ruangan sudah dalam keadaan terkunci
4) Menyiapkan peralatan kerja yang diperlukan seperti HT dan Barikade
5) Membuat laporan tertulis tentang jalannya proses evakuasi kepada Kadiv
GA
6) Apabila ada penghini yang pingsan atau terluka segera minta bantuan
petugas P3K
c. Assisten Chief, Coordinator, Danru dan Anggota Security
1) Melakukan proses evakuasi sesuai tugas masing masing
2) Memastikan bahwa semua penghuni telah dievakuasi dan telah berkumpul
di titik kumpul yang telah ditentukan
3) Memastikan bahwa semua pintu pintu ruangan sudah dalam keadaan
terkunci.
4) Dalam proses evakuasi telah membawa peralatan kerja yang dibutuhkan .
5) Melaporkan segera apabila ada penghuni yang terluka kepada pimpinan

26

B. TINDAKAN DAN CARA PENANGANAN BOM


1. UMUM
Suatu keadaan darurat ancaman bom adalah situasi yang terjadi mendadak dan tidak
dikehendaki yang mengandung ancaman dan gangguan terhadap kehidupan, asset
perusahaan dan kegiatan operasional lingkungan , oleh karena itu diperlukan tindakan
yang cepat untuk mengatasinya
2. MAKSUD DAN TUJUAN
Prosedur tetap ini dimaksudkan untuk dijadikan pedoman pelaksanaan tugas anggota
peran keadaan darurat ancaman bom dengan tujuan agar diperoleh keseragaman
tindakan pada saat terjadi keadaan darurat.
3. Organisasi Peran Keadaan Darurat Ancaman Bom
a. Kadiv GA, Memberikan perintah kepada Danru Security dan para pelaksana
b. Danru Security Memimpin para pelaksana untuk melaksanakan peran keadaan
darurat ancaman bom
4. Nomor nomor telepon yang perlu di hubungi
a. Pospol terdekat
b. Polsek terdekat
c. Dinas Pemadam Kebakaran
d. Mobil Ambulance
e. Rumah sakit terdekat
5. Tugas dan Tanggung Jawab
1. Satpam yang mengetahui, menemukan dan atau mendapat informasi adanya
ancaman Bom wajib melakukan tindakan :
a. Satpam yang mengetahui, menemukan dan atau mendapat informasi
adanya ancaman Bom dilarang melakukan tindakan apapun dan segera
melapor kepada Komandan Regu.
b. Komandan Regu segera menghubungi Kapuskodal Ops untuk melakukan
pendalaman informasi dan pencegahan diri.
c. Mengatur dan memeriksa arus lalu lintas keluar masuk tamu, karyawan
dan kendaraan dilingkngan perusahaan.
d. Menyelamatkan dan menjauhkan karyawan dan asset penting perusahaan
dari lokasi yang berbahaya.
e. Mengidentifikasi benda asing yang mencurigakan dan mengamankan
sekitar lokasi.
f. Segera menghubungi aparat terkait (Polri / Gegana)
g. Memblokade lokasi yang dianggap berbahaya dengan alat yang ada.
h. Membantu aparat mengadakan penyisiran dan melarang orang yang tidak
berkepentingan memasuki lokasi lingkungan perusahaan.
2.

Penanggulangan Ancaman Bom / Bahan Peledak

27

a. Pada umumnya tindakan kejahatan dengan menggunakan bom dan bahan


peledak itu dilakukan oleh pelaku kejahatan yang dikenal sebagai teroris,
anggota separatis, orang biasa yang berlatar belakang balas dendam, sakit
hati, ekonomi dll.
b. Kemungkinan besar ancaman ancaman bom dapat diterima melalui apa saja
dan dapat terjadi setiap waktu dengan beberapa pertimbangan atau alasan
yang tidak jelas.
c. Sebuah ancaman bom ungkin dapat diterima melalui beberapa cara,seperti :
1. Bungkusan atau paket yang mencurgakan melalui pos.
2. Melalui pesan tertulis yang disampakan melalui pos atau kurir
3. Cara yang sering digunakan yaitu melalui telepon
4. Informasi yang disampaikan secara pribadi oleh anggota masyarakat.
d. Setiap ancaman bom dan bahan peledak harus ditanggapi secara serius,
tidak boleh diremehkan dan cara penanganannya harus pula didasarkan
policy dan procedure yang berlaku.
e. Cara bertindak
Pada umumnya informasi tentang adanya ancaman bom dan bahan
peledak itu disampaikan secara :
1. Lisan melalui telepon atau dengan pesan orang lain.
2. Tertulis dengan surat atau fax
3. Cara lain
f. Pesan melalui telepon:
1. Laporkan segera kepada pimpinan atau atasan
2. Segera berkoordinasi dengan pihak teknisi dan siap bertindak
berdasarkan rincian info yang diterima.
3. Segera mengarahkan telepon operator untuk mengalihkan pembicara
di telpon itu kepada security dan mencatat hal hal penting untuk
diketahui sebagai langkah penyelidikan lebih lanjut.
4. Jika ada , nyalakan mesin perekam.
5. Tetap tenang jika menerima ancaman bom, jaga agar suasana biasa
dan tetap tenang.
6. perpanjang pembicaraan dengan mengajak penelepon mengenai
kondisi dan lokasi peletakan bom.
7. Yang harus ditanyakan:
a. Dimana bom diletakkan ?
b. Kapan diperkirakan akan meledak ?]
c. Dengan menggunakan apa bom akan diledakan ?
d. Seperti apa bentuknya ?
e. Siapakah yang menelpon ?
f. Dari mana anda menelpon ?
g. Dimana saat ini anda berada ?
h. Kenapa bom diletakkan disini ?
i. Sebesasr apa kekuatan bom tersebut ?
j. Catat tanggal dan waktu menerima ancaman ?
k. Catat ciri khas penelpon :
1) Jenis kelamin
2) Logat bicara

28

3) Cara berbicara seperti apa.


4) Latar belakang penelpon
8. Pesan melalui orang lain.
Apabila informasi ini diperoleh melalui pesan seseorang, maka orang tersebut
supaya diwawancarai lebih detail sehingga memperoleh gambaran yang lebih
kongkrit.
9. Pesan melalui surat
Apabila informasi diperoleh melalui surat, perhatikan penulisan tangannya/
huruf mesin tik atau komputer yang digunakan, Demikian pula kertasnya,
tanggal, stempel pos, alamat pengirim, dll yang dianggap perlu.
10. Pesan dengan cara lain
Apabila pesan diperoleh dengan cara lain, maka tetap diperlukan unsur-unsur
utama keterangan dan dapat dilakukan sesuai situasi dan kondisi pada saat itu.
6.

Proses Evakuasi
Tugas dan Tanggung Jawab
a. Kadiv GA
1) Memerintahkan Chief Security untuk melakukan evakuasi sesuai tugas
masing - masing.
2) Mengawasi pelaksanaan evakuasi
b. Chief Security
1) Memimpin anggota security melakukan pengamanan pada pintu masuk, pintu
keluar dan area titik kumpuk para pengungsi.
2) Melakukan penyisiran keseluruh ruangan gedung untuk memastikan apakah
semua penghuni sudah melakukan evakuasi atau belum
3) Memastikan bahwa semua pintu ruangan sudah dalam keadaan terkunci
4) Menyiapkan peralatan kerja yang diperlukan seperti HT dan Barikade
5) Membuat laporan tertulis tentang jalannya proses evakuasi kepada Kadiv GA
6) Apabila ada penghuni/pengunjung yang pingsan atau terluka segera minta
bantuan petugas P3K
d. Assisten Chief, Coordinator, Danru dan Anggota Security
1) Melakukan proses evakuasi sesuai tugas masing masing
2) Memastikan bahwa semua penghuni/pengunjung telah dievakuasi dan telah
berkumpul di titik kumpul yang telah ditentukan
3) Memastikan bahwa semua pintu pintu ruangan sudah dalam keadaan
terkunci
4) Dalam proses evakuasi telah membawa peralatan kerja yang dibutuhkan
5) Melaporkan segera apabila ada penghuni/pengunjung yang terluka kepada
Chief Security

29

FORM PENCATATAN ANCAMAN BOM

Tetap tenang, jagalah kesopanan, dengarkan dan jangan memotong pembicaraan penelpon
Beritahu pimpinan tertinggi ketika si penelpon masih tersambung

Tanggal menerima telepon :


Jam menerima telepon
:
Nama Penelepon
:

o
o
o
o
o

IDENTITAS PENELPON
Pria
Wanita
Dewasa
Anak anak
Umur kira kira.

o
o
o
o
o
o
o

KARAKTER SUARA
Nyaring
Dalam
Tinggi
Lembut
Serak
Ditelan
Lain lain ..

o
o
o
o
o
o
o
o
o

CARA BICARA
Cepat
Sengau
Jelas
Lancar
Lambat
Datar
Kacau
Gagap
Lain lain ..

o
o
o
o
o
o

ASAL SAMBUNGAN TELEPON


Local
Interlokal
Telepon Umum
Intern
Tidak Diketahui
Lain lain ..

LOGAT BICARA
o Lokal
o Daerah
o Asing
o Lain lain .
TATA BAHASA
o Prima
o Sedang
o Bagus
o Jelek
o Kacau
o Lain lain .
SOPAN SANTUN
o Marah
o Tenang
o Masuk Akal
o Emosional
o Rasional
o Mengacau
o Tertawa
o Lain lain .

o
o
o
o
o
o
o
o
o

LATAR BELAKANG SUARA


Pabrik
Musik
Pesawat
Laut
Kereta Api
Pesta
Kantor
Jalan
Lain lain .

30

KATA KATA SI PENELPON


Pertahankan pembicaraan selama mungkin, Apabila memungkinkan usahakan untuk mendapatkan informasi sebagai
berikut :
1. Kapan Bom akan meledak
:
2. Dimana Bom tersebut diledakkan
:
3. Ciri ciri Bom tersebut
: ...
4. Dari jenis apakah Bom tersebut
:
5. Mengapa anda memasang Bom tersebut :
6. Nama dan alamat si penelpon
:

C. TINDAKAN DAN CARA PENANGANAN KEBAKARAN


1. UMUM
Suatu keadaan darurat kebakaran adalah situasi yang terjadi mendadak dan tidak
dikehendaki yang mengandung ancaman dan gangguan terhadap kehidupan, asset
perusahaan dan kegiatanoperasional lingkungan, oleh karena itu diperlukan tindakan
yang cepat dan tepat untuk mengatasinya.
2.

MAKSUD DAN TUJUAN


Prosedur tetap ini dimaksudkan untuk dijadikan pedoman pelaksanaan tugas anggota
peran keadaan darurat kebakaran dengan tujuan agar diperoleh keseragaman
tindakan pada saat terjadi keadaan darurat.

3.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB


a. Satpam yang mengetahui dan atau mendapat informasi adanya kebakaran
wajib melakukan tindakan :
1. Bersikap tenang dan jangan panic
2. Membunyikan alarm kebakaran dan menginformasikan adanya kebakaran
pada karyawan
3. Segera menghubungi Dinas Pemadam kebakaran, Ambulans dan Satpam
lainnya.
4. Segera menyelamatkan korban terutama manusia/ karyawan dan material
asset penting perusahaan melalui tangga darurat (hindarkan pemakaian
lift)
5. Berusaha memadamkan api jika masih berkobar dengan menggunakan alat
pemadam kebakaran yang ada dilingkungan perusahaan.
6. Segera memutuskan aliran listrik dari luar apabila ada dengan cara
mematikan saklar induk dan semua sekring dan membiarkan sekring tetap
pada tempatnya
7. Memberi tahu karyawan ruangan lain untuk bersiaga dan membantu
memadamkan api guna melokalisir/ membatasi areal kebakaran
8. Mengamankan dan melarang orang yang tidak berkepentingan memasuki
areal kebakaran yang dapat merusak benda-beda yang berkaitan dengan
kebakaran atau TKP
9. Membantu petugas yang berwenang / Polri dalam melakukan
pemeriksaan, pendataan dan pengumpulan barang bukti

31

b. Penanggulangan bahaya kebakaran :


1. Seluruh anggota security harus mengerti dan mengetaui serta mampu
mempergunakan peralatan pemadam kebakaran yang ada
2. Jika dalam patroli menemukan asap, atau mencium bau yang keras, petugas
patroli harus segera mencari tahu sumbernya dan kalau sudah diketahui
segera berusaha memadamkannya dengan menggunakan tabung pemadam
terdekat.
3. Apabila tidak berhasil segera laporkan kepada Danru, posko dan pihak
teknisi serta pihak management.
4. Tugas tugas security dalam menghadapi terjadinya kebakaran besar adalah
sebagai berikut :
a. Tetap memelihara tempat kebakaran ataupun sekitar nya agar tidak
ada yang memanfaatkan situasi untuk melakukan pencurian
b. Arahkan tamu-tamu/ karyawan agar segera turun dengan
menggunakan escalator/ tangga jalan serta melarang menggunakan lift
c. Dalam melakukan evakuasi cegah kepanikan orang- orang serta
yakinkan bahwa kebakaran telah teratasi.
d. Mengatur lalu lintas agar tidak terjadi kemacetan dan untuk
mempermudah petugas pemadam yang tiba segera bertindak.
e. Jangan sekali kali berteriak kebakaran atau api.
f. Larang orang yang tidak berkepentingan mendekati ke lokasi
kebakaran
g. Selain melakukan penyelamatan jiwa pengunjung / tamu, karyawan
harus juga menyelamatkan barang barang pengunjung atau tamu,
tenant, karyawan dari sasaran pencuri.
h. Ikut membantu kelancaran tugas para petugas pemadam kebakaran
ataupun aparat terkait.
Jangan lupa untuk mengetaui prosedur fire yang ada.
5. Apabila terjadi kebakaran dalam penyampaian beritanya selain ditujukan kepada
pihak teknisi dan pimpinan perusahaan juga disampaikan kepada operator telpon.
c.

Cara mengatasi Kebakaran


1. Selamatkan korban terutama manusia / karyawan, materil dan segera hubungi
pemadam kebakaran, ambulance dan petugas keamanan lain.
2. Jika api masih berkobar segera memadamkan api dengan mengarahkan
pemadam kebakaran/ alat pemadam kebakaran yang ada dilingkungan
kawasan kerja.
3. Apabila ada aliran listrik, segera putuskan dari luar dengan mematikan saklar
induk dan semua sekering serta jangan dikutak kutik (biarkan sekering pada
tempatnya/ kotak sekering) serta disegel.
4. Usahakan memberitahukan karyawan lain yang berada di ruangan lain
membantu memadamkan api guna melokalisir / membatasi daerah kebakaran.
5. Usahakan orang-orang yang tidak berkepentingan agar dilarang/ tidak
memasuki daerah kebakaran atau merusak berkas berkas kebakaran/ barang
bukti yang ada.

32

6.

Bantu petugas yang berwenang/ Polri dalam mengumpulkan barang bukti/


saksi dalam melakukan pemeriksaan.

D. TINDAKAN DAN CARA PENANGANAN UNJUK RASA


Satpam yang mengetahui, menemukan dan atau mendapat informasi akan adanya unjuk
rasa wajib melakukan tindakan :
a. Satpam yang mengetahui, menemukan dan atau mendapat informasi adanya unjuk
rasa segera melapor kepada Komandan Regu
b. Komandan Regu segera menghubungi chief security untuk melakukan pendataan
informasi dan pencegahan dini.
c. Mengatur dan memeriksa arus lalu lintas keluar masuk tamu, karyawan dan
kendaraan dilingkungan perusahaan, serta mengecek alat yang diperlukan
(Hidrant, Apar, dll)
d. Siaga ditempat yang ditentukan dan silap melakukan penanggulangan
e. Menutup dan meminimalkan akses masuk lingkungan perusahaan
f. Mengarahkan dan menjauhkan peserta unjuk rasa dari lokasi penting asset
perusahaan.
g. Melarang orang yang tidak berkepentingan berada dilokasi unjuk rasa.
E. TINDAKAN DAN CARA PENANGANAN KERUSUHAN MASSA
Satpam yang mengetahui, menemukan dan atau mendapat informasi akan adanya
kerusuhan massa wajib melakukan tindakan :
a. Tidak panic dan bersikap tenang
b. Segera melapor kepada Komandan Regu
c. Komandan Regu segera menghubungi Kasie, Ops, Kabag keamanan dan atau
Puldalsis (Pusat Pengendali Situasi)
d. Mengatur dan memeriksa arus lalu lintas keluar masuk tamu, karyawan dan
kendaraan dilingkungan perusahaan, serta mengecek alat yang diperlukan (Hidrant,
Apar dll)
e. Siaga di tempat yang ditentukan dan siap melakukan penanggulangan.
f. Melarang orang yang tidak berkepentingan masuk lingkungan perusahaan, menutup
pintu utama dan menunggu perintah atasan.
g. Menyelamatkan karyawan dan asset perusahaan (skala prioritas).
h. Segera memutuskan airan listrik dari luar apabila ada dengan cara mematikan saklar
induk dan semua sekring dan membiarkan sekring pada tempatnya.
i. Menempatkan dan mengamankan asset perusahaan (dokumen dan peralatan
penting) yang dapat diselamatkan dilokasi yan aman.
j. Berusaha menghalau massa dengan baik dan sopan.
k. Mengamankan dan melarang orang yang tidak berkepentingan memasuki lokasi
kerusuhan massa baik saat kejadian maupun sesudahnya.
l. Setelah kerusuhan berakhir dan dinyatakan aman, melakukan penyisiran seluruh
lokasi untuk memeriksa korban dan melakukan pendataan asset perusahaan yang
masih bisa atau perlu diselamatkan.

33

SUBYEK DAN METODE PENGAMANAN


A.

B.

CLOSE CIRCUIT TELEVISION (CCTV)


1. Close Circuit Television (CCTV) adalah merupakan suatu perangkat yang
merupakan alat pembantu untuk tugas / petugas pengamanan, dan alat ini cara
bekerjanya digerakkan dengan tenaga listrik sesuai dengan namanya alat atau
perangkat ini terdiri dari atas dan pesawat televisi.
2. CCTV akan diterjemahkan dalam bahasa kita sama artinya dengan pengindraan
jarak jauh atau kamera dan pesawat televisi.
3. Sedangkan penempatan kameranya diatur berdasarkan beberapa faktor antara lain :
a. Kerawanan lokasi
b. Luas lokasi
c. Kesibukan lokasi
d. Kepentingan lokasi itu sendiri
4. Karena alat ini harus di pantau secara terus menerus, maka dengan sendirinya harus
ada orang yang tugasnya mengamati layar televisi yang memuat hasil pemantauan
kamera dan petugasnya adalah operator CCTV.
5. Tugas operator CCTV
a. Mengawasi memonitor layar televisi secara terus menerus
b. Harus memusatkan perhatian dalam bertugas / konsentrasi.
c. Apabila dalam layar kaca televisi terlihat hal-hal yang mencurigakan agar
segera dilaporkan pada Danru atau siapa saja yang berada di posko, laporkan
secara jelas mengenai kecurigaan tersebut serta sebutkan lokasinya.
d. Kalau dianggap perlu, kecurigaan tersebut direkam.
e. Apabila melihat situasi dilantai 1,2 dan 3 ramai pengunjung supaya segera
memberitahu Danru, agar Danru yang menerima laporan tersebut akan
mengambil suatu keputusan apakah pada area tersebut perlu ditambah
petugasnya atau petugas diarea tersebut perlu diingatkan agar lebih waspada
dan lebih siaga serta jeli dalam mengawasi posnya.
f. Apabila salah satu kamera mengalami gangguan supaya melaporkan hal
tersebut kepada pihak teknisi dan jangan lupa melaporkan kepada Danru
terlebih lagi bila gangguan tersebut setelah di cek oleh teknisi memakan waktu
cukup lama perbaikannya.
g. Selain memantau layar kaca televisi, operator CCTV juga harus dapat
menghandle pelengkap lain yang berada di CCTV Room yaitu Fire Alarm dan
Security Alarm
FIRE ALARM
Apabila Fire Alarm berbunyi, petugas CCTV harus melakukan hal hal sebagai berikut
:
1. Laporkan hal tersebut kepada Danru ataupun yang berada di posko dan minta
mereka agar stand by untuk mengetahui laporan selengkapnya setelah mendapat
hasil dari print out
2. Segera melihat Switch Board fire alarm dan teks tombol silence sehingga red
lamp menyala. Kemudian tekan tombol troble silence hingga bunyi buzzer hilang

34

3.

4.

C.

Ambil hasil printer, kalau dalam printer ada tulisan yang bunyinya fire atau
smoke segera laporkan ke Danru atau petugas posko untuk segera dilakukan
pengecekan ke lokasi ( jaringan lupa menyebutkan lokasinya ).
Apabila Warning dari printer ada tulisan yang berbunyi Massage, Acknowledge
atau Warning segera laporkan pada pihak terkait.

SECURITY ALARM
1. Alat ini dipasang pada pintu ruang control teknisi dekat dengan perangkat alat
CCTV
2. Apabila box security alarm berbunyi ada yang membuka salah satu emergency
yang dibuka kita tinggal mengeceknya saja ke box yang ditempatkan di tembok
sebelah kiri CCTV Board.
3. Apabila security alarm berbunyi, petugas CCTV harus mengetahui lokasi sumber
alarm tersebut dan selanjutnya segera melaporkan ke Danru atau petugas di posko
untuk segera melakukan pengecekan.
4. Untuk menjaga agar di CCTV room tetap waspada dan siaga maka operator
CCTV dalam menjalankan tugasnya memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
a. Melarang yang tidak berkepentingan memasuki CCTV room apabila ada yang
berkepentingan masuk harap dicatat.
b. Petugas CCTV dilarang meninggalkan CCTV room tanpa ada yang
menggantikan, dilarang tidur atau melakukan hal lain yang dapat mengganggu
konsentrasi dalam menjalankan tugas sebagai operator.

BAB III
TINDAKAN DAN CARA PENANGANAN PELAKU PELANGGARAN
HUKUM
A. PENANGANAN TEMPAT KEJADIAN PERKARA ( TKP )
a. Tempat Kejadian Perkara (TKP) :
1. Tempat dimana suatu tindak pidana dilakukan / terjadi atau akibat yang
ditimbulkan.
2. Tempat tempat lain yang berhubungan dengan tindak pidana tersebut dimana
barang-barang bukti, korban atau bagian tubuh korban ditemukan.
b. Tindakan yang harus dilakukan :
1) .Menerima laporan dan mendata pelapor.
2) Lakukan pengecekan tempat kejadian perkara
3) Pertolongan atau perlindungan terhadap korban.
4) Tutup, amankan dan jaga TKP denganmemberikan pagar/batas (line) dari
gangguan orang-orang yang tidak berkepentingan.
5) Pertahankan keaslian TKP (status QUO), amati dan data keadaan TKP, cegah
agar berkas berkas/ barang bukti jangan sampai hilang atau rusak dan letaknya
jangan sampai berubah.

35

6) Sambil menutup TKP hbungi bagian investigasi, pmpinan atau Pos Polisi
terdekat.
7) Mendokumentasikan TKP dengan kamera dan sebagainya
8) Catat keterangan saksi-saksi yang mengetahui dan jangan sampai berhubungan
satu sama lainnya.
9) Apabila datang petugas, laporkan tentang keadaan yang ditemukan di TKP baik
korban pelaku, barang bukti.
10) Buat laporan hasilpengecekan TKP.
B. PERISTIWA TERTANGKAP TANGAN
a. Tertangkap tangan :
1. Tertangkapnya seseorang pada waktu sedang melakukan tindak pidana, atau
2. Dengan segera sesudah beberapa saat tindak pidana dilakukan, atau
3. Sesaat kemudian diserukan oleh khalayak ramai sebagai orang yang
melakukannya,atau
4. Apabila sesaat kemudian adanya ditemukan benda yang diduga keras telah
dipergunakan untuk melakukan tindak pidana itu yang menunjukan bahwa ia
adalah pelakukanya atau turut melakukan tindak pidana itu.
b. Tindakan Yang Harus Dilakukan
1. Menangkap pelaku dan menyita barang bukti.
2. Orang yang dianggap perlu (saksi korban atau mungkin pelaku yang belum
tertangkap) untuk tidak meninggalkan TKP sebelum datangnya petugas POLRI
3. Melindungi pelaku dari amukan / pengeroyokan massa
4. Melaporkan / menyerahkan tersangka dan barang bukti ( bila ada ) kepada petugas
POLRI yang berwenang menangani lebih lanjut.
D. TINDAKAN PERTAMA DI TEMPAT KEJADIAN PERKARA (TPTKP)
Berhasil tidaknya pencarian dan pengungkapan pertama terhadap pelaku kejahatan,
pelanggaran, sebagian, besar tergantung dari upaya petugas yang menangani TPTKP yang
merupakan sumber dari segala keterangan yang dibutuhkan.
a. Tindakan Yang Harus Dilakukan DI TKP
TKP (Tempat Kejadian Perkara) adalah :
1) Tempat dimana suatu tindak pidana dilakukan / terjadi atau akibat yang ditimbulkan
2) Tempat tempat lain yang berhubungan dengan tindak pidana tersebut dimana
barang barang bukti, korban atau bagian tubuh korban ditemukan.
b. Terhadap TKP, yang ditemukan petugas yang patroli / pengamanan, penjagaan, maka
harus dapat menjaga, status Quo (Keaslian TKP)
c. Tindakan terhadap tempat kejadian
1) Tutup dan jaga TKP dari gangguan orang orang yang tidak berkepentingan
2) Pertahankan keaslian TKP (status Quo) selama pemeriksaan terhadap TKP, bila
petugas Polri belum tiba serta cegah agar berkas berkas/ barang bukti jangan sampai
hilang atau rusak.
3) Cegah bekas / barang bukti jangan sampai hilang atau rusak
4) Buat sket / gambar TKP
d. Tindakan Terhadap korban :

36

Periksa bila masih ada tanda-tanda kehidupan pada korban dengan cara :
1) Meraba bagian badan apakah sudah dingin atau masih panas
2) Meraba pergelangan tangan, apakah masih ada denyut nadi.
3) Cek apakah masih ada tanda pernafasan (dekatkan kaca didepan hidaung korban)
4) Bila masih ada tanda kehidupan beri pertolongan P3K, bila mungkin diminta
keterangannya tentang adentitas pelaku.
e. Tindakan terhadap pelaku :
1) Bila pelaku masih berada di TKP lakukan penangkapan/ penggeledahan sebagaimana
mestinya.
2) Catat nama, pekerjaan, umur, alamat dan konfirmasi dengan korban, adakan
pencarian singkat bila/ dimungkinkan pelaku berada di TKP

BAB IV
PEDOMAN PENGGUNAAN HT (Handy Talky)
1. Sebelum menggunakan HT, terlebih dahulu periksa kemampuan batterynya
2. Cara memeriksa dengan melihat lampu signalnya jika berkedip-kedip maka itu tandanya
kemampuan baterenya sudah lemah atau hampir habis dan perlu diisi kembali ( charging
)
3. Untuk mengisi ulang battery, HT harus terlabih dahulu dalam keadaan off .
4. Sebelum battery terisi penuh, HT jangan diambil dahulu chargernya.
5. Tanda baterynya sudah terisi penuh, lampu signal akan berwarna hijau, dan HT siap
dipakai.
6. Cara memanggil dengan HT yang benar :
a. Sebutkan call-sign (nama panggilan tersebut) yang akan kita panggil/ hubungi,
baru sebutkan Call Sign pemanggil. Contoh : rajawali 1, rajawali panggil, ada
muatan untuk anda, ganti ! jawab : Masuk dan bongkar muatannya rajawali ganti !
b. Setelah pembicaraan selesai, selalu dengan kata :
SOLO BANDUNG (Sampai berikutnya)

37

i. ALPHABETICAL
NASIONAL
NO

INTERNATIONAL

SIGN

EXTENTION

SIGN

EXTENTON

1
2
3

A
B
C

Ambon
Bandung
Cepu

A
B
C

Alva
Bravo
Charli

4
5
6
7
8
9
10
11

D
E
F
G
H
I
J
K

Demak
Ende
Flores
Garut
Halong
Irian
Jepara
Kendal

D
E
F
G
H
I
J
K

Delta
Echo
Flower
Golf
Hotel
Indian
Juliet
Kilo

12
13
14
15
16
17
18
19

L
M
N
O
P
Q
R
S

Lombok
Medan
Namlea
Opak
Pati
Quibek
Rembang
Solo

L
M
N
O
P
Q
R
S

Lima
Mike
November
Oscar
Papa
Quebek
Romeo
Seira

20
21
22
23
24
25
26

T
U
V
W
X
Y
Z

Timor
Umar
Viktor
Wilis
Xray
Yangky
Zaenal

T
U
V
W
X
Y
Z

Tenggo
Unoform
Viktor
Whiskey
Xray
Yangky
Zulu

38

j. KODE RADIO
NO

SIGN

MEAN

NO

SIGN

MEAN

1-3

24

8-1

Suara kecil / diterima lemah

3-3 N

Temui pelapor & dapatkan keterangan


Kecelakaan tidak ada korban dan
krusakan

25

8-3

Penerimaan tidak jelas

3-3 L

Kecelakaan ada korban hanya luka-luka

26

8-4

3-3 K

27

8-5

3-4 N

28

8-6

Dimengerti / jelas

3-4 L

29

8-7

Teruskan berita ini kepada

3-4 K

30

8-8

Ia sedang sibuk / tidak ada ditempat

4-2

31

8-9

Apakah anda dapat berhubungan


dengan

4-4

32

9-1

Tugas mengawal

10
11
12
13
14

5-2
5-3
5-4
5-5
6-1 N

33
34
35
36
37

9-2
10-1
10-2
10-4
10-5

15

6-1 L

38

10-8

Tugas mengawal tamu agung


Selesaikan tugas secepat mungkin
Anda berada dimana/lokasi anda
Beritanya tidak untuk umum
Berita disiarkan ke seluruh anggota
Akan menuju sasaran ketempat yang
anda minta

16

6-1 K

39

8-1-0

Pesawat dimatikan

17

6-2

40

8-1-1

Kembali mengudara / standby

18

6-3

41

8-1-2

19
20
21

6-5
7-1
7-2

Kecelakaan ada korban/korban


meninggal dunia
Kecelakaan hanya kerusakan pelaku
melarikan diri
Kecelakaan hanya luka-luka pelaku
melarikan diri
Ecelakaan korban meninggal pelaku
melarikan diri
Petugas dalam keadaan bahaya pelaku
melarikan diri
Ada kerusuhan diperusahaan semua alat
komunikasi segera memberikan bantuan
dan waspada
Sedang ada perkelahian
Sedang ada kerusuhan
Sedang ada demontrasi
Suara jelas sekali
Kejadian perampokan di
Kejadian perampokan di korban lukaluka
Kejadian perampokan di korban
lmeninggal dunia
Pencurian kendaraa bermotor dicirriciri
Terjadi penganiayaan berat atau
pembunuhan
Terjadi kebakaran di
Ambulans segera dibutuhkan
Ambulans segera dikirim

42
43
44

8-1-3
8-1-5
8-1-6

22

7-3

Ambulans segera di tambah

45

8-1-7

23

7-6

Pasukan pemadam segera ditambah

Check audio / bagaimana


penerimaan anda
Berhenti memancar kecuali dalam
keadaan darurat

Mohon diulang / penerimaan


terganggu / kurang jelas
Selamat bertugas / terima kasih
Keadaan cuaca
Jam berapa yang tepat
Berita / pesan sudah dikirim
seluruhnya dengan baik

39

III.
a.

KETENTUAN KETENTUAN UMUM


Seragam Satpam (GAM)
Pakaian seragam Satpam disingkat Gam SATPAM adalah pakaian yang dilengkapi dengan
tanda-tanda pengenal dan atribut tertentu yang dipakai dan digunakan oleh Satpam untuk
melaksanakan tugas.
1. Shift I (Pagi)
a) Pakaian Dinas Harian (PDH)
b) Sepatu PDH
c) Topi pet
d) Kopel
e) Gesper
f) Tali Kur + Pluit.
g) Tongkat Letter T
h) Borgol
2. Shift II (Malam)
a) Pakaian Dinas Lapangan (PDL)
b) Sepatu PDL
c) Topi pet
d) Kopel
e) Gesper
f) Tali Kur + Pluit.
g) Tongkat Letter T
h) Borgol
3. Pakaian seragam tersebut harus di lengkapi dengan perlengkapan Security antara
lain :
a) Kartu Tanda Anggota Satpam (KTA)
b) Kartu Tanda Penduduk (KTP)
c) ID Card
d) Alat Tulis
e) Buku Saku
f) Mempunyai / membawa perlengkapan lainya yang diperlukan antara lain : Alat
Komunikasi (HT), Patroli, Senter dan Jas Hujan.

b.

Jam Kerja / Dinas


1. Pembagian shift jaga terbagi menjadi :
a) Shift I (Pagi)
: Pukul : 08 00 s/d 20 00 WIB
b) Shift II (Malam)
: Pukul : 20 00 s/d 08 00 WIb
2. Sebelum melaksanakan Serah Terima tugas jaga, harus mengadakan Apel selama 30
Menit sebelum melaksanakan tugas jaga.
3. Pembagian shift dapat berubah sesuai dengan tuntutan tugas situasi dan kondisi yang
berlaku dilikgkungan kerja.

40

c.

Penggunaan Gam Satpam


1.
2.
3.
4.

5.

Penggunaan Gam Satpam disesuaikan dengan sifat dan lingkup tugasnya serta untuk
membedakan antara SATPAM dengan petugas lainnya.
Penggunaan Gam SATPAM hanya dibenarkan pada saat menjalankan tugas
pengamanan dilingkungan perusahaan.
Penggunaan Gam SATPAM diluar lingkungan perusahaan berdasarkan penugasan
dari atasan.
Dalam keadaan tetentu sesuai dengan kebutuhan, penggunaan Gam SATPAM dapat
dilengkapi dengan jaket/ rompi berwarna biru tua dan penempatan atributnya
disesuaikan dengan Gam SATPAM
Dalam bertugas Satpam wajib memperhatikan Gam SATPAM, antara lain:
a. Topi bersih dan tidak boleh kusut.
b. Kancing-kancing baju dan celana jangan sampai ada yang lepas.
c. Tali-tali sepatu diikat rapi.
d. Sepatu harus bersih dan mengkilap.
e. Menggunakan kaos kaki bersih dan rapi.
f. Tanda pengenal terpasang sesuai dengan ketentuan.

d. Sikap dan Perilaku Anggota Satpam dalam Menjalankan Tugas.


1) Memiliki sifat percaya diri, tabah, tegas, sabar, ulet dalam menjalankan tugas.
2) Memiliki rasa tanggung jawab, jujur, adil dan bijaksana.
3) Memiliki daya tanggap yang cepat (responsive) dalam menghadapi peristiwa yang
terjadi.
4) Dalam bersikap, berbicara dan bertindak harus selalu sopan tanpa menghilangkan
sifat tegas dan wibawa.
5) Dalam aktifitas sehari hari harus selalu memperhatikan etika, moral, etika sopan
santun, etika susila, etika agama dan etika hukum.
6) Memegang teguh rahasia yang dipercayakan kepadanya.
7) Berpenampilan bersih dan rapi, baik dalam berpakaian maupun potongan rambut
dicukur pendek, kumis di rapikan dan tidak diperkenankan berjenggot / berjambang.
e. Pengetahuan dan Pengenalan Lingkungan
1) Mengetahui dan mengenal dengan baik keadaan daerah / wilayah kerja.
2) Mengenal semua bangunan utama / perkantoran dan gudang yang ada.
3) Mengenal semua mesin, instalasi listrik, pompa air maupun kendaraan yang
digunakan.
4) Mengenal semua lorong, gang dan batas areal dalam lingkungan / wilayah kerja.
5) Mengenal semua pimpinan / pejabat perusahaan yang bekerja di lingkungan / wilayah
kerja termasuk kendaraan, alamat da nomor teleponnya.
6) Mengenal tempat / lokasi penyimpanan alat pemadam kebakaran termasuk kondisinya.
f. Pengamatan dan Pengetahuan dengan baik segala sumber yang bisa menimbulkan
terjadinya gangguan keamanan dan ketertiban, antara lain :
1) Lokasi penyimpanan bahan bakar dan bahan kimia
2) Lokasi penempatan mesin pabrik atau instalasi listrik
3) Lokasi parkir kendaraan baik milik perusahaan / karyawan lainya.

41

4) Lokasi penyimpanan kunci kunci.


7) PASAL PASAL KUHP
1. Pasal 170 KUHP : Pengeroyokan dan pengrusakan
Unsur yang dipersyaratkan :
a. Bersama-sama melkukan kekerasan
b. Terhadap orang atau barang
c. Dimuka umum
Ancaman hukuman :
a. Menyebabkan luka maximum 7 tahun penjara
b. Menyebabkan luka berat maximum 9 tahun penjara
c. Menyebabkan mati maksimum 12 tahun penjara
2. Pasal 187 KUHP : Mendatangkan bahaya bagi keamanan umum / membakar,
Peledakan.
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Membakar, meledakkan / menjadikan letusan atau mengakibatkan kebanjiran
b. Mendatangkan bahaya umum, bahaya maut atau ada orang mati,
c. Dengan sengaja
Ancaman hukuman :
a. Bahaya bagi barang maximum 12 tahun penjara
b. Bahaya maut bagi orang maximum 13 tahun penjara
c. Bahaya maut dan orang mati maksimum seumur hidup atau 20 tahun penjara.
3. Pasal 209 KUHP : Menyogok / Menyuap
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Memberi hadiah atau Perjanjian
b. Seorang pegawai negeri
c. Untuk mengalpakan / melakukan pekerjaan yang bertentangan dengan
kewajibannya.
Ancaman hukuman maksimum 2 tahun 8 bulan
4. Pasal 220 KUHP : Laporan Palsu
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Memberitahukan atau Mengadukan
b. Perbuatan yang dapat dihukum
c. Perbuatan itu sebenarnya tidak ada
Ancaman hukuman maksimum 1 tahun 4 bulan penjara
5. Pasal 221 KUHP : Menyembunyikan penjahat atau kejahatan
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Menyembunyikan penjahat / menghilangkan bukti atau berkas kejahatan atau
menolong agar melarikan diri.
b. Menghindarkan penangkapan / pemeriksaan / penahanan / atau menghalang
halangi / menyusahkan pemeriksaan oleh yang berwajib
c. Dengan sengaja
d. Oleh pejabat kepolisian / Kehakiman
Ancaman hukuman maksimum 9 bulan penjara
6. Pasal 224 KUHP : Memalsukan mata uang
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Meniru / memalsukan

42

b. Uang / Uang kertas Negara / uang kertas bank


c. Mengedarkan / menyuruh mengedarkan
d. Seakan-akan uang asli
Ancaman hukuman maksimum 15 bulan penjara
7. Pasal 263 KUHP : Membuat surat palsu
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Menerbitkan hak, perjanjian, membebaskan hutang atau keterangan bagi suatu
perbuatan
b. Seolah-olah surat tersebut asli dan tidak dipalsuka
c. Mendatangkan kerugian
Ancaman hukuman maksimum 6 tahun penjara
8. Pasal 281 KUHP : Kejahatan terhadap kesopanan
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Kesopanan dan kesusilaan
b. Merusak kesopanan / kesusilaan dimuka umum
c. Dengan sengaja
Ancaman hukuman maximum 2 tahun 8 bulan penjara
9. Pasal 284 KUHP : Perzinahan
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Merusak kesopanan / kesusilaan ( bersetubuh )
b. Salah satu / kedua-duanya telah beristri / bersuami
c. Salah satu berlaku pasal 27 KUH Perdata
Ancaman hukuman maximum 9 bulan penjara
10. Pasal 303 KUHP : Perjudian
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Tidak berhak,
b. Sebagai mata pencaharian
c. Sengaja mengadakan atau memberikan kesempatan atau ikut campur berjudi
d. Main judi / berusaha main judi
Ancaman hukuman maximum 10 tahun penjara
11. Pasal 310 KUHP : Merusak Kehormatan / Nama baik / Menistakan / Pencemaran nama
baik
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Menuduh melakukan suatu perbuatan agar diketahui orang banyak
b. Merusak kehormatan atau nama baik seseorang
c. Dengan sengaja
Ancaman hukuman maximum 1 tahun 4 bulan penjara
12. Pasal 351 KUHP : Penganiayaan
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Perbuatan memukul, menempeleng atau memotong, menusuk, mengiris dan
lain lain
b. Merusakkan kesehatan atau mengakibatkan penderitaan orang lain
c. Dengan sengaja
Ancaman hukuman :
a. Penganiayaan biasa maksimum 2 tahun
b. Luka berat maksimum 5 tahun penjara
c. Mati maxsimum 7 tahun penjara

43

13. Pasal 338 KUHP : Pembunuhan


Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Perbuatan kekerasan / maker mati
b. Menghilangkan jiwa orang lain
c. Dengan sengaja
Ancaman hukuman maximum 15 tahun penjara
14. Pasal 328 KUHP : Penculikan
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Membawa pergi seseorang dari tempat kediamannya atau tempat tinggalnya
sementara,
b. Menjadikan terlantar
c. Menempatkan dalam kekuasaannya atau kekuasaan orang lain
d. Melawan hak
Ancaman hukuman maximum 15 tahun penjara
15. Pasal 334,335,336 KUHP : Perbuatan tidak menyenangkan
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Perbuatan yang karena kesalahannya hingga orang lain jadi tertahan atau terus
tertahan dengan melawan hak.
Ancaman hukuman ( pasal 334 )
- Maximum 3 bulan]
- Maximum 9 bulan, jika menyebabkan luka berat.
- Maximum 1 tahun, jika menyebabkan kematian
b. Perbuatan yang dengan melawan hak memaksa orang lain untuk melakukan
atau tidak melakukan atau membiarkan barang sesuatu apa, dengan cara
kekerasan atau perbuatan yang tidak menyenangkan, ancaman kekerasan,
ancaman dengan perbuatan
c. tidak menyenangkan, akan melakukan baik terhadap orang itu maupun orang
lain.
d. Memaksa orang lain dengan ancaman penistaan lisan atau tulisan supaya ia
melakukan atau tidak melakukan atau membiarkan barang sesuatu apa.
Ancaman hukuman maximum 1 tahun penjara ( pasal 335 )
d. Perbuatan mengancam kepada orang atau barang dengan kekerasan dimuka
umum memakai kekuatan bersama-sama, dengan suatu kejahatan yang
mendatangkan bahaya, dengan memaksa atau dengan perbuatan tidak sopan,
dengan penganiayan berat atau dengan pembakaran.
Ancaman hukuman ( pasal 336 ):
- Maksimum 2 tahun 8 bulan
- Maksimum 5 tahun, jika dilakukan dengan tulisan
16. Pasal 359,369 KUHP : Karena kesalahannya mengakibatkan orang lain mati atau
terluka
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Dalam hal kecelakaan lalu lintas, kecelakaan menggunakan senjata tajam /
senjata api dan sebagainya,
b. Menyebabkan orang mati atau luka
c. Karena kesalahannya / Kelalaianya

44

Ancaman hukuman :
a. Menyebabkan orang mati dan luka berat maksimum 5 tahun penjara
b. Menyebabkan penderitaan maksimum 9 bulan penjara
17. Pasal 362 KUHP : Pencurian
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Mengambil dengan maksud ingin dimiliki
b. Sesuatu barang
c. Seluruhnya atau sebagian kepunyaan orang lain
d. Melawan hak ( bertentangan dengan hukum )
Ancaman hukuman maximum 5 tahun penjara
18. Pasal 368 KUHP : Pemerasan
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Memaksa orang lain dengan kekerasan atau ancaman kekerasan
b. Untuk memberikan sesuatu barang yang seluruhnya aau sebagian milik orang
lain, atau membuat hutang atau menghapus hutang.
c. Menguntungkan diri sendiri atau orang lain
d. Melawan hukum
Ancaman hukuman maksimum 9 tahun penjara
19. Pasal 372 KUHP : Penggelapan
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Sengaja memiliki
b. Sesuatu barang yang seluruhnya atau sebagian milik kepunyaan orang lain
c. Barang itu dalam tangannya bukan karena orang lain
d. Melawan hukum
Ancaman hukuman maksimum 9 tahun penjara
20. Pasal 378 KUHP : Penipuan
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Membujuk dengan memakai nama palsu, keadaan palsu, rangkaian kata-kata
bohong dan tipu muslihat,
b. Memberikan sesuatu barang, membuat untung dan menghapus piutang
c. Menguntungkan diri sendiri atau orang lain
Ancaman hukuman maksimum 4 tahun penjara
21. Pasal 406 KUHP : Menghancurkan atau merusakkan barang
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Dengan sengaja
b. Membinasakan, merusakkan, membuat sehingga tidak dapat dipakai lagi,
menghilangkan barang bukti atau membunuh / menghilangkan binatang
c. Barang atau binatang itu seluruhnya atau sebagian kepunyaan orang lain
d. Melawan hukum
Ancaman hukuman maksimum 2 tahun 8 bulan penjara
22. Pasal 415 KUHP : Penggelapan yang dilakukan dalam jabatan
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Pegawai negeri atau orang lain
b. Diwajibkan untuk seterusnya atau sementara menjalankan pekerjaan umum
c. Menggelapkan uang atau surat yang berharga atau membiarkan diambil atau
digelapkan oleh orang lain sebagai pembantu
d. Dengan sengaja

45

Ancaman hukuman maksimum 7 tahun penjara.


23. Pasal 480 KUHP : Penadahan
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Membeli, menyewa, menukarkan, menerima gadai, menerima sebagian hadiah
atau menjual, menyewakan, menukarkan, menyimpan, dan menyembunyikan
sesuatu barang.
b. Untuk mendapatkan sesuatu keuntungan atau mengambil untung
c. Yang diketahui atau patut disangka bahwa barang itu diperoleh karena
kejahatannya
d. Sekongkol
Ancaman hukuman maksimum 4 tahun penjara.
24. Pasal 418-419 KUHP : Menerima suap atau sogok
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Pegawai negeri
b. Menerima hadiah atau perjanjian
c. Patut dapat menyangka hadiah atau perjanjian itu berhubungan dengan
jabatannya.
d. Mengalpakan atau melakukan pekerjaan yang bertentangan dengan
kewajibannya.
Ancaman hukuman maksimum 5 tahun penjara.
25. Pasal 489 KUHP : Pelanggaran kenakalan
Unsur-unsur yang dipersyaratkan :
a. Perbuatan yang bertentangan dengan ketertiban umum ( antara lain:
mencoreng dinding, buang air besar dipekarangan orang lain, membunyikan /
membikin gaduh )
b. Yang menimbulkan bahaya, kerugian atau kesusahan.
Ancaman hukuman maksimum 3 hari penjara.

V. P E N U T U P

Hal hal yang belum diatur dalam Standard Operational Prosedure ( SOP ) Organisasi, Tugas
dan Tanggung Jawab Satuan pengamanan ( SATPAM ) ini akan diatur kemudian sesuai dengan
situasi dan kondisi yang berkembang.
Demikian Standard Operation Prosedure ini dibuat agar menjadi periksa.