Anda di halaman 1dari 18

Analisa Intisari Kerangka Peraturan Perundang-Undangan Nomor 43 Tahun

1999
1. Dasar Pertimbangan
a. Filosofis
dalam rangka usaha mencapai tujuan nasional untuk mewujudkan
masyarakat madani yang taat hukum, berperadapan modern, demokratis, makmur,
adil, dan bermoral tinggi, diperlukan Pegawai Negeri yang merupakan unsure
aparatur negara yang bertugas sebagai abdi masyarakat yang menyelenggarakan
pelayanan secara adil dan merata, menjaga persatuan dan kesatuan bangsa
dengan penuh kesetiaan kepada Pancasila dan Undang- Undang Dasar 1945
b. Yuridis
sehubungan dengan tersebut di atas, dipandang perlu untuk mengubah
Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok Kepegawaian
C. Sosiologis
babwa untuk maksud tersebut pada diperlukan Pegawai Negeri yang
berkemampuan melaksanakan tugas secara professional dan bertanggung
jawab dalam menyelenggarakan tugas pemerintahan dan pembangunan, serta
bersih dan bebas dari korupsi, kolusi, dan nepotisrne; bahwa untuk membentuk
sosok

Pegawai

Negeri

Sipil

sebagaimana

tersebut

diperlukan

upaya

meningkatkan manajemen Pegawai Negeri Sipil sebagai bagian dari Pegawai


Negeri
2. Dasar Mengingat
Pasal 5 ayat (1), Pasal 20 ayat (1), Pasal 27 ayat (1), dan Pasal 28 UndangUndang Dasar 1945; Undang-undang Nomor 8 Tahun 1974 tentang Pokok-pokok
Kepegawaian (Lembaran Negara Tahun 1974 Nomor 55, Tambahan Lembaran
Negara

Nomor

3041);

Undang-undang

Nomor

22

Tahun

1999

tentang

Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 60, Tambaban


Lembaran Negara Nomor 3839); Undang-undang Nornor 28 Tahun 1999 tentang
Penyelenggara Negara Yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme
(Lembaran Negara Tahun 1999 Nomor 75, Tambahan Lembaran Negara Nomoi
3851)

3. Batang Tubuh
a. Ketentuan Umum
1. Pegawai Negeri adalah setiap warga negara Republik Indonesia yang telah
memenuhi syarat yang ditentukan, diangkat oleh pejabat yang berwenang dan
diserahi tugas dalam suatu jabatan negeri atau diserahi tugas negara lainnya,
dan digaji berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
2. Pejabat yang berwenang adalah pejabat yang mempunyai kewenangan
mengangkat memindahkan, dan memberhentikan Pegawai Negeri berdasarkan
peraturan perundang-undangan yang berlaku.
3. Pejabat yang berwajib adalah pejabat yang karena jabatan atau tugasya
berwenang melakukan tindakan hukum berdasarkan peraturan perundangundangan yang berlaku.
4. Pejabat Negara adalah pimpinan dan anggota lembaga tertinggi/tinggi negara
sebagaimana dimaksudkan dalam Undang-undang Dasar 1945 dan Pejabat Negara
yang ditentukan oleh Undang-undang.
5. Jabatan Negeri adalah jabatan dalam bidang eksekutif yang ditetapkan
berdasarkan peraturan perundang-undangan, termasuk di dalamnya jabatan dalam
kesekretariatan lembaga tertinggi atau tinggi negara, dan kepaniteraan pengadilan.
6. Jabatan Karier adalah jabatan struktural dan fungsional yang hanya dapat
diduduki Pegawai Negeri Sipil setelah memenuhi syarat yang ditentukan,
7. Jabatan organik adalah jabatan negeri yang menjadi tugas pokok pada suatu
satuan organisasi pemerintah.
8. Manajemen Pegawai Negeri Sipil adalah keseluruhan upaya-upaya untuk
meningkatkan efisiensi, efektivitas dan derajat profesionalisme penyelenggaraan
tugas, fungsi, dan kewajiban kepegawaian, yang meliputi perencanaan, pengadaan,
pengembangan kualitas, penempatan, promosi, penggajian, kesejahteraan, dan
pemberhentian.
b. Materi Pokok yang Diatur.
Pegawai Negeri terdiri dari Pegawai Negeri Sipil, Anggota Tentara Nasional
Indonesia dan, Anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia. Pegawai Negeri
Sipil, sebagaimana dimaksud terdiri dari Pegawai Negeri Sipil Pusat dan Pegawai

Negeri Sipil Daerah. Di samping Pegawai Negeri sebagaimana dimaksud, pejabat


yang berwenang dapat mengangkat pegawai tidak tetap.
Pejabat Negara terdiri dari atas
a. Presiden dan Wakil Presiden;
b. Ketua, Wakil Ketua, dan Anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat;
c. Ketua, Wakil Ketua, dan Anggota Dewan Perwakilan;
d. Ketua, Wakil Ketua, dan Ketua Muda, dan Hakim Agung pada Mahkamah
Agung, serta ketua, Wakil Ketua, dan Hakim pada semua Badan Peradilan;
e. Ketua, Wakil Ketua, dan Anggota Dewan Pertimbangan Agung;
f. Ketua, Wakil Ketua, dan Anggota Badan Pemeriksa Keuangan;
g. Menteri dan jabatan yang setingkat Menteri;
h. Kepala Perwakilan Republik Indonesia di luar negeri yang berkedudukan
sebagai Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh;
i. Gubernur dan Wakil Gubernur;
j. Bupati/Walikota dan Wakil Bupati/Wakil Walikota; dan
k. Pejabat Negara laninya yang ditcnttikan oleh Undang- undang
Pegawai Negeri yang diangkat menjadi Pejabat Negara diberhentikan dari
jabatan organiknya selama menjadi Pejabat Negara tanpa kehilangan statusnya
sebagai Pegawai Negeri, Pegawai Negeri yang diangkat menjadi Pejabat Negara
tertentu tidak perlu diberhentikan dari jabatan organiknya, Pegawai Negeri
sebagaimana dimaksud dalam setelah selesai menjalankan tugasnya dapat
diangkat kembali dalam jabatan organiknya.
Kewajiban Pegawai Negeri wajib setia dan taat kepada Pancasila, UndangUndang Dasar 1945, Negara, dan Pemerintah, serta wajib menjaga persatuan dan
kesatuan bangsa dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia. Tetapi tidak
mengatur tentang Pelaksanaan tatalaksana dan Prosedur Hukum karena dalam
Undang-Undang Nomor 43 tahun 1999 adalah hanya mengenai Pokok-Pokok
tentang Kepegawaian yang tentang tatalaksana atau Prosedur dalam peraturan
diatur lebih lanjut dalam Undang-Undang masing-masing Kepegawaian/UndangUndang tentang Jenis dari Pegawai Negeri sipil. Sementara dalam Undang-Undang
Nomor 43 tahun 1999 mengandung Unsur Imperatif bahwa Pegawai Negeri dilarang

Untuk melanggar sumpah/janji Pegawai negeri dan Sumpah jabatan berdasarkan


Pancasila, Undang-Undang Dasar 1945, Negara dan Pemerintah.
Dalam hal terjadi Pelanggaran berdasarkan Undang-Undag nomor 43 tahun
1999 maka Pegawai negeri dapat Dipidana Berdasarkan Ketentuan UndangUndang yang Berlaku dan Diberhentikan secara hormat dan tidak Hormat sesuai
dengan Berat ringannya Pelanggaran yang dilakukanatau ancaman Maksimum 4
tahun. Dalam Undang-Undang ini Tidak memuat Ketentuan Pidana karena hanya
memuat Ketentuan pokok dalam Peraturan Kepegawaian sementara ketentuan
Pidananya diatur berdasarkan Atribusi melalui Undang-Undang mengenai Instansi
terkait.
Ketentuan Peralihan dan Ketentuan Penutup tidak dimuat dalam UndangUndang Nomor 43 Tahun 1999.

Analisa Kerangka Intisari Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004


1. Dasar Pertimbangan
a. Filosofis
penyelenggaraan pemerintahan negara untuk mewujudkan tujuan
bernegara menimbulkan hak dan kewajiban negara yang perlu dikelola
dalam suatu sistem pengelolaan keuangan Negara bahwa pengelolaan
keuangan negara sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar
Negara Republik Indonesia Tahun 1945 perlu dilaksanakan secara
terbuka dan bertanggung jawab untuk sebesar-besarnya kemakmuran
rakyat, yang diwujudkan dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja
Negara (APBN) dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD).
b. Yuridis
dalam rangka pengelolaan dan pertanggung jawaban keuangan
negara diperlukan kaidah-kaidah hukum administrasi keuangan negara
yang mengatur perbendaharaan Negara bahwa Undang-undang
Perbendaharaan Indonesia/Indische Comptabiliteitswet (Staatsblad
Tahun 1925 Nomor 448) sebagaimana telah beberapa kali diubah dan
ditambah terakhir dengan Undang-undang Nomor 9 Tahun 1968
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1968 Nomor 53), tidak
dapat lagi memenuhi kebutuhan pengelolaan dan pertanggungjawaban
keuangan Negara
C. Sosiologis
Dalam rangka pengelolaan dan Pertanggung jawaban keuangan
Negara diperlukan kaidah-kaidah hukum administrasi keuangan Negara
yang mengatur perbendaharaan Berdasarkan Pertimbangan diatas maka
perlu dibentuk Undang-Undang tantang Perbendaharaan.
2. Dasar Mengingat
Berdasarkan Alsan tersebut berdasarkan Pasal 5 ayat (1), Pasal 20,
Pasal 23, dan Pasal 23C Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945 2. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan
Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 47,

Tambahan Lembaran Negara Nomor 4286) maka perlu dibuatnya UndangUndang Tentang Keuangan Negara.
3.

Batang Tubuh
a. Ketentuan Umum
1.Perbendaharaan
pertanggungjawaban

Negara
keuangan

adalah
negara,

pengelolaan
termasuk

investasi

dan
dan

kekayaan yang dipisahkan, yang ditetapkan dalam APBN dan APBD.


2. Kas Negara adalah tempat penyimpanan uang negara yang
ditentukan oleh Menteri Keuangan selaku Bendahara Umum Negara
untuk menampung seluruh penerimaan negara dan membayar seluruh
pengeluaran negara.
3. Rekening Kas Umum Negara adalah rekening tempat penyimpanan
uang negara yang ditentukan oleh Menteri Keuangan selaku Bendahara
Umum Negara untuk menampung seluruh penerimaan negara dan
membayar seluruh pengeluaran negara pada bank sentral.
4. Kas Daerah adalah tempat penyimpanan uang daerah yang
ditentukan oleh gubernur/bupati/walikota untuk menampung seluruh
penerimaan daerah dan membayar seluruh pengeluaran daerah.
5. Rekening Kas Umum Daerah adalah rekening tempat penyimpanan
uang daerah yang ditentukan oleh gubernur/bupati/walikota untuk
menampung seluruh penerimaan daerah dan membayar seluruh
pengeluaran daerah pada bank yang ditetapkan.
6. Piutang Negara adalah jumlah uang yang wajib dibayar kepada
Pemerintah Pusat dan/atau hak Pemerintah Pusat yang dapat dinilai
dengan uang sebagai akibat perjanjian atau akibat lainnya berdasarkan
peraturan perundang-undangan yang berlaku atau akibat lainnya yang
sah.
7. Piutang Daerah adalah jumlah uang yang wajib dibayar kepada
Pemerintah Daerah dan/atau hak Pemerintah Daerah yang dapat dinilai
dengan uang sebagai akibat perjanjian atau akibat lainnya berdasarkan

peraturan perundang-undangan yang berlaku atau akibat lainnya yang


sah.
8. Utang Negara adalah jumlah uang yang wajib dibayar Pemerintah
Pusat dan/atau kewajiban Pemerintah Pusat yang dapat dinilai dengan
uang

berdasarkan

peraturan

perundang-undangan

yang

berlaku,

perjanjian, atau berdasarkan sebab lainnya yang sah.


9. Utang Daerah adalah jumlah uang yang wajib dibayar Pemerintah
Daerah dan/atau kewajiban Pemerintah Daerah yang dapat dinilai
dengan uang berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku,
perjanjian, atau berdasarkan sebab lainnya yang sah.
10. Barang Milik Negara adalah semua barang yang dibeli atau diperoleh
atas beban APBN atau berasal dari perolehan lainnya yang sah.
11. Barang Milik Daerah adalah semua barang yang dibeli atau diperoleh
atas beban APBD atau berasal dari perolehan lainnya yang sah.
12. Pengguna Anggaran adalah pejabat pemegang kewenangan
penggunaan

anggaran

kementerian

negara/lembaga/satuan

kerja

perangkat daerah.
13.

Pengguna

Barang

adalah

pejabat

pemegang

kewenangan

penggunaan barang milik negara/daerah.


14. Bendahara adalah setiap orang atau badan yang diberi tugas untuk
dan

atas

nama

negara/daerah,

menerima,

menyimpan,

dan

membayar/menyerahkan uang atau surat berharga atau barang-barang


negara/daerah.
15. Bendahara Umum Negara adalah pejabat yang diberi tugas untuk
melaksanakan fungsi bendahara umum negara.
16. Bendahara Umum Daerah adalah pejabat yang diberi tugas untuk
melaksanakan fungsi bendahara umum daerah.
17. Bendahara Penerimaan adalah orang yang ditunjuk untuk menerima,
menyimpan menyetorkan, menatausahakan, dan mempertanggung
jawabkan uang pendapatan negara/daerah dalam rangka pelaksanaan

APBN/APBD

pada

kantor/satuan

kerja

kementerian

negara/lembaga/pemerintah daerah.
18. Bendahara Pengeluaran adalah orang yang ditunjuk untuk
menerima,

menyimpan,

mempertanggung
negara/daerah

membayarkan,

jawabkan

dalam

uang

rangka

menata

untuk

pelaksanaan

usahakan,

keperluan
APBN/APBD

dan

belanja
pada

kantor/satuan kerja kementerian Negara, lembaga/ pemerintah daerah.


19. Menteri/Pimpinan Lembaga adalah pejabat yang bertanggung jawab
atas pengelolaan keuangan kementerian negara/ lembaga yang
bersangkutan.
20. Kementerian Negara/Lembaga adalah kementerian negara/ lembaga
pemerintah non kementerian negara/lembaga negara.
21. Pejabat Pengelola Keuangan Daerah adalah kepala badan/
dinas/biro,

keuangan/bagian

keuangan

yang

mempunyai

tugas

melaksanakan pengelolaan APBD dan bertindak sebagai Bendahara


Umum Daerah.
22. Kerugian Negara/Daerah adalah kekurangan uang, surat berharga,
dan barang, yang nyata dan pasti jumlahnya sebagai akibat perbuatan
melawan hukum baik sengaja maupun lalai.
23. Badan Layanan Umum adalah instansi di lingkungan Pemerintah
yang dibentuk untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa
penyediaan barang dan/atau jasa yang dijual tanpa mengutamakan
mencari keuntungan dan dalam melakukan kegiatannya didasarkan
pada prinsip efisiensi dan produktivitas.
24. Bank Sentral adalah sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang
Dasar 1945 Pasal 23D.
b. Materi Pokok Yang Diatur
Kementrian/Lembaga adalah Pengguna Anggaran yang
dalam Penggunaan anggaran harus Subyek yang Berwenang dalam
Kementrian/Lembaga yang dipimpinnya untuk mengajukan dan

sebagai penanggung jawab pengelolaan anggaran, Gubernur,


Bupati, Walikota selaku Kepala Pemerintahan daerah dalam hal
Pengajuan dan Pengelolaan Anggaran Negara, Menteri Keuanagan
yang ditunjuk sebagai Bendahara Umum Negara Yang Berwenang :
menetapkan kebijakan dan pedoman pelaksanaan anggaran
Negara, mengesahkan dokumen pelaksanaan anggaran, melakukan
pengendalian pelaksanaan anggaran Negara, menetapkan sistem
penerimaan dan pengeluaran kas Negara, menunjuk bank dan/atau
lembaga keuangan lainnya dalam rangka pelaksanaan penerimaan
dan pengeluaran anggaran Negara, mengusahakan dan mengatur
dana yang diperlukan dalam pelaksanaan anggaran Negara,
menyimpan

uang

Negara,

mengelola/menatausahakan

menempatkan
investasi,

uang

melakukan

negara

dan

pembayaran

berdasarkan permintaan pejabat Pengguna Anggaran atas beban


rekening kas umum Negara, melakukan pinjaman dan memberikan
jaminan atas nama pemerintah, memberikan pinjaman atas nama
pemerintah, melakukan pengelolaan utang dan piutang Negara,
mengajukan rancangan peraturan pemerintah tentang standar
akuntansi pemerintahan,

melakukan penagihan piutang Negara,

menetapkan sistem akuntansi dan pelaporan keuangan Negara,


menyajikan informasi keuangan Negara, menetapkan kebijakan dan
pedoman pengelolaan serta penghapusan barang milik Negara,
menentukan nilai tukar mata uang asing terhadap rupiah dalam
rangka pembayaran pajak, menunjuk pejabat Kuasa Bendahara
Umum Negara.
Dalam hal Pelaksaanaan Anggaran Belanja

Pengguna Anggaran

berhak untuk menguji kebenaran material surat-surat bukti mengenai


hak pihak penagih, meneliti kebenaran dokumen yang menjadi persyaratan/kelengkapan
pengadaan

sehubungan

barang/jasa,

meneliti

dengan

ikatan/

tersedianya

perjanjian

dana

yang

bersangkutan, membebankan pengeluaran sesuai dengan mata


anggaran

pengeluaran

yang

bersangkutan,

memerintahkan

pembayaran atas beban APBN/APBD.


Dalam hal Penyelesaian utang dan Piutang yang timbul akibat
keperdataan ditetapkan berdasarkan besarannya Piutang untuk
jumlah sampai 10 Milyar oleh Menteri Keuangan, untuk 10-100 Milyar
oleh Presiden, dan lebih dari 100 milyar oleh anggota DPR,
sementara dalam hal penyelesaian utang yang timbul akibat
keperdataaan didaerah oleh Gubernur, Bupati, Walikota apabila
jumlahnya tidak lebih dari 500 juta, dan oleh anggota DPRD apabila
jumlahnya lebih dari 500 juta.
Pihak mana pun dilarang melakukan penyitaan terhadap, uang atau
surat berharga milik negara/daerah baik yang berada pada instansi
Pemerintah maupun pada pihak ketiga, uang yang harus disetor oleh
pihak

ketiga

kepada

negara/daerah,

barang

bergerak

milik

negara/daerah baik yang berada pada instansi Pemerintah maupun


pada pihak ketiga, barang tidak bergerak dan hak kebendaan lainnya
milik negara/daerah, barang milik pihak ketiga yang dikuasai oleh
negara/daerah yang diperlukan untuk penyelenggaraan tugas
pemerintahan. Menteri Keuangan selaku pengelola fiscal menyusun
laporan keuangan pemerintah pusat untuk disampaikan kepada
Presiden

dalam

rangka

memenuhi

pertanggung

jawaban

pelaksanaan APBN.
c. Ketentuan Pidana
Tidak

dimuat

dalam

peraturan

perundang-undangan

ini

tetapi

berdasarkan peraturan diluar peraturan perundang-undangan ini. Setiap


timbulnya kerugian bedasarkan melanggar hukum atau kelalaian dapat
dimintakan

pertanggungjawabannya

(seseorang

yang

telah

menimbulkan kerugian tersebut) dan dihukum berdasarkan peraturan


yang

berlaku

diluar

Undang-Undang

ini,

sedangkan

daluarsa

penunututan adalah 5 tahun sejak diketahuinya kerugian atau dalam


waktu 8 tahun sejak terjadinya kerugian tidak dilakukan penuntutan ganti
rugi terhadap yang bersangkutan (subyek hukum yang mengakibatkan
kerugian).
d. Ketentuan peralihan
Jabatan

fungsional

bendahara

untuk

melaksanakan

tugas

kebendaharaan yang ditunjuk oleh Pimpinan dalam lembaga masingmasing wajib dibentuk selambat-lambatnya 1 (satu) tahun sejak Undangundang

ini

diundangkan.

Ketentuan

mengenai

pengakuan

dan

pengukuran pendapatan dan belanja berbasis akrual sebagaimana


dimaksud

dalam

Pasal

12

dan

Pasal

13

Undang-undang

ini

dilaksanakan selambat-lambatnya pada tahun anggaran 2008 dan


selama pengakuan dan pengukuran pendapatan dan belanja berbasis
akrual belum dilaksanakan digunakan pengakuan dan pengukuran
berbasis kas. Penyimpanan uang negara dalam Rekening Kas Umum
Negara pada Bank Sentral sebagaimana dimaksud dalam Pasal 22
dilaksanakan secara bertahap, sehingga terlaksana secara penuh
selambat-lambatnya pada tahun 2006. Penyimpanan uang daerah dalam
Rekening Kas Umum Daerah pada bank yang telah ditentukan
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 27 dilaksanakan secara bertahap
sehingga terlaksana secara penuh selambat-lambatnya pada tahun
2006. V. Pemberian bunga dan/atau jasa giro sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 23 ayat (1) mulai dilaksanakan pada saat penggantian
Sertifikat Bank Indonesia dengan Surat Utang Negara sebagai instrumen
moneter. Penggantian Sertifikat Bank Indonesia dengan Surat Utang
Negara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan mulai tahun
2005. Selama Surat Utang Negara belum sepenuhnya menggantikan
Sertifikat Bank Indonesia sebagai instrumen moneter, tingkat bunga
yang diberikan adalah sebesar tingkat bunga Surat Utang Negara yang
berasal dari penyelesaian Bantuan Likuiditas Bank Indonesia.
e. Ketentuan Penutup

Pada

saat

berlakunya

Perbendaharaan

Undang-undang

Indonesia/Indische

ini,

Undang-undang

Comptabiliteitswet

(ICW),

Staatsblad Tahun 1925 Nomor 448 sebagaimana telah beberapa kali


diubah, terakhir dengan Undang-undang Nomor 9 Tahun 1968
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1968 Nomor 53,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 2860) dinyatakan tidak berlaku.
Ketentuan pelaksanaan sebagai tindak lanjut Undang-undang ini sudah
selesai selambatlambatnya 1 (satu) tahun sejak Undang-undang ini
diundangkan.Undang-undang
diundangkan.

ini

mulai

berlaku

pada

tanggal

Analisa Kerangka intisari Peraturan Perundang-Undangan Nomor 17 tahun


2003
1. Dasar Pertimbangan
a. Filosofis
penyelenggaraan pemerintahan negara untuk mewujudkan tujuan
bernegara menimbulkan hak dan kewajiban negara yang dapat dinilai
dengan uang
b. Yuridis
bahwa pengelolaan hak dan kewajiban negara sebagaimana dimaksud pada
huruf a telah diatur dalam Bab VIII UUD 1945, bahwa Pasal 23C Bab VIII
UUD 1945 mengamanatkan hal-hal lain mengenai keuangan negara diatur
dengan undang-undang
c. Sosiologis
Berdasarkan pertimbangan tersebut maka perlu dibentuk Undang-Undang
Tentang Keuangan Negara
2. Dasar Mengingat
Dengan dasar Peraturan Pasal 4, Pasal 5 ayat (1), Pasal 11 ayat (2), Pasal
17, Pasal 18, Pasal 18A, Pasal 20, Pasal 20A, Pasal 21, Pasal 22D, Pasal
23, Pasal 23A, Pasal 23B, Pasal 23C, Pasal 23D, Pasal 23E, dan Pasal 33
ayat (2), ayat (3) dan ayat (4) Undang-undang Dasar 1945 sebagaimana
telah diubah dengan Perubahan Keempat Undang-Undang Dasar 1945;
3. Batang Tubuh
a.Ketentuan Umum
1. Keuangan Negara adalah semua hak dan kewajiban negara yang dapat
dinilai dengan uang, serta segala sesuatu baik berupa uang maupun berupa
barang yang dapat dijadikan milik negara berhubung dengan pelaksanaan
hak dan kewajiban tersebut.
2. Pemerintah adalah pemerintah pusat dan/atau pemerintah daerah.
3. Dewan Perwakilan Rakyat yang selanjutnya disebut DPR adalah Dewan
Perwakilan Rakyat sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar
1945.

4. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah yang selanjutnya disebut DPRD adalah


Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Propinsi, Dewan Perwakilan Rakyat
Daerah

Kabupaten,

dan

Dewan

Perwakilan

Rakyat

Daerah

Kota

sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar 1945.


5. Perusahaan Negara adalah badan usaha yang seluruh atau sebagian
modalnya dimiliki oleh Pemerintah Pusat.
6. Perusahaan Daerah adalah badan usaha yang seluruh atau sebagian
modalnya dimiliki oleh Pemerintah Daerah.
7. Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, selanjutnya disebut APBN,
adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan negara yang disetujui oleh
Dewan Perwakilan Rakyat.
8. Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah, selanjutnya disebut APBD,
adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan daerah yang disetujui oleh
Dewan Perwakilan Rakyat Daerah.
9. Penerimaan negara adalah uang yang masuk ke kas negara.
10. Pengeluaran negara adalah adalah uang yang keluar dari kas negara.
11. Penerimaan daerah adalah uang yang masuk ke kas daerah.
12. Pengeluaran daerah adalah uang yang keluar dari kas daerah.
13. Pendapatan negara adalah hak pemerintah pusat yang diakui sebagai
penambah nilai kekayaan bersih.
14. Belanja negara adalah kewajiban pemerintah pusat yang diakui sebagai
pengurang nilai kekayaan bersih.
15. Pendapatan daerah adalah hak pemerintah daerah yang diakui sebagai
penambah nilai kekayaan bersih.
16. Belanja daerah adalah kewajiban pemerintah daerah yang diakui
sebagai pengurang nilai kekayaan bersih.
17. Pembiayaan adalah setiap penerimaan yang perlu dibayar kembali
dan/atau pengeluaran yang akan diterima kembali, baik pada tahun
anggaran yang bersangkutan maupun tahun-tahun anggaran berikutnya.
b. Materi Pokok yang diatur

Presiden selaku kepala Pemerintahan memegang kekuasaaan


pengelolaan keuangan Negara sebagai bagian dari kekuasaan pemerintah,
DPR sebagai pengawas dalam hal pemerintah meminta persetujuan
mengenai pengelolaan Keuangan Negara, DPRD yang dapat mengajukan
usul yang mengakibatkan perubahan jumlah penerimaan dan pengeluaran
Rancangan peraturan Peraturan daerah tentang APBD, Pemerintah Daerah
yang mengajukan rancangan Peraturan Daerah tentang perubahan APBD
tahun anggaran setelah mendapat persetujuan DPRD.
Presiden bertugas sebagai pengelola fiscal yang dikuasakan kepada
Menteri dalam Negeri yang mewakili Pemerintah dalam kepemilikan
kekayaan Negara yang dipisahkan, dalam rangka pelaksanaan kekuasaan
atas tugas pengelolaan fiscal< menteri keuangan mempunya tugas :
a. menyusun kebijakan fiskal dan kerangka ekonomi makro;
b. menyusun rancangan APBN dan rancangan Perubahan APBN;
c. mengesahkan dokumen pelaksanaan anggaran;
d. melakukan perjanjan internasional di bidang keuangan;
e. melaksanakan pemungutan pendapatan negara yang telah ditetapkan dengan
undang-undang;
f. melaksanakan fungsi bendahara umum negara;
g. menyusun laporan keuangan yang merupakan pertanggungjawaban pelaksanaan
APBN;
h. melaksanakan tugas-tugas lain di bidang pengelolaan fiskal berdasarkan
ketentuan undang-undang.
Pemerintah Pusat menyusun Laporan Realisasi Semester Pertama APBN dan
prognosis untuk 6 (enam) bulan berikutnya. Laporan sebagaimana dimaksud
disampaikan kepada DPR

selambat-lambatnya pada akhir Juli tahun anggaran

yang bersangkutan, untuk dibahas bersama antara DPR dan Pemerintah Pusat.
Penyesuaian APBN dengan perkembangan dan/atau perubahan keadaan dibahas
bersama DPR dengan Pemerintah Pusat dalam rangka penyusunan prakiraan
perubahan atas APBN tahun anggaran yang bersangkutan, apabila terjadi:

a. perkembangan ekonomi makro yang tidak sesuai dengan asumsi yang


digunakan dalam APBN;
b. perubahan pokok-pokok kebijakan fiskal;
c. keadaan yang menyebabkan harus dilakukan pergeseran anggaran antar unit
organisasi, antar kegiatan, dan antar jenis belanja;
d. keadaan yang menyebabkan saldo anggaran lebih tahun sebelumnya harus
digunakan untuk pembiayaan anggaran yang berjalan
Dalam keadaan darurat Pemerintah dapat melakukan pengeluaran yang belum
tersedia anggarannya, yang selanjutnya diusulkan dalam rancangan perubahan
APBN dan/atau disampaikan dalam Laporan Realiasi Anggaran. Pemerintah Pusat
mengajukan rancangan undang-undang tentang Perubahan APBN tahun anggaran
yang bersangkutan berdasarkan perubahan sebagaimana dimaksud dalam ayat (3)
untuk mendapatkan persetujuan DPR sebelum tahun anggaran yang bersangkutan
berakhir.
c. Ketentuan Pidana
1.

Menteri/Pimpinan

lembaga/Gubernur/Bupati/Walikota

yang

terbukti

melakukan penyimpangan kebijakan yang telah ditetapkan dalam undangundang tentang APBN/Peraturan Daerah tentang APBD diancam dengan
pidana penjara dan denda sesuai dengan ketentuan undang-undang.
2. Pimpinan Unit Organisasi Kementrian Negara/Lembaga/Satuan Kerja
Perangka Daerah yang terbukti melakukan penyimpangan kegiatan
anggaran

yang

telah

ditetapkan

dalam

undang-undang

tentang

APBN/Peraturan Daerah tentang APBD diancam dengan pidana penjara dan


denda sesuai dengan ketentuan undang-undang.
3. Presiden memberi sanksi administrasi sesuai dengan ketentuan undangundang kepada pegawai negeri serta pihak-pihak lain yang tidak memenuhi
kewajibannya sebagaimana ditentukan dalam undang-undang ini.
Pasal 35
1. Setiap pejabat negara dan pegawai negeri bukan bendahara yang
melanggar hukum atau melalaikan kewajibannya baik langsung atau tidak

langsung yang merugikan keuangan negara diwajibkan mengganti kerugian


dimaksud.
2. Setiap orang yang diberi tugas menerima, menyimpan, membayar,
dan/atau menyerahkan uang atau surat berharga atau barang-barang
negara

adalah

bendahara

yang

wajib

menyampaikan

laporan

pertanggungjawaban kepada Badan Pemeriksa Keuangan.


3.

Setiap

bendahara

sebagaimana

dimaksud

dalam

ayat

(2)

bertanggungjawab secara pribadi atas kerugian keuangan negara yang


berada dalam pengurusannya.
4. Ketentuan mengenai penyelesaian kerugian negara diatur di dalam
undang-undang mengenai perbendaharaan negara.
d. Ketentuan Peralihan
Ketentuan mengenai pengakuan dan pengukuran pendapatan dan belanja berbasis
akrual sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 angka 13, 14, 15, dan 16 undangundang ini dilaksanakan selambat-lambatnya dalam 5 (lima) tahun. Selama
pengakuan dan pengukuran pendapatan dan belanja berbasis akrual belum
dilaksanakan, digunakan pengakuan dan pengukuran berbasis kas. Batas waktu
penyampaian laporan keuangan oleh pemerintah pusat/pemerintah daerah,
demikian

pula

pusat/pemerintah

penyelesaian
daerah

oleh

pemeriksaan
Badan

laporan

Pemeriksa

keuangan

Keuangan,

pemerintah
sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 30 dan Pasal 31, berlaku mulai APBN/APBD tahun 2006.
d. Ketentuan Penutup
e. Pada saat berlakunya undang-undang ini:
f.
g. (1) Indische Comptabiliteitswet (ICW), Staatsblad Tahun 1925 Nomor 448
sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan Undang-undang
Nomor 9 Tahun 1968 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1968
Nomor 53, Tambahan Lembaran Negara Nomor 2860);
h.
i.

(2) Indische Bedrijvenwet (IBW) Stbl. 1927 Nomor 419 jo. Stbl. 1936 Nomor
445;

j.
k. (3) Reglement voor het Administratief Beheer (RAB) Stbl. 1933 Nomor 381;
l.
m. sepanjang telah diatur dalam undang-undang ini, dinyatakan tidak berlaku
lagi
n. Pasal 38
o. Ketentuan pelaksanaan sebagai tindak lanjut undang-undang ini sudah
selesai selambat-lambatnya 1 (satu) tahun sejak undang-undang ini
diundangkan.
p. Peraturan perundang-undangan yang terkait dengan pelaksanaan Undangundang ini sudah harus selesai selambat-lambatnya dalam waktu 1 (satu)
tahun. Pelaksanaan penataan dimulai sejak ditetapkannya Undang-undang
ini dan sudah selesai dalam waktu 2 (dua) tahun