Anda di halaman 1dari 13

BAB 2

TINJAUAN KEPUSTAKAAN
2.1. Definisi
Penyakit Infeksi parvovirus B19 atau Eritema infektiosum atau Fifth disease sering
juga dikenali sebagai Slapped cheek merupakan penyakit menular yang disebabkan karena
Parvovirus B19. Masa inkubasi virus ini, mulai waktu terpapar sampai timbul gejala penyakit
sampai 1 sampai 2 minggu. Virus B19, umumnya disebut sebagai Parvovirus B19 atau
kadang-kadang B19 erythrovirus adalah yang pertama dan dikenal virus manusia dalam
keluarga parvoviruses, erythrovirus genus. B19 virus menyebabkan ruam kecil disebut
penyakit kelima atau infectiosum eritema yang biasa disebut sindrom menampar pipi. Virus
ini ditemukan secara kebetulan pada 1975 oleh ahli virus Australia Yvonne Cossart. Pelebelan
nama tersebut berkaitan dengan penamaan cawan petri B19.
2.2. Epidemiologi
Sebuah peningkatan yang signifikan dalam jumlah kasus dilihat setiap tiga sampai
empat tahun, pada tahun lalu adalah epidemi 1998. Wabah dapat timbul terutama dalam
penitipan anak, taman kanak-kanak dan sekolah lainnya. Parvovirus B19 menyebabkan
infeksi pada manusia saja. Kucing dan anjing parvoviruses tidak menginfeksi manusia. Tidak
ada vaksin untuk Parvovirus B19 manusia, meskipun upaya telah dilakukan untuk
mengembangkan satu. Namun, ada vaksin untuk Parvovirus yang menginfeksi mamalia kecil.
Virus B19 tersebar luas. Infeksi dapat terjadi sepanjang tahun, pada semua kelompok
umur, dan sebagai wabah atau sebagai kasus sporadic. Infeksi paling lazim ditemukan
sebagai wabah di sekolah.
Daerah atau tempat penyebaran infeksi ini antara lain adalah Amerika Serikat,
Tengah, Selatan serta Negara Indo Pasifik seperti hawai. Sedangkan daerah penyebaran di
dalam negeri yaitu Sumatra, Jawa, dan Bali.

2.3. Etiologi dan Cara Penularan

Gambar 1. Virus Parvo


Infeksi parvovirus B19 adalah penyakit ruam ringan yang disebabkan oleh Parvovirus
B19. Penyakit ini juga disebut eritema infectiosum. Hal ini lebih sering terjadi pada anak
dibandingkan orang dewasa. Seseorang biasanya sakit dalam 4 sampai 14 hari kadang-kadang
sampai 20 hari setelah terinfeksi Parvovirus B19. Sekitar 20% anak-anak dan orang dewasa
yang terinfeksi virus ini tidak akan memiliki gejala.
Parvovirus B19 (B19V) adalah untai tunggal DNA virus keluarga Parvoviridae dan
Genus Erythrovirus. Meskipun parvoviruses sering menyebabkan penyakit pada hewan,
hanya pada tahun 1975 bahwa patogen pada manusia pertama ditemukan oleh Cossart
dkk dalam sebuah skrining serum untuk antigen hepatitis salah satu donor donor bank darah
sampel serum diberi kode B19.
Erythroviruses adalah keluarga Parvoviridae virus DNA kecil. Virus ini dengan
karakteristik non-enveloped, icosahedral virus yang mengandung single-stranded linear DNA
genome. Proporsi kurang lebih sama dari DNA positif dan negatif yang ditemukan dalam
partikel yang terpisah. Pada setiap akhir molekul DNA ada sekuens palindromic yang
membentuk loop jepit rambut. Pada loop jepit rambut pada ujung 3 berfungsi sebagai
primer DNA polimerase. Hal ini diklasifikasikan sebagai erythrovirus karena kemampuan
untuk menyerang prekursor sel darah merah di sumsum tulang.
Adanya antibodi imunoglobulin terhadap virus ini dalam serum setengah dari populasi
orang dewasa saat dilakukan survei epidemiologi, menunjukkan perolehan kekebalan selama
masa kanak-kanak. Bukti infeksi baru antigen virus, imunoglobulin M [IgM] antibodi
spesifik terhadap virus pertama kali ditemukan dalam darah anak-anak Jamaika yang tinggal
di London, Inggris, yang semuanya disajikan dengan krisis aplastik transient (TAC) penyakit
sel sabit .

Serjeant dkk menegaskan hubungan dekat Parvovirus dan krisis aplastik dalam sebuah
penelitian retrospektif besar serum penderita penyakit sel sabit. Parvovirus B19 pada manusia
terbukti menjadi agen etiologi dari eritema infectiosum pada darah orang normal. Eritema
infectiosum awalnya bernama Fifth disease karena adalah anak kelima dari 6 penyakit
exanthematous klasik dari masa kanak-kanak. Kasus hidrops fetalis nonimmune dilaporkan
bila infeksi terjadi pada wanita hamil. Parvovirus B19 juga telah dikaitkan dengan beberapa
kondisi lain
Penularan Virus ini terutama melalui droplet pernapasan pada penderita yang
terinfeksi. Penularan melalui darah juga telah dilaporkan. Risiko serangan sekunder dalam
rumah tangga terkena adalah sekitar 50%, dan sebagian besar dengan penderita kontak erat.
Kemudahan penularan Gejala dimulai sekitar enam hari setelah terpapar antara 4 dan 28 hari,
dengan rata-rata menjadi 16 sampai 17 hari dan terakhir sekitar satu minggu. Pasien yang
terinfeksi dengan sistem kekebalan normal menular sebelum menjadi gejala, tapi mungkin
tidak setelah kemudian. Individu dengan antibodi IgG B19. Umumnya dianggap kebal
terhadap infeksi berulang, tetapi infeksi ulang mungkin dalam sebagian kecil kasus. Sekitar
setengah dari orang dewasa B19-imun karena infeksi masa lalu.
2.4. Manifestasi Klinis

Gambar 2. Gambaran Klinis Infeksi Parovovirus 19

Gejala umum dari infeksi Parvovirus B19 (B19V) terdiri dari demam (15-30% dari
pasien), malaise (lesu), sakit kepala, mialgia (nyeri otot) , mual, dan pilek. manifestasi
ini biasanya mulai 5-7 hari setelah infeksi awal. Gejala-gejala ini sesuai dengan viremia awal
dan menghilang dalam 2-3 hari. Sekitar 1 minggu kemudian, exanthem makula merah
muncul di pipi dan sering dikaitkan dengan pucat pada area sikitar mulut atau circumoral.
Ruam makulopapular difus dapat muncul 1-4 hari kemudian dan memudar untuk ruam
eritematosa, yang dirasakan gatal dan dapat menyebar secara bertahap ke arah ekstremitas

bawah. Gejala klinis bervariasi secara luas, dan gambaran Slapped cheek ruam jauh lebih
umum pada anak-anak.
Manifestasi slapped cheeks atau gambaran kemerahan seperti pipi yang bekas
ditampar adalah penampilan khas Infeksi parvovirus B19 . Ruam Infeksi parvovirus B19
biasanya digambarkan sebagai slapped cheeks dengan eritema di pipi dan lipatan
nasolabial, dahi, dan mulut. Karena penampilan khas ruam ini, penyakit ini sering
disebut disebut slapped cheek syndrome
Penyebab ruam parvovirus B19 diyakini dimediasi imunologi , dan ruam sesuai
dengan penampilan imunoglobulin M (IgM) dalam serum. Ini menandakan pembersihan
viremia. Kambuhnya ruam berlangsung selama beberapa minggu atau lebih dapat dipicu oleh
sinar matahari, stres, atau olahraga dan tidak menunjukkan infeksi kambuh.
Infeksi parvovirus B19 dapat bermanifestasi dengan ruam purpura, eritema
multiforme, atau pruritus dari telapak kaki. Parvovirus B19 dapat menyebabkan Papularpurpuric gloves-and-socks syndrome (PPGSS), yang bermanifestasi sebagai sebuah
exanthem eritematosa dari tangan dan kaki dengan area yang khas di pergelangan tangan dan
sendi pergelangan kaki. Hal ini terutama terlihat pada orang dewasa muda dan pada
awalnya timbul eritema dan indurasi yang nyeri pada tangan dan kaki. Meski jarang juga bisa
terjadi pada penis, vulva, paha, pipi, dan siku. Sindrom ini terjadi secara eksklusif dengan
infeksi parvovirus B19 dan merupakan manifestasi tidak umum. Perubahan kulit dapat
berkembang menjadi petechia, purpura, dan bula dengan pengelupasan kulit. PPGSS
biasanya sembuh dalam 1-3 minggu.
Dalam beberapa kasus juga terjadi nyeri sendi atau bengkak . Penderita Infeksi
parvovirus B19 juga dapat mengalami rasa sakit dan bengkak pada persendian mereka
(sindrom polyarthropathy). Gejala itu lebih umum pada orang dewasa, khususnya perempuan.
Beberapa orang dewasa dengan Fifth disease mungkin hanya mengeluhkan nyeri sendi,
biasanya di tangan, kaki, atau lutut. Rasa sakit pada sendi biasanya berlangsung 1 sampai 3
minggu, tetapi dapat berlangsung selama berbulan-bulan atau lebih. Gangguan ini biasanya
hilang tanpa ada masalah jangka panjang
2.5. Pengaruh Parvovirus 19 Terhadap Penyakit Lain
AIDS
Parvovirus B19 merupakan penyebab anemia kronis pada pemderita AIDS.
Hal ini sering diabaikan. Pengobatan dengan imunoglobulin erythropoetin atau

intravena telah membantu pada beberapa pasien. Infeksi parvovirus dapat memicu
reaksi inflamasi pada pasien AIDS yang baru saja mulai ART.
-

Arthritis
Pada orang dewasa dan mungkin beberapa anak Parvovirus B19 dapat
menyebabkan

artritis

seronegatif

yang

biasanya

mudah

dikontrol

dengan

analgesik. Arthropathy mungkin presentasi klinis utama Parvovirus B19 pada orang
dewasa. Kebanyakan memiliki beberapa nyeri sendi, namun kemajuan yang perlu
jujur arthritis. Secara umum, waktu gejala bersama bertepatan dengan timbulnya ruam
diharapkan pada anak. Arthritis biasanya membaik dalam 1-3 minggu tetapi dapat
bertahan selama berbulan-bulan. Parvovirus B19 infeksi tidak terkait dengan artritis
degeneratif kronis. Kurang dari 10% dari arthropathy pengalaman anak-anak. Namun,
pada mereka yang melakukan, lutut yang paling sering terlibat Perempuan sekitar dua
kali lebih mungkin sebagai laki-laki untuk mengalami artritis setelah infeksi
parvovirus. Mungkin sampai 15% dari semua kasus baru arthritis adalah karena
parvovirus, dan riwayat kontak terakhir dengan pasien dan serologi positif umumnya
menegaskan diagnosis. Arthritis ini tidak berkembang menjadi bentuk lain dari radang
sendi. Biasanya gejala sendi 1-3 minggu terakhir, tetapi pada 10-20% dari mereka
yang terkena, itu bisa berlangsung minggu ke bulan.
-

Krisis aplastik
Meskipun kebanyakan pasien memiliki mekanisme eritropoiesis produksi sel
darah merah selama infeksi parvovirus, hal ini sangat berbahaya pada pasien yang
menderita anemia sel sabit atau sferositosis herediter, dan karena itu sangat tergantung
pada erythropoeisis karena berkurangnya umur sel-sel merah . Fenomena ini disebut
disebut krisis aplastik atau juga disebut reticulocytopenia. Gangguian ini diobati
dengan transfusi darah. Pasien dengan anemia berat akibat krisis aplastik transient
(TAC) dapat terjadi gangguan muka pucat, kelelahan, atau tanda-tanda krisis aplastik.
Hemoglobinopathies yang mendasarinya harus dicari pada pasien ini. Pasien dengan
trombositopenia mungkin menunjukkan memar

Kehamilan
Infeksi Parvovirus B19 pada wanita hamil dapat mengakibatkan hidrops
fetalis, terutama bila infeksi terjadi sebelum usia kehamilan 20 minggu. Di Amerika
Serikat, etiologi yang paling umum dari hidrops fetalis adalah parvovirus B19 infeksi.
Infeksi Parvovirus pada wanita hamil dikaitkan dengan hidrops fetalis karena anemia
janin yang berat, kadang-kadang menyebabkan keguguran atau kelahiran mati. Risiko

kematian janin sekitar 10% jika infeksi terjadi sebelum 20 minggu kehamilan
khususnya antara minggu 14 dan 20, tapi minimal setelah itu. Skrining rutin dari
sampel antenatal akan memungkinkan ibu hamil untuk menentukan risiko infeksi.
Resiko bagi janin akan berkurang dengan benar diagnosis anemia dengan USG dan
pengobatan oleh transfusi darah. Ada beberapa bukti klinis yang menunjukkan bahwa
infeksi Parvovirus B19 intrauterin menyebabkan kelainan perkembangan pada anak di
masa depan
-

Hidrops fetalis
Mikrograf menunjukkan perubahan virus pada janin sel darah merah dalam
kasus infeksi parvovirus. Hidrops fetalis adalah kondisi serius di mana sejumlah
cairan abnormal terbangun di dua atau lebih area tubuh janin atau bayi baru lahir. Ada
dua jenis hidrops fetalis: imun dan non-imun. Hidrops fetalis imun merupakan
komplikasi inkompatibilitas Rh yang parah. Inkompatibilitas Rh ini menyebabkan
kerusakan besar sel-sel darah merah, yang mengarah ke beberapa masalah, termasuk
pembengkakan tubuh total. Pembengkakan parah dapat mengganggu kerja organorgan tubuh. Hidrops fetalis non-imin terjadi ketika kondisi penyakit mengganggu
kemampuan tubuh untuk mengatur cairan. Ada tiga penyebab utama untuk jenis ini:
masalah jantung atau paru-paru, anemia berat (talasemia), dan cacat genetik, termasuk
sindrom Turner. Jumlah bayi yang mengalami hidrops fetalis imun telah menurun
secara drastis sejak diperkenalkannya obat RhoGAM, yang digunakan untuk
mengobati ibu hamil beresiko untuk inkompatibilitas Rh.

Jantung
Meski jarang, parvovirus B19 infeksi dapat bermanifestasi sebagai
miokarditis, vaskulitis, glomerulonefritis, atau ensefalitis. B19V infeksi telah
dilaporkan dalam hubungan dengan idiopatik trombositopenia purpura, Henoch
Schonlein purpura, dan pseudoappendicitis. Ini juga telah dilaporkan sindrom
endapan hemophagocytic dalam sebuah laporan kasus yang jarang, Parvovirus B19
telah terlibat dalam miokarditis fatal pada pasien transplantasi, dan telah terlibat

sebagai penyebab disfungsi endotel pada pasien dengan disfungsi diastolik .


Neurologis atau persarafan
Manifestasi neurologis terkait dengan infeksi parvovirus B19 secara luas
bervariasi. Peripheral sistem keterlibatan saraf seperti neuropati mungkin terlihat lebih
sering pada individu imunokompeten yang lebih tua. SSP keterlibatan, termasuk
meningitis, ensefalitis, telah menunjukkan pada anak-anak muda dan pasien

immunocompromised. Banyak orang mungkin mengalami infeksi tanpa gejala atau


tidak dikenali.
2.6. Tatalaksana
Penyakit Infeksi parvovirus B19 biasanya ringan dan akan hilang dengan sendirinya.
Anak-anak dan orang dewasa yang sehat biasanya sembuh sepenuhnya.
Pengobatan biasanya melibatkan mengobati gejala-gejala, seperti demam, gatal, dan
nyeri sendi dan bengkak.
Acetaminophen atau ibuprofen efektif untuk mengobati demam pada pasien dengan
Parvovirus B19 (B19V) infeksi. Demam tidak selalu membutuhkan pengobatan
dengan antipiretik, namun mempertimbangkan antipiretik jika pasien tampak secara
klinis tidak nyaman.
Tidak ada terapi antivirus yang tersedia untuk mengobati Parvovirus B19 (B19V)
infeksi. Anak-anak jarang membutuhkan terapi khusus selain asetaminofen untuk
demam.
Pada pasien dengan rheumatoid postinfectious, asetaminofen atau obat antiinflammatory drugs (NSAIDs) biasanya dapat mengurangi gejala. Karena penggunaan
aspirin pada anak dengan penyakit virus lainnya telah dikaitkan dengan sindrom
Reye, penggunaan aspirin tidak dianjurkan pada anak dengan infeksi B19V. Jika anak
memiliki pruritus dari Parvovirus B19 ruam, antihistamin oral misalnya
diphenhydramine dan mandi pati biasanya memberikan bantuan.
Resolusi infeksi tergantung pada timbulnya imunoglobulin terhadap Parvovirus B19.
Imunoglobulin intravena (IVIG) telah digunakan dengan hasil yang baik bagi pasien
yang menderita aplasia sel murni merah (PRCA). Pasien harus dipantau untuk viremia
kambuh.
Pasien dengan krisis aplastik membutuhkan transfusi sel darah merah. Dalam
beberapa penelitian, lebih dari 80% pasien dengan penyakit sel sabit mengalami krisis
aplastik transient (TAC) telah diperlukan transfusi. IVIG tidak dianjurkan untuk TAC.
Pada pasien yang menerima agen imunosupresif, sementara mengurangi dosis agen
imunosupresif biasanya memungkinkan sistem kekebalan untuk menghasilkan
imunoglobulin G cukup (IgG) untuk membasmi infeksi dan memberikan
perlindungan

seumur

hidup.

Pada

beberapa

individu

dengan

human

immunodeficiency virus (HIV), terapi antiretroviral yang sangat aktif mengembalikan


fungsi kekebalan tubuh, memungkinkan resolusi kronis infeksi parvovirus B19.
Meskipun penggunaannya sangat kontroversial dan membawa banyak risiko, transfusi
darah intrauterine dapat membantu dalam kasus hidrops fetalis .

Tidak ada vaksin atau obat yang dapat mencegah infeksi Parvovirus B19.
Konsultasi
Konsultasi dapat dilakukan pada ahli Hematologi: Pasien yang datang dengan
krisis aplastik memerlukan pemantauan intensif dan transfusi RBC untuk mencegah
kematian dan harus dievaluasi oleh hematologi. Ahli penyakit menular atau
imunologi: Pasien dengan infeksi parvovirus B19 jangka panjang atau tidak biasa bisa
mendapatkan keuntungan dari konsultasi dengan subspecialist anak dalam penyakit
menular atau imunologi. Pasien-pasien ini mungkin mendapat manfaat dari
-

pengobatan dengan IVIG.


Pasien dengan klasik eritema infectiosum tidak lagi menular setelah ruam muncul.
Pasien dengan aplastik dengan sindrom PPGSS atau imunosupresi dan infeksi
parvovirus B19 kronis dengan anemia harus diisolasi dengan tetesan dan tindakan
pencegahan standar karena viremia berlangsung.

2.7.Pencegahan
Penderita Infeksi parvovirus B19 yang paling menular adalah ketika mengalami gejala
dan tanda seperti sakit flu dan sebelum mendapatkan nyeri sendi dan ruam atau
pembengkakan. Pencegahan yang bisa dilakukan adalah:

Mencuci tangan dengan air dan sabun dengan sering dan benar
Jangan minum bersama.
Menutupi mulut dan hidung saat batuk atau bersin
Tidak menyentuh mata, hidung, atau mulut
Menghindari kontak dekat dengan orang yang sakit
Tidak keluar rumah dan hanya tinggal di rumah ketika sakit
Setelah timbul ruam, virus tidak akan menular. Jadi, biasanya aman untuk kembali

bekerja atau untuk kembali ke sekolah atau pusat penitipan anak.


Penderita yang sedang hamil harus tahu tentang risiko potensial untuk bayi mereka
dan membicarakan hal ini dengan dokter.
Semua penyedia layanan kesehatan dan pasien harus mengikuti praktek pengendalian
infeksi yang ketat untuk mencegah Parvovirus B19 menyebar.
2.8. Komplikasi
Infeksi parvovirus B19 biasanya ringan untuk anak-anak dan orang dewasa yang
sehat. Tapi, bagi sebagian orang, Fifth disease menimbulkan komplikasi kesehatan
yang serius.

Orang dengan sistem kekebalan yang lemah seperti leukemia, kanker, transplantasi
organ, atau infeksi HIV berisiko untuk komplikasi serius dari Infeksi parvovirus B19 .
Hal ini dapat menyebabkan anemia kronis yang membutuhkan perawatan medis.

BAB 3
PENUTUP
3.1. Kesimpulan
Parvovirus B19 adalah virus yang umumnya, dan hanya menimpa manusia. Sekitar
separuh orang dewasa pasti pernah terkena mungkin selama masa kanak-kanak atau
remajanya. Virus ini tersebar lewat lendir pernapasan orang yang terkena misalnya dari batuk,
serta dari bunda ke bayi kandungannya.Masa inkubasi 4-20 hari, terhitung dari infeksi sampai
berkembangnya gelegata (urtikaria) yang khas atau gejala lainnya. Penderita dapat menulari
saat gelegata (urtikaria) belum timbul.

Gejala umum dari infeksi Parvovirus B19 (B19V) terdiri dari demam (15-30% dari
pasien), malaise (lesu), sakit kepala, mialgia (nyeri otot) , mual, dan pilek. manifestasi
ini biasanya mulai 5-7 hari setelah infeksi awal. Gejala-gejala ini sesuai dengan viremia awal
dan menghilang dalam 2-3 hari. Sekitar 1 minggu kemudian, exanthem makula merah
muncul di pipi dan sering dikaitkan dengan pucat pada area sikitar mulut atau circumoral.
Ruam makulopapular difus dapat muncul 1-4 hari kemudian dan memudar untuk ruam
eritematosa, yang dirasakan gatal dan dapat menyebar secara bertahap ke arah ekstremitas
bawah. Gejala klinis bervariasi secara luas, dan gambaran Slapped cheek ruam jauh lebih
umum pada anak-anak.
Penyakit Infeksi parvovirus B19 biasanya ringan dan akan hilang dengan sendirinya.
Anak-anak dan orang dewasa yang sehat biasanya sembuh sepenuhnya. Pengobatan biasanya
untuk mengobati gejala-gejala, seperti demam, gatal, dan nyeri sendi dan bengkak.
Infeksi parvovirus B19 biasanya ringan untuk anak-anak dan orang dewasa yang
sehat. Tapi, bagi sebagian orang, Fifth disease menimbulkan komplikasi kesehatan yang
serius.

DAFTAR PUSTAKA

Servey JT, Reamy BV, Hodge J (February 2007). Clinical presentations of


parvovirus B19 infection. Am Fam Physician 75 (3): 373376.

Kahn JS, Kesebir D, Cotmore SF, et al. (July 2008). Seroepidemiology of human
bocavirus defined using recombinant virus-like particles. J. Infect. Dis. 198 (1): 4150.

Vafaie J, Schwartz RA (2004). Parvovirus B19 infections. Int J Dermatol 43 (10):


747749.

Sabella C, Goldfarb J (October 1999). Parvovirus B19 infections. Am Fam


Physician 60 (5): 145560.

Heegaard ED, Brown KE (2002). Human parvovirus B19. Clin. Microbiol. Rev. 15
(3): 485505.

Cherry JD, Schulte DJ. Human Parvovirus B19. In: Feigin RD, Cherry JD, DemmlerHarrison GJ, Kaplan SL, eds. Feigin & Cherrys Textbook of Pediatric Infectious
Diseases. Vol 2. 6th ed. Philadelphia, PA: Saunders Elsevier; 2009:1902-1920.

Servey JT, Reamy BV, Hodge J. Clinical presentations of parvovirus B19


infection. Am Fam Physician. Feb 1 2007;75(3):373-6

Anderson LJ, Hurwitz ES. Human parvovirus B19 and pregnancy. Clin Perinatol.
1988;15:273.

Brown KE. Parvovirus B19. In: Mandell GL, Bennet JE, Dolin R. Mandell, Douglas
and Bennetts Principals and Practice of Infectious Diseases. Vol 2. 6th ed. Philadelphia,
PA: Churchill Livingstone Elsevier; 2005:1891-1902.

American Academy of Pediatrics Committee on Infectious Diseases. Parvovirus B19.


In: Pickering LK, Baker CJ, Kimberlin DW, Long SS, eds. 2009 Red Book: Report of
the Committee on Infectious Diseases. 28th ed. Elk Grove Village, IL: American
Academy of Peiatrics; 2009:491-493.

Brown KE. Human Parvoviruses. In: Long SS, Pickering LK, Prober CG,
eds. Principles and Practice of Pediatric Infectious Diseases. 3rd ed. Philadelphia, PA:
Churchill Livingstone Elsevier; 2008:1072-1076.

Burns K, Parish CR. Parvoviridae. In: Knipe DM, Howley PM, eds. Fields Virology.
Vol 2. 5th ed. Philadelphia, PA: Lippincott Williams & Wilkins; 2007:65.

Cossart YE, Field AM, Cant B et al. Parvovirus-like particles in human sera. Lancet.
1975;1:72.

Young NS, Brown KE. Parvovirus B19. N Engl J Med. Feb 5 2004;350(6):586-97.

Pattison JR,Jones SE, Hodgson J et al. Parvovirus infections and hypoplastic crisis in
sickle cell anaemia. Lancet. 1981;1:664.

Serjeant GR, Topley JM, Mason K, Serjeant BE, Pattison JR, Jones SE, et al.
Outbreak of aplastic crises in sickle cell anaemia associated with parvovirus-like
agent. Lancet. Sep 19 1981;2(8247):595-7.

Mustafa MM, McClain KL. Diverse hematologic effects of parvovirus B19


infection.Pediatr Clin North Am. Jun 1996;43(3):809-21

Ergaz Z, Ornoy A. Parvovirus B19 in pregnancy. Reprod Toxicol. May


2006;21(4):421-35.

Luzzi

GA,

Kurtz

JB.

Human

parvovirus

arthropathy

and

rheumatoid

factor(Letter).Lancet. 1985;1:1218.

Conrad ME, Studdard H et al. Case report: aplastic crisis in sickle cell disorders: bone
marrow necrosis and human parvovirus infection. Am J Med Sci. 1988;295:212.

Eid AJ, Brown RA, Patel R, Razonable RR. Parvovirus B19 infection after
transplantation: a review of 98 cases. Clin Infect Dis. Jul 1 2006;43(1):40-8.

Lindblom A, Heyman M, Gustafsson I, Norbeck O, Kaldensjo T, Vernby A.


Parvovirus B19 infection in children with acute lymphoblastic leukemia is associated
with cytopenia resulting in prolonged interruptions of chemotherapy. Clin Infect Dis.
Feb 15 2008;46(4):528-36.

Young NS. Hematologic and hematopoietic consequences of B19 parvovirus


infection.Semin Hematol. 1988;25:159.

Mendelson E, Aboudy Y, Smetana Z, Tepperberg M, Grossman Z. Laboratory


assessment and diagnosis of congenital viral infections:Rubella, cytomegalovirus
(CMV), varicella-zoster virus (VZV),herpes simplex virus (HSV), parvovirus B19
andhuman immunodeficiency virus (HIV). Reprod Toxicol. 2006;21:350-382.

Adler SP, Koch WC. Human Parvovirus Infections. In: Remington JS, Klein JO,
Wilson CB, Baker CJ. Infectious Diseases of the Fetus and Newborn Infant. 6th ed.
Philadelphia, PA: Saunders Elsevier; 2006:868-892.

Tolfvenstam T, Broliden K. Parvovirus B19 infection. Semin Fetal Neonatal Med.


Aug 2009;14(4):218-21.

Simms RA, Liebling RE, Patel RR, et al. Management and outcome of pregnancies
with parvovirus B19 infection over seven years in a tertiary fetal medicine unit. Fetal
Diagn Ther. 2009;25(4):373-8.

Infections. In: Cunningham FG, Leveno KL, Bloom SL, Hauth JC, Gilstrap III LC,
Wenstrom KD, eds. Williams Obstetrics. 22nd Ed. USA: McGraw-Hill; 2001:chap 58.

Broliden K, Tolfvenstam T, Norbeck O. Clinical aspects of parvovirus B19


infection. Jrnl Internal Med. 2006;260:285-304.

Grilli R, Izquierdo MJ, Farina MC, et al. Papular-purpuric gloves and socks
syndrome: polymerase chain reaction demonstration of parvovirus B19 DNA in
cutaneous lesions and sera. J Am Acad Dermatol. Nov 1999;41(5 Pt 1):793-6.

Fretzayas A, Douros K, Moustaki M, Nicolaidou P. Papular-purpuric gloves and socks


syndrome in children and adolescents. Pediatr Infect Dis J. Mar 2009;28(3):250-2.

Tschope C, Bock CT, Kasner M, Noutsias M, Westermann D, Schwimmbeck PL.


High prevalence of cardiac parvovirus B19 infection in patients with isolated left
ventricular diastolic dysfunction. Circulation. Feb 22 2005;111(7):879-86.

Douvoyiannis M, Litman N, Goldman DL. Neurologic manifestations associated with


parvovirus B19 infection. Clin Infect Dis. Jun 15 2009;48(12):1713-23.

Kleinman SH, Glynn SA, Lee TH, et al. A linked donor-recipient study to evaluate
parvovirus B19 transmission by blood component transfusion. Blood. Oct 22
2009;114(17):3677-83.

Bredl S, Plentz A, Wenzel JJ, Pfister H, Mst J, Modrow S. False-negative serology in


patients with acute parvovirus B19 infection. J Clin Virol. Jun 2011;51(2):115-20.

Soderlund-Venermo M, Hokynar K, Nieminen J et al. Persistence of human


parvovirus B 19 in human tissues. 2002;50;:307-316.

Musiani M, Zerbini M et al.Gentilomi G et al. Parvovirus B19 clearance from


peripheral blood after acute infection. J Infect Dis. 1995;172:1360-1363.

Failey CK, Smoleniec JS et al. Observational study of effect of intrauterine


transfusions on outcome of fetal hydrops after parvovirus B 19 infection. Lancet.
1995;346:1335-1337.

[Guideline] Center for Disease control and Prevention. Risk associated with human
parvovirus infection. MMWR. 1989;38:81.

de Jong EP, Walther FJ, Kroes AC, Oepkes D. Parvovirus B19 infection in pregnancy:
new insights and management. Prenat Diagn. May 2011;31(5):419-25.

Anderson MJ, Higgins PG, Davis LR, Willman JS, Jones SE, Kidd IM. Experimental
parvoviral infection in humans. J Infect Dis. Aug 1985;152(2):257-65.