Anda di halaman 1dari 17

MAKALAH

KOMUNIKASI & NEGOSIASI


PENGANTAR MANAJEMEN

DOSEN PEMBIMBING:
Dra. IIN ENDANG MARDIANI, M.M
Disusun Oleh:
KELOMPOK 11 Seksi 10
Anggota:

1. BOBBY SANJAYA

( 2013-11-484 )

2. DENIS DWI SAPUTRA

( 2013-11-524 )

3. DICKY FIRMANSYAH

( 2013-11-500 )

4. INDRAYADI CAHYA. K ( 2013-11-459 )


5. ROSWANA FIRMAN

( 2013-11-504 )

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS ESA UNGGUL


Jl. Arjuna Utara No. 9, Kebon Jeruk Jakarta Barat 11510

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan Rahmat
dan Karunia-Nya sehingga tersusunlah makalah ini.
Maksud dan tujuan penyusunan makalah ini adalah sebagai salah satu syarat atau
tugas untuk memenuhi nilai mata kuliah Pengantar Manajement tahun pelajaran 2013-2014
di semester pertama.
Dalam penyusunan makalah ini belumlah dikatakan sempurna, karena keterbatasan
kemampuan serta pengetahuan yang dimiliki penulis. Namun setidaknya penulis sudah
berusaha memenuhi ketentuan yang berlaku. Dalam penyusunan makalah ini penulis juga
dibantu oleh beberapa pihak yang tidak bisa disebutkan satu per satu.
Semoga makalah ini dapat bermanfaat khususnya bagi peulis dan umumnya bagi
pembaca. Saya mohon maaf atas segala kekurangan serta kesalahan dalam penyusunan
makalah ini. Kritik dan saran yang bersifat membangun senantiasa kami nantikan untuk
pembaharuan di masa yang akan datang. Terima kasih.

Jakarta, April 2014

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman
Kata Pengantar....................................................................................................................................
Daftar Isi.............................................................................................................................................
BAB 1 Pendahuluan............................................................................................................................
1.1 Latar Belakang.................................................................................................................
1.2 Maksud dan Tujuan.........................................................................................................
BAB 2 Komunikasi & Negosiasi...............................................................................................5
2.1 Pengertian Komunikasi..........................................................................................5
2.2 Unsur-Unsur Komunikasi......................................................................................5
2.3 Jenis-Jenis Komunikasi..........................................................................................6
2.4 Komunikasi Lateral & Informal...........................................................................10
2.5 Hambatan dalam Komunikasi Efektif..................................................................10
2.6 Contoh Kasus Komunikasi...................................................................................11
2.7 Melakukan Negosiasi...........................................................................................13
BAB 3 Penutup........................................................................................................................15
3.1 Kesimpulan..........................................................................................................15
3.2 Saran.....................................................................................................................15
DAFTAR PUSTAKA..............................................................................................................16

BAB
1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Komunikasi merupakan suatu proses dua arah yang menghasilkan pertukaran
informasi dan pengertian antara masing-masing individu yang terlibat. Komunikasi
merupakan dasar dari seluruh interaksi antar manusia. Komunikasi merupakan kebutuhan
hakiki dalam kehidupan manusia untuk saling tukar menukar informasi. Karena tanpa
komunikasi antar manusia, baik secara perorangan, kelompok maupun organisasi tidak
mungkin terjadi. Manusia memerlukan kehidupan sosial, kehidupan bermasyarakat. Sebagian
besar interaksi manusia berlangsung dalam situasi komunikasi interpersonal (komunikasi
antar pribadi).
Proses komunikasi & negosiasi yang terjadi di dalam perusahaan khususnya
yang menyangkut komunikasi & negosiasi antara pimpinan dan bawahan merupakan faktor
penting dalam menciptakan suatu organisasi yang efektif. Komunikasi efektif tergantung
dari hubungan karyawan yang memuaskan yang dibangun berdasarkan iklim dan
kepercayaan atau suasana organisasi yang positif. Hubungan atasan dan bawahan merupakan
jantung pengelolaan yang efektif. Agar hubungan ini berhasil, harus ada kepercayaan dan
keterbukaan antara atasan dan bawahan.
1.2 Maksud & Tujuan
Adapun maksud dan tujuan dibuatnya makalah Komunikasi & Negosiasi ini
diantaranya untuk memenuhi nilai salah satu mata kuliah Pengantar Manajement,
mengkompetensikan kemampuan mahasiswa dalam berkomunikasi dan negosiasi, serta
mahasiswa dapat mengimplementasikan teori kepada praktek atau kenyataannya di dunia
kerja.

BAB
2
KOMUNIKASI & NEGOSIASI

2.1 Pengertian Komunikasi


Komunikasi berasal dari bahasa latin yaitu communicare yang artinya sama.
Secara bahasa, komunikasi berarti proses untuk memperoleh pengertian yang sama.
Berdasarkan arti praktisnya komunikasi adalah proses pengiriman / penerimaan informasi,
berita, pesan antara 2 orang atau lebih dengan menggunakan cara yang tepat sehingga
informasi / pesan yang dimaksud dapat dimengerti oleh keduanya.
Menurut beberapa ahli sbb:
1. Edward Depari ( Komunikasi dalam Organisasi )
Komunikasi adalah proses penyampaian gagasan, harapan dan pesan yang
disampaikan melalui lambang tertentu mengandung arti yang dilakukan oleh pengirim pesan
ditujukan pada penerima pesan.
2. Astrid S. Susanto ( Komunikasi dalam Teori dan Praktek )
Komunikasi merupakan proses pengoperasian lambang-lambang yang mengandung
arti.
3. John R. Schemerhom ( Managing Organizational Behavior )
Komunikasi merupakan proses antar pribadi dalam mengirim dan menerima simbolsimbol yang berarti bagi kepentingan mereka.
Secara umum, istilah komunikasi dapat diartikan sbb:
1. Hubungan atau kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan masalah hubungan.
2. Kegiatan saling tukar menukar informasi, ide, sikap, pendapat, atau kesukaan.
3. Hubungan kontak antar manusia baik individu maupun kelompok.

Komunikasi akan berhasil jika timbul saling pengertian yaitu jika kedua belah
pihak (pengirim dan penerima informasi) dapat memahami apa yang di komunikasikan.
Dengan kata lain, komunikasi akan terjadi apabila ada persamaan makna tentang sesuatu
yang dibicarakan, makna pesan yang disampaikan oleh komunikator sama dengan yang
ditangkap oleh komunikan. Hal ini tidak berarti bahwa kedua belah pihak harus menyetujui
ide atau gagasan yang dikomunikasikan, tetapi yang penting kedua belah pihak sama-sama
memahaminya. Dalam keadaan seperti inilah baru dapat dikatakan komunikasi telah berhasil
baik (komunikatif).
2.2 Unsur-Unsur Komunikasi
Adapun unsur-unsur yang mempengaruhi komunikasi diantaranya sbb:
1. Sumber
2. Komunikator
3. Pesan
4. Channel / Saluran
5. Komunikasi
6. Efek
7. Faktor- faktor yang diperhatikan dalam proses komunikasi.
2.3 Jenis-Jenis Komunikasi
2.3.1 Komunikasi Berdasarkan Pelakunya
Berdasarkan pelakunya komunikasi dapat dibedakan menjadi empat, yaitu
komunikasi intrapersonal, komunikasi interpersonal, komunikasi kelompok, dan komunikasi
masa.
a. Komunikasi Intrapersonal (Komunikasi dengan Pribadi)
Sebelum berkomunikasi dengan orang lain terlebih dahulu kita harus berkomunikasi
dengan diri sendiri atau intropeksi diri, sehingga kita dapat menghargai orang lain.
Komunikasi ini merupakan awal timbulnya ide atau gagasan seseorang, baik berbentuk
verbal maupun non verbal, lisan atau tulisan, maupun elektrik. Contoh: berpikir, berdoa,
berbicara, menulis surat, dan mendengarkan radio.

b. Komunikasi Interpersonal (Komunikasi dengan Orang Lain)


Komunikasi interpersonal merupakan proses dinamis yang merupakan dasar
terjadinya komunikasi antar-manusia. Dalam komunikasi interpersonal terjadi pertukaran
informasi antara pengirim dan penerima pesan.
c. Komunikasi Kelompok (Group Communication)
Komunikasi kelompok adalah proses komunikasi antar seseorang dengan kelompok
yang berupa tukar pikiran untuk memperoleh tanggapan atau masukan mengenai suatu
masalah. Di tempat kerja komunikasi kelompok mempunyai beberapa tujuan sbb:
1. Menjelaskan kebijaksanaan, program, atau aturan baru.
2. Memecahkan suatu persoalan.
3. Membicarakan kegiatan kepanitiaan.
4. Memberikan bimbingan dan penyuluhan.
5. Mencari sumbang saran atau masukan untuk masalah tertentu.
6. Melakukan evaluasi dll.
d. Komunikasi Massa
Komunikasi massa memiliki beberapa pengertian, antara lain adalah merupakan
proses komunikasi dengan massa, proses komunikasi dengan media massa, dan proses
komunikasi dengan informasi secara elektrik. Radio, televisi, internet, dan production house
yang memproduksi film merupakan contoh-contoh komunikasi dengan informasi elektrik.
2.3.2 Komunikasi Berdasarkan Sifatnya
Berdasarkan sifatnya komunikasi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu
komunikasi formal dan non-formal.
a. Komunikasi Formal adalah komunikasi antar manusia di dalam organisasi yang
dilakukan menurut prosedur dan mekanisme yang teratur dan tertib serta berorientasi
pada organisasi.

b. Komunikasi Non-formal adalah komunikasi yang terjadi antar individu atau antar
pribadi di dalam organisasi yang disetujui secara sosial dan berada diluar pengaturan
yang berlangsung. Orientasinya tidak pada organisasi tetapi lebih pada para anggota
secara individual.

2.3.3 Komunikasi Berdasarkan Arusnya


Menurut De Vito (1997) berdasarkan arusnya komunikasi di dalam organisasi
dapat dibedakan menjadi tiga yaitu komunikasi vertical, komunikasi horizontal, dan
komunikasi diagonal.
a. Komuniaksi Vertical (Komunikasi keatas dan kebawah)
Komunikasi keatas merupakan pesan yang dikirim dari tingkat hirarki yang lebih
rendah ke tingkat yang lebih tinggi. Sementara komunikasi ke bawah merupakan pesan yang
dikirim dari tingkat hirarki yang lebih tinggi ke tingkat yang lebih bawah.
b. Komunikasi Horizontal
Komunikasi horizontal disebut juga komunikasi lateral yaitu pesan yang dikirim antar
sesama. Misal komunikasi antar manager dengan manager. Pesan semacam ini dapat
bergerak dibagian yang sama di dalam organisasi atau mengalir antar bagian. Komunikasi
lateral memperlancar pertukaran pengetahuan, pengalaman, metode, dan masalah. Hal ini
membantu organisasi menghindari beberapa masalah.
c. Komunikasi Diagonal
Komunikasi diagonal merupakan komunikasi yang berlangsung antar pegawai atau
antar karyawan pada level atau tingkatan dan kedudukan yang berbeda-beda serta pada tugas
atau fungsi yang berbeda pula.
Berdasarkan arusnya terdapat penggolongan komunikasi yang lain, yaitu:
a. Komunikasi Satu Arah
Yaitu komunikasi yang bersifat koersif, dapat berupa perintah, instruksi, dan bersifat
memaksa dengan menggunakan sanksi-sanksi.

b. Komunikasi Dua Arah


Yaitu komunikasi yang lebih bersifat informatif dan persuasif, serta memerlukan hasil
(feed back).

2.3.4 Komunikasi Berdasarkan Ruang Lingkupnya

a. Komunikasi Internal
Komunikasi internal adalah komunikasi yang berlangsung dalam suatu
organisasi atau kantor. Komunikasi internal dikelompokan menjadi:
1. Komunikasi atasan-bawahan yaitu komunikasi dari atasan kepada
bawahannya.
2. Komunikasi bawahan-atasan yaitu komunikasi dari bawahan kepada
atasannya.
3. Komunikasi horizontal yaitu komunikasi antar karyawan atau anggota
organisasi yang sama kedudukannya atau jabatannya.
b. Komunikasi eksternal
Komunikasi eksternal adalah komunikasi yang berlangsung antara organisasi atau
kantor dengan masyarakat umum diluar.
2.3.4

Komunikasi Berdasarkan Tujuannya


a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)
h)

Komunikasi berdasarkan tujuan terbagi menjadi:


Tujuan memberi perintah
Tujuan memberi ucapan selamat
Tujuan memberi saran dan kritik
Tujuan berpidato atau ceramah
Tujuan rapat
Tujuan perundingan
Tujuan pertemuan
Tujuan wawancara.

2.4 Komunikasi Lateral & Informal


a. Komunikasi Lateral
Komunikasi antar departement dari sebuah organisasi yang pada umumnya
mengikuti alur pekerjaan bukannya rantai komando. Dan dengan demikian saluran
langsung untuk koordinasi dan pemecahan masalah. Biasanya mengikuti pola arus
pekerjaan dalam sebuah organisasi terjadi anggota kelompok kerja, antara satu kelompok
kerja dengan kelompok kerja yang lain. Antara anggota departement yang berbeda dan
9

antara karyawan lini dan staff. Tujuan utama dari komunikasi lateral adalah menyediakan
saluran langsung untuk koordinasi organisasi dan memcahkan masalah dengan cara ini
dapat dihindari prosedur yang jauh lebih lambat yaitu mengarahkan komunikasi lewat
rantai komando.

b. Komunikasi Informal
Komunikasi di dalam sebuah organisasi yang tidak disetujui secara resmi.
Salah satu tipe dari komunikasi informal tidak mendapat sanksi resmi adalah desasdesus. Desas-desus memutari peringkat atau wewenang dan dapat menghubungkan
anggota organisasi dalam kombinasi arah kemana pun horizontal, vertikal, dan diagonal
(Keith Davis).
2.5 Hambatan dalam Komunikasi Efektif
2.5.1 Hambatan Organisasional
Tingkatan Hirarki
Bila organisasi tumbuh strukturnya berkembang akan menimbulkan berbagai
masalah komunikasi berita menjadi berkurang ketepatanya karena harus melalui
beberapa jenjang organisasi.
Wewenang Manajerial
Banyak atasan merasa bahwa mereka tidak dapat sepenuhnya nenerima
berbagai masalah kondisi atau hasil yang dapat membuat mereka tampak lemah
banyak bawahan menghindari situasi dimana mereka harus mengungkapkan informasi
yang dapat mengancam kedudukan mereka.
Spesialisasi
Perbedaan fungsi kepentingan dan istilah pekerjaan dapat membuat orang
merasa bahwa mereka hidup dalam dunia berbeda.
2.5.2 Hambatan antar Pribadi

Persepsi selektif
Status komunikator
Keadaan membela diri
10

Pendengaran lemah
Ketidaktepatan bahasa.

2.5.3 Peningkatan Efektifitas Komunikasi

Kesadaran akan kebutuhan komunikasi efektif,


Penggunaan Umpan Balik,
Cara manajer berkomunikasi dengan bawahannya dapat menentukan jumlah

umpan balik yang akan diterima,


Menjadi komunikator yang lebih efektif.

2.6 Contoh Kasus Komunikasi


Kru British Airways Mogok 3 Hari, 1.100 Penerbangan Akan Dibatalkan
London Maskapai penerbangan Inggris, British Airways (BA) dilanda aksi mogok
kerja para krunya. Ribuan kru kabin BA hari ini memulai aksi mogok yang akan
berlangsung tiga hari.
Mogok tersebut dilakukan untuk memprotes rencana pengurangan ongkos operasional
BA yang akan berdampak pada gaji pekerja.
Sebelumnya BA berencana menghemat belanja sebanyak 62,5 juta poundsterling untuk
mengatasi dampak negatif yang muncul karena menurunnya penumpang, fluktuasi harga
bahan bakar dan persaingan dengan maskapai lainnya.

11

Lebih dari 1.000 penerbangan BA bakal mengalami pembatalan selama tiga hari
pemogokan tersebut. Mogok kerja ini dilakukan setelah negosiasi antara pimpinan
serikat dagang terbesar Inggris, Unite, Tony Woodley dengan kepala eksekutif BA Willie
Walsh menemui jalan buntu.
Dengan kekecewaan besar saya harus katakan bahwa semua negosiasi telah gagal,
kata Woodley kepada wartawan seperti dilansir kantor berita AFP, Sabtu (20/3/2010).
Perusahaan ini (BA) tidak ingin bernegosiasi, perusahaan ini hanya ingin berperang
dengan anggota-anggota saya, imbuh Woodley.
Total 1.100 penerbangan BA dari sekitar 1.950 penerbangan yang dijadwalkan selama
aksi mogok ini akan dibatalkan.
BA bertekad untuk tetap menerbangkan setidaknya 60 persen penumpang dengan
mengandalkan para staf yang tidak ikut mogok. BA juga akan menggunakan 22 pesawat
dengan pilot dan kru dari delapan maskapai Eropa lainnya. (sumber: detik.com)
Permasalahan atau konflik yang terjadi antara karyawan atau karyawan dengan atasan
yang terjadi karena masalah komunikasi harus di antisipasi dengan baik dan dengan
system yang terstruktur. Karena jika masalah komunikasi antara atasan dan bawahan
terjadi bias bisa terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, misalnya mogok kerja, bahkan
demo.
Sehingga untuk mensiasati masalah ini bisa dilakukan dengan berbagai cara:
1. Membentuk suatu system informasi yang terstruktur agar tidak terjadi kesalahan
dalam komunikasi. Misalnya, dengan membuat papan pengumungan atau
pengumuman melalui loudspeaker.
2. Buat komunikasi dua arah antara atasan dan bawahan menjadi lancar dan
harmonis, misalnya dengan membuat rapat rutin, karena dengan komunikasi yang
dua arah dan intens akan mengurangi masalah di lapangan.
3. Beri pelatihan dalam hal komunikasi kepada atasan dan karyawan, pelatihan akan
memberikan pengetahuan dan ilmu baru bagi setiap individu dalam organisasi dan
meminimalkan masalah dalam hal komunikasi.
12

13

Biasanya masalah timbul karena lingkungan yang kurang kondusif di suatu


perusahaan. Misalnya, kondisi cahaya yang kurang atau sirkulasi yang kurang baik, dan
temperature ruangan yang tinggi sangat mungkin untuk meningkatkan emosi seseorang,
jadi kondisi dari lingkungan juga harus di perhatikan.
Konflik dalam perusahaan juga sering terjadi antar karyawan, hal ini biasanya
terjadi karena masalah diluar perusahaan, misalnya tersinggung karena ejekan, masalah
ide yang dicuri, dan senioritas. Perusahaan yang baik harus bisa menghilangkan masalah
senioritas dalam perusahaan. Hal ini dapat meminimalisir masalah yang akan timbul,
kerena dengan suasanya yang harmonis dan akrab maka masalah akan sulit untuk muncul.

2.7.1

2.7 Melakukan Negosiasi


Pengertian Negosiasi
Sebuah bentuk interaksi sosial saat pihak-pihak yang terlibat berusaha untuk
saling menyelesaikan tujuan yang berbeda dan bertentangan.
Contoh: antara seorang advokat dengan seorang klien yaitu suatu proses tawar menawar
antar seorang advokat dengan seorang klien, dengan sebuah kesepakatan bahwa seorang
advokat akan menjadi seorang kuasa hukum. Dalam penanganan hukum yang nantinya akan
dilimpahkan dari klien ke advokat.
2.7.2 Proses Negoisasi Tergantung Pada
Apakah pihak-pihak yang terlibat melihat kepentingan mereka saling tergantung (tidak
perduli apakah memang demikian atau tidak)?

Sejauh mana kepercayaan atau kecurigaan di antara pihak yang bersangkutan.

Kemampuan setiap pihak untuk berkomunikasi dengan jelas dan membujuk atau
memaksa pihak lain menerima pandang mereka.

Kepribadian dan keganjilan orang yang benar-benar terlibat.

Sasaran dan kepentingan pihak-pihak yang terlibat.

14

2.7.3 Linda Putman Membedakan 2 Jenis Proses Negosiasi yaitu:


Proses Integratif (Integrative Process)
Negosiasi yang prospek keuntungan kedua belah pihak didorong, ini dinamakan
situasi menang-menang (win-win solution).
Proses Distributif (Distributive Process)
Proses dengan masing-masing pihak cenderung mencari perolehan dan keinginan
maksimum dengan kerugian di pihak lain. Ini sering dikenal dengan situasi menang kalah
(win-lose solution).
2.7.4 Contoh Kasus Negosiasi
Contoh Kasus: Event Organizer yang bergerak dibidang seni menawarkan kerja
sama dengan pihak vendor atau sponsorship yang genrenya sangat bertolak belakang dengan
konsep dan tema acara maka pihak EO menawarkan kerja sama hanya sebagai pendukung
acara atau hanya sebagai donator acara. Namun pihak Vendor merasa tidak terlalu
diuntungkan dengan kontrapretasi seperti itu maka kedua belah pihak bersama sama mencari
solusi bagaimana pihak EO bernegosiasi dengan pihak Vendor agar tetap mendapatkan kerja
sama tanpa mengubah konsep yang dibuat dan tidak merugikan pihak vendor tersebut dan
vendor merasa diuntungkan dalam penyelenggaraan acara. Itulah yang disebutkan dengan
keputusan negosiasi yang win-win solustion. Menguntungkan kedua belah puhak tanpa
mengugurkan salah satu pihak.
Contoh Kasus selanjutnya adalah sebuah perusahaan mendapatkan proyek tender
dari pemerintah dalam pengadaan baju seragam. Pihak pemerintah menawarakan budget yang
rendah atau murah untuk kualitas yang bahan yang bagus kualitas nya. Pihak perusahaan tidak
mau kehilangan proyek tersebut karena proyek tersebut merupakan proyek awal perusahaan
sebagai perusahaan baru. Akhirnya pihak perusahaan melakukan negosiasi dengan pihak
pemerintah, setalah mengalami proses negosiasi yang cukup panjang akhirnya ditemukan
kesimpulan pemerintah tetap dengan budget yang rendah hanya saja pihak perusahaan
mengurangi upah pekerja mereka agar tidak mengurangi kualitas bahan. Itu artinya
perusahaan mengalami kerugian dan tidak diuntungkan. Hal tersebutlah yang disebut dengan
keputusan negosiasi yang win-lose solution.
15

BAB
3
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Beberapa kesimpulan yang dapat disampaikan dalam tulisan ini antara lain
pentingnya seorang pemimpin dan bawahan untuk dapat membuka komunikasi secara efektif
dan efisien serta melakukan negosiasi sehingga roda organisasi dapat berjalan dengan lancar
dalam mencapai tujuan ( goal ) yang telah ditentukan. Kemudian seluruh individu yang
tergabung dalam sistem organisasi hendaknya menyadari perlunya ketanggapsegeraan untuk
meminimalisir hambatan komunikasi yang terjadi dengan melakukan beberapa pendekatan /
solusi yang ditawarkan yaitu menciptakan hubungan yang lebih baik. Maka itu dikatakan
bahwa inti dari kepemimpinan adalah adanya komunikasi yang berjalan dengan baik.
3.2 Saran
Dalam penulisan makalah ini belumlah dikatakan sempurna, hal ini dikarenakan
karena kekurangan yang penulis miliki. Oleh karena itu, saya selaku penulis senantiasa untuk
menerima saran dan kritik yang bersifat membangun untuk perbaikan makalah dimasa yang
akan datang. Semoga makalah ini dapat bermanfaat khususnya bagi penulis dan umumnya
bagi para pembaca, selain itu juga dengan membaca makalah ini setiap orang bisa lebih
paham tentang artinya komunikasi dan negosiasi dalam organisasi.

16

DAFTAR PUSTAKA
ruddylaski.blogspot.com
tugasperkuliahannih.blogspot.com
repository.usu.ac.id
nefi34na.blogspot.com

17