Anda di halaman 1dari 15

Definisi System Administrator dan

Network Administrator
Ditulis pada 12/02/2013 oleh Adel Bahrum
Seorang administrator sistem, administrator sistem, atau sysadmin, adalah seseorang yang
dipekerjakan untuk memelihara dan mengoperasikan sistem komputer dan / atau jaringan. Sistem
administrator mungkin menjadi anggota dari departemen teknologi informasi.
Tugas-tugas seorang administrator sistem yang luas, dan sangat bervariasi dari satu organisasi ke
yang lain. Sysadmin biasanya diisi dengan menginstal, mendukung, dan memelihara server atau
sistem komputer lain, dan perencanaan untuk dan menanggapi pemadaman layanan dan masalah
lainnya. Tugas lain mungkin termasuk scripting atau pemrograman ringan, manajemen proyek untuk
sistem-proyek terkait, mengawasi atau pelatihan operator komputer, dan menjadi konsultan untuk
masalah komputer di luar pengetahuan staf dukungan teknis. Sebuah System Administrator harus
menunjukkan campuran keterampilan teknis dan tanggung jawab.
* 1 Keterampilan
* 2 Terkait bidang
* 3 Pelatihan
* 4 Tugas seorang administrator sistem
* 5 System Administrator Privileges
* 6 Lihat juga
* 7 Referensi
* 8 Pranala luar
o 8.1 Sertifikasi Organisasi
o 8.2 Periodicals
o 8,3 Konferensi
o 8,4 Buku
o 8,5 Sumber Online
o Serikat Technology 8.6 dan link terkait
o 8,7 Artikel
Keterampilan
Subyek sistem administrasi meliputi sistem komputer dan cara orang menggunakannya dalam sebuah
organisasi. Hal ini memerlukan pengetahuan tentang sistem operasi dan aplikasi, serta pemecahan
masalah hardware dan software, tetapi juga pengetahuan tentang tujuan yang orang dalam organisasi
menggunakan komputer.
Namun, mungkin keterampilan yang paling penting untuk administrator sistem pemecahan masalah
sering di bawah berbagai macam kendala dan stres. Sysadmin adalah panggilan ketika sistem
komputer turun atau kerusakan, dan harus dapat dengan cepat dan benar mendiagnosa apa yang
salah dan bagaimana cara terbaik untuk memperbaikinya.
Administrator sistem tidak insinyur perangkat lunak atau pengembang. Hal ini tidak biasanya dalam
tugas mereka untuk merancang atau menulis software aplikasi baru. Namun, sysadmin harus

memahami perilaku perangkat lunak dalam rangka untuk menyebarkan dan untuk memecahkan
masalah, dan umumnya tahu beberapa bahasa pemrograman yang digunakan untuk scripting atau
otomatisasi tugas-tugas rutin.
Terutama ketika berhadapan dengan sistem internet-menghadap atau bisnis-kritis, sysadmin harus
memiliki pemahaman yang kuat tentang keamanan komputer. Ini termasuk tidak hanya menyebarkan
patch software, tetapi juga mencegah pembobolan dan masalah keamanan lainnya dengan langkahlangkah pencegahan. Dalam beberapa organisasi, administrasi keamanan komputer adalah peran
yang terpisah bertanggung jawab atas keamanan secara keseluruhan dan pemeliharaan firewall dan
sistem deteksi intrusi, tetapi semua sysadmins umumnya bertanggung jawab atas keamanan sistem
dalam menjaga mereka.
Terkait bidang
Banyak organisasi staf pekerjaan lain yang berhubungan dengan administrasi sistem. Dalam sebuah
perusahaan besar, mereka mungkin ada posisi yang terpisah dalam dukungan komputer atau
Information Services (IS) departemen. Dalam kelompok kecil mereka dapat dibagi bersama oleh
beberapa sysadmins, atau bahkan satu orang.
* Sebuah database administrator (DBA) memelihara sebuah sistem database, dan bertanggung jawab
atas integritas data dan efisiensi dan kinerja sistem.
* Seorang administrator jaringan memelihara infrastruktur jaringan seperti switch dan router, dan
masalah diagnosa dengan ini atau dengan perilaku Network Attached komputer.
* Seorang administrator keamanan adalah spesialis dalam keamanan komputer dan jaringan, termasuk
administrasi perangkat keamanan seperti firewall, serta konsultasi tentang langkah-langkah keamanan
umum.
* Seorang administrator web mempertahankan layanan web server (seperti IIS atau Apache) yang
memungkinkan untuk akses internal atau eksternal ke situs web. Tugas termasuk mengelola beberapa
situs, mengelola keamanan, dan mengkonfigurasi komponen yang diperlukan dan perangkat lunak.
Tanggung jawab juga termasuk perangkat lunak manajemen perubahan.
* Staf Dukungan teknis menanggapi kesulitan pengguna individu dengan sistem komputer,
memberikan instruksi dan kadang-kadang pelatihan, dan mendiagnosa dan memecahkan masalahmasalah umum.
* Sebuah operator komputer melakukan pemeliharaan rutin dan pemeliharaan, seperti mengubah
backup tape atau mengganti drive gagal dalam sebuah array RAID. Tugas-tugas seperti biasanya
membutuhkan kehadiran fisik di ruangan dengan komputer, dan sementara kurang terampil dari tugas
sysadmin memerlukan tingkat yang sama kepercayaan, karena operator memiliki akses ke data yang
mungkin sensitif.
Dalam beberapa organisasi, seseorang mungkin mulai sebagai anggota staf dukungan teknis atau
operator komputer, kemudian mendapatkan pengalaman pada pekerjaan yang akan dipromosikan ke
posisi sysadmin.
Latihan

Tidak seperti banyak profesi lain, tidak ada jalan tunggal untuk menjadi administrator sistem. Banyak
administrator sistem memiliki gelar dalam bidang terkait: ilmu komputer, teknologi informasi, teknik
komputer, sistem informasi manajemen, atau bahkan program sekolah perdagangan. Sekolah lain
memiliki cabang dari program Ilmu Komputer mereka khusus untuk administrasi sistem.
Beberapa sekolah telah mulai menawarkan gelar sarjana di bidang Administrasi Sistem. Yang pertama,
RIT [1] dimulai pada tahun 1992. Lainnya seperti Rensselaer Polytechnic Institute, Marist College, dan
Drexel University telah baru-baru ini menawarkan gelar dalam Teknologi Informasi.
Seperti tahun 2008, hanya empat universitas AS, Rochester Institute of Technology [2], New York City
College of Technology, Tufts, dan Michigan Tech memiliki program pascasarjana dalam administrasi
sistem. [Rujukan?] Di Norwegia, ada khusus Inggris-mengajar MSc program yang diselenggarakan oleh
Oslo University College [3] bekerjasama dengan Universitas Oslo, bernama Program Magister
Administrasi Jaringan dan Sistem. Universitas Amsterdam (UVA) menawarkan program serupa [1],
bekerja sama dengan van Amsterdam Hogeschool (HVA). Namun, sekolah-sekolah lain yang
menawarkan gelar sarjana di bidang terkait seperti sistem jaringan dan keamanan komputer.
Salah satu kesulitan utama dengan administrasi pengajaran sistem sebagai suatu disiplin universitas
formal, adalah bahwa perubahan industri dan teknologi jauh lebih cepat daripada buku khas dan
proses sertifikasi kursus. Pada saat buku teks baru telah bertahun-tahun bekerja melalui persetujuan
dan komite, teknologi spesifik yang ada tertulis mungkin telah berubah secara signifikan atau
sekarang usang.
Selain itu, karena sifat praktis sistem administrasi dan ketersediaan mudah open-source perangkat
lunak server, banyak sistem administrator memasuki lapangan otodidak.
Umumnya, seorang administrator calon akan diminta untuk memiliki beberapa pengalaman dengan
sistem komputer ia diharapkan untuk mengelola. Dalam beberapa kasus, calon diharapkan memiliki
sertifikasi industri seperti Microsoft MCSA, MCSE, Red Hat RHCE, Novell CNA, CNE, Cisco CCNA atau
yang CompTIA A + + atau Jaringan, Sun Bersertifikat SCNA, antara lain.
Kadang-kadang, hampir secara eksklusif di situs yang lebih kecil, peran administrator sistem dapat
diberikan kepada pengguna yang terampil di samping atau di penggantian nya atau tugasnya. Sebagai
contoh, tidak jarang untuk matematika atau guru komputasi untuk melayani sebagai administrator
sistem dari sebuah sekolah menengah.
Tugas seorang administrator sistem
Sebuah tanggung jawab administrator sistem mungkin mencakup:
*
*
*
*
*

Menganalisis log sistem dan mengidentifikasi potensi masalah dengan sistem komputer.
Memperkenalkan dan mengintegrasikan teknologi baru ke dalam lingkungan data center yang ada.
Melakukan audit rutin sistem dan perangkat lunak.
Melakukan backup.
Menerapkan pembaruan sistem operasi, patch, dan perubahan konfigurasi.

*
*
*
*
*
*
*
*

Instalasi dan konfigurasi hardware baru dan software.


Menambah, menghapus, atau memperbarui informasi account pengguna, reset password, dll
Menjawab pertanyaan teknis.
Tanggung jawab untuk keamanan.
Tanggung jawab untuk mendokumentasikan konfigurasi sistem.
Mengatasi masalah masalah yang dilaporkan.
Sistem tuning kinerja.
Mengasuransikan bahwa infrastruktur jaringan dan berjalan.

Dalam organisasi yang lebih besar, beberapa tugas yang tercantum di atas dapat dibagi di antara
administrator sistem yang berbeda atau anggota dari kelompok organisasi yang berbeda. Misalnya,
individu yang berdedikasi (s) dapat menerapkan semua upgrade sistem, Quality Assurance (QA) tim
dapat melakukan pengujian dan validasi, dan satu atau lebih penulis teknis mungkin bertanggung
jawab untuk semua dokumentasi teknis ditulis untuk sebuah perusahaan.
Dalam organisasi yang lebih kecil, administrator sistem juga dapat melakukan sejumlah tugas lain
yang berhubungan dengan bidang lain:
*
*
*
*
*
*

Dukungan teknis
Database administrator (DBA)
Jaringan administrator / analis / spesialis
Aplikasi analis
Keamanan administrator
Programmer

Administrator sistem, dalam organisasi yang lebih besar, cenderung tidak sistem arsitek, insinyur
sistem, atau desainer sistem. Namun, seperti banyak peran dalam bidang ini, demarkasi antara sistem
administrasi dan peran teknis lainnya seringkali tidak didefinisikan dengan baik dalam organisasi yang
lebih kecil. Bahkan dalam organisasi yang lebih besar, administrator sistem senior sering memiliki
keterampilan di bidang lain sebagai hasil dari pengalaman mereka bekerja.
Dalam organisasi yang lebih kecil, IT / komputasi spesialisasi kurang sering dilihat dalam detail, dan
administrator sistem istilah digunakan dalam cara yang agak generik mereka adalah orang-orang
yang tahu bagaimana kerja sistem komputer dan dapat merespon ketika sesuatu gagal.
Administrator jaringan adalah profesi modern yang bertanggung jawab atas pemeliharaan perangkat
keras komputer dan perangkat lunak yang terdiri dari suatu jaringan komputer. Ini biasanya mencakup
penyebaran, konfigurasi, pemeliharaan dan pemantauan peralatan jaringan aktif. Peran yang terkait
adalah bahwa dari spesialis jaringan, atau analis jaringan, yang berkonsentrasi pada desain jaringan
dan keamanan.
Administrator Jaringan biasanya merupakan tingkat tertinggi teknis / staf jaringan dalam sebuah
organisasi dan akan jarang terlibat dengan dukungan pemakai langsung. Administrator Jaringan akan
berkonsentrasi pada kesehatan secara keseluruhan jaringan, server penyebaran, keamanan,
memastikan konektivitas jaringan di seluruh LAN / WAN infrastruktur perusahaan, dan semua

pertimbangan teknis lainnya pada tingkat jaringan hirarki organisasi teknis. Administrator jaringan
dianggap Tingkat 3 dukungan personel yang hanya bekerja pada istirahat / memperbaiki masalahmasalah yang tidak dapat diselesaikan di Tier1 (helpdesk) atau Tier 2 (desktop / teknisi jaringan)
tingkat.
Tergantung pada perusahaan, Network Administrator juga dapat merancang dan menggunakan
jaringan. Namun, tugas ini mungkin ditugaskan ke Network Engineer harus satu tersedia bagi
perusahaan.
Peran sebenarnya Administrator Jaringan akan bervariasi dari perusahaan ke perusahaan, tapi
umumnya akan meliputi kegiatan dan tugas-tugas seperti alamat jaringan tugas, tugas dari protokol
routing dan konfigurasi routing table serta konfigurasi otentikasi dan otorisasi layanan direktori. Ini
sering mencakup pemeliharaan fasilitas jaringan di mesin individu, seperti driver dan pengaturan dari
komputer pribadi serta printer dan semacamnya. Kadang-kadang juga mencakup pemeliharaan
jaringan tertentu server: file server, VPN gateway, sistem deteksi intrusi, dll
Jaringan spesialis dan analis berkonsentrasi pada desain jaringan dan keamanan, khususnya masalah
dan / atau debugging terkait jaringan masalah. Pekerjaan mereka juga dapat mencakup pemeliharaan
otorisasi infrastruktur jaringan, serta sistem jaringan cadangan.
Administrator bertanggung jawab untuk keamanan jaringan dan untuk menetapkan alamat IP ke
perangkat yang terhubung ke jaringan. Menetapkan alamat IP memberikan administrator subnet
kontrol atas profesional yang terhubung ke subnet. Hal ini juga membantu untuk memastikan bahwa
administrator mengetahui setiap sistem yang terhubung dan yang secara pribadi bertanggung jawab
untuk sistem.

tugas dan tanggung jawab administrator jaringan


Peranan Administrator dalam Jaringan Komputer
Seorang administrator sistem, administrator sistem, atau sysadmin, adalah orang bekerja untuk
menjaga dan mengoperasikan sistem komputer dan / atau jaringan. Administrator sistem mungkin
menjadi anggota dari sebuah teknologi informasi (TI) atau Elektronik dan Komunikasi jurusan Teknik.
tanggung jawab Seorang administrator sistem mungkin mencakup:
* Menganalisis sistem log dan mengidentifikasi potensi masalah dengan sistem komputer.
* Memperkenalkan dan mengintegrasikan teknologi baru ke dalam lingkungan pusat data yang ada.
* Melakukan audit rutin sistem dan perangkat lunak.
* Melakukan backup.
* Menerapkan pembaruan sistem operasi, patch, dan perubahan konfigurasi.
* Instalasi dan konfigurasi hardware dan software baru.
* Menambah, menghapus, atau memperbarui informasi akun pengguna, reset password, dll
* Menjawab pertanyaan teknis.
* Tanggung jawab untuk keamanan.
* Tanggung jawab untuk mendokumentasikan konfigurasi sistem.
* Mengatasi masalah dilaporkan.
* Sistem kinerja tuning.

* Memastikan bahwa infrastruktur jaringan dan berjalan.


Dalam organisasi yang lebih besar, beberapa tugas yang tercantum di atas dapat dibagi antara
administrator sistem yang berbeda atau anggota kelompok organisasi yang berbeda. Sebagai contoh,
seorang individu yang khusus (s) dapat menerapkan semua upgrade sistem, Quality Assurance (QA) tim
dapat melakukan pengujian dan validasi, dan satu atau penulis yang lebih teknis mungkin bertanggung
jawab untuk semua dokumentasi teknis yang ditulis untuk sebuah perusahaan.
Dalam organisasi yang lebih kecil, administrator sistem juga dapat melakukan sejumlah tugas lain yang
terkait dengan bidang lain:
* Dukungan teknis
* Database administrator (DBA)
* Administrator Jaringan / analis / spesialis
* Aplikasi analis
* Keamanan administrator
* Programmer Pada intinya administrator network bertugas mengelola serta menjaga seluruh sumber
daya pada sistem jaringan agar kinerja jaringan lebih efektif dan efisien dilihat dari fungsi, struktur dan
keamanan jaringan itu sendiri.
Sebelum berbicara tugas dan tanggung jawab berikut beberapa hal umum yang harus di kuasai seorang
network administrator ;
Pengetahuan dasar tentang komputer teori maupun praktek, hal ini sangat penting karena tidak
mungkin menjadi seorang administrator jaringan komputer namun bagaimana kerja sistem komputer
sendiri tidak dikuasai dengan baik.
Pengetahuan tentang berbagai perangkat keras jaringan komputer seperti ; repeater, hub, switch,
router, antena, kabel dan berbagai perangkat pendukung lainnya, pemahaman meliputi cara kerja,
pemasangan dan konfigurasi.
Pemahaman tentang routing teori maupun konfigurasi harus di kuasai dengan baik agar mampu
membangun jaringan dengan baik hal ini sangat diperlukan terutama jika komputer ataupun sub
organisasi perusahaan sangat banyak.
Pengetahuan tentang sistem keamanan komputer terutama jaringannya ( network security ) akan
sangat membantu dan memberikan nilai lebih.
Selain kemampuan teori maupun praktek yang harus dikuasai dengan baik hal lain adalah memiliki
etika profesional, tanpa etika dan sikap seorang profesional yang baik maka semua kemampuan teori
maupun praktek yang dikuasai tidak akan berarti banyak.
Fungsi dan Tugas Network Administrator
Ada beberapa fungsi dan kerja administrator, namun secara garis besar dapat dinyatakan dari irisan
antara network, hardware, dan application. Tugas dari administrator jaringan adalah:
Security management: menitik beratkan kerja mencakup masalah network administrator keamanan
mencakup hal-hal berikut:
Firewall adalah sistem atau perangkat yang mengizinkan lalu lintas jaringan yang dianggap aman
untuk melaluinya dan mencegah lalulintas jaringan yang dianggap aman untuk melaluinya dan mencegah
lalulintas yang dianggap tidak aman.

Username: username akan digunakan sebagai informasi log in password control: yaitu pengendalian
pasword yang dimiliki oleh sebuah sistem.
Resource access: network admin mampu melakukan pembatasan penggunaan sumber daya sesuai
dengan hak akses yang diberikan.

NETWORK ADMINISTRATOR
Posted on May 25, 2011by tuyul45

Network Administratormerupakan suatu profesi yang bertanggung jawab atas


pemeliharaan perangkat keras dan perangkat lunak pada jaringan komputer. Hal ini
biasanya mencakup penggunaan, konfigurasi, pemeliharaan dan pemantauan peralatan
jaringan yang aktif. Peran terkait adalah dengan network spesialist, atau network
analist, yang berkonsentrasi pada desain jaringan dan keamanan.
Network Administrator biasanya berada di tingkat teknis atau staf jaringan dalam
sebuah organisasi dan jarang terlibat dengan direct support. Network Administrator
akan berkonsentrasi pada integritas keseluruhan jaringan, server penyebaran,
keamanan, dan memastikan bahwa seluruh jaringan konektivitas atau infrastruktur
LAN WAN sebuah perusahaan setara dengan pertimbangan teknis di tingkat jaringan
hirarki organisasi. Network Administrator dianggap personil pendukung tingkat 3 yang
hanya memperbaiki masalah-masalah yang tidak dapat diselesaikan di tingkat 1
(helpdesk) atau tingkat 2 (desktop/teknisi jaringan). Tergantung perusahaan, seorang
Network Administrator juga dapat merencanakan dan mengatur jaringan.
Tugas dan Tanggung Jawab Network Administrator
1. Tugas
Tugas atau peran dari seorang Network Administrator bervariasi dari satu perusahaan
ke perusahaan lain, namun pada umumnya akan mencakup kegiatan dan tugas-tugas
seperti network address, pengalihan routing protokol dan konfigurasi routing table serta
konfigurasi otentikasi dan otorisasi layanan direktori. Hal ini mencakup pemeliharaan
fasilitas jaringan di mesin individu, seperti driver dan setting dari komputer pribadi
serta printer dan semacamnya. Kadang-kadang juga mencakup pemeliharaan server
jaringan tertentu: file server, VPN gateways, sistem deteksi intrusi, dll.

Network Administrator juga secara teknis dapat terlibat dalam pemeliharaan dan
administrasi server, desktop, printer, update keamanan router, switch, firewall, ponsel,
PDA, aplikasi penyebaran, dan patch serta array yang luas termasuk teknologi
tambahan perangkat keras maupun perangkat lunak.
Banyak organisasi menggunakan solusi tiga tingkat staff support, yakni:
Tingkat 1 (help desk) Personil menangani panggilan awal
Tingkat 2 Teknisi dan analis pendukung pc
Tingkat 3 Network Administrator.
Salah satu tugas utama dari seorang Network Administrator adalah konektivitas.
Network administrator bertugas memastikan bahwa konektivitas bekerja untuk semua
pengguna dalam organisasi mereka, dan untuk memastikan bahwa data keamanan
untuk koneksi ke internet ditangani dengan benar.
2. Tanggung Jawab
Administrator bertanggung jawab atas keamanan jaringan dan untuk menetapkan
alamat IP ke perangkat yang terhubung ke jaringan. Menetapkan alamat IP serta
memberikan administrator subnet beberapa kontrol atas personil yang terhubung ke
subnet. Hal ini juga membantu memastikan bahwa administrator mengetahui setiap
sistem yang terhubung dan secara pribadi bertanggung jawab untuk sistem.
Network Administrator juga bertanggung jawab dalam hal-hal sbb:
-memastikan bahwa perangkat keras komputer dan jaringan infrastruktur untuk
organisasi TI bertahan. Biasanya mencakup pengadaan hardware baru (misalnya:
apakah sudah memenuhi persyaratan/standarisasi yang ada? apakah diperlukan dalam
pekerjaan? dll)
-menginstal software baru
-mempertahankan gambar pada disk saat menginstal komputer baru (akibat standar OS
dan instalan aplikasi perusahaan)
-memastikan bahwa lisensi berbayar telah up to date atau terkini bagi perangkat lunak
yang membutuhkannya
-mempertahankan standar untuk instalasi server dan aplikasi
-pemantauan kinerja jaringan

-memeriksa pelanggaran keamanan


-praktek manajemen jaringan, dan lainnya.
Kebanyakan Network Administrator memerlukan pengetahuan teknis dan kemampuan
untuk mempelajari seluk beluk jaringan baru dan paket perangkat lunak server dengan
cepat. Sementara itu, walaupun merancang dan menyusun suatu jaringan biasanya
tugas seorang Network Engineer, banyak perusahaan juga memposisikannya sebagai
tugas seorang Network Administrator.
Sifat Kerja Network Administrator
Terkadang masalah jaringan dapat mengakibatkan hilangnya atau korupsi data yang
disimpan pada server. Untuk alasan ini, administrator harus mengembangkan,
menginstal, dan memelihara sistem darurat untuk mendukung server jaringan utama.
Network Administrator menyimpan catatan masalah semua pengguna dan kesalahan
serta langkah-langkah yang diambil untuk memecahkan masalah. Informasi ini
digunakan untuk membantu memecahkan masalah di masa depan.
Network Administrator juga mengontrol akses pengguna ke jaringan. Ini termasuk
menyiapkan kata sandi untuk pengguna individual dan menentukan file, program, atau
fitur setiap orang diperbolehkan untuk menggunakannya. administrator juga harus
membuat firewall-satu set langkah-langkah keamanan yang dirancang untuk
memastikan tidak ada yang dapat mendapatkan akses tidak sah ke sistem. Dalam
perusahaan besar tugas ini bisa jatuh ke seorang spesialis keamanan jaringan.
Keamanan jaringan juga melibatkan pemantauan jaringan untuk melihat bagaimana
dan siapa yang menggunakannya. Seorang spesialis keamanan bertanggung jawab
untuk mengubah password secara berkala dan memperbarui langkah-langkah
keamanan dan prosedur.
Pendidikan dan Pelatihan
Seorang Network Administrator jaringan harus memiliki latar belakang yang kuat
dalam matematika, ilmu pengetahuan, dan ilmu komputer, serta pengalaman bekerja
dengan komputer. Meskipun gelar sarjana dalam ilmu komputer, ilmu sistem, atau
matematika tersebut tidak mutlak diperlukan untuk menjadi seorang Network
Administrator, namun akan sulit tanpa menguasainya sama sekali.

Network Administrator harus akrab dengan berbagai sistem operasi jaringan, termasuk
Microsoft, Novell, dan Unix. Karena perubahan teknologi komputer sangat cepat,
administrator harus terus-menerus meningkatkan basis pengetahuan mereka.
Beberapa perusahaan yang memproduksi perangkat lunak jaringan juga menawarkan
pelatihan dan sertifikasi dalam administrasi jaringan. Sebagai contoh, jaringan pembuat
perangkat lunak Novell menawarkan Certified Novell Administrator (CAN) untuk
administrator yang lulus kursus pelatihan mereka.
Sebuah perusahaan yang mempekerjakan Network Administrator dari luar akan hampir
pasti membutuhkan sertifikasi atau bukti pengalaman dalam mengelola jaringan
dengan sukses.
Sumber-sumber:
-http://en.wikipedia.org/wiki/Network_administrator
-http://careers.stateuniversity.com/pages/218/Network-Administrator.html
-download.skype.com/share/security/network-admin-guide-version2.2.pdf
-www.degreefinders.com//how-to-become-a-network-administrator.html
-http://images.businessweek.com/ss/09/06/0630_contract_workers/7.htm

Network Administrator, Profesi yang Tidak Sekedar Urusan


Administrasi
Imanuel Susanto (682011001), Dewi Satria Larinse (682011022),
Reni Afiandari (682011015), Bernhard Ardhian Alphama (682011604),
Kardia Ivana (682011023)

Menurut Wikipedia, Administrator adalah orang yang bertugas mengurus hal hal yang bersifat
administratif, istilah administrator juga digunakan dalam jaringan komputer dan internet. Istilah kerennya
sebagai admin. Admin memiliki kewenangan dalam mengendalikan suatu jaringan komputer. Dapat
disimpulkan bahwa network administrator adalah sebuah pekerjaan yang berkaitan dengan teknologi
komputer dan juga internet. Pekerjaan ini sangat dibutuhkan bagi perusahaan maupun instansi untuk
mendukung kelancaran dalam proses pekerjaan. Pekerjaan ini berkecimpung dalam bidang teknis
jaringan komputer sampai pada troubleshooting-nya. Pada intinya administrator network bertugas
mengelola serta menjaga seluruh sumber daya pada sistem jaringan agar kinerja jaringan lebih efektif
dan efisien dilihat dari fungsi, struktur dan keamanan jaringan itu sendiri.

Pekerjaan seorang network administrator bisa dikatakan pekerjaan yang memerlukan keahlian khusus
karena ada beberapa hal umum yang harus di kuasai antara lain yaitu :

Pengetahuan dasar tentang komputer teori maupun praktek, hal ini sangat penting karena
seorang administrator harus mampu mengetahui kerja sistem computer dengan baik. Termasuk di
dalamnya adalah basic hardware networking, basic IP dan Subnetting , technology switching, routing dll.

Pengetahuan tentang berbagai perangkat keras yang terkait dengan Jaringan seperti : repeater,
hub , switch, router, antena dll

Selain kemampuan secara teori maupun praktek yang harus di kuasai dengan baik adalah
memiliki etika profesional, karena tanpa etika dan sikap seseorang profesioanal yang baik maka semua
kemampuan yang dimiliki tidak banyak mempunyai arti.
Dalam menjalankan pekerjaan sebagai seorang network administrator memang tidak mudah selain harus
mempunyai pengalaman dan ijasah formal juga harus didukung dengan program sertifikasi untuk
mendukung beberapa hal antara lain yaitu :

Memberi cara yang standart dan terukur untuk mengukur kemampuan teknis.
Adanya pengakuan secara global baik pemerintah maupun swasta tentang tingkat kemampuan
seseorang terhadap sebuah profesi

Memperoleh peningkatan karier dan pendapatan

Adanya pengakuan organisasi profesi sejenis

Membuka akses lapangan pekerjaan

Pekerjaan IT Membutuhkan expertise

Organisasi profesi adalah suatu organisasi yang mengatur dan melakukan standarisasi kualitas,
menetapkan prinsip-prinsip profesionalisme dan menciptakan kepercayaan atas hasil kerja profesi di
masyarakat. Dalam menjalankan sebuah profesi atau pekerjaan, tentunya ada wadah yang menjadi
tempat untuk mengembangkannya sehingga profesi yang mereka jalankan akan lebih di kenal oleh
masyarkat luas.
Dalam sebuah pekerjaan atau profesi diperlukan suatu aturan yang jelas sehingga dalam
menjalankannya tidak akan keluar dari jalur atau aturan yang telah di tentukan sebelumnya. Seperti
halnya dengan kode etik profesi jika kita amati dari pengertian kode etik terdiri dari dua kata yaitu kode
dan etik. Pengertian dari kode sendiri adalah kumpulan sandi, buku, undang-undang dan kata yang
disepakati dalam lalu lintas telegrafi serta susunan prinsip hidup dalam masyarakat. Sedangkan
pengertian etik adalah moral filosofi, ajaran kesusilaan.
Jadi dapat diambil kesimpulan bahwa pengertian kode etik adalah sistem norma, nilai dan aturan
profesional tertulis yang secara tegas menyatakan apa yang benar dan baik serta apa yang tidak benar
dan juga tidak baik bagi profesional yang menjadi anggota dari sebuah organisasi profesi itu sendiri. Jadi
kesimpulan terakhir yang dapat dimbil yaitu pelaku profesi dapat menjalankan tugas dan kewajiban serta
memberikan pelayanan sebaik-baiknya kepada pemakai jasa profesi tersebut. Jadi dalam kasus ini dapat
dikategorikan sebagai sebuah profesi dan sekaligus pekerjaan.
Referensi :
http://ysechagoes.com/29/network-administrator

http://forum.detik.com/share-pengalaman-memulai-menjadi-seorang-network-administrator
http://ilmukomputer.org/wp-content/uploads/2013/01/Ilmu-komputer-Sertifikasi-Jaringan.pdf
http://forevereny.wordpress.com/2012/11/06/sertifikasi-di-bidang-it/
www.ittelkom.ac.id/

NETWORK ADMINISTRATOR
return to top

SPECIAL CLASS
Program pelatihan intensif dan berkesinambungan 6 bulan untuk mempersiapkan calon profesional siap terap dalam
menjawab kebutuhan tenanga kerja yang berkeahlian tinggi.
Networking merupakan jaringan antar komputer yang menghubungkan satu komputer dengan jaringan lainnya.

Semua perusahaan baik besar maupun kecil terhubung dengan jaringan computer.
Data-data perusahaan disimpan dan digunakan bersama melalui jaringan komputer,
sehingga diperlukan Network Administrator untuk mengatur jaringan komputer ini.
Selain itu, seorang Network Administrator bertanggung jawab untuk menjaga
kerahasiaan data perusahaan agar tetap aman. Begitu luas tugas dan tanggung
jawab menyebabkan seorang Network Administrator memperoleh penghasilan yang
tinggi.
KURIKULUM:

Network Basic

Networking Operating System with Windows 2003

Networking Operating System with Linux

LAN Integration

LAN Troubleshooting

Network Documentation

Implementation Project
Profesi yang sesuai untuk lulusan Network Administrator:

Network Engineer Junior

System Administrator Junior

Network Administrator

Technical Support

Helpdesk
Jumlah pertemuan

: 70 pertemuan x 3 jam

Durasi

: 6 bulan

Adminstrasi Jaringan Komputer

Saturday, October 20th, 2012 - Jaringan Komputer

Laporan PKL Jaringan Komputer : Adminitrasi Jaringan Komputer

Administrator Jaringan Komputer adalah sebuah jenis pekerjaan yang banyak dibutuhkan
saat ini terutama pada perusahaan/instansi yang telah mengimplementasikan teknologi
komputer dan internet untuk menunjang pekerjaan.
Penggunaaan sistem jaringan komputer dalam sekala kecil maupun luas akan membutuhkan
pengaturan-pengaturan mulai dari tingkat fisik maupun non fisik. Pengaturan-pengaturan
tersebut melibatkan proses pengontrolan. Ada beberapa definisi mengenai administrasi
jaringan ini antara lain
1. controlling corporate strategic assets
2. controlling complekxity
3. improving service
4. balancing various needs
5. reducing downtime
6. controlling costs
Pada intinya administrator network bertugas mengelola serta menjaga seluruh sumber daya
pada sistem jaringan agar kinerja jaringan lebih efektif dan efisien dilihat dari fungsi,
struktur dan keamanan jaringan itu sendiri.
Sebelum berbicara tugas dan tanggung jawab berikut beberapa hal umum yang harus di
kuasai seorang network administrator ;
1. Pengetahuan dasar tentang komputer teori maupun praktek, hal ini sangat penting
karena tidak mungkin menjadi seorang administrator jaringan komputer namun
bagaimana kerja sistem komputer sendiri tidak dikuasai dengan baik.
2. Pengetahuan tentang berbagai perangkat keras jaringan komputer seperti ;
repeater, hub, switch, router, antena, kabel dan berbagai perangkat pendukung
lainnya, pemahaman meliputi cara kerja, pemasangan dan konfigurasi.
3. Pemahaman tentang routing teori maupun konfigurasi harus di kuasai dengan baik
agar mampu membangun jaringan dengan baik hal ini sangat diperlukan terutama
jika komputer ataupun sub organisasi perusahaan sangat banyak.
4. Pengetahuan tentang sistem keamanan komputer terutama jaringannya ( network
security ) akan sangat membantu dan memberikan nilai lebih.
5. Selain kemampuan teori maupun praktek yang harus dikuasai dengan baik hal lain
adalah memiliki etika profesional, tanpa etika dan sikap seorang profesional yang

baik maka semua kemampuan teori maupun praktek yang dikuasai tidak akan berarti
banyak.
Fungsi dan Tugas Network Administrator

Ada beberapa fungsi dan kerja administrator, namun secara garis besar dapat dinyatakan
dari

irisan

antara

network,

hardware,

dan

application.

Tugas

dari

administrator

jaringan adalah:
1. Security management: menitik beratkan kerja mencakup masalah network
administrator keamanan mencakup hal-hal berikut:
2. Firewall adalah sistem atau perangkat yang mengizinkan lalu lintas jaringan yang
dianggap aman untuk melaluinya dan mencegah lalulintas jaringan yang dianggap
aman untuk melaluinya dan mencegah lalulintas yang dianggap tidak aman.
3. Username: username akan digunakan sebagai informasi log in password control:
yaitu pengendalian pasword yang dimiliki oleh sebuah sistem.
4. Resource access: network admin mampu melakukan pembatasan penggunaan
sumber daya sesuai dengan hak akses yang diberikan.

NETWORK ADMINISTRATOR I
11:13 PM

predi

2 comments

Network adminitrator adalah sebuah jenis pekerjaan yang banyak dibutuhkan saat ini terutama pada
perusahaan/instansi yang telah mengimplementasikan teknologi komputer dan internet untuk
menunjang
pekerjaan.
Beberapa pihak menyamakan network administrator dengan network engineer dan system
administrator, menurut penulis sendiri ketiga istilah tersebut memiliki tugas pekerjaan berbeda
meskipun
memiliki
ruang
lingkup
yang
hampir
sama
CMIIW
.

Sebelum berbicara tugas dan tanggung jawab berikut beberapa hal umum yang harus di kuasai
seorang network administrator ;
1. Pengetahuan dasar tentang komputer teori maupun praktek, hal ini sangat penting karena
tidak mungkin menjadi seorang administrator jaringan komputer namun bagaimana kerja
sistem komputer sendiri tidak dikuasai dengan baik.
2. Pengetahuan tentang berbagai perangkat keras jaringan komputer seperti ; repeater, hub,
switch, router, antena, kabel dan berbagai perangkat pendukung lainnya, pemahaman
meliputi cara kerja, pemasangan dan konfigurasi.
3. Pemahaman tentang routing teori maupun konfigurasi harus di kuasai dengan baik agar
mampu membangun jaringan dengan baik hal ini sangat diperlukan terutama jika komputer
ataupun sub organisasi perusahaan sangat banyak.
4. Pengetahuan tentang sistem keamanan komputer terutama jaringannya ( network security )
akan sangat membantu dan memberikan nilai lebih.
5. Selain kemampuan teori maupun praktek yang harus dikuasai dengan baik hal lain adalah
memiliki etika profesional, tanpa etika dan sikap seorang profesional yang baik maka semua
kemampuan teori maupun praktek yang dikuasai tidak akan berarti banyak.
Penjabaran lebih detail mengenai skill, tugas atau ruang lingkup pekerjaan, tanggung jawab dan
sikap akan penulis bahas pada artikel sambungan dari artikel ini.