March 2016

Free Issue 74

Back to Campus!
7 Must Dos for Indonesian Students
Coming to Melbourne
Part Time Job in Melbourne
Shopping Tips and Trick
for New Students
Fashion
Preppy Look Style

Chokolait.

JULIANTO
FIRMAN
Area Manager
0406 998 800
Ray White
Glen Waverley

Julianto Firman has the
Ray White _Know How
Introducing a local high achiever
As one of Ray White’s top performers,
we’re proud to have Area Manager
Julianto Firman as part of the
outstanding team at Ray White Glen
Waverley.

Sell your property in
2016 with a Ray White
Premier Agent

Achieved his premier status in his first
year, Julianto offers invaluable insight
and continuous committment. His
passion for innovation and dedication
to building strong relationships with
the local community makes Julianto a
client favourite.
And as a standout member of Australasia’s largest real estate group,
Julianto has the Ray White Know How
that guarantees unrivalled levels of
expertise, knowledge and access to
more immediate buyers to help you
sell your property at the best possible
price.

0406 998 800
julianto.firman@raywhite.com
www.raywhitegw.com
169 Coleman Parade
Glen Waverley VIC 3150

Suite 10, Level 1
17 Carrington road Box Hill 3128
F +613 9890 9899
E info@armultifinance.com.au
W www.armultifinance.com.au

WE WILL FIND THE BEST SUITED LOAN FOR YOU
• Home loan/investment loan

• Non-Resident lending (foreign investor/income)
• Refinance

• Self-Employed & Low Doc

• Business/Commercial loan
• Multi Unit development
• Construction loan

Andyputra Tjandra Wisata
M: +61450 420 908
E: andyputra@armultifinance.com.au

CALL US FOR A FREE

CONSULTATION

Free converyancing for first home buyers.

21

6

Daftar Isi

35

5 EVENT CALENDAR
6 SPECIAL EVENT Pako Festa Makin Meriah
12 OPINI NUIM Rakyat Miskin (Indonesia), Berdietlah!
LAPORAN UTAMA
14 Back To Campus!
15 7 Dos for New Students
16 Menghadapi Kendala Bahasa & Budaya
17 Part-Time Jobs for Indonesian Students
Coming to Melbourne
18 Memilih Child Care yang Baik
19 Tips Mendapatkan Perabotan Murah Meriah
20 Tetap Dekat dengan Komunitas Indonesia Saat di Rantau

38

42

45
4

ozip.com.au

40

21 EVENT Full House for Melbourne-Indonesian Music Night
Sonu Tolani and Optimuzt Perform
22 FEATURE Tim Flicker: Pengalaman Mengesankan di Kalbar
Mempelajari Budaya, Persahabatan dan Profesi sebagai
Jurnalis
24 EVENT Perkenalan Konsul dan Konsul Muda Pensosbud
28 BAHASA ‘Hujan? Wah, Adeeeeem’
‘It's Degrees Everyday Mate, and The Sun is Always Shining.
What Else Would You Ask For?’
30 FEATURE Michael Reardon: Colour, Chaos & Culture:
My Adventures of Everyday Life in Indonesia"
32 TRAVEL Bukan Satu Jalan ke Muenchen
34 BUSINESS Ketimpangan Dalam Dunia Pendidikan
35 TRAVEL Catatan Harian Wisata Indonesia:
Riau dan Kepulauan Riau
36 KABAR JAKARTA Kantong Plastik Berbayar
38 EVENT Sisi Lain Perayaan Chinese New Year di
Glen Waverley
40 FOOD REVIEW Sate Plus
42 TRAVEL Keindahan Point Lonsdale Lighthouse dan
Eastern Beach di Geelong
43 EVENT Japanese Summer Festival 2016
44 MOTIVASI Miliki Sudut Pandang Positif
45 BEAUTY Sekilas tentang Manfaat “Vegetarian “
46 EVENT White Night Melbourne 2016
48 TRAVEL Sorrento Day Trip
50 FASHION Autumn Semester
55 FOOD REVIEW Chokolait

43

50

55

EVENT CALENDAR

What’s On

The 2016 Formula 1 Australian
Grand Prix

Melbourne International
Flower & Garden Show 2016

Location: Albert Park, Melbourne. Victoria
Price: www.grandprix.com.au

Location: Royal Exhibition Building and Carlton
Gardens
Info: www.melbflowershow.com.au

17/03/2016 to 20/03/2016

The Australian Grand Prix is a motor race held
annually in Australia currently under contract to
host Formula One until 2023. The Grand Prix is
the oldest surviving motor racing competition
held in Australia having been held 79 times since
it was first run at Phillip Island in 1928. Since 1985,
the race has been a round of the FIA Formula
One World Championship and is currently held
at the Melbourne Grand Prix Circuit.
The 2016 Formula 1 Australian Grand Prix is one
of Australia’s biggest sporting events. If the Formula 1 isn’t on your social calendar yet, it should
be! Bring the whole family along to witness the
impressive 2016 F1 Australian Grand Prix.

16/03/2016 - 20/03/2016 (9am – 5pm)

Each year, Melbourne puts on an indescribably
beautiful show that has everything to do with
what's new and what's fashionable in the world
of flowers, plants, gardens and landscaping, just
as summer is coming to an end.
In 2016, the world renowned Melbourne International Flower & Garden Show will be held from
Wednesday 16 March to Sunday 20 March at the
Royal Exhibition Building and the surrounding
Carlton Gardens.

Victoria’s Multicultural Festival
20/03/2016

Location: Federation Square, Melbourne, VIC
Price: Free
Don't miss this free, family-friendly festival
showcasing more than 100 live dance and music acts across four stages, delicious international cuisine, free children's activities, a market
featuring arts and crafts from around the world,
roving performers and exhibitions.
Coordinated by the Victorian Multicultural Commission and formerly known as Viva Victoria,
Victoria's Multicultural Festival is the peak of
annual Cultural Diversity Week celebrations attracting more than 45,000 people.
Cultural Diversity Week 2016 - Together We
Stand in Harmony - invites Victorians from all
walks of life to embrace our cultural diversity.

EVENT

Pako Festa Geelong
Makin Meriah

G

eelong adalah kota kedua terbesar di Victoria
juga punya acara tahunan budaya serupa Moomba
Festival di Melbourne. Festival
budaya di Geelong tersebut
yaitu Pako Festa, yang diambil dari nama jalan tempat diadakannya perayaan tersebut,
Pakington Street.

Pengunjung rela berjalan kaki cukup jauh dari tempat mereka memarkir
kendaraan hingga ke tempat parade.

Perayaan Pako Festa ini sudah dimulai sejak tahun 1983, yang intinya
adalah sebagai perayaan diantara komunitas-komunitas dari berbagai
etnis, ras dan agama yang mendiami kota Geelong, yang memang terbukti begitu ampuh untuk mempersatukan seluruh warga yang berada
di Geelong.

Masyarakat Indonesia yang diwakili oleh Indonesian Association of Geelong juga turut hadir didalam parade tersebut dan dimeriahkan oleh lantunan musik gamelan yang rancak dari Mahindra Bali.

Perayaan tahun ini jatuh pada Sabtu 27 Februari 2016, yang semenjak
pagi sudah terlihat ramai bukan hanya oleh peserta parade tetapi juga
masyarakat Geelong dan sekitarnya termasuk mereka yang berdatangan dari Melbourne. Semua berduyun duyun menuju Pakington Street
yang pada hari itu memang ditutup untuk kendaraan bermotor.

6

ozip.com.au

Pako Festa kali ini terlihat lebih meriah karena di setiap sudutnya disiapkan sebanyak enam buah panggung yang mampu menampung semua
bentuk pementasan dari semua komunitas yang hadir berparade. Parade yang sudah dimulai sejak pukul 11 siang tersebut dibuka oleh iringiringan pendukung utama dari stasiun televisi terbesar di Australia, kemudian rombongan komunitas Aborigin yang memang selalu mendapat
tempat utama sebagai pemilik tanah Australia.

Seharian udara yang cukup panas siang itu tidak mengalahkan kemeriahan Pako Festa kali ini yang memang hadir semakin meriah. Sampai
ketemu di Pako Festa tahun depan.
Text dan Foto: Windu Kuntoro

COVER STORY

We offer a big variety of other tours. Please
come in and talk to our friendly consultants.
We do Visa Application to any countries
*Conditions Apply

Melboure

fr

Theme Park Tickets

Package

$19 $99
50

Special Price

Sydney

$69

Theme Park Package

Special Price

Gold Coast

$88

Theme Park Package
Package 1

+

+

Package 2

+

3 nights accommodation in Tasmania and
1 night on Spirit of Tasmania
3 breakfasts*
Professional tour guide*
Sightseeing with Luxury Coach
GST

FREE Tasting
Abalone, Chocolate
& Cheese

$759*

3 nights accommodation
3 breakfast & all sightseeing
Return transfer with luxury coach
Coach transportation
Professional tour guide GST

1 Mar - 3 Apr 2016

$318*

From

1 Mar - 25 Mar 2016

Departure
y
Every Saturda

$285*

From

pp

Tasmania 3/4/5 Days Tour

Sydney, Canberra 4 Days Tour

$439

From

*

Adelaide

Price Includes
3 nights accommodation
(1 night in Canberra & 2 nights in Sydney)
3 breakfasts*
Coach transportation & sightseeing

Big Lobster

pp

Accommodations
Daily breakfasts*
Coach transportation &
sightseeing
Airport Transfer

Ocean Road
FREE Great
Day Tour

untuk pelajar-pelajar.

Hamilton Island 4 Day Tour

Buy 2 Get 1 Free

Melbourne One Day Tour

*Condition Apply

Hamilton Island + Cairns 7 Day Tour

$580*

Sydney+Canberra+Hamilton Island 7 Day Tour $865*

Fraser Island 3/4 Day Tour

Gold Coast + Hamilton Island 7 Day Tour

Tangalooma 2 Day Tour

4 Days Fully Guided Tour

$979*

$

Price Includes
3 night accommodation

4 DAYS TOUR

490*

pp

Daily Breakfast
Coach & Ferry transportation
Professional Tour Guide

(Not on Tangalooma)

GST

$645

From

*

pp

Twin Share

★ Auckland ★ Taupo ★ Rotorua
★ Skyline Gondola

4 Star Accommodation Daily Breakfast
Sightseeing Transfers Skyline buffet

SOUTH ISLAND

6 DAYS TOUR

$1033

KOREA

* Ayers Rock & Uluru

From

pp

Twin Share

★ Christchurch ★ Timaru ★ Lake Te Anau
★ Dunedin ★ Milford Sound ★ Queenstown
★ Cromwell ★ Mount Cook National Park

2 Days Fully Guided Tour

$538*

$

660*

pp

$

799*

pp

Departure Every Friday
Price Includes
4 Nights accommodation at the 3-4 Star Hotels
Daily breakfast
English speaking local tour guide
All sightseeing as per itinerary
All meals as per itinerary

pp

Accommodation at 4.5 Star
Desert Garden Hotel Breakfast
Admission to all sight seeing
Wine & Nibbles, Coffee/Tea
Professional Tour Guide

4 Star Accommodation Daily Breakfast
Sightseeing Transfers

From

From

5 DAY TOUR

From

Daily Departure

$260*

Daily Departure
Price Includes
3 nights accommodation
(one night on Fraser Island)
Daily Breakfast
1 Dinner (Day 2) & 1 Lunch (Day 3)
on Fraser Island
Coach & Ferry transportation
Professional tour guide
GST

(one night Tangalooma Resort)

NORTH ISLAND

$1079*
fr$549*

4 Days Fully Guided Tour

From

Daily Departure

NEW ZEALAND

pp

Hamilton Island

The Best Tour
in the World

*Condition Apply

Tunjukkan kartu pelajar kepada staff
kami dan akan kami berikan harga
special untuk produk-produk Extragreen.

$380*

From

Extragreen & Queensland Tourism
Offer Best Promotional Tours to

twin/triple share

Promo special

$438*

From

1 Mar - 15 Mar 2016

pp

$280*

From

(return)

Stay in 5 Stars Hotel

Departure Date: 25 Mar 2016

1 Mar - 15 Mar 2016

Melbourne to Jakarta

From

$318*

From

1 Mar - 31 Mar 2016

EASTER

Adelaide 4 Days

1 Mar - 3 Apr 2016

$218*

From

$280*

From

(return)

Departure Date: 25 Mar, 27 Mar 2016

Devonport Cradle Mountain Launceston Cataract Gorge
Ross Bridge Port Arthur Mason Cove Eaglehawk Neck
Blowhole Devil's Kitchen Tasman Arch Richmond

*All Prices Excluding Taxes

Melbourne to Denpasar

Guided Cruise Tour

HAPPY

AIRFARE !!

Lowest Price
Guarantee

+

Tasmania 5 Days
Tour Highlights:

$2XX*

STUDENT SPECIALS

Unlimited Entry Valid until 2016 June

and Alicia
China, Singapore and
Malaysia Office

Melbourne City

260 Swanston St,
Melbourne VIC 3000
Tel: 03 9623 9900

extragreenholidays

Box Hill

Glen Waverley

5 Market St,
Boxhill VIC 3128
Tel: 03 9899 2788

ExtragreenLtd#

Free call from Hong Kong: 3500 2143

Shop 2B IKON,
39 Kingsway,
Glen Waverley
VIC 3150
Tel: 03 9561 0311
ibooking-extragreen

Free call from China: 9504 038 2643

Sydney City

Shop G1B
Citymark Building,
683 - 689 George St
NSW 2000
Tel: 02 8324 5628

Eastwood

Gold Coast

Shop 47,
Eastwood Shopping Ctr,
160 Rowe St,
Eastwood NSW 2122
Tel: 02 8026 7010

extragreenholidays

Outbound Dep: 9623 9911

extragreen

Brisbane

Shop2,
12 Elkhorn Avenue,
Surfers Paradise
QLD 4217
Tel: 07 5538 0725

1010670567

Domestic Dep: 1300 006 888

Shop A,
9 Lewina Street,
Sunnybank
QLD 4109
Tel: 07 3105 1450

Shenzhen
+86 755 2224 9332
Beijing
+86 135 2288 2454
+86 10 8460 8802
Malaysia
+60 8824 0305
Singapore
+65 6534 0818

1296239900

*Conditions Apply

E-mail: enquiries@extragreen.com.au

Extragreen Holidays

1196239900

Forsper Victoria Pty Ltd
P.O.Box 3211
Wheelers Hill, VIC 3150
t. 61 3 9780 7677
info@ozip.com.au | www.ozip.com.au
EXECUTIVE EDITOR
EDITOR
ASSISTANT EDITOR
MARKETING/SALES
DESIGNERS
ADMINISTRATION
JOURNALISTS

PHOTOGRAPHERS

Lydia Johan
Katrini Nathisarasia
Tim Flicker
Windu Kuntoro
Dewi Ratih Naim
Widi Baskoro
Patricia Vonny
Inez Johan
Katrini Nathisarasia
Ketut Efrata
Windu Kuntoro
Rio S. Migang
Fiyona Alidjurnawan
Windu Kuntoro
Ineke Iswardojo
Steven Tandijaya
Breggy Anderson

Advertorial and Sales Related Enquiries
Lydia
Phone: 0430 933 778
E-mail: lydia@ozip.com.au
Windu Kuntoro
Phone: 0433 452 234
E-mail: adsales@ozip.com.au
Dewi Ratih Naim
Phone: 0433 676 553
E-mail: adsales@ozip.com.au
Articles Related and General Enquiries
Katrini Nathisarasia
E-mail: ozipeditor@gmail.com
Design Contributors:
Adela Saputra
Column Contributors:
Adrian Pranata | Andrie Wongso | Jane Lim | Patricia Dara
Dewi Anggraeni | Nuim Khaiyath | Priscilla Handoko
Yapit Japoetra | Hendrarto Darudoyo | Bintang Marisi
Maria Serenade Sinurat | Illian Deta Arta Sari | Deasi Widya
Bayun Binantoro | Santi Whiteside | Fiyona Alidjurnawan
Ineke Iswardojo | Dewi Ratih Naim
Photographers (Contributors):
Andrew S | Andreas Budiman | Widi Baskoro | Priscillia Lucky
Bayun Binantoro
The views and reviews expressed in this publication are not
necessarily those of the OZIP Magazine and the publisher,
nor do we endorse the advertisements or the contents.
Any materials (statements, views, opinions, articles, photographs,
advertisements) supplied to OZIP magazine by any contributor
or advertiser are at their own risk or responsibility and do not
necessarily represent the views of the publisher,
OZIP magazine and its staff. As we accept no liability for any
inaccuracy, misstatement, misrepresentations or omissions.
No part of this publication can be produced in whole part or
part without permission of OZIP.

FROM THE
EDITOR
Basa-Basi Redaksi
Pembaca tercinta,
Bulan-bulan Februari – Maret adalah bulan-bulan awal para mahasiswa (students) mulai
kembali normal beraktivitas. Tentu hal ini juga ditandai dengan berdatangannya mahasiswamahasiswa baru dari Indonesia ke Australia, khususnya di Victoria. Pada edisi ini kami ingin
berbagi info ringan yang sekiranya dapat bermanfaat bagi para mahasiswa yang baru
memulai langkahnya di negeri Kangguru. Pastinya tidak banyak yang perlu dikhawatirkan
selama tinggal di sini. Kemudahan dalam mengakses berbagai informasi (yang berhubungan
dengan pendidikan, akomodasi, hingga remeh temeh seperti mencari barang bekas) dan
tentu saja hubungan antar komunitas Indonesia yang terjalin baik selama ini akan sangat
memudahkan kita semua dalam menjalani rutinitas sehari – hari.
Sebanyak 52 komunitas Indonesia yang ada di Victoria, adalah salah satu bukti bahwa
siapapun orang Indonesia yang datang ke sini tidak usah takut “tersesat”. Hal tersebut
makin dikuatkan dengan peran Konsulat Jenderal Republik Indonesia di Victoria dan
Tasmania yang selalu hangat dan dekat dengan masyarakat.
Informasi-informasi menarik lain yang kami sampaikan di edisi ini adalah tentang meriahnya
perayaan Chinese New Year, keindahan pertunjukan seni White Night Melbourne, dan juga
Pako Festival yang merupakan festival tahunan yang merayakan harmonisasi dari cultural
diversities dengan menampilkan berbagai atraksi dan karya seni dari warga Geelong dan
sekitarnya.
Akhir kata, kami harap apa yang kami sajikan di edisi ini dapat memberi manfaat sekaligus
penyemangat bagi semua pembaca OZIP tercinta.
Selamat membaca!

DISTRIBUTION POINTS

VICTORIA: ABBOTSFORD: Ying Thai Rest | BRUNSWICK: Mix Groceries
| CARLTON: Killiney Kopitiam, Es Teler 77 | CARNEGIE: Kimchi Grandma
Rest | CAULFIELD: Nusantara Rest, Caulfield Grocery | IPC Church |
CHADSTONE: Bamboe Café & Rest | CITY: KJRI Melbourne, Mid City
Internet, Es Teler 77, Laguna Oriental Market, Nelayan Indo Rest, Kantor
Garuda Indonesia, Blok M Express, Shalom Rest, Bali Bagus Rest,
Extragreen, Batavia Café | CLAYTON: Hui Li Asian Groceries, Warung Gudeg,
Dapur Indo, Pondok Bamboe Noodle House, Hongkong Supermarket
| DONCASTER : Bakmie Kitchen | FOOTSCRAY: KFL Groceries GLEN
WAVERLEY: Kimchi Hut | GEELONG: Geelong International Fellowship
| Indonesian Association of Geelong | HAWTHORN: Indomart, Laguna,
Nelayan Rest | LAVERTON: QC Groceries | MT WAVERLEY: Alfamart
NORTHCOTE: Yuni’s Kitchen | POINT COOK: Glory Asian Grocery, Point
Cook Town Center | SOUTH MELBOURNE: Garamerica Rest, Meetbowl
Rest, Ayam Penyet Ny. Ria | RESERVOIR: Broadway Asian Toko
SYDNEY: CITY: Shalom Indo Rest, Garuda Indonesia | KINGSFORD:
White Lotus Grocery, Shalom Indo Rest, Ayam Goreng 99, Rest Indorasa
| MAROUBRA: KJRI Sydney, Mie Kocok Bandung Rest | RANDWICK:
Randwick Oriental Supermarket
CANBERRA: Indonesian Embassy
ADELAIDE: CITY: 5EBI Radio Station, Pondok Daun, Radio Indonesia,
SPT Tax Office | SOUTH ADELAIDE: Bakulan Indonesian/Asian Groceries |
ROSE PARK Café Gembira | ST.MARYS Bakulan

Cover Photo: Bayun Binantoro
Model: Agnes Tiwi
Cover Graphic: Widi Baskoro & Patricia Vonny

Landmark Investments (Holding) Australia Pty Ltd

IDEAS - CONNECTION - OPPORTUNITIES
Have you asked yourself any of these questions?

How can I pay off my mortgage in 7 years or less?

How can I retire on the same income after I stop working?

How can I reduce my home mortgage rate to less than 3% PA?

Is our retirement plan truly on track?

Why are we paying so much tax?

Why are our superannuation returns so poor?

How do we use our Superannuation to Purchase an investment property?

Can I really “Retire” financially independent?
Landmark Investments (Holdings) Australia Pty Ltd has been a market leader for over 19 years in the area of educating
clients how property investment works and helping them through all the steps of selecting and purchasing the most
suitable property, by providing all the information and financial strategies on an obligation free basis and helping potential investors achieve their specific financial goals and objectives in a period of 10 years or less. We aim to provide
our clients with a comprehensive personal service.
A major reason for our success is the many close ties we have established with reputable companies that are licensed in their fields of expertise that can give advice in all aspects of investing, finance, financial planning, legal and
accounting services. It is important to us that our clients receive the most effective and up to date recommendations
and service on their path to wealth creation.With our alliance partners our clients have direct access to financial planners, finance brokers, accountant, legal experts and property managers. This is allows Landmark to continue to be
the market leader in the property service industry and our clients benefit from these relationships.

DESIGN THE LIFESTYLE YOU CHOOSE, GET PROFESSIONAL ADVICE
Landmark Investments (Holdings) Australia Pty Ltd
Suite 2, Level 8, 616 St Kilda Road, Melbourne, VIC 3004
Tel: +613 8419 8218
Fax: +613 9510 9498
Email: info@liha.com.au
Website: http://liha.com.au

RAKYAT MISKIN (INDONESIA)
BERDIETLAH!”

Itu barangkali yang dimaksudkan Menteri Koordinator Pemberdayaan Manusia dan
Kebudayaan Puan Maharani, cucu Presiden pertama R.I. , Bung Karno, dan putri dari
Presiden ke-5 R.I. Megawati Sukarnoputri.
Mungkin sekadar hendak melucu, ketika menanggapi permintaan Gubernur Bali
I Made Mangku Pastika agar alokasi beras untuk orang miskin Indonesia – raskin –
ditambah, Puan Maharani menganjurkan agar orang miskin sebaiknya mengurangi
makan, alias berdiet, mengencangkan ikat pinggang!
Jelas saja ucapan ini, apakah dimaksudkan hanya sebagai gurauan atau serius,
memancing kehebohan. Di Indonesia ini yang disebut sebagai “ludah api” – ucapan
seorang pemimpin/pejabat.
Sama seperti ketika masih menjadi Bendahara Negara Australia (sebanding
barangkali dengan Menko Ekonomi/Keuangan di Indonesia) Joe Hockey ketika
diwawancarai media melontarkan ucapan yang memancing kegaduhan dalam
masyarakat.
Waktu itu Joe Hockey (di bawah kabinet pimpinan PM Tony Abbot) menangkis
tuduhan bahwa ia hanya memanjakan orang kaya dengan usul kebijakan untuk
menaikkan cukai BBM, yang diperkirakan niscaya akan membebani warga yang
lebih miskin.
Begini aslinya jawaban Joe Hockey dalam bahasa Inggris:
“The poorest people either don't have cars or actually don't drive very far in many
cases.” (Orang-orang yang paling miskin tidak memilki mobil – kalau pun punya
mobil tidak pernah pergi jauh).
Jelas saja ungkapan seperti itu menghebohkan, karena pada hakikatnya menohok
orang yang sudah tidak punya pada ulu ati mereka, hingga ibarat “sudah jatuh
dihimpit tangga pula.” Dilecehkan.
Ketika Malcolm Bligh Turnbull akhirnya menumbangkan Tony Abbot, Joe Hockey
pun “dibuang” ke Washington, untuk memangku jabatan baru sebagai Duta Besar
Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Australia untuk Amerika Serikat.
Namun akan halnya Menko Puan Maharani rasanya tidak bakalan goyah dari
jabatannya. Maklum, ia adalah putri Megawati (dan alm. Taufik Kiemas).
Sebagaimana dikemukakan politikus Partai Gerindra yang juga adalah mantan
aktivis Desmond J. Mahesa:
"Mana berani presiden memberi peringatan ke Puan,"
Menurut Desmond, yang bisa memberi peringatan terhadap Puan adalah ibunya
sendiri, yaitu Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.
Catatan penulis: Bisa gawat kalau seorang presiden tidak berani menjewer
pembantunya (Puan adalah bawahan/pembantu Presiden Joko Widodo).
Presiden Joko Widodo dipilih oleh mayoritas rakyat Indonesia, bukan hanya PDIP,
karenanya ia bertanggungjawab kepada rakyat Indonesia. Kalau betul “Presiden
tidak berani memberi peringatan ke Puan” artinya beliau bacul. Kalau sama Puan
saja takut apalagi sama jenderal atau mantan jenderal. Gawat negara kita kalau
memang betul tudingan kader Partai Gerindra itu.
Selanjutnya mantan aktivis Desmond J. Mahesa menambahkan, Puan adalah
orang yang tak pernah susah. Jika pernah susah, Desmond yakin Puan tak akan
bilang orang miskin harus diet dan mengurangi makan.
Memang benar apa yang dikemukakan Desmond J. Mahesa itu. Ketika mendampingi
ayahandanya (Alm. Taufik Kiemas) ke Melbourne, sewaktu ibundanya (Megawati)
masih Presiden, Puan Maharani ingin nonton bioskop di Melbourne. Sebagaimana
kemudian agak ramai dibicarakan oleh kalangan masyarakat Indonesia di kota
ini, Puan rupanya kurang nyaman kalau dalam bioskop ada penonton lain kecuali
orang-orang dekatnya. Maka diboronglah semua tiket- sementara almarhum
ayahnya disibukkan dengan urusan bersama salah seorang obligor Bantuan

12

ozip.com.au

Likuiditas Bank Indonesia (uang tunai rakyat Indonesia), Syamsu Nur Salim yang
waktu itu datang langsung dari Singapura untuk bertemu dengan Taufik Kiemas.
(Syamsu Nur Salim sudah belasan tahun bercokol di Singapura setelah menerima
BLBI sebesar 30-an triliun rupiah dari rakyat Indonesia. Ia mengaku tidak sanggup
terbang ke Jakarta untuk mempertanggungjawabkan uang rakyat Indonesia itu
karena alasan kesehatan. Pada hal jarak Singapura-Jakarta bisa ditempuh dengan
pesawat udara dalam jangka waktu tidak sampai 90-menit. Namun ia, aneh bin
ajaib, mampu terbang dari Singapura ke Melbourne – waktu penerbangan lebih 7
jam – untuk bertemu dengan suami presiden Republik Indonesia waktu itu. Kasihan
rakyat Indonesia terus menerus dikibuli kiri kanan. Sampai kapan ya bisa terus jadi
bulan-bulanan?)
Jadi di Indonesia (negeri tempat tumpah darah saya) memang sering ada yang
lucu-lucu.
Misalnya soal perumahan untuk para wakil rakyat di Kalibata, Jakarta. Jauh dari
kehidupan nyata rakyat yang diwakilinya – Daerah Pemilihan atau Dapil- melainkan
bergelimangan dengan fasilitas yang mewah-mewah. Bagaimana para wakil rakyat
bisa sambung rasa, atau sekadar memahami atau menyadari tantangan-tantangan
hidup rakyat yang konon mereka wakili kepentingan-kepentingannya. Dari buka
mata sampai kembali ke ranjang mereka diliputi dan terrendam dalam berbagai
kemewahan, sementara rakyat kesulitan raskin. Untunglah kita bangsa yang besar,
hingga rakyat Indonesia mampu menerima semua ini, menelannya dan kemudian
melupakannya, dan pada Pemilu berikutnya rakyat kembali akan memilih yang ituitu juga.
Dalam sejarah, khusus menjelang Revolusi Prancis yang sangat mashur itu,
permaisuri Raja Louis ke-16, Marie Antoinette, konon, ketika dilapori bahwa rakyat
sudah sangat miskin hingga tidak mampu beli roti, ia menjawab:
"Qu'ils mangent de la brioche".” Artinya (kalau tidak ada roti) maka kenapa tidak
makan brioche, suatu jenis santapan lebih mewah dari roti. Ungkapan ini juga
sering diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris, sebagai berikut “Let them eat
cake”. Maksudnya sebagai sindiran tajam terhadap rakyat yang perutnya sudah
keroncongan. Beli roti saja tidak sangup bagaimana beli brioche? Mungkin sang
permaisuri, sebagaimana halnya dengan para wakil rakyat di DPR dan Menko Puan
Maharani, tidak paham apa itu raskin.
Ada yang kemudian menyimpulkan ucapan yang sangat menyakiti hati dan
perasaan warga miskin di Prancis itu, ikut menjadi pendorong tercetusnya Revolusi
Prancis, yang sebagaimana kita ketahui memang sangat ganas, lengkap dengan
gilotin segala.
Seakan sang permaisuri sama sekali tidak mempedulikan rakyat miskinnya, karena
dia sendiri tidak pernah mengetahui apa itu kemiskinan.
Soal makanan memang sangat peka. Oleh sebab itulah ada ungkapan “demi perut
sejengkal” dalam budaya kita.
Dalam konteks agama juga makanan dilambangkan sebagai suatu bentuk
perpisahan.Khusus dalam Perjamuan Terakhir yang diyakini Umat Kristen
berlangsung antara Yesus dan para rasul. Perjamuan itu dilangsungkan menjelang
penyaliban.
Dalam tata tertib kepenjaraan di Amerika Serikat, makanan juga menjadi salah satu
“senjata” untuk menjinakkan narapidana yang teramat bandel.
Di penjara Negara Bagian Arizona, Amerika Serikat, pernah dalam tahun 1980an, pihak sipir menerapkan bentuk pendisiplinan berawal dari dilarangnya sanak
saudara atau handai taulan menjenguk; lantas dikuranginya waktu bebas yang
biasanya boleh digunakan untuk kegiatan-kegiatan yang tidak ada hubungannya
dengan hukuman penjara itu. Kalau berbagai cara pendisiplinan itu juga tidak
mempan, maka nara pidana bandel itu akan diberi roti yang hambar selama 5
hari (sebanding dengan nasi campur garam saja). Tapi kemudian ada nara pidana
yang tidak terima diperlakukan seperti itu dan menggugat ke pengadilan yang
putusannya mengalahkan pihak penjara.
Pengarang dan pemikir cerdas dari Irlandia, George Bernard Shaw pernah
menyimpulkan bahwa: “Tidak ada cinta yang lebih tulus daripada cinta akan
makanan.”
Sementara pemimpin India Mahatma Gandhi mengatakan: “Di dunia ini ada orang
yang saking miskinnya hingga melihat roti sebagai Tuhan.”
Di antara nasihat-nasihat terbaik mengenai makanan adalah yang pernah
diungkapkan Bapak Kedokteran Hippocrates: “Hendaklah makananmu menjadi
obatmu dan obat-obatanmu menjadi makananmu.”
Asalkan jangan berlebihan: isilah sepertiga perutmu dengan makanan, sepertiga
dengan air dan sepertiga dengan nafas (udara) (Nabi Muhammad saw). Wallahu
a’lam.

Nuim Khaiyath
Writer

dari

LAPORAN UTAMA

Back to Campus!
B

ulan Februari - Maret, kegiatan kampus
kembali menggeliat. Mahasiswa kembali beraktivitas dari liburan musim
panas yang sangat panjang. Begitupun mahasiswa-mahasiswa baru berdatangan.

Bagi mahasiswa baru, excitement yang dirasakan tentu saja berbeda. Perasaan senang,
bangga, excited, mungkin bercampur aduk
dengan rasa cemas, kurang percaya diri, dan
serba ragu – ragu. Maklum, memulai hidup
baru di lingkungan baru (apalagi negara baru)
tentunya tidak mudah.
Selain kendala Bahasa (saat kita ada di Indonesia, ikut kursus Bahasa Inggris, lolos tes
IELTS dengan nilai memuaskan, mulus diterima di universitas terkemuka, belum tentu
tidak membuat kita tergagap-gagap saat berada di sini), perbedaan budaya, dan pemahaman terhadap “medan perang” baru,
adalah challenge yang biasa dihadapi oleh
mahasiswa Indonesia newbie di Australia.
Belum lagi masalah mencari akomodasi yang
pas budget dan sesuai kriteria, mencoba kerja paruh waktu (part time job) untuk menambah uang saku, tau tempat makan yang enak
dan berbelanja yang murah meriah, kemana
bila mau beribadah, bagaimana bila ingin
bergabung dengan komunitas budaya Indonesia, dan masih banyak lagi.
Di edisi ini kami ingin berbagi tips yang mudah-mudahan bisa bermanfaat bagi temanteman mahasiswa dari Indonesia yang baru
menginjakkan kaki di Australia. Tips – tips
ringan yang mungkin berguna untuk mengatasi berbagai kendala sebagai pendatang
baru, baik yang datang sendiri maupun membawa keluarga.
So, selamat datang dan selamat berjuang
bagi mahasiswa baru. Selamat menikmati
Australia dengan keberagaman kultur-nya
yang menarik. Selamat menjalani “an exciting yet
challenging journey” yang kelak akan menjadi
pengalaman berharga yang tak terlupakan.
Explore berbagai tempat menarik, jalin banyak pertemanan, gali berbagai macam informasi yang mudah didapat melalui internet, dan tidak takut mencoba hal baru, akan
menjadi tips dasar untuk bisa menikmati
negeri Kangguru ini.
Good luck!

14

ozip.com.au

I

n February-March, campus activities get
back into full swing. Students start doing
activities after the long summer break.
And with it new students arrive.

For new students, the excitement that is felt
is certainly different. They feel happy, proud,
excited, possibly mixed in with a few nerves,
a lack of self-confidence as well as doubt.
Understand, starting a new life in a new environment (especially in a new country) is certainly not easy.
Besides difficulty with language (while we are
in Indonesia, we take English courses, pass
the IELTS examination with satisfying results,
are accepted into leading universities, yet
it is still uncertain if we can communicate
effectively here, the differences in culture,
and understanding this new “battlefield”, is a
challenge confronting new students or newbies in Australia.
Even before that the problem of finding accommodation within the budget, trying to
work part-time for some extra pocket money, knowing some nice restaurants and the
cheap places for shopping, where to go to
worship, where to go if you want to join cultural events with the Indonesian community,
and many other things.
In this edition we want to share some tips
that we hope can be of benefit for Indonesian students, which have just planted their
feet on Australian soil. These easy tips will
hopefully be useful for overcoming several
problems as a new migrant, both for those
who come by themselves as well as those for
those that come with their family.
So, welcome and enjoy the journey as a new
student. Enjoy Australia with it’s variety of
interesting cultures. Enjoy undertaking, “an
exciting yet challenging journey”, which will
become a valuable and unforgettable experience. Explore various interesting places,
make many new friends, dig for new information via the Internet, and don’t be scared to
try new things, these are the basic things for
enjoying your time in Australia.
Good luck!
Katrini Nathisarasia
Translated by: Tim Flicker
Photo: Bayun Binantoro
Model: Agnes Tiwi

LAPORAN UTAMA

MUST Dos

for Indonesian Students
Coming To Melbourne
Volunteer

A great activity to do which is often overlooked when coming to Australia is to volunteer. This is a way to get an insight into the
local culture whilst also allowing you to help in an area that you are passionate about. Websites such as Seek.com will often list
volunteer opportunities and are a good place to start if you wish to apply.
https://volunteer.com.au/Opportunity/City/Melbourne

Join A Sporting Team

Joining a sporting team is a way to meet new friends and also stay active! The
Krakatoas is an Aussie rules team for Indonesians living in Melbourne and
for Australians with a strong connection to Indonesia. Joining a team like the
Krakatoas will make you feel like part of the community and get you involved
with activities with other local Aussie students. Your local university will also
have sporting teams.

Photo credit: Nick Jackson

Make Friends With Domestic and International Students

Organisations such as the Indonesian Students Association (PPIA) are fantastic and another way to meet a supportive Indonesian community while you live in Australia. However, it is also important that you try and join other clubs and communities. There
are numerous university clubs such as music clubs that are another way to make new friends and be involved in the community.

Ask Questions

Sometimes Australians may seem stand offish, but generally they are helpful and friendly if you’re not afraid to ask questions.
Just remember to be confident and ask away.

Attend Community Festivals and Events

Attending community festivals and events is an exciting way to enjoy your time in Australia and it is also another chance to meet
new people and interact with the local community. In Melbourne, there is no shortage of events so don’t be afraid to come along!
http://www.thatsmelbourne.com.au/Pages/Home.aspx

Explore Australia

One of the best things you can do while in Australia is to actually go
out and explore the country. Don’t limit yourself to the big cities in
Australia; there is so much to see in this vast and beautiful country.
Whether it is the breathtaking blue lake in Mount Gambier (South
Australia), the pristine coastline of Western Australia or gazing at
the twelve Apostles in Victoria there are no shortage of things to
see and do in Australia.

Photo credit: Dwicahya Sukmana

Have A Good Work Life Balance

Obviously the primary reason you have come to Australia is for education, but make sure you also leave yourself some time to
have fun. If you spend the whole time studying you miss out on a range of fun opportunities. Remember to get out there and
explore, jangan sampai menyesal nanti!
Tim Flicker

LAPORAN UTAMA

Menghadapi
Kendala Bahasa dan Budaya

A

da beberapa kendala yang dialami oleh mahasiswa Indonesia
yang kuliah di Australia, salah satunya adalah kendala bahasa
dan budaya disamping program pendidikan di Australia yang
jauh berbeda dengan program pendidikan di Indonesia. Terkadang kalau kita sedang tidak konsentrasi penuh dalam mendengarkan dosen,
setelah bubar kuliah tidak ada satupun materi yang tadi diberikan bisa
dimengerti. Alhasil, ketika sampai di rumah kita harus mendengarkan
rekaman kuliah tersebut, atau mencari informasi tambahan dari internet dan sumber-sumber lain untuk memahami topic tersebut. Jadi,
kita harus belajar ekstra keras untuk setiap mata kuliah yang diberikan.

nya suka basa-basi dengan mengatakan “Kamu tambah gendutan deh”
atau “Ih kok kurusan sih”, namun bagi orang Australia hal itu dianggap
tidak sopan. Selain itu menanyakan umur dan agama sebaiknya juga
dihindari, karena itu sangat “personal” sifatnya. Bagi orang Indonesia
panggilan Bapak atau Ibu itu penting namun tidak di Australia. Orang
– orang di sini (kebanyakan) hanya memanggil nama meskipun perbedaan usia yang jauh. Orang – orang Australia suka berbicara to the
point, kalau mereka tidak setuju dengan pendapat kamu mereka akan
langsung berkata tidak. Tidak seperti orang Indonesia yang lebih suka
menggunakan bahasa indirect agar tidak melukai perasaan orang lain.

Sebenarnya, ada beberapa cara untuk meningkatkan kemampuan
bahasa Inggris kita, bisa dengan ikut language exchange atau bergabung di berbagai community centre terdekat, atau bisa juga dengan
aktif di kegiatan komunitas orang-orang Australia & Indonesia seperti
AIYA (Australian Indonesia Youth Association). AIYA merupakan organisasi yang dikelola oleh anak muda Australia-Indonesia yang memiliki
berbagai latar belakang. AIYA menyelenggarakan berbagai acara karir
dan networking yang bertujuan membantu mahasiswa, lulusan dan
professional muda membangun jaringan dengan calon institusi/perusahaan yang tertarik memperkerjakan bakat-bakat yang berminat
untuk membangun jenjang karir di Indonesia atau Australia. Di sana
kamu bisa berteman dengan native people dan sekaligus mengasah
kemampuan bahasa Inggris kamu.

Nah, banyak-banyak lah bergaul dengan native people, perbanyak
pertemanan seluas mungkin. Tidak hanya sebatas teman Australia
saja, lho. Makin banyak kamu berteman dengan teman yang berasal
dari berbagai negara, akan makin memudahkan kita untuk melatih dan
melancarkan kemampuan bahasa Inggris, dan tentu saja makin banyak
pemahaman kita tentang budaya-budaya setiap negara yang berbedabeda.

Kalau kamu tidak punya cukup waktu untuk bergabung dengan komunitas, kamu bisa melatih bahasa Inggris kamu dengan sering sering
mendengarkan radio atau lagu. Dengarkan lagu lagu yang kamu sukai
dan coba terka saja lirik lagunya, lalu kamu bisa bandingkan dengan
lirik aslinya. Menonton TV juga sangat membantu, kalau kamu masih
merasa kesulitan dengan bahasanya kamu bisa menggunakan subtitle
bahasa Inggris untuk membantu kamu agar lebih mudah mengerti. Hal
simple lain yang bisa kamu lakukan adalah menulis status dan komentar di media social kamu dengan bahasa Inggris. Dan yang terpenting,
jangan takut mencoba, dan jangan takut salah.
Selain perbedaan bahasa, perbedaan culture Indonesia dan Australia
seringkali bisa membuat kesalahpahaman. Orang Indonesia umum-

16

ozip.com.au

So, hava a go, Mate!
Patricia Vonny

Jangan lupa belajar Australian slang juga, ya… agar bisa lebih
nyambung saat berbicara dengan native people. Seperti misalnya;
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o
o

Arvo : afternoon
Brekkie : breakfast
Defo : definitely
EFTPOS : direct debit
No worries : no problem / it’s okay
G’day : Hello
Maccas : McDonald
How ya going : How are you doing
Heaps : a lot
Reckon : figure, think, assume
Dunny : toilet
Barbie : barbecue
Sunnies : sunglasses

LAPORAN UTAMA

Bekerja
Part-Time
di Melbourne

B

ekerja part time (kerja sambilan) adalah hal yang sangat umum
dilakukan orang-orang Indonesia yang bertempat tingal di Melbourne. Setidaknya ada 3 (tiga) golongan pekerja sambilan berdasarkan jenis visa dan motivasi mereka dalam menjalani profesi ini:
1. Student Visa, pelajar Indonesia di Melbourne mempunyai hak untuk
bekerja selama 20 jam selama menjalani studi dan full time saat semester break. Hak ini istimewa karena tidak semua negara memberikan kelonggaran bekerja sambilan untuk para pelajar internasional.
Pilihan yang menarik terutama saat semester break, karena pelajar
bisa menambah pundi-pundi uang dan tabungannya sambil menikmati liburan.
2. Spouse, suami atau istri para pelajar, pekerja full time atau warga
negara Australia. Motivasi menjadi pekerja sambilan umumnya mengisi waktu sekaligus mendapat dana tambahan untuk keperluan keluarga.
3. Working Holiday Visa, golongan ini seringkali bukan suatu opsi,
melainkan “a matter of survival” karena jika tidak bekerja, maka tidak
dapat membayar sewa akomodasi dan makan. Namun jika kerja sambilan dilakukan full time, travelling, rekreasi, bahkan melanjutkan studi
dan menabung untuk keperluan lain bukan sekedar angan.
Mendapatkan pekerjaan sambilan di Melbourne bukan perkara yang
sulit apabila mengetahui cara melamar pekerjaan dan dimana seharusnya mencari. Cara melamar pekerjaan sambilan sama seperti
mencari pekerjaan full time pada umumnya, mulai dari mempersiapkan resume, melamar dan interview. Pengalaman, background dan
rekomendasi tentunya juga akan dipertimbangkan dan menambah
kemungkinan anda diterima bekerja. Sedangkan untuk mencari pekerjaan sambilan dapat dilakukan dengan 3 (tiga) cara, antara lain:
1. Rekomendasi teman atau word of mouth, merupakan cara yang
cukup efektif karena biasanya belum dikemukakan secara umum sehingga meminimalisir persaingan. Selain itu, rekomendasi dari teman
akan menambah kredit kita sebagai kandidat pekerja di mata calon
atasan kita.

2. Menjemput bola, dengan mendatangi tempat – tempat yang membuka lowongan dan mengantar resume yang sudah kita persiapkan.
Hal ini terkadang kurang efektif dari segi fisik, karena keterbatasan
tempat yang bisa kita datangi dan resume yang kita sebar.

4. Media elektronik dan internet, cara yang paling populer digunakan
calon pekerja sambilan. Cara ini efektif karena secara fisik kita tidak
perlu mencetak resume dan mendatangi satu-satu tempat yang
membuka lowongan dan kita dapat melamar ratusan lowongan dalam
waktu yang sangat singkat hanya dengan duduk di depan komputer.
Beberapa forum yang kerap menyediakan informasi lowongan antara
lain: forum Indomelb via milis, forum WHV indonesia via facebook,
website lokal seperti Gumtree (www.gumtree.com.au), Indeed (au.
indeed.com), Seek (www.seek.com.au), Careers Online (www.careersonline.com.au), Adzuna (www.adzuna.com.au) dan Careerone
(www.careerone.com.au) dan semacamnya.
Lalu apakah semua pekerjaan sambilan itu sama? Tentu saja tidak.
Menurut jenis sistem pembayaran upah, setidaknya terdapat 2 golongan:
1. Cash in Hand (CiH) based, tipe pembayaran upah yang langsung
diterima kita dari employer tanpa melalui proses pajak. Sebenarnya
hal ini ilegal dilakukan jika employer kita termasuk bisnis resmi dan
menerima pembayaran dalam bentuk ini menganulir kita dari sistem
“fair work” dari pemerintah australia, antara lain upah minimum sebesar 17.29 AU$ per jam (sebelum dipotong pajak). Namun, banyak pekerja Indonesia yang mau menerima sistem pembayaran ini dikarenakan lebih simpel, tanpa potong pajak dan memang kebetulan banyak
restoran, kafe dan pasar yang hanya memberlakukan sistem ini untuk
proses pembayaran upah. Akhirnya pekerja mendapatkan upah yang
jauh dibawah upah minimum, beberapa tempat bahkan hanya menggaji 8-10 AU$ per jam.
2. Tax File Number (TFN) based, bekerja resmi disini mengharuskan
kita mengurus TFN agar kita memperoleh upah secara fair dari tempat
kita bekerja. Mengurus TFN mudah dan dapat dilakukan secara online,
biasanya memakan waktu dua minggu untuk prosesnya. Pekerjaan
sambilan dengan metode pembayaran ini memastikan kita dibayar
sesuai ketentuan minimum wage yang diberlakukan di Melbourne. Untuk mengetahui lebih lanjut tentang hak-hak kita dalam bekerja dapat
dilihat di laman www.fairwork.gov.au.
Demikian sedikit ulasan tentang jenis partime dan cara mendapatkannya, semoga dapat memberikan gambaran yang cukup agar kita dapat
mempersiapkan dan memulai berburu pekerjaan sambilan, happy
hunting!
Bayun Binantoro

3. Media cetak, cara konvensional yang sejak dulu diterapkan para
pencari kerja, cukup efektif dalam mencari kerja namun kelemahannya adalah postingan lowongan kerja yang terbatasi oleh kolom dan
waktu cetak.
ozip.com.au

17

LAPORAN UTAMA

Memilih Child Care yang Baik

M

emboyong anak-anak pindah ke Melbourne tentu memerlukan perhatian khusus. Orang tua yang melanjutkan studi atau bekerja dan
membawa anak-anak balita akan dihadapkan pada beberapa pilihan. Bila salah satu dari orang tua harus bekerja part time/casual dan satunya fokus di perkuliahan, maka anak-anak dapat dimasukkan dalam program child care.
CHILD CARE
Di Australia, child care merupakan salah satu sarana pendidikan untuk
fase golden age anak usia dini sekaligus bagian dari program perlindungan
anak. Program child care ini merupakan salah satu bentuk pelayanan resmi
pemerintah yang sangat penting dan variasinya mencakup kindergarten,
preschools, a developmental learning centre, a child development centre,
early childhood learning center, family day care, hingga before and after
school hours care.
Anak-anak yang belum memasuki masa sekolah atau sedang dalam masa
sekolah dapat memanfaatkan program childcare ini. Namun seringkali kita
masih bingung membedakan antara child care dan kindergartens.
Child Care bentuknya lebih berupa tempat penitipan anak (TPA) dengan
tenaga yang terlatih mengasuh anak, yang berperan sebagai pengganti
keluarga untuk jangka waktu tertentu bagi anak usia 6 minggu – 5 tahun. Sedangkan kindergartens merupakan bagian dari program child care namun
lebih khusus untuk anak-anak berusia 3-5 tahun yang dipersiapkan dalam
segi ketrampilan sosial, mental dan fisiknya, sebelum memasuki Sekolah
Dasar.

Apakah di Child Care dan di Kindergarten anak mendapat pendidikan
formal yang sama?
Pada child care, anak bebas bermain, tidak difokuskan pada pendidikan
formal, tetapi anak diajak untuk mengikuti serangkaian aktivitas yang ada
berdasarkan Victorian Early Years Learning & Development Framework
(VEYLDF). Namun di dalam program Kindergarten, waktunya biasanya terbatas misal 2 - 3 kali saja dalam seminggu, memiliki guru yang berkualifikasi
minimal level Diploma, dan anak mengikuti serangkaian kurikulum.
Apa kelebihan dari Child Care dan Kindergarten bagi anak-anak?
Kelebihan Child Care adalah anak akan diurusi kebutuhannya mulai dari
waktu makan, minum susu, tidur, dan saatnya bermain.
Kelebihan Kindergarten adalah anak diberi bekal dasar dan terstruktur
dalam bidang pendidikan sekaligus mempersiapkan mental anak sehingga
lebih mandiri saat masuk Sekolah Dasar.
TIPS MEMILIH CHILD CARE
1. Perhatikan panduan resmi dari pemerintah.
Pemerintah memiliki aturan dalam hal pendidikan anak-anak usia dini.
Child care sebagai program resmi pemerintah dimaksudkan untuk mengoptimalkan tumbuh kembang anak dalam lingkungan yang terkondisikan
dengan baik. Orang tua perlu memperhatikan secara teliti beberapa hal
yang berkaitan dengan checklist panduan dalam memilih child care. Klik di
sini untuk info lebih detail: www.education.vic.gov.au/ dan www.careforkids.
com.au/
2. Sesuaikan dengan kebutuhan orang tua dan usia anak.
Sebagaimana yang dituturkan Weni Ghofar, mahasiswa Master of Public
Health di Unimelb bahwa ia sebelum tiba di Melbourne telah menggali
informasi mengenai urgensi kebutuhan akan child care. Setelah memutuskan, ia memesan tempat di child care universitas Melbourne untuk 5
hari seminggu bagi anak-anaknya yang berusia 2 dan 4 tahun. Ia memilih
childcare tersebut karena berada dalam kawasan uni langsung dan menyediakan makanan halal.
3. Child care atau family day care?
Family day care (disingkat FDC) hampir serupa dengan program child care
namun tempatnya di rumahan, terbatas hanya beberapa anak dan wajib
teregister, serta secara rutin dipantau oleh pihak konsil. FDC yang baik,
carer's nya memiliki sertifikasi Level III atau Diploma serta memiliki pengetahuan akan VEYLDF.
Ada pula family day care yang sifatnya private arrangement (non licensing
FDC), biasanya kenalan, teman atau family yang bersedia dititipkan anak.
Namun bila ada accident atau kejadian apa-apa harus diselesaikan privately dan sangat riskan bila melibatkan hukum setempat.

18

ozip.com.au

Dari segi pembiayaan umumnya child care di Melbourne dianggap lebih
mahal daripada family day care. Weni menyebutkan bahwa untuk kedua
anaknya yang berusia 2 dan 4 tahun, ia harus mengeluarkan dana minimal
$ 110/hari per anak tergantung lama penitipan. Walaupun demikian, Listya
Mustika Dewi, mahasiswa Master of Forest Ecosystem Science, Unimelb,
tetap memilih child care karena anak-anaknya menjadi lebih mandiri, lebih
respect kepada orang lain dan lebih mudah bersosialisasi serta lebih cepat
menguasai bahasa Inggris.
4. Jangan ragu membandingkan beberapa child care
Pemerintah Victoria juga memberikan panduan memilih child care dalam
situs resminya di www.education.vic.gov.au/childhood/parents/childcare/
Pages/choosing.aspx
Selain panduan di atas, orang tua perlu memperhatikan hal-hal berikut:
a. Bila orang tua mendapatkan sesi perjanjian kunjungan ke beberapa child
care, maka perlu dibandingkan behaviour anak-anak yang dititipkan di child
care tersebut apakah mereka beraktivitas dengan leluasa, luwes, gembira
atau tertekan?
b. Perhatikan juga guru-gurunya apakah masih sangat muda atau adakah
yang senior/berpengalaman yang turut mendampingi?
c. Apakah ruang kelasnya cukup leluasa? Adakah tempat bermain (playground) yang representatif? Adakah daily journal atau weekly reflections
serta dokumentasi yang bisa memberikan gambaran kesehariannya?
5. Pilihlah yang dekat rumah, dekat kampus atau dekat tempat
bekerja.
Mendapatkan child care yang tepat bukanlah hal yang mudah karena keterbatasan kuota. Dalam memilih child care, menurut Listya hal pertama yang
harus diperhatikan adalah aksesibilitas yaitu yang lokasinya dekat dengan
tempat tinggal, tempat bekerja atau kampus sehingga anak tidak terlalu
letih dalam perjalanan dan lebih mudah diawasi.
Penelusuran secara online melalui www.mychild.gov.au sangat membantu
dengan memfokuskan pada pencarian child care ke lokasi terdekat.
6. Child care yang baik menyediakan masa orientasi.
Child care menyediakan orientasi, yaitu masa penyesuaian anak di hari-hari
pertama, misalnya hari pertama anak-anak hanya masuk beberapa jam
saja. Weni menceritakan bila di masa-masa awal orientasi anak-anak tetap
ditemani secara bergantian bersama suaminya. Hari berikutnya anak-anak
masuk penuh, sebagian waktu ditemani, tetapi sudah mulai ditinggalkan
beberapa jam pada waktu makan siang. Awalnya sulit karena anak menjadi rewel, tetapi para pengajar di chidcare sangat berpengalaman untuk
mengatasi hal ini.
7. Masalah bahasa? Jangan khawatir.
Pemerintah Australia sangat concern pada anak-anak yang mengalami
masalah adaptasi bahasa. Pengelola child care yang baik umumnya memanfaatkan fasilitas pemerintah tersebut untuk diberikan kepada orang
tua yang anaknya perlu penerjemah bahasa Indonesia ke Inggris. Seringkali
child care tidak menawarkan langsung fasilitas tersebut, sehingga orang tua
perlu aktif menanyakan ke pihak guru atau staf childcare.
8. Optimalkan program children care benefit (CCB) dan children care
rebate (CCR)
Bagi para peserta beasiswa tertentu yang memenuhi persyaratan, program
child care memberikan keuntungan lain yakni children care benefit (CCB)
dan children care rebate (CCR). CCB dan CCR ini merupakan subsidi dari
pemerintah untuk meringankan biaya child care. Sebelum mengajukan, hal
terpenting yang harus dilakukan adalah memenuhi semua syarat yang diperlukan. Salah satunya adalah update imunisasi sesuai dengan ketentuan
dari pemerintah. Pendaftaran CCB atau CCR bisa dilakukan secara online
melalui website Centrelink yang saat ini sudah terintegrasi dengan website
Department of Human Services (www.humanservices.gov.au).
Rio S. Migang

LAPORAN UTAMA

Tips Mendapatkan
Perabotan Murah Meriah

S

iapa yang tidak senang
mendapatkan
kesempatan
untuk belajar di luar negeri,
dan perasaan itu pasti dirasakan
semuanya baik yang pergi belajar
atas biaya pribadi, mendapat beasiswa, maupun yang ditugaskan oleh
perusahaan. Sebagai pelajar yang
tinggal di rantau, memang banyak
tantangannya. Bukan saja dari segi penyesuaian adat budaya, bahasa, serta
rutinitas, tetapi tentunya sangat banyak hal yang harus dilakukan saat pertama tiba di tempat tujuan. Salah satu yang wajib dipenuhi adalah melengkapi perabot untuk menunjang kebutuhan dan rutinitas hidup sehari-hari.

• Alternatif lainnya yaitu datang ke toko barang-barang bekas atau lebih
dikenal dengan istilah “Opportunity Shop” , yang diantaranya adalah: Salvations Army (Salvos), Savers, Vinnies Shop, Sacred Heart Opportunity Shop,
dan masih banyak lagi nama-nama opshop yang tersebar di hampir seluruh
suburbs di wilayah Melbourne.
• Untuk barang-barang bekas khusus dengan spesifikasi tertentu yang tidak
dapat ditemukan di toko-toko second hand, maupun pasar loak, bisa mencari secara online di situs-situs seperti: gumtree, cash converter, trading
post, sellup, dan lain-lain.

Mungkin tidak berlaku bagi semua orang, tapi sebagian mungkin punya masalah keuangan untuk belanja perabot-perabot tersebut. Sudah lumrah
bahwa dengan nilai mata uang Australia yang cukup tinggi, banyak mahasiswa yang dipusingkan dengan biaya hidup yang mahal, sedangkan mereka
hanya memiliki dana yang pas-pasan. Untuk menyiasati kondisi ini, diperlukan strategi yang taktis dalam memenuhi berbagai keperluan belanja perabot dan perlengkapan sehari-hari. Dalam edisi ini, OZIP berbagi tips untuk
menyiasati belanja murah dan hemat selama menjalankan studi di luar negeri.

3. Belanja Saat Ada Discount
• Siasat ini bisa digunakan bagi yang menginginkan belanja barang baru, namun dengan harga hemat. Caranya dengan berbelanja disaat toko mengadakan cuci gudang atau memberikan diskon besar-besaran. Ada dua periode penting diskon besar-besaran di Australia, yakni di pertengahan tahun
(sekitar bulan Juni – Juli) yang dikenal dengan nama “End of Financial Year
Discount”. Dan di akhir tahun tepat setelah hari Natal, yang dikenal dengan
sebutan “Boxing Day Sale” yang berlangsung sejak tanggal 26 Desember
sampai dengan akhir bulan Desember.
1. Selektif dan Membeli Sesuai Kebutuhan
• Belilah barang sesuai dengan kebutuhan, dan bukan berdasar keinginan.
Selalu bertanya pada diri sendiri, “Apakah ini butuh, atau sekedar ingin?”
Dan bila memang butuh, apakah harus membeli barang dengan kualitas terbaik? Bisakah hanya dengan membeli barang yang berkualitas standar saja,
sebatas bisa memenuhi fungsinya? Contohnya bila membeli barang elektronik untuk keperluan sehari-hari seperti setrika, atau alat pemanggang
roti, apakah harus membeli dengan kualitas terbaik dari merek terkemuka?
Padahal banyak pilihan barang-barang elektronik home brand, dengan
harga ekonomis keluaran department store seperti Kmart, Big W, Target,
dan lain-lain. Terlebih jika mengingat bahwa masa tinggal overseas student
hanya sementara, sebaiknya dalam memilih dan berbelanja barang-barang
lebih ditekankan pada sisi fungsi, dan bukan dari segi kualitas maupun merek yang prestisius.

4. Memakai Barang Bekas
• Tidak perlu ragu dan malu memakai dan memanfaatkan barang bekas, baik
dari sesama pelajar Indonesia yang akan kembali “For Good”, maupun dari
penduduk setempat. Secara berkala umumnya beberapa city council di
Australia mempunyai program untuk mengambil perabot rumah tangga dan
elektronik yang sudah tidak terpakai oleh pemiliknya. Program ini disebut
“Renew Drop Off Day for recycling larger household and electrical items”.
Biasanya selama periode tertentu yang tanggalnya sudah ditentukan para
penghuni rumah diperbolehkan untuk meletakkan perabot rumah tangga
bekasnya di pinggir jalan raya untuk kemudian siap diangkut oleh mobil
council. Terkadang, banyak barang-barang tersebut yang kondisinya masih
bagus dan layak pakai diletakan begitu saja oleh pemiliknya dipinggir jalan.

2. Membeli Barang Bekas
• Cara ini dianggap cukup efektif untuk menghemat budget. Untuk para
pelajar, apabila memerlukan referensi buku-buku, bisa mencari di Second
Hand Book Shop, maupun di online shop yang menjual buku-buku bekas
dalam kondisi baik dan layak pakai. Harga buku-buku bekas tersebut jauh
lebih murah jika dibandingkan dengan buku baru. Jika memungkinkan, akan
lebih berhemat lagi jika bisa meminjam buku bekas dari kakak kelas, sejauh
edisinya masih sesuai dengan kurikulum yang berlaku.
• Untuk perabot rumah tangga, dan perlengkapan sehari-hari termasuk pakaian, ada banyak cara yang bisa dilakukan, seperti misalnya berburu barang
bekas layak pakai di Pasar Loak yang dikenal dengan sebutan “Trash and
Treasure Market”. Ada banyak Trash and Treasure Market yang patut dikunjungi di Melbourne, seperti: Camberwell Sunday Market, Laverton Rubble
& Riches Market, Dandenong Trash & Treasure Market, Coburg Trash &
Treasure Market, Docklands Sunday Market, dan masih banyak lagi. Untuk
mendapatkan informasi mengenai pasar-pasar loak tersebut, silakan klik
link berikut ini: http://www.weekendnotes.com/trash-and-treasure-markets-melbourne/

Demikianlah beberapa tips untuk berhemat selama belajar diluar negeri.
Semoga bermanfaat sehingga dapat membuat pengeluaran lebih efisien,
terhindar dari pengeluaran yang tak diperlukan, namun tetap mendapatkan
barang yang dibutuhkan.
Atje Dewi Ratih Naim

ozip.com.au

19

LAPORAN UTAMA

Tetap Dekat dengan Komunitas Indonesia
Saat di Rantau

M

enuntut ilmu di negeri orang seringkali menimbulkan kerinduan terhadap kampung halaman. Suasana dan keakraban pergaulan yang
khas “ala Indonesia” tentu saja bisa tetap kita dapatkan sekalipun kita sedang jauh dari Tanah Air. Mulai dari yang basic seperti kebutuhan
beribadah, berkumpul dengan komunitas yang berasal dari daerah/etnis yang sama (tak bisa dipungkiri kerap kitapun merasa kangen
untuk bisa bebas berbahasa daerah), berkesenian, ataupun berorganisasi dan berkegiatan yang sesuai dengan minat, hampir semuanya bisa
tetap terakomodir. Jangan sampai begitu kita sampai di negara baru seolah kita “tersesat” dan merasa “tidak punya siapa-siapa”, atau tidak tau
kemana harus bergaul dengan sesama orang Indonesia.
Contohnya di Victoria, ada sekitar 52 organisasi masyarakat dan komunitas masyarakat Indonesia yang aktif dengan berbagai latar belakang dan
kegiatannya. Untuk memudahkan komunikasi dan koordinasi diantara ormas dan komunitas tersebut, Victoria mempunyai FKKI-VIC (Forum Komunikasi Komunitas Indonesia – Victoria) sebagai wadah dalam berkomunikasi dan bekerjasama khususnya mengenai kegiatan-kegiatan yang
dilaksanakan oleh ormas dan komunitas tersebut. Untuk mengetahui informasi lebih detail, klik saja di http://www.fkki-vic.org
Selain terdapat kalender kegiatan (dari situ kita bisa tahu akan ada kegiatan-kegiatan apa saja dari ormas dan komunitas Indonesia di Victoria),
juga berbagai daftar ormas/komunitas yang dibedakan berdasar beberapa kriteria seperti berikut ini;


























-
-
-
-
-
-
-

Kategori Agama/Kepercayaan:
IMCV (Indonesian Muslim Community of Victoria)
YIMSA (Young Indonesian Muslim Student Association)
Forum – forum pengajian seperti pengajian Brunswick dan Footscray
BKS (Badan Kerjasama Umat Kristen)
MUDIKA (Muda Mudi Katolik)
Masyarakat Budha
dan lain-lain


-
-
-
-
-
-
-

Kategori Etnis/Kedaerahan:
IKMSM (Ikatan Keluarga Minang Saiyo Melbourne)
PANDAN (Paguyuban Pasundan)
Punguan Batak Bonapasogit
Mahindra Bali
KMA (Kawanua Melbourne Australia)
Paguyuban Jawi
dan lain-lain


-
-
-
-
-
-

Kategori Umum/Bisnis:
PERWIRA (Perhimpunan Warga Indonesia di Victoria)
AIYA (Australia – Indonesia Youth Association)
AIAV (Australia Indonesia Association Victoria)
Jembatan Poetry Society
Indonesia Business Centre Melbourne
dan lain-lain

• Kategori Pemuda/Mahasiswa:
- PPIA (Perhimpunan Pelajar Indonesia Australia)
- Saman Melbourne
- Bhinneka – Indonesian Art Cultural Group
- IndoMelb
- ISSC (Indonesian Student Soccer Community)
- dan lain-lain

• Kategori Media:
- AIJA (Association of Indonesian Journalists in Australia)
- OZIP
- Buset
- Kopitoebruk.com
- Radio Kita Melbourne
- dan lain- lain
Nah, dari situ kalian akan tahu kemana jika mau beribadah, merayakan hari besar keagamaan bersama-sama dengan yang lain tanpa merasa
kesepian, mengetahui organisasi mana yang paling sesuai dengan interest, kegiatan kesenian apa yang ingin ditekuni, hingga media apa saja yang
bisa menjadi “guidance” supaya tetap bisa ‘gaul dan update’ tentang info-info terkini dari komunitas Indonesia.
Dan jangan lupa berbagai kegiatan kerapkali diadakan di kantor Konsulat Jenderal RI Melbourne, seperti Upacara Bendera 17 Agustus, perayaan
hari besar keagamaan, berbagai bazaar, kegiatan-kegiatan rutin kesenian, dan masih banyak lagi.
Jadi sekalipun tengah disibukkan dengan berbagai kegiatan akademis sebagai mahasiswa, kegiatan-kegiatan dari berbagai ormas dan komunitas
tersebut bisa menjadi penyeimbang, dan terutama sekalipun sedang jauh dari kampung halaman kita tidak akan melupakan akar dan asal sebagai orang Indonesia.
Katrini Nathisarasia

20

ozip.com.au

Full House for
Melbourne - Indonesian
Music Night
Sonu Tolani and Optimuzt Perform

AIYA with Sonu Tolani and Optimuzt

O

n Friday 26 February, the Australia-Indonesia Youth Association
(AIYA) Victoria hosted an Indonesian music night at Garage Cafe
in Carlton. The event begun at 6pm and initially the crowd was small,
however as people begun to file in from work or study, the crowd grew.
By the time the first performance of the night, arts and cultural group
Bhinneka went on stage to perform the Saman dance just before 8pm
there was hardly a spare seat in the house.
AIYA Victoria President Clarice Campbell, was blown away by the
response of the Indonesian-Australia community with over 100 people
coming out to watch a night of Indonesian music featuring Indonesian hip
hop artists Sonu Tolani and Optimuzt. The event funded by the Victorian
Multicultural Commission aimed “to show the Indonesian community
and even people outside of the Indonesian community that there is an
Indonesian music scene in Melbourne and Australia,” Clarice said.

“All the performances were great and it was a real showcase of
Indonesian music,” he said.
The night ended with Yana Millane and Tazkia Welong performing a
range of pop songs from both Indonesia and Australia as the audience
sat in front of the stage and sang along. The success of the night was
a testament to the hard work of the AIYA Victoria committee and
volunteers and the efforts of all the performers and Garage Cafe staff
serving delicious food all night.
Tim Flicker

Photo: Bayun Binantoro

A mixture of Indonesians and Australians filled the audience while
enjoying a variety of delicious authentic Indonesian meals and drinks
on offer at Garage Cafe. One of the highlights was the performance
of hip hop artist Sonu Tolani. Sonu who was born in Jakarta moved
to Melbourne while at primary school and last year featured at the
Wonderful Indonesia Festival. Sonu sees AIYA as an important way for
Indonesian and Australian youth interested in each other’s cultures to
get to know each other. “AIYA is always doing good things such as helping
with programs like Australian Rules footy or pencak silat (martial arts)
here in Melbourne.”
The audience was perhaps not as loud as you might expect at a hip hop
night, but this did not mean they were not having fun. Winnie Tjahana
from Malang who arrived in Melbourne two weeks ago really enjoyed the
night. For her the highlight was the mixture of Keroncong music and hip
hop performed by Sonu. “I really like the keroncong performance from
Sonu Tulani. I think it really reminds me of home,” she said. Meanwhile
Nicholas Jackson from Melbourne thought the night was a huge success.

Yana Millane and Tazkia Welong

The audience

Sonu Tolani on stage

Bhinneka Saman Dance ozip.com.au

21

ozip.com.au

21

PENGALAMAN MENGESANKAN
DI KALBAR
Mempelajari Budaya, Persahabatan dan Profesi sebagai Jurnalis

Photo session with K9 team

S

aya baru-baru mendapat kesempatan
berharga untuk tinggal selama dua bulan
di Kalimantan Barat untuk mengikuti program
Pertukaran Pemuda Indonesia - Australia
(PPIA). PPIA adalah program bilateral antara
Departemen Luar Negeri dan Perdagangan
Australia melalui Australia - Indonesia
Institute dan Kementrian Pemuda dan
Olahraga (Kemenpora) Indonesia. Salah satu
tujuan program ini adalah untuk mendorong
pemahaman budaya di antara kedua negara.

Tim with Mbak Melia from Pontianak Post
Saya sendiri magang di Pontianak Post.
Pontianak Post adalah koran tertua dan
terbesar di kota Pontianak. Di Pontianak Post
saya mempelajari banyak hal, baik dalam
profesi sebagai jurnalis, maupun tentang
budaya dan persahabatan. Selain menulis
beberapa artikel untuk Pontianak Post, saya
juga mendapatkan pengalaman tentang cara
mewawancarai narasumber dan mengikuti sesi
pemotretan.

Dalam program tersebut, terdapat 18 peserta
dari Indonesia yang berasal dari 18 propinsi
yang berbeda, dan 18 peserta dari Australia
yang berasal dari beberapa negara bagian di
Australia. Pada bulan pertama kami tinggal di
kabupaten Sambas dan ditempatkan di desa
Lumbang. Pengalaman ini sangat luar biasa.
Kami membaur
bersama masyarakat Lumbang dan
berinteraski dengan warga desa secara
langsung.

Salah satu pengalaman yang menarik adalah
ketika kami mendapat kesempatan meliput
tentang anjing pelacak di Polisi Daerah (Polda)
Pontianak. Di dalam kunjungan ini saya sempat
memotret beberapa jenis anjing yang sedang
dilatih oleh Unit K9 Polda Kalbar. Anjing – anjing
pelacak tersebut ada yang digunakan untuk
mencium narkoba, mengantisipasi teror bom,
melacak kriminal umum dan pengendalian
massa. Setelah selesai pemotretan saya,
Marsita Riandini, Mella Danisari dari Pontianak
Post berfoto bersama polisi-polisi dan anjinganjing pelacak tersebut. Seru sekali! Selain
pengalaman ini satu hal lain yang sangat
menyenangkan adalah saat saya bersama
kawan-kawan kantor merayakan Ulang Tahun
Pontianak Post ke-43. Saya ikut jualan koran,
ternyata seru walaupun susah (tentu saja saya
langsung berkeringat)!

Di bulan kedua, peserta PPIA tinggal di
Pontianak dan magang di sejumlah instansi,
lembaga dan kantor media massa. Kawan kawan saya ada yang ditempatkan di Dispora,
Pertamina, Ruai TV, Universitas Tanjungpura,
Dompet Ummat dan lain-lain.

Selain hal-hal yang berkaitan dengan profesi
jurnalistik, saya juga belajar tentang budaya
Pontianak dari kawan-kawan di Pontianak
Post. Hampir setiap hari saya diajak ngopi
bareng dan makan bareng bersama temanteman sekantor. Di Pontianak ada lagu yang

Walaupun saat ini saya telah kembali ke benua
Kangguru, saya masih merasa sangat terkesan
dengan pengalaman saya selama di Indonesia.
Kami dari PPIA belajar tentang budaya, adat
dan tradisi Sambas dan Pontianak selama
berada di Kalbar.

22

ozip.com.au

terkenal berjudul Kopi Pancong. Kopi Pancong
adalah kopi biasa setengah cangkir yang sering
diminum oleh masyarakat dari kelas bawah
atau menengah. Dalam lagu kopi pancong lirik
yang ditulis “Cong... cong... cong Kopi Pancong,
mau iret kopi pancong…” Kopi ini selain
memang lebih hemat, juga merupakan simbol
kerendahan hati masyarakat Pontianak. Dalam
dunia jurnalistik, ini juga merupakan salah
satu tanda bahwa jurnalis adalah bagian dari
masyarakat.
Saya selalu senang mendengar cerita-cerita
dari jurnalis di Pontianak Post dan nasihat
mereka akan selalu menjadi sesuatu yang
sangat berharga bagi saya.
Selama saya magang di Pontianak Post saya
sering dibantu oleh banyak kawan. Mereka
selalu ingin membantu dan mengajak saya
terlibat dalam liputan. Supervisor saya Mella
Danisari adalah wanita yang sangat inspiratif
dan selalu ingin membantu orang lain. Beliau
selalu datang ke kantor pagi sekali, dan
seringkali baru pulang saat sudah malam, dan
tetap bersikap positif dan ramah. Mbak Mella
satu-satunya redaksi perempuan di Pontianak
Post buat saya adalah rolemodel bahwa
perempuan juga bisa masuk dalam tim redaksi.
Bagi saya pengalaman di Pontianak Post dan
Kalimantan Barat adalah motivasi bahwa suatu
hari nanti saya akan kembali ke Indonesia, dan
bekerja sebagai wartawan. Semoga impian ini
bisa terwujud di masa depan.

AN AMAZING EXPERIENCE
IN WEST KALIMANTAN
Studying Culture, Friendship and Journalism

I

recently received a valuable opportunity to
live for two months in West Kalimantan while
on the Australia-Indonesia Youth Exchange
Program (AIYEP). AIYEP is a bilateral program
between the Australian Department of
Foreign Affairs and Trade via the AustraliaIndonesia Institute and the Indonesian
Ministry for Sport and Youth. One of the
objectives of the program is to promote
cross-cultural understanding
between the two countries.
Although I have already returned to
Australia, I am still totally blown away with my
experiences while I was in Indonesia. AIYEP
participants studied about the cultures,
customs and traditions of Sambas and
Pontianak while we were in West Kalimantan.
For this program, there was 18 Indonesian
participants from 18 different provinces in
Indonesia and 18 Australians from several
states across Australia. In the first month we
lived in the regency of Sambas in the village of
Lumbang. This experience was extraordinary.
The community of Lumbang embraced us
and we got to interact with the people of the
village directly.
In the second month, AIYEP participants
got to live in Pontianak and intern at a variety
of agencies, institutions and media outlets.
Some of my friends were placed with
diaspora government, Pertamina (oil and
gas company), Ruai TV, at the University of
Tanjungpura, at the NGO Dompet Ummat and
other places.

Pontianak Post

I myself interned at Pontianak Post. Pontianak
Post is the oldest and largest newspaper
in the city of Pontianak. At Pontianak Post I
learnt many things, both in the profession
of journalism, as well as about culture and
friendship. Besides writing several articles for
Pontianak Post I also got to experience the way
to conduct interviews (for a newspaper) and
join in taking photos for photo sessions.
One interesting experience was when we got
the opportunity to cover a story about police
dogs (anjing pelacak) at the Regional Police
base in Pontianak. For this visit I had the good
fortune of being able to take photos of different
types of dogs by the Regional Police K-9 unit for
West Kalimantan. These police dogs were used
for sniffing narcotics, anticipating the threat
of terrorist bombs, tracking criminals and for
crowd control. After taking my photos of the
dogs, Marsita Riandini, Mella Danisari from
Pontianak Post and I had the chance to take
photos together with the police trainers of the
dogs and the police dogs together. It was really
fun! Another really enjoyable experience was
when I along with friends from my office got to
celebrate Pontianak Post’s 43rd birthday. I even
got to sell newspapers, turns out it is fun but
difficult (I instantly started sweating)!
Besides doing things related with the
profession of journalism, I also studied about
the culture of Pontianak from my friends at
Pontianak Post. Almost everyday I was invited
to have coffee and food with friends from my
office. In Pontianak there is a famous song with

the title Kopi Pancong. Kopi Pancong is a normal
cup of coffee only that it is half full and is often
drunk by members of the community from the
lower or middle class. In the song Kopi Pancong
the lyrics are ““Cong... cong... cong Kopi Pancong,
mau iret kopi pancong…” Which effectively
means if you want to save money then drink only
half a cup of coffee. This coffee besides saving
money, is also a symbol of humility for the people
of Pontianak. In the world of journalism, this also
is one sign that journalists make up part of the
community. I am always happy to
hear the stories from the journalists at Pontianak
Post and their advice will always be something
valuable to me.
While I was interning at Pontianak Post I was
always helped by many people. They were always
wanting to help me and inviting me to cover
different stories. My supervisor Mella Danisari
was an inspirational woman always helping other
people. She would always come to the office
early in the morning, and would often not leave
until late at night, yet would always be friendly
and positive. Mbak Mella is the only female editor
at Pontianak Post and is a rolemodel that women
can also be part of the editorial team.
For me the experience at Pontianak Post and
in West Kalimantan is motivation that one day I
can return to Indonesia, and work as a journalist.
Hopefully this dream can be achieved in the
future.
Billingual Text and Photo: Tim Flicker

Selling Newspaper
ozip.com.au

23

EVENT

Perkenalan Konsul dan Konsul Muda Pensosbud
Beliau mengungkapkan antusiasmenya dalam mengemban amanah
baru di Victoria. Hal yang sama juga diungkapkan oleh Konsul Muda
Pensosbud, Ibu Risa Sutrisno.
Tak ketinggalan sepatah dua patah kata juga disampaikan oleh Bapak Lucky Kalonta selaku
wakil warga Indonesia di Victoria. Mewakili 52
ormas yang ada di Victoria, Beliau memberikan
semangat dan dukungan penuh bagi Konsul dan
Konsul Muda Pensosbud baru dalam menjalankan tugasnya.
Sambutan Bapak Lucky
Kalonta mewakili masyarakat Victoria.

A

cara perkenalan Konsul Pensosbud Bapak O’Conroy Doloksaribu
dan Konsul Muda Ibu Risa Sutrisno, yang dilaksanakan pada hari
Jumat 26 Februari 2016 lalu berlangsung akrab dan hangat.

Sambutan Ibu Dewi Wahab, Konsul Jenderal RI
untuk Victoria Tasmania

24

ozip.com.au

Acara malam itu diakhiri dengan makan malam,
hiburan, dan sesi foto bersama.

Bertempat di ruang Bhinneka Konsulat Jenderal RI Melbourne dan dihadiri oleh sekitar 50
warga Victoria, acara malam itu dibuka dengan
sambutan Ibu Dewi Savitri Wahab selaku Konsul
Jenderal RI untuk Victoria dan Tasmania. Dalam
sambutannya Beliau mengucapkan selamat
datang dan selamat mengemban penugasan
baru kepada Bapak O’Conroy dan juga Ibu Risa
Sutrisno.
Di kesempatan berikutnya, Bapak O’Conroy selain memberikan kata perkenalan juga sekaligus
memperkenalkan Istri dan putri tercintanya.

Katrini Nathisarasia
Photo: Breggy Anderson

FINANCE

Berkantor di Rumah

D

alam menjalankan bisnis, penentuan lokasi untuk bekerja
merupakan salah satu hal penting yang menjadi pertimbangan
si pemilik bisnis. Salah satu pilihan yang banyak dilakukan diantaranya yaitu memilih untuk beroperasi dari rumah (home based
office) dengan alasan yang bervariasi mulai dari menghemat biaya
sewa, lebih fleksibel, dapat menghabiskan waktu lebih dengan keluarga serta alasan lainnya.
Apabila rumah yang merupakan tempat tinggal anda juga merupakan tempat utama bisnis anda, dimana anda menjalankan bisnis dari
rumah tersebut, dan terdapat ruang khusus yang disisihkan untuk kegiatan bisnis, maka kantor anda termasuk dalam kategori home based
office.
Banyak mereka yang mendukung dan juga tidak mendukung atas ide
menjalankan bisnis dari rumah, namun demikian semuanya kembali
kepada anda sebagai pemilik bisnis untuk menciptakan lingkungan
kerja yang mendukung bisnis anda secara efektif dan efisien.
Berikut ini merupakan beberapa contoh bisnis yang termasuk kategori
home based office:
• pemilik usaha kecil yang berkantor utama di rumah mereka
• seorang pengrajin yang memiliki bengkel (workshop) mereka di
rumah
• dokter atau dokter gigi yang melakukan operasi serta memiliki ruang
konsultasi di rumah.
Selain itu hal penting yang perlu diketahui untuk home based office,
yaitu pada saat pelaporan pajak keuangan tahunan (tax return) anda
dapat mengklaim beberapa kategori biaya (deduction) apabila anda
melakukan pekerjaan yang menghasilkan pendapatan di rumah dan
terdapat pengeluaran /biaya pada saat anda menggunakan rumah
anda dalam rangka menghasilkan pendapatan tersebut.
Anda berhak untuk mengklaim pengurangan atas biaya rumah termasuk komputer, ponsel atau perangkat elektronik lainnya apabila
dibutuhkan dalam rangka tujuan kerja, serta pengurangan atas biaya
operasional lainnya.
Namun demikian apabila anda merupakan seorang karyawan, maka
pada umumnya anda tidak dapat mengklaim biaya atas hunian, termasuk sewa rumah, bunga atas pinjaman kredit, maupun premi asuransi rumah.
Untuk memberikan gambaran yang lebih jelas biaya mana saja yang
dapat diklaim, maka berikut ini beberapa contoh biaya tersebut :
• Biaya utilitas dalam menggunakan ruang untuk bekerja, seperti gas
dan listrik - dimana harus dipisahkan antara penggunaan untuk bisnis
dan penggunaan pribadi, berdasarkan porsi penggunaan yang sebenarnya.
• Biaya telepon untuk bisnis - jika telepon digunakan secara eksklusif

26

ozip.com.au

untuk bisnis, maka anda bisa mengklaim untuk biaya sewa dan penggunaan telephone tersebut, tetapi tidak untuk biaya instalasi. Namun
jika telepon digunakan untuk panggilan bisnis dan juga pribadi, maka
anda dapat mengklaim pengurangan hanya untuk penggunaan yang
berhubungan dengan bisnis berdasarkan porsi penggunaan yang sebenarnya.
• Penurunan nilai (depresiasi) peralatan kantor, seperti meja, kursi,
komputer. Jika peralatan seperti komputer juga digunakan untuk
penggunaan pribadi, maka klaim yang anda lakukan harus dipisahkan
antara bisnis dan penggunaan pribadi.
• Penurunan nilai (depresiasi) atas tirai, karpet dan fiting lampu.
• Alat pemanas dan pendingin serta alat pencahayaan
• Biaya perbaikan perabot kantor
• Biaya pembersihan.
Agar dapat berhak mengklaim biaya atas home based office maka
anda diharuskan untuk menyimpan catatan pengeluaran rumah, diantaranya seperti:
• Penerimaan atau bukti tertulis lainnya dari pengeluaran Anda
• Pencatatan buku harian yang anda buat untuk mencatat pengeluaran kecil Anda ( untuk jumlah $ 10 atau kurang) namun dengan jumlah total yang tidak melebihi $ 200, atau biaya dimana anda tidak bisa
mendapatkan bukti pembelian berapapun jumlahnya.
• Rincian rekening telepon yang anda dapat identifikasi atas panggilan
yang berhubungan dengan pekerjaan seperti pencatatan dalam buku
harian (apabila anda tidak mendapatkan perincian account dari perusahaan telepon yang anda gunakan)
• Buku harian yang anda buat untuk mencatat berapa banyak anda
menggunakan peralatan, rumah kantor dan telepon untuk tujuan bisnis.
Source : Australian Taxation Office
The Materials are provided for general information purposes
only and are not intended as professional advice and should not
be substituted for, or replace, such professional advice.

BAHASA

‘HUJAN? WAH, ADEEEEEM’
‘IT’S 35 DEGREES EVERYDAY MATE,
AND THE SUN IS ALWAYS SHINING.
WHAT ELSE WOULD YOU ASK FOR?’

B

ahasa adalah bagian budaya yang bukan saja harus dipelajari,
tapi juga dihayati. Orang-orang yang sudah dapat dikategorikan
sebagai pembicara fasih suatu bahasa saja masih sering keliru
dalam penggunaan kata-kata tertentu.
Ambil contoh. Menurut kamus-kamus bahasa Inggris-Indonesia, ‘to
share’ dalam bahasa Indonesianya ‘membagi’ atau ‘berbagi’. Namun
sesungguhnya makna masing-masing kata itu tidak sepenuhnya sama.

Brett ingin menunjukkan kepada si teman kepiawaiannya berbahasa
Indonesia.
‘Untuk saya, mi kuah pakai jamur dan ayam, dan untuk teman saya, mi
goreng pakai bakso dan sayuran.’
Si pelayan bertanya lagi, ‘Mi kuahnya dan mi gorengnya mau pedas,
tidak?’

Terjadilah adegan berikut:

‘Lumayan,’ jawab si Brett.

Sean, mahasiswa sebuah universitas di Melbourne yang fasih berbahasa Indonesia, datang mendekati temannya Wati, yang sedang
duduk di rumput membaca, dikelilingi kertas-kertas penuh notasi.
‘Boleh aku bagi bahan-bahan bacaannya?’ tanya Sean.

Si pelayan mengangguk, lalu kembali ke dapur.

Wati mengangkat wajahnya. ‘Mau dibagi ke siapa?’ tanyanya, ‘Kalau
mau bagi-bagi, kenapa bukan yang kamu punya saja?’
Sean tampak agak bingung. ‘Aku tidak punya. Karena itu aku mau berbagi dengan kamu.’
Wati lebih bingung lagi. ‘Kalau kamu tidak punya, kok mau berbagi.’
‘Iya, berbagi dengan kamu. Tapi kalau tidak boleh, ya tidak apa-apa,’
cetusnya tersinggung.
Usut punya usut, ternyata Sean salah mengerti tentang kata ‘bagi’
atau ‘berbagi’. Dalam bahasa Inggris, kata ‘share’ bermata dua: fungsinya memberikan dan diberikan. ‘Can I share your reading materials?’
artinya, ‘Boleh aku turut membaca bahan-bahan bacaanmu?, dengan
kata lain, ‘Bisa kamu berbagi bahan-bahan bacaanmu dengan aku?’
Dalam bahasa Inggris, ‘You can share my reading materials,’ artinya,
‘Aku bisa berbagi bahan bacaanku denganmu’.
Sementara, ‘Boleh aku bagi bahan-bahan bacaannya?’ artinya si penanya ingin membagi-bagikan bahan-bahan itu kepada orang lain.
Ada juga kata-kata yang kerancuan penggunaan dan pengertiannya
tidak menyebabkan salah pengertian yang serius, namun tetap terdengar aneh.
Coba simak adegan ini:
Brett mengajak seorang temannya makan siang di sebuah kafe kecil
yang menyediakan berbagai sajian mi Indonesia. Keduanya memang
penggemar kuliner Indonesia. Setelah mereka menemukan meja yang
cocok, merekapun duduk dan memeriksa menu yang sederhana di
mejanya. Datanglah pelayan, yang sesungguhnya salah seorang empunya kafe (maklum usaha kecil-kecilan) dan minta orderan Brett dan
temannya.

Jelas dia mengerti, bahwa pelanggan-pelanggan ini suka makanan
yang lumayan pedas, tapi penggunaan kata ‘lumayan’ oleh Brett di sini
agak melenceng.
‘Lumayan’ biasanya digunakan untuk menggambarkan sesuatu yang
sudah dilihat, dirasakan atau dikonsumsi, bukan sesuatu yang kita
idamkan. Malah pada umumnya, dengan memberikan atribut ‘lumayan’ kita mengutarakan penilaian kita yang tidak terlalu tinggi, atau
mungkin juga kita sedang berendah hati. Umpamanya,
‘Dapat banyak tip malam ini?’
‘Lumayan.’ – medium senang, tapi tidak kegirangan.
‘Bagaimana nilai ujianmu baru-baru ini?’
‘Yaaah, lumayan.’ – berendah hati.
‘Mi gorengnya cukup enak dan pedas?’
‘Lumayan.’ – bolehlah, tapi aku takkan berkoar-koar memujinya.
Tapi kita umumnya tidak akan minta sesuatu yang lumayan enaknya
atau pedasnya, sebab itu seakan-akan, belum-belum sudah mengidamkan sesuatu yang mediocre. Masa sih?
Kerancuan arti dalam kata-kata antar-bahasa yang di kamus-kamus
diajukan sebagai sinonim, tentunya juga terjadi dengan bahasa-bahasa lain, kalau si pembicara sudah punya akar budaya lain dalam rona
batinnya. Umpamanya seorang Indonesia akan cendrung menggambarkan hari yang diteriki matahari, apalagi kalau thermometer menunjuk pada angka di atas 35 derajat Celcius,
‘A very hot day,’ sedangkan seorang Australia, Inggris atau negara belahan bumi utara lainnya, cendrung mengatakan, ‘A beautiful, fine day,’
karena tidak hujan, dan udara tidak dingin, karena mereka mengaitkan
udara dingin dengan kegelapan dan kemuraman.

Penulis : Dewi Anggraeni

28

ozip.com.au

Yapit Japoetra – MARN 0213101 - YNJ Migration Consultants
Hasil Undangan Skill Select Per 17 Pebruari 2016

Untuk bulan Pebruari 2016, periode undangan untuk SkillSelect akan
dilakukan 2 kali yakni pada tanggal 3 Pebruari 2016 dan 17 Pebruari
2016. Untuk dua periode undangan di Pebruari 2016 per periode di
keluarkan undangan sebagai berikut:
Visa subclass

Maximum number

Skilled - Independent (subclass 189)

1600

Skilled - Regional Provisional (subclass 489)
5

Tanggal cut off dan points untuk undangan tanggal 17 Pebruari 2016
(kecuali untuk Accountants, ICT Business and Systems Analyst dan
Software Application Programmers) adalah:
Visa subclass

Pts score

Visa date of effect

Skilled - Independent (subclass 189)

65

10 Feb 2016 4:37pm

70
Skilled - Regional Provisional
16 Feb 2016 2:42pm
(subclass 489)

Tanggal cut off dan points untuk undangan tanggal untuk Accountants,
ICT Business and Systems Analyst dan Software Application
Programmers adalah:

Points

Description

Points score

Visa date of effect

2211

Accountants

65

23 Sep 2015 01:08am

2611

Accountants

60

20 Mar 2015 07:11pm

2613
Accountants
60
12 Dec 2015 12:49am

Undangan bulan ini (3 dan 17 Pebruari 2016) adalah saat di mana point
untuk mendapatkan undangan aplikasi visa 189 mulai turun menjadi 65
points untuk Accounting dari sebelumnya 70 points.

Pada undangan 3 Pebruari untuk Accountant diperlukan minimum 65 points
untuk mendapatkan undangan dengan waktu tunggu sekitar 6 bulan sejak
Expression of Interest (EOI). Pada undangan 17 Pebruari untuk Accountant
diperlukan minimum 65 points untuk mendapatkan undangan dengan waktu
tunggu hampir 5 bulan sejak Expression of Interest (EOI).

Trend ini mungkin akan menjadi lebih baik karena beberapa periode
undangan terakhir imigrasi memberikan lebih banyak jatah undangan untuk
Accounting dari periode undangan sebelumnya. Pada periode undangan
17 Peburari 2016 dikeluarkan undangan 350 undangan untuk accountants,
dan 250 undangan untuk periode 3 Pebruari 2016. Sisa undangan untuk
accountant sebelum occupation ceiling penuh adalah 920 undangan.
Nominasi pekerjaan untuk Auditors, Company Secretaries and Corporate
Treasures sudah mencapai limit occupation ceiling pada undangan 7
September 2015. Tidak akan ada undangan lagi untuk group occupation ini
(kecuali melalui nominasi state atau teritori) sampai setelah 1 Juli 2016 jika
group occupation ini masih ada dalam SOL pada saat itu.
Untuk informasi selengkapnya tentang Skillselect, points dan tanggal cutoff
bisa dilihat di http://www.border.gov.au/Trav/Work/Skil
Artikel ini ditulis berdasarkan informasi yang penulis dapatkan dari website
Skillselect Departemen Imigrasi Australia http://www.border.gov.au/Trav/
Work/Skil per 23 Pebruari 2016 dan hanya sebagai informasi umum dan
bukan sebagai pengganti nasihat keimigrasian. Jika anda membutuhkan
informasi yang akurat tentang kemungkinan anda mendapatkan visa
sementara atau PR Australia, anda bisa menghubungi Yapit Japoetra,
MARN 0213101 (YNJ Migration Consultants) di (03) 9650 0895 atau
agen-agen imigrasi terdaftar lainnya.
Yapit Japoetra (MARN 0213101) adalah agen imigrasi asal Indonesia
lulusan MBA dari Monash University. Yapit menyelesaikan kursus
hukum imigrasi Australia dari Deakin University dan Migration
Institute of Australia di tahun 2002. Yapit adalah anggota dari
Migration Institute of Australia. Yapit memiliki lebih dari 13
tahun pengalaman dalam hukum imigrasi dan dapat membantu
anda dalam proses aplikasi atau memberikan nasehat tentang
bagaimana mendapatkan permanent resident dan visa lainnya di
Australia. Untuk informasi lebih lanjut, hubungi Yapit Japoetra di
YNJ Migration Consultants di (03) 9650 0895 atau email yapit@tpg.
com.au.

I

t was the final day of November 2013 and just three short
months earlier I had graduated from university. Having been
unceremoniously fired from my first full-time job only a few
months after graduation, I was now arriving in Jakarta for what would
prove to be the biggest adventure of my life so far. From the moment
I exited the excessively air-conditioned international terminal of
Soekarno-Hatta airport, stepping outside into the harsh noise and
humidity, whilst navigating my way through countless hawkers
and ojeks to a bemused Bluebird taxi driver, I knew I had arrived
somewhere very different to home. But that was just fine. Despite
the initial culture shock which hit me quite hard in my first week
in Jakarta, I ended up staying in the country for 3 months, forming
solid friendships in that time, gaining some valuable (unpaid) work
experience at a local advertising agency, travelling across Java, Bali
and Northern Sumatra and most usefully, learning basic Bahasa
Indonesia. I arrived for adventure and the opportunity to experience
life in a foreign country very different to Australia.
Indonesia delivered that experience in spades, with navigating daily
life proving to be a real adventure itself. Here’s just a few of the more
noticeable differences I encountered!

30

ozip.com.au

THE STREETS:
Perpetual Pandemonium vs. Peace & Predictability
It became apparent very
quickly that everyday
life in Jakarta or any big
Indonesian city for that
matter is an incredibly
loud affair, with everyone’s
schedule dictated by
the horrible macet that
seems to have grown a
mind of its own. Add in the
non-existent footpaths in
Jakarta Traffic
large parts of the capital,
not to mention torrential
downpours leading to occasional banjir and the situation can best be
described as perpetual pandemonium. In stark contrast to the orderly
rhythm of everyday life in Melbourne, Jakarta’s streets were positively
bustling with humanity at all hours of day and night. A sense of orderly
chaos pervades the air, making even a short 5 KM trip to visit a friend at
a local shopping mall an exercise in military-precision logistical planning
to outsmart the nightmarish traffic. Everytime I return to Melbourne
the streets outside the CBD feel eerily quiet and the pace of daily life,
well…. very predictable. I often find myself yearning for the constant
excitement of Jakarta; despite the relative ease of living here!

THE PEOPLE:
Smiling & Unassuming vs. Stressed & Cynical
My favourite thing about Indonesia
is the Indonesians themselves.
Take Jakarta for example, despite
the oppressive humidity, horrible
traffic, pollution, flooding and
perpetual pandemonium the
smiling locals are amongst the
friendliest most laid back people
I’ve ever met – ever more so in the
villages of Java, Bali and Northern
Jakarta Street Kids
Sumatra I had the opportunity to
visit. Contrast this with a not insignificant chunk of the Australian adult
population who are stressed, short-tempered (road rage for example)
and arguably quite cynical about the world at large. I’m sure many
Indonesians suffer these same feelings from time to time, but they
certainly don’t vent their frustrations publicly in the same way a lot of
urban Aussies do!
THE FOOD:
Hot & Spicy vs. Fancy & Expensive
Don’t get me started on Indonesian food!
It’s colourful, delicious, spicy, available
from charming warungs in just about every
inhabited corner of the country and even
better – it’s ridiculously cheap, at least by
lofty Australian standards. Where $1.50
would be lucky to buy you a single dim
sum in Melbourne, for that same amount
(Rp 15,000) you could buy an entire bowl
of steaming Soto Ayam from a Jakarta
warung and still be full until your next meal.
Cheap and Yummy
Likewise, in Australia the only place you
Mie Bakso
can buy meals are from established cafes
or restaurants, although a vibrant food truck scene has emerged in the
capital cities – I guess you could call them our own fancy and expensive
version of the humble Indonesian warung!
THE CULTURE:
Communal vs. Individualistic
Perhaps the most interesting differences I noticed between both
countries lies in our cultures. While it’s very hard to define a country of
over 240 million (or 24 million for that matter) by a single attribute, it’s
safe to say family and community play a much larger role in everyday
life for Indonesians than it does for Australians. Whether its sharing
communal facilities in a crowded Jakarta kampung or looking out
for each other’s children in a rural village, Indonesians by economic
necessity tend the rely on those they know far more than Westernised
Aussies who are more individualistically-minded, although this doesn’t
necessarily mean more selfish.
THE CLIMATE:
Hot & Humid vs. “4 Seasons in One Day”

Jakarta City View

One area where Indonesia does trump
Australia in the predictability stakes is
when it comes to weather. Whilst the
climate across the archipelago is a very
hot, humid and sunny average of 30-35
degrees almost every single every day,
Melbourne’s weather on the other hand is
best described as “4 seasons in one day”.
You could begin your day with a cool,
overcast morning, followed by a midday
storm only to end the afternoon with
clear skies and sunshine. Unlike Indonesia
Melbourne is very fortunate to experience
4 distinct seasons, but I’d prefer they
were spread across the entire year and
not all in one day as is so often the case!

Text and photos by: Michael Reardon

TRAVEL

Bukan Satu Jalan Ke Muenchen

Bercium seperti orang Prancis
Berbusana seperti orang Italia
Eropah memang beraneka ragam, hingga tidak membosankan. Apalagi sekarang dengan berlakunya “visa schengen” yang memungkinkan
seseorang pengunjung untuk leluasa “ngelayap” dari satu ke lain negara anggota tanpa paspor/surat jalan diperiksa imigrasi.
Perjalanan dengan kereta api yang sangat nyaman dari Muenchen ke
Luzerne (Swiss) meski memakan waktu sekitar 5 jam namun nyaris tidak terasa, berkat buaian pemandangan sepanjang jalan yang begitu
indah dan jalannya kereta api yang begitu mulus.
Begitu menghampiri wilayah Swis maka danau-danau yang jernih bersih dan gunung-gunung yang megah menjulang merupakan pemandangan yang mengasyikkan. Segalanya terkesan tertata sangat rapih.
Kota Luzerne, sebagaimana halnya dengan banyak kota lainnya di Swis,
memang apik. Segalanya teratur dan bersih, meski jati diri masyarakatnya sudah sangat majemuk budaya – restoran-restoran Tionghoa,
India, Thai menghiasi berbagai pelosok, sementara penduduknya
sendiri juga sudah tidak lagi terlalu Eropis. Menarik, memang.
Tidak kalah indahnya adalah pemandangan yang menghiasi perjalanan dengan kereta api dari Luzern ke Milano, Italia, yang juga dapat ditempuh dalam waktu sekitar 5 jam.
Dan begitu tiba di stasiun kereta api Milano Centrale, maka “nyata
benar bedanya” antara Swis dan Italia. Swis yang rapih dan Italia yang
hiruk pikuk.
Penulis Inggris Graham Greene dalam karyanya “The Third Man” sangat mencemooh Swis ketika dalam salah satu dialog ia menyimpulkan: “Swis selama 500 tahun dikaruniai kasih sayang sesama warga,
demokrasi dan kedamaian, dan apa yang mereka hasilkan? Tidak lebih
dari jam dinding yang ada mainan burung-burungannya (the cuckoo
clock).”
Namun Italia yang begitu penuh gelora, selama 500 tahun yang sama
menampilkan begitu banyak tokoh, seperti Leonardo da Vinci, Nicolo
Machiavelli, Michelangelo, Botticelli. Harus diakui, Italia sebenarnya tidak pernah ada sebelum tahun 1871.
Tersebutlah seorang pejuang bernama Giuseppe Garibaldi (18071882) yang bercita-cita “mempersatukan” Italia yang sebelumnya terdiri dari berbagai kota yang memang cukup mashur.
Ketika mengajak rakyat untuk berjuang mempersatukan Italia, Garibaldi tidak menjanjikan yang muluk-muluk, mahligai dan kemakmuran,
dan sebuah negeri yang gemah ripah loh jinawi, melainkan “kelaparan,
kehausan, keharusan long march yang melelahkan, bahkan kematian”. Ternyata ribuan pejuang terpengaruh oleh ajakan yang kemudian sempat dijiplak pemimpin Inggris Winston Churchill untuk meng-

32

ozip.com.au

galang ketahanan rakyat kerajaan
itu untuk melawan dan akhirnya ikut
menaklukan Jerman Nazi.
Apa pun, akhirnya berdirilah sebuah
Italia.
Tiba di stasiun kereta api Milano Centrale dari Swis, memang merupakan
suatu pengalaman tersendiri. Dinamika kehidupan manusia begitu terasa,
kesibukan terlihat di mana-mana, kehingar bingaran menggema, calo-calo
(umumnya kaum pendatang) tidak
bosan-bosannya menawarkan jasa-jasa baiknya, apakah itu untuk membeli
tiket kereta api dari mesin-mesin otomatis, atau sekadar menunjuki arah
pintu keluar stasiun, atau di mana letaknya WC. Semua ini tentunya harus
diimbali dengan balas jasa.
Sementara itu, aparat keamanan yang seolah begitu banyak jenisnya
(terlihat dari warna seragam mereka) mondar-mandiri hilir mudik,
semuanya dengan pistol di pinggang kiri atau kanan, dan ada juga yang
(bagi orang Indonesia sebenarnya tidak terlalu menyeramkan) dengan senjata laras panjang otamatis.
Yang jelas, polisi utama Italia adalah “Carabinieri” – mungkin kata ini
ada sangkut pautnya dengan “karabin” dalam bahasa Indonesia yang
berarti senapan. Dan orang Italia sendiri gemar sekali mencemooh
polizia mereka ini dengan guyonan yang dimaksud untuk menghina.
Salah satunya: “Bagaimana seorang polisi Italia mengikat tali sepatunya? Ia akan mengangkat kaki kanannya ke sebuah kursi, kemudian
mengikat tali sepatu di kaki kirinya...”
Atraksi utama di kota Milano adalah “Duomo”-nya – salah satu Katedral terbesar di dunia. Yang khusus di musim panas akan senantiasa
penuh sesak dengan pengunjung dari berbagai negara. Untuk dapat
masuk guna menjenguk dalamnya atau untuk berdoa atau sekadar
ziarah, memang diperlukan kesabaran berantri selama jangka waktu
yang cukup lama.
Di sekitar ‘Duomo” banyak sekali restoran yang menawarkan berbagai
jenis hidangan, termasuk, tentunya pizza dan spaghetti.
Ketika berada di kota Milano harap mengekang hasrat kuat untuk shopping. Ingat pesan atau petuah yang menasihati “bercium seperti orang
Prancis, berbusana seperti orang Italia, minum (alkohol) seperti orang
Rusia, makan seperti orang Arab, menyetir seperti orang Jerman, bercinta seperti orang Spanyol, merokok seperti orang Cuba, bercita-cita

seperti orang Amerika, berdansa seperti orang Latin dan korupsi seperti......?” Nah tidak jauh dari kota Milano, terdapat “outlet” berbentuk
sebuah kota kecil bernama Saravella yang dapat ditempuh dengan bis
khusus dalam jangka waktu yang terbilang tidak terlalu lama dan biaya
yang tidak terlalu menguras saku.
Di pasar Saravella ini toko-toko yang menawarkan belanjaan bermerek bertumpang tindih, konon dengan diskon sampai 70%. Turis berbagai jenis bangsa simpang siur seraya membawa tas-tas kertas berlogo beken yang besar-besar cukup untuk satu kwintal beras, seolah
mengejar waktu untuk memborong segalanya.

Ketika sedang asyi-asyiknya memandangi menara Pisa yang dipadati
pengunjung itu, penulis terkenang akan sebuah menara sejenis yang
berada di Asia, yakni di ibukota India, New Delhi. Qutab Minar namanya
(tinggi 72,5 meter), dibangun Sultan Qutubuddin setelah ia mengalahkan kerajaan Hindu dalam abad ke-12 sedangkan Menara Pisa yang
jauh lebih rendah ( 56 meter) dibangun dalam abad ke-14. Dua-duanya memiliki kesamaan alias miring.

Ketika kami singgah di sebuah kafe di Saravella untuk “ngopi” tiba-tiba tercium bau kretek. Benar saja, sejumlah orang Indonesia sedang
“menjenguk” kota kecil penuh toko bermerek itu. Mereka adalah karyawan/karyawati yang sedang “day-off” dari tugas di stand Indonesia
dalam Expo Internasional yang waktu itu berlangsung di pinggir kota
Milano.
Maklum, Italia memang ahli dalam
merancang apa saja, tapi kurang cekatan dalam menata kelola negaranya
dan perekonomiannya, hingga Italia
masuk sebagai salah satu negara (PIGS)
– Portugal, Italia, Greece/Yunani, Spanyol - yaitu negara-negara yang perekonomiannya murat marit di Eropah.
Namun tidak bisa dipungkiri kenyataan
bahwa putra-putra Italia-lah yang paling sering memimpin Gereja Katolik
yang Umatnya sekarang ini berjumlah
sekitar 1,2 miliar jiwa. Seluruhnya sudah
217 orang Paus yang berasal dari Italia.
Mungkin saja orang Italia lebih mumpuni mengurusi soal-soal spiritual/keimanan ketimbang ekonomi/keuangan,
meski pun sejarah menyebutkan bahwa perkembangan perbankan awalnya
dipicu kegiatan perniagaan di Italia.
Dan bepergian di kota Milano juga sangat terbantu dengan jaringan
kereta api bawah tanah yang cukup efisien dan murah, sementara
bis-bis yang nyaman cukup sering melayani rute-rutenya. Meski ada
ketentuan mewajibkan penumpang bis memiliki tiket, namun banyak
yang naik tanpa dilindungi tanda pembayaran itu.
Menarik adalah kenyataan bahwa di kamar hotel tempat kami menginap ternyata ada petunjuk arah kiblat untuk Muslim yang harus melaksanakan salat. Semua ini mencerminkan bahwa Milano, mungkin karena Saravella-nya, banyak diminati turis Muslim, terutama dari Timur
Tengah dan negara-negara Teluk Persia.
Kalau sudah sampai di Milano, rasanya tidak sah apabila tidak meringankan langkah ke Firenze yang suka disebut sebagai “basis historis dan spiritual kebangkitan kembali Eropah/Renaissance” (lahirnya
kembali kebudayaan Yunani/Romawi dari masa kegelapan). Warisan
budaya kebangkitan kembali itu memang sangat menyolok terlihat di
mana-mana, dan dari Firenzia sudah tidak terlalu jauh ke Menara Pisa
yang miring itu.

Dari Pisa ke Verona, kota yang dimashurkan oleh pujangga Inggris
William Shakespeare dalam karyanya “The Two Gentlemen of Verona” sebuah komedi yang diwarnai dengan kisah persahabatan dan
perselingkuhan. Dari Verona, masih dengan mengandalkan kereta api,
kembali ke Muenchen. Tamatlah riwayat perjalanan “keliling” sebagian
negara Eropah tanpa bisa dibuktikan oleh stempel imigrasi dalam paspor. Karena sekali masuk ke sebuah negara Schengen, kita bebas ke
mana saja, kecuali ke Britania Raya, tanpa visa atau surat jalan lainnya.
(Tamat)
Nuim Khaiyath

BUSINESS

KETIMPANGAN DALAM
DUNIA PENDIDIKAN

T

ahukah anda, seorang anak yang miskin di Papua rata-rata bersekolah hanya lebih-kurang enam tahun sedangkan di Jakarta
seorang anak bisa bersekolah sebelas tahun hingga tamat?
Dalam artikel yang sama disebutkan pula bahwa perbedaan kualitas
dan durasi pendidikan yang diterima oleh anak-anak secara fundamental menentukan kehidupan mereka kelak. Pendeknya, menurut
sang penulis, anak-anak yang gagal menguasai berbagai ketrampilan
dasar lebih berkemungkinan untuk bekerja dengan bayaran rendah
ketimbang anak-anak yang lulus sekolah dengan bekal ketrampilan
memadai yang dibutuhkan di pasar tenaga kerja.
Ketimpangan (inequality) dalam dunia pendidikan tentu saja bukan
cuma dapat ditemui di Indonesia, melainkan juga di kebanyakan negara lain, termasuk Australia. Seperti halnya di negara tetangga terdekatnya tadi, kelompok yang paling tidak beruntung di negara ini berasal
dari apa yang dikenal dengan Dunia Keempat. Baik di Australia maupun Indonesia, umumnya masih ada warga-warga atau kelompok-kelompok masyarakat mereka yang marjinal atau di negara masing-masing termasuk kurang dan lebih tidak beruntung. Anak-anak dari warga
Aborigin dan Torres yang tergolong kelompok miskin juga terbilang
tidak cukup memperoleh pendidikan formal.
Berbekal pendidikan yang kurang, anak-anak dari kelompok-kelompok
masayarakat tersebut sangat boleh jadi tidak dapat terlepas dari belenggu kemiskinan dan kian tertinggal. Kemiskinan berasosiasi dengan
kurangnya perkembangan kognitif, lebih rendahnya literasi, masalah
dalam hal penyesuaian dan lebih rendahnya pencapaian di sekolah.
Suatu penelitian sudah mengidentifikasi bahwa latar belakang keluarga menjadi faktor paling berpengaruh dalam pencapaian seorang
siswa di sekolah. Ada korelasi antara keberhasilan orang-orang tua
dan keberhasilan anak-anak mereka. Anak-anak dari orang tua yang
berpendidikan tinggi kebanyakan memperoleh gelar dari universitas.
Bagaimanapun, dimana anda lahir memang menjadi awal ketimpangan. Seperti telah disinggung diatas, anak-anak dari keluarga miskin
di wilayah pedalaman, terpencil atau tertinggal lebih berkemungkinan untuk kurang memperoleh pendidikan formal di tingkatan dasar,
menengah dan tinggi. Sebagaimana termuat dalam tulisan lain, ketimpangan lebih dari sekedar pendapatan, yakni menyangkut akses,
peluang dan ekspektasi. Ketimpangan dalam dunia pendidikan meningkat apabila sekolah-sekolah dasar dan menengah serta perguruan-perguruan tinggi tidaklah tersedia atau terjangkau bagi masyarakat
dan, sebaliknya, ketimpangan menurun jika layanan dasar tersebut
tersedia atau terjangkau.
Anak-anak yang bersekolah di daerah-daerah tidak beruntung cen-

34

ozip.com.au

derung menunjukkan kinerja yang secara substansial di bawah kinerja
anak-anak sekolah yang berlokasi di wilayah-wilayah lebih makmur.
Sementara anak-anak di wilayah terbelakang Papua mengenyam
pendidikan di sekolah-sekolah dasar dan menengah negeri berfasilitas minim atau tidak memadai, anak-anak sekolah di kota-kota besar
Jawa pergi ke sekolah-sekolah negeri yang bagus dengan fasilitas memadai atau bahkan menuntut ilmu di sekolah-sekolah swasta ternama. Begitu pula dalam hal kesempatan untuk berkuliah di perguruan
tinggi negeri dan swasta terpandang di dalam negeri. dapat kita temui
ketimpangan pula antaran wilayah-wilayah Indonesia Barat dan Indonesia Timur. Sebagian besar kemungkinan tidak sampai membayangkan untuk dapat melanjutkan pendidikan tinggi (strata-1) atau bahkan
menempuh jenjang yang lebih tinggi lagi (strata-2 dan strata-3) di luar
negeri (Australia, contohnya).
Langkah pemerintah RI kiranya sudah tepat untuk menggenjot investasi di infrastruktur. Hanya saja, selain di infrastruktur, pemerintah perlu pula banyak berinvestasi di bidang pendidikan, terutama
di wilayah-wilayah tertinggal seperti misalnya di Papua. Pendidikan
dan infrastruktur merupakan dua investasi sektor publik pokok yang
dibutuhkan guna mendukung pertumbuhan. Berdasarkan analisisnya,
kisaran investasi sektor publik ini yang dibutuhkan sebesar 5-7 persen
dari PDB (produk domestik bruto) untuk mencapai pertumbuhan
sekitar 7 persen. Agar pertumbuhan tinggi tetap berkesinambungan,
investasi di bidang pendidikan tidak pelak menjadi penting.
Kinerja perekonomian suatu bangsa kurang apabila investasi pendidikannya kurang dan kurangnya kinerja ini ditandai dengan adanya
ketimpangan dalam dunia pendidikan. Dalam sebuah jurnal dikatakan
bahwa akses pendidikan yang lebih luas dapat meningkatkan efisiensi
pasar tenaga kerja dan tingkat partisipasi kerja serta berdampak terhadap potensi produktifitas bangsa. Disamping manfaat-manfaat
ekonomis ini, akses pendidikan yang lebih luas juga bermanfaat bagi
kesehatan politik sebuah bangsa. Mereka yang terdidik dapat berpartisipasi dalam politik dengan lebih cerdas. Oleh karenanya, upaya
pemerintah amatlah diharapkan untuk dapat mempersempit ketimpangan dalam dunia pendidikan kita.

Hendrarto Darudoyo
Peneliti dan Penulis

SERI KE-4

CATATAN HARIAN WISATA INDONESIA

Riau dan Kepulauan Riau
Anjungan Seni Idrus Tintin Pek
anbaru Riau

Ombak Bono Sungai Kampar

ban

ng Ko
ingkat Bata

ujuh T
Air Terjun T

R

iau dan Kepulauan Riau merupakan dua provinsi yang berbeda
di Indonesia. Ibukota Riau yang kita kenal adalah Pekanbaru,
sedangkan ibukota Kepulauan Riau (Kepri) adalah Tanjung
Pinang. Keduanya memiliki kesamaan budaya Melayu karena berakar
dari sejarah panjang Kerajaan Melayu yang ibukota kerajaannya ada di
Pulau Penyengat, Bintan dan Daik di Kepulauan Riau (Kepri). Sedangkan
di Riau, mayoritas penduduknya Melayu dan Ocu yang telah berbaur
menyatu dengan masyarakat Minang.
Bagaimana dengan daya tarik wisatanya? Tentu saja masing-masing
memiliki banyak keunikan.
Riau
Dalam ingatan yang terbentuk dari pemberitaan media massa, Riau
acapkali dikenal karena kabut asap dan perkebunan sawitnya. Padahal,
Riau sangat terkenal di mata internasional karena keberadaan Candi
Budha Muara Takus yang berada di Kota Kampar yang berjarak sekitar
128km dari Pekan Baru. Berdasarkan penelitian, situs bersejarah ini
telah ada sejak zaman keemasan Kerajaan Sriwijaya sekitar abad ke-7
hingga ke-13 Masehi. Candi tertua di Sumatera ini memiliki banyak
sekali kemiripan dengan candi berstupa yang tersebar di Myanmar,
Vietnam, Srilanka hingga India kuno dari masa Ashoka.
Jejak kerajaan berlanjut pada abad ke-16 sampai ke-20 berupa
peninggalan Istana Siak Sri Indrapura dari Kesultanan Siak yang
merupakan kerajaan Islam terbesar di Riau. Istana kerajaan ini
menggambarkan pencapaian tertinggi kerajaan Siak melalui
pengembangan arsitektur serta lansekap taman yang indah.

Selain heritage, event budaya Pacu Jalur yang rutin diadakan pada JuliAgustus juga mulai banyak dilirik oleh wisatawan asing. Pacu Jalur atau
balap perahu merupakan warisan budaya dari kabupaten Kuantan
Sengingi yang sayang untuk dilewatkan. Ada pula anjungan seni budaya
Idrus Tintin dengan arsitektur tropisnya yang khas.
Daya tarik alam lainnya pun jangan dilewatkan, seperti tempat
penangkaran gajah terbesar di dunia di Taman Nasional Tesso Nillo
dan danau Zamrud, air terjun tujuh tingkat Batang Koban, Cagar Biosfer
Giam Siak Kecil - Bukit Batu (GSK-BB), pantai-pantai yang ciamik
indahnya seperti Pulau Jemur dan pantai Rupat. Serta yang mulai
menginternasional adalah berselancar Ombak Bono di Sungai Kampar,
Pelalawan. Ya! Berselancar di sungai, baru tahu? Hanya ada dua di dunia
lho.
Datang ke Riau jangan lupa berburu kuliner enaknya. Tiba di Pekanbaru
cobalah cicipi gulai ikan patinnya, asam pedas baung, sop tunjang tulang
sapi dan ikan Selais asap yang merupakan ikon Riau. Teman ngopi atau
ngeteh? Ada bolu Kemojo, roti jala dengan kuah kari atau kue Asaidah.
Hmm mantapnya.
Yuk, kunjungi Indonesia. – BersambungRio S. Migang
rio@eco-plan.com.au
Foto: Berbagai sumber.

Istana Siak Kerajaan Melayu Siak

Candi Muara Takus

Pacu Jalur Lomba Perahu - Perahu Di Riau

Memang sih kalau kita perhatikan kebiasaan membawa kantong
belanja sendiri sudah lama menjadi tradisi saat belanja ke pasar.
Namun seiring dengan perkembangan jaman kebiasaan ini sudah
mulai hilang dikala supermarket dan hypermarket muncul. Biasanya
toko retail modern tersebut menyediakan kantong plastik sebagai
kompensasi kepada konsumen yang berbelanja ke tokonya.
Sampai akhirnya masalah muncul saat ini. Saya mencoba
mengambil riset kecil-kecilan kenapa akhirnya kebijakan kantong
plastik berbayar ini muncul. Ternyata jumlah timbunan sampah
kantong plastik terus meningkat sangat signifikan sejak 10 tahun
terakhir. Gejala ini paralel dengan menjamurnya toko ritel modern
baik skala minimarket maupun hypermarket di seluruh Indonesia.
Dibandingkan era 10 tahun sebelumnya saat ini sekitar 9.8 miliar
lembar kantong plastik digunakan oleh masyarakat Indonesia setiap
tahunnya.

S

udah tahu kan kalau per 21 Februari 2016 Pemerintah melalui
Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan mengeluarkan Surat
Edaran Nomor S.1230/PSLB3-PS/2016 yang menyebutkan bahwa
konsumen yang berbelanja harus membayar Rp. 200,- untuk setiap
kantong plastik yang digunakan?
Memang kebijakan tersebut tidak serentak dilakukan di seluruh
Indonesia. Untuk tahap awal ini baru 23 kota besar yang menerapkan
kebijakan kantong plastik berbayar, diantaranya Jakarta, Bandung,
Bekasi, Depok, Bogor, Tangerang, Solo, Semarang, Surabaya, Denpasar,
Medan, Palembang, Balikpapan, Banjarmasin, Makassar, Ambon dan
Papua.
Nah, terkait dengan kebijakan pemerintah tersebut saya mencoba
bertanya ke beberapa orang. Pengen tahu saja bagaimana pendapat
mereka tentang penerapan kantong plastik berbayar tersebut. Ternyata
ada yang setuju dan ada yang menolak. Masyarakat kita ternyata cukup
kritis menanggapi isu ini.
Sebagai contoh ketika bertanya ke salah satu warga Bandung yaitu Robi
Riswanda. Robi mendukung program pemerintah tersebut karena akan
mendorong masyarakat untuk menggunakan tas yang ada dirumah
layaknya ibu–ibu jaman dulu, yang membawa kantong belanja sendiri
saat belanja ke pasar tradisional.

36

ozip.com.au

Kebayang dong akhirnya kantong plastik tersebut menjadi apa?
Karena menurut pemerintah 95% dari semua kantong plastik yang
digunakan masyarakat saat ini menjadi sampah yang sulit diurai
oleh lingkungan.
Lain halnya dengan Sri Martini, warga Palembang, menurutnya dia
tidak setuju dengan penerapan kebijakan tersebut. Ia menganggap
kontroversi muncul bukan karena konsumen tidak setuju dengan
penerapan kantong plastik berbayar. Justru yang jadi persoalan
adalah harga yang ditetapkan pemerintah terlalu murah.

Benar juga sih, karena yang saya ingat penerapan tersebut dianggap
tidak sejalan dengan beberapa kebijakan lainnya. Dimana perusahaan
retail sebelumnya diharuskan menyediakan plastik yang ramah
lingkungan padahal ongkos produksinya lebih mahal dibanding kantong
plastik biasa.
Menurut Desy Anggraeni warga Depok, pemerintah seharusnya mulai
menerapkan tarif yang lebih mahal semisal Rp. 5000,- per kantong
plastik, sehingga efek penerapan kantong plastik berbayar ini lebih
terasa di konsumen, dan pengusaha toko retail juga mulai memikirkan
untuk menyediakan kantong yang bukan plastik namun layak digunakan.
Lain halnya dengan pendapat Junianto warga Jakarta yang
mempertanyakan alasan dibalik penerapan kantong ‘kresek’ berbayar
ini. Kalau murni demi lingkungan bandingkan dengan efek plastik
(kemasan) yang dibawa dalam kantong plastik tersebut. Karena
biasanya barang plastik kemasan belanjaan didalam kantong plastik
jauh lebih berbahaya, lebih tebal dan tidak mudah hancur. Menurutnya
tempat kresek atau tempat belanjaan adalah hak konsumen yang wajib
diberikan, dan toko harus menyediakan dalam bentuk yang ramah
lingkungan.
Senada dengan pendapat diatas, Dinny warga Bandung mengutarakan
sepatutnya pemerintah kalau murni ingin menyelamatkan lingkungan
lebih mendorong pengelolaan sampah yang lebih baik dengan
memproduksi barang ramah lingkungan. Misalnya pemerintah
mulai menyediakan pabrik daur ulang sampah. Nggak masalah mau
menggunakan kantong plastik. Karena jauh lebih efektif daripada
membayar kantong plastik yang sama saja menumpuk sampah juga.
Menurutnya menerapkan kantong plastik berbayar bukanlah solusi
menghilangkan sampah.

Yang lebih mengkhawatirkan menurut warga Jakarta lainnya, Melia
warga Utan Kayu, bahwa saat ini hampir semua pedagang menggunakan
kantong plastik dengan alasan praktis. Apalagi saat ini hampir semua
produk dikemas dalam bentuk ekonomis. Artinya semakin ekonomis
semakin banyak plastik yang digunakan dan sampah kemasan jauh
lebih banyak digunakan oleh industri ketimbang oleh masyarakat.
Bahkan tukang sayurpun juga membungkus dagangan dengan plastik
per kiloan, padahal bisa menggunakan kertas bekas. Menurutnya kalau
mau efektif, stop semua penggunaan kantong plastik dan alihkan ke
kantong kertas.
Nah mengenai penerapan kantong plastik berbayar ini. Ternyata
Indonesia tidak terlambat menjalankannya. Tercatat saat ini masih
sedikit negara (sekitar 19 negara saja) yang melaksanakannya diseluruh
dunia seperti Amerika Serikat, Inggris, Belgia, sebagian Australia, China,
Bangladesh, Italia, Meksiko, Hongkong, Denmark, Jerman,Afrika, Swiss,
Skotlandia, India, Perancis, Singapura, Irlandia dan Indonesia.
Bahkan masing-masing negara tersebut sudah lama mengkampanyekan
“no plastic day and bring your own bag”. Termasuk Indonesia yang
menjalankan hari pertama kampanye bertepatan dengan Hari Peduli
Sampah tanggal 21 Februari 2016 kemarin. Sebenarnya saya mulai
gemas juga dengan sampah plastik yang berserakan dimana-mana.
Terlepas dari kontroversi di atas, selayaknya kita mengapresiasi
kebijakan pemerintah tersebut. Tetapi yang lebih penting adalah
bagaimana mengubah perilaku masyarakat untuk tidak banyak
menghasilkan sampah plastik. Dengan dilakukan kebijakan kantong
plastik berbayar, harapannya masyarakat akan bisa mengurangi
timbunan dan akibat buruk dari sampah plastik tersebut.
Asril Wardhani
Blog: asrilwardhani.wordpress.com
IG:@asriel1606

Sebagai contoh selama ini setiap berbelanja ke supermarket biasanya
kita akan mendapatkan compliment berupa kantong plastik, walaupun
ada beberapa toko retail lainnya yang menyediakan plastik belanja
dengan harga yang lebih mahal karena memang didesain bisa
menampung barang belanjaan dalam jumlah banyak.

“Experience does matter”
Lending Specialist & Property Development Services
Pengalaman adalah keunggulan kami! Dengan pengalaman lebih dari 20 tahun dibidang property, banking
and finance, kami memberikan jasa konsultasi dan pengelolaan Property Development serta mencarikan
pembiayaan yang terbaik sesuai dengan kebutuhan & kemampuan anda.
Hubungin kami segera untuk dapatkan “Free Consultation” dan “Free Conveyancing*” di 0433558858
Overseas Income
Construction Loans
Debt Consolidation

Home Loans
Investment Loans
Lo Doc & No Doc

Business Loans
Refinance
Bad Credit History

Commercial Loans
First Home Buyer
Non-Conforming Loans
Moses Paramon
CRN 397 336

We are MFAA approved broker!

Original

Original

Mobile 0433 55 88 58
Fax 03 9888 8893
Email mosesparamon@yahoo.com
ABN 87 670248513

“Full Member” 16701

Our lenders ...

4/9 Greenwood Street
Burwood Victoria 3125

Proposed

Proposed

... and many more lenders ...

The Dragon

SISI LAIN PERAYAAN
Chinese New Year
di Glen Waverley

U

ntuk menyambut datangnya tahun monyet api, Melbourne kembali
menjadi tuan rumah sejumlah perayaan tahun baru Imlek. Dari
tahun ke tahun Federation Square dan Chinatown adalah tempat rutin
yang selalu saya datangi bersama keluarga. Untuk 2016 saya putuskan
untuk mengunjungi Glen Waverley sebagai lokasi “baru” untuk melihat
perayaan Chinese New Year.
Perayaan Imlek di Glen Waverley memang tidak besar bila dibandingkan
dengan CNY di Federation Square misalnya. Namun nuansa ramai dan
meriah tetap menyelimuti King’s Way siang hari itu. Dilengkapi fasilitas
parkir mobil serta akses cepat dari stasiun tentunya memudahkan
pengunjung untuk datang dan menikmati perayaan tahun baru di Glen
Waverley.
Ciri khas perayaan Imlek yaitu pertunjukan lion dan dragon dance
yang kali ini dipersembahkan oleh grup Hong De. Dengan sangat
energetik, lincah dan terampil barongsai tampak berloncatan kesanakemari diatas pilar pilar. Pertunjukan yang menarik minat dan sangat
menghibur penonton.
Saya pun meluangkan waktu untuk menjelajahi stall-stall yang ada,
selain makanan, minuman terdapat pula kios art and crafts untuk
anak-anak. Tak jauh dari situ mata saya tertuju pada satu stall kaligrafi

Lion Dance

yang sangat menarik perhatian. Rupanya sang artis, Tuan
Li Tai Wah yang berasal dari desa Shangcun, Shunde di
propinsi Guangdong ini pernah menghabiskan masa
kecilnya di Medan. Artis kaligrafi ini adalah keturunan dari
Li Man Tin, seorang pejabat tinggi yang sangat berjasa
sewaktu melayani Ching Court di tahun 1859. Beliau pun
adalah seorang sarjana, sejarawan dan artis kaligrafi yang
terkenal dari negeri bambu.
Yang hebatnya lagi di usianya yang sudah 95 tahun Tuan
Li masih terus aktif menulis kaligrafi. Selama ini hasil
karyanya tidak pernah dijual, diberikan kepada keluarga,
kerabat dan handai taulan. Namun pada kesempatan kali
ini beliau memutuskan untuk mendonasikan hasil karyanya untuk dijual
ke publik. Uang hasil dari penjualanan kalifrafi tersebut akan kembali
disumbangkan untuk “On Luck Chinese Nursing Home” tempat beliau
menghabiskan masa tuanya di Melbourne. What a noble thing to do on
such an auspicious day, Gong Xi Fa Chai!

Ineke Iswardojo
Photo: Ineke Iswardojo & Koleksi Pribadi Kel. Li Tai Wah

Meriahnya Suasana Perayaan
Chinese New Year

Arak-arakan

GREY STREET DENTIST
Layanan Gigi Lengkap Terpercaya dengan Indonesian Dentist

Pasien baru disarankan untuk memulai dengan pemeriksaan
yang komprehensif (termasuk X-Ray bila diperlukan),
sehingga dapat diketahui riwayat perawatan sebelumnnya
dan detail masalah yang perlu diatensi. Dari sini akan dibuat
prioritas perawatan mana yang paling urgent, berapa
biayanya, dan lamanya perawatan.
Payment Option
HICAPS (on the spot claim), EFTPOS, Credit Cards (Visa,
Master Card, AMEX), GE GEM Visa, Denticare (tersedia
payment plans bagi pasien yang eligible),

New Patients Pay No Gap Promo
- Check Up, Scale & Clean, X-Rays
- Berlaku untuk pasien baru
- Berlaku untuk pemegang private health fund cover
Medibank, HCF, CBHS
- Bagi yang tidak tercover Medibank, HCF, CBHS, dapatkan
Special Offer “Initial Comprehensive Examination 2 X-rays”
dengan biaya hanya $99 (value $158).
Grey Street Dentist dikenal sebagai klinik gigi yang memiliki
reputasi terpercaya sejak tahun 1970-an. Dipimpin oleh
Dr. Hyun Soo Yu BDSc, klinik yang melayani pasien-pasien
di sekitar kawasan St Kilda, St Kilda East, Balaclava, Elwood,
Albert Park, Middle Park, Windsor hingga Prahran ini
mengutamakan trust dan sentuhan kekeluargaan dalam
melayani pasien-pasiennya.
Layanan – layanan yang diberikan oleh Grey Street Dentist
cukup lengkap, mulai dari layanan preventative, filling, root
canal therapy, extractions, implants, dentures, dan mouth
guards, Selain itu terdapat juga layanan-layanan Cosmetic
seperti whitening, orthodontics, crowns & bridges, hingga
veneer. Bagaimana dengan kesehatan gigi anak-anak?
Grey Street Dentist mempunyai layanan khusus anak yang
menonjolkan kesan yang fun dan lingkungan yang bersahabat
bagi anak, sehingga anak tidak merasa cemas ataupun takut
yang berlebihan dan trauma.

Grey Street Dental Clinic St Kilda
Address: Casa Milano Building, 20 Grey Street, St Kilda, VIC 3182
Appointment: (03) 9534 4017 or greystdentist@gmail.com
Website: www.greystreetdentist.com.au
Open: Monday 9am – 6pm
Tuesday 9am – 6pm
Wednesday 9am – 6pm
Thursday 9am – 6pm
Friday 9am – 6pm
Saturday 9am – 4pm

Dr. Hyun Soo Yu, bersama Dr. Natasha Ronosulistyo, juga
didukung oleh tim Practice Nurses dan Receptionist yang
tangkas, helpful dan ramah. Interior ruang tunggu yang
homey, membantu pasien merasa lebih nyaman dan relax.
Dokter Gigi Indonesia, Dr. Natasha Ronosulistyo BDSc
Bagi warga Indonesia yang tinggal di Melbourne, mungkin
kerap mempunyai kekhawatiran untuk menyampaikan detail
keluhan masalah giginya ke dentist lokal, untuk itu Grey Street
Dentist mempunyai Dr Natasha Ronosulistyo, asal Indonesia,
yang merupakan lulusan The University of Melbourne tahun
2010. Mempunyai pengalaman kerja sebelumnya di berbagai
klinik di Geelong maupun Melbourne sebelum bergabung
dengan Grey Street Dentist, Dr. Natasha mempunyai minat
yang tinggi untuk menekuni bidang preventative dan cosmetic
dentistry. Hingga saat ini Dr. Natasha kerap mengikuti
berbagai course untuk mendalami kedua bidang tersebut.
Dokter muda yang ramah dan senang menghabiskan waktu
untuk bermain music dan traveling ini, dengan senang hati
akan membantu pasien-pasien Indonesia untuk berkonsultasi
dan memberikan layanan terbaik.
First Appointment & First Visit
Saat pertama kali datang ke Grey Street Dentist sebaiknya
datang 10 menit lebih awal untuk mengisi form registrasi,
agar waktu pemeriksaan berjalan efisien sesuai yang telah
dijadwalkan sebelumnya.
Pasien dengan private health insurance diharap membawa
kartunya agar dapat memudahkan proses claim.

ozip.com.au

39

SATEPLUS
The Authentic Indonesian Street Food

M

enempati lokasi yang strategis di dekat
Queen Victoria Market, kehadiran Sateplus memberi warna baru di kawasan tersebut. Sekalipun tempatnya tidak besar, tapi Sateplus
memberikan kenyamanan tersendiri, yaitu kesan
warung yang humble dan terbuka. Suasana ala warung Indonesia itu lah yang membuat pengunjung
betah untuk duduk menikmati sajian sate dan masakan lainnya, sambil ngobrol berlama-lama dengan
kerabat dan teman, sekaligus menikmati suasana
Queen Victoria Market yang dinamis.
Kesan hangat makin bertambah
setelah bertemu dan ngobrol langsung dengan penggagas Sateplus,
yakni Neil Siregar dan Murwantoro
Toroxandy (Toro). Neil menceritakan
awal muda ide mendirikan Sateplus
dengan sangat antusias, “Selama ini
kita tau banyak klaim bahwa sate itu
adalah makanan asal Malaysia. Padahal kita orang Indonesia tahu, bahwa
di Indonesia setiap daerah mempunyai macam satenya masing-masing yang berbeda-beda. Sayang kalau
kita tidak mengekspos salah satu kekayaan kuliner Indonesia ini ke dunia,
setidaknya ke Melbourne. Apalagi sate ini sangat mirip dengan hidangan
kesukaan orang Australia, yaitu barbecue”.
Didampingi oleh Toro yang lebih banyak mengambil peranan di dapur,
hari itu OZIP mencoba 6 menu sate andalan dari Sateplus. Selain Sate

Ayam, Sate Kambing, dan Sate
Padang yang lebih popular, kami
juga mencoba nikmatnya Sate
Lilit Bali (sapi), Sate Lombok
(ikan), dan Sate Kere (sate yang
menggunakan bahan dasar tempe).
Semerbak wangi khas sate
menggoda penciuman kami.
Pertama yang kami coba adalah
Sate Kambing. Irisan dagingnya
cukup besar. Sehingga sekalipun tersaji hanya 4 tusuk (plus lontong),
kami merasa cukup kenyang. Tak heran Sate Kambing ini menjadi best
seller menu, karena dagingnya empuk, juicy (tidak terlalu kering) dan
makin istimewa dengan cocolan sambal kecap, irisan tomat, bawang
merah, dan acar.
Bagi yang kurang suka daging kambing, Sate Ayam dari Sateplus tidak kalah istimewanya. Sudah jelas dagingnya empuk, dan bumbu kacangnya…
hhmm, perpaduan legit gurih manis asin dengan gerusan kacang yang
lembut, so yummy! Bumbu-bumbu yang digunakan di Sateplus adalah
bumbu otentik (tidak menggunakan paste jadi), termasuk juga berbagai
sambal yang digunakan sebagai pendamping hidangan sengaja dibuat
fresh.
Bagi penyuka Sate Padang, irisan daging dan terutama lidah sapi-nya
yang lembut menjadi point plus tersendiri. Bumbunya yang terasa lebih
mild sengaja dibuat untuk disesuaikan dengan lidah pengunjung lokal
kurang familiar dengan rasa yang terlalu spicy.
Nah, lain lagi dengan Sate Lilit Bali-nya. Sambel Matah nya
mantab! Perpaduan gurih dan sedikit manis daging sapi, pas
berpadu dengan sambal khas Bali yang sarat irisan bawang
merah ini. Pedas, segar, dan bikin nagih.
Bagi pengunjung vegetarian, Sateplus juga menyajikan Sate
Kere, yaitu sate yang menggunakan bahan dasar tempe.
Tempe bacem di grill, dan disajikan dengan bumbu kacang
andalan Sateplus. Saya yang bukan vageratian saja sangat
suka.
Sateplus tidak hanya menyajikan menu serba sate saja. Ada
juga menu-menu lain seperti Ayam Goreng Kalasan, Ayam
Goreng Kuning, Tumis Kangkung Pedas, Sambal Terong, Sayur Lodeh, Empal dan Tahu Tempe Goreng/Bacem, hingga
Fried Stinky Beans (alias Pete Goreng) yang sangat menggoda. Dan jangan lupa mencicipi sajian kopi yang menggunakan berbagai jenis kopi asli Nusantara-nya, ya.
Yuk, buruan coba Sateplus. Neil dan Toro mencoba untuk
selalu dapat menambah variasi hidangan sate di Sateplus,
mengingat kayanya macam sate di Indonesia yang ingin diperkenalkan ke warga Melbourne. Baru-baru ini Sateplus
mencoba menawarkan menu Sate Kelinci, lho. Berminat
mencoba?
Katrini Nathisarasia
Photo: Ineke Iswardojo

40

ozip.com.au

TRAVEL

Keindahan Point Lonsdale Lighthouse
dan Eastern Beach di Geelong

K

ota Geelong hanya satu jam perjalanan dari Melbourne, melalui freeway
yang tidak pernah macet atau bisa
dengan mudah menggunakan kereta Vline dari Stasiun Spencer.
Banyak tempat wisata yang bisa dikunjungi di kota Geelong, sebut saja Point
Lonsdale Lighthouse yang dibangun pada
tahun 1902. Dengan tinggi 21 meter dan
mempunyai jarak pandang lampu sorotnya hingga 22 kilometer, selalu menjadi
pilihan menarik bagi wisatatawan lokal
ataupun juga wisatawan asing yang sedang mengunjungi Melbourne.

Berdiri di atas batu karang dengan pantainya yang bersih, kita pun
bisa naik ke lighthouse sambil memandangi kota Geelong, bahkan
Melbourne.
Satu lagi tempat yang menarik dikunjungi di Geelong adalah Eastern Beach. Sebagai salah satu pantai yang paling banyak dikunjungi
selama musim panas di Geelong, pantai ini mempunyai keunikan
tersendiri. Pantainya bersisian dengan kolam renang yang dibuat di
bibir pantai dan menyerupai setengah lingkaran seluas 3.5 hektar.
Selain itu juga terdapat kolam renang anak anak yang hanya setengah meter dalamnya dan selalu diawasi oleh life guard karena letaknya yang berdampingan dengan pantai.
Kolam renang pantai yang dibangun sejak 1930 ini juga dilengkapi
dengan berbagai fasilitas piknik dengan shelters dan gas barbecue
yang kesemuanya bisa dinikmati secara gratis.
Text dan photo: Windu Kuntoro

42

ozip.com.au

Japanese
SUMMER FESTIVAL

M

2016

elbourne sebagai kota dengan gelar “cultural capital” mendapat kehormatan
menyelenggarakan salah satu acara budaya yang populer dan dinantikan
setiap tahunnya, Japanese Summer Festival. Acara yang telah diadakan
secara rutin selama tujuh tahun berturut-turut ini cukup semarak karena komunitas
dan penggemar kebudayaan dari negara matahari terbit ini cukup banyak dan
eksis di Melbourne. Festival yang diadakan tanggal 28 Februari ini tidak hanya
mempromosikan budaya Jepang baik yang tradisional ataupun kontemporer
namun juga variasi makanan populer dan permainan khas jepang untuk memuaskan
para penikmat kuliner sekaligus menghibur para pengunjung.
Antusiasme para pengunjung cukup tinggi, terlihat dari jumlah massa yang memadati
festival ini, pangggung utama yang menampilkan para penyanyi, cosplayer dan
dancer menyedot perhatian dan menambah semarak acara ini. Special performer
pada hari itu adalah George dan Noriko, yang tersohor dengan julukan “Japanese
Blues Cowboys” dan “Tsugaru Shamisen Player”, duo pengamen yang namanya
melambung setelah ikut kompetisi bakat bergensi Australia Got Talent ini dengan
mahirnya memadukan seni musik blues dengan Shamisen, sejenis alat musik
tradisional jepang dan menghasilkan musik blues dengan karakteristik yang unik
namun tetap memikat para penikmat musik.

Kompetisi cosplay dan kimono juga ikut mewarnai festival ini, disponsori oleh Melbourne Star dengan judul “Melbourne Star Best Dressed Award”. Peserta kompetisi
tidak hanya yang berasal dari Jepang, namun juga penduduk lokal Melbourne yang tampak bersemangat berpatisipasi dalam acara ini. Kostum yang dipakai para
cosplayer cukup unik karena tidak diproduksi secara bebas di pasaran, sehingga seringkali para cosplayer ini harus membuat sendiri kostum yang akan mereka
gunakan. Selain itu, kostum juga biasanya mempunyai tema yang spesifik dengan karakter anime (kartun jepang) yang mereka gemari. Sedangkan untuk Kimono,
pakaian tradisional wanita jepang ini cukup sulit dipakai, karena berlapis-lapis dan banyak aksesori sehingga membutuhkan usaha lebih dibanding pakaian biasa
untuk mengenakannya. Namun, sepertinya kesulitan tersebut tidak menyurutkan antusiasme peserta kompetisi kimono di festival ini, bahkan cukup banyak
diantara mereka yang tidak ikut kompetisi, namun mengenakan kimono dan cosplaying hanya untuk ikut larut dalam merayakan festival, mencerminkan betapa
mereka menyukai dan menghargai kebudayaan jepang.
Stall-stall dalam festival ini juga tidak kalah dalam menghibur pengunjung,
beberapa stall menyajikan kesenian melipat kertas origami, kaligrafi jepang,
menjual dan menyewakan kimono on the spot, puzzle ramah lingkungan
yang terbuat dari kayu, dan kerajinan tangan lain khas Jepang yang unik
dan menarik. Stall makanan menyajikan variasi makanan Jepang mulai dari
Takoyaki, Taiyaki, Soba, Udon, Karaage, Ikakushi, Okonomiyaki dan lain-lain
memastikan pengunjung dapat merayakan Japanese Summer Festival ini
dengan penuh sukacita.
Text and Photo: Bayun Binantoro

Cosplay competition

Kuliner khas Jepang

Noriko in action

MOTIVASI

Miliki Sudut Pandang Positif

Datangnya kesempatan hanyalah soal bagaimana kita memiliki sudut pandang dalam berpikir. Kalau kita bisa mengarahkan pada hal-hal positif, niscaya banyak peluang akan datang dan menjadikan kita mampu meraih kesuksesan.

D

alam beberapa seminar serta tulisan, saya banyak menceritakan tentang kesempatan. Bagaimana orang memandang soal
kesempatan, bagaimana memanfaatkan, hingga bagaimana
menangkapnya agar menghasilkan pencapaian sebagaimana didambakan. Namun, berkali-kali juga, saya banyak mendapatkan pertanyaan tentang kesempatan. Apakah kesempatan bisa diciptakan?
Apakah kesempatan hanya datang sekali? Hal-hal itu merupakan hal
yang terus menjadi “misteri” bagi sebagian besar orang. Karena itu,
dalam kisah berikut, saya ingin sedikit mengupas, bahwa kesempatan
sebenarnya “hanya” soal sudut pandang.
 
Alkisah, ada sebuah perusahaan yang membuat tes kepada calon
pegawai yang bertugas menjual di lapangan. Karena yang lolos hingga
tahap akhir ada tiga orang, maka diadakanlah tes terakhir pada mereka. Tesnya cukup unik, yakni menjual sisir ke sebuah perguruan beladiri. Tes ini ini mengandung “kesulitan” karena semua penghuni asrama
di perguruan tersebut adalah orang-orang yang gundul.
 
Mendapat tugas tersebut, ketiga orang itu pun cukup kaget. Mereka
berpikir keras, bagaimana cara menjual pada orang yang tidak butuh?
 
Orang pertama, merasa sangat kesulitan dengan tugas tersebut. Dari
awal mendapat tugas tersebut, ia sudah berpikir, hal itu sangat mustahil. Orang-orang gundul sudah pasti tak butuh sisir. Namun, karena
ia bertekad untuk mendapat pekerjaan yang dijanjikan, ia pun terus
berusaha. Hampir setiap orang di  asrama perguruan beladiri itu  ditawarinya sisir. Lama-lama, karena kepanasan dan kelelahan, di saat
hampir menyerah, ada seorang murid yang kasihan. Ia pun membeli
satu buah sisir dari si orang pertama. Hari itu, setelah seharian, ia berhasil menjual satu sisir.
 
Orang kedua rupanya punya pikiran lain. Dilihatnya, di perguruan beladiri terkenal itu, banyak turis yang datang berkunjung. Mengetahui
hal tersebut, ia pun fokus menjual sisir itu kepada para pengunjung.
Memang,    tempat pertunjukan beladiri terletak di atas bukit yang
sering dilanda angin kencang. Sehingga, sisir pun dibutuhkan untuk
merapikan rambut para turis yang tertiup angin kencang. Hari itu, kepada turis-turis tersebut, ia berhasil menjual hingga 20 sisir.
 
Orang ketiga rupanya berpikir jauh lebih jernih. Ia melihat, perguruan
beladiri masyhur yang dikunjungi banyak turis itu punya potensi. Maka,
ia pun menemui seorang pimpinan di sana dan mengatakan, bahwa ia
punya produk sisir yang bisa dijadikan souvenir di sana. Apalagi, dengan dibubuhi tanda tangan kepala asrama, misalnya,  sebagai tanda
keaslian souvenir, sisir tersebut bisa jadi barang promosi sekaligus jadi
souvenir yang unik. Pimpinan serta kepala asrama setuju dan keduanya membeli sisir dari orang ketiga 500 buah!
 
Kisah tersebut menggambarkan, betapa satu hal yang sama, kondisi
yang tak jauh berbeda, namun dengan penyikapan dan pola pikir yang
lain dari yang lain—out of the box—menjadikan perbedaan besar di antara ketiga orang tersebut.
 
Saat ini, banyak keadaan yang akan terus berubah mengikuti arus kemajuan teknologi dan informasi. Namun, bagi yang mau membuka
diri dan pikirannya, kesempatan akan selalu ada. Dengan mengubah

44

ozip.com.au

sudut pandang, meski “angin berubah”—atau kondisi yang tak diinginkan terjadi—kita akan menemukan banyak solusi. Seperti pepatah bijak menyebutkan, kalau satu pintu rezeki tertutup, maka sebenarnya
ada pintu rezeki lain yang sedang terbuka.

“...bagi yang mau membuka diri

dan pikirannya,
kesempatan akan selalu ada.
Dengan mengubah sudut pandang, meski “angin berubah”—
atau kondisi yang tak diinginkan
terjadi—kita akan menemukan
banyak solusi.”
 
Kita memang tak akan bisa mengatur situasi dan kondisi selalu seperti yang kita kehendaki. Tapi, kita selalu bisa mengerahkan segenap
kekuatan kita untuk mencari solusi terbaik. “Segenap kekuatan” ini bukan semata otot atau kekuatan tekad dan semangat, tapi juga pikiran,
ilmu, dan kerja keras. Singkatnya, kreativitas otak dan upaya fisik harus
menjadi kombinasi kekuatan yang harus selalu bisa kita maksimalkan.
 
Kembali ke soal kesempatan, kita harus yakin, kita sendirilah yang
menjadi faktor “magnet” datangnya berbagai macam peluang. Bisa
jadi, di kondisi serbasulit, kita malah menciptakan solusi yang berguna bagi sesama. Ujungnya, kita akan mendapatkan penghargaan atas
karya yang membuat kita sejahtera.
 
Sayangnya, banyak orang yang masih menyalahkan situasi dan kondisi. Banyak orang yang merasa hilang kesempatan sebelum ia sendiri
berusaha untuk meraihnya. Banyak orang yang mencari “kambing hitam” atas persoalan tanpa ia sendiri memaksimalkan semangat mencari solusi atas berbagai persoalan.
 
Mari, kita ubah sudut pandang. Kita jadikan berbagai hambatan dan
halangan menjadi “teman” untuk mendatangkan kesempatan. Niscaya, peluang demi peluang akan datang dan kita pun siap untuk
menangkapnya untuk mendatangkan kesuksesan!
Salam sukses, Luar Biasa!!

Andrie Wongso

Motivator No. 1 Indonesia
Dapatkan cerita dan artikel motivasinya di
www.AndrieWongso.com

BEAUTY

Sekilas tentang
Manfaat “Vegetarian“

K

onsep diet memang sudah menjadi gaya hidup seseorang dimanapun berada. Semakin banyak orang menjadi tersadar akan
makanan yang langsung berhubungan dengan nutrisi nabati dan
menjadikan agenda asupan mereka. Baru-baru ini sebuah penelitian
tertarik meneliti tentang makanan vegetarian yang tidak hanya membantu memerangi penyakit namun menambah beberapa program gizi
dan hidup sehat mereka.
Banyak orang menolak fakta menjadi vegetarian dan benar-benar
menikmati makanan non vegetarian, namun tidak ada salahnya jika
memakan makanan vegetarian setidaknya dua kali dalam seminggu,
vegetarian memiliki keuntungan dibandingkan dengan makanan seperti daging dan tentunya tidak sedikit orang yang sudah mengikuti
program diet vegetarian, bukan karena mereka suka tetapi karena nilai
gizi yang terkandung didalamnya juga manfaatnya bagi kecantikan kulit. Beberapa manfaat:
*Membantu Pencernaan
Makanan Vegetarian ringan dan sehat dapat dengan mudah dicerna
oleh enzim-enzim di dalam tubuh kita dan glukosa menjadi sumber
yang tetap, sementara daging yang kaya akan kalori kemungkinan memiliki parasit didalamnya dan sulit dicerna, karena protein komplek
dan lemak.
*Detoksifikasi
Makanan vegetarian dapat mendetoksifikasi seluruh tubuh, karena
sayuran mengandung kaya serat yang dapat mengusir semua racun
berbahaya dari makanan yang kurang sehat. Sedangkan makanan
seperti telur, daging dan ikan sangat sedikit serat.
*Penguat Imunitas
Makanan yang kaya akan gizi adalah makanan vegetarian. Sayuran
berdaun hijau segar yang dapat menjadikan tubuh Anda tahan terhadap bakteri dan dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh.
*Memerangi Penyakit
Keutamaan lain dari makanan vegetarian adalah karena kemampuannya untuk memerangi penyakit innumerous yang menyerang tubuh.
kandungan gizi didalamnya mengandung bahan-bahan penting bagi
tubuh yang bisa mencegah bakteri berbahaya.
*Menyehatkan Kulit (mempercantik)
Sayuran mengandung banyak mineral yang baik untuk kesehatan kulit.
Mineral dan juga antioksidan yang terdapat dalam sayuran sangat baik
dalam membantu memperlancar peredaran darah dan juga melindungi pigmen kulit. Sehingga, manfaat vegetarian tentu akan menjadikan kulit yang sehat sebagai akibat dari mengkonsumsi sayuran.
*Menyehatkan Kehidupan Seks
Seseorang yang banyak mengkonsumsi daging merah dapat me-

ngalami penurunan dalam hal nafsu seks mereka. Selain itu pemakan
daging merah juga dapat menurunkan aliran darah dalam tubuh. Oleh
sebab itu, menghindari mengkonsumsi daging merah dan beralih ke
vegetarian dapat meningkatkan dan menyehatkan kehidupan seks
Anda.
*Menjaga Berat Badan
Mengkonsumsi daging secara terus menerus mampu meningkatkan
berat badan seseorang. Berbeda dengan vegetarian, seorang vegetarian yang notebene mengkonsumsi sayuran mampu memiliki berat
badan yang lebih terjaga atau berat badan ideal.
*Menurunkan LDL (kolesterol jahat) dan Meningkatkan HDL
(kolesterol baik)
Berbagai jenis makanan yang biasa dikonsumsi oleh seorang vegetarian seperti kacang-kacangan, kedelai, gandum, dan beberapa jenis
lain merupakan makanan yang sangat bermanfaat untuk membantu
kita menurunkan kadar kolesterol jahat dalam tubuh dan sebaliknya
meningkatkan kolesterol baik.
* Menurunkan Resiko Kanker
Antioksidan, mineral, fitokimia, vitamin dan banyak nutrisi lain yang
terkandung dalam sayuran sangat berguna bagi kesehatan tubuh manusia. Beberapa nutrisi terdiri yang terdapat dalam sayuran mampu
menigkatkan imunitas yang kemudian bermanfaat melawan atau juga
mencegah berbagai jenis kanker.
* Memperlancar Pencernaan
Manfaat vegetarian dengan mengkonsumsi banyak sayuran dapat
membantu kita dalam agar terhindar dari penyakit pencernaan seperti sembelit. Yang mana kita ketahui bahwa sembelit dapat menyebabkan munculnya penyakit yang lebih parah, seperti wasir dan
kanker usus.
*Terhindar dari Lemak Jahat
Sayuran adalah makanan yang mengandung lemak yang sangat baik
bagi tubuh, dan juga tidak membahayakan tubuh manusia. Maka, dengan menjadi seorang vegetarian dapat membantu tekanan darah
agar tetap dalam batas aman, jantung selalu dehat, serta berbagai penyakit lain yang dapat muncul akibat dari lemak berlebih.
*Membantu Metabolisme
Dengan menjadi seorang vegetarian, maka kerja dari usus dan lambung kita tidak terlalu berat dalam mengolah makanan.
Selain itu, manfaat vegetarian menjaga kebersihan usus
besar agar dapat terjaga dengan baik.
Yanti (Jane Lim)
Beauty Therapist & Paramedical Aesthetics
Cantique Skin & Beauty Clinic

ozip.com.au

45

EVENT

MENIKMATI

Pesona Cahaya

WHITE NIGHT
MELBOURNE

W

hite Night Melbourne;
salah satu dari sekian
banyak keriaan di Melbourne
yang selalu ditunggu-tunggu. Festival seni
semalam suntuk dengan berbagai atraksi
pertunjukan, menghadirkan kemeriahan yang
dihadiri oleh ratusan ribu pengunjung mulai dari
pukul 7 malam hingga 7 pagi. Tahun ini, White Night
Melbourne yang diselenggarakan pada tanggal 20
Februari 2016 mencatat lebih dari 600,000 pengunjung.
Jumlah yang terus meningkat bila dibandingkan dengan
penyelenggaraan White Night sebelumnya.
Kota penggagas White Night pertama kali adalah Saint
Petersburg, Russia. Pesta seni yang selalu diadakan saat
summer ini ditandai dengan meriahnya pesta kembang api.
Kota berikutnya adalah Paris, Nuit Blanche (White Night)
menjadi ritual tahunan yang diselenggarakan mulai tahun
2001. Kota-kota lain di dunia seolah tidak mau kalah untuk
memeriahkan ceria musim panas, dan salah satunya adalah
Melbourne.
White Night Melbourne pertama kali diadakan pada tahun
2013. Di awal penyelenggaraannya White Night Melbourne
telah mampu memukai lebih dari 300,000 pengunjung.
Antusiasme Melbournians tidak pernah menyusut dari tahun
ke tahun. Perpaduan pertunjukan lighting dan visual display
yang canggih dan memukau, music, circus, magicians, dance,
hingga pameran seni dan pemutaran film berhasil memukau
pengunjung yang terdiri dari berbagai kalangan dan usia.
Belum juga pukul 7 malam, sepanjang Flinders dan Swanston
Street sudah tampak dipadati oleh pengunjung yang begitu
antusias. Sepanjang jalan mendadak menjadi outdoor art
space yang memukau. Tak heran banyak juga yang memilih
untuk menikmati White Night pada saat menjelang pagi, ketika
crowd sudah mulai tidak sepadat saat malam hari. Royal
Exhibition Centre yang malam itu menyajikan suguhan lighting
yang menceritakan tentang sejarah Aborigin, nampak lebih
bersahabat dan berkesan family-friendly. Pertunjukan circus
dan magic mampu menghibur berbagai kalangan yang datang,
utamanya anak-anak. Sekalipun cukup banyak keluhan karena
di beberapa spot pertunjukan lighting tidak berjalan dengan
baik, tapi tidak bisa dipungkiri White Night selalu berhasil
mencuri perhatian dan menjadi acara yang selalu ditunggutunggu setiap tahunnya.
White Night, all-night art party to light up the city…..
Katrini Nathisarasia
Photo: Bayun Binantoro

46

ozip.com.au

TOP 10 REASONS

ALWAYS LOOK FOR THE

TO BOOK WITH AN
ATAS ACCREDITED

WHEN BOOKING TRAVEL

TRAVEL AGENT

PEACE OF MIND
ATAS travel agents have met strict standards and criteria in order to become nationally accredited. Their accreditation means they are the best
in the industry, credible, well trained and professional businesses. This
means you can book your travel knowing you’re in the safe hands of a
trusted and reputable travel agent.
TRAINED EXPERTS
Agents are trained destination and product experts and know how to
sort through the myriad of travel information available. Their industry
knowledge and network means they have access to the best product
suppliers and first-to-market offers to ensure you get access to the best
quality travel experiences.
TIME SAVING
An agent has a world of travel information at their fingertips, saving you
countless hours of online searching and frustration.
CONVENIENCE
Travel agents are a ‘one-stop shop’ who can handle every aspect of your
travel – from booking airline tickets, ground transfers, accommodation
tours and activities to travel insurance.
PRODUCT THAT SUITS
Agents have access to great deals and will find the best products for your
unique travel needs. They have access to technology and systems that
consumers simply don’t have access to by going direct to suppliers.
PROFESSIONAL ADVICE
Your agent ensures you get where you want to go, when you want, and is
there to provide timely, insightful, professional guidance along the way.
Their experience counts!
A PERSONAL TOUCH
Travel agents offer a personal touch that is invaluable. From an extra pair
of eyes to ensure the accuracy of your booking details, to advice with a
visaapplication, assistance with travel documentation and valuable travel tips.
UNBIASED RECOMMENDATIONS
Travel agents work for their clients, not for a travel supplier. Let your
agent do the work for you – they’ll filter your options and provide only the
recommendations that make the most sense for you.
TAILOR-MADE TRAVEL
A perfectly planned trip made just for you is priceless! A professional
travel agent is trained tomake your entire experience – from start to end
– hassle-free. As your trusted adviser, not only do they tailor the itinerary
to suit your needs they can guide you to the right restaurant, museum, or
off-thebeaten-track excursion – that’s perfect for you.
CUSTOMER ADVOCACY
If you experience a problem while travelling, your agent acts on your behalf as your personal travel advocate and is there to rectify any travel related issues you may encounter.

ATAS SYMBOL

WHAT IS ATAS?
ATAS or the AFTA Travel Accreditation Scheme is a national scheme which certifies
Australian travel agents. It is administered by the industry association, the Australian Federation of Travel Agents (AFTA).
HOW DO AGENTS BECOME ACCREDITED?
Agents must meet a set of strict criteria & professional standards in order to become accredited. Every year an agent must renew their accreditation and provide
updated business compliance details.
HOW DOES ATAS BENEFIT ME?
ATAS is the stamp of approval that symbolises the Australian travel industry’s highest level of customer service, training, ethics and professionalism. By using a travel
agent that bears the ATAS symbol you can be sure that you are booking through the
best in the industry.
HOW DOES ATAS PROTECT ME?
ATAS protects you by acting as a clear indicator of quality and reliability. Agents with
ATAS accreditation meet high quality standards of business practices, training and
professionalism. This means you can book your travel knowing you’re in the safe
hands of a trusted and reputable travel agent.
COMPLIANT BUSINESS GUARANTEE
ATAS accredited businesses meet standards and criteria set by the industry association AFTA. The criteria includes assessment of finances, ensures minimum levels
of training in product and destination knowledge, has a complaint resolution policy,
and complies with the scheme’s Code of Conduct, and Australian Consumer Law.
Travel with peace of mind & always book travel through an industry qualified ATAS
accredited travel agent.
Trusted, quality and professional industry accredited travel agents can be found at
www.atas.com.au
To find an accredited agent visit www.atas.com.au OR CALL 1300 00 TRAVEL

TRAVEL

Sorrento Day Trip

S

orrento Beaches are famous for it's wide sandy beaches and naturally weathered rocks. The weathering action of thousand years of
wind, rain and waves has created a natural rock pathway that is visible during low tide. Be wary of time when playing in the beaches, as high
tide will make it difficult to come back to the leveled sandy beaches.

Things to do in Sorrento
Cliff Jumping + Swimming + Snorkeling
St Paul's Beach in Sorrento offers deep blue pools with incredible marine life during low tide. The pool is around ±4 metres deep, so jumping
from the cliff to the clean, crystal clear waters of Bass Strait is quite safe
to avoid hitting the bottom of the pool. At low tide an abundance of
marine creatures get trapped in the dozens of rock pools that line the
beach. During my trip I was able to see fishes, starfish, shells and crabs
all without my snorkeling gear (which I should have brought). This is refreshed daily with new tide arrival.
Portsea's London Bridge
Although Sorrento has safe beaches to swim in, neighbouring beaches
like Portsea has dangerous waves and frequent high tides. Rather than
risking your life, why not enjoy the scenic rock formation named the
'London Bridge' located in the most northern part of Mornington Peninsula National Park. The rock arch resembles that of a bridge hollowed
in the middle which provides a walking path. Considered as Mother
nature's work of art, it will be eroded over time so make sure you get a
chance to come visit.
Walking Trail
Walking tracks have been built along the coastline from London Bridge
to Bushranger Bay. Look out for signs and markers. Orange markers indicate longer through tracks and blue markers indicate circuit walks. The
Farnsworth Track links Portsea Ocean Beach with London Bridge along
the cliff tops. The track is 1.5 km long and takes 30-45 minutes to walk
one way.
Sorrento Vanilla Slice
Classic vanilla slice is a must when visiting Sorrento. Consisting of a Corica
like light-crusty pastry, filled with fresh
sweet creamy custard in the centre
and a layer of jam in between to give
it that extra kick. It is then topped with
a generous dose of icing sugar, so expect messy fingers. Unquestionably
one of my all time favourite locations for vanilla slice, especially enjoyed
on the ocean lawn. This place sells vanilla slices by the tray-full every
day. Their slices are generally larger than your average vanilla slice.
Location:
Just Fine Foods
23 Ocean Beach Road,Sorrento, Mornington Peninsula, VIC

48

ozip.com.au

Fiyona Alidjurnawan
Blog: StateofEscape.net
Photographer: Jeremy Foo

Katrini Nathisarasia

Classified Ad Package

for 6 months or 12 months
Contact :
Windu Kuntoro
0433 452 234
Melissa
0430 629 459
Dewi Ratih Naim
0433 676 553
Email adsales@ozip.com.au

The Leading OZ Indo Post Magazine invites
creative and enthusiastic people
to fill the following positions :
• Journalist
- Bachelor in Journalism/
Mass Communications/
Public Relation is an advantage
- Having experience in writing
- English proficiency
• Photographer
- Having experience in photo shoots,
photo editing, covering shows and events
• Marketing Staff
- Graduated from Business/
Management/ Marketing is advantage
- Good communication and
interpersonal skill
- Good in selling/negotiating
- English proficiency
Send your resume to:
editor@ozip.com.au or
Lydia@ozip.com .au

FASHION

50

ozip.com.au

AIRLINES & TRAVEL AGENTS

FINANCES & MORTGAGES

ORGANISATIONS

RESTAURANTS

GARUDA INDONESIA
A Lev 1, 30 Collins St, Melb VIC 3000
T 1300 365 330
F 1300 365 364

SEA Accountant
Registered Tax Agent & Public Accountant
T 03 9974 2833 M 04 3437 8718
E virdaersan@tpg.com.au

GRAND TOFU
314 Race Course Road, Flemington
(03) 9376 0168

EXTRAGREEN
City Head Office / T 9623 9900
A 260 Swanston St, Melb VIC 3000
Glen Waverley / T 9561 0311
A Shop 3, 53 Kingsway, Glen Waverley VIC 3150
Box Hill / T 9899 2788
A 537 Station St Box Hill 3128
W www.extragreen.com
E enquiries@extragreen.com.au

AR HOMELOANS
2 EDINBURGH ST, CLAYTON VIC 3168
T +613 8510 9847
M 0450 420 908 and 0401 255 655
F +613 9478 0195

IKAWIRIA INC
(IKATAN WARGA INDONESIA DI VICTORIA)
PO BOX 479, Glen Waverley, VIC 3150
T 9803 8388
F 9802 6996

EXTRA TRAVEL
4 Ashburn Grove
Ashburton VIC 3147
T 9885 0008
E info@extratravel.com.au
W www.extratravel.com.au

COMMUNITY NETWORK
T 9679 9672
F 9679 9684
M 0405 282 261
E robert_prasetyo@yahoo.com.au
YC FINANCES
T 9830 8010
F 9830 8381
W www.ycfinance.com.au
E info@ycfinance.com.au

PERHIMPUNAN PELAJAR INDONESIA AUSTRALIA
(PPIA) Cab. Victoria
W www.ppia-vic.org
PERWIRA INC.
(Perhimpunan Warga Indonesia di Victoria Inc)
PO BOX 71, Nunawading 3131
T 9701 5238
W www.perwira.com.au
E info@perwira.com.au

REAL ESTATES

FREIGHT

PENTA PROPERTIES
A Level 3 / 480 Collins Street, Melbourne, VIC 3000
P 03 8610 6952
E info@pentaproperties.com.au
W www.pentaproperties.com.au

CANTIQUE SKIN & BEAUTY CLINIC
A 8 Albert Crescent, Mulgrave 3170
T 9755 6846
M 0413 770 929

ALTRANS INDO CARGO
A 19 Cresswell Avenue, Williams Landing, VIC 3027
M 0401 586 721 / 0408 334 418 (Indria)
P/F (03) 8360 9848
W www.altransindocargo.com.au
E info@altransindocargo.com.au

CASA REAL ESTATE
A Suite 15 A&C, Ground Floor 566 St.Kilda Rd, Melb
VIC 3004
M 0422 234 725 (Mario Setiawan)
M 0423 801 300 (Ferdi Setiawan)
W www.casarealestate.com.au

CHURCHES/FELLOWSHIPS

UNIAIR CARGO AUSTRALIA - MELBOURNE
A Unit 6 / 25 Osarry St, Mascot, NSW 2020
M 0402 689 100 (Inge)
W www.uniaircargo.com.au
E melbourne@uniaircargo.com.au

iPROPERTY
Gus Koesasih
A Suite 307/227 Colliins St., Melbourne VIC 3000
T 9639 9280
M 0430 888 838

BEAUTY SALON

Camberwell Indonesian Congregation
St.John’s Anglican Church
Kebaktian Minggu jam 3 sore
552 Burke Rd, Camberwell Vic 3124
Pdt. Kuncoro Rusman
M 0408 570 967

LOCKSMITHS
INDONESIAN EMBASSY

KEDUTAAN BESAR RI UTK AUSTRALIA
END-TIME CHURCH OF CHRIST
A Cnr. Willesdan Rd & Warrigal Rd, Oakleigh VIC 3166 A 8 Darwin Avenue, Yarralumia, ACT 2600
T 02 6250 8600
M 0402 124 037
W www.kbri-canberra.org.au
Emmanuel Baptist Church
KONSULAT JENDERAL RI UNTUK VICTORIA
Kebaktian Minggu: 10.30 am - 12.30 pm
& TASMANIA
524-530 Elizabeth St., Melbourne
A 72 Queens Road, Melbourne, VIC 3004
Sony: 0425840823 Elvi: 0413557202
T 03 9525 2755
4:00pm - 5:30pm : 2 Lum Road, Wheelers Hill
W www.kjri-melbourne.org
Pdt. Victor Liu: 0416621226
ENSAMPLE CHURCH
- GEREJA KELUARGA KRISTEN INDONESIA Sunday Service: 11am
80 Ross Street, Port Melbourne VIC 3207
Contact: Ruth (0430155765), Siti (0432290722)

KONSULAT JENDERAL RI UNTUK NSW
A 236-238 Maroubra Rd, Maroubra, NSW 2035
T 02 9344 9933
W www.kjri-sydney.org

GEREJA BETHANY INTERNATIONAL
A 29-37 Ballantyne Street, South Melbourne
T 03 9699 9077
W www.bethanymelb.org.au

MIGRATION AGENTS

GEREJA REFORMED INJILI INDONESIA MELBOURNE
54 Lygon St, Carlton, Minggu 5pm
Pdt. Budy Setiawan, M.Div (0433 944 584)
www.griimelbourne.org
INDONESIAN CHRISTIAN CHURCH (ICC)
Kebaktian pagi Bahasa Indonesia: Minggu, 10.30.am
Werner Brodback Hall
156 Collin St, VIC 3000
M 0402 310 402
W www.icc-melbourne.org
INDONESIAN PRAISE CENTRE (IPC)
A 514 Dandenong Rd, Caulfield North 3161
Melway Ref 59B10
Pendeta: Rev Agus Budiman
M 0405 757 580
W www.ipc-online.net
KELUARGA KATOLIK INDONESIA
Gereja St. Joseph
Setiap minggu kedua 11.00am
A 95 Strokes St, Port Melb, VIC 3207
Gereja St. Pascal
Setiap minggu keempat 11.00am
A 98-100 Albion Rd, Box Hill 3128
M 0405 282 261 (Heru)
Melbourne Praise Centre
1536 Malvern Road
Glen Iris VIC 3146
www.melbournepraisecentre.org.au
PLACE OF JOY (POJ)
Sunday 11.00am Victoria University
Conference Room Lv 12
A 300 Flinders St, Melb, VIC 3000
M 0431 155 886 (Pastor Yuwandi)
W www.placeofjoymelbourne.org
REPLIQUE INDONESIAN CHURCH
Sunday Service: 10.30am
58 Franklin Street, Melbourne CBD
www.repliqueministry.org
SIDANG BAPTIS INDONESIA
(Indonesian Baptist Congregation)
A 517 Whitehorse Rd, Surrey Hills VIC 3127
W www.sbimelbourne.org.au
E bpi@sbimelbourne.org.au

BAMBOE Cafe & Restaurant
643 Warrigal Rd, Chadstone
(03) 9568 5311 / (03) 9568 5377
Shalom Indo Restaurant
474 Little Lonsdale St.
Melbourne VIC 3000
Ph 9600 0802
Thaiger Rabbit
391 Victoria St.
Abbotsford, VIC 3067
(03) 9077 5891
Pondok Bamboe Kuning
354 Clayton Road, Clayton, VIC 3168
(03) 9544 2466
Nelayan Indonesian Restaurant
265 Swanston St, Melbourne VIC 3000
(03) 9663 5886
768 Glenferrie Rd, Hawthorn, VIC 3122
(03) 9819 3115

TRANSLATORS
DR. RON WITTON (Indonesia-Inggris)
A: 22 Moore St, Austinmer, NSW 2515
M: 0409399 752
E: rwitton44@gmail.com
Web: http://ronwitton.blogspot.com.au/

EDUCATION AGENT
NEXT LINK
Level 3, Suite 312/343 Little Collins Street
Melbourne VIC 3000 Australia
T 03 9077 6622
E info@nlstudy.com.au

DENTIST
Dr. Salim Sjaifuddin
1122 Burke Rd, Balwyn North VIC 3104
T 9859 3533
W www.beautifulsmile.com.au
E info@beautifulsmile.com.au
The Dental Suites
Dr Donny Mandrawa
Balwyn, ph 98579966
Point Cook, ph: 9395 8388

YNJ MIGRATION CONSULTANT
Suite 905, Level 9, 227 Collins Street
Melbourne Victoria 3000
T 9650 0895
M 0430 588 899
E yapit@tpg.com.au
MIGRASI AUSTRALIA
G10A/838 Collins Street
Melbourne VIC 3008
T 0430 882 324
E migration@migrasiaustralia.com
JKN MIGRATION CONSULTANT
Level 3, Suite 312/343 Little Collins Street
Melbourne VIC 3000 Australia
T 03 9008 9696
M 0404 284 500
E jimmy@jknmigration.com.au

MOSQUE
A 660 Sydney Rd, Brunswick 3056
Melway Ref:29H6
T 9386 8423
A 19 Michael St, Brunswick 3056
Melway Ref: 29G9
T 9387 8783 / 9387 1700
A 31 Nicholson St, Coburg 3058
Melway Ref: 29K4
T 9386 5324
M 0438 194 640
A 201 Sayers Rd, Truganina 3030
Melway Ref: 203C7
T 9369 6010
A 320-324 Huntingdale Rd, Huntingdale 3167
Melway Ref: 69J10-J11
T 9543 8037
M 0409 313 786
A Hudson Circuit, Meadow Heights 3048
Melway Ref: 179H12

A 90 Cramer St, Preston 3072
Melway Re: 18D12
T 9470 5936 / 9470 2424

ozip.com.au

KILLINEY KOPI TIAM
114 Lgon St., Carlton
(03) 9650 9980

EXPRESS TRANSLATION - SEHARI JADI
Ratri Kumudawati - NAATI accreditation Level 3
1 Ironbank Grove
Bella Vista (Sydney) NSW 2153
M 0414 957 181
E: indooz@iinet.net.au

SOLA GRACIA MIGRATION
A Level 24, 570 Bourke Street, Melbourne VIC 3000
A 12 Vineyard Road, Wantirna South VIC 3152
T 03 8658 5966 / 8658 5968
M 0423 093 668
E solagracia@ozemail.com.au

A 66-68 Jeffcott St, West Melb 3003
Melway Ref: 2EK2 43E7
T 9328 2067 / 9328 2382

52

JULIUS LOCKSMITH AND HANDYMAN
24 hours service, MLAA member
Free quote, Lock out
T 9530 9326
M 0407 543 798 (Julius)

WARUNG GUDEG
276 Clayton Rd, Clayton VIC 3168
(03) 9558 6409

WANTED

ASSAULT

Liwen ZANG

OAKLEIGH – WEDNESDAY, 27 JANUARY 2016
DOB: 15 Oct 1971
HEIGHT: 175cm
BUILD: Thin
EYES: Brown
HAIR: Black
COMPLEXION:
Tanned

Liwen ZANG is wanted in relation to
an alleged stabbing in Burwood in
April 2010.
He has two outstanding warrants for
his arrest.
He is known to frequent to Coburg
and Melbourne CBD area.
√ 15 October 1971
HEIGHT:
175cm
BUILD:
Thin
EYES:
Brown
HAIR:
Black
COMPLEXION:
Tanned

Police are searching for
two men who allegedly
assaulted a man and a
woman at a bus stop in
Oakleigh on Wednesday,
27 January 2016.
The man was sitting at
a bus stop on Warrigal
Road just before 3pm
when two men allegedly
assaulted him.
A woman attempted to
intervene and was also
allegedly assaulted by the
two men.
Police have released CCTV images of two men they believe may be able to
assist in their inquiries. The first man is described as Caucasian, in his 20s,
183cm, solid build with a shaved head.
He wore a purple NBA Phoenix Suns basketball jersey, black shorts and
white runners. The second man is described as Caucasian, in his 20s,
183cm, solid build and short dark hair. He wore a black N.W.A t-shirt, blue
shorts and white runners.
(Target Crime 09-16. Reference number: CSV 1058

H A L A L

Halal Authentic Singapore Kopitiam
with 85 branches around the world

114 Lygon Street, Carlton
Tues - Fri: 11.30am to 10pm
Sat & Sun: 11am till 10pm
9650 9880

MELBOURNE CBD
Shop 11/108 Bourke Street, Melbourne
Open 7 Days: 11am to 10pm

Shop 3/409 Victoria Street
Abbotsford
Open 7 Days: 11am to 10pm

9663 5818

8528 5778

www.killiney-kopitiam.com.au

Dentist

Dr. Salim Sjaifuddin
1122 Burke Road
Balwyn North VIC 3104

Melway reference (Mel 45K3)

Ph. 9859 3533
info@beautifulsmile.com.au
www.beautifulsmile.com.au

Advertise Here!
Melbourne
contact - Lydia
mobile - 0430 933 778
contact - Windu
mobile - 0433 452 234
contact - Dewi Ratih Naim
mobile - 0406 636 553
Brisbane
contact - Aland
mobile - 0403 730 858
Adelaide
contact - Bintang
mobile - 0431 563 249
email:
adsales@ozip.com.au

ozip.com.au

53

FOOD REVIEW

…. where people come for quality….

M

enginjakkan kaki di gerai Chokolait Emporium, kesan pertama
disambut dengan aroma coklat
yang menggoda. Melangkah ke dalam,
mata tertuju pada display bermacam
cakes, desserts, hingga coklat-coklat kemasan yang membuat lapar mata.
Chokolait sendiri telah berdiri sejak 2007 dengan gerai pertama mereka di
Little Collins Street. Gerai Chokolait yang di Emporium baru berdiri sekitar 2 tahun yang lalu, tetapi kini justru menjadi gerai yang utama. Pemilik
Chokolait, Ross and Marianna Harvey menghadirkan karya-karya kuliner
berbasis coklat berkualitas tinggi, dan hanya menggunakan genuine Belgian chocolate dengan mutu terbaik untuk semua hidangan baik cakes,
desserts, individual chocolate (coklat kemasan), hingga minuman.
Ngobrol dengan Ross Harvey kita seperti diajak mendalami tentang filosofi coklat. Komitmen yang luar biasa untuk menyajikan yang terbaik
bagi pelanggan, membuat Ross selalu menjaga kualitas. “Consumer trust
is the most important thing for Chokolait. Trust in the shop, trust in the
product, trust in the service. People come to our shop and enjoy the ‘quality’, and also feel the best experience of having the best quality of chocolate. Then they will always have the memory of being here, the memory
that will live forever in their mind”, papar Harvey penuh semangat. Dapur
Chokolait sengaja dibuat terbuka, sehingga pengunjung bisa menyaksikan
langsung proses pembuatan, bahan yang digunakan, memastikan bahwa
semuanya tersaji fresh.
Mencoba berbagai cake di Chokolait, rasanya memang benar menjadi
best experience of having best chocolate ever. Chokolait Pavlova yang
disajikan mempunyai textute yang spongy, lembut. Didominasi oleh rasa
white chocolate yang tidak terlalu manis, dan dikombinasikan dengan
irisan strawberry segar menjadikan rasa Chokolait Pavlova balance dan
tidak “eneg”. Belum lagi mencoba Chokolait Mousse Cake nya. Berbasis
chocolate sponge yang lembut, mousse coklat nya yang menggunakan
bahan dasar dark chocolate, yang dipadu dengan sedikit sentuhan strawberry cream (dan lagi-lagi irisan strawberry segar. Well, memang coklat
selalu pas bila disandingkan dengan segarnya strawberry, bukan?), menjadikan hida-ngan ini meninggalkan memori yang kuat tentang “chocolate
mousse yang sangat enak”. Dan seperti belum puas untuk terus mencoba, kamipun memutuskan untuk memesan Chokolait Lemon Cheese

Cake. Cheese yang lembut, melting di lidah, berpadu dengan rasa lemon
yang ‘tangy’ segar. Penyuka hidangan berbahan keju pasti jatuh cinta, deh.
Lagi-lagi, hidangan ini tidak eneg, light, dan bisa jadi alternative selain hidangan yang serba coklat. Di-sajikan dengan buah strawberry dan saus
strawberry yang segar, Chokolait Lemon Cheese Cake meenjadi makin
istimewa.
O, ya, jangan lupa mencoba minumannya, Rekomendasi kami cobalah
Iced Chokolait saat cuaca sedang panas. Kombinasi genuine Belgian
chocolate dipadukan dengan premium ice cream, fresh milk, dan topped
with chocolate drizzle, menjadikan minuman ini tidak hanya segar dan
lezat, tapi juga mempunyai tampilan yang cantik. Dengan lelehan-lelehan
coklat disekeliling gelasnya, baru melihat saja sudah sangat tergoda.
Nah, sebentar lagi autumn tiba,
mungkin cuaca sudah mulai dingin.
Cobalah Hot Chokolait. Pilih saja
mau yang Classic Milk, Dark, atau
White. Saya sebagai penyuka coklat
kental yang pekat benar-benar
merasakan hot chocolate terbaik.
Merasakan nikmat coklat di Chokolait tidak lengkap rasanya dengan
tanpa membagi pengalaman berkesan tersebut dengan orang-orang
tersayang. The Vault collection dari
Chokolait, mengemas coklat yang
berkualitas tinggi dengan kemasan
yang istimewa. Packaging dengan
design cantik, handmade, dengan
sentuhan embose yang exclusive
dan bersifat personal, sangat layak
dijadikan kado di hari-hari istimewa.
Ross menambahkan, “Our creative teams strive to create new and exciting textures and flavours and we continually explore the boundaries of visual presentation, we are artisans with a passionate focus and single goal,
to create “perfection”.
Katrini Nathisarasia
Photo by: Ineke Iswardojo

Chokolait.
Shop 342 – Level 3, Emporium
287 Lonsdale Street, Melbourne, VIC 3000
Tel: +613 9662 4235
Email: info@chokolait.com.au
Opening hours: Sat – Wed 10am – 7pm

Thu – Fri 10am – 9pm

54

ozip.com.au

THERE IS ONLY ONE

GENUINE BELGIAN

Chokolait.
PAVLOVA

Chokolait.

Shop 342 - Level 3, Emporium
287 Lonsdale Street, Melbourne VIC 3000
(+613) 9662 4235
chokolait.com.au

Garry

Tony

Directors

PENJUALAN
BERPENGALAMAN

Hubungi 02 9212 5522
untuk berbicara
dengan staff berbahasa Indonesia kami

PINJAMAN
MANAJEMEN
PROFESSIONAL

Julie

VALUASI
TERPERCAYA

• Rumah dengan 4 Kamar Tidur
• Terletak di daerah yang berkembang
• Dekat dengan Stasiun Kereta
• Dekat dengan pusat perbelanjaan

• Apartemen dengan 1, 2 dan 3 Kamar Tidur
• Hanya 1.8 km ke Melbourne CBD
• Dekat dengan Stasiun Kereta
• Dekat dengan restoran, café, dan pusat perbelanjaan

• Apartemen dengan 1, 2 dan 3 Kamar Tidur
• Akses transportasi yang sangat mudah
• Dekat dengan pusat perbelanjaan, restoran dan café
• Dekat dengan berbagai Universitas dan sekolah

• Apartemen dengan 1, 2 dan 3 Kamar Tidur
• Akses transportasi yang mudah
• Dekat dengan Universitas dan Sekolah ternama
• Enquiry Sekarang !!!

PENTA MENGERJAKAN A - Z UNTUK ANDA
PENTA MEMILIKI LEBIH DARI 50 PROYEK DAN 10,000 PROPERTI DI AUSTRALIA
PELAYANAN KEUANGAN & PINJAMAN
• Konsultasi gratis/penilaian kemampuan pinjaman
• Kami melakukan A-Z untuk anda, bebas stress
• Persetujuan yang cepat - Sistem Pengajuan Elektronik • Lebih dari 30 pemberi pinjaman
• Pinjaman rumah, pinjaman untuk Refinance, pinjaman
untuk Non-Resident (bukan penduduk Australia)

HEAD OFFICE - SYDNEY
138 / 418 Pitt Street
Sydney NSW 2000

BRANCHES
● Melbourne
● Jakarta ● Surabaya
Kuala Lumpur ● Penang

Ph: 02 9212 5522

info@pentaproperties.com.au
www.pentaproperties.com.au