Anda di halaman 1dari 20

Bagian THT

Referat

Fakultas kedokteran

September 2015

Universitas Halu Oleo

DELAYED SPEECH

Oleh :
Rinda Zelvianingsih
K1A1 09 037

Pembimbing :
dr. Nur Hilaliyah, M.Kes, Sp.THT-KL

DIBAWAKAN DALAM RANGKA TUGAS


KEPANITERAAN KLINIK PADA BAGIAN THT
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS HALU OLEO
KENDARI
2015

DELAYED SPEECH
Rinda Zelvianingsih, Nur Hilaliyah
A. Pendahuluan(1,2,3)
Sejak dahulu, masalah perkembangan anak telah mendapat banyak
perhatian. Perkembangan ucapan serta bahasa yang dapat diperlihatkan oleh
seorang anak, merupakan petunjuk yang kelak penting untuk menentukan
kemampuan anak tersebut untuk belajar. Awal dari proses belajar bicara terjadi
pada saat lahir. Sulit dipastikan usia absolut tahapan perkembangan bicara.
Bicara (speech) merupakan sarana yang penting manusia untuk
berkomunikasi dan beradaptasi dengan lingkungannya. Anak sebagai mahluk
sosial sudah bisa melakukan komunikasi sejak lahir. Tujuan utama komunikasi
adalah menyampaikan informasi secara tepat dan cepat melalui wicara, tulisan dan
gerakan isyarat. Seorang anak yang mempunyai kelainan berkomunikasi akan
mengalami kesulitan untuk mengadakan interaksi dengan lingkungannya.
Komunikasi dengan orang lain tersebut melalui bicara, dimana isi pikiran,
perasaan dan emosi dikemukakan dengan simbol verbal atau akustik.
Laki-laki diidentifikasi memiliki gangguan bicara dan bahasa hampir dua
kali lebih banyak dari pada wanita. Menurut penelitian anak dengan riwayat sosial
ekonomi yang lemah memiliki insiden gangguan bicara dan bahasa yang lebih
tinggi dari pada anak dengan riwayat sosial ekonomi menengah ke atas. Beberapa
laporan menyebutkan angka kejadian gangguan bicara dan bahasa berkisar 5
10% pada anak sekolah.

B. Definisi(1,2,3,4)
Keterlambatan

bicara

(delayed

speech)

adalah

keterlambatan

perkembangan atau penggunaan mekanisme dalam menghasilkan kata-kata.


Keterlambatan bicara (delayed speech) adalah salah satu penyebab gangguan
perkembangan yang paling sering ditemukan pada anak, yang merupakan keluhan
utama yang sering dicemaskan dan dikeluhkan orang tua kepada dokter.
Gangguan ini semakin hari tampak semakin meningkat pesat.
Perkembangan bicara erat kaitannya dengan tahap perkembangan
mendengar, oleh karenanya dengan memahami tahap perkembangan bicara dapat
diperkirakan

adanya

gangguan

pendengaran.

Semakin

dini

mendeteksi

keterlambatan bicara, maka semakin baik kemungkinan pemulihan gangguan


tersebut Bila keterlambatan bicara tersebut nonfungsional maka harus cepat
dilakukan stimulasi dan intervensi dapat dilakukan pada anak tersebut. Deteksi
dini keterlambatan bicara harus dilakukan oleh semua individu yang terlibat
dalam penanganan anak ini. Kegiatan deteksi dini ini melibatkan orang tua,
keluarga, dokter. Sehingga dalam deteksi dini tersebut harus bisa mengenali
apakah keterlambatan bicara anak kita merupakan sesuatu yang fungsional atau
yang nonfungsional. Deteksi dini perlu ditegakkan agar penyebabnya dapat segera
dicari, sehingga pengobatan serta pemulihannya dapat dilakukan seawal mungkin.
Contohnya pada seorang anak yang tuli konduktif tetapi cerdas yang terlambat
mendapat alat bantu dengar dan terapi wicara serta tidak diberikan kesempatan
mengembangkan sistem komunikasi non verbal oleh dirinya sendiri sebelum usia

3 tahun maka kesempatan untuk mengajarinya agar mampu berbicara yang dapat
dimengerti jelas.
C. Anatomi Pendengaran(2,5,6)

Gambar 1. Pembagian telinga (dikutip dari kepustakaan 2)


Telinga luar
Telinga luar terdiri dari daun telinga dan liang telinga sampai membran
timpani. Pada sepertiga bagian luar kulit liang telinga terdapat banyak kelenjar
serumen (modifikasi kelenjar keringat = kelenjar serumen ) dan rambut. Kelenjar
keringat terdapat pada seluruh kulit liang telinga.
Telinga tengah
Telinga tengah berbentuk kubus dengan :

Batas luar : membran timpani

Batas depan : tuba eustachius

Batas bawah : vena jugularis (bulbus jugularis)

Batas belakang : aditus ad antrum, kanalis fasialis pars ventrikalis

Batas atas : tegmen timpani (meningen/otak)

Batas dalam : berturut-turut dari atas kebawah kanalis semi sirkularis


horizontal,

kanalis

fasialis,

tingkap

lonjong,

tingkap

bundar

dan

promontorium.
Tulang pendengaran di dalam telinga tengah saling berhubungan. Prosesus
longus maleus melekat pada membran timpani, maleeus melekat pada inkus, dan
inkus melekat pada stapes. Stapes terletak pada tingkap lonjong yang
berhubungan dengan koklea. Hubungan antar tulang-tulang pendengaran
merupakan persendian.
Pada pars flaksida terdapat daerah yang disebut atik. Di tempat ini terdapat
aditus ad antrum, yaitu lubang yang menghubungkan telinga tengah dengan
antrum mastoid. Tuba eustachius termaksud telinga tengah yang menghubungkan
daerah nasofaring dengan telinga tengah.
Telinga dalam
Telinga dalam terdiri dari koklea (rumah siput) yang berupa dua setengah
lingkaran dan vestibularyang terdiri dari 3 buah kanalis semisirkular. Kanalis
5

semisirkularis saling berhubungan secara tidak lengkap dan membentuk lingkaran


yang lengkap. Pada irisan melintang koklea tampak skala vestibuli sebelah atas,
skala timpani di sebelah bawah dan skala media (duktus koklearis) diantaranya.
Skala vestibuli dan skala timpani berisi perilimfa, sedangkan skala media berisi
endolimfa. Ion dan garam yang terdapat di perilimfa berbeda dengan endolimfa.
Hal ini penting untuk pendengaran. Dasar skala vestibuli disebut sebagai
membran vestibuli (Reissners membrane) sedangkan dasar skala media adalah
membran basalis.
Pada membran ini terletak organ Corti. Pada skala media terdapat bagian
yang terbentuk lidah yang disebut membran tektoria, dan pada membran basal
melekat sel rambut, sel luas dan kanalis Corti, yang membentuk organ Corti.

Gambar 2. Potongan frontal telinga (dikutip dari kepustakaan 2)

D. Fisiologi pendengaran(2,5,6,7)
Pusat khusus pengatur bicara di otak terletak di dalam korteks serebri.
Terdapat 2 hal proses terjadinya bicara, yaitu proses sensoris dan motoris. Aspek
sensoris meliputi pendengaran, penglihatan, dan rasa raba berfungsi untuk
memahami apa yang didengar, dilihat dan dirasa. Aspek motorik yaitu mengatur
laring, alat-alat untuk artikulasi, tindakan artikulasi dan laring yang bertanggung
jawab untuk pengeluaran suara.

Gambar 3. Fisiologi pendengaran (dikutip dari kepustakaan 2)


Proses mendengar diawali dengan ditangkapnya energi bunyi oleh daun
telinga dalam bentuk gelombang yang dialirkan melalui udara atau tulang ke
koklea. Getaran tersebut menggetarkan membran timpani diteruskan telinga
tengah melalui rangkaian tulang pendengaran yang akan mengamplikasi getaran
memalui daya ungkit tulang pendengaran dan perkalian perbandingan luas
membrane timpani dan tingkap lonjong.
Energi getar yang telah diamplifikasi ini akan diteruskan ke stapes yang
menggerakkan tingkap lonjong sehingga perilimfa pada skala vestibuli bergerak.
Getaran diteruskan melalui membran reissner yang mendorong endolimfa,
sehingga akan menimbulkan gerak relatif antara membran basilaris dan membran
tektoria. Proses ini merupakan rangsang mekanik yang menyebabkan terjadinya
defleksi stereolisia sel-sel rambut, sehingga kanal ion terbuka dan terjadi
penglepasan ion permukaan listrik dari badan sel. Keadaan ini menimbulkan
proses depolarisasi sel rambut, sehingga melepaskan neurotransmitter ke dalam

sinapsis yang akan menimbulkan potensial aksi pada saraf auditoris, lalu
dilanjutkan ke nukleus auditorius sampai ke korteks pendengaran (area 39-40) di
lobus temporalis.
Gangguan pendengaran (2,5,6)
Tuli dibagi atas tuli konduktif, tuli sensorineural (sensorineural deafnes)
serta tuli campur (mixed deafness). Gangguan telinga luar dan tengah dapat
menyebabkan tuli konduktif, sedangkan gangguan telinga dalam menyebabkan
tuli sensorineural, yang terbagi atas tuli koklea dan tuli retrokoklea.
Pada tuli konduktif terdapat gangguan hantaran suara, disebabkan oleh
kelainan atau penyakit di telinga luar atau di telinga tengah. Sumbatan tuba
eustachius menyebabkan gangguan telinga tengah dan akan terdapat tuli
konduktif. Antara incus dan maleus berjalan nervus fasialis yang disebut korda
timpani. Bila terdapat radang telinga tengah atau trauma mungkin korda timpani
tenjepit, sehingga timbul gangguan pendengaran.
Pada tuli sensorineural (persepsif) kelainan terdapat pada koklea (telinga
dalam), nervus VII atau di pusat pendengaran. Di dalam telinga dalam terdapat
alat keseimbangan dan alat pendengaran. Obat-obat dapat merusak stria
vaskularis, sehingga saraf pengaran rusak, dan terjadi sensori neural dan gangguan
keseimbangan.
Tuli campur dapat merupakan satu penyakit, misalnya radang telinga
tengah dengan komplikasi ke telinga dalam atau merupakan dua penyakit yang

berlainan, misalnya tumar nervus VII (tuli saraf) dengan radang telinga tengah
(tuli konduktif).
E. Etiologi(2,4,5)
Penyebab kelainan berbahasa bermacam-macam, adapun beberapa
penyebab gangguan atau keterlambatan bicara adalah gangguan pendengaran,
kelainan organ bicara, prematur, kelainan genetik atau kromosom, retardasi
mental, autis, mutism selektif, keterlambatan fungsional, afasia reseptif dan
deprivasi lingkungan.
F. Deteksi Dini Delayed Speech(1,2,5,6,7,8)
Semakin dini kita mendeteksi kelainan atau gangguan tersebut maka
semakin baik pemulihan gangguan tersebut. Semakin cepat diketahui penyebab
gangguan bicara dan bahasa pada maka semakin cepat stimulasi dan intervensi
dapat dilakukan pada anak tersebut. Deteksi dini gangguan bicara dan bahasa ini
harus dilakukan oleh semua individu yang terlibat dalam penanganan anak ini,
mulai dari orang tua, keluarga, dokter kandungan yang merawat sejak kehamilan
dan dokter anak yang merawat anak tersebut. Adapun beberapa penyebab
gangguan atau keterlambatan bicara adalah gangguan pendengaran, kelainan
organ bicara, retardasi mental, kelainan genetik atau kromosom, autis, mutism
selektif, keterlambatan fungsional, afasia reseptif dan deprivasi lingkungan.

10

Ada beberapa tahapan perkembangan bicara yang sebaiknya diperhatikan


orangtua, dijabarkan sebagai berikut :(2)
Usia
Neonatus

Kemampuan
Menangis (reflex vocalization)
Mengeluarkan suara mendengkur seperti suara burung
(cooing)

2 - 3 bulan
4 - 6 bulan

Suara seperti berkumur (gurgles).


Tertawa dan mengoceh tanpa arti ( babbling).
Mengeluarkan suara yang merupakan kombinasi huruf
hidup (vowel) dan huruf mati (konsonan)
Suara berupa ocehan yang bermakna, seperti pa..pa,

7 - 11 bulan

da..da.
Dapat menggabungkan kata/suku kata yang tidak
mengandung arti, terdengar seperti bahasa asing
(jargon).
Usia

10 bulan mampu meniru suara sendiri

(echolallia)
Memahami arti tidak, mengucapkan salam.
Mulai memberi perhatian terhadap nyanyian atau
12 -18 bulan

musik.
Mampu menggabungkan kata atau kalimat pendek.
Mulai mengucapkan kata pertama yang mempunyai
arti (true speech)
Usia 12-14 bulan mengerti instruksi sederhana,
menunjukkan bagian tubuh dan nama mainannya
Usia 18 bulan mampu mengucapkan 6-8 kata.

Cara membedakan berbagai keterlambatan bicara

11

Perkiraan adanya gangguan perkembangan kemampuan bahasa dan


pendengaran pada bayi dan anak, kalau ditemukan gejala-gejala seperti berikut:(2)
Usia
12 bulan

Kemampuan bicara
Belom dapat mengoceh (babbling) atau meniru

18 bulan
24 bulan
30 bulan

bunyi
Tidak dapat menyebutkan
Perbendarahan kata kurang dari 10 kata
Belom dapat merangkai 2 kata

G. Pemeriksaan Penunjang(2,5,6,7,9)
Pada prinsipnya gangguan pendengaran pada bayi dan anak harus
diketahui sedini mungkin. Walaupun derajat ketulian yang dialami sesorang/anak
hanya

bersifat

ringan,

namun

dalam

perkembangan

selanjutnya

akan

mempengaruhi kemampuan berbicara dan berbahasa.


Beberapa pemeriksaan pendengaran yang dapat dilakukan pada bayi dan anak :
1. Behavioral Observation Audiometry
Metode ini dapat mengetahui seluruh sistem auditorik termasuk pusat
kognitifyang lebih tinggi. Behavioral audiometry penting untuk mengetahui
respons subyektif sistim auditorik pada bayi dan anak. Dan juga bermanfaat untuk
penilaian habilitasi pendengaran yaitu pengukuran alat bantu dengar (hearing aid
fitting).
Pemeriksaan ini dilakukan pada ruangan yang cukup tenang (bising
lingkungan tidak lebih dari 60 dB), idealnya pada ruang kedap suara. Sebagai
sumber bunyi sederhana dapat digunakan tepukan tangan, tambur, bola plastik
beris air, remasankertas, bel, terompet karet, mainan yang mempunyai bunyi
frekuensi tinggi. Dinilai kemampuan anak dalam memberikan respons terhadap

12

sumber bunyi tersebut. Pemeriksaan Behavioral Ibservation Audiometry


dibedakan menjadi : Behavioral Reflex Audiometry dan Behavioral response
audiometry.
Behavioral reflex audiometry
Respons behavioral yang dapat diamati antara lain : dapat mengejapkan
mata, melebarkan mata, mengerutkan wajah, denyut jantung meningkat, reflex
Maro (paling konsisten). Reflex auropalbebral dan Maro rentan terhadap efek
habituasi, maksudnya bila stimulus diberikan berulang-ulang bayi menjadi bosan
sehingga tidak member respon walaupun dapan mendengar. Bila kita
mengharapkan terjadinya refleksMaro dengan stimulus bunyi yang keras
sebaiknya dilakukan pada akhir prosedur bayi akan terkejut, takut dan menangis.
Behavioral Response Audiometry
Teknik Behavioral Response Audiometry yang sering digunakan adalah tes
Distraksi dan Visual Reinforcement Audiometry (VRA).
a. Tes Distraksi
Dilakukan dalam kedap suara menggunakan stimulus murni. Bayi
dipangku oleh ibunya atau pengasuh. Diperlukan 2 orang pemeriksa,
pemeriksa pertama bertugas untuk menjaga konsentrasi bayi. Pemeriksa
kedua berperan memberikan stimulus bunyi, misalnya dengan audiometer
yang berhubungan dengan pengeras suara.Respons terhadap stimulus bunyi
adalah menggerakkan bola mata atau menoleh kearah sumber bunyi.
b. Visual Reinforcement Audiometry
Pemeriksaan pendengaran berdasarkan respon conditioned yang
dikenal sebagai VRA. Stimulus bunyi diberikan bersamaan dengan stimulus

13

visual. Bayi akan memberikan respons orientasi atau melokalisir bunyi


dengan cara menoleh kearah sumber bunyi.
2. Timpanometri
Pemeriksaan ini dilakukan untuk menilai kondisi telinga tengah.
Gambaran timpanometri yang abnormal (adanya cairan atau tekanan negatif di
telinga tengah) merupakan petunjuk adanya gangguan pendengaran konduktif.
Melalui probe tone (sumbatan liang telinga) yang dipasang pada liang telinga
dapat diketahui besarnya tekanan di liang telinga berdasarkan energi suara yang
dipantulkan kembali (kea rah luar) oleh gendang telinga. Pada orang dewasa atau
bayi berusia diatas 7 bulan digunakan probe tone frekuensi 226 Hz.
3. Audiometri Nada Murni
Dilakukan pada anak berusia lebih dari 4 tahun yang koperatif. Sebagai
sumber suara digunakan nada murni (pure tone) yaitu bunyi yang hanya terdiri 1
frekuensi. Pemeriksaan dilakukan pada ruang kedap suara, dengan menilai
hantaran suara melalui udara melalui headphone pada frekuensi 125, 250, 5000,
1000, 2000, 4000 dan 8000 Hz. Hantaran suara melalui tulang diperiksadengan
memasang bone vibrator pada prosesus mastoid yang dilakukan dengan frekuensi
500, 1000, 2000, 4000 Hz. Suara dengan intensitas terendah yang dapat didengar
dicatat pada audiogram untuk memperoleh informasi tentang jenis dan derajat
ketulian.
4. Otoacoustic Emission (OAE)
Pemeriksaan OAE merupakan pemeriksaan elektrofisiologik untuk menilai
fungsi koklea objektif, otomatis (menggunakan kriteria pass/lulus dan refer/tidak

14

lulus), tidak invasif, mudah, tidak membutuhkan waktu lama dan praktis sehingga
sangat efisien untuk program skrining pendengaran bayi baru lahir.
Pemeriksaan tidak harus diruang kedap suara, cukup diruangan yang
tenang. Pada mesin OAE generasi terakhir OAE secara secara otomatis akan
dikoreksi dengan noise yang terjadi selama pemeriksaan
5. Brainstem Evoked Response Audiometri (BERA)
BERA merupakan cara mengukur evoked potential (aktifitas listrik yang
dihasilkan nervus VIII, pusat-pusat neural dan traktus di dalam batang otak)
sebagai respons terhadap stimulus auditorik. Stimulus bunyi yang digunakan
berupa bunyi click atau toneburst yang diberikanmelalui headphone, insert probe,
bone vibrator. Untuk memperoleh stimulus yang paling efisien sebaiknya
digunakan insert probe. Stimulus click merupakan impuls listrik dengan onset
cepat dan durasi yang sangat singkat (0,1 ms), menghasilkan respon pada average
frequency antara 2000-4000 Hz.
H. Penatalaksanaan(2,4,8,9)
Setelah diketahui anak menderita ketulian upaya habilitasi pendengaran
harus dilaksanakn sedini mungkin, American Joint Committee on Infant Hearing
merekomendasikan upaya habilitasi sudah harus dimulai sebelum usia 6 bulan.
Habilitasi yang optimal sudah dimulai sebelum usia 6 bulan maka pada usia 3
tahun perkembangan wicara anak yang mengalami ketulian dapat mendekati
kemampuan wicara anak normal.
Pemasangan alat bantu dengar (ADB) merupakan upaya pertama dalam
habilitasi pendengaran yang dikombinasikan dengan terapi wicara atau terapi

15

audio verbal. Sebelum proses bicara harus dilakukan penilaian tingkat kecerdasan
oleh Psikolog untuk melihat kemampuan belajar anak. Anak usia 2 tahun dapat
memulai pendidikan khusus di Taman Latihan dan Observasi (TLO), dan
melanjutkan pendidikannya di SLB-B atau SLB-C bila disertai dengan retardasi
mental. Proses habilitasi pasien tunarungu membutuhkan kerjasama dari beberapa
disiplin, antara lain dokter spesialis THT, Audiologist, Ahli madya audiologi, Ahli
terapi wicara, Psikolog Anak , guru khusus untuk tunarungu dan keluarga
penderita.
Saat ini dikenal beberapa strategi habilitasi pendengaran seperti :
1. Alat Bantu Dengar (ADB)
Alat bantu dengar (ADB) adalah suatu perangkat elektronik yang berguna
untuk memperkeras (amplifikasi) suara yang masuk ke telinga dalam; sehingga si
pemakai dapat mendengar lebih jelas suara yang ada disekitarnya.
Jenis jenis alat bantu dengar :
a) ADB jenis saku (Pocket/Body worn type)
b) ABD jenis belakang telinga (Behind The Ear atau BTE)
c) ABD jenis ITE (In The Ear)
d) ABD jenis ITC (In The Canal)
e) ABD jenis CIC (Completely In The Canal)
f) ABD jenis kacamata (Spectacle aid)
g) ABD jenis hantaran tulang (Bone conduction aid)
h) ABD jenis CROS (Contralateral Routing Of Signals) dan BICROS
2. Assistive Listening Device (ALD)
ALD adalah perangkat elektronik untuk meningkatkan kenyamanan
pendengar pada kondisi lingkungan pendengaran tertentu seperti menonton
televisi, mendengarkan telepon, mendengar suara bel rumah atau pada saat berada

16

di ruang aula / auditorium. ALD dapat dipergunakan tersendiri atau dipasang pada
ABD dengan maksud mengoptimalkan kerja ABD.
Dikenal beberapa jenis ALD, seperti :
a) Sistim kabel
Receiver ABD dihubungkan melalui kabel dengan mikrofon yang
digunakan oleh lawan bicara (guru). Cara ini dapat membantu pada
pembicara jarak pendek. Juga dapat dihubungkan dengan pesawat televise,
radio, walkman, pemutar CD dan perangkat audio lainnya.
b) Sistim FM (Frekuency Modulation)
ABD dihubungkan dengan sumber suara tanpa mempergunakan
kabel (wireless). Suara dari lawan bicara, pembicara atau guru/gelombang
radio FM menuju ABD yang digunakan. Cara ini lebih fleksibel
dibandingkan sistim kabel. Sistim ini dapat digunakan pada ruang kelas
atau ruang pertemuan.
c) Sistim Infra merah (infra red)
Sinyal dari sumber bunyi dipancarkan melalui gelombang sinar
infra merah, seperti halnya dengan remote control Sistim infra merah ini
memerlukan jalan sinyal bebas hambatan antara transmitter dengan
receiver.
d) Intraduction Loops
Perangkat ini menghasilkan suatu medan magnet yang akan
meningkatkan kenyamanan mendengar.

Medan magnet tersebut akan

ditangkap oleh receiver yang ada pada suatu headphone atau ABD.
3. Implan Koklea
Implan koklea merupakan elektronik yang mempunyai kemampuan
mengganti fungsi koklea untuk meningkatkan kemampuan mendengar dan

17

berkomunikasi pada pasien tuli saraf berat dan total bilateral. Dengan cara insisi
retroaurekular, dilakukan mastoidektomi.
I.

Prognosis(2,4,9)
Prognosis ketulian pada anak tergantung pada penyebabnya. Setelah

diketahui anak menderita ketulian upaya habilitasi pendengaran harus dilaksanakn


sedini mungkin. Dengan perbaikan masalah medis seperti tuli konduksi dapat
menghasilkan perkembangan bahasa yang normal pada anak yang tidak retardasi
mental. Ketulian jenis ini prognosisnya baik, artinya dengan operasi atau
penggunaan Alat Bantu dengar (ADB) yang ditempelkan pada telinga bagian luar,
akan diperoleh kembali pendengaran yang hilang. Ketulian sensori-neural yang
disebabkan kerusakan pada telinga dalam atau saraf pendengaran (Nervus VIII),
prognosisnya jelek.
KESIMPULAN

1. Proses terjadinya bicara ada dua, yaitu proses sensoris dan motoris.
2. Etiologi delayed speech adalah adalah gangguan pendengaran, kelainan organ
bicara, prematur, kelainan genetik atau kromosom, retardasi mental, autis,
mutism selektif, keterlambatan fungsional, afasia reseptif dan deprivasi
lingkungan.
3. Pemeriksaan penunjang pada delayed speech dapat berupa BERA, OAE,
tympanometri, audiometri dan behavioral observation audiometry.
4. Beberapa strategi habilitasi pendengaran yang dikenal yaitu Alat Bantu
Dengar (ADB), Assistive Listening Device (ALD) dan Implan koklea.
5. Prognosis ketulian tergantung penyebabnya. Tuli konduksi prognosisnya baik
yaitu operasi atau penggunaan Alat Bantu dengar (ADB) akan memperoleh
18

pendengaran yang hilang. Sedangkan ketulian sensori-neural yang disebabkan


kerusakan pada telinga dalam atau saraf pendengaran (Nervus VIII),
prognosisnya jelek.

DAFTAR PUSTAKA

1. Nadwa. Pelaksanaan Terapi Wicara dan Terapi Sensori Integrasi pada Anak
Terlambat Bicara. Jurnal Pendidikan Islam. Halaman 20-40, volume 7, nomor
1, april 2013. http://www.post.com/index.asp?Konsultasi&id=126200
2. Utama H. Buku Ajar Ilmu Kesehatan. Telinga Hidung Tenggorok Kepala dan
Leher. Edisi keenam. Balai penerbit FKUI, Jakarta 2010. Halaman 10-38.
3. Macy T. Children Referred for Speech Delays. Service Guideline 3. Page 313.October2014.http://www.comeunity.com/disability/speech/communication.
html
4. Law J, et all. The Efficacy of Treatment for Children With Developmental
Speech and Language Delay! Disorder: A Meta-Analysis. Joumal of Speech,
Language, and Hearing Research. Vol. 47, page 924-943, August us 2004.
5. Probst R. Basic Otorhinolaryngology. A Step-By-Step Learning Guide. Page
178-182. Thiem 2006.
6. Ludman H and Patrick J. Telinga, Hidung Dan Tenggorokan. Edisi 5. Jakarta :
EGC, 2011. Halaman 21-26.

19

7. Gurkov R and Nagel P. Dasar-Dasar Ilmu THT. Edisi 2. Jakarta : EGC, 2012.
Halaman 2-9.
8. Higler, Boies and Adams. Buku Ajar Penyakit THT. Edisi 6. Halaman 46-60.
9. Sedwawidada R. Implan Kohlear. Bagian Ilmu Penyakit Telinga, Hidung
Tenggorok, Kepala-Leher. Fakultas Kedokteran Universitas Hasanudin.
Makassar; Agustus 1997. Halaman 1-11.

20