Anda di halaman 1dari 21

Minireferat Fetomaternal

SINDROM RUBELLA KONGENITAL

OLEH
D. Irsat Syafardi
PEMBIMBING
dr. Risman F. Kaban, M. Ked(OG), SpOG

DEPARTEMEN OBSTETRI DAN GINEKOLOGI


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SUMATERA
UTARA
MEDAN2014
1

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI....................................................................................................
i
DAFTAR GAMBAR........................................................................................
ii
DAFTAR TABEL.............................................................................................
iii
BAB I PENDAHULUAN..................................................................................
1
1.1.

Latar Belakang....................................................................................

1.2.

1
Tujuan..................................................................................................

2
1.2.1. Tujuan Umum......................................................................................
2
1.2.2. Tujuan Khusus....................................................................................
1.3.

2
Manfaat...............................................................................................
2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................


3
2.1.

Definisi.................................................................................................

2.2.

3
Epidemiologi........................................................................................

2.3.

3
Penyebab............................................................................................
4
2

2.4.

Patogenesis.........................................................................................

2.5.

6
Manifestasi Klinis.................................................................................

2.6.

8
Diagnosis.............................................................................................

2.7.

11
Penatalaksanaan................................................................................

2.8.

13
Pencegahan........................................................................................
14

BAB 3 PENUTUP...........................................................................................
14
3.1.

Kesimpulan..........................................................................................
16

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................
17

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.......................................................................................................
5

DAFTAR TABEL
Tabel 1.........................................................................................
10
Tabel 2.........................................................................................
14

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Berdasarkan data dari WHO, paling tidak 236.000 kasus Sindrom
Rubella Kongenital (SRK) terjadi setiap tahun di negara-negara
berkembang dan dapat meningkat 10 kali lipat pada saat terjadi
epidemi. Sebelum vaksin Rubella ditemukan, epidemik Rubella di
negara maju muncul pada interval 3-10 tahun. Setelah penemuan
vaksin pada tahun 1969, insidensi Rubella menurun drastis menjadi
hanya 4 penderita per 100.000 populasi per tahun di dunia dengan
237-2450 kasus per tahun.1,2
Sindrom Rubella Kongenital (SRK) adalah infeksi transplasenta
pada janin dengan Rubella, biasanya pada kehamilan trimester
pertama, yang disebabkan oleh infeksi maternal. Masalah utama
adalah risiko kecacatan pada bayi dalam insidensi yang sangat
tinggi. Infeksi maternal pada trimester pertama 80% akan

menyebabkan infeksi fetus, bila terjadi pada trimester kedua, hanya


25% fetus yang akan terinfeksi, dan bila terjadi pada trimester 3,
35-100%.3
Diagnosis

SRK

sulit

dikonfirmasi

akibat

gejalanya

yang

asimptomatik atau subklinis pada maternal sehingga tidak ada


alarm untuk memperhatikan khusus janin yang dikandung. Di
samping itu, terapi SRK juga hanya bersifat suportif. Obat-obatan
yang dikembangkan masih dipertanyakan keamanannya pada
wanita hamil.1,4
SRK hanya dapat dicegah dengan imunisasi sebelum kehamilan.
Perlu edukasi yang baik bagi wanita yang akan merencakan
kehamilannya. Oleh karena itu, penulis akan mengangkat tema
SRK agar lebih dipahami oleh seluruh kalangan masyarakat dan
akademis.5,6
1.2.

Tujuan

1.2.1. Tujuan umum

Memahami SRK secara keseluruhan.


1.2.2. Tujuan khusus
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
1.3.

Memahami definisi SRK.


Memahami epidemiologi SRK.
Memahami penyebab SRK.
Memahami patogenesis SRK.
Memahami manifestasi klinis SRK.
Memahami diagnosis SRK.
Memahami penatalaksanaan SRK.
Memahami pencegahan SRK.

Manfaat
Menambah pengetahuan mengenai SRK.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1.

Definisi
Sindrom Rubella Kongenital (SRK) adalah infeksi transplasenta
pada janin dengan Rubella, biasanya pada kehamilan trimester
pertama, yang disebabkan oleh infeksi maternal. SRK ketika bayi
berada dalam kandungan yang dapat menyebabkan infeksi kronik
intrauterin dan mengganggu pertumbuhan dan perkembangan janin
sampai meyisakan cacat bawaan pada janin. Kata Rubella diambil
dari bahasa Latin yang berarti sedikit merah. Rubella ditemukan
pada tahun 1814 di pada literatur berbahasa Jerman sehingga
disebut campak Jerman. Pada tahun 1938, Hiro dan Tosaka
mengonfirmasi penyebabnya adalah virus melalui penularan droplet
pernapasan. Epidemik Rubella terjadi pada tahun 1940 dan vaksin
baru ditemukan pada tahun 1969.3

2.2.

Epidemiologi
Sebelum vaksin Rubella ditemukan, epidemik Rubella di negara
maju muncul pada interval 3-10 tahun. Setelah penemuan vaksin
pada tahun 1969, insidensi Rubella menurun drastis menjadi hanya
4 penderita per 100.000 populasi per tahun di dunia dengan 2372450 kasus per tahun.1
Berdasarkan data dari WHO, paling tidak 236.000 kasus SRK
terjadi setiap tahun di negara-negara berkembang dan dapat
meningkat 10 kali lipat pada saat terjadi epidemi. Risiko SRK
bervariasi bergantung pada usia gestasi ibu hamil saat terkena.

Infeksi maternal pada trimester pertama 80% akan menyebabkan


infeksi fetus, bila terjadi pada trimester kedua, hanya 25% fetus
yang akan terinfeksi, dan bila terjadi pada trimester 3, 35-100%. 1,2
Janin yang tertular berisiko mengalami SRK, terutama bila infeksi
terjadi pada usia janin <4 bulan. SRK biasanya terjadi hanya bila
ibu terinfeksi pada saat umur kehamilan masih kurang dari 4 bulan.
Bila sudah lewat 5 bulan, jarang sekali terjadi infeksi. Tetapi, sekali
terjadi SRK akibatnya mengerikan. Bayi mengalami katarak pada
lensa mata, gangguan pendengaran atau tuli, gangguan jantung,
dan kerusakan otak. Di samping itu, bayi juga berisiko lebih besar
untuk terkena diabetes mellitus, gangguan tiroid, gangguan
pencernaan dan panensefalitis.7
2.3.

Penyebab
Virus Rubella merupakan jenis virus RNA, genus Rubivirus, dalam
famili Togaviridae, dengan jenis antigen tunggal yang tidak dapat
bereaksi silang dengan sejumlah grup Togavirus lainnya. Virus
Rubella berbentuk bulat (sferis) dengan diameter 60-70 nm,
memiliki inti (core) nukleoprotein padat yang dilapisi oleh dua lapis
lipid yang mengandung glikoprotein envelope E1 dan E2. 8
Virus bersifat termolabil, cepat menjadi tidak aktif pada temperatur
37C dan pada temperatur -20C dan relatif stabil selama berbulan
bulan pada temperatur -60C. Virus Rubella dapat dihancurkan oleh
enzim proteinase, pelarut lemak formalin, sinar ultraviolet, PH
rendah, panas dan amantadine tetapi relatif rentan terhadap
pembekuan, pencairan atau sonikasi. 9
Meskipun Virus Rubella dapat dibiakkan dalam berbagai biakan
(kultur) sel, infeksi virus ini secara rutin didiagnosis melalui metode

serologis yang cepat dan praktis. Berbagai jenis jaringan,


khususnya ginjal kera paling baik digunakan untuk mengasingkan
virus, karena dapat menghasilkan paras (level) virus yang lebih
tinggi dan secara umum lebih baik untuk menghasilkan antigen.
Pertumbuhan virus tidak dapat dilakukan pada telur, tikus dan
kelinci dewasa.8

Gambar 1. Virus Rubella terdiri dari lapisan glycoprotein, lemak


dan inti dengan RNA.8
Berbeda dengan togavirus yang lain, virus Rubella hanya terdapat
pada manusia. Penularan virus ini terjadi terutama melalui kontak
langsung atau droplet dengan sekret nasofaring dari penderita.
Meskipun Virus Rubella dapat dibiakkan dalam berbagai biakan
(kultur) sel, infeksi virus ini secara rutin didiagnosis melalui metode
serologis yang cepat dan praktis. Berbagai jenis jaringan,
khususnya ginjal kera paling baik digunakan untuk mengasingkan
virus, karena dapat menghasilkan level virus yang lebih tinggi dan
secara umum lebih baik untuk menghasilkan antigen.8,9
Virus Rubella mengalami replikasi di dalam sel inang. Siklus
replikasi yang umum terjadi mulai dari adhesi, penetrasi, uncoating,

biosintesis, maturasi, dan pelepasan. Setelah adhesi dan penetrasi,


asam nukleat virus harus sudah uncoating di permukaan sel dalam
virus oleh enzim lisosom. Kemudian, akan terjadi replikasi dan
maturasi dan virus baru siap dilepaskan. 10
Virus Rubella ditransmisikan melalui pernapasan dan mengalami
replikasi di nasofaring dan kelenjar getah bening. Viremia terjadi
antara hari ke-5 sampai hari ke-7 setelah terpajan virus Rubella.
Masa inkubasi virus Rubella berkisar antara 14-21 hari. Masa
penularan 1 minggu sebelum 4 hari munculnya ruam. 8-10
2.4.

Patogenesis
Sumber infeksi Rubella janin adalah dari plasenta wanita hamil
yang menderita viremia. Pada saat viremia, dapat terjadi infeksi
transplasenta vertikal. Virus dalam tubuh bayi dengan SRK dapat
bertahan hingga beberapa bulan atau kurang dari 1 tahun setelah
kelahiran. Viremia maternal bisa dimulai 1 minggu sebelum
serangan ruam dan dapat menimbulkan infeksi plasenta. 11
Infeksi fetus terjadi secara hematogen yang menyebar melalui
aliran darah uteroplasenta. Proses replikasi yang menyebabkan
nekrosis lokal di epitel villi korialis dan endotel dapat menyebabkan
kerusakan pada organ janin yang sedang berkembang. Apalagi
ditambah dengan adanya proses inflamasi yang hebat. Janin yang
terinfeksi Rubella berisiko besar meninggal dalam kandungan, lahir
prematur, dan abortus spontan.1
Pembentukan organ terjadi dalam minggu kedua sampai keenam
setelah konsepsi, sehingga infeksi sangat berbahaya untuk jantung
dan mata pada saat itu. Dalam trimester kedua, janin mengalami
peningkatan kemampuan imunologi dan tidak lagi peka terhadap

10

infeksi kronis yang merupakan khas Rubella intrauterin dalam


minggu-minggu awal.12
Ketika Rubella memasuki tubuh, respon pertama diambil alih oleh
sistem imun alami. Envelop virus dikenali oleh reseptor fagosit
saluran pernafasan atas fagosit akan memakan virus kemudian
akan terjadi sekresi sitokin IL-1, IL-6, IL-12. Sitokin dilapaskan dari
fagosit, sel-sel yang terinfeksi, ke uteroplasenta. Penelitian
menyatakan bahwa sitokin IL-6 akan sitokin kunci yang esensial
untuk infeksi Rubella, merangsang IL-2 dan proliferasi/diferensiasi
sel T. IL-6 juga ditemukan bersama dengan TG-Fbeta dan IL-23
merangsang perkembangan dan differensiasi kelompok sel Th17
dan ekspansinya untuk regulasi keseimbangan Th1/Th2, IFNgamma, dan IL-4/ TNF-alfa dan GM-CSF akan meningkatan reaksi
inflamasi.

Aktivitas

komplemen

berhubungan

secara

primer

dengan envelope.13
Sistem imun spesifik akan terangsang akibat interaksi E1 dan
protein pada permukaan sel dendritik. MHC kelas I kemudian akan
mengaktivasi sel T sitotoksik CD8+ dan MHC kelas II akan
mengaktivasi sel T helper CD4+ untuk memicu sel B untuk memulai
respon imun humoral. Sel dendritik akan berjalan sepanjang KGB
untuk aktivasi dan merangsang lebih banyak sel T untuk respon
adaptif. Neutrofil juga akan terpicu oleh sitokin dan meningkatkan
reseptor ICAM pada endotel untuk lebih merespon terhadap
antigen virus.14
Ketiak sel dendritik berjalan di KGB. Mereka mempresentasikan
antigen atau peptide dari envelop virus dan MHCI ke sel T CD4+
serta B7 ke reseptor CD28. Sel T kemudian akan berproliferasi,
differensiasi, dan berkespansi menjadi Th1 dan Th2. Sel T
kemudian dikeluarkan dari limfatik efferen ke sirkulasi sistemik.

11

Pada daerah yang baru akan terjadi pelepasan dan perangsang


kemokin IL-2 dan IFN-gamma. Sel The akan memproduksi IL-4 dan
IL-10 untuk aktivasi respon imun humoral sel B. IFN ditemukan
berperan dalam aktivasi sel NK, meningkatkan molekul MHC1, dan
IFN-alfa melalui kinase dan protein STAT.15
2.5.

Manifestasi Klinis
SRK dapat menyebabkan gangguan pada maternal dan fetal. Masa
inkubasi Rubella adalah 12-23 hari. Periode infeksius adalah 5-7
hari sebelum onset munculnya ruam. Pada wanita yang tidak hamil,
Rubella adalah infeksi minor yang asimptomatik atau hanya
menimbulkan sedikit gejala. Walaupun asimptomatik pada 25-50%
kasus, pasien dapat mengalami gejala prodromal ringan seperti
demam subfebris, konjungtivitis, sakit tenggorokan, coryza, nyeri
kepala, malaise, dan limfadenopati (37,2-37,8 C). 1
Gejala prodromal biasanya akan berlangsung 1-5 hari sebelum
terjadinya ruam scarletiniform, yang mungkin agak gatal . Ruam
khas dimulai pada wajah dan menyebar ke tubuh dan ekstremitas.
Ini biasanya akan menyelesaikan dalam waktu tiga hari dalam
urutan yang sama di mana keluhan muncul (wajah kemudian
seluruh tubuh).1
Poliartritis dan polyarthralgia merubapakan berpotensial gejala sisa,
muncul terutama pada remaja dan dewasa perempuan (60-70%)
sekitar satu minggu setelah ruam. Secara klasik, tangan, lutut,
pergelangan tangan, dan pergelangan kaki yang terpengaruh
secara simetris, dan rasa sakit akan berlangsung sekitar 1-4
minggu. Arthritis kronis jarang berkembang. Manifestasi lain,
meskipun langka, termasuk tenosinovitis, carpal tunnel syndrome,
trombositopenia, ensefalitis pasca infeksi, miokarditis, hepatitis,
anemia hemolitik, dan sindrom uremik hemolitik.1

12

Gejala prodromal ini akan berlangsung 1-5 hari sebelum onset


ruam skarletiniform yang gatal. Limfadenopati yang muncul terjadi
nodus limfatikus belakang telinga. Limfadenopati merupakan suatu
gejala klinis yang penting pada Rubella. Pembesaran kelenjar limfe
bisa timbul 5-7 hari sebelum timbul eksantema. Biasanya
pembengkakan kelenjar getah bening itu berlangsung selama 5-8
hari.3
Pada hari kedua atua ketiga, muncul pola ruam Rubella
kaledidoskopi. Mula-mula makula merah muda yang irreguler
(biasanya dalam 24 jam) timbul di leher, badan, lengan dan
akhirnya di kaki. Pada hari berikutnya lesi ini menyatu, membentuk
komponen makulopapular dan menjadi skar atiniformis. Muka
sering bebas ruam pada saat ruam penuh sampai tungkai bawah.
Jarang terjadi deskuamasi. Pada pemeriksaan darah, bisa terdapat
anemia dan trombositopenia.1,3
Pada wanita hamil, 60-70% akan mengalami poliartritis dan
poliartralgia sekitar 1 minggu setelah ruam. Sendi yang terkena
adalah sendi siku, lutut, pergelangan tangan, dan pergelangan kaki.
Nyeri akan bertahan sampai 4 minggu dan jaringan menjadi kronik.
Sendi yang dikenai sering simetris bisa berkisar mulai dari kaku
waktu

pagi

sampai

keluhan

artritis

yang

diikuti

dengan

pembengkakan, kemerahan, nyeri tekan. Manifestasi sendi pada


Rubella bersifat sementara dan tidak menimbulkan kerusakan
sendi.16
Infeksi transplasenta vertikal dapat menyebabkan abortus spontan
infeksi

fetus,

kematian

janin

dalam

rahim, dan

gangguan

pertumbuhan janin. Mayoritas anak akan mengalami defisit


neuromotor dalam kehidupannya. Risiko defek kongenital adalah

13

90% infeksi maternal muncul sebelum usia gestasi 11 minggu, 33%


pada usia gestasi 11-12 minggu, 11% pada usia gestasi 13-14
minggu, 24% pada usia gestasi 15-16 minggu, dan 0% pada usia
gestasi lebih dari 16 minggu.1
Tabel 1. Congenital defects and late manifestations of rubella
infection
Present at birth

Late manifestations

Audiologic anomalies (6075%)

Diabetes mellitus

Thyroiditis

Sensorineural deafness

Growth hormone deficit

Cardiac defects (1020%)

Pulmonary stenosis

Patent ductus arteriosus

Ventricular septal defect

Behavioural disorder

Ophthalmic defects (1025%)

Retinopathy

Cataracts

Microphthalmia

Pigmentary and congenital


glaucoma

Central nervous system (1025%)

Mental retardation

Microcephaly

Meningoencephalitis

Others

Thrombocytopenia

Hepatosplenomegaly

Radiolucent bone disease

Characteristic purpura
(Blueberry muffin appearance)

Pada janin akan tampak IUGR, purpura, anemia hemolitik, ikterik


hepatosplenomegali, radiolucent bone disease berapa daerah
bergaris-garis kecil yang radiolusen di daerah metafisis tulang
panjang ekstrimitas atas dan bawah, tuli sensorineural permanen,
14

pneumonia interstitial, kelainan jantung kongenital (patent ductus


ateriosus adalah kelainan yang paling sering ditemukan), glaukoma
atau katarak kongenital, dan mikrosefali. 7
Pada gejala extended dapat muncul Cerebral Palsy, retardasi
mental, keterlambatan pertumbuhan dan berbicara, kejang, ikterus
dan gangguan imunologi. Pada delayed symptoms dapat terjadi
panensefalitis, DM tipe 1, atau ganguan mata/pendengaran yang
baru muncul lama setelah infeksi primer.17
2.6.

Diagnosis
Konfirmasi diagnosis infeksi Rubella akut pada wanita hamil cukup
sulit karena mayoritas penyakti subklinis. Seperti dengan penyakit
eksantema lainnya, diagnosis dapat dibuat dengan anamnesis
yang cermat. Dilakukan konfirmasi pola ruam, hubungan demam
dengan ruam, dan riwayat kontak atau adanya

epidemik.

Laboratorium darah lengkap hanya sedikit membantuk penegakkan


diagnosis yaitu leukopenia ringan dengan limfositosis relatif. Dalam
beberapa kasus dapat terjadi anemia dan trombositopenia. 3
Bila muncul gejala SRK pada1
Status imunitas diketahui
1. <12 minggu : belum ada infeksi maternal yang ditemukan bila
status imunitas ibu diketahui lengkap.
2. >12 minggu : bila ada peningkatan titer antibody IgG tanpa
deteksi
antibody
IgM,
mereka
harus
diinformasikan
bahwa reinfeksi dapat terjadi. Risiko fetus
terhadap Rubella adalah 8% (95CI 2-22%).
Bila status imunitas tidak diketahui, IgG dan IgM harus diperiksa.
Infeksi akut didiagnosis bila IgM positif.
Diagnosis pasti ditegakkan dengan4,18
15

1. Polymerase Chain Reaction (PCR)


Bahan pemeriksaan diambil dari air ketuban (cairan amnion)
atau darah janin. Pengambilan sampel air ketuban atau pun
darah janin harus dilakukan oleh dokter ahli kandungan dan
kebidanan, dan hanya dapat dilakukan setelah usia kehamilan di
atas 22 minggu.
2. ELISA
IgM sensitif unutuk infeksi akut primer dan reinfeksi. IgM
Terdeteksi pada 1-5 hari setelah

muncul ruam, mencapai

puncak pada hari ke-6-12 dan bertahan hingga 1-4 minggu. Titer
turun, tidak terdeteksi setelah 6-12 minggu. IgG dapat di deteksi
pada 1-3 hari setelah muncul gejala, bertahan seumur hidup.
3. Laboratorium Hemaglutinasi Pasif
Bila terdapat aglutinasi maka tedapat antibodi spesifik terhadap
Rubella.
4. Uji Hemolisis Radial
Zona >5 mm pada lempengan tes menunjukkan adanya imunitas
antibodi terhadap virus Rubella (Zona hemolisis pada lempengan
kontrol terentang antara 3,5-5 mm).
Diagnosis prenatal dilakukan dengan memeriksa adanya IgM dari
darah janin melalui CVS atau kordosentesis. Konfirmasi infeksi
fetus pada trimester I dilakukan dengan menemukan adanya
antigen spesifik Rubella dan RNA pada CVS.

Berdasarkan gejala klinik dan temuan serologi, SRK dapat


diklasifikasikan sebagai berikut17,18
1. Konfirmasi SRK bila tes PCR atau IgM positif.
2. SRK kompatibel bila ada defek kongenital tetapi serologis
negatif.
3. SRI bila tidak ada defek kongenital tetapi serologis positif.
4. Stillbirth bila disebabkan Rubella maternal.
5. Bukan SRK.
Algoritma penanganan ibu hamil yang terpajan 1

16

2.7.

Penatalaksanaan
Terapi dari SRK biasanya suportif, self limited disease, tidak dapat
diobati hanya bisa dicegah dengan vaksinasi. Baru-baru ini,
adamantanamin hidroklorida (amantadin) telah dilaporkan efektif in
vitro dalam menghambat stadium awal infeksi Rubella pada sel
yang dibiakkan. Interferon dan isoprinosin telah digunakan dengan
hasil

yang

terbatas.

Penggunaan

semua

obat

ini

masih

kontroversial keamanannya pada ibu hamil. 1,3


2.8.

Pencegahan
Program vaksinasi atau imunisasi merupakan salah satu upaya
pencegahan terhadap Rubella yang diberikan sebagai vaksin MMR.
Sejak tahun 1979 vaksin virus hidup RA 27/3 (fibroblas paru
embrional manusia deretan WI-38) telah digunakan hanya pada
imunisasi aktif terhadap Rubella di Amerika Serikat. Vaksin RA 27/3
menghasilkan antibodi nasofaring dan berbagai variasi antibodi
serum, memberikan proteksi yang lebih baik terhadap reinfeksi.
Vaksin sensitif terhadap panas dan cahaya, karenanya vaksin

17

harus disimpan dalam lemari es pada suhu 4c dan digunakan


sesegera vaksin ini dilarutkan kembali. Vaksin diberikan sebagai
satu injeksi subkutan.19
Tabel 2. Cara penyimpanan vaksin MMR dan MMRV

Pada orang yang rentan, proteksi pasif dari atau pelemahan


penyakit

dapat

diberikan

secara

bervariasi

dengan

injeksi

intramuskuler Globulin Imun Serum (GIS) yang diberikan dengan


dosis besar (0,25-0,50 mL/kg atau 0,12-0,20 mL/lb) dalam 7-8 hari
pasca pemajanan. Efektivitas globulin imun tidak dapat diramalkan.
Tampaknya tergantung pada kadar antibodi produk yang digunakan
dan pada faktor yang belum diketahui. Manfaat GIS telah
dipertanyakan karena pada beberapa keadaan ruam dicegah dan
manifestasi klinis tidak ada atau minimal walaupun virus hidup
dapat diperagakan dalam darah. Bentuk pencegahan ini tidak
terindikasi, kecuali pada wanita hamil nonimun. 20
Imunisasi Rubella harus diberikan pada wanita pasca pubertas
yang kemungkinan rentan pada setiap kunjungan perawatan
kesehatan. Untuk wanita yang mengatakan bahwa mereka
mungkin hamil imunisasi harus ditunda. Uji kehamilan tidak secara
rutin

diperlukan,

tetapi

harus

diberikan

nasehat

mengenai

sebaiknya menghindari kehamilan selama 3 bulan sesudah


imunisasi.

Kebijakan

imunisasi

sekarang

telah

berhasil

memecahkan siklus epidemik Rubella yang biasa di Amerika


Serikat dan menurunkan insiden SRK yang dilaporkan pada hanya
20

kasus

pada

tahun

1994.

Namun

imunisasi

ini

tidak

mengakibatkan penurunan presentase wanita usia subur yang


rentan terhadap Rubella.21
18

Sebelum hamil sebaiknya memeriksa kekebalan tubuh terhadap


Rubella, seperti juga terhadap infeksi TORCH lainnya. Jika antiRubella IgG saja yang positif, berarti pernah terinfeksi atau sudah
divaksinasi terhadap Rubella, tidak mungkin terkena Rubella lagi,
dan janin 100% aman. Jika anti-Rubella IgM saja yang positif atau
anti-Rubella IgM dan anti-Rubella IgG positif, berarti baru terinfeksi
Rubella atau baru divaksinasi terhadap Rubella. Pasien disarankan
untuk menunda kehamilan sampai IgM menjadi negatif, yaitu
selama 3-6 bulan. Jika anti-Rubella IgG dan anti-Rubella IgM
negatif berarti tidak mempunyai kekebalan terhadap Rubella.
Pasien bila belum hamil akan diberikan vaksin Rubella dan
menunda kehamilan selama 3-6 bulan. Bila sudah terlanjur hamil,
hanya dapat menghindari faktor risiko.22

BAB III
PENUTUP
3.1.

Kesimpulan
1. Sindroma

Rubella

Kongenital

(SRK)

adalah

infeksi

transplasenta pada janin dengan Rubella, biasanya pada


kehamilan trimester pertama, yang disebabkan oleh infeksi
maternal.
2. Berdasarkan data dari WHO, paling tidak 236.000 kasus SRK
terjadi setiap tahun di negara-negara berkembang dan dapat
meningkat 10 kali lipat pada saat terjadi epidemi.
3. Penyebab Rubella adalah virus Rubella dari genus togaviridae.
4. Diagnosis SRK sulit dikonfirmasi akibat gejalanya yang
asimptomatik atau subklinis pada maternal sehingga tidak ada
alarm untuk memperhatikan khusus janin yang dikandung.
5. Terapi dari SRK biaanya suportif dan self limited disease.
19

6. SRK

hanya

dapat

dicegah

dengan

imunisasi

sebelum

kehamilan.

DAFTAR PUSTAKA
1. Dontigny L, Arsenault MY & Martel MJ. Rubella in pregnancy. SOGC
Clinical Practice Guidelines 2008; 203: 1-5.
2. ECDC. Survey on rubella, rubella in pregnancy and congenital rubella
sureillance systems in EU/EEA contries. ECDC 2013; 1-39.
3. CDC. The Pink Book: Course textbook 12 th Edition Second
Printing. CDC 2012; 1: 1-20.
4. Deepika D, Rachna R, Sarman S, Roy KK & Neena M. Diagnosis of
acute rubella infection during pregnancy. J Obstet Gynecol India 2006;
56(1): 44-46.
5. WHO. Eliminating measles and rubella and preventing congenital
rubella infection. WHO 2013; 1-30.
6. MMWR. Prevention of measles, rubella, congenital rubella syndorme,
and mumps. CDC 2013; 1-40.
7. Gabbe SG, Niebyl JR, Simpson JL, eds. Obstetrics-normal and
problem pregnancies. 4th ed. New York: Churchill Livingstone,
Inc.;2002:132830.
8. Battisti A, Yoser JD, Plevka P, Winkler DC, Prasad VM, Kuhn RJ, et al.
Cryo-electron tomography of rubella virus. J Virol. 2012; 20: 78-85.
9. Kujala. The togavirus RNA Replication Complex. University of Helsinki
2000; 1-20.
10. Greber. Mechanisms of virus uncoating.

20

11. NasiriR, Yoseffi J, Khajedaloe M, Yadi MS & Delgoshaei F. Congenital


rubella

syndrome

after

rubella

vaccination

in

1-4

weeks

periconceptiona period. Indian J Ped 2009; 76: 279-282.


12. Enders G, Nickerl-Pacher U, Miller E, Cradock-Watson JE. Outcome
of confirmed periconceptional maternal rubella. Lancet 1988;1:1445
7.
13. Dhiman N, Haralambieva I, Vierkant RA, Pankratz VS, Ryan JE,
Jacobson RM, et al. Predominant Inflammatory Cytokine Secretion
Pattern In Response To Two Dose Of Live Rubella Vaccine In Healthy
Vaccinees. Cytokine 2010; 50(1): 24-29.
14. Centers for Disease Control. Control and prevention of rubella:
evaluation and management of suspected outbreaks, rubella in
pregnant women, and surveillance for congenital rubella syndrome.
MMWR Recomm Rep July 13, 2001;50(RR12);123.
15. Reef SE, Plotkin S, Cordero JF, Katz M, Cooper L, Schwartz B, et al.
Preparing for congenital syndrome elimination: summary of the
Workshop on Congenital Rubella Syndrome Elimination in the United
States. Clin Infect Dis 2000;31:8595.
16. WHO. Manual for the laboratory diagnosis of measles and rubella
virus infection 2nd edition. WHO 2007; 1-35.
17. Mason WH. Rubella. In: Kliegman RM, Behrman RE, Jenson HB,
Stanton BF, eds. Nelson Textbook of Pediatrics. 18th ed. Philadelphia,
Pa: Saunders Elsevier; 2007:chap 244.
18. Edlich RF, Winters KL, Long WB 3rd, Gubler KD. Rubella and
congenital rubella (German measles). J Long Term Eff Med Implants.
2005;15(3):319-328.
19. Bar-Oz B, Levichek Z, Moretti ME, Mah C, Andreou S, Koren G.
Pregnancy outcome following rubella vaccination: a prospective
controlled study. Am J Med Genet A. 2004;130(1):52-54.
20. Robertson SE, Featherstone DA, Gacic-Dobo M, Hersh BS. Rubella
and congenital rubella syndrome: global update. Rev Panam Salud
Publica. 2003;14(5):306-315.

21