Anda di halaman 1dari 36

Penyelesaian sengketa dalam hukum bisnis serta pembuktian

A. PENDAHULUAN
Semakin maraknya kegiatan bisnis, tidak mungkin di hindari adanya sengketa diantara
para pihak-pihak yang terlibat. Secara konvensional penyelesaian sengketa dilakukan secara
ligitasi (pengadilan), dimana posisi para pihak berlawanan satu sama lain. Proses ini oleh
kalangan bisnis dianggap tidak efektif dan tidak efesien, terlalu formalistic, berbelit-belit,
penyelesaiannya membutuhkan waktu yang lama dan biayanya relative mahal. Apalagi
putusan

pengadilan

bersifat

win-lose

solution

(menang

kalah),

sehingga

dapat

merenggangkan hubungan kedua belah pihak di masa-masa yang akan datang. Sebagai
solusinya, kemudian berkembanglah model penyelesaian sengketa non litigasi, yang
dianggap lebih bisa mengakomodir kelemahan-kelemahan model litigasi dan memberikan
jalan keluar yang lebih baik. Proses diluar litigasi dipandang lebih menghasilkan kesepakatan
yang win-win solution, menjamin kerahasiaan sengketa para pihak, menghindari
keterlambatan yang diakibatkan karena hal prosedural dan administratif, menyelesaikan
masalah secara komprehensif dalam kebersamaan, dan tetap menjaga hubungan baik.
B. PENGERTIAN SENGKETA BISNIS
Dalam kamus bahasa Indonesia sengketa adalah pertentangan atau konflik. Konflik
berarti adanya oposisi, atau pertentangan antara kelompok atau organisasi terhadap satu objek
permasalahan. Menurut Winardi, Pertentangan atau konflik yang terjadi antara individu
individu atau kelompok kelompok yang mempunyai hubungan atau kepentingan yang sama
atas suatu objek kepemilikan, yang menimbulkan akibat hukum antara satu dngan yang lain.
Menurut Ali Achmad, sengketa adalah pertentangan antara dua pihak atau lebih yang
berawal dari persepsi yang berbeda tentang suatu kepemilikan atau hak milik yang dapat
menimbulkan akibat hukum antara keduanya.
Dari pendapat diatas dapat di simpulkan bahwa Sengketa adalah perilaku pertentangan
antara kedua orang atua lembaga atau lebih yang menimbulkan suatu akibat hukum dan
karenanya dapat diberikan sanksi hukum bagi salah satu diantara keduanya.
Pertumbuhan ekonomi yang pesat dan kompleks melahirkan berbagai macam bentuk
kerja sama bisnis. mengingat kegiatan bisnis yang semakin meningkat, maka tidak mungkin
dihindari terjadinya sengketa diantara para pihak yang terlibat. Sengketa muncul dikarenakan
berbagai alasan dan masalah yang melatar belakanginya, terutama karena adanya conflict of
1

interest diantara para pihak. Sengketa yang timbul diantara para pihak yang terlibat dalam
berbagai macam kegiatan bisnis atau perdagangan dinamakan sengketa bisnis. Secara rinci
sengketa bisnis dapat berupa sengketa sebagai berikut :
1. Sengketa Perniagaan
2. Sengketa Perbankan
3. Sengketa Keuangan
4. Sengketa Penanaman Modal
5. Sengketa Perindustrian
6. Sengketa HKI
7. Sengketa Konsumen
8. Sengketa Kontrak
9. Sengketa Pekerjaan
10. Sengketa Perburuhan
11. Sengketa Perusahaan
12. Sengketa Hak
13. Sengketa Property
14. Sengketa Pembangunan Konstruksi

C. MACAM-MACAM CARA PENYELESAIAN


Pertumbuhan ekonomi yang pesat dan kompleks melahirkan berbagai macam bentuk
kerjasama bisnis, yang meningkat dari hari ke hari. Semakin meningkatnya kerjasama bisnis,
menyebabkan semakin tinggi pula tingkat sengketa diantara para pihak yang terlibat
didalamnya. Penyelesaian sengketa dapat berupa :
1. Litigasi
2. Non Litigasi

LITIGASI
Litigasi merupakan mekanisme penyelesaian sengketa melalui jalur pengadilan. Adapun

sisi positif menyelesaikan sengketa di jalur pengadilan adalah :


a. Hukum yang berlaku adalah sistem hukum Indonesia

b. Berlangsung di wilayah Republik Indonesia


Sedangkan sisi negatifnya adalah :
1

Partner asing belum memberikan kepercayaan kepada efektivitas hukum di Indonesia

Proses peradilan memakan waktu yang lama. Karena terbukanya kesempatan untuk
mengajukan upaya hukum atas putusan hakim, melalui banding, kasasi dan
peninjauan kembali.

Proses dilakukan terbuka untuk umum


Mekanisme penyelesaian sengketa dengan jalur pengadilan dilaksanakan di lembaga

penyelesaian sengketa bisnis. Di indonesia ada dua lembaga penyelesaian sengketa bisnis
yaitu
1. Pengadilan Umum
Pengadilan Negeri berwenang memeriksa sengketa bisnis, mempunyai karakteristik :
1. Prosesnya sangat formal
2. Keputusan dibuat oleh pihak ketiga yang ditunjuk oleh negara (hakim)
3. Para pihak tidak terlibat dalam pembuatan keputusan
4. Sifat keputusan memaksa dan mengikat (Coercive and binding)
5. Orientasi ke pada fakta hukum (mencari pihak yang bersalah)
6. Persidangan bersifat terbuka
2. Pengadilan Niaga
Pengadilan Niaga adalah pengadilan khusus yang berada di lingkungan pengadilan
umum yang mempunyai kompetensi untuk memeriksa dan memutuskan Permohonan
Pernyataan Pailit dan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) dan sengketa
HAKI. Pengadilan Niaga mempunyai karakteristik sebagai berikut :
1. Prosesnya sangat formal
2. Keputusan dibuat oleh pihak ketiga yang ditunjuk oleh negara (hakim)
3

3. Para pihak tidak terlibat dalam pembuatan keputusan


4. Sifat keputusan memaksa dan mengikat (coercive and binding
5. Orientasi pada fakta hukum (mencari pihak yang salah)
6. Proses persidangan bersifat terbuka
7. Waktu singkat.

NON-LITIGASI
Non litigasi merupakan mekanisme penyelesaian sengketa diluar pengadilan. Pada masa

sekarang ini masyarakat mulai beralih ke metode alternative penyelesaian sengketa diluar
pengadilan yang sering dikenal dengan istilah ADR (Alternative Dispute Resolution).
Menurut Yahya Harahap dkk, ada faktor-faktor yang menjadi alasan perlunya alternative
penyelesaian sengketa (ADR) sebagai berikut :
a. Adanya tuntutan dunia bisnis.
b. Adanya berbagai kritik yang dilontarkan kepada lembaga peradilan.
c. Peradilan pada umumnya tidak responsif.
d. Keputusan pengadilan tidak menyelesaikan masalah.
e. Kemampuan para hakim bersifat generalis.
f. Adanya berbagai ungkapan yang mengurangi citra pengadilan.
g. Pencegahan terjadinya sengketa akan memperkecil sengketa.

Dasar hukum Alternativ Dispute Resolution/ADR sebagai berikut :


1. Dasar filosofi yaitu pancasila.
2. Reglement op de Burgerlijke Rechvordering (RV) atau pengaturan Arbitrase.
3. Konvensi Washinton/dengan UU No 5/1968.
4. Konvensi New York dan Keppres No : 34/1981.
5. UU No : 14/1970 sekarang UU No : 4/2004.
6. Tahun 1977 didirikan BANI.
7. UU Nomor 30/1999 tentang Arbitrase.

Alternatif Penyelesaian Sengketa (termasuk arbitrase) dapat diberi batasan sebagai


sekumpulan prosedur atau mekanisme yang berfungsi memberi alternatif atau pilihan suatu
tata cara penyelesaian sengketa melalui bentuk arbitrase agar memperoleh putusan akhir dan
mengikat para pihak. Secara umum, tidak selalu dengan melibatkan intervensi dan bantuan
pihak ketiga yang independent yang diminta membantu memudahkan penyelesaian sengketa
tersebut (Abdulrasyid, 2002).
Dengan demikian, jelaslah yang dimaksud dengan ADR (Alternative Dispute Resolution) atau
Alternatif Penyelesaian Sengketa adalah suatu pranata penyelesaian sengketa di luar
pengadilan berdasarkan kesepakatan para pihak dengan menyampingkan penyelesaian
sengketa secara litigasi di pengadilan. Dalam UU No. 30 Tahun 1999, dapat kita temui
sekurangnya ada lima macam cara penyelesaian sengketa di luar pengadilan yaitu
1

Konsultasi

Negosiasi.

Mediasi.

Konsiliasi.

Arbitrase.

a. KONSULTASI
Dalam Blacks Law Dictionary yang dikutip oleh Gunawan Widjaja, pada prinsipnya
konsultasi merupakan suatu tindakan yang bersifat personal antara suatu pihak tertentu, yang
disebut dengan klien dengan pihak lain yang merupakan pihak konsultan, yang memberikan
pendapatnya kepada kliennya untuk memenuhi keperluan dan kebutuhan kliennya tersebut
(Widjaya, 2001). Peran konsultan dalam menyelesaikan perselisihan atau sengketa yang ada
tidaklah dominan sama sekali. Konsultan hanyalah memberikan pendapat (hukum),
sebagaimana diminta oleh kliennya, yang untuk selanjutnya keputusan mengenai
penyelesaian sengketa tersebut akan diambil sendiri oleh para pihak, meskipun adakalanya
pihak konsultan juga diberikan kesempatan untuk merumuskan bentuk-bentuk penyelesaian
sengketa yang dikehendaki oleh para pihak yang bersengketa tersebut.

b. NEGOSIASI
Istilah negosiasi berasal dari bahasa Inggris Negotiation yang berarti perundingan,
sedangkan orang yang mengadakan perundingan disebut dengan negosiator.
5

Pengertian negosiasia secara umum adalah : suatu upaya penyelesaian sengketa pihak tanpa
melalui proses peradilan dengan tujuan untuk mencapai kesepakatan bersama atas dasar kerja
sama yang lebih harmonis dan kreatif.
Menurut Alan Fowler menjelaskan bahwa negosiasi terdiri dari beberapa elemen yang
merupakan prinsip-prinsip umum, yaitu :
1) Negosiasi melibatkan dua pihak atau lebih.
2) Pihak-pihak itu harus membutuhkan keterlibatan satu sama lain dalam mencapai hasil
yang diinginkan bersama.
3) Pihak-pihak yang bersangkutan setidak-tidaknya pada awalnya menganggap negosiasi
sebagai cara yang lebih memuaskan untuk menyelesaikan perbedaan mereka
dibandingkan dengan metode lain.
4) Masing-masing pihak harus beranggapan bahwa ada kemungkinan untuk membujuk
pihak lain untuk memodifikasi posisi awal mereka.
5) Setiap pihak harus mempunyai harapan akan sebuah hasil akhir yang mereka terima
dan suatu konsep tentang seperti apakah hasil akhir itu.
6) Masing-masing pihak harus mempunyai suatu tingkat kuasa atas kemampuan pihak
lain untuk bertindak.
7) Proses negosiasi itu sendiri pada dasarnya merupakan salah satu interaksi diantara
orang-orang, terutama antar komunikasi lisan yang langsung, walaupun kadang
dengan elemen tertulis yang penting.

Ada 2 Model Negosiasi yaitu :


1. Positional
Dalam model positional ada 2 hal yang penting yaitu :
a. Hard Negosiator (kompetetitif); Masing-masing pihak berusaha untuk mendapatkan
bagian yang terbesar dan memenangkan negosiasi tersebut.
b. Soft Negosiator; Selalu memberikan konsesi atau mengikuti kemauan yang diminta
pihak lain, karena ia lebih mementingkan hubungan baik dan dinomorsatukan.
Model perundingan positional memiliki ciri-ciri berikut ini :

Dimulai dengan menawarkan sebuah solusi


6

Sikap dan perilaku negosiator seperti membagi kue

Tujuannya bagaimana memperoleh potongan kue yang terbesar

Mereka memposisikan pihak sebagai musuh yang harus dikalahkan bukan sebagai
teman untuk menyelesaikan masalah

Solusi hanya satu, yakni solusi saya

Memberikan konsesi adalah suatu kekalahan

2. Interest Based
Perundingan interest based ini didasarkan pada kepentingan bersama (joint problem
solving). Para pihak melihat permasalahan yang ada tidak hanya milik satu orang,
tetapi permasalahan bersama, sehingga dicari bagaimana cara menyelesaikan
persoalan yang ada.
Perundingan berdasar kepentingan dimulai dengan:
1. Mengembangkan dan menjaga hubungan
2. Para pihak berusaha mendidik satu dengan yang lain akan kebutuhan mereka
3. Mereka akan selalu mencoba menyelesaikan masalah berdasarkan pada kepentingan
atau kebutuhan belah pihak
Ciri-Ciri Perundingan Berdasarkan Kepentingan

Tujuannya adalah win-win

Kebutuhan para pihak harus dibahas dalam rangka mencapai tujuan

Para negosiator adalah adalah individu yang menyelesaikan masalah secara kooperatif

Menjaga pola hubungan positif selama perundingan

Mencoba mencari solusi, sehingga didapat penyelesaian yang memuaskan

Bagaimana mereka saling menjaga kepercayaan diri dan kepercayaan pihak lain.
Kunci negosiasi adalah trust.
7

Tahap-tahap dalam bernegosiasi, ada 3 tahapan antara lain :


1) Tahapan sebelum negosiasi dimulai
Dalam tahap sebelum negosiasi dimulai maka berlaku prinsip-prinsip dasar tahap pra
negosiasi, prinsip dasar tersebut sebagai berikut :
a. Pokok persoalan apa yang cenderung timbul dalam konteks kerja yang umum
yang memerlukan negosiasi.
b. Siapa yang terlibat dalam negosiasi ?
c. Apakah negosiasi itu perlu ?
d. Bagaimana kualitas hubungan diantara pihak-pihak itu?
2) Tahap berlangsungnya negosiasi
Pada tahap ini, beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh negosiasi, yaitu :
a. Menetapkan persoalan.
b. Menetapkan posisi awal.
c. Argumentasi.
d. Menyelidiki kemungkinan.
e. Menetapkan proposal.
f. Menetapkan dann menanda tangani persetujuan.
3) Tahap setelah negosiasi disimpulkan
Pada tahap negosiasi disimpulkan ini, hasil persetujuan tersebut harus ditindak lanjuti,
maka para pihak perlu melakukan beberapa langkah sebagai berikut :
a. Memasukkan program pelaksanaan kedalam persetujuan itu.
b. Adakan tim bersama untuk meninjau pelaksanaan.
c. Pastikan informasi dan penjelasan yang memadai.

Faktor-Faktor Negosiasi, menurut garry Goodp aster terdapat beberapa hal yang sangat
mempengaruhi jalannya negosiasi, antara lain :
1

Kekuatan tawar menawar.

Pola tawar menawar.

Strategi dalam tawar menawar.

Dalam negosiasi akan selalu terdapat tawar menawar diantara para pihak, tawar menawar
tersebut bersifat relatif yang tergantung pada beberapa hal, yaitu :
1) Bagaimana kebutuhan anda terhadap pihak lain.
2) Bagaimana kebutuhan pihak lain terhadap anda.
3) Bagaimana alternatif kedua belah pihak.
4) Apa persepsi para pihak mengenai kebutuhann serta pilihan-pilihannya.

Strategi dan Taktik Bernegosiasi


a. Menurut Garry Goodparter. Agar suatu negosiasi dapat berhasil dengan baik setiap
negosiator harus menggunakan strategi atau taktik bernegosiasi, antara lain :
1) Bersaing (competing).
2) Berkompromi (compromising).
3) Pemecahan masalah (problem solving).
b. Menurut James G. Patterson, strategi bernegosiasi ada lima cara antara lain:
1) Withdrawal/Avoidance
Yaitu : strategi menghindar atau melarikan diri, strategi ini sangat baik
dipergunakan bila :
a) Permasalahan tersebut sederhana atau sepele.
b) Bila pihak-pihak dalam suatu konflik kurang mampu menawarkan solution.
c) Bila potensi kekalahan dalam konflik lebih berat berdasarkan analisis Cost
Benefit.
d) Bila tidak cukup waktu untuk menyelesaikan konflik.
2) Smoothing/Accommodation
Pengikut strategi ini merasa peduli terhadap orang dan mereka mencoba
menyelesaikan konflik dengan menjaga agar setiap orang senang. Strategi ini baik
digunakan bila :
a. Permasalahannya kecil.
b. Kerugian yang berhubungan akan diderita oleh semua pihak yang terlibat
dalam konflik.
9

c. Ada pengurangan tingkat konflik agar mendapatkan informasi yang lebih


banyak.
d. Sifat melembut juga berkembang.
3) Compromise, yaakni dimana para pihak mendapatkan hak yang sama untuk
mengekspresikan pendapat. Strategi ini sering digunakan untuk mendapatkan
solusi. Kompromi ini dapat dilakukan bila
a) Kedua belah pihak berkemungkinan mendapatkan keuntungan dalam
kompromi tersebut.
b) Bila solusi idela tidak diperlukan.
c) Bila anda perlu solusi sementara untuk masalah yang komplek.
d) Bila kedua belah pihak memiliki kekuatan yang sama.
4) Force/Competition. Para pihak hanya melihat konflik sebagai suatu keadaan
menang-kalah (win-lose), dimana pihak lawan mereka harus kalah.
Strategi ini dapat digunakan bila :
a) Anda atau group perlu tindakan atau keputusan segera.
b) Semua pihak dalam konflik mengharapkan dan senang dengan penggunaan
kekuasaan/kekuatan.
c) Semua pihak dalam konflik mengerti dan menerima hubungan kekuasaan
diantara mereka.
5) Problem Solving. Strategi ini memberikan dasar pertimbangan bahwa dengan
strategi akan dapat dihasilkan keuntungan jika diselesaikan dengan cara terbuka.
Strategi ini dapat efektif digunakan oleh para pihak yang tengah menyelesaikan
konflik bila :
a. Setiap orang dalam konflik terlatih menggunakan metode pemecahan masalah.
b. Para pihak memiliki tujuan yang sama.
c. Konflik menghasilkan masalah pahaman.

c. MEDIASI
Istilah mediasi berasal dari bahasa Inggris mediation artinya adalah penyelesaian
sengketa dengan menengahi. Mediator adalah orang yang menjadi penengah.
Pengertian Mediasi Adalah upaya penyelesaian sengketa para pihak dengan kesepakatan
bersama melalui mediator yang bersikap netral, dan tidak membuat keputusan atau
10

kesimpulan bagi para pihak tetapi menunjang fasilitator untuk terlaksananya dialog antar
pihak dengan suasana keterbukaan, kejujuran, dann tukar pendapat untuk tercapainya
mufakat.
Dengan kata lain proses negosiasi pemecahan masalah adalah : proses dimana pihak
luar yang tidak memihak (impartial) dan netral bekerja dengan pihak yang bersengketa untuk
membantu mereka memperoleh kesepakatan perjanjian secara memuaskan.
Beberapa elemen mediasi antara lain :
1. Penyelesaian sengketa sukarela.
2. Intervensi/bantuan.
3. Pihak ketiga yang tidak berpihak.
4. Pengambilan keputusan oleh para pihak secara konsesus.
5. Partisipasi aktif.
Keuntungan-keuntungan dari metode penyelesaian melalui mediasi sebagai berikut :
1. Keputusan yang hemat.
2. Penyelesaian secara cepat.
3. Hasil yang memuaskan bagi seluruh pihak.
4. Kesepakatan komprehensif dan customizea.
5. Praktek dan belajar prosedur penyelesaian masalah secara kreatif.
6. Tingkat pengendalian lebih besar dan hasil yang bisa didengar.
7. Pemberdayaan individu.
8. Keputusan-keputusan yang bisa dilaksanakan.
9. Melestarikan hubungan yang sudah berjalan.
10. Keputusan yang berlaku tanpa mengenal waktu.
Tujuan penyelesaian konflik melalui mediasi adalah sebagai berikut :
1. Untuk menghasilkan suatu rencana/kesepakatan kedepan yang dapat diterima dan
dijalankan oleh para pihak yang bersengketa.
2. Untuk mempersiapkan para pihak yang bersengketa untuk menerima konsekuensi dari
keputusan yang mereka buat.
3. Mengurangi kekhawatiran dan dampak negatif lainnya dari suatu konflik.

Mediator yang dipilih atau yang ditunjuk akan membantu penyelesaian konflik, seperti :
a. Sebagai katalisator (mendorong suasana yang kondusif).
11

b. Sebagai pendidik (memahami kehendak, aspirasi, prosedur kerja, dan kendala usaha
para pihak).
c. Sebagai penerjemah (harus berusaha menyampaikan dan merumuskan usulan pihak
yang satu kepada pihak yang lain).
d. Sebagai nara sumber (mendaya gunakan informasi).
e. Sebagai penyandang berita jelek (para pihak dapat emosional).
f. Sebagai agen realitas (terus terang dijelaskan bahwa sasarannya tidak mungkin
dicapai melalui suatu proses perundingan).
g. Sebagai kambing hitam (pihak yang dipersalahkan)
Selain hal diatas seorang mediator juga berperan sebagai :
1. Pembuka jalur komunikasi.
2. Legitimizer/orang yang berwenang untuk mengesahkan.
3. Fasilitator proses.
4. Nara sumber.
5. Pelatih.
6. Pembahas masalah.
7. Perantara untuk melihat kenyataan.
8. Pemimpin.
Dalam menjalankan tugasnya seorang mediator dapat melakukan 2 macam peran, yaitu :
1. Peran lemah/pasif.
2. Peran kuat/aktif.
Tipe-Tipe Mediator
1. Mediator hubungan sosial.
2. Mediator autoritatif.
3. Mediator mandiri.
Tahap-tahap mediasi, Garis besar pentahapan proses mediasi adalah sebagai berikut :
1. Tahap pertama, pembentukan forum.
Dalam tahap ini kegiatan-kegiatan yang dilakukan adalah sebagai berikut:
12

Rapat gabungan.

Pernyataan pembukaan oleh mediator, dalam hal ini yang dilakukan adalah:

mendidik para pihak;

menentukan pokok-pokok aturan main;

membina hubungan dan kepercayaan.

Pernyataan para pihak, dalam hal ini yang dilakukan adalah:

dengar pendapat (hearing);

menyampaikan dan klarifikasi informasi;

cara-cara interaksi.

2. Tahap kedua, saling mengumpulkan dan membagi informasi.


Dalam tahap ini kegiatan-kegiatan yang dilakukan dengan mengadakan rapat-rapat
terpisah yang bertujuan untuk:
a. Mengembangkan informasi selanjutnya;
b. Mengetahui lebih dalam keinginan para pihak ;
c. Membantu para pihak untuk dapat mengetahui kepentingannya ;
d. Mendidik para pihak tentang cara tawar menawar penyelesaian masalah.
3. Tahap ketiga, tawar menawar penyelesaian masalah.
Dalam tahap ketiga yang dilakukan mediator mengadakan rapat bersama atau lanjutan
rapat terpisah, dengan tujuan untuk:
a. Menetapkan agenda.
b. Kegiatan pemecahan masalah.
c. Menfasilitasi kerja sama.
d. Identifikasi dan klarifikasi isu dan masalah.
e. Mengembangkan alternatif dan pilihan-pilihan.
f. Memperkenalkan pilihan-pilihan tersebut.
g. Membantu para pihak untuk mengajukan, menilai dan memprioritaskan
kepentingan-kepentingannya.
4. Tahap keempat pengambilan keputusan.
Dalam tahap ini, kegiatan-kegiatan yang dilakukan sebagai berikut:
a. Rapat-rapat bersama.
b. Melokalisasikan pemecahan masalah dan mengevaluasi pemecahan masalah.
c. Membantu para pihak untuk memperkecil perbedaan-perbedaan.
13

d. Mengkonfirmasi dan klarifikasi kontrak.


e. Membantu para pihak untuk memperbandingkan proposal penyelesaian
masalah dengan alternatif di luar kontrak.
f. Mendorong para pihak untuk menghasilkan dan menerima pemecahan
masalah.
g. Mengusahakan formula pemecahan masalah berdasarkan win-win solution
dan tidak ada satu pihakpun yang merasa kehilangan muka.
h. Membantu para pihak untuk mendapatkan pilihannya.
i. Membantu para pihak untuk mengingat kembali kontraknya.
Taktik Mediator, Dalam memimpin penyelesaian sengketa, seorang mediator harus memiliki
taktik yang dapat membantu penyelesaian konflik, yaitu :
a. Taktik menyusun rangka/keputusan.
b. Taktik untuk mendapatkan wewenang dan kerja sama.
c. Taktik mengendalikan emosi dan menciptakan suasana yang tepat.
d. Taktik yang bersifat informatif.
e. Taktik pemecahan masalah.
f. Taktik menghindarkan rasa malu.
g. Taktik pemaksaan.

Teknik-Teknik Mediator, Untuk membantu proses penyelesaian sengketa, seorang mediator


dapat menggunakan beberapa teknik, yaitu :
1. Membangun kepercayaan.
2. Menganalisis konflik.
3. Mengumpulkan informasi.
4. Berbicara secara jelas.
5. Mendengarkan dengan penuh perhatian.
6. Meringkas/merumuskan ulang pembicaraan para pihak.
7. Menyusun aturan perundingan.
8. Mengorganisir pertemuan perundingan.
9. Mengatasi emosi para pihak.
10. Memanfaatkan Causus/bilik kecil.
11. Mengungkapkan kepentingan yang masih tersembunyi.
14

12. Membujuk salah satu pihak/para pihak BATNA.


13. Menyusun kesepakatan.

d. KONSILIASI
Jika mengacu kepada asal kata konsiliasi yaitu conciliation dalam bahasa Inggris
yang berarti perdamaian dalam bahasa Indonesia, maka dapat dikatakan bahwa pada
prinsipnya konsiliasi merupakan perdamaian. Konsiliasi sebagai proses penyelesaian
sengketa yang melibatkan pihak ketiga yang netral dan tidak memihak dengan tugas sebagai
fasilitator untuk menemukan para pihak agar dapat dilakukan penyelesaian sengketa.
Konsiliator dalam menjalankan tugasnya harus mengetahui hak dan kewajiban para pihak,
kebiasaan bisnis, sehingga dapat mengarahkan penyelesaian sengeta dengan berpegang
kepada prinsip keadilan, kepastian dan objektivitas dari setiap kasus tertentu.
Tugas dari konsiliator seperti juga mediator hanyalah sebagai pihak fasilitator untuk
melakukan komunikasi diantara pihak sehingga dapat ditemukan solusi oleh para pihak.
Pihak konsiliator hanya melakukan tindakan- tindakan seperti mengatur waktu dan tempat
pertemuan para pihak, mengarahkan subjek pembicaraan, membawa pesan dari satu pihak
kepada pihak lain jika pesan tersbut tidak mungkin disampaikan langsung, dan lain-lain.
Sementara pihak mediator melakukan lebih jauh dari itu. Namun, keputusan dan persetujuan
terhadap keputusan perkara tetap terletak penuh di tangan para pihak yang bersengketa.

e. ARBITRASE
Kata arbitrase berasal dari bahasa Latin arbitrare yang artinya kekuasaan untuk
menyelesaikan sesuatu menurut kebijaksanaan. Dikaitkannya istilah arbitrase dengan
kebijaksanaan seolah olah memberi petunjuk bahwa majelis arbitrase tidak perlu
memerhatikan hukum dalam menyelesaikan sengketa para pihak, tetapi cukup mendasarkan
pada kebijaksanaan. Pandangan tersebut keliru karena arbiter juga menerapkan hukum seperti
apa yang dilakukan oleh hakim di pengadilan.
Secara umum arbitrase adalah suatu proses di mana dua pihak atau lebih menyerahkan
sengketa mereka kepada satu orang atau lebih yang imparsial (disebut arbiter) untuk
memperoleh suatu putusan yang final dan mengikat. Dari pengertian itu terdapat tiga hal yang
harus dipenuhi, yaitu : adanya suatu sengketa; kesepakatan untuk menyerahkan ke pihak
ketiga; dan putusan final dan mengikat akan dijatuhkan.
15

Menurut Mertokusumo, arbitrase adalah suatu prosedur penyelesaian sengketa di luar


pengadilan berdasarkan persetujuan para pihak yang berkepentingan untuk menyerahkan
sengketa mereka kepada seorang wasit atau arbiter.
Dalam Pasal 1 butir 1 Undang Undang Nomor 30 Tahun 1999 disebutkan : Arbitrase
adalah cara penyelesaian suatu sengketa perdata di luar peradilan umum yang didasarkan
pada perjanjian arbitrase yang dibuat secara tertulis oleh para pihak yang bersengketa. Dari
pengertian Pasal 1 butir 1 tersebut diketahui pula bahwa dasar dari arbitrase adalah perjanjian
di antara para pihak sendiri, yang didasarkan pada asas kebebasan berkontrak. Hal ini sesuai
dengan ketentuan dalam Pasal 1338 KUHPerdata, yang menyatakan bahwa apa yang telah
diperjanjikan oleh para pihak mengikat mereka sebagai undang undang.
Pada tanggal 12 Agustus 1999, telah disahkan Undang Undang Nomor 30 Tahun
1999. Undang Undang ini merupakan perubahan atas pengaturan mengenai arbitrase yang
sudah tidak memadai lagi
dengan tuntutan perdagangan Internasional.
JENIS ARBITRASE, Jenis jenis arbitrase menurut Rv yaitu :

Arbitrase Ad Hoc (Volunter Arbitrase)


Arbitrase Ad Hoc (Volunter Arbitrase); Disebut dengan arbitrase ad hoc atau
volunteer arbitrase karena sifat dari arbitrase ini yang tidak permanan atau insidentil.
Arbitrase ini keberadaannya hanya untuk memutuskan dan menyelesaikan suatu kasus
sengketa tertentu saja. Setelah sengketa selesai diputus, maka keberadaan arbitrase ad
hoc inipun lenyap dan berakhir dengan sendirinya. (para) arbiter yang menangani
penyelesaian sengketa ini ditentukan dan dipilih sendiri oleh para pihak yang
bersengketa; demikian pula tata cara pengangkatan (para) arbiter, pemeriksaan dan
penyelesaian sengketa, tenggang waktu penyelesaian sengketa tidak memiliki bentuk
yang baku. Hanya saja dapat dijadikan patokan bahwa pemilihan-pemilihan dan
penentuan halhal tersebut terdahulu tidak boleh menyimpang dari apa yang telah
ditentukan oleh undang undang.

Arbitrase Institusional (Lembaga Arbitrase)

16

Arbitrase Institusional (Lembaga Arbitrase); Arbitrase Institusional ini merupakan


suatu lembaga arbitrase yang khusus didirikan untuk menyelesaikan sengketa yang
terbit dari kalangan dunia usaha. Hampir pada semua negara negara maju terdapat
lembaga arbitrase ini, yang pada umumnya pendiriannya diprakarsai oleh Kamar
Dagang dan Industri Negara tersebut. Lembaga arbitrase ini mempunyai aturan main
sendiri sendiri yang telah dibakukan. Secara umum dapat dikatakan bahwa
penunjukan lembaga ini berarti menundukkan diri pada aturan aturan main dari dan
dalam lembaga ini. Untuk jelasnya, hal ini dapat dilihat dari peraturan peraturan
yang berlaku untuk masingmasing lembaga tersebut.
Arbitrase Institusional adalah arbitrase yang melembaga yang didirikan dan melekat
pada suatu badan (body) atau lembaga (Institution) tertentu. Sifatnya permanen dan
sengaja dibentuk guna menyelesaikan sengketa yang terjadi sebagai akibat
pelaksanaan perjanjian. Setelah selesai memutus sengketa, arbitrase institusional tidak
berakhir. Pada umumnya, arbitrase institusional memiliki prosedur dan tata cara
pemeriksaan sengketa tersendiri. Arbiternya ditentukan dan diangkat oleh lembaga
arbitrase institusional sendiri.

SYARAT SYARAT ARBITRASE


Berdasarkan ketentuan Pasal 2 UndangUndang Nomor 30 Tahun 1999 yang dapat
diselesaikan melalui Arbitrase atau Alternatif penyelesaian Sengketa adalah sengketa atau
perbedaan pendapat yang timbul atau mungkin timbul antar para pihak dalam suatu hubungan
hukum tertentu yang telah diperjanjikan sebelumnya bahwa penyelesaiannya akan ditentukan
dengan cara arbitrase atau Alternatif Penyelesaian Sengketa. Selanjutnya dalam Pasal 9 ayat
(3) Undang Undang Nomor 30 Tahun 1999 dinyatakan perjanjian tertulis arbitrase harus
memuat :
a. Masalah yang dipersengketakan
b. Nama lengkap dan tempat tinggal para pihak;
c. Nama lengkap dan tempat tinggal arbiter atau majelis arbiter;
d. Tempat arbiter atau majelis arbiter akan mengambil keputusan;
e. Nama lengkap Sekretaris;
f. Jangka waktu penyelesaian sengketa;
g. Pernyataan kesediaan dari arbiter, dan
17

h. Pernyataan kesediaan dari para pihak yang bersengketa untuk menanggung segala
biaya yang diperlukan untuk penyelesaian sengketa melalui arbitrase.
Apabila perjanjian yang dibuat tidak memuat syarat syarat seperti yang disebutkan di
atas, maka perjanjian tersebut batal demi hukum, akan tetapi dalam Pasal 10 Undang
Undang Nomor 30 Tahun 1999 suatu perjanjian arbitrase tidak menjadi batal dengan alasan
alasan sebagai berikut :
a. Meninggalkan salah satu pihak;
b. Bangkrutnya salah satu pihak;
c. Novasi;
d. Insolvensi salah satu pihak;
e. Pewarisan;
f. Berlakunya syarat syarat hapusnya perikatan pokok
g. Bilamana pelaksanaan perjanjian tersebut dialih tugaskan pada pihak ketiga dengan
persetujuan pihak yang melakukan perjanjian arbitrase tersebut; atau
h. Berakhirnya atau batalnya perjanjian pokok.

Dalam hal para pihak sudah memperjanjikan bahwa sengketa yang terjadi atau yang
akan terjadi antara mereka akan diselesaikan melalui arbitrase, maka apabila timbul sengketa,
pemohon harus memberitahukan dengan surat tercatat, telegram, teleks, faksimili, email atau
dengan buku ekspedisi kepada termohon bahwa syarat arbitrase yang diadakan oleh pemohon
atau termohon berlaku. Surat pemberitahuan untuk mengadakan arbitrase tersebut harus
memuat dengan jelas;
1

Nama dan alamat

Penunjukan kepada klausula atau perjanjian arbitrase yang berlaku

Perjanjian atau masalah yang terjadi sengketa;

Dasar gugatan dan jumlah yang digugat, apabila ada;

cara penyelesaian yang dikehendaki; dan

Perjanjian yang diadakan oleh para pihak tentang jumlah arbitrase atau apabila tidak
pernah diadakan perjanjian semacam itu, pemohon dapat mengajukan usul tentang
jumlah arbiter yang dikehendaki dalam jumlah ganjil.

MEKANISME ARBITRASE
18

Pada prinsipnya para pihak yang bersengketa bebas untuk menentukan acara arbitrase
yang digunakan dalam pemeriksaan sengketa sepanjang tidak bertentangan dengan ketentuan
Undang- Undang Nomor 30 Tahun 1999, penentuan acara arbitrase ini harus diperjanjikan
secara tegas dan tertulis. Penyelesaian sengketa melalui arbitrase dapat dilakukan dengan
menggunakan lembaga arbitrase nasional atau internasional berdasarkan kesepakatan para
pihak.
Apabila sudah ditentukan lembaga yang dipilih, maka penyelesaian sengketa dilakukan
menurut peraturan dan acara dari lembaga yang dipilih kecuali ditetapkan lain oleh para
pihak. Dalam perjanjian tersebut harus ada kesepakatan mengebnai ketentuan jangka waktu
dan tempat diselenggarakan arbitrase. Apabila jangka waktu dan tempat arbitrase tidak
ditentukan, maka arbiter atau majelis arbitrase berwenang untuk memperpanjang jangka
waktu tugasnya apabila.
1) Diajukan permohonan oleh salah satu pihak mengenai hal khusus tertentu,
misalnya karena adanya gugatan antara atau gugatan insidentil di luar pokok
sengketa, seperti permohonan jaminan;
2) Sebagai akibat ditetapkan putusan provisional atau putusan sela lainnya, atau
3) Dianggap perlu oleh arbiter atau majelis arbitrase untuk kepentingan pemeriksaan.
Sebaliknya apabila para pihak tidak menentukan sendiri ketentuan mengenai acara
arbitrase yang akan digunakan dalam pemeriksaan dan arbiter atau majelis arbitrase telah
terbentuk baik yang ditunjuk oleh para pihak, atau diperiksa dan diputus menurut ketentuan
Undang Undang Nomor 30 Tahun 1999. Pemeriksaan sengketa dalam arbitrase harus
dilakukan secara tertulis tetapi tidak menutup kemungkinan pemeriksaan sengketa dilakukan
secara lisan apabila hal ini disetujui oleh para pihak atau dianggap perlu oleh arbiter atau
majelis arbitrase.
Arbiter atau majelis arbitrase dapat memerintahkan agar setiap dokumen atau bukti
disertai dengan terjemahan dalam bahasa yang ditetapkan oleh arbiter atau majelis arbitrase .
dalam pemeriksaan sengketa, para pihak yang bersengketa diberi kesempatan yang sama
dalam mengemukakan pendapat masing masing dan para pihak dapat diwakili oleh
kuasanya yang dikuasakan dengan kuasa khusus.
Dalam jangka waktu yang ditentukan oleh arbiter atau majelis arbitrase, pemohon harus
menyampaikan surat gugatannya kepada arbiter atau majelis arbitrase. Surat gugatan tersebut
harus memuat sekurangkurangnya :
Nama lengkap dan tempat tinggal atau tempat kedudukan para pihak ;
19

Uraian singkat tentang sengketa disertai dengan lampiran bukti bukti ; dalam hal ini
salinan perjanjian arbitrase harus juga diajukan sebagai lampiran ;
Isi gugatan yang jelas. Apabila isi gugatan berupa uang, harus disebutkan jumlahnya
yang pasti.
Setelah menerima surat gugatan dari pemohon, arbiter atau majelis arbitrase
menyampaikan satu salinan gugatan tersebut kepada termohon dengan disertai perintah
bahwa termohon harus menanggapi dan memberikan jawabannya secara tertulis dalam waktu
paling lama 14 (empat belas) hari sejak diterimanya salinan gugatan tersebut oleh termohon.
Apabila setelah 14 (empat belas) hari, termohon tidak menyampaikan jawabannya,
maka termohon akan dipanggil untuk menghadap dimuka sidang arbitrase selambat
lambatnya 14 (empat belas) hari sejak dikeluarkannya perintah itu. Kepada termohon akan
diperintahkan untuk menyerahkan salinan jawaban kepada pemohon, arbiter atau majelis
arbitrase memerintahkan agar para pihak atau kuasa mereka menghadap dimuka sidang
arbitrase selambat lambatnya 14 (empat belas) hari terhitung sejak dikeluarkannya perintah
itu.
Apabila selambat lambatnya 10 (sepuluh) hari setelah pemanggilan dilakukan,
termohon masih juga tidak datang kemuka persidangan tanpa alasan yang sah, maka
pemeriksaan akan diteruskan tanpa kehadiran termohon dan gugatan pemohon dikabulkan
seluruhnya kecuali apabila gugatan tidak beralasan atau tidak berdasarkan hukum.
Apabila para pihak datang menghadap pada hari sidang yang telah ditetapkan, arbiter
atau majelis arbitrase akan mengusahakan perdamaian dan apabila usaha perdamaian
tercapai, maka arbiter atau majelis arbitrase akan membuat akta perdamaian. akta perdamaian
yang dikeluarkan oleh arbiter atau majelis arbitrase, bersifat final dan mengikat para pihak.
Sebaliknya apabilla usaha perdamaian yang dilakukan arbiter atau majelis arbitrase tidak
berhasil, maka pemeriksaan terhadap pokok sengketa akan dilanjutkan.
Kepada para pihak akan diberi kesempatan terakhir untuk menjelaskan secara tertulis
pendirian masingmasing serta mengajukan bukti yang dianggap perlu untuk menguatkan
pendiriannya dalam jangka wakyu yang ditetapkan oleh arbiter atau majelis arbitrase. Arbiter
atau arbitrase juga berhak untuk meminta kepada para pihak guna mengajukan penjelasan
tambahan secara tertulis, dokumen atau bukti lainnya yang dianggap perlu dalam jangka
waktu yang ditentukan oleh arbiter atau majelis arbitrase.
Selama pemeriksaan sengketa, pihak ketiga di luar perjanjian arbitrase dapat turut serta
dan menggabungkan diri dalam proses penyelesaian sengketa melalui arbitrase, apabila
20

terdapat unsure kepentingan yang terkait dan keturutsertaanya disepakati oleh para pihak
yang bersengketa serta disetujui oleh arbiter atau majelis arbitrase yang memeriksa sengketa
yang bersangkutan. Selama pemeriksaan sengketa atas permohonan satu pihak, arbiter atau
majelis arbitrase dapat mengambil putusan provisional atau putusan sela lainnya untuk
mengatur ketertiban jalannya pemeriksaan sengketa tersebut :

Penetapan sita jaminan;

Memerintahkan penitipan barang kepada pihak ketiga;

Menjual barang yang mudah rusak.


Pemeriksaan atau sengketa harus diselesaikan dalam waktu paling lama 180 ( seratus

delapan puluh ) hari sejak arbiter atau majelis arbitrase terbentuk, namun dengan persetujuan
para pihak dan apabila diperlukan, jangka waktu tersebut dapat diperpanjang,

BIAYA ARBITRASE
Pasal 76 dan Pasal 77 Undang Undang Nomor 30 Tahun 1999 telah mengatur
ketentuan biaya arbitrase yang ditentukan oleh arbiter dan pihak yang membayar biaya
arbitrase tersebut. Dikatakan bahwa arbiter bertugas menentukan biaya arbitrase yang
meliputi biayabiaya sebagai berikut :

honorarium arbiter;

biaya perjalanan dan biaya lainnya yang dikeluarkan oleh arbiter ;

biaya saksi dan / atau saksi ahli yang diperlukan dalam pemeriksaan sengketa;

biaya administrasi.
Beban biaya arbitrase dipikul pihak yang kalah, kecuali dalam hal tuntutan hanya

dikabulkan sebagian, maka beban biaya arbitrase dipikul kepada para pihak secara
berimbang.

KELEBIHAN DAN KEKURANGAN ARBITRASE

KELEBIHAN ARBITRASE
Badan arbitrase komersial Internasional ini sekarang menjadi cara penyelesaian

sengketa bisnis yang paling disukai. Alasanalasan para pengusaha menyukai badan ini
daripada pengadilan nasional bermacam macam. Yakni :
umumnya pengadilan nasional kurang mendapat kepercayaan dari masyarakat
penguasa (bisnis), sedangkan arbitrase komersial internasional merupakan pengadilan
21

pengusaha yang eksis untuk menyelesaikan sengketasengketa di antara mereka


(kalangan bisnis) dan sesuai kebutuhan mereka.
Banyak pengadilan negara tidak mempunyai hakimhakim yang berkompeten atau
yang berspesialisasi hukum komersial internasional, sehingga karena keadaan ini pula
mengapa para pihak lebih suka cara arbitrase.
Berperkara melalui arbitrase lebih murah. Sebagai contoh, biaya administratif (untuk
pendaftaran) yang di dalam kerangka arbitrase ICSID adalah US$ 100. Biaya untuk
arbitrator adalah US$ 650 per hari plus biaya biaya perjalanan dan biaya hidup
lainnya.
Berperkara melalui badan arbitrase tidak begitu formal dan lebih fleksibel. Hakim,
dalam hal ini arbitratornya, tidak perlu terikat dengan aturan aturan proses
berperkara seperti halnya yang terjadi pada pengadilan nasional.
Karena sifat fleksibilitas dan tidak adanya acara formilformilan ini nantinya
berpengaruh pula pada para pihak yang bersengketa. Yakni, mereka menjadi tidak
terlalu bersitegang di dalam proses penyelesaian perkara.
Melalui badan arbitrase, para pihak yang bersengketa diberi kesempatan untuk
memilih hakim (arbitrator) yang mereka anggap dapat memenuhi harapan mereka
baik dari segi keahlian atau pengetahuannya pada sesuatu bidang tertentu.
Faktor kerahasiaan proses berperkara dan keputusan yang dikeluarkan merupakan
alasan utama mengapa badan arbitrase ini menjadi primadona para pengusaha.
Tidak adanya pilihan hukum yang kaku dan tidak ditentukan sebelumnya.
Penyelesaian sengketa melalui arbitrase ini tidak harus melulu diselesaikan menurut
proses hukum (tertentu saja), tetapi juga dimungkinkan suatu penyelesaian secara
kompromi di antara para pihak.

KEKURANGAN ARBITRASE
Meskipun arbitrase menyandang berbagai keuntungan seperti telah dikemukakan di

atas, namun di dalam prakteknya pun ternyata arbitrase memiliki kelemahankelemahan


yakni :

Untuk mempertemukan kehendak para pihak yang bersengketa dan untuk


membawanya ke badan arbitrase tidaklah mudah. Kedua pihak harus sepakat.
Padahal untuk dapat mencapai kesepakatan atau persetujuan itu kadang-kadang
memang sulit.
22

Pengakuan dan pelaksanaan keputusan arbitrase asing. Dewasa ini, di banyak


negara masalah tentang pengakuan dan pelaksanaan keputusan arbitrase asing ini
masih menjadi soal yang sulit.

Dalam arbitrase tidak dikenal adanya preseden hukum atau keterikatan kepada
putusan putusan arbitrase sebelumnya. Jadi, setiap sengketa yang telah diputus
dibuang begitu saja, meski di dalam putusan tersebut mengandung argumentasiargumentasi hukum para ahli ahli hukum kenamaaan.

Arbitrase ternyata tidak mampu memberikan jawaban yang definitif terhadap


semua sengketa hukum. Hal ini berkaitan erat dengan adanya konsep yang
berbeda dengan yang ada di setiap negara. Bagaimanapun juga keputusan
arbitrase selalu bergantung kepada bagaimana arbitrator mengeluarkan keputusan
yang memuaskan keinginan para pihak.

Menurut Prof. Dr. Komar Kantaatmadja, SH.,LLM ternyata arbitrase pun dapat
berlangsung lama dan karenanya membawa akibat biaya yang tinggi, terutama
dalam hal arbitrase luar negeri.

D. PEMBUKTIAN SECARA PERDATA


1. Pembuktian
Masuk kedalam pembahasan pembuktian, sebelumnya harus diketahui bagaimana dan
apa yang perlu dibuktikan atau objek dari pembuktian tersebut, didalam pembahasan kali ini,
pembuktian dikhususkan pada ranah Hukum Acara Perdata yang dimana ada kaitannya
dengan tugas hakim dalam mengkonstatirkan peristiwa atau fakta yang diajukan para pihak.
Kebenaran yang diperoleh dari pembuktian berhubungan langsung dengan keputusan yang
adil oleh hakim. Ada hal atau peristiwa yang dikecualikan atau tidak perlu diketahui oleh
hakim, diantaranya :

Peristiwanya memang dianggap tidak perlu diketahui oleh atau tidak mungkin
diketahui oleh hakim.

Hakim secara ex officio dianggap mengenall peristiwanya, sehingga tidak perlu


dibuktikan lebih lanjut.

Pengetahuan tentang pengalaman.

23

Seperti yang dijelaskan dalam Kitab Undang-Undang Hukum Perdata bahwa


pembuktian pada umumnya diatur dalam Buku Empat tentang Pembuktian dan Daluarsa
pasal 1865 Setiap orang yang mengaku mempunyai suatu hak, atau menunjuk suatu
peristiwa untuk meneguhkan haknya itu atau untuk membantah suatu hak orang lain, wajib
membuktikan adanya hak itu atau kejadian yang dikemukakan itu.
Terdapat juga hal yang perlu dibuktikan diluar yang telah dikecualikan diatas,
Membuktikan dalam pembahasan hukum acara dikenal mempunyai arti yuridis. Seperti yang
diuraikan Sudikno Mertokusumo dalam bukunya Hukum Acara Perdata Indonesia,
membuktikan berarti memberi dasar yang cukup kepada hakim yang memeriksa perkara yang
bersangkutan guna memberi kepastian tentang kebenaran peristiwa yang diajukan.
Lebih lanjut Sudikno menjelaskan tujuan pembuktian. Bila dalam tujuan pembuktian
ilmiah adalah semata-mata untuk mengambil kesimpulan, tujuan pembuktian yuridis adalah
untuk mengambil keputusan yang bersifat definitive, yakni keputusan yang pasti, dan tidak
meragukan serta mempunyai keputusan hukum. Putusan pengadilan harus objektif sehingga
tidak ada pihak yang merasakan terlalu rendah kadar keadilannya dari pihak lainnya.
Lebih dalam mengenai Hukum Pembuktian Positif, dalam acara perdata diatur dalam
HIR dan Rbg, serta dalam BW buku IV. Yang terantum dalam HIR dan Rbg adalah hokum
pembuktian yang materiil maupun formil.
Mengenai apa dan siapa yang dibuktikan dan membuktikan maka yang harus dibuktikan
adalah peristiwanya, hakim dalam proses perdata haruslah menemukan peristiwanya atau
hubungan hukumnya kemudian menerapkan hokum terhadap peristiwa yang tersebut, kaitan
antara peristiwa dan hukum yang ada tersebut.
Dari peristiwa tersebut yang harus dibuktikan adalah kebenarannya dimana kebenaran
itu haruslah kebenaran formil, yang artinya hakim tidak boleh melampaui batas yang
diajukan oleh yang berperkara, maka hakim tidak melihat kepada bobot atau isi, akan tetapi
kepada luas daripada pemeriksaan oleh hakim.
Pasal 178 ayat 3 HIR (Ps. 189 ayat 3 Rbg.50 ayat 3 Rv) melarang hakim untuk
menjatuhkan putusan atas perkara yang tidak dituntut, atau akan meluluskan lebih dari yang
dituntut. Yang mencari kebenaran dan menetapkan peristiwa adalah hakim lalu yang wajib
membuktikan atau mengajukan alat alat bukti adalah yang berkepentingan didalam perkara
atau sengketa, berkepentingan bahwa gugatannya dikabulkan atau ditolak.

24

Sesuai pasal 283 HIR Barang siapa beranggapan mempunyai suatu hak atau suatu
keadaan untuk menguatkan haknya atau menyangkal hak orang lain, harus membuktikan hak
atau keadaan itu (KUH Perdata 1865 ; HIR. 163).
Selanjutnya mengenai beban pembuktian, kedua belah pihak, baik penggugat maupun
tergugat dapat dibebani dengan pembuktian. Terutama penggugat yang wajib membuktikan
peristiwa yang diajukannya, sedang tergugat berkewajiban membuktikan kebenaran
bantahannya. Dalam hal ini ada beberapa teori tentang beban pembuktian yang dapat
merupakan pedoman bagi hakim.

Teori Pembuktian yang bersifat menguatkan belaka (bloot affirmatief)


Teori ini mengemukakan sesuatu harus membuktikannya dan bukan yang
mengingkari atau menyangkalnya. Dasar hokum teori ini adalah pendapat bahwa hal
hal yang negative tidak mungkin dibuktikan (negativa opn sunt probanda).

Teori Hukum Subjektif


Teori ini menggambarkan suatu proses perdata itu selalu merupakan pelaksanaan
hokum subjektif atau bertujuan memepertahankan hokum subjektif, dan siapa yang
mengemukakan atau mengaku mempunyai sesuatu hak harus membuktikannya.
Teori ini berdasarkan pada pasal 1865 BW Pasal 1865 Setiap orang yang mengaku
mempunyai suatu hak, atau menunjuk suatu peristiwa untuk meneguhkan haknya itu
atau untuk membantah suatu hak orang lain, wajib membuktikan adanya hak itu atau
kejadian yang dikemukakan itu.

Teori Hukum Objektif


Teori ini mengajukan tuntutan hak atau gugatan berarti bahwa penggugat minta
kepada hakim agar hakim menerapkan ketentuan-ketentuan hokum objektif terhadap
peristiwa yang diajukan.

Teori Hukum Publik


Menurut teori ini mencari kebenaran suatu peristiwa didalam peradilan merupakan
kepentingan publik.

Teori Hukum Acara


Asas audi et alteram atau juga asas kedudukan proseusuil yang sama daripada para
pihak di muka hakim yang merupakan asas pembagian beban pembuktian menurut
teori ini.

25

Selanjutnya mengenai alat pembuktian diatur dalam Kitab Undang-Undang Hukum


Perdata Pasal 1866, Alat pembuktian meliputi : bukti tertulis, bukti saksi, persangkaan,
pengakuan, sumpah. Pembahasan mengenai macam alat bukti akan dibahas di poin kedua
ditambah pemeriksaan setempat dan saksi ahli.
2. Alat Bukti
Pada bagian ini akan dibicirakan mengenai alat bukti, yang meliputi pengertian jenis dan
perkembangannya.

Pengertian Alat Bukti dan Perkembangannya.


Alat bukti ( bewijsmiddel ) memiliki macam-macam bentuk dan juga jenisnya, yang

memiliki kemampuan untuk menjelaskan dan juga memberikan keterangan tentang masalah
yang diperkarakan di pengadilan. Berdasarkan keterangan dan penjelasan dari alat bukti
itulah hakim melakukan penilaian, pihak mana yang paling sempurna pembuktiannya.
Jadi, para pihak yang berperkara hanya dapat membuktikan kebenaran dalil gugat dan
dalil bantahan sesuai fakta-fakta yang mereka kemukakan dengan jenis atau alat bukti
tertentu. Hukum pembuktian yang berlaku di Indonesia saat ini adalah masih berpegang pada
jenis alat bukti tertentu saja.
Para pihak yang terkait dalam persidangan (hakim-tergugat-penggugat) tidak bebas
menerima-mengajukan alat bukti dalam proses penyelesaian perkara. Undang-undang telah
menentukannya secara enumerative apa saja yang sah dan bernilai sebagai alat bukti, dengan
kata lain hukum pembuktian yang berlaku disini masih bersifat tertutup dan terbatas.
Namun di beberapa Negara seperti Belanda, telah terjadi perpindahan pola pembuktian
yang sekarang telah berubah menjadi hukum pembuktian kea rah system terbuka. Dalam
hukum pembuktian di pengadilan tidak lagi ditentukan secara enumerative lagi. Kebenaran
tidak saja dapat diperoleh melalui bukti-bukti tertentu saja melainkan dapat pula diperoleh
dari alat bukti apapun asal dapat diterima secara hukum kebenarannya dan tidak
mertentangan denga kepentingan umum. Artinya alat bukti yang sah dan dibenarkan sebagai
alat bukti tidak disebutkan satu persatu.
Namun demikian, oleh karena sampai sekarang hukum pembuktian di Indonesia ini
belum mengalami pembaharuan seperti yang terjadi di beberapa Negara lainnya, para pihak
yang berperkara maupun hakim masih berpegang pada system lama karena sampai sekarang
pengadilan belum berani melakukan terobosan menerima alat bukti baru, diluar yang
disebutkan Undang-Undang.

Macam-macam Alat Bukti


26

Menurut Sistem HIR, dalam hukum acara perdata hakim terikat pada alat-alat bukti
yang sah, yang artinya hakim hanya boleh memutuskan perkara melalui alat bukti yang telah
ditentukan sebelumnya oleh undang-undang. Alat-alat bukti yang disebutkan oleh undangundang adalah : alat bukti tertulis, pembuktian dengan saksi, persangkaan-persangkaan,
pengakuan dan sumpah (ps. 164 HIR, ps. 1866 KUH Perdata).
a. Alat bukti tertulis
Alat bukti tertulis yang berisi keterangan tentang suatu peristiwa, keadaan, atau hal-hal
tertentu. Dalam hukum acara perdata dikenal beberapa macam alat bukti tertulis diantaranya
sebagai berikut.
Pertama

adalah surat ialah sesuatu yang memuat tanda-tanda bacaan yang

dimaksudkan untuk mencurahkan isi hati atau untuk menyampaikan buah pikiran seseorang
dan dipergunakan sebagai pembuktian.
Surat sebaagai alat bukti tertulis dibagi menjadi dua yaitu surat sebagai akta dan bukan
akta, sedangkan akta sendiri lebih lanjut dibagi menjadi akta otentik dan akta dibawah
tangan.
Kedua adalah akta ialah surat sebagai alat bukti yang diberi tanda tangan, yang memuat
peristiwa yang menjadi dasar suatu hak atau perikatan, yang dibuat sejak semula dengan
sengaja untuk pembuktian. Jadi untuk dapat dibuktikan menjadi akta sebuah surat haruslah
ditandatangani.

Akta otentik ialah akta yang dibuat dalam bentuk yang ditentukan undang-undang
oleh atau dihadapan pejabat yang berwenang untuk itu ditempat akta dibuat (ps.
1868 KUH Perdata). Dari penjelasan pasal diatas dapat disimpulkan bahwa akta
otentik dibuat oleh atau dihadapan pejabat yang berwenang yang disebut pejabat
umum. Apabila yang membuatnya pejabat yang tidak cakap - tidak berwenang
atau bentuknya cacat maka menurut Pasal 1869 KUH Perdata : akta tersebut tidak
sah atau tidak memenuhi syarat formil sebagai akta otentik; namun akta yang
demikian mempunyai nilai kekuatan sebagai akta dibawah tangan.

Akta dibawah tangan ialah akta yang sengaja dibuat untuk pembuktian oleh para
pihak tanpa bantuan dari seorang pejabat. Jadi semata-mata dibuat antara para
pihak yang berkepentingan. Akta dibawah tangan dirumuskan dalam Pasal 1874
KUH Perdata, yang mana menurut pasal diatas, akata dibawah tangan ialah :
Tulisan atau akta yang ditandatangani dibawah tangan,
Tidak dibuat atau ditandatangani pihak yang berwenang.
27

Secara khusus ada akta dibawah tangan yang bersifat partai yang dibuat
oleh paling sedikit dua pihak.

Akta pengakuan sepihak ialah akta yang bukan termasuk dalam akta dibawah
tangan yang bersifat partai , tetapi merupakan surat pengakuan sepihak dari
tergugat. Oleh karena bentuknya adalah akta pengakuan sepihak maka penilaian
dan penerapannya tunduk pada ketentuan Pasal 1878 KUH Perdata. Dengan
demikian harus memenuhi syarat :

Seluruh isi akta harus ditulis dengan tulisan tangan si pembuat dan si
penandatangan;

Atau paling tidak, pengakuan tentang jumlah atau objek barang yang
disebut didalamnya, ditulis tangan sendiri oleh pembuat dan penanda
tangan.

Selanjutnya ada penambahan alat bukti tertulis yang sifatnya melengkapi namun
membutuhkan bukti otentik atau butuh alat bukti aslinya, diantaranya adalah alat bukti
salinan, alat bukti kutipan dan alat bukti fotokopi. Namun kembali ditegaskan kesemuanya
alat bukti pelengkap tersebut membutuhkan penunjukan barang aslinya.

b. Alat bukti kesaksian


Alat bukti kesaksian diatur dalam pasal 139-152, 168-172 HIR dan 1902-1912 BW.
Kesaksian adalah kepastian yang diberikan kepada hakim dipersidangan tentang peristiwa
yang dipersengketakan dengan jalan pemberitahuan secara lisan dan pribadi oleh orang yang
bukan salah satu pihak dalam perkara, yang dipanggil dalam persidangan.
Jadi keterangan yang diberikan oleh seorang saksi haruslah kejadian yang telah ia alami
sendiri, sedangkan pendapat atau dugaan yang diperoleh secara berfikir tidaklah termasuk
dalam suatu kesaksian.
c. Alat bukti persangkaan
Persangkaan adalah kesimpulan yang oleh undang-undang atau oleh hakim ditarik dari
satu peristiwa yang diketahui umum ke arah suatu peristiwa yang tidak diketahui umum,
pasal 1915 KUH Perdata. Kata lain dari persangkaan adalah vermoedem yang berarti dugaan
atau presumptive.

d. Alat bukti pengakuan


28

Pengakuan (bekentenis confession) diatur dalam HIR pasal 174-176 dan KUH Perdata
pasal 1923-1928. Pengakuan merupakan sebuah keterangan sepihak, karenanya tidak
diperlukan persetujuan dari pihak lawan.
Pengakuan merupakan pernyataan yang tegas, karena pengakuan secara diam-diam
tidaklah member kepastian kepada hakim tentang kebenaran suatu peristiwa, pada hal alat
bukti dimaksudkan untuk memberi kepastian kepada hakim tentang kebenaran suatu
peristiwa.
e. Alat bukti sumpah
Sumpah sebagai alat bukti ialah suatu keterangan atau pernyataan yang dikuatkan atas
nama Tuhan, dengan tujuan agar orang yang memberi keterangan tersebut takut akan murka
Tuhan bilamana ia berbohong. Sumpah tersebut diikrarkan dengan lisan diucapkan di muka
hakim dalam persidangan dilaksanakan di hadapan pihak lawan dikarenakan tidak adanya
alat bukti lain.
f. Pemeriksaan setempat
Salah satu hal yang erat kaitannya dengan hukum pembuktian adalah pemeriksaan
setempat, namun secara formil ia tidak termasuk alat bukti dalam Pasal 1866 KUH Perdata.
Sumber formil dari pemeriksaan setempat ini adalah ada pada pasal 153 HIR yang
diantaranya memiliki maksud sebagai berikut :

Proses pemeriksaan persidangan yang semestinya dilakukan diruang sidang


dapat dipindahkan ke tempat objek yang diperkarakan.

Persidangan ditempat seperti itu bertujuan untuk melihat keadaan objek


tersebut ditempat barang itu terletak.

Dan yang melakukannya adalah dapat seorang atau dua orang anggota
Majelis yang bersangkutan dibantu oleh seorang panitera.

g. Saksi ahli/Pendapat ahli


Agar maksud pemeriksaan ahli tidak menyimpang dari yang semestinya, perlu dipahami
dengan tepat arti dari kata ahli tersebut yang dikaitkan dengan perkara yang bersangkutan.
Secara umum pengertian ahli adalah orang yang memiliki pengetahuan khusus dibidang
tertentu. Raymond Emson menyebut, specialized are as of knowledge.
Jadi menurut hukum seseorang baru ahli apabila dia :

Memiliki pengetahuan khusus atau spesialisasi


29

Spesialisasi tersebut dapat berupa skill ataupun pengalaman

Sedemikian rupa spesialisasinya menyebabkan ia mampu membantu


menemukan fakta melebihi kemampuan umum orang biasa (ordinary people).

Dari pengertian diaatas tidak semua orang dapat diangkat sebagai ahli. Apalagi jika
dikaitkan dengan perkara yang sedang diperiksa, spesialisasinya mesti sesuai dengan bidang
yang disengketakan.

E. KASUS TPI
KRONOLIGIS KASUS SENGKETA SAHAM TPI
Untuk menyelamatkan usahanya, Mbak Tutut minta bantuan Hary Tanoe untuk
merestrukturisasi utang-utang TPI. Klausul itu tertuang dalam perjanjian yang ditandatangani
oleh Mbak Tutut (pemlik maoritas TPI) dan Hary Tanoesoedibyo (melalui PT Berkah Karya
Bersama). Inti Perjanjiannya adalah Hary Tanoe berjanji akan melunkasi semua hutang Mbak
Tutut sesuai dengan yang ada di dalam lampiran. Jika dapat menyelesaikan perjanjian maka
berhak melakukan subkripsi terhadap saham baru yang akan dikeluarkan TPI dengan harga
dan jumlah yang disepakati oleh para pemegang saham lama untuk kepemilikan saham 75%
TPI.
3 JUNI 2003
Pemegang Saham mayoritas Siti Hardiyanti Rukmana memberikan surat kuasa kepada Harry
Tanoesoedibjo.
21 JUNI 2003
Berbekar surat kuasa mbak Tutut, Hary Tanoe menggelar RUPS dan mengganti jajaran
Direksi TPI.

2004
Mak Tutut meminta kembali pengelolaan TPI karena Hary Tanoe tidak menyelesaikan semua
kewajiban yang dijanjikan. Bahkan Hary Tanoe menggunkan dana internal TPI dan pernah
mengusulkan untuk menjual tanah milik TPI untuk melunasi pinjaman TPI namun tidak
dipenuhi Hary Tanoe.
30

16 MARET 2005
Mbak Tutut menabut surat kuasa dan mengirim surat pembatalan atas perjanjian, Mbak Tutut
juga bersedia mengganti semua biaya yang telah dikeluarkan oleh Hary Tanoe dalam rangka
melaksanakan kewajibannya.
17 MARET 2005
Pemegang saham mayoritas TPI Mbak Tutut bersdama seluruh pemegang saham yang sah
menyelenggarakan RUPSLB untuk mengganti seluruh pngurus PTI yang dientuk Hary
Tanoe, namun pendaftaran hasl RUPSLB tanggal 17 Maret 2005 ditolak oleh Sisminbakum
dengan alasan yang tidak masuk akal. (Belakangan diketahui penolakan dilakukan oleh PT
SRD perusahaan milik Hary Tanoe yang mengelola instalasi Sisminbakum).
18 MARET 2005
Meskipun bukan pemilik sah dan kuasanya sudah dicabut, namun Hary Tanoe mengadakan
RUPSLB. Alam rapat tersebut Hary Tanoe menghilangkan hak saham Mbak Tutut sebesr
75% dan berhasil didaftarkan karena PT SRD perusahaan milik Hary Tanoe yang mengelola
instalasi Sisminbakum
2003- 2010
Selama tujuh tahun Mbak Tutut meunutut keadilan dan meminta perlindungan hukum kepada
Menkumham, Kejaksaan, Bapepam, bahkan Bareskrim Mabes Polri. Namun adanya Mafia
Hukum telah sukses dan berhasil melindungi Hary Tanoe.
AWAL TAHUN 2010
Mbak Tutut mengadu kecurangan RUPSLB ke Menkumham Patrialis Akbar. Kemudian
Menteri membentuk Tim Khusus untuk menyelelidiki keabsahan penyelenggaraan RUPS
Hary Tanoe. Belakangan Tim mengeluarkan rekomendasi bahwa RUPSLB yang digelar Hary
Tanoe pada 18 Maret 2005 tidak sah dan penuh kejanggalan.
8 JUNI 2010
Melalui Surat Keputusan Dirjen AHU.2.AH.0304-11A. Menkumham Patrialis Akbar ncabut
Surat Keputusan Menkumham No. C-07564.HT.01.04.TH.2005 tertanggal 21 Maret 2005.
31

Imbas dari pencabutan itu adaah surat pengesahan Akta RULBPS TPI yang digelar Hary
Tanoe dan tercatat No 16 tanggal 18 Maret 2005 menjadi batal demi hukum.
8 JUNI 2010
Melalui Surat Keputusan Dirjen AHU Kemenkumham kepada Plh Deputi Menteri Sekretaris
Negara Bidang Pengawaan tentang adanya satu tindakan yang dilakukan oleh Hary
Tanoesoedibjo menggunakan fasilitas negara dengan tidak melalui proses persetujuan pejabat
yang memiliki kewenangan. Hal ini merupakan tindakan kriminal. Mahkamah Agung
mengabulkan kasasi yang diajukan Siti Hardiyanti Rukmana terkait sengketa kepemilikan
stasiun televisi TPI yang kini sudah berganti nama jadi MNC TV membuat saham-saham
grup MNC yang tercatat di Bursa Efek Indonesia (BEI) berada di zona merah.
Kabiro Hukum dan Humas MA, Ridwan Mansyur menjelaskan MA telah memutus Perkara
No. 862 K/Pdt/2013 dengan Pemohon Kasasi: Ny. Siti Hardiyanti Rukmana dkk melawan
Termohon kasasi: PT. Berkah Karya Bersama dkk.
Majelis hakim yang terdiri dari Hakim Soltoni Mohdally, Takdir Rakhmadi, I Made Tara
telah memutuskan perkara tersebut pada tanggal 2 Oktober 2013 dengan Amar putusan yang
berbunyi:

Mengabulkan permohonan kasasi dari Pemohon Kasasi.

Membatalkan putusan PT. Jakarta No. 629/Pdt/2011 yang membatalkan putusan PN.
No. 10/pdt.g/2010.

Mengadili sendiri : mengabulkan gugatan penggugat (pemohon kasasi) untuk


sebagian

Menyatakan para tergugat (termohon kasasi) telah melakukan Perbuatan Melawan


Hukum

Menyatakan sah dan sesuai hukum keputusan RUPS yang tertuang dalam akta

"Ini petikan singkatnya, selebihnya masih dalam proses minutasi, setelah selesai akan
dipublish di direktori putusan dan salinan resmi kepada para pihak," kata Ridwan dalam
penjelasan lewat pesan teks ke liputan6.com, Kamis (10/10/2013).
AWAL MULA KASUS
32

Kasus pengambilialihan TPI sendiri bermula ketika Indosat membeli obligasi


convertible yang dikeluarkan TPI masing-masing senilai Rp 10 miliar atau totalnya Rp 150
miliar pada 15 Oktober 1997 dimana akan jatuh tempo pada Oktober 2002. Lalu Harry
membeli obligasi tersebut yang dalam perjanjiannya bisa ditukar dengan saham TPI. Pihak
Harry kala itu di atas aangin karena bisa memiliki saham TPI jika pihak Tutut tak bisa
membayar utang obligasinya. Dalam hitung-hitungan waktu itu, nilai obligasi tersebut setara
dengan 75% saham TPI.
Harry Tanoe pun sudah menjalankan rencana akuisisi TPI sejak tahun 2003 namun
perjalanannya sangat kompleks karena pihak Tutut tak ingin ada pengambilalihan saham.
Sampai akhirnya digelar RUPSLB TPI pada 18 Maret 2005 yang tanpa persetujuan Tutut
mengubah kepemilikan saham.
Setelah ada keputusan ini, bisakah Tutut kembali memiliki TPI? Sepertinya memang tidak
mudah karena TPI sendiri sudah berganti nama menjadi MNC TV. Kedua pihak nampaknya
akan saling adu strategi untuk mempertahankan haknya dalam TPI yang kini sudah jadi MNC
TV itu.
PEYELESAIAN / PERMASALAHAN
Untuk perselisihan Televisi Pendidikan Indonesia (TPI), sebenarnya sudah diserahkan
ke BANI untuk dicari penyelesaiannya. Malahan, dua pihak yaitu Siti Hardijanti Rukmana
alias mbak Tutut, dan PT Berkah Karya Bersama sudah menandatangani investment
agreement pada tahun 2005.
BANI adalah suatu badan yang dibentuk oleh pemerintah Indonesia untuk penegakan hukum
dalam penyelesaian sengketa atau beda pendapat . Arbitrase berasal dari bahasa latin arbitrare
yang artinya kekuasaan untuk menyelesaikan sesuatu dengan bijaksana di luar pengadilan.
Hukum arbitrase di Indonesia tak bisa dilepaskan dari sejarah arbitrase negeri Belanda. Saat
pendudukan Belanda di Indonesia, arbitrase dibentuk untuk menyelesaikan perselisihan di
bidang ekspor hasil bumi Indonesia, soal kebakaran dan soal asuransi kecelakaan.
Arbitrase di Indonesia berkembang pada tahun 1977 dengan dibentuknya BANI.
Sampai kini, BANI telah mengadakan kerjasama dengan Badan Arbitrase lokal di negaranegara sepeti Jepang, Belanda, Korea, Australia , Philipina dan Hong Kong. Kerjasama
arbitrase negara-negara itu bersifat mengikat
33

Ruang lingkup arbitrase mencakup sektor perdagangan , industri dan keuangan. Bidangbidang yang ditangani antara lain bidang korporasi, asuransi, lembaga keuangan, pabrikasi,
hak kekayaan intelektual, lisensi waralaba dll. Bila satu kasus sudah ditangani Badan
Arbitrase, maka pengadilan sudah tidak punya wewenang untuk mengadili sengketa para
pihat terkait.
Keputusan Mahkamah Agung (MA) menolak Peninjauan Kembali (PK) atas sengketa
kepemilikan saham Televisi Pendidikan Indonesia (TPI) akhir-akhir banyak mendapat
sorotan. Tak hanya sorotan tapi juga protes. Kenapa ? Itu tak lain karena MA terlalu tergesa
dalam mengambil keputusan. Disamping itu, banyak pihak menuding bahwa dalam
menangani proses ini MA tidak menghormati proses hukum yang sedang berlangsung di
Badang Arbitrase Nasional Indonesia (BANI). Dalam sengketa kepemilikan saham TPI
antara PT Berkah Karya Bersama (BKB) dan Siti Hardiyanti Rukmana (Tutut Soeharto)
sebenarnya masih dalam tahap penanganan BANI.
Hotman Paris Hutapea sebagai kuasa hukum TPI pada tahun 2010 pernah
mengemukakan tentang hal itu. Lebih jauh lagi dia mengemukakan bahwa Pengadilan Negeri
tidak berwenang mengadili. Menurut Hotman Paris, isi perjanjian tersebut menyebutkan
setiap perselisihan menyangkut pengalihan 75 persen saham TPI yang berwenang mengadili
adalah Badan Arbitrase Nasional Indonesia (BANI). Surat tersebut ditandatangani oleh
Tutut.Sehingga, jika MA berani memutuskan kasus TPI dan mengabaikan proses kasus itu di
BANI, sama saja mencoreng hukum di Indonesia .
Namun, MA lewat nomor perkara 238 PK/PDT/2014 memutuskan menolak PK yang
diajukan sebelumnya oleh PT Berkah. Padahal, penyelesaian sengketa melalui arbitrase
sudah disepakati para pihak yang bersengketa.
Ini yang kemudian dipertanyakan oleh kuasa hukum PT Berkah Karya Bersama, Andi
Simangunsong. Merujuk pada ketentuan bahwa pengadilan tidak lagi berwenang mengadili
kasus yang sedang ditangani BANI, Andi menilai bahwa putusan MA untuk kasus TPI adalah
bentuk kemunduran hukum.
Sebenarnya Perbuatan Melawan Hukum (PMH) yang menjadi dasar PK MA tidak dapat
dibenarkan. Menurut pakar hukum Frans Hendrawinata,MA yang memutus perkara tersebut

34

melanggar UU Abitrase. Dia mencurigai ketidakpahaman tiga hakim agung tersebut atau ada
pengaruh lain, seperti uang.
Keputusan tersebut berdampak ke hal lain dan bisa berakibat fatal. Antara lain
mengakibatkan Indonesia akan dikenal sebagai negara yang tidak ramah terhadap investasi,
karena tidak mengindahkan Arbitrase Lokal dan Internasional.
KESIMPULAN DAN SARAN
Sesuai aturan perundang-undangan pengadilan tidak berwenang mengadili perkara
sengketa antara PT Berkah Karya Bersama dg pihak Siti Hardiyanti Rukmana dalam kasus
kepemilikan TPI.
Pakar Hukum Universitas Airlangga Surabaya, Sogar Simamora, mengatakan, dalam
kontrak telah disepakati penyelesaian sengketa dilakukan oleh lembaga arbitrase. Dengan
kata lain, kewenangan penyelesaian hanya boleh dilakukan Badan Administrasi Nasional
Indonesia (BANI).
Menurut Guru Besar Hukum Kontrak Fakultas Hukum Unair ini, apabila menyangkut
sengketa kontrak atau sengketa perjanjian, maka harus melihat klausul dalam kontraknya
terlebih dahulu. Apabila telah diatur dan disepakati permasalahan atau sengketa diselesaikan
pada forum arbitrase, maka sengketa ini tak bisa diambil alih oleh Mahkamah Agung (MA).
Namun, sebaliknya apabila sengketa disepakati dengan diselesaikan melalui pengadilan
negeri, tentu apabila terjadi sengketa yang berwenang menangani dan memutus sengketa
adalah pengadilan negeri hingga MA.
Kompetensi absolut yang disebut-sebut sebagai kewenangan yang menyebabkan
eksepsi PT Berkah Karya Bersama ditolak, merupakan badan peradilan yang berwenang untk
mengadili suatu perkara dan dalam kasus ini tergantung bagaimana pengaturan klausul
penyelesaian sengketa di dalam kontrak untuk menentukan siapa yang berwenang mengadili
perkara tersebut.

35

Daftar Pustaka

http://ml.scribd.com/doc/59602579/ian-Sengketa-Dalam-Hukum-Bisnis-Serta-Pembuktian
Undang - Undang Republik Indonesia Nomor 30 Tahun 1999 Tentang Arbitrase dan
Alternatif Penyelesaian Sengketa
Undang - Undang Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 2004 Tentang Perubahan Atas Undang
Nomor 2 Tahun 1986 Tentang Peradilan Umum

36