Anda di halaman 1dari 15

Opecoelus, Marsipometra, Diphyllobothrium, dan Protochepalus

Makalah Parasit dan Penyakit Ikan

Ditujukan untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Parasit dan Penyakit Ikan
Disusun oleh : Kelompok 12
Fauziah Arini Shaqina
230110130085
Cleovanya Michelly P

230110130095

Bastian H Damanik

230110130152

Yuliana Rafika

230110130153

Gun Gun Cahyadi

230110130151

Ridwan Fadil Arif

230110130

Aldwin Rahadian

230110130084

Perikanan B

PROGRAM STUDI PERIKANAN


FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
JATINANGOR
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat dan karunia-Nya, sehingga kami berhasil menyelesaikan
makalah untuk memenuhi nilai mata kuliah Parasit dan Penyakit Ikan, yang
berjudul Opecoelus, Marsipometra, Diphyllobothrium, dan Protochepalus
dengan tepat waktu.
Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna. Oleh
karena itu, kritik dan saran dari semua pihak yang bersifat membangun selalu
kami harapkan demi kesempurnaan makalah ini.
Akhir kata, kami sampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah
berperan serta dalam penyusunan makalah ini dari awal sampai akhir. Semoga
bermanfaat untuk kita semua.

Jatinangor, Maret 2015

Penyusun

DAFTAR ISI

Bab
KATA PENGANTAR

I.

II.

III.

Halaman
i

DAFTAR ISI..

ii

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang...
1.2 Rumusan Masalah..
1.3 Tujuan

1
2
2

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Opecoelus sp..
2.2 Marsipometra sp ...
2.3 Diphyllobothrium sp .....
2.5 Protochepalus sp .......

3
4
6
9

KESIMPULAN
3.1 Kesimpulan

11

DAFTAR PUSTAKA

Iii

ii

BAB I
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Penyakit parasit merupakan salah satu penyakit infeksi yang sering

menyerang ikan terutama pada usaha pembenihan. Serangan parasit bisa


mengakibatkan

terganggunnya pertumbuhan, kematian bahkan

penurunan

produksi ikan. Berbagai organisme yang bersifat parasit mulai dari protozoa,
crusstacea dan annelida.
Opecoelus termasuk kedalam parasit Diginea. Digenea adalah trematoda
endoparasit yang memiliki siklus hidup kompleks yang melibatkan satu atau lebih
inang antara. Digenea umumnya berbentuk pipih seperti daun dengan struktur
mirip turbelaria free living.
Marsipometra mirip dengan cacing pita pada manusia. Hidup dewasa
didalam usus dan menjadi telur diluar usus inangnya. Marsipometra masuk
kedalam usus inangnya ( ikan ) melalui perantara Cyclops sebgai vektor mekanik.
Pada umumnya marsipometra memiliki bentuk yang sama seperti ordo
Pseudphyllidea yaitu mempunyai sucker dan skolex pada mulut nya dan juga
hermaprodit.
Diphyllobothrium adalah cacing pita terbesar yang menyebabkan infeksi
dalam tubuh manusia. Ini biasa terdapat di Amerika Serikat. Cacing ini bertumbuh
hingga mencapai lebih dari 10 meter panjangnya dengan ruasnya selebar 13 mm.
Seekor cacing mempunyai tiga ribu ruas. Telur Cacing ini menetas di dalam air.
Jentik-jentiknya memasuki tubuh ikan, dan ikan itu termakan oleh manusia,
barulah orang itu terkena infeksi cacing pita ikan.
Protochepalus termasuk dalam cestoda, dan cacing dari genus ini memiliki
ciri-ciri: scolex tidak berkait, memiliki 4 sucker, telur membulat dan hospes
definitif ikan. Cestoda merupakan endoparasit ( semua cestoda bersifat parasit),
Hermaprodit.

1.2

Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dalam makalah ini,
1. Bagaimana klasifikasi dari spesies Opecoelus,

Marsipometra,

Diphyllobothrium, dan Protochepalus


2. Bagaimana ciri-ciri morfologi, serta siklus hidup dari spesies Opecoelus,
Marsipometra, Diphyllobothrium, dan Protochepalus
3. Bagaimana gejala serta penanggulangan dari terserangnya
Opecoelus, Marsipometra, Diphyllobothrium, dan Protochepalus
1.3
1.
2.
3.
4.

Tujuan
Adapun tujuan dalam pembuatan makalah ini,
Mengetahui tentang spesies Opecoelus
Mengetahui tentang spesies Marsipometra
Mengetahui tentang spesies Diphyllobothrium
Mengetahui tentang spesies Protochepalus

parasit

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Opecoelus sp.
Opecoelus termasuk kedalam parasit Diginea. Digenea adalah trematoda

endoparasit yang memiliki siklus hidup kompleks yang melibatkan satu atau lebih
inang antara. Digenea umumnya berbentuk pipih seperti daun dengan struktur
mirip turbelaria free living. Tubuh lunak dan terdiri 2 sucker, faring, kaekum
intestinalis, sistem reproduksi. Bentuk dasar tubuh digenea dewasa bermacammacam.
Sistem pencernaannya terdiri dari mulut pharynx esophagus usus
yang bercabang cabang (intestinal caeca ) dan berakhir buntu. Material yang
tidak terdigesti biasanya diregurgitasi. Sistem ekskresi terdiri atas banyak flame
cell yang bersilia yang akan membuang sampah produk metabolik melalui sistem
seperti pipa keluar tubuh. Sistem syaraf terdiri atas sepasang traktus longitudinal
yang dihubungkan dengan bagian anterior oleh 2 ganglia. Sistem reproduksi pada
umumnya hermaprodit, bisa terjadi fertilisasi sendiri atau fertilisasi sendiri atau
fertilisasi silang. Beberapa contoh spesies

Opecoelus sp adalah : Opecoelus

adsphaericus , Opecoelus beliyai , Opecoelus bohaiensis ,dan Opecoelus


caballeroi.
a. Klasifikasi
Kingdom
Phylum
Class
Ordo
Family
Genus
Species

: Animalia
: Platyhelminthes
: Trematoda
: Plagiorchiida
: Opecoelidae
: Opecoelus
: Opecoelus sp

b. Penyebaran dan Pengendalian


Digenea yang telah diketahui mendekati 400 genera dan sedikitnya 4000
spesies yang menyerang ikan. Parasit ini memperlihatkan inang spesifisitas yang
tinggi terutama pada inang antara yang pertama dan pada inang akhir. Organ yang
diserang pada inang akhir adalah organ internal seperti saluran gastrointernal dan
organ yang berdekatan seperti hati dan empedu, paru-paru, gelembung renang
serta saluran darah.
Jenis ikan yang diserang yaitu ikan kakap, yang berasal dari Lecithochirium
sp. Dan pseudometadena celebensis. Cacing jenis ini menyerang pada bagian
usus. Upaya pengendalian yaitu dengan menggunakan larutan acriflavin 100 ppm
dalam air tawar selama 1 menit, atau acriflavin 10 ppm selama 60 menit.
c. Siklus Hidup Trematoda Digenea:
1 telur nematoda hanya bisa jadi 1 cacing dewasa.
1 telur trematoda bisa menjadi ratusan cacing dewasa.
2.2

Marsipometra sp.

Secara umum, marsipometra mirip dengan cacing pita pada manusia. Hidup
dewasa didalam usus dan menjadi telur diluar usus inangnya. Marsipometra
masuk kedalam usus inangnya ( ikan ) melalui perantara Cyclops sebgai vektor
mekanik. Pada umumnya marsipometra memiliki bentuk yang sama seperti ordo

Pseudphyllidea yaitu mempunyai sucker dan skolex pada mulut nya dan juga
hermaprodit.
a. Klasifikasi
Kingdom

: Animalia

Phylum

: Platyhelminthes

Class

: Cestoda

Ordo

: Pseudophyllidea

Family

: Amphicotylidae

Genus

: Marsipometra

Species

: Marsipometra hastata

b. Penyakit
Kasus penyakit banyak dilaporkan di daerah yang orangnya suka
mengkonsumsi ikan mentah. Kebanyakan kasus penyakit tidak memperlihatkan
gejala yang nyata. Gejala umum yang sering ditemukan adalah gangguan sakit
perut, diaree, nausea dan kelemahan. Pada kasus infeksi yang berat dapat
menyebabkan anemia megaloblastic. dan sekitar 1000 orang menderita anemia
perniciosa. Pada mulanya dikira bahwa cacing ini menyebarkan toksin penyebab
anemia, tetapi setelah diteliti ternyata vitamin B 12 yang masuk dalam usus
diabsorbsi oleh cacing, sehingga pasien menderita defisiensi vitamin B 12. Seorang
peneliti melaporkan bahwa pasien yang diberi singel dosis vit. B12 40% yang
dilabel dengan cobalt, ternyata disbsorbsi oleh D. latum sekitar 80-100% dari vit
B12 yang diberikan. Gejala yang jelas terlihat adalah terjadinya anemia perniciosa
(anemia yang disebabkan oleh gangguan absorpsi vitamin B12 dalam usus).
1. Diagnosis dan Pengobatan
Dengan menemukan telur cacing atau progotida didalam feses, diagnosis
dinyatakan positif. Obat yang diberikan ialah:
a. aspidium oleoresin
b. mepacrim
c. diclorophen
d. extract biji labu (Cucurbita spp)

Niclosamide (Yomesan): pilihan obat yang diberikan dewasa ini,


makanismenya adalah: menghambat reaksi pertuklaran fosfat inorganik ATP,
rekasi ini berhubungan dengan transport elektron secara anaerobik yang dilakukan
oleh cacing.
2. Pencegahan
a.

Memasak ikan air tawar sampai betul-betul matang atau membekukannya


sampai-10C selama 24 jam.

b.

Mengeringkan dan mengasinkan ikan secara baik.

c.

Dilarang membuang tinja dikolam air tawar.

d.

Memberikan penyuluhan pada masyarakat.

2.3

Diphyllobothrium sp.

Inilah cacing pita terbesar yang menyebabkan infeksi dalam tubuh manusia.
Ini biasa terdapat di Amerika Serikat. Cacing ini bertumbuh hingga mencapai
lebih dari 10 meter panjangnya dengan ruasnya selebar 13 mm. Seekor cacing
mempunyai tiga ribu ruas. Telur Cacing ini menetas di dalam air. Jentik-jentiknya
memasuki tubuh ikan, dan ikan itu termakan oleh manusia, barulah orang itu
terkena infeksi cacing pita ikan. Ikan yang hidup di air tawar itulah yang paling
sering terinfeksi. Dalam beberapa hal cacing pita ikan ini menimbulkan penyakit

anemia mirip dengan anemia pernicious. Cacing pita ikan ini dapat menimbulkan
rasa nyeri sewaktu lapar, perut mulas dan kehilangan berat badan.
a. Morfologi
Telur :
1. Mempunyai overkulum
2. Menetas dalam air korasidium
3. Memerlukan 2 hospes perantara
4. Hospes perantara I : Cyclops dan Diaptomus (golongan udang)
larva Plerocorcoid atau Sparganum
Cacing dewasa
5.
1.
2.
3.

Panjang Berisi larva Procercoid


Hospes Perantara II : ikan air tawar
Berisi sampai 10 mm, 3000-4000 proglotid.
Skolek : seperti sendok, mempunyai dua lekuk isap
Proglotid: lebar lebih panjang dari panjangnya, lubang uterus di bagian
tengah proglotid, mempunyai lubang uterus, dan uterus panjang berkelokkelok membentuk roset.

b. Klasifikasi
Kingdom
Phylum
Class
Ordo
Family
Genus
Species

: Animalia
: Platyhelminthes
: Cestoda
: Pseudophyllidea
: Diphyllobothriidae
: Diphyllobothrium
: Diphyllobotrium latum

c. Siklus Hidup
Telur berkembang untuk beberapa minggu, coracidium (onchosphere yang
dilengkapi embriophore yang bercilia) berada di air, kemudian dimakan h.i. I
cyclopid/diaptomid (berkembang menjadi procercoid) di haemochole dalam 2-3
minggu selanjutnya h.i. I dimakan h.i. II ikan (berkembang menjadi plerocercoid)

di viscera dan otot. H.i. II dimakan h.d dan menjadi dewasa dengan periode
prepaten 3-4 minggu.
d. Hospes Dan Penyebaran
Cara terkena infeksinya adalah dengan memakan ikan mentah yang
mengandung larva pleroserkoid. Ini tidak menimbulkan gejala berat, hanya saja
cacing di permukaan usus halus menimbulkan anemia hiperkrom makrositer dan
bila jumlah cacing besar menyebabkan obstruksi usus.
1. Hospes definitif: manusia, anjing, kucing, serigala, anjing laut, beruang,
anjing hutan, dan hewan pemakan ikan.
2. Hospes perantara I
: copepoda (Cyclops sp dan Diaptomus sp)
3. Hospes perantara II : ikan
e. Penanggulangan
Bila manusia sudah terkena infeksi cara yang dapat dilakukan adalah
mendiagnosis dengan cara menemukan telur dalam tinja atau proglotid keluar
bersama tinja. Pengobatan yang dapat dilakukan adalah memberikan atabrin
dalam keadaan perut kosong disertai pemberian Na-bikarbonat. Dan pencegahan
yang dapat dilakukan adalah dengan cara memasak ikan dengan sempurna.

2.4

Proteocephalus sp.

a. Morfologi
Protochepalus termasuk dalam cestoda,dan cacing dari genus ini memiliki
ciri-ciri: scolex tidak berkait, memiliki 4 sucker, telur membulat dan hospes
definitif : ikan. Cestoda merupakan endoparasit ( semua cestoda bersifat parasit),
Hermaprodit, Tubuh pipih dorso-ventral, memanjang seperti pita, bersegmensegmen, tidak memiliki : rongga tubuh, saluran pencernakan, sistem sirkulasi.
Panjang beberapa mm sampai dengan beberapa meter dan secara umum tubuh
cestoda dibagi menjadi tiga bagian, yaitu: kepala/scolex, collum/leher dan bagian
tubuh/stobila yang terdiri dari banyak segmen.
b. Klasifikasi
Kingdom

: Animalia

Phylum

: Platyhelminthes

Class

: Eucestoda

Ordo

: Proteochepalidea

Family

: Proteochepalidae

Genus

: Proteochephalus

Species

: Proteochepalus sp

c. Siklus Hidup
Secara umum cestoda memiliki siklus hidup tidak langsung dan
membutuhkan 1 atau lebih hospes intermedier. Telur hospes intermedier
(vertebrate/invertebrate) berkembang menjadi stadium infektif/stadium larva
(Metacestoda) selanjutnya termakan oleh hospes definitif, scolex keluar dan
menempel di mukosa usus menjadi cacing dewasa dan mengulangi siklusnya.
d. Gejala Terserang Parasit dan Penanggulangan.
Parasit ini menyebabkan kerusakan perut internal. Pada ikan Botia, paarasit
ini memanfaatkan sistem difusi melalui kulit untuk mendapatkan nutrien. Cara
penanggulangan terserang parasite ini adalah dengan menjaga kualitas air pada
saat pemeliharaan dan meningkatkan ketahanan tubuh ikan melalui kekebalan non

10

spesifik dengan aplikasi imunostimulant secara teratur seperti vitamin, glukan,


dan pemberian probiotik.

BAB III
KESIMPULAN
3.1

Kesimpulan
Adapun kesimpulan dalam pembuatan makalah ini,

1.

Penyakit parasit merupakan salah satu penyakit infeksi yang sering


menyerang ikan. Organisme yang

bersifat parasit mulai dari protozoa,

crusstacea dan annelida.


2.

Opecoelus termasuk kedalam parasit diginea, yang merupakan trematoda


endoparasit yang memiliki siklus hidup kompleks yang melibatkan satu atau
lebih inang antara.

3.

Marsipometra hidup dewasa didalam usus dan menjadi telur diluar usus
inangnya serta bersifat hermaprodit.

4.

Protochepalus termasuk dalam cestoda yang bersifat endoparasit dan


hermaprodit.

5.

Diphyllobothrium termasuk dalam kelas cestoda, yaitu parasit yang

termasuk cacing , yang berkembang biak pada ikan , khususnya ikan air tawar.
Yang dapat menyerap nutrsi dari dalam usus ikan, dan teramsuk dalam
endoparasir
6.

Marsipometra dan Diphylobothrium sama sifatnya seperti cacing pita


pada manusia. Cacing ini juga dapat menyerang manusia ketika manusia
memakan ikan yang dihidupu oleh cacing tersebut apabila ikan yang
dikonsumsi tidak diolah dengan benar.

11

DAFTAR PUSTAKA
http://www.marinespecies.org/aphia.php?p=taxdetails&id=411531 (diakses pada
tanggal 28.02.2015 pukul 13.15)
http://animaldiversity.org/accounts/Opecoelus/classification/ (diakses pada tanggal
01.03.2015 pukul 16.24)
http://en.wikipedia.org/wiki/Opecoelidae (diakses pada tanggal 02.03.2015 pukul
13.11)
http://espace.library.uq.edu.au/view/UQ:242866 (diakses pada tanggal 02.03.2015
pukul 13.15)
http://arctos.database.museum/name/Marsipometra%20hastata

(diakses

pada

tanggal 02.03.2015 pukul 13.15)


https://aigiolokola.wordpress.com/2012/01/.../penyakit- parasitpada-ikan (diakses pada tanggal 28.02.2015 pukul 14.22)
http://educationofbiology.blogspot.com/2010/05/cestoda-cacing-pita.html
(diakses pada tanggal 28.02.2015 pukul 14.22)

iii