Anda di halaman 1dari 52

KEANEKARAGAMAN DAN KELIMPAHAN ZOOPLANKTON DI

TELUK SABANG PULAU WEH PROVINSI ACEH
BERDASARKAN DISTRIBUSI VERTIKAL

Skripsi
Diajukan untuk melengkapi tugas-tugas dan
Memenuhi syarat guna memperoleh
Gelar Sarjana Kelautan

Oleh
NANDA AULIA FUADI
0808105010003

JURUSAN ILMU KELAUTAN
KOORDINATORAT KELAUTAN DAN PERIKANAN
UNIVERSITAS SYIAH KUALA
DARUSSALAM-BANDA ACEH
DESEMBER, 2013

i

ABSTRAK

Zooplankton merupakan golongan hewan yang melakukan migrasi secara vertikal.
Zooplankton bermigrasi menjauhi dari predator guna mengurangi resiko
berkurangnya populasi. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui keanekaragaman
dan kelimpahan zooplankton berdasarkan distribusi vertikal di Teluk Sabang, Pulau
Weh, Provinsi Aceh. Pengambilan data dilakukan pada bulan November 2012.
Penelitian ini menggunakan metode purposive sampling. Hasil penelitian diperoleh 6
filum yang terdiri dari Arthropoda (10 spesies), Chordata (6 spesies), Protozoa (3
spesies), Platyhelminthes (1 spesies), Rotifera (1 spesies), dan Moluska (3 spesies).
Kelimpahan zooplankton tertinggi diperoleh pada malam hari kedalaman 0 meter
dengan jumlah 5025 ind/l, dan terendah diperoleh pada siang hari kedalaman 15
meter dengan jumlah 3851 ind/l. Indeks keanekaragaman zooplankton berkisar
antara 0,39-1,49 siang hari dan 0,43-0,85 malam hari. Indeks keseragaman
zooplankton berkisar antara 0,04-0,37 siang hari dan 0,02-0,09 malam hari. Indeks
dominasi zooplankton berkisar 0,03-0,1 siang hari dan 0,01-0,08 malam hari.

Kata kunci : Zooplankton, Kelimpahan, Keanekaragaman, Teluk Sabang

ii

ABSTRACT

Zooplankton is animal groups to migrate vertically. Zooplankton migrate away from
predators in order to reduce the risk of population decline. The research aimed to
discover the diversity and abundance of zooplankton based on the vertical
distribution in Sabang Bay, Weh Island, Aceh Province. The research was conducted
on November 2012. This research used purposive sampling method to determine
point of observation. Research result obtained 6 Phylum consisted of Arthropoda
(10 species), Chordata (6 species), Protozoa (3 species), Platyhelminthes (1 species),
Rotifera (1 species) and Molluscs (3 species). Abudance of zooplankton at highest
evening at a depth of 0 meters with total 5025 ind/l, and the lowest obtained at a
depth of 15 meters during the day with total 3851 ind/l. Diversity index of
zooplankton ranges between 0,39-1,49 at the day and 0,43-0,85 at night. Evenness
index of zooplankton ranges between 0,04-0,37 at the day and 0,02-0,09 at night.
Dominance index obtained is 0,03-0,1 at the day and 0,01-0.08 at night.

Keywords : Zooplankton, Abundance, Diversity, Sabang Bay.

iii

KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim
Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala limpahan
rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul
“ KEANEKARAGAMAN DAN KELIMPAHAN ZOOPLANTON DI TELUK
SABANG PULAU WEH PROVINSI ACEH BERDASARKAN DISTRIBUSI
VERTIKAL”. Tidak lupa shalawat dan salam penulis sampaikan ke pangkuan Nabi
Besar Muhammad SAW yang telah membawakan kita dari alam kebodohan ke alam
yang berilmu pengetahuan.
Tugas akhir ini merupakan salah satu mata kuliah wajib
tempuh oleh seorang mahasiswa untuk memenuhi dan

yang harus di

melengkapi persyaratan

tugas akhir program studi Ilmu Kelautan, Koordinatorat Kelautan dan Perikanan,
Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh.
Dalam penulisan proposal skripsi ini, penulis telah berusaha semaksimal
mungkin dan menyadari masih banyak dijumpai kekurangan. Untuk itu penulis
sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun sehingga
kekurangan tersebut tidak terulang lagi pada hari-hari yang akan datang.
Banda Aceh, Desember 2013

Penulis

iv

S. S.Kel.. S.Km.Pi. Bang Bayhaqqi Fuadi. S. 4. Ibu Irma Dewiyanti.Si.Sc selaku penguji yang telah memberikan kritik dan saran. M.Md dan Adik Oriza Putra Fuadi. S. Ibunda Fauziah Mutia serta Kak Ade Fitria Fuadi. v .Si selaku pembimbing skripsi sehingga skripsi ini dapat terselesaikan.Pi. M. juga Nasywa Putri Fadhli keponakan yang saya sayangi karena telah memberikan semangat dan dukungan atas selesainya skripsi ini.Sc dan Bapak Sayyid Afdhal El Rahimi.Si dan Bapak Ichsan Setiawan. penulis telah banyak menerima bantuan dari berbagai pihak. A. M. M. Bapak Syahrul Purnawan. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang sedalam-dalamnya kepada semua pihak yang telah banyak membantu baik dalam proses penelitian dan penyusunan skripsi ini terutama kepada: 1. 3. 2. Rekan-rekan jurusan Ilmu Kelautan angkatan 2008 atas bantuan dan dukungannya. Ayahanda Fuadi Hasan. SE.UCAPAN TERIMA KASIH Selama penelitian hingga penyusunan skripsi ini. Pihak-pihak lain yang tidak dapat disebutkan satu persatu. 5.

............................................................... 3...............1 1.......... ix DAFTAR LAMPIRAN...................2 Pengukuran Kualitas Air ........ vii DAFTAR TABEL............................... Latar Belakang ..................... 3.........3 3...........................2 Identifikasi Sampel Plankton ....... 21 4........................................... Manfaat Penelitian .... TINJAUAN PUSTAKA ....................... iii KATA PENGANTAR .......... viii DAFTAR GAMBAR........... Distribusi Zooplankton ....................5 Analisa Data ........... BAB V KESIMPULAN DAN SARAN.......................................2 1................................................................................................................................................... Tujuan Penelitian ................................................................. Metode penelitian .................................................................... METODE PENELITIAN...................... 3.......5............................................... 21 28 30 34 vi .......................................................................... v DAFTAR ISI ............................................................................................................................................................... Alat dan Bahan ............4....... 3............................4 2..3 BAB II 2....................................................................... Parameter kimia fisika perairan .................................5 BAB III 3......................1 Pengambilan Sampel Plankton......2 3................................................................................................................................................1 Perhitungan Plankton yang Ditemukan ...................................4 PENDAHULUAN ............DAFTAR ISI Hal LEMBARAN PENGESAHAN............................................................................................................................................................................................................................ 3.......................5....................................................................3 Keanekaragaman......... 4.................................................... Keseragaman dan dominasi Zooplankton............. 4.................................1 Jenis dan Kelimpahan Zooplankton.........................................................................................................................................4.......... Plankton dan penggolongannya ..............3 2.......................1 2...... iv UCAPAN TERIMA KASIH..........................................................................................1 3.......... i ABSTRAK............................... x BAB I 1...............4 Parameter Kimia Fisika Perairan... Zooplankton ........................................2 2......... Peranan plankton dalam ekosistem laut.................. 1 1 2 2 4 4 6 7 7 10 14 14 15 15 16 16 17 17 17 20 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN................................................................. .................................................................................... Tempat dan Waktu Penelitian ........................................................................................................................................ ii ABSTRACT............................ Prosedur penelitian .........................................

..................................................... 35 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................5................................................................................................................. 39 vii ..........................................2 Saran................................................1 Kesimpulan.......... 34 5.......... 36 LAMPIRAN...........................................

................. 22 4..............................2 Penyebaran Zooplankton Berdasarkan Waktu ditemukan.....5 Rataan keseragaman (E) zooplankton di Teluk Sabang........... 28 4........DAFTAR TABEL Tabel Teks Hal 2......6 Rataan dominansi zooplankton berdasarkan kedalaman.......1 Klasifikasi Zooplankton di Teluk Sabang Pulau Weh Aceh... 6 3................... 15 4....1 Pengelompokkan plankton berdasarkan ukuran dan contoh biota........................ 28 4.2 Alat dan Bahan.....4 Rataan keanekaragaman zooplankton siang dan malam hari.......... 4..................................................... viii 23 30 ....

.........................................................DAFTAR GAMBAR Gambar Teks 3.......1 4. ix 14 27 .................3 Hal Peta lokasi penelitian. 23 Rataan kelimpahan zooplankton berdasarkan kedalaman..........

....DAFTAR LAMPIRAN Lampiran Teks Hal 1 Tabel perhitungan kelimpahan Zooplankton malam hari.................... 4 Parameter kimia fisika stasiun 1........ 39 2 Tabel perhitungan kelimpahan zooplankton siang hari.... 40 3 Tabel rataan kelimpahan zooplankton pada setiap stasiun.............. stasiun 2 dan stasiun 3.............. x 41 42 ...

2003).1 Latar Belakang Pulau Weh adalah salah satu wilayah administratif yang termasuk kedalam Provinsi Aceh dan terletak di kawasan paling barat negara Republik Indonesia. Distribusi juga dipengaruhi oleh faktor cahaya.BAB I PENDAHULUAN 1. suhu dan kesediaan makanan guna menunjang kehidupannya. Zooplankton merupakan golongan hewan yang dapat mengadakan migrasi secara vertikal pada beberapa lapisan perairan akan tetapi kekuatan mereka berenang sangat kecil dari kekuatan arus itu sendiri (Hutabarat & Evans. mereka bergerak menjauhi permukaan laut jika intensitas cahaya di 1 . Daerah yang terdapat aktifitas kemungkinan memiliki pengaruh bagi kehidupan organisme laut di daerah Teluk Sabang. Cahaya adalah faktor utama yang menyebabkan zooplankton melakukan migrasi vertikal karena cahaya memberikan respon negatif bagi para migran.. 1986). Migrasi vertikal merupakan suatu fenomena universal yang dilakukan oleh zooplankton tertentu. Teluk Sabang yang terletak di Pulau Weh merupakan daerah yang tergolong banyak terdapat aktivitas penduduk.ikan dan plankton. Migrasi menunjukkan luasnya variasi dari taksonomi baik itu binatang terestrial. seperti tempat pendaratan ikan dari nelayan-nelayan lokal serta tempat penanganan kapal yang rusak. Zooplankton biasanya bermigrasi menjauhi dari predator guna mengurangi resiko berkurangnya populasi/kematian (Liu et al.

1971).2 Tujuan Penelitian 1. Keberadaan zooplankton pada suatu perairan dapat digunakan untuk mengetahui tingkat produktivitas suatu perairan (Odum. 2. Zooplankton merupakan konsumen pertama dalam perairan yang memanfaatkan produsen primer yaitu fitoplankton. karena kelimpahan zooplankton pada suatu perairan dapat menggambarkan jumlah ketersediaan makanan. Oleh karenanya perubahan yang terjadi pada suatu wilayah perairan dapat diketahui dengan melihat perubahan kelimpahan biota zooplankton.2 permukaan laut meningkat dan sebaliknya bergerak menuju permukaan laut jika intensitas cahaya di permukaan laut menurun (Liu et al. 2003). 1. maupun kapasitas lingkungan/daya dukung lingkungan yang dapat menunjang kehidupan biota. Memberikan informasi yang berguna bagi pihak yang membutuhkan data mengenai keanekaragaman dan distribusi vertikal zooplankton Teluk Sabang. perlu dilakukan penelitian ini sebagai acuan bagi masyarakat yang membutuhkan serta sebagai data awal bagi peneliti yang ingin mengetahui keanekaragaman dan kelimpahan zooplankton di daerah Teluk Sabang. . Mengetahui keanekaragaman zooplankton berdasarkan distribusi vertikal di Teluk Sabang.3 Manfaat Penelitian 1. 1. Oleh karena itu.. Mengetahui jenis dan kelimpahan zooplankton berdasarkan distribusi vertikal di Teluk Sabang Pulau Weh Provinsi Aceh.

. Mengetahui struktur komunitas zooplankton di Teluk Sabang sehingga informasi yang diperoleh diharapkan dapat digunakan sebagai perbandingan dengan hasil penelitian yang dilakukan di masa mendatang.3 2.

haptophyceae dan dynophyceae sedangkan dua kelompok alga lainnya diatom dan alga biru hijau tidak dapat berenang karena tidak memiliki flagel (Fogg. pengelompokkan plankton berdasarkan beberapa hal yakni : 1. Saproplankton. tidak mempunyai daya gerak/kalaupun ada daya gerak relatif lemah sehingga distribusinya sangat dipengaruhi oleh daya gerak air. Nutrien pokok a. Plankton yang tergolong kedalam golongan ini adalah prasinophyceae. b. 1977). yakni plankton nabati (>90% terdiri dari algae) yang mengandung klorofil yang mampu mensintesis nutrien-nutrien anorganik menjadi zat organik melalui proses fotosintesis dengan energi yang berasal dari sinar surya. 1975). Fitoplankton. yakni kelompok tumbuhan (bakteri dari jamur) yang tidak memiliki pigmen fotosintesis.1 Plankton dan Penggolongannya Plankton adalah organisme baik hewan maupun tumbuhan yang berukuran relatif kecil (mikro). cryptophyceae.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2. 4 . Menurut Basmi (1992). Plankton terbagi dua jenis yaitu plankton tumbuhan (fitoplankton) dan plankton hewan (zooplankton) (Newel & Newel. dan memperoleh nutrisi dan energi dari sisa organisme yang telah mati. Sebagian besar plankton yang memiliki flagel dapat berenang aktif. seperti arus dan lainnya (Nybakken. hidup melayang-layang di air. 1992).

Hipalmiroplankton. yakni plankton yang hidupnya di zona eufotik. Hipoplankton. Disamping itu plankton ini juga mengkonsumsi fitoplankton. Berdasarkan asal usul plankton. (1995) secara umum plankton dapat dikelompokan berdasarkan ukuran dan contoh biotanya seperti tertera pada tabel 2. yakni plankton hewani yang makanannya sepenuhnya tergantung pada organisme lain yang masih hidup maupun partikel-partikel sisa organisme.5 c. Baik hipoplankton maupun batiplankton terdiri dari zooplankton seperti mysid dari jenis Crustaceae dan hewan-hewan planktonis yang tidak membutuhkan sinar. 2. dimana ada plankton yang hidup dan berkembang dari perairan itu sendiri dan ada yang berasal dari luar. Menurut Arinardi. Hal ini dapat diketahui sekitar muara sungai. Haliplankton. yakni plankton yang hidup di laut. Epiplankton. Batiplankton. Allogenetik plankton. Berdasarkan lingkungan: a. yakni plankton yang hidup di air tawar. Berdasarkan ada tidaknya sinar ditempat mereka hidup a. b. Heleoplankton. 3. yakni plankton yang hidup di air payau. yaitu plankton yang berasal dari perairan itu sendiri. seperti detritrus dan debris. yakni plankton yang hidup di kolam.1. a. b. c. yakni plankton yang hidupnya di zona afotik. Zooplankton. yakni plankton yang datang dari perairan lain (hanyut terbawa oleh sungai atau arus). c. 4. yakni plankton yang hidupnya didekat dasar perairan yang juga umumnya tanpa sinar. b. Limnoplankton. . d. Autogenetik plankton.

FlagellatAdan diatoma kecil Fitoplankton. Copepoda Calanoid melebihi jumlah Cyclopoid dan Harpacticoid pada .6 Tabel 2. Organisme meroplankton terutama terdiri dari larva planktonik dan bentik invertebrata. Spesies Copepoda umumnya mendominasi fauna holoplanktonik. Pengelompokan plankton berdasarkan ukuran dan contoh biota umumnya. dan makrozooplankton.Foraminifera. bentik chordata dan nekton (Ichtyoplankton). zooplankton hampir meliputi seluruh filum hewan mulai dari protozoa (hewan bersel tunggal) sampai filum Chordata (hewan bertulang belakang). Ada tiga katagori ukuran zooplankton yang dikenal dengan mikrozooplankton.20 – 20 mm 2 – 20 mm 20 – 200 mm >200 mm Copepoda. Pseudodiaptomus dan Tortanus. Berdasarkan siklus hidupnya zooplankton ada yang selamanya sebagai plankton (holoplankton) dan ada yang sebagian hidupnya (pada awal hidupnya) saja sebagai plankton (meroplankton). Plankton Net Mesoplankton Mikroplankton Makroplankton Megaplankton 0. Cladosera dan Rotifera.1. Kelompok Ukuran Biota umum A. Schiphozoa 2. Dan Rotifera B. Eurytemora. mesozooplankton. Cladocera Cephalopoda. Plankton Non Net Ultrananoplankton Nanoplankton Mikroplankton 2 µm 2 – 20 µm 20 – 200 µm Bakteri Fungi. Euphasid Copepoda Cyanea. Berbeda dengan fitoplankton.Ciliata.2 Zooplankton Zooplankton merupakan plankton hewani yang terhanyut secara pasif karena terbatasnya kemampuan bergerak. Kelompok holoplankton yang dominan antara lain Copepoda. Para ahli kelautan juga mengklasifikasikan zooplankton sesuai ukuran dan lamanya hidup sebagai plankton. Beberapa genera dari Copepoda menempati perairan pantai seperti Acartia.

2. Perpindahan secara vertikal ini juga dipengaruhi oleh kemampuannya bergerak atau lebih tepat mengadakan adaptasi fisiologis sehingga terus . Menurut Parsons dkk (1984). Cyclopoid umumnya litoral dan bentik tetapi beberapa merupakan spesies planktonik (Sunarto. Dalam rantai makanan zooplankton berperan sebagai konsumen tingkat-1 yang memakan fitoplankton. suhu juga sangat mendukung pergerakannya secara vertikal.7 ekosistem estuaria. selanjutnya zooplankton ini akan dimakan oleh organisme lain yang lebih tinggi tingkatannya seperti ikan dan udang. Pergerakan zooplankton dalam perairan sangat dipengaruhi oleh arus. selain kemampuan pergerakan atau faktor ling-kungan yang mendukung plankton mampu bermigrasi secara vertikal. distribusi zooplankton di laut secara umum menunjukkan densitas maksimum dekat lapisan permukaan (lapisan fotik) dan pada waktu lain berada dibawahnya. Distribusi Zooplankton Distribusi vertikal plankton sangat berhubungan dengan faktor-faktor yang mempengaruhi produktivitasnya. Hal ini menunjukan bahwa distribusi vertikal sangat berhubungan dengan dimensi waktu (temporal). Zooplankton memiliki alat gerak yang sangat kecil sehingga pergerakannya sangat halus dan terbatas.4. Peranan Zooplankton Dalam Ekosistem Laut Zooplankton merupakan jasad renik atau organisme air yang memiliki peranan yang besar dalam rantai makanan. 2. 2008). Jenis dan kelimpahan zooplankton sangat berubah-ubah sesuai dengan kondisi lingkungan perairan (Sunarto.3. 2008). Selain faktor cahaya. Hal ini sangat berhubungan dengan densitas air laut yang mampu menahan plankton untuk tidak tenggelam.

Zooplankton bergerak ke arah mendatar dan tegak mengikuti kelompok fitoplankton dan jika sudah mencapai tingkat kepadatan tertentu perkembangan zooplankton akan berkurang sedangkan fitoplankton bertambah (Nybakken. Mekanisme ini biasa dilakukan oleh Noctiluca dengan memasukkan amonium klorida kedalam cairan tubuhnya. Menurut Nybakken (1988) ada beberapa mekanisme mengapung yang dilakukan plankton untuk dapat mempertahankan diri tetap melayang dalam kolom air yaitu antara lain: a. 1992). c. Perpaduan kondisi fisika air dan mekanisme mengapung menyebabkan plank-ton mampu bermigrasi secara vertikal sehingga distribusinya berbeda secara vertikal dari waktu ke waktu. Menghasilkan cairan yang densitasnya lebih rendah dari air laut. Mengubah komposisi cairan-cairan tubuh sehingga densitasnya menjadi lebih kecil dibandingkan densitas air laut. Mekanisme ini dilakukan dengan mengubah bentuk tubuh atau membentuk semacam tonjolan/duri pada permukaan tubuhnya.8 melayang pada kolom air. Memperbesar hambatan permukaan. d. Cairan tersebut biasanya berupa minyak dan lemak. Migrasi vertikal ialah migrasi harian yang dilakukan oleh organisme zooplankton ke arah kolom perairan tertentu pada siang hari dan ke arah permukaan laut pada malam . Penyebaran fitoplankton lebih merata dibandingkan dengan penyebaran zooplankton. Membentuk pelampung berisi gas. b. Contoh untuk jenis ini adalah ubur ubur. sehingga densitasnya menjadi lebih kecil dari densitas air. Mekanisme ini banyak dilakukan oleh diatom maupun zooplankton dari jenis copepoda.

zooplankton berada pada kedalaman paling jauh. Menurut Pescod (1973).9 hari. zooplankton mulai bergerak ke arah permukaan laut dan sampai di permukaan sesudah matahari terbenam dan masih tinggal di permukaan selama fajar belum tiba. 2. sedangkan menjelang dini hari dan datangnya cahaya mereka bergerak lebih ke dalam. untuk mengubah posisi dalam kolom air dan sebagai mekanisme untuk meningkatkan produksi dan menghemat energi (Nybakken. sifat fisika-kimia sangat penting dalam ekologi. zooplankton bergerak lebih ke dalam menjauhi permukaan laut dan biasanya mempertahankan posisinya pada kedalaman dengan intensitas cahaya tertentu. Di tengah hari atau ketika intensitas cahaya matahari maksimal. Pola yang umum tampak adalah bahwa zooplankton terdapat di dekat permukaan laut pada malam hari. kimia dan biologi perairan. . Kemudian tatkala intensitas cahaya matahari sepanjang sore hari menurun. Dengan meningkatnya intensitas cahaya sepanjang pagi hari. Beberapa alasan zooplankton melakukan migrasi vertikal ialah untuk menghindari pemangsaan oleh para predator yang mendeteksi mangsa secara visual. Faktor abiotik (Fisika Kimia) perairan yang mempengaruhi kehidupan plankton antara lain : a. Suhu Suhu merupakan parameter penting dalam lingkungan laut dan berpengaruh secara langsung maupun tidak langsung terhadap kehidupan di laut. Oleh karena itu selain melakukan pengamatan secara biotik. perlu juga dilakukan pengamatan abiotik perairan. Parameter Kimia-Fisika Perairan Menurut Nybakken (1992). suhu air mempengaruhi sifat fisik. 1992).5.

langsung dapat menyebabkan perubahan kesetimbangan Suhu juga merupakan fungsi dari kelarutan gas-gas dalam air laut dimana kelarutan akan meningkat pada saat temperatur rendah (Sumich. secara tidak penetasan. pada salinitas 10 – 20 ppt . b.1992).10 Pengaruh suhu secara mempengaruhi Sedangkan kimia. pemijahan. Pola suhu ekosistem akuatik dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti intensitas cahaya matahari. penguapan. Sebaran salinitas di laut sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti pola sirkulasi air. pengaruh pasang surut yang menyebabkan gerakan vertikal massa air oseanik (Kennish. Selain itu terdapat pula garam-garam magnesium. Menurut hukum Van’t Hoffs kenaikan suhu sebesar 10ºC ( hanya pada kisaran suhu yang masih ditolerir) akan meningkat aktifitas fisiologis (misalnya respirasi) dari organisme sebesar 2-3 kali lipat. 1996). aliran sungai. Salinitas Salinitas adalah jumlah gram garam terlarut dalam satu kilogram air laut dan dinyatakan dalam satuan perseribu (Nybakken. Selanjutnya dinyatakan bahwa dalam air laut terlarut bermacam-macam garam terutama natrium klorida. kalsium. langsung menentukan kehadiran dari spesies akuatik. 2006). Pada salinitas 0 . pertukaran antara panas antara air dengan udara sekelilingnya dan juga oleh faktor kanopi (penutupan oleh vagestasi) dari pepohonan yang tumbuh ditepi (Brehm & Meijering 1990 dalam Barus. 1992). Hal ini dilakukan karena kelarutan berbagai jenis gas di air serta semua aktifitas biologis di dalam ekosistem akuatik sangat dipengaruhi oleh suhu.10 ppt hidup plankton air tawar. 2005). 1990 dalam Noeratilova. curah hujan. kalium dan sebagainya (Nontji. pengukuran suhu air merupakan hal yang mutlak dilakukan. aktivitas dan pertumbuhan organisme. Dalam setiap penelitian pada ekosistem akuatik.

respirasi (khususnya malam hari). termasuk plankton. Menurut Hutagalung & Rozak (1997). sementara adanya asam-asam mineral . Oksigen dibutuhkan oleh semua organisme. lapisan minyak di atas permukaan laut dan masuknya limbah organik yang mudah terurai ke lingkungan laut dapat menurunkan kadar oksigen dalam air laut. Peningkatan suhu air menyebabkan konsentrasi oksigen menurun dan sebaliknya suhu yang semakin rendah meningkatkan kosentrasi oksigen terlarut (Barus.11 hidup plankton air tawar dan laut. sedangkan pada salinitas yang lebih besar dari 20 ppt hidup plankton air laut. terutama sekali diperlukan dalam proses respirasi bagi sebagian besar organisme air. Pengurangan oksigen dalam air dapat mengurangi kecepatan tumbuh dan menyebabkan kematian. pH Nilai pH merupakan hasil pengukuran aktivitas ion hidrogen dalam perairan dan menunjukkan keseimbangan antara asam dan basa air. Kelarutan oksigen didalam air sangat dipengaruhi terutama dalam faktor suhu. selama perairan tersebut tidak mengandung bahan toksik. Pada siang hari proses fotosintesis akan menghasilkan gelembung oksigen yang akan dimanfaatkan oleh organisme laut termasuk zooplankton. 2001). Oksigen terlarut Oksigen terlarut merupakan suatu faktor yang sangat penting dalam suatu ekosistem perairan. Konsentrasi menurun sejalan meningkatnya suhu air. c. adanya kenaikan suhu air. Kelarutan maksimum oksigen didalam air terdapat pada suhu 0ºC.16 mg/l. Karbonat. hidroksida dan bikarbonat akan meningkatkan kebasaan air. Menurut Pescod (1973) kelarutan oksigen 2 ppm sudah cukup untuk mendukung kehidupan biota akuatik. d. yaitu sebesar 14.

5. 1973).12 bebas dan asam bikarbonat meningkatkan keasaman (Saeni. Menurut Omori & Ikeda (1976) menyatakan bahwa pH air laut dianggap sebagai salah satu faktor utama yang membatasi laju pertumbuhan plankton dan nilainya berkisar antara7.0–8. pH ideal bagi organisme akuatik biasanya berkisar antara 7 sampai 8. Sementara itu pH yang tinggi akan mengakibatkan keseimbangan antara ammonium dan ammoniak dalam air akan terganggu.5 dan pH yang lebih besar dari 8. Suatu perairan dengan pH 5. suhu dan keberadaan ion-ion dalam perairan tersebut (Pescod.5.5 – 6. Nilai pH ini dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain aktivitas biologis misalnya fotosintesis dan respirasi organisme. . Organisme akuatik dapat hidup dalam suatu perairan yang mempunyai nilai pH netral yang mempunyai kisaran toleransi antara asam lemah hingga basa lemah. pH yang sangat rendah akan menyebabkan mobilitas berbagai senyawa logam berat yang bersifat toksik semakin tinggi yang tentunya akan mengancam kelangsungan hidup organisme akuatik.5 mempunyai produksi yang sangat tinggi.5 – 8.1989).5 termasuk perairan yang tidak produktif dan perairan dengan pH antara 7. dimana kenaikan pH diatas netral akan meningkatkan konsentrasi ammoniak yang juga bersifat sangat toksik bagi organisma (Barus. 2001).

googleearth.1 Waktu Dan Tempat Penelitian ini dilaksanakan di Teluk Sabang yang terletak di Pulau Weh Provinsi Aceh selama satu bulan.BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Peta Teluk Sabang Yang Menunjukkan Lokasi Penelitian ( sumber: www.com ) 14 . Pengambilan data dilaksanakan pada bulan November 2012 di Teluk Sabang dan dilanjutkan dengan identifikasi zooplankton di laboratorium Biologi Laut Koordinatorat Kelautan dan Perikanan Unsyiah y s x site °53'21"LU 1 95°19'19"BT 5°53'13"LU 2 95°19'25"BT 5°52'54"LU 3 95°19'27"BT 1 2 3 Gambar 3.

9. Adapun kriteria yang dilihat pada penelitian . 5. 3. Kertas Label 1 buah 12. Pipet tetes 1 buah Untuk menandai setiap botol koleksi Pengawetan sampel B. Purposive sampling adalah metode penelitian yang dilakukan pada sampel atau objek dengan mempertimbangkan kriteriakriteria tertentu (Sulistiyarto et al.3 Metode Penelitian Penelitian ini menggunakan metode purposive sampling sebagai metode untuk menentukan pengambilan sampel zooplankton. Alat GPS 2.2 Alat dan Bahan No Alat dan Bahan Jumlah Fungsi A. 6. Alat tulis 2 buah Alat pengambil sampel (botol 1 paket nansen) Mikroskop 2 liter Planktonet 2 liter Botol koleksi 6 buah PH meter 1 buah Refraktometer 1 buah DO meter 1 buah 10. 8.2 Alat dan Bahan Alat dan bahan yang akan digunakan pada penelitian ini dapat dilihat pada Tabel 3. Aquadest 1 buah Untuk kalibrasi 1 buah Menentukan posisi koordinat pengambilan sampel Untuk melihat zooplankton Untuk menyaring zooplankton Tempat penyimpanan sampel Untuk mengukur PH Untuk mengukur salinitas Untuk mengukur oksigen terlarut 3.. Untuk mencatat Pengambilan sampel plankton 4. 7. 13. 2007). Bahan Formalin 4% 1 buah Untuk melihat sampel plankton 14.2 berikut ini : Tabel 3. 1. Ember 10 liter 1 buah Untuk mengambil sampel air 11.15 3.

3. Air yang diperoleh pada botol nansen dimasukkan kedalam planktonet.00 WIB. 5 meter. 10 meter dan 15 meter. 3. Prosedur Penelitian 3. Terdapat 3 stasiun pengambilan data yang terbagi dalam 4 titik lapisan kedalaman. dilakukan pengambilan sampel sebanyak 3 kali pengulangan pada setiap titik pengambilan sampel. Pada tempat pengamatan ditentukan 3 stasiun pengambilan sampel menggunakan botol nansen dengan volume 2. hasil saringan yang didapat dimasukkan kedalam botol sampel. Pada parameter fisika dan kimia dilakukan pengukuran sampel di permukaan perairan untuk melihat kondisi umum. Setiap stasiun pengambilan data akan dibagi lagi kedalam 4 titik lapisan kedalaman.4.2 Identifikasi Sampel Zooplankton Identifikasi zooplankton dilakukan di Laboratorium Ilmu Kelautan Dan Perikanan Universitas Syiah Kuala. Kedalaman lapisan perairan yang diambil yaitu 0 meter. Botol sampel yang berisi sampel plankton digoyang secara perlahan-lahan hingga homogen. pengambilan sampel zooplankton dilakukan selama tiga hari dalam dua kali pengambilan pada tiap harinya yaitu pada pagi hari pukul 10.2 liter dan panjang maksimal tali 20 m. botol sampel yang telah di beri label diawetkan dengan menggunakan larutan formalin 4% (± 3 ml).00 WIB dan malam hari pukul 20. kemudian sampel diambil dengan menggunakan .1 Pengambilan Sampel Zooplankton Pengambilan sampel dilakukan di Teluk Sabang.4.16 ini adalah aktifitas masyarakat yang mempengaruhi kehidupan zooplankton didaerah ini.4. Setiap titik pengambilan data dilakukan 3 kali pengulangan.

1 Perhitungan Plankton Yang Ditemukan a. 3. N(ind/L) = n (ind/l) x 𝑣𝑡 (𝑚𝑙 ) x 𝑉𝑐𝑔 (𝑚𝑙 ) dengan : N = Kelimpahan plankton (ind/l) Vt = Volume yang tersaring (30 ml) Vd = Volume yang diambil (100 L) Acg = Luas cover glass (1000 mm2) Aa = Luas lapang pandang (ml) Vcg = Volume cover glass (L) Aa = Acg = 1000 mm2 𝐴𝑐𝑔 (𝑚𝑚 )2 𝐴𝑎 (𝑚𝑚 )2 x 1 𝑉𝑑 (𝑙) . Kelimpahan Zooplankton Perhitungan kelimpahan Plankton dilakukan untuk mengetahui berapa besar kelimpahan setiap genus tertentu yang ditemukan selama pengamatan.5. Zooplankton yang diperoleh diidentifikasi dengan menggunakan buku identifikasi Marine Plankton (Newell & Newell.5 Analisa Data 3.17 pipet tetes dan diteteskan ke dalam ruang kaca preparat. 1995). 1977). Nilai kelimpahan plankton dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut (Eaton et al. Metode sensus yaitu metode identifikasi zooplankton yang dilakukan secara keseluruhan atau merata untuk melihat plankton yang ditemukan dia permukaan kaca preparat. Kaca preparat diletakkan di bawah mikroskop kemudian dilakukan pencacahan serta identifikasi dengan metode sensus.

1971). Kriteria indeks keanekaragaman tersebut diklasifikasikan sebagai berikut : H’ < 2.3026 < H’ < 6. penyebaran jumlah individu tiap genus sedang dan kestabilan komunitas sedang.18 b. . yaitu: H’ = -∑ pi ln pi Dimana : H' = indeks diversitas Shannon Wiener pi = ni/N (Perbandingan jumlah individu ke-i terhadap jumlah total individu) ln = logaritma natural N = jumlah total individu Menurut Wilhm and Doris (1968) dalam Mason (1981). Indeks Keanekaragaman (Indeks Diversitas (H')) Indeks Keanekaragaman digunakan untuk melihat tingkat stabilitas suatu komunitas atau menunjukkan kondisi struktus komunitas dari keanekaragaman jumlah jenis organisme yang terdapat dalam suatu area.3026 : Keanekaragaman rendah. Faktor lingkungan yang baik untuk semua jenis dalam habitat. Komunitas mengalami gangguan faktor lingkungan. 2.9078 : Keanekaragaman sedang. penyebaran jumlah individu tiap genus rendah dan kestabilan komunitas rendah. Nilai keanekaragaman jenis yang ada dalam komunitas fitoplankton diperoleh dari hasil perhitungan berdasarkan modifikasi Indeks Shannon-Wiener (Odum. nilai indeks keanekaragaman populasi dapat menggambarkan kondisi perairan.

Indeks Keseragaman Keseragaman adalah komposisi individu tiap genus yang terdapat dalam suatu komunitas. 1971) yang dihitung dengan menggunakan rumus : 𝑛𝑖 C = ∑ [ 𝑁 ]2 . 1990) dinyatakan sebagai berikut.19 H’ > 6. Faktor lingkungan yang baik untuk semua jenis dalam habita. Indeks keseragaman digunakan untuk mengetahui berapa besar kesamaan penyebaran jumlah individu dalam suatu komunitas. penyebaran jumlah individu tiap genus tinggi. c.3219 log S S = jumlah taksa/spesies d. Indeks Dominasi Untuk melihat adanya dominasi oleh jenis tertentu pada populasi zooplankton digunakan indeks dominasi Sympson (Odum. 𝐸= 𝐻′ 𝐻 𝑚𝑎𝑥 Dimana : E = Indeks keseragaman H' = Indeks keanekaragaman Hmaks = 𝑙𝑜𝑔 2 S = 3.9078 : Keanekaragaman tinggi. Hal ini didapat dengan cara membandingkan nilai indeks keanekaragaman dengan nilai maksimumnya. Rumus indeks keseragaman (Brower & Zar.

3. sedangkan parameter kimia yang diukur adalah pH. jika nilai C mendekati 0 berarti hampir tidak ada individu yang mendominasi dan apabila nilai C mendekati 1 berarti ada salah satu genera yang mendominasi (Odum.5.1 Parameter Fisika-Kimia Parameter kualitas air diperlukan untuk mendukung dalam pengukuran kualitas air pada distribusi vertikal penelitian dan pengambilan sampel fitoplankton. .20 Keterangan : C = indeks dominasi ni = jumlah individu N = jumlah total individu Nilai C berkisar antara 0 sampai 1.2. salinitas dan Oksigen terlarut (DO).5.1971). pengukuran kualitas air terdiri dari parameter fisika dan kimia. Parameter fisika yang diukur adalah suhu.2 Pengukuran Kualitas Air 3.

Monogononta dan Gastropoda. Berdasarkan jenisnya zooplankton yang paling banyak ditemukan di Teluk Sabang yaitu Oikopleura sp dari kelas Copepoda. Thaliacea. Migrasi vertikal berkaitan erat dengan penyebaran Copepoda dalam kolom air. Migrasi vertikal Copepoda bersifat harian (diurnal migration) dimana pada siang hari kopepoda bergerak menuju dasar perairan dan naik kembali ke permukaan pada malam hari akibat intensitas cahaya matahari dan ketersediaan makanan (Arinardi. Scyphozoa. dan dapat bermigrasi baik secara horizontal maupun vertikal. dkk. Litostomatea. Appendiculata.1 berikut. Crustacea. Untuk zooplankton yang paling rendah ditemukan di Teluk Sabang yaitu dari Jenis Loxophylum verniporne dari kelas Protozoa. Jenis Zooplankton keseluruhan yang ditemukan pada saat pengambilan sampel di Teluk Sabang Pulau Weh Aceh berdasarkan hasil pengamatan pada lokasi penelitian dapat dilihat pada tabel 4. Branchiopoda.BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4. Turbellaria. ditemukan 24 spesies zooplankton yang termasuk kedalam 12 kelas yaitu kelas Copepoda.1 Jenis Dan Kelimpahan Zooplankton Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan pada bulan November- September 2012 di Teluk Sabang Pulau Weh Aceh. Larvasea. Copepoda yang hidup disetiap lapisan perairan laut merupakan perenang aktif. 1997). 21 . Ciliata.

Tiga spesies yang ditemukan pada semua lokasi dan kedalaman yaitu Acartia tranteri dari kelas copepoda. Pada malam hari zooplankton naik keatas menuju kepermukaan sedangkan pada siang hari turun kelapisan bawah (Nontji.22 Tabel 4. Filum Kelas Ordo Spesies Arthropoda Copepoda Calanoida Temora turbinata Acartia danae Acartia tranteri Claousocalanus ingens Paracalanus indicus Undinula vulgaris Crustacea Cladocera Cyclop sp Penilia sp Cypridina Branchiopoda Diplostraca Daphnia pulex Chordata Thaliacea Cyclomyaria Doliolum Appendiculata Appendicularia Oikopleura sp Larvasea Tunikata larva Veliger larva Fish larva Fish egg Protozoa Ciliata Tintinnid Tintinnopsis tubolosa Scyphozoa Radiolaria Pelagia nocticula Litostomatea Pleurostomatid Loxophylum verniporme Platyhelminthes Turbellaria Nematoda Flatworm Rotifera Monogononta Asplanchna sp Moluska Gastropoda Pteropoda Moluska larva Magelonidae Gammarus roeseli Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari 24 spesies yang ditemukan 3 spesies diantaranya ditemukan hampir di setiap kedalaman dan lebih kurang 22 spesies lainnya hanya ditemukan pada masing-masing satu kedalaman yang berbeda. dari segi kelimpahan Acartia tranteri lebih banyak dibandingkan spesies lainnya. Hal ini menunjukkan bahwa Acartia tranteri . 1987).1 Klasifikas zooplankton di Teluk Sabang Pulau Weh Aceh. Oikopleura sp dari kelas appendiculta dan Asplanchna sp dari kelas monogononta.

Lebih jelas dapat dilihat pada tabel 4.2 seperti yang tersaji di bawah.23 dapat hidup dan beradaptasi dengan baik pada tiap kedalaman Teluk Sabang. Tabel 4.2 Penyebaran Zooplankton di Teluk Sabang berdasarkan waktu ditemukan. Spesies Waktu kedalaman ditemukan 0 meter 5 meter 10 meter 15 meter Temora Siang + + + turbinata Malam + + + Acartia danae Siang + Malam + + + Acartia tranteri Siang + + + + Malam + + + + Clausocalanus Siang ingens Malam + + Paracalanus siang + + + + indicus Malam Undinula Siang vulgaris Malam + + + + Cyclop sp Siang + Malam + Penilia sp Siang + + Malam + + + Cypridina Siang + + + Malam + + + + Daphnia pulex Siang + Malam + + Doliolum Siang + + Malam + + + + Oikopleura sp Siang + + + + Malam + + + + Tunikata larva Siang + Malam + + + Veliger larva Siang + Malam + + Fish larva Siang Malam + Fish egg Siang + + Malam Tintinnopsis Siang tubolosa Malam + + + + Pelagia Siang + nocticula Malam + + + .

24 Loxophylum verniporne Flatworm Siang + + Malam + Siang + Malam + + + Asplanchna sp Siang + + Malam + + + Moluska larva Siang + Malam + + Magelonidae Siang Malam + + + Gammarus Siang + + + roeseli Malam + + + Keterangan : ( +) = Ditemukan zooplankton. Spesies dari kelas Copepoda yang paling sering ditemukan pada setiap stasiun yaitu Acartia tranteri. Menurut Hutchinson (1967). Spesies ini ditemukan disetiap kedalaman baik siang maupun malam. sedangkan kelimpahan yang . Organisme tenggelam sesuai dengan berat badan mereka. ( -) = Tidak ditemukan zooplankton + + + + + + + - Keberadaan zooplankton dari kelas Copepoda lebih banyak ditemukan disetiap kedalaman jika dibandingkan dengan kelas yang lain. tetapi beberapa organisme menolak tenggelam. Kenaikan suhu air permukaan pada siang hari dapat menyebabkan penurunan kepadatan air. Kelimpahan zooplankton berdasarkan kedalaman pada siang hari terbanyak terdapat di kedalaman 15 meter dengan nilai 1864 ind/l. Rudjakov (1973) telah menyarankan bahwa migrasi vertikal zooplankton ke bawah bisa sepenuhnya karena beberapa zooplankton memiliki keterbatasan daya gerak. ketahanan organisme untuk tenggelam sangat bergantung pada bentuknya. Sedangkan untuk kelas yang lain memiliki kelimpahan yang bervariasi. Spesies copepoda yang ditemukan di Teluk Sabang paling berlimpah karena sebagian besar bermigrasi ke bawah dari permukaan pada siang hari dan pindah ke atas selama malam hari.

Secara umum suhu optimal bagi perkembangan plankton adalah 20˚C . Secara umum kelimpahan zooplankton tertinggi di temukan pada malam hari. zooplankton berada pada kedalaman paling jauh. Di siang hari kelimpahan zooplankton memiliki nilai total keseluruhan stasiun yaitu 3851 ind/l. Beberapa . Hal ini dikarenakan suhu pada malam hari berkisar antara 26.1ºC (Lampiran 4). Hal ini karena pada kedalaman 0 meter suhu yang diperoleh pada saat pengambilan sampel yaitu berkisar 35º C sehingga tidak ditemukannya zooplankton. pada lokasi ini tidak ditemukan jenis zooplankton (Lampiran 3). Nilai kelimpahan zooplankton pada malam hari diperoleh nilai tertinggi pada kedalaman 0 meter dengan nilai 2151 ind/l. Kelimpahan zooplankton pada malam hari memiliki nilai total keseluruhan stasiun yaitu 5025 ind/l (Lampiran 1). Di tengah hari atau ketika intensitas cahaya matahari maksimal.29. zooplankton mulai bergerak ke arah permukaan laut dan sampai di permukaan sesudah matahari terbenam dan masih tinggal di permukaan selama fajar belum tiba. yang tidak ditemukannya zooplankton terdapat pada kedalaman 0 meter yang dilakukan pengambilan sampel pada siang hari. Menurut Ray dan Rao (1964). suhu dikedalaman ini merupakan suhu ideal untuk kehidupan zooplankton (Riley (1967) dalam Retnani (2000).7ºC sedangkan disiang hari suhu yang diperoleh yaitu berkisar antara 30ºC . Zooplankton melakukan migrasi vertikal ialah untuk menghindari pemangsaan oleh para predator yang mendeteksi .7ºC .30˚C. untuk nilai terendah malam hari diperoleh pada kedalam 15 meter dengan nilai 395 ind/l.35ºC (Lampiran 4). Kemudian tatkala intensitas cahaya matahari sepanjang sore hari menurun. hal ini disebabkan pada kedalaman ini suhu yang diperoleh 28.25 terendah pada siang hari diperoleh pada kedalaman 0 meter dengan nilai 176 ind/l.

untuk mengubah posisi dalam kolom air dan sebagai mekanisme untuk meningkatkan produksi dan menghemat energi (Nybakken. serta pengaruh migrasi vertikal zooplankton. 1987). Hal ini disebabkan karena Copepoda lebih mampu beradaptasi terhadap perubahan kondisi lingkungan. Nilai kelimpahan rata-rata zooplankton yang diperoleh di Teluk Sabang tertinggi pada malam hari yaitu 717 ind/l dikedalaman 0 meter dan terendah yaitu 131.34 ind/l dan terendah terdapat pada kedalaman 0 meter dengan nilai 58. Salah satu teori menyebutkan ada banyak zooplankton yang menhindari sinar surya yang terlampau kuat dipermukaan pada siang hari dan karenanya mereka memyusup kelapisan yang lebih dalam. Baru pada malam hari mereka kembali keatas (Nontji. Pada stasiun-stasiun pengamatan komposisi kelimpahan Copepoda lebih tinggi. kondisi lingkungan yang sesuai. persaingan dan pemangsaan. . 1992).26 mangsa secara visual.67 ind/l (lampiran 3).67 ind/l (lampiran 3). Ada beberapa teori untuk menerangkan migrasi vertikal ini. Sedangkan nilai rata-rata kelimpahan zooplankton tertinggi disiang hari terdapat pada kedalaman 15 meter dengan nilai 621. Fluktuasi komposisi kelimpahan zooplankton dipengaruhi oleh ketersediaan makanan di perairan tersebut.

34 400 Siang 300 Malam 289 200 144.67 100 58. Tingginya kandungan zat hara yang terdapat pada bagian dalam teluk yang berasal dari masa air dari daratan diduga juga mendukung melimpahnya jumlah zooplankton yang ditemukan di daerah ini. .34 131. Selain itu kondisi perairan bagian dalam teluk yang lebih tenang juga memungkinkan bagi zooplankton untuk tinggal di daerah ini.67 0 0 meter 5 meter 10 meter 15 meter Gambar 4.5 diatas.3 Rataan kelimpahan zooplankton berdasarkan kedalaman Secara umum kelimpahan zooplankton di perairan Teluk Sabang berubah secara dinamik dengan kelimpahan berbeda-beda.34 500 459.34 600 537. Hal ini dapat dilihat pada gambar 4. Hal ini diduga disebabkan karena melimpahnya jumlah makanan yang tersedia pada daerah tersebut. hasil pengamatan kelimpahan zooplankton pada siang hari dimana kelimpahan total pada stasiun-stasiun yang terletak pada kolom perairan lebih tinggi jika dibandingkan pada stasiun-stasiun yang terletak pada permukaan teluk.27 800 700 717 621. begitu pula sebaliknya kelimpahan zooplankton pada malam hari lebih banyak dijumpai pada permukaan perairan daripada kolom perairan .

sedangkan yang terendah diperoleh pada kedalaman 0 meter dengan nilai 0. Tabel 4.4 Rataan keanekaragaman (H’)zooplankton siang dan malam hari Kedalaman (m) 0 5 10 15 Siang 1.85 terdapat pada kedalaman 15 meter.39 Malam 0.49 dan yang terendah terdapat di kedalaman 15 meter dengan nilai 0. indeks keseragaman (E) dan indeks dominansi (D) pada setiap stasiun disajikan pada tabel di bawah ini.2 Keanekaragaman. . yang dinyatakan dengan jumlah dan kelimpahan relatif dari jenis tersebut (Legendre dan Legendre 1983). Nilai rata-rata keanekaragaman zooplankton di Teluk Sabang siang hari tertinggi terdapat di kedalaman 0 meter dengan nilai 1. Begitu pula dengan nilai rata-rata keanekaragaman zooplankton di malam hari. namun terdapat satu kedalaman kedalaman dengan nilai di atas 1.73 0.49.43 0.56 0. Seperti yang diperoleh pada kedalaman 0 meter pengambilan sampel siang hari. Kisaran nilai indeks keanekaragaman (H’).85 Nilai rata-rata keanekaragaman zooplankton pada pengambilan sampel siang hari memiliki nilai rata-rata hampir mendekati 0.28 4.43.79 0.39. nilai rata-rata keanekaragaman zooplankton malam hari tertinggi dengan nilai 0. Hal ini berarti nilai keanekaragaman zooplankton di . nilai yang diperoleh pada kedalaman ini yaitu 1. Nilai keanekaragaman zooplankton malam hari diperoleh rata-rata mendekati 0 tetapi hanya terdapat ada satu kedalaman yang nilainya diperoleh diatas 1. Keseragaman dan Dominansi Zooplankton Keanekaragaman jenis dapat didefinisikan sebagai suatu ukuran dari suatu komposisi jenis dalam suatu ekosistem.49 0.46 0.

02 0.04.06 0.29 Teluk Sabang dikategorikan rendah atau keanekaragaman zooplankton tidak stabil.03 0. Dari hasil tersebut dapat dikatakan nilai keseragaman rata-rata zooplankton disetiap lokasi baik siang maupun malam dan berdasarkan kedalaman memperoleh nilai hampir mendekati 0.5 Rataan keseragaman (E) zooplankton di Teluk Sabang Kedalaman (m) 0 5 10 15 Siang 0.02. Tabel 4.18 0. 2007). Pengambilan sampel malam hari diperoleh nilai keseragaman ratarata tertinggi 0. sedangkan nilai keseragaman rata-rata zooplankton yang terendah pada siang hari diperoleh kedalaman 15 meter dengan nilai keseragaman 0. Indeks keseragaman menunjukkan pola sebaran zooplankton yaitu merata atau tidak. Hal ini dapat diartikan bahwa nilai keseragaman zooplankton di Teluk Sabang tergolong sedang dan jenis biota dengan kondisi yang tidak merata.09 pada kedalaman 15 meter dan nilai rata-rata keseragaman terendah diperoleh pada kedalaman 0 meter dengan nilai 0.37 dengan kedalaman 0 meter.37 0.02 0. Nilai keseragaman rata-rata zooplankton pengambilan sampel siang hari tertinggi diperoleh nilai 0.3026 dapat diartikan bahwa keanekaragaman rendah.09 .04 Malam 0. Sesuai dengan pernyataan Wilhm dan Doris (1968) dalam Mason (1981) mengenai kriteria indeks keanekaragaman (H) yaitu : H’ < 2. . Jika nilai indeks keseragaman relatif tinggi maka keberadaan setiap jenis biota di perairan dalam kondisi merata (Ferianti. penyebaran jumlah individu tiap genus rendah dan kestabilan komunitas rendah.

01 0. Jadi dapat dikatakan bahwa Teluk Sabang memiliki keseragaman zooplankton yang rendah dan dominansi zooplankton yang kecil.07 0. 4.7°C. maka komunitas zooplankton di Teluk Sabang dicirikan oleh tingkat keanekaragaman yang sedang.02 0. keseragaman sedang dan dominansi rendah. Kedalaman (m) 0 5 10 15 Siang 0.6 Rataan dominansi (D) zooplankton berdasarkan kedalaman. 1971) nilai dominasi berkisar antara 0 sampai 1.1. jika nilai dominasi mendekati 0 berarti hampir tidak ada yang mendominasi dan apabila nilai dominasi mendekati 1 berarti ada salah satu genera yang mendominasi.7°C sampai 29.07 0.08 Indeks dominansi zooplankton di Teluk Sabang rata-rata mendekati 0 pada setiap kedalaman.. . Berdasarkan pernyataan (Odum.3 Parameter Kimia Fisika perairan Selama pengamatan.01 0. Hal ini berarti bahwa keheterogenan zooplankton di Teluk Sabang tidak terlalu tinggi dengan jumlah genera di semua lokasi sama atau hampir sama. suhu di perairan teluk sabang berkisar antara 30°C sampai 35°C pada siang hari.03 Malam 0. nilai tertinggi di beberapa kedalaman benilai 0.1 0. sedangkan dimalam hari suhu mencapai 26. Rendahnya nilai indeks dominasi dan nilai keseragaman sedang menunjukkan bahwa individu-individu dalam populasi pada setia stasiun selama pengamatan mempunyai komposisi yang seragam dan tak ada yang mendominansi.30 Tabel 4. Dari uraian di atas.

Odum (1993) menyatakan bahwa pH yang cocok untuk kehidupan organisme air berkisar antara 6 sampai 9 pH.7ºC (Lampiran 4). Distasiun 2 dengan kedalaman 0 meter di peroleh oksigen terlarut tertinggi dengan nilai 6.5 mg/l disiang hari dan 3.8 mg/l sampai 6.9 mg/l. Berdasarkan pengamatan yang dilakukan di Teluk Sabang Pulau Weh Aceh. Oksigen terlarut terendah dan tertinggi ini keduanya diperoleh pada pengamatan malam hari. Secara umum. bahwa nilai pH optimum untuk berkembang dengan baik berkisar antara 7 sampai 8.9 mg/l dan oksigen terlarut terendah diperoleh pada stasiun 3 dengan kedalaman 0 meter yaitu 3. Nilai pH yang diperoleh pada perairan Teluk Sabang Pulau Weh Aceh bernilai 7 pH di hampir semua stasiun pengamatan. Hal ini berdasarkan pada pernyataan Riley (1967) dalam Retnani (2000). bahwa pada umumnya zooplankton dan fitoplankton dapat berkembang dengan baik pada suhu 20°C atau lebih. Hanya di stasiun 2 kedalaman 0 meter dan 5 meter bernilai 8 pH. Oksigen terlarut yang diperoleh di perairan ini yaitu 3.5 mg/l sampai 6.31 Suhu tertinggi terdapat pada malam hari distasiun 1 dengan kedalaman 0 meter yaitu 35ºC dan suhu terendah terdapat pada malam hari distasiun 3 dengan kedalaman 15 meter denan nilai suhu 26. Suhu pada stasiun pengamatan masih sangat ideal bagi kehidupan zooplankton. pengamatan dilakukan pada malam hari. konsentrasi oksigen terlarut yang baik untuk kehidupan organisme perairan lebih besar dari 3 mg/l. Berdasarkan NTAC (1968) dalam Wardoyo (1975). . pH di Teluk Sabang masih berada pada kisaran yang cukup baik sebagaimana dinyatakan oleh Effendi (2003).5 pH.8 mg/l.

Salinitas tertnggi terdapat di stasiun 1 dengan kedalaman 10 dan 15 meter yaitu 33‰. Kadar garam biasanya dinyatakan dengan permil (‰) atau perseribu yang menunjukkan berapa gram kandungan mineral dalam setiap 1. Nontji (2005) menyatakan bahwa meskipun salinitas mempengaruhi produktivitas individu zooplankton namun peranannya tidak begitu besar. Sedangkan salinitas terendah terdapat di stasiun ke 3 dengan kedalaman 0 meter yaitu 28‰. tetapi di perairan pantai peranan salinitas mungkin lebih menentukan terjadinya suksesi jenis pada produktivitas secara keseluruhan.000 gram air laut. . Laut airnya terasa asin karena hasil pelapukan dari daratan yang mengandung garam yang dibawa oleh sungai ke laut.000 gram air di Teluk Sabang terlarut kadar garam sebanyak 30 gram. maka salinitas ikut pula mempengaruhi pengambangan dan penenggelaman zooplankton.32 Salinitas (kadar garam) ialah banyaknya garam dalam gram yang terdapat pada satu liter air laut. hal ini berarti bahwa dalam setiap 1. Salinitas rata-rata lautan ialah sekitar 35‰. Karena salinitas bersama-sama dengan suhu menentukan densitas air. Salinitas Teluk sabang rata-rata 30‰.

jenis zooplankton yang ditemukan pada malam hari semakin rendah dengan rendahnya kedalaman Teluk Sabang.01-0. sedangkan disiang hari diperoleh nilai 0.39 sampai 1.08 dimalam hari.49. Sedangkan pada siang hari kelimpahan zooplankton memiliki nilai 3851 ind/l. Penangkapan zooplankton pada malam hari memberikan hasil yang lebih besar dan lebih beragam dibandingkan dengan penangkapan pada siang hari.85. dengan nilai rata rata mendekati 0 yaitu 0.03-0.2 Saran Perlu dilakukannya penelitian lanjutan terhadap keanekaragaman dan kelimpahan zooplankton secara vertikal pada siang dan malam hari. Hal ini bertujuan untuk melihat lebih lanjut keanekaragaman dan kelimpahan zooplankton berdasarkan 34 . Indeks dominansi zooplankton di Teluk Sabang tergolong kecil.43 sampai 0.1 disiang hari dan 0. begitu pula sebaliknya. Secara keseluruhan kelimpahan zooplankton pada malam hari memiliki nilai 5025 ind/l.04-0. 5. Indeks keseragaman zooplankton yaitu 0.1 Kesimpulan Jenis zooplankton yang ditemukan pada siang hari di Teluk Sabang semakin bertambah dengan bertambahnya kedalaman. Nilai keanekaragaman rata-rata zooplankton malam hari diperoleh nilai 0.BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.02-009 dimalam hari.37 disiang hari dan 0.

.35 perbedaan waktu siang dan malam hari secara vertikal di perairan Pulau Weh khususnya Teluk Sabang.

C. 1994. 3rd ed. Metode Analisis Air Laut. Jakarta. Bogor. L. S. Metode Sampling Bioekologi. Hutagalung. 1995.. Jurusan ilmu Perairan. Rozak. Fakultas Perikanan & Ilmu Kelautan. Hutabarat & Evans. Brower. The University of Winconsin Press. Kisaran Kelimpahan & Komposisi Plankton Predominan Disekitar Pulau Sumatra. G. Deddy Setiapermana. LIPI. A. Arinardi. Makalah Penunjang Seminar Pemantauan Pencemaran Laut. M. 1988. Barus. P. & Greenberg.. London. T. J.. Basmi. APHA (American Public Health Association): Standard Method for The Examination of Water and Wastewater 19th ed. Fakultas Perikanan IPB. Effendi. Perkembangan Komunitas Fitoplankton Sebagai Indikasi Perubahan Tingkat Kesuburan Kwalitas Perairan. J. Jakarta : Bumi Aksara. AWWA (American Water Works Association). LIPI. Ferianti Fachrul. Basmi.DAFTAR PUSTAKA Arinardi. Limbah Air Panas PLTU Muara Karang (Jakarta) & Dampaknya Terhadap Fitoplankton. Bogor. Jurusan manajemen sumberdaya perairan. Metode Ekoligis Untuk menilaui Kualitas Suatu Perairan Lotik. Jakarta. Ltd. Washington D.. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Buku 2. O. Puslitbang Oseanologi – LIPI. 1975. 1990. Barus. Dalam : Horas P. Kunci Identisfikasi Plankton.182 hal. H. Pengantar Limnologi Studi Tentang Ekosistem Sungai & Danau. E. D. Field and Laboratory Method from General Ecology. 36 . Fakultas MIPA USU Medan. 1986. J. Jakarta: UI Press. A. 2001. 1997. Clesceri. Second Edition. 1996. E. E. 1999. Zar. Hutagalung. Basmi. Institut Pertanian Bogor. 1995. Sedimen dan Biota. Ekologi Plankton. H. J. Institut Pertanian Bogor. Fakultas Pasca Sarjana. Fakultas MIPA USU Medan.H. Eaton. Wm. Brown Publishers. 85-92 h. Institut Pertanian Bogor. and WPCF (Water Pollution Control Federation). 2007. & A. Penuntun Identifikasi. Telaahan Kualitas Air Bagi Pengelolaan Sumberdaya Dan Lingkungan Perairan. 2003. Dubuque. Lowa. C. A. & J. A.). Fogg. T. H. 1992. & Sulistijo (eds. Planktonologi: Chrysophyta-Diatom. Alga Culture and Phytoplankton Ecology.

and Ocean Pollution.. Nontji. J. S. Diel Vertikal Migration Of Zooplankton Following Optimal Food Intake Under Predation. S. J. New York. Legendre. 1983. Biological Oceanographic Processes. . John Willey and Son. II. New York. 1973.Vol.(l967. Mason. 2003.B. sabang. B. H. New York. Marine Plankton. Odum. Penerjemah : H. Van Nostrand Reinhold. Jakarta. Bogor. New York. 2006. 25-1 p Maheswara. Lake.E. C.C. Method in Marine Zooplankton Ecology. Legendre. Third Edition. Gramedia. E. 271 p. John Willey & Sons Inc.W. Nontji. N. J. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologis. Numerical Ecology. Makassar. 2003. 1981. Plankton Res. Omori. Han. Longman Scientific and Technical. Model Sifat Optik Perairan Pulau Barrang Lompo.37 Hutchinson. & B. Jakarta: Djambatan. Sebaran Horizontal Plankton Permukaan di Perairan Sumber Air Panas Teluk Lho Pria Laot. Hutchinson & Co Ltd. 1987. Noeratilova. Newel. Parsons.H. Sun. vol. Nybakken. 429 p Liu. Biology Freshwater Polution.Takahashi & B.A.H. F. 2005. Elsevier Scientific Publishing Company. Fundamentals of Ecology. Sounder Co. IPB. Pescod. Amsterdam. 1971. 59 h Rudjakov. Jakarta. Stream. Edisi Khusus.P. Muhammad Eidman. Pergamon Press. 1984. Bio.. Kepulauan Spermonde. A 1970. 6:98-105.) A treatise on limnology . L. Oxford. N. Jakarta: PT. Sulawesi Selatan. 3 Fitzroy Square. Meroplankton Laut. Mar. M. P. Hargrave. Philadelphia.R. . Muhiddin.. 1997. Estuary. I & T. 3rd editition. Ikeda. 1992. The possible causes of diel vertical migrations of planktonic animals. Investigation of Rational Effluent and Stream for Tropical Countries. Nemerow. Buletin Penelitian LPPM Unhas (7):12-33. 2nd edition. G. Laut Nusantara. 2008. G. Alif. W. Fifth Editions. Bangkok. 1991. 1115 pp. Second Edition. L & P. 1976. Laut Nusantara Djambatan. T. Asian Institute of Technology.. Newel.. & R. London.

Elseiver Oceanography Series 13. A. 1975. Pengaruh Musim terhadap Komposisi Jenis dan Kelimpahan Ikan di Rawa Lebak. Amsterdam. Sunarto. Soewignyo. 8(4): 270273.. B. Brown Publishers. Wm. Sumarsini. Suin. H. D. Publ. Sungai Rungan.. Indeks MutuLingkungan Perairan Ditinjau dari segi Biologis. 1989. C. Sumich. 2002. Padang Sulistiyarto. F. 2007. Rahardjo & Sumardjo. Penerbit Universitas Padjadjaran. Palangkaraya. Penerbit Universitas Andalas. B. Asisten I MenteriNegara Kependudukan dan Lingkungan Hidup. Steeman-Nielsen. 1992. N. WCB. 1975. L. Kimia Lingkungan. M. Oxford. Jakarta. Blackwell Scientific Publications. Soedharma. Elseiver Sci. 177 h. S. E. P. 1986. Suwandi & W. J. Co. Metoda Ekologi. Introduction to the Biology of Marine Life. USA. Marine Photosinthesis with Emphasis on the Ecological Aspect. PAU-IPB. Siregar. 5th Edition. 2008. River Ecology. . London. Whitton. M. Bogor. Jatinangor. E. Jurnal Biodiversitas. Kalimantan Tengah. Karakteristik Biologi dan Peranan Plankton Dalam Ekosistem Laut.. 348 p.38 Saeni.

Lampiran 1. Tabel perhitungan kelimpahan zooplankton malam hari No Jenis Zooplankton I 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 5 Temora turbinata Acartia danae 54 68 Acartia tranteri Cyclop sp Clausocalanus ingens Paracalanus indicus Undinula vulgaris Asplanchna sp 68 68 Oikopleura sp 108 122 Tunicate larva 81 Moluska larva Veliger larva Doliolum Magelonidae Cypridina Pelagia Nocticula Trintinnopsis tubolosa Loxophyllum Vemiporme Penilia sp 108 95 Daphnia pulex 68 81 Fish Egg Fish Larva 41 Flatworm 41 Gammarus roeseli 54 41 total 541 557 10 15 0 5 41 54 54 41 41 41 108 108 68 41 41 41 41 68 81 68 108 95 95 41 68 41 81 41 258 123 692 434 39 Stasiun II 10 15 41 41 41 41 68 68 68 68 258 177 III K 0 5 10 15 108 68 68 244 163 122 271 41 54 41 95 0 108 135 41 14 298 81 407 108 555 204 0 109 95 81 95 41 312 231 339 231 68 95 41 41 245 41 271 149 0 41 122 122 68 475 108 68 312 918 621 351 95 5025 .

54 365 324 54 149 40 Stasiun II 10 15 0 5 41 54 54 54 81 41 54 95 81 41 95 41 41 149 81 95 122 41 108 41 41 405 689 122 230 III 10 122 68 108 122 95 54 41 608 K 15 108 121 108 135 121 121 135 851 271 41 447 81 0 313 0 244 624 149 137 81 216 0 258 41 0 217 136 41 135 0 175 2581 3851 .54 54 41 41 95 41 41 68 41 95 41 81 54 .Vemiporme Penilia sp Daphnia pulex Fish Egg Fish Larva Flatworm Gammarus roeseli Total I 0 5 10 15 0 5 41 54 41 68 . Tabel perhitungan kelimpahan zooplankton siang hari- No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Jenis Zooplankton Temora turbinata Acartia danae Acartia tranteri Cyclop sp Clausocalanus ingens Paracalanus indicus Undinula vulgaris Asplanchna sp Oikopleura sp Tunicate larva Moluska larva Veliger larva Doliolum Magelonidae Cypridina Pelagia Nocticula Trintinnopsis tubolosa L.Lampiran 2.

34 621.Lampiran 3. Tabel rataan kelimpahan zooplankton pada setiap stasiun 1.34 Jumlah Rata-rata 2151 1612 867 395 717 537. Nilai rataan kelimpahan zooplankton siang hari Kedalaman stasiun (m) 1 2 3 0 54 122 0 54 149 230 5 365 405 608 10 324 689 851 15 2.34 289 131. Nilai rataan kelimpahan zooplankton malam hari Kedalaman Stasiun (m) 1 2 3 541 692 918 0 557 434 621 5 258 258 351 10 123 177 95 15 41 Jumlah Rata-rata 176 433 1378 1864 58.67 144.67 .34 459.

1 5.5°C 33.4°C 30°C 6.1 6.2 4.0 Malam pH 7 7 7 7 Salinitas 29 30 30 30 Do 3.7°C 29.5 5.5 Siang pH 8 8 7 7 Do 5.5°C suhu 28.3 4.5 4.5°C 7 7 7 7 Do 5.1 Malam pH 7 7 7 7 Salinitas 28 30 30 30 .7°C 26.8°C Stasiun 3 Kedalaman (m) 0 meter 5 meter 10 meter 15 meter suhu 33°C 32.1°C 27.2 5.0 4.8 4. stasiun 2 dan stasiun 3 Stasiun 1 Kedalaman (m) Suhu Siang Do pH Salinitas Suhu Malam Do pH Salinitas 0 meter 5 meter 10 meter 15 meter 35°C 32°C 30.7°C 29.4 5.4 30 30 30 30 Stasiun 2 Kedalaman (m) 0 meter 5 meter 10 meter 15 meter suhu 33.0 4.4°C 28.1 3.2 6.8°C 31.9 5.4°C 30.6°C 26.7°C 28.5 30 32 33 33 29. Parameter kimia fisika stasiun 1.5°C 5.3 5.7°C 28.4°C 28.9 6.1 4.1 6.1°C 31.Lampiran 4.9°C 30.7°C 7 7 7 7 Do 6.0 Siang pH 7 7 7 7 salinitas 29 30 30 30 salinitas 30 30 30 30 42 suhu 29.

7. 2. 5. 20 Desember 2013 Nanda Aulia Fuadi . Peusangan. Lhok Bangka No. 2. 8. DI TELUK SABANG PULAU WEH PROVINSI ACEH BERDASARKAN DISTRIBUSI VERTIKAL Tahun Selesai 2002 2005 2008 2013 Tahun 2013 Banda Aceh.E Pekerjaan : PNS (Pensiunan) Nama Ibu : Fauziah Mutia Pekerjaan : PNS (Guru) Alamat Orang Tua : Desa Meunasah Timu. Kec. IPA Ilmu Kelautan Sekolah Dasar Sekolah Menengah Pertama Sekolah Menengah Atas Universitas Tempat Matang glumpang dua Matang glumpang dua Bireuen Banda Aceh 10.26.BIODATA 1. 20 Februari 1990 Alamat : Jl. Karya Tulis : No Judul KEANEKARAGAMAN DAN KELIMPAHAN ZOOPLANKTON 1. Nama : Nanda Aulia Fuadi Tempat dan Tanggal Lahir : Matang Glumpang Dua. Bireuen 9. Kab. 4. 4. Riwayat Pendidikan : No Jenis Pendidikan Bidang Studi 1. 6. 3. 3. Rukoh Nama Ayah : Fuadi Hasan S.