Anda di halaman 1dari 4

SIMPULAN BAHASA

1.
2.
3.

Simpulan bahasa adalah bentuk peribahasa yang paling mudah dan ringkas.
Biasanya simpulan bahasa terdiri daripada dua patah kata yang membawa maksud yang tepat dan padat.
Senarai simpulan bahasa beserta maksud adalah seperti yang berikut:
SIMPULAN
BAHASA

MAKSUD

Ada hati

Ada keinginan yang melebihi kesanggupan

Ajak-ajak ayam

Tidak bersungguh-sungguh mempelawa

Akal kancil

Tipu daya yang licin

Anak angkat

Anak orang lain yang dianggap sebagai anak sendiri

Anak buah

Orang yangtermasuk dalam sesuatu keluarga/ pengikut

Anak emas

Orang yang dikasihi oleh ibu bapa atau majikannya

Batu api

Penghasut

Bekas tangan

Hasil kerja tangan seseorang

Berat hati

Enggan/ Malas

Besar hati

Bangga/ Gembira/ Girang

Besar kepala

Degil/ Sombong

Buah mulut

Sesuatu yang menjadi sebut-sebutan orang

Buah tangan

Pemberian/ Oleh-oleh

Bulat hati

Tetap hati dan bersungguh-sungguh

Bulat kata

Sepakat

Cahaya mata

Anak

Cakar ayam

Tulisan yang buruk

Campur tangan

Turut serta dalam urusan orang lain

Cepat tangan

Suka mencuri

Dalam tangan

Pasti diperoleh

Darah daging

Anak kandung

Durian runtuh

Keuntungan yang diperoleh dengan tidak disangkasangka

Gaji buta

Mendapat gaji tanpa perlu bersusah payah atau bekerja
bersungguh-sungguh

Gelap mata

Hilang pertimbangan kerana terpengaruh oleh wang atau
harta

Geli hati

Rasa hendak tertawa

Habis akal

Habis segala usaha/ Bingung

Harga diri

Maruah atau kehormatan seseorang

Hidung tinggi

Sombong atau angkuh

Hilang akal

Tidak tahu apa yang hendak dibuat/ Hilang pertimbangan
diri

Ibu pertiwi

Negeri sendiri/ Tanah air

Iri hati

Perasaan dengki atau cemburu

Isi hati

apa-apa yang terfikir/ Perasaan

Jalan buntu

Tidak ada jalan penyelesaian

Jauh hati

Tersinggung oleh perbuatan atau percakapan orang lain

Kaki bangku

Tidak berkebolehan bermain bola sepak

Kepala batu

Enggan mengikut nasihat

Kera sumbang

Orang yang tidak suka bergaul dengan orang lain

Keras kepala

Tidak mahu mengalah

Khabar angin

Khabar yang belum sah kebenarannya

Langkah kanan

Bernasib baik

Langkah seribu

Cepat-cepat lari kerana ketakutan

Lidah bercabang

Kata-kata yang tidak dapat dipercayai

Lintah darat

Orang yang mengenakan bunga yang tinggi atas
pinjaman yang diberikan

Makan angin

Pergi bersiar-siar untuk berehat

Memasang telinga

Mendengar dengan bersungguh-sungguh dan hati-hati

Membabi buta

Melakukan sesuatu tanpa berfikir panjang

Memeras otak

Berfikir atau belajar dengan kuat

Menarik diri

Meletakkan jawatan/ Berundur dari sesuatu kumpulan

Mencuit hati

Menggelikan hati

Mengambil angin

Bersiar-siar untuk menyedut udara yang bersih

Mengambil berat

Memberikan perhatian dengan bersungguh-sungguh

Mulut tempayan

Tidak dapat menyimpan rahsia

Murah hati

Suka menderma/ Tidak kedekut

seperti. Perumpamaan ialah susunan kata-kata yang indah. Biasanya perumpamaan dimulai dengan kata bagai. melepaskan pucuk masing-masing Tiada kata sepakat dalam sesuatu perbincangan Bagai isi dengan kuku Sangat karib Bagai itik pulang petang Berjalan lambat Bagai kacang melupakan kulit Orang yang tidak tahu mengenang budi Bagai kumbang putus tali Amat cepat/ Terlepas dari sengsara Bagai melepaskan batuk ditangga Membuat sesuatu kerja tetapi tidak sampai selesai Bagai menatang minyak yang penuh Anak yang sangat dikasihi dan dipelihara dengan sempurnanya Bagai murai tercabut ekor Orang yang suka bercakap banyak Bagai tikus membaiki labu Membetulkan sesuatu tetapi tidak tahu bagaimana caranya sehingga yang baik menjadi rosak Ibarat burung.Naik angin Terlalu marah Naik darah Menjadi marah Nyawa-nyawa ikan Hampir-hampir mati Orang atasan Orang yang berpangkat tinggi/ Pembesar Otak cair Pintar atau bijak Otak udang Bodoh Paku belanda Harga tetap Panas hati Sangat marah atau sangat benci Panjang tangan Suka mencuri Patah hati Hilang keberanian/ Kecewa Perang mulut Berkelahi dengan kata-kata yang kasar dan keras Pilih kasih Memberi layanan yang lebih kepada orang yang dikasihi Puteri lilin Perempuan yang tidak tahan kena panas Putih mata Mengalami kekecewaan Rabun ayam Penglihatan yang kurang jelas Rambang mata Sukar untuk membuat pilihan Ringan mulut Peramah Ringan tangan Suka membuat kerja/ Suka menolong orang Ringan tulang Rajin bekerja Sampai hati Tidak segan-segan/ Tergamak/ Tidak menaruh belas kasihan Serkap jarang Membuat tuduhan dengan teragak-agak atau tanpa usul periksa Tangan terbuka Menyambut sesuatu dengan senang hati Tangkai jering Orang yang kedekut Tawar hati Tidak bersemangat/ Tidak berminat lagi Telinga lintah Orang yang lekas mendengar Telinga nipis Cepat marah atau meradang Terang hati Mudah memahami tentang sesuatu yang diajarkan Tidur-tidur ayam Tidur yang tidak nyenyak Titik peluh Penat lelah atau usaha yang sungguh-sungguh PERUMPAMAAN 1. dan umpama. ringkas. ibarat. dan kemas serta mempunyai maksud yang tersirat. Senarai perumpamaan dan maksudnya adalah seperti yang berikut: PERUMPAMAAN MAKSUD Bagai aur dengan tebing Tolong menolong antara satu sama lain Bagai bulan empat belas Kecantikan wajah seseorang wanita Bagai dihiris dengan sembilu Pedih sekali Bagai duri dalam daging Sesuatu hal yang tidak mnyenangkan Bagai enau di dalam belukar. 3. mata lepas badan terikat Tidak ada kemerdekaan Laksana burung diam dalam sangkar Orang yang terikat hidupnya Laksana katak diharung ular Lari bertempiaran dengan suara yang riuh rendah kerana ketakutan Laksana pohon kayu tidak berbuah Ilmu yang tidak diamalkan Seperti anai-anai makan kayu Mengerjakan sesuatu pekerjaan dengan tekun dan rajin Seperti anak ayam kehilangan ibu Kesusahan kerana bercerai dengan sahabat karib/ Rakyat yang kehilangan pemimpin Seperti anjing dengan kucing Selalu bertengkar Seperti api dalam sekam Perbuatan jahat atau rindu dendam yang tersembunyi Seperti cincin dengan permata Jodoh yang sesuai benar . 2. laksana.

takut kerana salah Orang yang bersalah akan berasa takut. keluar melalui telinga kiri Nasihat atau pelajaran yang tidak masuk ke dalam ingatan Orang berbudi kita berbahasa. orang lain kena getah Orang lain yang melakukan kesalahan. Pepatah digunakan untuk menyatakan penegasan. melainkan malu semata-mata Banyak udang banyak garam. kais petang makan petang Orang yang miskin harus bekerja setiap masa/ Hidupnya sangat susah Kalau baik jadikan teladan. Pepatah ialah peribahasa yang berangkap dan terdapat pengulangan kata di dalamnya. di situ ada Kalau seseorang mempunyai cita-cita. manakala orang yang tidak bersalah akan bersedia untuk menghadapi kenyataan Berat sama dipikul. pelanduk mati di tengah-tengah Pemimpin dengan pemimpin berperang. Senarai pepatah yang disertakan dengan maksudnya adalah seperti yang berikut: PEPATAH Ada padi.Seperti kaca terhempas ke batu Hati yang hancur kerana amat dukacita Seperti katak di bawah tempurung Amat sedikit pengetahuannya Seperti langit dengan bumi Banyak sekali perbezaannya Seperti rusa masuk kampung Tercengang-cengan kehairanan PEPATAH 1. falsafah. semua kerja deras MAKSUD Bagi orang yang mampu. nyiru ditadahkan Sangat besar hati Kerana pulut santan binasa. keuntungan yang kecil tetapi pasti dilepaskan Harimau mati meninggalkan belang. ada beras. lama-lama berhasil juga . ringan sama dijinjing Suka-duka sama-sama ditanggung Biar berputih tulang. ada masa dapat Perbuatan yang jahat pada suatu waktu akan mendapat balasan juga balas Ayam terlepas. kalau tak baik jadikan sempadan Ambillah yang baik dan buang yang jahat Kecil tapak tangan. air di tempayan ditumpahkan Kerana mengharapkan keuntungan yang besar tetapi belum pasti. hati masingmasing berlainan Setiap orang mempunyai pendapat yang berlainan Seekor kerbau membawa lumpur. 3. jimat sebelum Selalu berwaspada dan hati-hati/ Harus berusaha jangan sampai habis terlambat Kais pagi makan pagi. kerana Mendapat kecelakaan kerana percakapan mulut badan binasa Ke tengah boleh. semuanya akan terbawa-bawa Sehari selembar benang. atau pengajaran yang hendak disampaikan. tangan berbau tahi Kejahatan tidak mendatangkan hasil. sapi dapat nama Orang lain yang berusaha. banyak orang banyak ragam Tiap-tiap orang mempunyai pendapat atau kemahuan sendiri-sendiri/ Semakin banyak orang semakin banyak pula pendapat atau kemahuannya Berani kerana benar. masuk kandang kerbau menguak Menyesuaikan diri dengan tempat dan keadaan Masuk ke telinga kanan. budi baik dikenang juga Budi yang baik tidak akan dilupakan walaupun orangnya sudah mati Harapkan guruh di langit. tak hendak seribu dalih Kalau ada kemahuan. lama-lama bercantum juga Berselisih sesama keluarga akhirnya berbaik kembali Di mana ada kemahuan. semuanya terpalit Seseorang yang membuat salah. ke tepi pun boleh Orang yang dapat menyesuaikan diri dalam pergaulan Lempu punya susu. 2. hati kuman sama dicecah Pembahagian yang sama rata/ Banyak sama-sama banyak. rakyat yang mendapat kesusahan Hancur badan dikandung tanah. maka ada saja jalan untuk melakukannya. maka ada saja alasan untuk tidak melakukan sesuatu Ikut hati mati. orang memberi kita merasa Tiap-tiap pemberian orang hendaklah dibalas dengan pemberian/ Kita harus tahu berterima kasih Orang lain yang makan nangka. semua maksud mudah tercapai Ada ubi ada batas. Setiap manusia dikenang kerana jasa yang dilakukannya semasa manusia mati meninggalkan nama hidup Hati gajah sama dilapah. Tetapi jika hati tidak mahu. lama-lama Sabar mengerjakan sesuatu. sedikit sama-sama sedikit Hendak seribu daya. ikut rasa binasa Orang yang mengikut hawa nafsu akan musnah akhirnya Ingat sebelum kena. semua kerja jadi. dia akan berusaha untuk jalan mencapainya Di mana bumi dipijak. orang lain pula yang dituduh Rambut sama hitam. disitu langit dijunjung Hendaklah kita menurut adat dan aturan ditempat yang kita diami Gajah sama gajah berjuang. orang lain yang mendapat pujian Masuk ke dalam kandang kambing mengembek. jangan berputih mata Lebih baik mati daripada menanggung malu Carik-carik bulu ayam.

untung batu tenggelam Sekiranya bernasib baik akan mendapat kejayaan. tetapi dapat dipakai lama Belakang parang sekalipun. sekali terjatuh juga Sepandai-pandai orang. tak lekang dek Adat yang tidak berubah/ Sesuatu yang tetap utuh panas Terlepas dari mulut buaya. tetapi jika bernasib malang akan mendapat kerugian Yang bulat datang bergolek. tetap ingat di hati Indah khabar daripada rupa Perkhabaran selalunya dilebih-lebihkan daripada keadaan yang sebenar Jauhari juga yang mengenal manikam Orang yang bijaksana juga yang dapat melakukan penilaian yang tepat Jauh panggang dari api Jawapan atau sindiran yang tidak tepat Melentur buluh biarlah dari rebung Mendidik anak-anak hendaklah semasa kecil Membuang garam ke laut Menolong orang yang tidak perlu ditolong . ada semut Orang akan berkumpul di tempat mendapat rezki dengan mudah Ada udang di balik batu Ada sesuatu maksud yang tersembunyi di balik sesuatu perbuatan atau perkataan Air yang dicencang tidak putus Dua orang yang bersaudara tidak dapat dipisahkan oleh perselisihan Alah membeli menang memakai Barang yang bermutu memang mahal harganya. Bidalan ialah peribahasa yang maksudnya tersirat di balik susunan kata-kata yang membentuknya. adakalanya tersilap juga Tak lapuk dek hujan. masuk ke mulut harimau Terhindar dari suatu kemalangan. kalau belajar bersungguh-sungguh akan menjadi pandai juga Harapkan pagar.menjadi kain Sepandai-pandai tupai melompat. yang pipih datang melayang Orang yang bertuah mendapat keuntungan dari mana-mana saja BIDALAN 1. mendapat kemalangan lain yang lebih besar pula Untung sabut timbul. Berikut adalah senarai bidalan dan maksudnya: BIDALAN MAKSUD Ada gula. Bidalan tidak mempunyai sesuatu kata yang tertentu seperti perumpamaan. 3. kalau diasah nescaya akan tajam juga Biar bodoh sekalipun. tetapi orang itu yang membinasakan kita Bertepuk sebelah tangan tak akan berbunyi Sesuatu kejadian tidak mungkin berlaku daripada satu pihak sahaja Dapat durian runtuh Mendapat keuntungan tanpa susah payah Hati hendak semua jadi Jika ada kemahuan. pagar makan padi Berharapkan orang yang kita percayai. 2. semua perkara dapat dikerjakan Hilang dimata dihati jangan Walaupun berjauhan.