Anda di halaman 1dari 23

PANDUAN ASESSMEN GAWAT DARURAT

RUMAH SAKIT .........

Disusun oleh :
Instalasi Gawat Darurat RS .....

BAB I
DEFINISI
A. Definisi
Semua pasien yang dilayani rumah sakit harus diidentifikasi kebutuhan
pelayanannya

melalui

suatu

proses

asesmen

yang

baku

untuk

menetapkan alasan kenapa pasien perlu datang berobat ke rumah sakit.


Proses asesmen pasien yang efektif akan menghasilkan keputusan
tentang pengobatan pasien yang hams segera dilakukan dan kebutuhan
pengobatan berkelanjutan untuk emergensi, elektif atau pelayanan
terencana, bahkan ketika kondisi pasien berubah. Proses asesmen pasien
adalah proses yang terns menerus dan digunakan pada sebagian besar
unit kerja rawat Map dan. rawat jalan. Asesmen pasien terdiri atas 3
proses utama, yaitu :
1. Mengumpulkan informasi dan data : dan anamnesa, pemeriksaan
fisik, pemeriksaan penunjang/pemeriksaan yang lain.
2. Melakukan analisis informasi dan data sehingga menghasilkan suatu
diagnosa untuk mengidentifikasi kebutuhan pelayanan kesehatan
pasien.
3. Membuat rencana pelayanan untuk memenuhi semua kebutuhan
pasien yang telah diidentifikasi.
Berdasarkan kapan dilakukannya suatu asesmen, maka asesmen terdiri
dari asesmen awal dan asesmen ulang.
1. Asesmen awal adalah asesmen yang dilakukan pada awal ketika
pasien datang ke rumah sakit.
2. Asesmen ulang adalah asesmen yang dilakukan pada pasien selama
proses pelayanan pada interval tertentu berdasarkan kebutuhan dan
rencana pelayanan atau sesuai kebijakan dan prosedur rumah sakit.
Berdasarkan jenis asesmen di rumah sakit, maka asesmen terdiri dari :
1. Asesmen medis yaitu asesmen yang dilakukan oleh dokter dan/atau
dokter gigi yang kompeten.
2. Asesmen keperawatan yaitu asesmen yang dilakukan oleh perawat
(termasuk bidan) yang kompeten.
3. Asesmen yang lain, antara lain :

a. Asesmen gizi/asesmen nutrisional merupakan asesmen atau


pengkajian untuk mengidentifikasi status nutrisi pasien.
b. Asesmen

nyeri

merupakan

asesmen

atau

pengkajian

untuk

mengidentifikasi rasa nyeriJsakit pasien.


c. Asesmen risiko jatuh merupakan proses asesmen awal risiko pasien
jatuh dan asesmen ulang terhadap pasien yang diindikasikan
terjadi perubahan kondisi atau pengobatan.
d. Asesmen

pasien

gawat

darurat

merupakan

asesmen

atau

pengkajian terhadap pasien dengan kondisi gawat darurat atau


emergensi.
e. Asesmen pasien terminal merupakan asesmen atau pengkajian
untuk mengidentifikasi kondisi terminal.
f. Asesmen khusus yaitu asesmen individual untuk tipe-tipe pasien
atau populasi pasien tertentu yang didasari atas karakteristik yang
unik, yaitu pada pasien-pasien : anak-anak, dewasa muda, lanjut
usia yang lemah, sakit te,niial, pasien dengan rasa nyeri yang
kronis dan intens, wanita dalam proses melahirkan, wanita dalam
proses terminasi kehamilan, pasien dengan kelainan emosional
atau gangguan jiwa, pasien diduga ketergantungan obat atau
alcohol, korban kekerasan atau terlantar, pasien dengan infeksi
atau penyakit menular, pasien yang mendapatkan kemoterapi atau
radiasi, pasien yang daya imunnya direndahkan.
Setiap pasien yang akan dilakukan tindakan anestesi maupun tindakan
bedah harus dilakukan asesmen medis sebelum tindakan tersebut
dilakukan.
Untuk pasien gawat darurat (emergensi), asesmen medis dan asesmen
keperawatan harus berdasarkan atas kebutuhan dan kondisi pasien
tersebut. Juga apabila fidak ada waktu untuk mencatat riwayat
kesehatan dan pemeriksaan fisik yang lengkap dan seorang pasien
gawat

darurat

(emergensi)

yang

perlu

dilakukan

tindakan

medis/operasi, maka sedikitnya ada catatan ringkas dan diagnosis


praoperatif.

B. Tujuan
1. Tujuan dilakukannya asesmen awal adalah :
a. Memahami pelayanan apa yang dicari pasien
b. Memilih jenis pelayanan yang terbaik bagi pasien.
c. Menetapkan diagnosis awal.
d. Memahami respon pasien terhadap pengobatan sebelumnya.
2. Tujuan dilakukannya asesmen ulang :
a. Asesmen ulang merupakan kunci untuk memahami apakah
keputusan pelayanan sudah tepat dan efektif.
b. Untuk menentukan respon terhadap pengobatan.
c. Untuk perencanaan pengobatan/findakan lanjutan atau pemulangan
pasien.

BAB II
RUANG LINGKUP
1. Panduan ini membahas tentang asesmen gawat darurat medik yang
dilakukan terhadap semua pasien gawat darurat yang dilayani di RS
Islam Jemursari Surabaya.
2. Asesmen gawat darurat dilaksanakan oleh dokter dan dokter gigi,
sesuai dengan kewenangan kliniknya dalam surat penugasan klinik

BAB III
TATA LAKSANA
ASESMEN GAWAT DARURAT
Asesmen gawat darurat merupakan asesmen medis yang dilakukan terhadap
pasien dengan kondisi gawat darurat (emergensi).
Asesmen gawat darurat dapat dijelaskan sebagai berikut :
1. PRIMARY SURVEY
a. Penilaian tahap primary survey, meliputi :
1) A = Airway adalah mempertahankan jalan napas dengan teknik manual
atau menggunakan slat bantu. Tindakan ini mungkin akan banyak
memanipulasi leher sehingga harts diperhatikan untuk menjaga
stabilitas tulang leher (cervical spine control).
2) B = Breathing adalah menjaga pemafasankentilasi dapat berlangsung
dengan baik.
3) C = Circulation adalah mempertahankan sirkulasi bersama dengan
tindakan untuk menghentikan perdarahan (hemorrhage control).
4) D = Disability adalah pemeriksaan untuk mendapatkan kemungkinan
adanya gangguan neurologic.
5) E = Exposure/environmental control adalah pemeriksaan pada seluruh
tubuh penderita untuk melihat jejas atau tanda-tanda kegawatan yang
mungkin

tidak

terlihat

dengan

menjaga

supaya

tidak

terjadi

hipotermi.
6) Selama primary survey, keadaan yang mengancam nyawa harus
dikenali, dan resusitasinva dilakukan pada saat itu juga.
7) Prioritas penanganan untuk pasien usia muda maupun usia lanjut
adalah sama. Salah satu perbedaannya adalah bahwa pada usia muda
ukuran organ relatif lebih kecil, dan fungsinya belum berkembang
secara maksimal.
8) Pada ibu hamil prioritas tetap sama, hanya saja proses kehamilan
membuat proses fisiologis berubah karena adanya janin.
9) Pada orang tua, Karena proses penuaan fungsi tubuh menjadi lebih
rentan terhadap trauma karena berkurangnya daya adaptasi tubuh.

b. Anamnesa
Anamnesa yang dilakukan merupakan anamnesa singkat, cepat, dan
tepat (disesuaikan dengan kebutuhan dan kondisi pasien).
c. Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan fisik untuk pasien emergensi menggunakan penilaian sebagai
berikut :
1) A = Airway, menjaga airway dengan kontrol servikal (cervical
spine control) . Penilaian :
a) Mengenal patensi airway.
b) Penilaian cepat akan adanya obstruksi.
2) B

Breathing

dan

Ventilasi

Penilaian :
a) Buka leher dan dada sambil menjaga imobilisasi leher dan kepala.
b) Tentukan laju dan dalamnya pemafasan.
c) Inspeksi dan palpasi leher dan. toraks untuk adanya deviasi
trakea, ekspansi toraks simeteris atau tidak simetris, pemakaian
otot tambahan, dan tandatanda cedera.
d) Perkusi toraks untuk menentukan redup atau hipersonor.
e) Auskultasi toraks bilateral.
3) Circulation

dengan

kontrol

perdarahan

Penilaian :
a) Dapat mengetahui sumber perdarahan ekstemal yang fatal.
b) Mengetahui sumber perdarahan internal.
c) Nadi : Kecepatan, kualitas, keteraturan, pulsus paradoxus.
d) Warna kulit.
e) Tekanan darah (bila ada waktu).
4) Disability

(Neurologic

Penilaian :
a) Tentukan tingkat kesadaran memakai skor GCS.
b) Nilai pupil untuk besarnya, isokor dan reaksi
5) Exposure/Environment
Buka pakaian pasien tetapi cegah hipotermia.

Evaluation)

TAMBAHAN PADA PRIMARY SURVEY DAN RESUSITASI


Step 1

: Tentukan analisis gas darah dan laju pernafasan.

Step 2

: Monitor udara ekspirasi dengan monitoring CO2.

Step 3

: Pasang monitor EKG.

Step 4

: Pasang kateter uretra dan NGT kecuali bila ada kontraindikasi dan monitor urin setiap jam.

Step 5

: Pertimbangkan perlunya foto ronsen.


Pemakaian foto ronsen harus selektif dan jangan menghambat
proses resusitasi. Bila tidak memungkinkan, foto ronsen dapat
dilakukan saat secondary survey. Misalnya : foto ronsen toraks
AP, pelvis AP, servikal lateral.

Step 6

: Pertimbangkan kebutuhan USG abdomen. USG abdomen (FAST)

merupakan pemeriksaan yang bermanfaat untuk menentukan adanya perdarahan


intra-abdomen.
RE-EVALUASI PASIEN DAN PERTIMBANGKAN PERLUNYA RUJUKAN Setelah
Primary Survey dan Resusitasi, dokter sudah mempunyai cukup informasi
untuk mempertimbangkan rujukan.
2. SECONDARY SURVEY
Penilaian pada tahap secondary survey, meliputi :
1. Anamnesis
Step 1 : Dapatkan riwayat AMPLE dan pasien, keluarga atau petugas prarumah sakit. Riwayat "AMPLE" patut diingat :
A : Alergi
M : Medikasi (obat yang diminum saat ini)
P

: Past illness (penyakit pen yerta)lpregnancy

: Last meal
E

Eventz'environment

(lingkungan) yang berhubungan dengan

kejadian perlukaan.
Step 2 : Dapatkan anamnesis sebab cedera dan mekanisme cedera
Setiap pemeriksaan yang lengkap memerlukan anamnesis mengenai
riwayat perlukaan. Mekanisme perlukaan sangat menentukan keadaan
pasien. Jenis perlukaan dapat diramalkan dan mekanisme kejadian perlukaan
itu. Cedera lain dimana riwayat penting, adalah cedera termal, dan bahan

berbahaya (hazardous material).


2. Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan fisik pada secondary survey dilakukan berurutan mulai dari
kepala,

maksilo-fasial,

servikal

dan

leher,

dada,

abdomen,

perineum/rektum/vagina, muskuloskeletal sampai pemeriksaan neurologis.


a. Kepala dan Maksilofasial.
Penilaian :
1. Inspeksi dan palpasi seluruh kepala dan wajah untuk adanya
laserasi, kontusi, fraktur dan luka tennal.
2. Re-evaluasi pupil.
3. Re-evaluasi tingkat kesadaran dengan skor GCS.
4. Penilaian mata untuk perdarahan, luka tembus, ketajaman
penglihatan, dislokasi lensa, dan adanya lensa kontak.
5. Evaluasi syaraf kranial.
6. Periksa telinga dan hidung akan adanya kebocoran cairan
serebrospinal.
7. Periksa mulut untuk adanya perdarahan dan kebocoran cairan
serebrospinal, perlukaan jaringan lunak dan gigi goyang.
b. Vertebra Servikalis dan Leher.
Penilaian :
1. Periksa adanya cedera tumpul atau tajam, deviasi trakea, dan
pemakaian otot pernafasan tambahan.
2. Palpasi untuk adanya nyeri, deformitas, pembengkakan, emfisema
subkutan, deviasi trakea, simetri pulsasi.
3. Auskultasi a.karotis akan adanya murmur.
4. Mintakan foto servikal lateral.
c. Toraks
Penilaian :
1. Inspeksi dinding dada bagian depan, samping dan belakang untuk adanya
trauma tumpul ataupun tajam, pemakaian otot pernafasan tambahan
dan ekspansi toraks bilateral.
2. Auskultasi pada bagian depan dan basal untuk bising nafas (bilateral)
dan bising jantung.

3. Palpasi seluruh dinding dada untuk adanya trauma tajam/tumpul,


emfisema subkutan, nyeri tekan dan krepitasi.
4. Perkusi untuk adanya hipersonor atau keredupan.
d.Abdomen
Penilaian :
1. Inspeksi abdomen bagian depan dan belakang untuk adanya trauma
tajam/tumpul dan adanya perdarahan internal.
2. Auskultasi bising usus.
3. Perkusi abdomen untuk menemukan nyeri lepas (ringan).
4. Palpasi abdomen untuk nyeri tekan, defans muskuler, nyeri lepas yang
jelas, atau uterus yang hamil.
5. Dapatkan foto pelvis.
6. Bila diperlukan lakukan DPL atau USG abdomen.
7. Bila hemodinamik normal, lakukan CT Scan abdomen.
e. Perineum/RektumNagina
Penilaian perineum :
1.

Kontusio dan hematoma.

2.

Laserasi.

3.

Perdarahan uretra.
Penilaian rektum :
1.

Perdarahan rektum.

2.

Tonus sfinkter ani.

3.

Utuhnya dinding rektum.

4.

Fragmen tulang.

5.

Posisi prostat.
Penilaian vagina pada penderita khusus :

1.

Adanya darah daerah vagina

2.

Laserasi vagina
Penilaian Muskuloskeletal :
1. Inspeksi lengan dan tungkai akan adanya trauma tumpul/tajam,
termasuk adanya laserasi kontusio dan deformitas.
a. Palpasi lengan dan tungkai akan adanya nyeri tekan, krepitasi,
pergerakan abnormal, dan sensorik.

b. Palpasi semua arteri perifer untuk kuatnya pulsasi dan ekualitas.


c. Nilai pelvis untuk adanya fraktur dan perdarahan.
d. Inspeksi dan palpasi vertebra torakalis dan lumbalis untuk
adanya trauma tajam/tumpul, termasuk adanya kontusio,
laserasi, nyeri tekan, deformitas, dan sensorik.
e. Evaluasi foto pelvis akan adanya fraktur.
f. Mintakan foto ekstremitas sesuai indikasi.
g. Nadi : Kecepatan, kualitas, keteraturan, pulsus paradoxus.
h. Warna kulit.
i. Tekanan darah (bila ada waktu).
3. Disability

(Neurologic

Evaluation)

Penilaian :
a.

Tentukan tingkat kesadaran memakai skor GCS.

b.

Nilai pupil untuk besarnya, isokor dan reaksi .


4.

Exposure/Environment
Buka pakaian pasien tetapi cegah hipotermia.

TAMBAHAN PADA PRIMARY SURVEY DAN RESUSITASI


Step 1

: Tentukan analisis gas darah dan laju pernafasan.

Step 2

: Monitor udara ekspirasi dengan monitoring CO2.

Step 3

: Pasang monitor EKG.

Step 4

: Pasang kateter uretra dan NGT kecuali bila ada kontraindikasi dan monitor urin setiap jam.

Step 5

: Pertimbangican perlunya foto ronsen.


Pemakaian foto ronsen haws selelctif dan jangan menghambat
proses resusitasi. Bila tidak memungkinkan, foto ronsen dapat
dilakukan saat secondary survey. Misalnya : foto ronsen toraks
AP, pelvis AP, servikal lateral.

Step 6

: Pertimbangkan kebutuhan. USG abdomen (FAST) merupakan

pemeriksaan yang bermanfaat untuk menentukan adanya perdarahan infraabdomen.


RE-EVALUASI PASIEN DAN PERTIMBANGKAN PERLUNYA RUJUKAN Setelab
Primary Survey dan Resusitasi, dokter sudah mempunyai cukup informasi
untuk mempertimbangkan rujukan.

SECONDARY SURVEY
Penilaian pada tahap secondary survey, meliputi :
1.

Anamnesis
Step 1 : Dapatkan riwayat AMPLE dari pasien, keluarga atau petugas prarumah
sakit
Riwayat "AMPLE" patut diingat :
A : Alergi
M : Medikasi (obat yang diminum saat ini)
P : Past illness (penyakit penyerta)lpregnancy
L : Last meal
E : Event/environment (lingkungan) yang berhubungan dengan kejadian
perlukaan.
Step 2 : Dapatkan anamnesis sebab cedera dan mekanisme cedera
Setiap pemeriksaan yang lengkap memerlukan anamnesis mengenai
riwayat
perlukaan. Mekanisme perlukaan sangat menentukan keadaan pasien.
Jervis perlukaan dapat diramalkan dari mekanisme kejadian perlukaan itu.
Cedera lain dimana riwayat penting, adalah cedera termal, dan bahan
berbahaya
(hazardous material).

1.

Pemeriksaan Fisik
Pemeriksaan fisik pada secondary survey dilakukan berurutan mulai dan
kepala,

maksilo-fasial,

perineum/rektumtvagina,
neurologis.

servikal

dan

muskuloskeletal

leher,

dada,

sampai

abdomen,
pemeriksaan

Kepala

dan

Maksilofasial

Penilaian :
a. Inspeksi dan palpasi seluruh kepala dan wajah untuk adanya laserasi,
kontusi, fraktur dan luka termal.
b. Re-evaluasi pupil.
c. Re-evaluasi tingkat kesadaran dengan skor GCS.
d. Penilaian

mata

untuk

perdarahan,

luka

tembus,

ketajaman

penglihatan, dislokasi lensa, dan adanya lensa kontak.


a. Evaluasi syaraf kranial.
b. Periksa

telinga

dan

hidung

akan

adanya

kebocoran

cairan

serebrospinal.
e. Periksa mulut untuk adanya perdarahan dan kebocoran cairan
serebrospinal, perlukaan jaringan lunak dan gigi goyang.
Vertebra

Servikalis

dan

Leher

Penilaian
a. Periksa adanya cedera tumpul atau tajam, deviasi trakea, dan
pemakaian otot pernafasan tambahan.
b. Palpasi untuk adanya nyeri, deformitas, pembengkakan, emfisema
subkutan, deviasi trakea, simetri pulsasi.
c. Auskultasi a.karotis akan adanya murmur.
d. Mintakan foto servikal lateral.

Toraks
Penilaian :
a. Inspeksi dinding dada bagian depan, swiping dan belakang untuk
adanya trauma tumpul ataupun tajam, pemakaian otot pernafasan
tambahan dan ekspansi toraks bilateral.
b. Auskultasi pada bagian depan dan basal untuk bising nafas (bilateral)
dan bising jantung.
c. Palpasi seluruh dinding dada untuk adanya trauma tajam/tumpul,
emfisema subkutan, nyeri tekan dan krepitasi.
d. Perkusi untuk adanya hipersonor atau keredupan.
Abdomen
Penilaian :
a. Inspeksi abdomen bagian depan dan belakang untuk adanya trauma
tajam/tumpul dan adanya perdarahan internal.
b. Auskultasi bising usus.
c. Perkusi abdomen untuk menemukan nyeri lepas (ringan).
d. Palpasi abdomen untuk nyeri tekan, defans muskuler, nyeri lepas
yang jelas, atau uterus yang hamil.
e. Dapatkan foto pelvis.
f. Bila diperlukan lakukan DPL atau USG abdomen.
g. Bila hemodinamik normal, lakukan CT Scan abdomen.
PerineumiltektumNagina
Penilaian perineum :
a. Kontusio dan hematoma.
b. Laserasi.
c. Perdarahan uretra.
Penilaian rektum :
a. Perdarahan rektum.
b. Tonus sfinkter ani.
c. Utuhnya dinding rektum.
d. Fragmen tulang.

e. Posisi prostat.
Penilaian vagina pada penderita Ichusus :
a. Adanya darah daerah vagina
b. Laserasi vagina
Muskuloskeletal
Penilaian :
a. Inspeksi lengan dan tungkai akan adanya trauma tumpulitajam,
termasuk adanya laserasi kontusio dan defonnitas.
b. Palpasi lengan dan tungkai akan adanya nyeri tekan, krepitasi,
pergerakan abnormal, dan sensorik.
c. Palpasi semua arteri perifer untuk kuatnya pulsasi dan ekualitas.
d. Nilai pelvis untuk adanya fraktur dan perdarahan.
e. Inspeksi dan palpasi vertebra torakalis dan lumbalis untuk adanya
trauma tajamitumpul, termasuk adanya kontusio, laserasi, nyeri
tekan, deformitas, dan sensorik.
a. Evaluasi foto pelvis akan adanya fraktur.
f. Mintakan foto ekstremitas sesuai indikasi.

Neurologis
Penilaian
a.

Reevaluasi pupil dan tingkat kesadaran.

b.

Tentukan skor GCS.

c.

Evaluasi motorik dan sensorik dari keempat ekstremitas.

d.

Tentukan adanya tanda lateralisasi.

TAMBANAN

PADA

SECONDARY

SURVEY

Pertimbangkan perlunya diadakan pemeriksaan tambahan :


n Pemeriksaan laboratorium.
Pemilihan pemeriksaan laboratorium harus selektif yaitu disesuaikan
dengan kebutuhan emergensi pasien tersebut, misalnya : Darah Lengkap
(DL), Gula Darah Acak (GDA), Analisis Gas Darah, Elektrolit.
n Pemeriksaan radiologi
Pemilihan pemeriksaan radiologi hams selektif dan jangan menghambat
proses resusitasi. Misalnya : foto vertebra tambahan, CT kepala, foto
ekstremitas, dan lain-lain sesuai indikasi.
RE EVALUASI PENDERITA
n Penurunan keadaan dapat dikenal apabila dilakukan evaluasi ulang terns
menerus, sehingga gejala yang ba' timbul segera dapat dikenali dan dapat
ditangani secepatnya. Penilaian ulang terhadap pasien, dengan mencatat,
melaporkan setiap perubahan pada kondisi pasien, dan respon terhadap
resusitasi.
n Monitoring dan tanda vital dan produksi urn mutlak. Produksi win pada
orang dewasa sebaiknya dijaga cc/kgBB/jam, pada anak 1 cc/kgBB/jam.
n Bila pasien dalam keadaan kritis dapat dipakai pulse oximetry dan endtidal CO2 monitoring.

n Penanganan rasa nyeri merupakan hal penting. Rasa nyeri dan ketakutan
akan

timbul

pada

pasien

trauma,

terutama

pada

perlukaan

musculoskeletal.
PENANGANAN DEFINITIF
n Terapi definitif pada umumnya merupakan tugas dan dokter sesuai
kewenangan klinisnya.
n Proses rujukan harus sudah dimulai saat alasan untuk merujuk ditemukan,
karena menunda rujukan akan meningkatkan morbiditas dan mortalitas
penderita.
n Keputusan untuk merujuk penderita didasarkan atas data fisiologis
penderita, cedera anatomis, mekanisme perlukaan, penyakit penyerta
serta factor-faktor yang dapat mengubah prognosis.

BAB IV
DOKUMENTASI
1.

Untuk asesmen gawat darurat, jika pasien di Instalasi Gawat Darurat


(IGD) maka didokumentasikan dalam Medical Record Electronic (MRE)
IGD. Jika pasien di ruangan rawat inap maka didokumentasikan di lembar
asesmen medis dalam rekam medis pasien rawat inap.

1.

Untuk catatan perkembangan pasien didokumentasikan di lembar Catatan


Perkembangan Pasien Terintegrasi (CPPT) dalam rekam medis pasien rawat
inap.

2.

Untuk pasien gawat darurat, asesmen awal harus segera dilakukan dan
diselesaikan dalam waktu 8 jam.

3.

Asesmen ulang dilaksanakan dan hasilnya dicatat dalam rekam medis pasien :
n Pada interval yang reguler selama pelayanan, misalnya : secara
periodik perawat mencatat tanda-tanda vital sesuai kebutuhan
berdasarkan kondisi pasien.
n Setiap hari oleh dokter penanggung jawab pelayanan (DPJP) pada
saat melakukan kunjungan (visite) pasien yang dirawatnya.
n Bila terjadi perubahan kondisi pasien yang signifikan.
n Bila diagnosis pasien mengalami perubahan sehingga kebutuhan
asuhan memerlukan perubahan rencana.
n Untuk menetapkan apakah obat-obatan dan pengobatan lain telah
berhasil dan pasien dapat dipindahkan atau dipulangkan.

KEPUSTAKAAN

American College of Surgeons Committee on Trauma. Advanced Trauma


Life Support for Doctors. Student Course Manual. (2008). Diterjemahkan
& dicetak oleh komisi trauma "IKAB1". Eighth Edition.

EBM Diagnostic. ocw. usu. ac. i'cvs146 slide ebm-diagnostic.pdf

Emergency Care Singapore General Hospital. WNW. sgh.cont.cg;

Emergency Severity Index (ESI) : A Triage Tool For Emergency


Departmentwww.ahrq.govprojessionals :systems hospital esi esi 1.html;
Columbia-CIVMTL.Patient

Assessment

--

Clinical

Assessment

and

Guidelines. http: ccnnal.cohnhia.eduprojecis'aegd inodn 1 cag pat.htnd


n

Glynn, Mc. Burnside.(1995).Diagnosis Fisik. Edisi 17.

Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.(2009).Pedoman Rekam Medis


Berorientasi Masalah.
Peraturan Menteri Kesehatan RI No.269/MENKES/PER/III/2008 tentang
Rekam Medis.

Pusponegoro, Hardiono; Wirya, IGN Wila; Pudjiadi, Anton; Bisanto,


Julfina;
Zulkarnain,

Siti.(2012).Pengantar

Uji

Diagnostik.

http://researchn do nesi a. b logs_pot. c om/20 1 2/07/pen gan tar-uji -diagnostik.html

Guidelines and Examples on the SOAP Format for Chart Notes.


11'11'W.hpin.org web%20documents PTNA4OP Appendices Appendix2.pay:

Guidelines for SOAP. www. kuinc. edit school-(Onedicine'ojice. guide'


ines-Iiir-soap. him!.

Singapore Emergency Patients Categorisation Scale.pdf

Singapore Emergency Medicine Services Patient Acuity Category.mht


http:. semsonline. org index. html;
n

Tim Materi GELS Brigade Siaga Bencana Unit Diktat IGD. (2013).
Materi Pelatihan General Emergency Life Support. Kemenkes RI Direktorat Jenderal Bina Upaya Kesehatan RSUP dr. Sardjito
Yogyakarta.

Yayasan Ambulans Gawat Darurat 118. (2011). Buku Panduan BT&CLS


(Basic Trauma Life Support And Basic Cardiac Life Support). Edisi
Keempat.

LAMPIRAN
SECONDARY SURVEY
Hal yang
Identifikasi/
dinilai

Penilaian

Tentukan
Beratnya

Tingkat

Konfirmasi

trauma

Penemuan Klinis

Skor GCS

kapitis

8, trauma kapitis

CT Scan

9 12, trauma

Ulangi

sedang

kesadaran

dengan

tanpa

relaksasi otot

13 15,

trauma

ringan
Jenis

trauma

Ukuran

Mass effect

Bentuk

Diffuse

Reaksi

injury

kapitis
Pupil

Luka pada mata

axonal

Perlukaan mata
Luka

pada

kulit Inspeksi

kepala

adanya

Fraktur
Kepala

tulang

tengkorak

luka

dan fraktur
Palpasi

Luka kulit kepala

CT Scan

Fraktur impresi
Fraktur basis

adanya
fraktur
Luka

jaringan

lunak
Maksilofasial

Inspeksi
deformitas

Fraktur

Maloklusi

Kerusakan syaraf

Palpasi

Luka

Fraktur

tulang

wajah
Cedera
:

jaringan

lunak

dalam

krepitus

Deformitas laring

pada

Inspeksi

Emfisema

Foto servikal

Palpasi

subkutan

Angiografi/D

mulut/gigi
Cedera
laring

Fraktur servikal
Leher

Kerusakan
vascular
Cedera esophagus
Gangguan
neurologis

Auskultasi

Hematoma

oppler

Murmur

Esofagoskopi

Tembusnya

Laringoskopi

platisma
Nyeri, nyeri tekan
C-spine

Perlukaan
dinding toraks

Inspeksi

Paradoksal

Palpasi

Nyeri tekan dada, CT Scan

Auskultasi

krepitus

Angiografi

Bising
Emfisema

nafas

berkurang

subkutan

Toraks

Foto toraks

Bunyi jantung jauh

Pneumo/hematot

Krepitasi

oraks

Bronchoskop
Tube
torakostomi

mediastinum

Perikardiosin

Cedera bronchus
Kontusio paru

SECONDARY SURVEY
Hal yang
Identifikasi/
dinilai

Tentukan

Kerusakan

Konfirmasi
Penilaian

Nyeri

aorta

torakalis

Abdomen/
Pinggang

Penemuan Klinis

punggung

dengan

tesis
USG

hebat

Trans-

Nyeri, nyeri tekan Esofagus


DPL/USG

Perlukaan

Inspeksi

dinding abdomen

Palpasi

Cedera

Auskultasi

Iritasi peritoneal

CT Scan

intraperitoneal

Tentukan

Cedera

Laparatomi

Cedera

arah

abdomen

visceral

abdomen

organ

Foto
kontras

dengan

Cedera

genito-

urinarius
Fraktur pelvis

Palpasi

Cedera

simfisis

rinarius

Urogram :

pubis untuk

(hematuria)

Uretrogram

pelebaran
Nyeri tekan
Pelvis

Foto pelvis

genito-

Fraktur pelvis

Sistogram

Perlukaan

IVP

tulang pelvis

perineum, rectum,

Tentukan

vagina

CT

Scan

dengan

instabilitas

kontras

pelvis (hanya
satu kali)
Inspeksi
Pemeriksaan

Trauma kapitis
Medulla

Trauma medulla
Trauma

syaraf

perifer
Fraktur
Kolumna
vertebralis

motorik
Pemeriksaan

spinalis

spinalis

"Mass

sensorik
Respon

unilateral

Foto polos
MRI

Tetraparesis
Paraparesis
Cedera
Fraktur

verbal

Instabilitas

effect"

radiks
atau

dislokasi

Foto polos
CT Scan

terhadap

kolumna v.
Kerusakan syaraf

nyeri, tanda
lateralisasi

Ekstremitas

Cedera

jaringan

lunak

Fraktur
SECONDARY SURVEY
Identifikasi/
Hal yang
Tentukan
dinilai

Deficit
neuro-

vaskular

Inspeksi
Nyeri tekan
Palpasi

Penilaian

Jejas,

Foto ronsen

pembengkakan,

Doppler

pucat

Pengukuran
Konfirmasi
dengan

Penemuan Klinis

Nyeri,

nyeri

tekan, krepitasi

Pulsasi

hilang/berkurang

kompartemen

Angio
grafi