Anda di halaman 1dari 33

MANAJEMEN PARKIR

I.

UMUM

Setiap pergerakan kendaraan perlu tempat berhenti baik di asal maupun tujuan
perjalanan

Pengertian parkir: keadaan tidak bergerak suatu kendaraan yang bersifat


sementara.

Fasilitas parkir untuk umum bisa di badan jalan (on-street parking) dan di luar
badan jalan (off-street parking) berupa pelataran dan gedung parkir

Permasalahan parkir (terutama di daerah perkotaan):


i.

Keterbatasan lahan
Dominasi waktu yang dipakai kendaraan adalah untuk parkir. jumlah
kendaraan pribadi sangat banyak, lahan yang tersedia tidak cukup.

ii. Kernacetan lalulintas akibat parkir


Permasalahan untuk on-street parking akibat terbatasnya lebar jalan.
Sedangkan off-street parking akibat kendaraan yang keluar-masuk lokasi
parkir tidak lancar
iii. Dampak negatif di bidang ekonorni
Bisa dilihat dan pemanfaatan lahan yang tidak sebanding dengan nilai
tanah dan permasalahan yang terjadi selalu memiliki konsekuensi ekonomi.
II.

PERANCANGAN TEMPAT PARKIR


1. Survei parkir

Survei inventarisasi ruang parkir


-

Tujuan untuk mengetahui karakteristik fasilitas parkir yang ada


sehingga dapat memperkirakan kebutuhan ruang parkir.

Cakupan survei: jumlah, lokasi, jenis ruang parkir (untuk kendaraan


pribadi,

umuni,

bongkar

muat

angkutan

barang)

dan

sistem

pengendalian (lokasi dan waktu pelarangan atau perbatasan, tarif


parkir, pola penempatan parkir, marka dati rambu).
-

Daerah studi dibagi menjadi beberapa blok, masing-masing blok dirinci


ketersedian tempat parkirnya.

Survei kebutuhan parkir


-

Tujuan : mengetahui karakteristik parkir lebih spesifik. seperti: maksud


parkir, volume, durasi, akumulasi, angka pergantian parkir (turn over),
kebutuhan parkir, indeks parkir dan jarak berjalan.

Jenis survei yang dilakukan:


1. Survei wawancara:

dilakukan untuk daerah yang luas dan diperkirakan akan terjadi


perubahan kebutuhan

Data yang dikumpulkan: asal tujuan pemarkir, lama parkir.


maksud perjalanan

Metode:
a. Wawancara parkir (ke pengemudi atau pemilik) mencakup:
nomer plat kendaraan, jenis kendaraan, lokasi dan jenis
parkir, waktu kedatangan dan keberangkatan, asal-tujuan
perjalanan, maksud perjalanan, frekwensi parkir, lokasi parkir
yang dipertimbangkan.
b. survei kartu pos, yang ditanyakan sama dengan wawancara.
punya kelemahan urnlah kartu pos yang dikembalikan sulit
diprediksi.
c. wawancara rumah tangga, dapat memberikan informasi
potensi kebutuhan parkir.
d. wawancara pada lokasi terbatas, misal: fasilitas parkir hanya
digunakan oleh orang yang bekerja disitu

2. Observasi parkir:
a. Survei parkir kordon
Untuk mengukur akumulasi parkir dan total kapasitas ruang
parkir pada daerah studi
b. Survei durasi parkir (survei patroli parkir atau survei pelat nomer
kendaraan parkir)
Untuk menentukan karakteristik parkir: kepadatan, durasi,
masalah yang terjadi, sistem pengendalian.
III. PERANCANGAN PARKIR Dl BADAN JALAN
a. Penentuan sudut parkir, dengan mempertimbangkan: lebar jalan, volume
lalulintas, karakteristik kecepatan. Dimensi kendaraan, peranan jalan dan guna
lahan di sekitarnya.
b. Pola parkir. Pola parkir merupakan posisi kendaraan pada saat diparkir
terhadap as jalan. Jenis pola parkir adalah : parallel, menyudut dengan
pertimbangan kondisi tempat parkir datar/tanjakan/turunan.

c. Larangan parkir diberlakukan pada tempat-tempat atau kondisi tertentu.


d. Penyediaan alat kontrol yang meliputi rambu, marka
IV. PERANCANGAN TAMAN PARKIR
i.

Kriteria taman parkir: RUTRD, keselamatan dan kelancaran lalulintas,


kelestarian lingkungan, kemudahan, tersedia tata guna lahan, letak antara
jalan akses utama dan daerah yang dilayani.

ii. Pola parkir


Pola parkir merupakan tata letak kendaraan yang disusun untuk kondisi parkir
satu sisi, dua sisi, dan parkir pulau serta dibedakan terhadap jenis kendaraan
Bis/truk, mobil penumpang, sepeda dan sepeda motor.
iii. Jalur sirkulasi, gang dan modul.
Letak jalan masuk/keluar ditempatkan:
-

sejauh mungkin dari persimpangan

dihindari kemungkinan konflik dengan pejalan kaki

memungkinkan tersedianya arah pandang yang cukup terutama saat keluar


dari tempat parkir untuk memasuki jalan utama

lebar minimum jalur sirkulasi:


a. untuk jalan satu arah = 3.5 meter
b. untuk jalan dua arah = 6.5 meter

iv. Tata letak parkir


Tata letak area parkir dapat dibedakan menjadi dua. yaitu: tata letak pelataran
parkir dan lay out ruang parkir.
Tata letak pelataran mencakup posisi pintu masuk dan keluar terhadap jalan
yang ada.
Untuk kendaraan besar seperti bis dan truk perlu diperhatikan lintasan
kendaraan terutama pada saat melakukan manuver.
v. Parkir mobil barang banyak dijumpai di kawasan industri maupun pertokoan.
Biasanya kawasan parkir kendaraan barang juga digunakan untuk istirahat
awak mobil barang sehingga perlu dilengkapi dengan kantin, toilet, musholla,
fasilitas perbaikan ringan, pompa balian bakar dan tempat istiraliat.
V. PERANCANGAN GEDUNG PARKIR
1. Sangat efektif pada area yang sangat terbatas lahannya dengan tingkat
kesibukan relatif tinggi.

2. Kriteria pengembangan: ketersediaan guna lahan, memenuhi persyaratan


konstruksi dan perundangan yang berlaku, tidak menimbulkan pencemaran.
memberi kemudahan bagi pengguna.
3. Tata letak:
i.

Lantai datar dengan jalur landai luar (external ramp)

ii. Lantai terpisah


iii. Lantai gedung yang berfungsi sebagai ramp
iv. Tinggi minimal ruang bebas lantai gedung parkir adalah 2,5 meter.
4. Parkir otomatis:
Merupakan cara parkir dengan sistem pengendalian oleh komputer baik bentuk
parkir vertikal maupun horisontal. Pengguna parkir akan mendapat kartu
magnetic yang dapat merekam waktu kedatangan, lokasi parkir.
5. Manfaat: salah satu pemecahan masalah berteknologi tinggi dan otomatis,
hemat lahan dan fleksibel. keamanan Iebih baik (tertutup).
6. Kelemahan tidak dapat digunakan untuk sifat penggunaan bersama-sama
(misal: bioskop), tidak cocok diterapkan bila waktu yang diperlukan di tempat
parkir biasa kurang dari 10 menit
Tabel 5.1

Lebar Minimum Jalan Lokal Primer Satu Arah untuk


Parkir pada Badan Jalan

Keterangan: J = lebar pengurangan ruang maneuver (2,5 meter)


Demikian pula halnya untuk jalan local sekunder yang gerak lalulintasnya
adalah satu arah, maka standar-standar sudut yang direkomendasikan dapat dilihat
pada Tabel 5.2

Tabel 5.2

Lebar Minimum Jalan Lokal Sekunder Satu Arah


Untuk Parkir Pada Badan Jalan

Keterangan : J =.Iebar pengurangan ruang manuver (2,5 meter).


Angka-angka yang lertera pada Tabel 5.1 dan 5.2 tentunya berbeda, yang mana
perbedaan tersebut tentu saja dikarenakan oleh perbedaan fungsi jalan tersebut.
Bagaimanapun juga perbedaan fungsi akan menciptakan kondisi yang berbeda pula.
Demikian pula halnya untuk Jalan kolektor satu arah, standar standarnya dapat dilihat
pada Tabel 5.3 seperti berikut ini.

TRAFFIC CONTROL

TUJUAN
- Lalulintas aman dan lancar pada kondisi eksisting.
- Dicapai dengan - Peraturan/hukum
- Perlengkapan pengatur lalulintas (Operational Mahagement)

PERLENGKAPAN

PENGATUR

LALULINTAS

(TRAFFIC

CONTROL

DEVICES)
Mencakup: Rambu, Sinyal, marka, perlengkapan lain yang diletakkan di, diatas,
atau didekat jalan untuk mengatur, memperingatkan atau memberi petunjuk
kepada lalulintas.

Syarat:
1. Mampu memenuhi kebutuhan.
2. Memberi perhatian.
3. Jelas, simpel, memiliki arti yang tegas.
4. Dihargai oleh pengguna jalan.
5. Diletakkan pada lokasi yang tepat.
6. Ada sangsi legal.

Tujuan
1. Mengatur lalulintas
- Memberi informasi tentang peraturan yang berlaku pada suatu tempat:
pembatasan kecepatan, larangan parkir, operasi jalan satu arah, larangan
menyalip, dll.

- memberi instruksi untuk melakukan sesuatu : stop, yield/Giveway, jalur kiri


khusus truk, dll.
- Diperbolehkan melakukan manuver tertentu : membuat manuver sesuai yang
diperlihatkan tanda panah hijau.
- Memberikan hak jalan : lampu Ialulintas, jalan menerus, kanalisasi, dll.

2. Memberi peringatan.
- Menunjukkan adanya kondisi geometri jalan khusus yang membahayakan :
tikungan, pertemuan jalan, tanjakan.
- Menunjukkan perubahan-perubahan karakter jalan : jalan menyempit, jembatan
satu lajur,dll.
- Menandai halangan-halangan di jalan di dekatnya pandangan terbatas, lubang,
tonjolan.
- Menunjukkan lokasi yang akan memberikan kondisi berbahaya sekolah, daerah
longsoran, perkerasan hem ketika hujan. perlintasan KA, dll.
- Memberitahu pengguna jalan akan adanya rambu-rambu pengontrol di depan :
Rambu sinyal, speed zone.
- Menyarankan pengemudi untuk mengambil tindakan merging traffic. rambu
kecepatan.

3. Memberi petunjuk
- Identifikasi route : route jalan, nama jalan, route khusus truk, dll.
- Petunjuk bagi traveller: rambu tujuan dan jarak, rambu pertemuan jalan,
interchange.
- Menunjukkan lajur : garis-garis pembatas dijalan, marka jalan.

Keseragaman
1. Design - mempermudah pengenalan dan pemahaman.
- Bentuk, warna, ukuran, simbol, kata, huruf, iluminasi.
2. Arti : - membantu mematuhi peraturan.
3.Operasi/penggunaan - meningkatkan ketaatan pengemudi dan rnencegah
penggunaan yang berlebihan.
4.Penempatan

mengurangi

kemungkinan

pengemudi

tidak

melihat

perlengkapan pengontrol lalulintas.

JALAN SATU ARAH


- Untuk mengurangi kemacetan dan tundaan.
- mengurangi kecelakaan.

Keuntungan
a. Penggunaan jalan-jalan yang ada bisa Iebih baik.
- menyebarkan beban Ialulintas.
- jalan-jalan dengan jumlah lajur ganjil bisa digunakan lebih baik.
b. Meningkatkan kapasitas, pada:
- Mid-bock, dengan mempermudah gerakan kendaraan lambat atau
kendaraanparkir dua sisi.
- Persimpangan dengan penggunaan yang Iebih efisien lebar approach dan
mengurangi konflik kendaraan-kendaraan yang belok.
c. Meningkatkan keselamatan dengan:
- mengurangi jumlah konflik di persimpangan.
- mengurangi jumlah konflik kendaraan dengan pejalan kaki di persimpangan.

MARKA JALAN
NO: KM 60 TH1993

Pengertian
Suatu tanda di permukaan jalan atau di atas permukaan jalan yang meliputi
peralatan atau tanda yang membentuk garis membujur, melintang, serong serta
lambang lainnya yang berfungsi untuk mengarahkan arus lalulintas dan
membatasi daerah kepentingan lalulintas.

Penempatan, harus mempertimbangkan:


memperti
a. Kondisi jalan dan lingkungan
b. Lalulintas
c. Keselamatan, keamanan, ketertiban, dan kelancaran lalulintas

Jenis Marka
Berdasarkan fungsinya dibeiakan atas:
1. Marka membujur
- Berupa garis utuh:
a. Larangan bagi kendaraan untuk melintasi garis
gar tersebut
b. Menandakan tepi jalur lalulintas
- Untuk kondisi darurat dapat digunakan alat pemisah lajur yang b
berfungsi
sebagai marka jalan
- Berupa garis putus--putus

a. Mengarahkan lalulintas
b. Peringatan awal akan adanya marka membujur utuh
c. Pembatas jalur pada jalan 2 arah
- Garis ganda
2. Marka melintang
- Garis utuh

sebagai batas berhenti kendaraan yang diwajibkan


diwajibkan oleh alat

pemberi isyarat lalu lintas atau rambu larangan

- Garis ganda putus-putus

sebagai batas berhenti kendaraan sewaktu

mendahulukan kendaraan lain (rambu/marka yield)


3. Marka serong
- Garis utuh:
a. dilarang dilintasi kendaraan
b. pemberitahuan awal atau akhir pemisah jalan, pengarah lalulintas dan pulau
lalulintas
- Marka serong dengan dibatasi rangka garis utuh menyatakan:
a. Daerah yang tidak boleh dimasuki kendaraan
b. Pemberitahuan awal sudah mendekati pulau lalulintas
- Marka serong dengan dibatasi rangka garis putus-putus menyatakan kendaraan
tidak boleh memasuki daerah tersebut sampai mendapat kepastian selamat.
4. Marka lambang
Berupa tanda panah, segitiga, atau tulisan
- Fungsi untuk mengulangi maksud rambu-rambu lalulintas atau untuk memberi tahu
pemakai jalan yang tidak dinyatakan dengan rambu lalulintas jalan.
- Penggunaan:
a. Tempat perhentian bus
b. Menyatakan pemisahan arus lalulintas sebelum mendekati persimpangan yang
tanda lambangnya berbentuk panah
- Marka berupa garis berliku-liku berwarna kuning pada sisi jalur
lalulintas

menyatakan dilarang parkir pada jalan tersebut.

- Marka berupa garis utuh berwarna kuning pada bingkai jalan menyatakan dilarang
berhenti pada daerah tersebut (bisa diganti garis putus-putus warna kuning di luar
garis tepi jalur lalulintas).

5. Marka lainnya
- Untuk penyeberangan pejalan kaki dinyatakan dengan zebra cross
- Untuk penyeberangan sepeda dinyatakan dengan dua garis putus-putus berbentuk
bujur sangkar atau belah ketupat.
- Paku jalan dengan pemantul cahaya:
a. Berwarna kuning

untuk pemisah jalur atau lajur lalulintas

b. Berwarna merah ditempatkan pada garis batas di sisi jalan


c. Berwarna putih ditempatkan pada garis batas sisi kanan jalan.
Bahan marka jalan : cat, thermoplastik, reflectorization, dll. Harus terbuat dari bahan
yang tidak licin dan tidak boleh menonjol Iebih dan 6 mm.
Bahan paku jalan plastik, baja tahan karat, aluminium campur. Tidak boleh menonjol
lebih dan 15 mm di atas permukaan jalan, dan bila dilengkapi reflektor tidak boleh
menonjol lebih dan 40 mm.

SINYAL

Merupakan syarat lalulintas berupa nyala lampu yang berfungsi untuk mengatur
kendaraan atau pejalan kaki

Jenis dan fungsi sinyal :


a. Lampu tiga warna (merah, kuning, hijau), berfungsi untuk mengatur
kendaraan
b. Lampu dua warna (merah, hijau) berfungsi untuk mengatur kendaraan
dan atau pejalan kaki
c. Lampu satu warna, berfungsi memberikan peringatan bahaya kepada
pemakai jalan

Arti warna nyala lampu


a. Merah = Kendaraan harus berhenti
b. Hijau

= Kendaraan harusjalan

c. Kuning = Kendaraan yang belum sampai pada marka


melintang dengan garis utuh bersiap untuk berhenti

ALAT PENGENDALI DAN PENGAMAN PEMAKAI JALAN

Terdiri atas :

a. Alat pengendali
Pembatasan kecepatan : alat pembatas kecepatan
Ukuran muatan kendaraan : alat pembatas tinggi dan lebar

b. Alat pengaman
Pagar pengaman
Cermin tikungan
Delinator
Pulau lalulintas
Pita penggaduh
ALAT PENGAWAS DAN PENGAMAN JALAN

Fungsi

: pengawasan terhadap berat kendaraan beserta muatannya.

Bentuk

: alat penimbang yang dipasang secara tetap atau dapat

dipindahkan

Penyelenggaraan penimbangan meliputi : penentuan lokasi, pengadaan,


pemasangan dan / atau pembangunan, pengoperasian dan pemeliharaan.