Anda di halaman 1dari 42

MAKALAH FARMAKOLOGI

OBAT ADRENERGIK

Disususn oleh:
Ratna Pupita Sari
201310410311062
Alief Reza Muhammad 201310410311268

PROGRAM STUDI FARMASI


UNIERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
2015

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
dengan rahmat, karunia, serta taufik dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan
makalah tentang Farmakologi Obat Adrenergik ini dengan baik meskipun
banyak kekurangan didalamnya.
Kami sangat berharap makalah ini dapat berguna dalam rangka menambah
wawasan serta pengetahuan kita. Oleh sebab itu, kami berharap adanya kritik,
saran dan usulan demi perbaikan makalah yang telah kami buat di masa yang akan
datang, mengingat tidak ada sesuatu yang sempurna tanpa saran yang
membangun.
Semoga makalah sederhana ini dapat dipahami bagi siapapun yang
membacanya. Sekiranya laporan yang telah disusun ini dapat berguna bagi kami
maupun orang yang membacanya. Sebelumnya kami mohon maaf apabila terdapat
kesalahan kata-kata yang kurang berkenan demi perbaikan di masa depan.

Malang, 26 Maret 2015


Penyusun

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR..........................................................................................................i
DAFTAR ISI......................................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR........................................................................................................iii
DAFTAR TABEL.............................................................................................................iv
BAB 1 PENDAHULUAN.................................................................................................1
1.1 Latar Belakang.........................................................................................................1
1.2 Tujuan......................................................................................................................1
BAB 2 PEMBAHASAN....................................................................................................2
I.

NEURON ADRENERGIK.....................................................................................3
A. Neurotransmisi pada Neuron Adrenergik..............................................................3
B. Reseptor Adrenergik (Adrenoreseptor)..................................................................4

II.

SIFAT KIMIA MEDIS OBAT SIMPATOMIMETIK...........................................12

III. MEKANISME KERJA AGONIS ADRENERGIK...............................................13


IV. AGONIS ADRENERGIK BEKERJA LANGSUNG............................................15
A.

EPINEFRIN.....................................................................................................15

B.

NOREPINEFRIN.............................................................................................18

C.

ISOPROTERENOL..........................................................................................21

D.

DOPAMIN.......................................................................................................23

E.

DOBUTAMIN..................................................................................................25

V.

AGONIS ADRENERGIK BEKERJA TIDAK LANGSUNG...............................26


A.

AMFETAMIN..................................................................................................27

B.

TIRAMIN.........................................................................................................29

VI.

AGONIS ADRENERGIK BEKERJA GANDA...............................................30

A.

EFEDRIN.........................................................................................................30

B.

PSEUDOEFEDRIN..........................................................................................33

BAB 3 PENUTUP ...........................................................................................................36


3.1 Kesimpulan............................................................................................................36
DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................................37

ii

DAFTAR GAMBAR
gambar 1 Sintesis dan pelepasan norepinefrin dari neuron adrenergik...............................3
gambar 2 Pengaktifan respons alfa-1.................................................................................5
gambar 3 pengaktifan dan penghambatan adenilil siklase..................................................7
gambar 4Sistem transmisi energi melalui cAMP..............................................................12
gambar 5 Mekanisme Kerja Amfetamin...........................................................................29
gambar 6 sintesis tiramin..................................................................................................30
gambar 7 Mekanisme Kerja Efedrin.................................................................................33

iii

DAFTAR TABEL
Tabel 1 Tipe dan subtipe adrenoreseptor............................................................................8
Tabel 2 Afinitas relative reseptor........................................................................................9
Tabel 3 struktur kimia dan fungsi klinik...........................................................................14
Tabel 4 Kadar tiramin dalam makanan.............................................................................30

iv

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Farmakologi berasal dari kata (Yunani) yang artinya farmakon yang berarti
obat dalam makna sempit, dan dalam makna luas adalah semua zat selain
makanan yang dapat mengakibatkan perubahan susunan atau fungsi jaringan
tubuh. Logos berarti ilmu. Sehingga farmakologi adalah ilmu yang mempelajari
pengaruh bahan kimia pada sel hidup dan sebaliknya reaksi sel hidup terhadap
bahan kimia tersebutkhususnya lewat reseptor.
Salah satu ilmu Farmakologi yaitu mengenai Sistem Saraf Otonom, sistem
saraf terdiri dari dua subsistem yaitu sistem saraf simpatis dan sistem
saraf parasimpatis yang kerjanya saling berlawanan. Sistem saraf simpatis terlibat
dalam aktifitas yang berhubungan dengan pengeluaran energi dari tubuh.
Meningkatnya aliran darah ke otot, sekresi epinefrin (meningkatkan denyut
jantung dankadar gula dalam darah) dan piloereksi (tegaknya bulu roma pada
mamalia) karena kerja sistem saraf simpatis selama periode peningkatan aktifitas.
Sistem saraf parasimpatis mendukung aktifitas tubuh yang berkaitan dengan
peningkatan penyimpanan energi dalam tubuh. Memberikan efek salvias, sekresi
kelenjar pencernaan, peningkatan aliran darah ke sisitem gastrointestinal dan
mensekresi asetilkolin.
Obat-obat yang mempengaruhi sistem saraaf otonom dibagi dalam dua
subgrup sesuai dengan mekanisme kerjaanya terhadap tipe neuron yang
dipengaruhi. Grup pertama, obat-obat kolinergik yang bekerja terhadap reseptor
yang diaktifkan oleh asetilkolin. Grup kedua obat-obat adrenergik yang bekerja
terhadap reseptor yang dipacu oleh norepinefrin atau epinefrin. Obat kolinergik
dan adrenergik bekerja dengan memacu atau menyekat neuron dalam sistem saraf
otonom.
1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini yaitu :
1. Pengertian reseptor adrenergik
2. Jenis reseptor adrenergik
3. Obat-obat agonis adrenergik
4. Mekanisme kerja obat agonis adrenergik
5. Indikasi obat adrenergik
6. Kontraindikasi
7. Efek samping

BAB 2
PEMBAHASAN
Obat adrenergik mempengaruhi reseptor yang dipacu oleh norepinefrin
atau epinefrin. Beberapa obat adrenergik bekerja langsung pada reseptor
adrenergik
(adrenoreseptor)
dengan
mengaktifkannya
dan
disebut
simpatomimetik.
Neuron
adrenergik
melepas
norepinefrin
sebagai
neurotransmiter. Neuron-neuron ini ditemukan dalam sistem saraf pusat (SSP) dan
sistem saraf simpatis yang melayani mata rantai ganglia dan organ efektor.
Neuron adrenergik dan reseptor adrenergik yang terletak baik pada neuron
presinaptik atau pasca sinaptik pada organ efektor merupakan tempat kerja obat
adrenergik.
Obat golongan ini disebut obat adrenergik karena efek yang
ditimbulkannya mirip perangsangan saraf adrenergik atau mirip efek
neurontransmiter norepinefrin dan epinefrin (yang disebut juga noradrenalin dan
adrenalin). Golongan obat ini disebut juga obat simpatik simpatomimetik. Kerja
obat adrenergik dapat dikelompokkan dalam 7 jenis : 1. perangsangan organ
perifer : otot polos pembuluh darah kulit dan mukosa, serta kelenjar liur dan
keringat, 2. penghambatan organ perifer : otot polos usus, bronkus dan pembuluh
darah otot rangka, 3. perangsangan jantung : akibat peningkatan denyut jantung
dan kekuatan kontraksi, 4. perangsangan SSP : misalnya perangsangan
pernapasan, peningkatan kewaspadaan, aktivitas psikomotor, dan pengurangan
nafsu makan, 5. efek metabolik : misalnya peningkatan glikogenolisis di hati dan
otot, lipolisis dan pelepasan asam lemak bebas dari jaringan lemak, 6. efek
endokrin : misalnya modulasi sekresi insulin, renin dan hormon hipofisis dan 7.
Efek prasinaptik : akibat hambatan atau peningkatan pelepasan neurotransmiter
NE atau Ach (secara fisiologis, efek hambatan lebih penting).

I. NEURON ADRENERGIK

A. Neurotransmisi pada Neuron Adrenergik


gambar 1 Sintesis dan pelepasan norepinefrin dari neuron adrenergik

1. Sintesis norepinefrin
Tirosin dibawa oleh suatu pembawa penghubung Na ke dalam
aksoplasma
neuron
adrenergik,
kemudian
dihidroksi
menjadi
dihidroksifenilalanin (DOPA) dengan bantuan tirosin hidroksilase. Reaksi
tahap ini mempunyai kecepatan terbatas dalam pembentukan norepinefrin.
DOPA lalu didekarboksilasi menjadi dopamin.
2. Penyimpanan norepinefrin dalam vesikel
Dopamin dibawa kedalam vesikel sinaptik oleh suatu sistem pembawa
amin yang terlibat juga dalam ambilan kembali norepinefrin yang belum
terbentuk. Sistem pembawa ini dihambat oleh reserpin. Dopamin kemudian
dihidroksilasi menjadi norepinefrin dengan bantuan enzim dopamin betahidroksilase.
3. Pelepasan norepinefrin
Bila suatu potensial kerja tiba pada ujung saraf, akan terjadi pacuan
untuk masuknya ion Ca dari cairan ekstrasel kedalam sitoplasma neuron.
Penambahan kalsium ini menyebabkan vesikel menyatu dengan membran
sel dan kemudian menumpahkan kandungannya ke dalam sinaps.
4. Ikatan dengan reseptor

Norepinefrin yang dilepas dari vesikel sinaptik berdifusi menyeberangi


ruangan sinaptik dan mengikat reseptor psca sinaptik pada organ efektor
atau reseptor presinaptik pada ujung saraf. Reseptor adrenergik
menggunakan sistem pembawa pesan kedua siklik adenosin monofosfat
(cAMP) dan siklus fosfoinositid untuk mentransmisikan sinyal menjadi
suatu efek.
5. Penarikan norepinefrin
Norepinefrin selanjutnya mungkin berdifusi keluar dari ruangan sinaptik
dan masuk ke dalam sirkulasi umum, dimetabolisme menjadi derivat Otermetilasi oleh enzim katekol O-metiltransferase (COMT) yang melekat
pada membran sel pasca sinaptik di dalam ruang sinaptik atau ditangkap
kembali melalui sistem ambilan yang menarik norepinefrin kembali ke
dalam neuron. Ambilan oleh membran saraf ini melibatkan enzim Na-KATPase yang dapat dihambat oleh antidepresan trisiklik seperti imipramin.
6. Nasib potensial norepinefrin yang ditangkap kembali
Norepinefrin masuk kembali kedalam sitoplasma neuron adrenergik
kemudin dimasukkan kembali kedalam vesikel adrenergik melalui sistem
transport amin. Selain itu, norepinefrin dioksidasi oleh enzim monoamin
okidase (MAO) yang terdapat dalam mitokondria. Produk tidak aktif dari
metabolisme norepinefrin diekskresikan kedalam urin sebagai asam
vanililmandelat (VMA), metanefrin, dan normetanefrin
B. Reseptor Adrenergik (Adrenoreseptor)
Pada system saraf simpatis, beberapa kelas adrenoreseptor dapat dibedakan
sesuai sifat farmakologinya . Dua family reseptor, diberi symbol dan
diidentifikasikan pada awal-nya berdasarkan responnya terhadap agonis
adrenergik, epinefrin, norepinefrin, dan isoproterenol. Penggunaan obat penyakat
spesifik dan agonis adrenergik kloning gen telah memastikan identifikasi
molekular dari sejumlah subtipe reseptor. Protein ini milik suatu family multigen.
Gangguan pada struktur rmempengaruhi afinitasnya terhadap beberapa obat
1. Reseptor
Reseptor alfa-1 dihubungkan ke fosfolipase C melalui protein G
dari family Gq. Enzim ini menghidrolisis polifosfoinositida, menyebabkan
pembentukan inositol 1,4,5-trifosfat (IP3) dan diasilgliserol (DAG). IP3
mendorong pelepasan Ca2+ dari simpanan intrasel, yang meningkatkan
konsentrasi Ca2+ bebas dalam sitoplasma dan pengaktifan berbagai kalsium
bergantung protein kinase. Pengaktifan berbagai reseptor ini juga dapat
meningkatkan influx kalsium menembus membrane plasma sel. IP3 secara
berurutan mengalami defosforilasi, yang akhirnya menghasilkan
pembentukan inositol bebas. DAG mengaktifkan jalur transduksi sinyal
yang semula dikaitkan dengan reseptor factor pertumbuhan peptide yang
mengaktifkan tirosin kinase. Sebagai contoh reseptor alfa-1 terbukti

mengaktifkan mitogen-activated kinase (MAP kinase) dan polifosfoinositol-3-kinase (PI-3-kinase). Jalur-jalur ini mungkin penting untuk
stimulasi yang diperantarai oleh reseptor alfa-1 pada pertumbuhan dan
poliferasi sel melalui regulasi ekspresi gen.
Reseptor alfa-2 menghambat aktivitas adenilil siklase dan
menyebabkan kadar adenosine monofosfat siklik (cAMP) intrasel menurun.
Inhibisi aktivitas adenilil siklase yang diperantarai oleh reseptor alfa2 ini di
transduksi oleh protein regulatorik inhibitorik Gi. Ada kemungkinan bahwa
tidak saja subunit alfa tetapi juga subunit beta-gamma pada Gi ikut berperan
menghambat adenilil siklase. Reseptor alfa-2 menggunakan jalur sinyal lain,
mencakup regulasi kanal saluran ion dan aktivitas enzim-enzim penting
yang berperan dalam transduksi sinyal. Memang sebagian dari efek
adrenoresptor alfa-2 tidak bergantung pada kemampuan mereka
menghambat adenilil siklase, sebagai contoh, agonis reseptor alfa-2
menyebabkan agregasi trombosit dan penurunan kadar cAMP trombosit,
tetapi tidak jelas apakah agregasi terjadi karena penurunan cAMP atau
mekanisme lain yang melibatkan efektor yang di atur oleh Gi.

gambar 2 Pengaktifan respons alfa-1

Keterangan
Gambar 2 : Pengaktifan respons alfa-1. Stimulasi reseptor alfa-1 oleh
katekolamin menyebabkan pengaktifan Gq-coupling protein. Subunit alfa
yang telah diaktifkan (alfa-q*) dari protein G ini mengaktifkan efektor,
5

fosfolipase C, yang menyebabkan pembebasan IP3 (inositol 1,4,5-trifosfat)


dan DAG (diasilgliserol) dari fosfatidilinositol 4,5bisfosfat (Ptdlns 4,5P2).
IP3 merangsang pelepasan simpanan kalsium, menyebabkan peningkatan
konsentrasi Ca2+ sitoplasma. Ca2+ kemudian mungkin mengaktifkan
protein kinase dependen-Ca2+, yang pada gilirannya memfosforilasi
substrat mereka. DAG mengaktifkan protein kinase C (PKC). GTP,
guanosin trifosfat, GDP guanosin difosfat.
2. Reseptor Beta
Pengaktifam ketiga subtype reseptor (1 2 dan 3) menyebabkan
stimulasi adenilil siklase dan peningkatan perubahan adenosin trifosfat
(ATP) menjadi cAMP (Tabel 1 dan gambar 3). Pengaktifan enzim siklase
diperantai oleh protein stimulatorik Gs.AMP siklik adalah pembawa
pembawa pesan kedua utama pada pengaktifan reseptor . Sebagai contoh
dihati banyak spesies, sintesis cAMP yang diaktifkan oleh reseptor
menyebabkan serangkaian proses memuncak pada pengaktifan glikogen
fosfolirase. Di jantung, sintetis cAMP yang diaktifkan oleh reseptor
meninggalkan infulks kalsium menembus membran sel dan sekuestrasinya
di dalam sel. Pengaktifan reseptor beta juga menyebabkan relaksasi otot
polos. Meskipun mekanisme pada otot polos belum jelas, hal ini mungkin
melibatkan fosfolirasi rantai ringan myosin kinase menjadi bentuk inaktif.
Adrenoreseptor beta mungkin mengaktifkan kanal kalsium peka-voltase
dijantung melalui peningkatan konsentrasi cAMP yang diperantarai Gs
tanpa bergantung pada perubahan kadar cAMP. Pada keadaan tertentu,
reseptor 2 mungkin terhubung ke protein Gq. Reseptor-reseptor ini
terbukti mengaktifkan kinase-kinase lain, misalnya MAP kinase, dengan
bentuk kompleks multi-subunit didalam sel, yang mengandung banyak
molekul sinyal
Adrenoreseptor 3 merupakan reseptor dengan afinitas lebih rendah
dibandingkan dengan reseptor 1 dan 2, tetapi lebih resisten terhadap
desensitisasi. Reseptor ini ditemukan dibeberapa jaringan, tetapi peran
fisiologik atau patologik pada manusia belum jelas. Agonis dan antagonis
selektif telah dikembangkan, tetapi belum tersedia untuk pemakaian klinik.

gambar 3 pengaktifan dan penghambatan adenilil siklase

Keterangan
Gambar : pengaktifan dan penghambatan adenilil siklase oleh agonis yang
berikatan dengan reseptor katekolamin. Pengikatan ke adrenoreseptor
merangsang adenilil siklase dengan mengaktifkan protein G stimulatorik, Gs
yang menyebabkan terpisahnya subunit yang bermuatan GTP. Subunit 5
yang telah aktif ini secara langsung mengaktifkan adenilil siklase,
menghasilkan peningkatan laju sintesis cAMP. ligan adrenoseptor-alfa2
menghambat adenilil siklase dengan menyebabkan penguraian protein G
inhibitorik, Gi menjadi subunit-subunitnya yaitu subunit 1 aktif yang
bermuatan GTP dan subunit -. Mekanisme a). tentang penghambatan
adenilil siklase oleh subunit-subunit ini masih belum jelas. cAMP berikatan
dengan subunit regulatorik (R) dari protein kinase dependen-cAMP,
menyebabkan pembebasan subunit katalik aktif (C) yang memfosforilasi
substrat-substrat protein tertentu dan memodifikasi aktifitas mereka. Unit-unit
katalik ini juga memfosforilasi cAMP respone element binding protein
(CREB), yang memodifikasi ekspresi gen

Tabel 1 Tipe dan subtipe adrenoreseptor


7

3. Selektivitas Reseptor
Banyak agonis adrenergik yang tersedia untuk pemakaian klinis memiliki
selektivitas untuk tipe-tipe utama adrenoreseptor (1 dan 2 versus ) tetapi tidak
untuk subtipe-subtipe dari golongan-golongan utama tersebut. Contoh agonis
simpatomimetik yang bermanfaat secara klinis yang relative selektif untuk
subgolongan 1-, 2-,dan adrenoreseptor dibandingkan dengan beberapa obat
non-selektif. Selektifitas berarti bahwa suatu obat mungkin cenderung berikatan
dengan satu subgolongan reseptor pada konsentrasi yang terlalu rendah untuk
berinteraksi secara ekstensif dengan subgolongan lain. Namun selektifitas
biasanya tidak absolut (selektifitas yang nyaris absolut disebut spesifisitas) dan
pada konsentrasi lebih tinggi, suatuobat mungkin juga berinteraksi dengan kelaskelas reseptor lainnya. Efek suatu obat yang diberikan mungkin bergantung tidak
saja pada selektifitas terhadap jenis adrenoreseptor, tetapi juga ekspresi relative
subtipe-subtipe reseptor disuatu jaringan.

Tabel 2 Afinitas relative reseptor

4. Regulasi reseptor
Respons yang diperantarai oleh adrenoreseptor tidak bersifat tetap
dan statik. Jumlah dan fungsi adrenoreseptor di permukaan sel dan
responnya mungkin diatur oleh ketokalamin itu sendiri, hormone dan obat
lain, dan sejumlah penyakit lain.
Perubahan-perubahan ini dapat
memodifikasi tingkat respon fisiologik suatu jaringan terhadap
ketokolamin dan mungkin penting secara klinis selama pemberian obat.
Salah satu contoh yang paling banyak diteliti tentang regulasi reseptor
adalah desensitisasi adrenoreseptor yang dapat terjadi setelah pajanan
kekatokelamin dan obat simpatomimetik lainya. Setelah suatu sel telah
terpajan ke suatu agonis selama beberapa waktu jaringan tersebut, jaringan
tersebut menjadi kurang responsive terhadap stimulasi lebih lanjut oleh
agonis tersebut. Istilah-istilah lain seperti toleransi, sifat refrakter, dan
takifilaksis juga telah digunakan untuk menunjukkan desensitisasi. Prosesproses ini berpotensi memiliki makna klinis karena dapat
membatasirespons terapeutik terhadap obat simpatomimetik
Banyak mekanisme terbukti berperan menyebabkan desensitisasi.
Sebagian mekanisme berfungsi relative lambat, dalam hitungan jam atau
hari, dan mekanisme-mekanisme ini biasanya melibatkan transkripsional
atau translasional di tingkat protein reseptor, atau migrasinya ke
permukaan sel. Mekanisme desensitisasi terjadi cepat dalam hitungan
menit. Modulasi cepat fungsi reseptor pada sel terdesensitisasi mungkin
melibatkan modifikasi kovalen penting pada reseptor dengan protein lain,
atau perubahan pada lokasi subselular

Terdapat dua kategori utama desensitisasi


respons yang
diperantarai oleh reseptor yang terhubung ke protein G. Desensitisasi
homolog merujuk kepada hilangnya respons hanya pada reseptor yang
telah diaktifkan secara berulang atau terus-menerus oleh suatu agonis.
Desensitisasi suatu heterolog merujuk pada proses dengan desensitisasi
suatu reseptor oleh agonisnya juga menyebabkan desensitisasi reseptor
lain yang tidak secara langsung diaktifkan oleh agonis yang bersangkutan.
Mekanisme utama desensitisasi yang berlangsung cepat adalah
fosforilasi reseptor oleh anggota family G protein coupled receptor kinase
(GRK), yang terdiri dari tujuh anggota. Adrenoreseptor spesifik menjadi
substrat untuk kinase ini hanya jika mereka terikat ke suatu agonis.
Mekanisme ini adalah contoh desensitisasi homolog karena secara spesifik
hanya melibatkan reseptor yang ditempati agonis
Fosforilasi reseptor-reseptor ini meningkatkan afinitas mereka
terhadap arestin, suatu family yang terdiri dari empat protein yang
diekspreiskan secara luas. Setelah berikatan dengan arestin, kapasitas
reseptor untuk mengaktifkan protein G berkurang, mungkin akibat
hambatan sterik. Arestin kemudian berinteraksi dengan klatrin dan adaptor
klatrin AP2, menyebabkan endositosis reseptor. Selain menumpulkan
respons yang memerlukan keberadaan reseptor di permukaan sel,
diperlukan proses regulatorik ini mungkin juga berperan dalam mekanisme
penyaluran sinyal reseptor melalui jalur intrasel. Desensitisasi reseptor
juga dapat diperantarai oleh umpan-balik pembawa pesan kedua. Sebagai
contoh, adrenoreseptor merangsang akumulasi cAMP, yang
menyebabkan pengaktifan protein kinase A; protein kinase A dapat
memfosforilasi residu di reseptor , menyebabkan inhibisi fungsi reseptor.
Untuk reseptor 2, fosforilasi terjadi di ekor ujung karboksil reseptor.
Demikian juga, pengaktifan protein kinase C oleh reseptor yang terhubung
ke protein G dapat menyebabkan fosforilasi reseptor terhubung-protein G
ini. Mekanisme umpan-balik pembawa pesan kedua ini disebut
desensitisasi heterolog karena protein kinase A atau C yang telah aktif
memfosforilasi semua reseptor yang secara structural mirip dengan
tempat consensus untuk fosforilasi enzim-enzim ini
5. Distribusi reseptor
Organ dan jaringan yang di persarafi oleh adrenergik cenderung
didominasi oleh suatu tipe reseptor. Sebagai contoh, jaringan pembuluh
darah otot rangka memang memiliki reseptor 1 dan 2, tetapi reseptor 2
nya lebih banyak. Jaringan lain mungkin hanya memiliki satu tipe reseptor
saja, tanpa adanya reseptor adrenergik lain dalam jumlah yang berarti.
Sebagai contoh, jantung mengandung banyak sekali reseptor .
6. Respons khusus yang diperantarai adrenoreseptor
Perlu untuk menata respons fisiologi terhadap pacuan adrenergik
sesuai dengan tipe reseptor, karena banyak obat cenderung memacu atau
10

menyekat satu tipe reseptor saja. Merangkum efek yang paling menonjol
yang diperantarai oleh adreno reseptor. Secara umum, pacuan terhadap
reseptor , khususnya menimbulkan vasokonstriksi (terutama di kulit dan
visera abdomen) dan peningkatan tahanan tepi total dan tekanan darah.
Sebaliknya, pacuan terhadap reseptor 1 terutama menimbulkan pacu
jantung, sementara 2 menyebabkan vasodilatasi (pada anyaman vascular
kerangka), dan relaksasi bronkiolar.
7. Desensitisasi reseptor
paparan katekolamin jangka panjang akan mengurangi kepekaan
reseptor adrenergik, fenomena ini dikenal sebagai desensitisasi. Ada 3
mekanisme yang diakui untuk menjelasakan fenomena ini : (1)
pengasingan reseptor sehingga tidak tersedia untuk interaksi dengan obat
(lgand); (2) down-regulation yang berarti penghilangan reseptor baik
karena pengrusakan ataupun berkurangnya sintetis baru; dan (3) ketidak
mampuan bergabung dengan protein G karena reseptor telah terfosforilasi
pada sisi sitoplasmik oleh kinase protein A reseptor adrenergik (ARK).
8. Efek Rangsangan
Bila di suatu organ terdapat kedua jenis reseptor, maka responnya
terhadap stimulasi oleh katekolamin (adrenalin, NA, dopamin, serotonin)
agak tergantung dari pembagian dan jumlah reseptor-alfa dan reseptor-beta
di jaringan tersebut. Sebagai contoh dapat disebutkan bronki, di mana
terdapat banyak reseptor beta-2 : NA hanya berefek ringan, sedangkan
adrenalin dan isoprenalin menimbulkan bronkodilatasi kuat. Begitu pula di
otot polos dinding pembuluh terdapat reseptor-alfa dan beta : sedikit NA
sudah bisa merangsang reseptor-beta-2 dengan efek vasodilatasi,
sedangkan lebih banyak NA diperlukan untuk merangsang reseptor alfa
dengan efek vasokonstriksi. Pembuluh kulit memiliki banyak reseptor-alfa,
maka adrenalin dan NA mengakibatkan vasokonstriksi, sedangkan
isoprenalin hanya berefek ringan sekali.
9. Mekanisme Kerja
Katekolamin bekerja sebagai pesuruh (transmitter) dan mengikat
diri pada reseptor yang berada di bagian luar membran sel. Penggabungan
ini mengaktifkan suatu enzim dibagian dalam membran sel (adenilsiklase)
untuk meningkatkan pengubahan adenosin triphosphate. ATP ini kaya akan
energi, yang dibebaskan pada pengubahannya menjadi cAMP (cyclic
adenosinemonophosphate). Peningkatan kadar cAMP di dalam sel,
mengakibatkan berbagai efek adrenergis.

gambar 4Sistem transmisi energi melalui cAMP

11

II.

SIFAT KIMIA MEDIS OBAT SIMPATOMIMETIK


Obat adrenergik yang juga dikenal sebagai amin simpatomimetik, mempunyai
struktur dasar beta-feniletilamin, yang terdiri dari cincin benzen dan rantai
samping etilamin. Substitusi dapat dilakukan pada cincin benzen maupun pada
atom C-alfa, atom C-beta dan gugus amino dari etilamin.
A. Substitusi pada Cincin Benzena
Amin simpatomimetik dengan substitusi gugus OH pada posisi 3
dan 4 dari cincin benzena disebut katekolamin (o-dihidroksibenzen disebut
katekol) dengan aktivitas alfa dan beta yang maksimal, karena
katekolamin terikat pararel dengan permukaan membran. Substitusi gugus
OH yang polar pada cincin benzen atau pada atom C-beta mengurangi
kelarutan obat dalam lemak dan memberikan aktivitas untuk bekerja
langsung pada reseptor adrenergik di perifer. Oleh sebab itu, obat
adrenergic yang tidak mempunyai gugus OH pada cincin benzen maupun
pada atom C-beta (misalnya amfetamin) mudah menembus sawar darah
otak sehingga menimbulkan efek sentral yang kuat. Disamping itu, obatobat ini kehilangan aktivitas perifernya yang langsung, sehingga kerjanya
praktis hanya secara tidak langsung. Sebaliknya katekolamin dengan
gugus OH pada C-beta (misalnya epinefrin, norepinefrin, dan
isoproterenol) sukar masuk ke SSP sehingga efek sentralnya minimal.
Obat-obat ini bekerja secara langsung dan menimbulkan efek perifer yang
maksimal. Amin simpatomimetik dengan 2 gugus OH, pada posisi 3 dan 4
(misalnya dopamine dan dobutamin) atau pada posisi 3 dan C-beta
(misalnya fenilefrin dan metaraminol) juga sukar masuk ke SSP sehingga
efek sentralnya minimal, sedangkan efek perifer ditimbulkan terutama
melalui kerja langsung. Obat dengan 1 gugus OH, pada C-beta (misalnya
fenilpropanolamin) atau pada cincin benzen (misalnya hidroksiamfetamin)
mempunyai efek sentral yang lebih lemah daripada efek sentral amfetamin
(hidroksiamfetamin hamper tidak mempunyai efek sentral), dengan efek
perifer akibat kerja langsung dan kerja tidak langsung. Gugus OH pada
posisi 3 dan 5 bersama gugus OH pada C-beta dan substitusi yang besar
pada ugus amino memberikan seltivitas reseptor beta-2 (efek perifer
melalui kerja langsung). Katekolamin tidak efektif pada pemberian oral
dan masa kerjanya singkat karena merupakan substrat enzim COMT
(katekol-O-metiltransferase) yang banyak terdapat pada dinding usus dan
hati, enzim ini mengubahnya menjadi derivate 3-metoksi yang tidak aktif.
Nonkatekolamin (tidak ada atau hanya satu substitusi OH pada cincin
benzen atau 2 gugus OH, pada posisi 3 dan 5) bukan substrat enzim
COMT, sehingga efektivitas oral menigkat dan masa kerja obat panjang.
B. Substitusi pada atom C-alfa
12

Substitusi pada atom C-alfa menghambat oksidasi amin


simpatomimetik oleh enzim monoamine oksidase (MAO) menjadi asam
mandelat yang tidak aktif. Selain MAO, COMT juga berperan dalam
biotransmasi amin simpatomimetik, maka hambatan MAO hanya akan
mempunyai arti bila COMT juga dihambat. Sehingga substitusi pada atom
C-alfa hanya akan meningkatkan efektivitas oral dan memperpanjang
masa kerja amin simpatomimetik yang bukan katekolamin (misalnya
amfetamin) tetapi tidak memperpanjang masa kerja amin simpatomimetik
yang berupa katekolamin. Amin simpatomimetik yang mempunyai gugus
alfa-metil (yang resisten terhadap MAO) tinggal lebih lama di ujung saraf,
sehingga akan lebih banyak melepaskan NE endogen (mempunyai efek
tidak langsung yang lebih besar).
C. Substitusi pada Gugus Amino
Semakin besar gugus alkil pada atom N, makin kuat aktivitas beta,
seperti terlihat pada Isoproterenol > Epinefrin >> Norepinefrin. Makin
kecil gugus alkil pada atom N, makin kuat aktivitas alfa, dengan gugus
metil memberikan aktivitas alfa yang palig kuat, sehingga urutan aktivitas
alfa yang paling kuat, sehingga urutan aktivitas alfa : Epinefrin >
Norepinefrin >> Isoproterenol.
D. Isomer Optik
Substitusi yang bersifat levorotatory pada atom C-beta disertai
aktivitas perifer yang lebih kuat. Dengan demikian senyawa alamiah, Iepinefrin dan I-norepinefrin mempunyai efek perifer 10 kali lebih kuat
daripada isomer dekstronya (yang tidak alamiah). Sebaliknya substitusi
yang bersifat dextrorotatory pada atom C-alfa menyebabkan efek sentral
yang lebih kuat, misalnya d-amfetamin mempunyai efek sentral lebih kuat
daripada I-amfetamin, tetapi tidak di perifer.
III. MEKANISME KERJA AGONIS ADRENERGIK
1. Agonis bekerja langsung
Obat-obat ini bekerja langsung pada reseptor maupun dengan
menimbulkan efek mirip pacuan saraf simpatis atau pelepasan hormon
epinefrin dari medula adrenalis. Contoh obat agonis yang bekerja langsung ini
adalah epinefrin, norepinefrin, isoproterenol dan fenilefrin.
2. Agonis bekerja tidak lngsung
Obat ini termasuk amfetamin, dan tiramin ditarik kedalam neuron
presinaptik dan menyebabkan pelepasan norepifrin dari simpanannya dalam
sitoplasma atau vesikel neuron adrenergik. Begitu ada pacu neuronal, maka
norepinefrin masuk dan melintasi sinaps lalu terikat pada reseptor maupun
.
3. Agonis bekerja ganda

13

Beberapa obat agonis, seperti efedrin, metaraminol, berkapasitas untuk


memacu langsung adrenoreseptor maupun memacu pelepasan norepinefrin
dari neuron adrenergik.
Tabel 3 struktur kimia dan fungsi klinik utama pada obat simpatomimetik penting

14

IV. AGONIS ADRENERGIK BEKERJA LANGSUNG


Sebagian obat adrenergik bekerja secara langsung pada reseptor adrenergik
di membran sel efektor. Akan tetapi, berbagai obat adrenergik tersebut berbeda
dalam kapasitasnya untuk mengaktifkan berbgaai jenis reseptor adrenergik.
Misalnya isoproterenol hanya bekerja pada reseptor beta dan sedikit sekali
pengaruhnya pada reseptor alfa. Efek suatu obat adrenergik dapat diduga bila
diketahui reseptor mana yang terutama dipengaruhinya. Isoproterenol, pada
dosis yang biasa diberikan, hanya mempengaruhi reseptor beta-1 dan beta-2,
sedikit sekali untuk mempengaruhi reseptor alfa, sehingga akan mempercepat
denyut jantung, memperkuat kontraksi otot jantung dan melebarkan pembuluh
darah otot rangka, dengan akibat peningkatan tekanan darah sistolik dan
penurunan tekanan darah diastolik, serta relaksai bronkus.
Epinefrin bekerja langsung pada reseptor alfa-1, alfa-2, beta-1, beta-2 dan
beta-3, sedangkan nprepinefrin bekerja langsung pada reseptor alfa-1, alfa-2, dan
beta-1 dan kurang pada reseptor beta-2. Ciri obat adrenergik kerja langsung
adalah bahwa responsnya ttidak berkurang setelah terlebih dulu diberikan
reserpin atau guanetidin yang menyebabkan deplesi NE dari saraf simpatis,
tetapi bahkan meningkat karena adanya peningkatan sintesis reseptor sebagai
mekanisme kompensasi terhadap hilangnya neurotransmiter.
A. EPINEFRIN

Bentuk-levo ini dari neurohormon SS bersama turunannya NA


dibebaskan pada ujung-ujung saraf adrenergis yang dirangsang. Zat ini
dihasilkan juga oleh anak-ginjal dan berperan pada metabolisme hidratarang dan lemak. Adrenalin memiliki semua khasiat adrenergis alfa dan
beta, tetapi efek betanya relative lebih kuat (stimulasi jantung dan
bronkodilatasi).
1. Kerja
a. Kardiovaskular : Kerja utama epinefrin adalah pada sistem
kardiovskular. Senyawa ini memperkuat daya kontraksi otot jantung
(miokard) (inotropik positif : kerja ) dan mempercepat kontraksi
miokard (konotropik positif : kerja ). Oleh sebab itu curah jantung
meningkat pula. Akibat dari efek ini maka kebutuhan oksigen otot
jantung meningkat juga. Epinefrin mengkonstriksi arteriol di kulit,
membran mukosa dan visera (efek ) dan mendilatasi pembuluh
darah ke hati dan otot rangka (efek 2). Aliran darah ke ginjal
menurun. Oleh karena itu, efek kumulatif epinefrin adalah

15

peningkatan tekanan sistolik bersama dengan sedikit penurunan


tekanan diastolik yangakhirnya menimbulkan refleks perlambatan
jantung.
b. Respirasi : Epinefrin menimbulkan bronkodilatassi kuat dengan
bekerja langsung pada otot polos bronkus (kerja 2). Kerja ini
sangat membantu semua keadaan bronkokonstriksi karena reaksi
alergi atau pacu histamin. Pada kasus syok anafilaksis, obat ini
dapat menyelamatkan nyawa. Seseorang yang menderita suatu
serangan asma akut, epinefrin segera menghilangkan dispnea
(kesulitan bernapas) dan mempertinggi volume tidal (volume udara
inspirasi dan ekspirasi).
c. Hiperglikemia : Epinefrin mempunyai efek hiperglikemia khas
karena terjadinya glikogenolisis di dalam hepar (efek 2),
peningkatan pelepasan glukagon (efek 2) dan menurunnya
pelepasan insulin (efek 2). Efek demikian diperantarai oleh
mekanisme siklik AMP.
d. Lipolisis : Epinefrin mengawali lipolisis melalui aktivitas agonisnya
pada reseptor beta jaringan lemak, yang pada stimulasi,
mengaktifkan adenilil siklase untuk meningkatkan kadar cAMP.
cAMP ini kemudian memacu suatu lipase sensitif hormon yang
selanjutnya menghidrolisis triasilgliserol menjadi asam lemak bebas
dan gliserol.
e. Arteri koroner : Epinefrin meningkatkan aliran darah koroner. Di
satu pihak epinefrin cenderung menurunkan aliran darah koroner
karena kompresi akibat efek reseptor alfa. Di lain pihak epinefrin
relatif memperpanjang waktu diastolik pada denyut jantung yang
lebih cepat, meningkatkan tekanan darah aorta dan menyebabkan
dilepaskannya adenosin, suatu metabolit yang bersifat vasodilator,
akibat peningkatan kontraksi jantung dan konsumsi oksigen
miokard, resultante dari semuanya ini adalah peningkatan aliran
darah koroner. Tetapi efek epinefrin ini tidak bermanfaat pada
iskemia miokard, karena peningkatan aliran darah tidak dapat
mengimbangi bertambahnya kebutuhan akibat peningkatan kerja
miokrd, sehubungan dengan efek langsung epinefrin.
2. Penggunaan terapi
a. Bronkospasme: Epinefrin merupakan obat utama yang digunakan
untuk pengobatan gawat setiap kondisi saluran napas yang ditandai
oleh bronkokonstriksi dengan kesulitan bernapas. Oleh karena itu
pda pengobatan asma akut dan syok anafilaktik, epinefrin
merupakan obat pilihan yang dalam beberapa menit setelah
suntikkan subkutan mampu dengan jelas sekali memperbaiki
kesulitan bernapas. Pemberian ini boleh diulangi setelah beberapa
jam. Namun agonis 2 selektif seperti terbutalin, lebih unggul untuk
16

3.

4.

5.

6.

7.

pengobatan asma kronik karena masa kerjanya panjang dan efek


pacu jantung minimal.
b. Syok anafilaktik : Epinefrin merupakan obat pilihan untuk
pengobatan reaksi hipersensitif tipe 1 dalam responnya terhadap
alergen.
Farmakokinetik
Epinefrin mempunyai awitan cepat tetapi masa kerjanya singkat. Pada
situsi gawat, obat ini diberikan secara intravena untuk memperoleh
awitan yang sangat cepat, dapat pula diberikan secara subkutan, pipa
endotrakeal, inhalasi atau topikal pada mata. Pemberian peroral tidak
efektif, karena epinefrin dan katekolamin lainnya dirusak oleh enzim
dalam usus. Hanya metabolit yang diekskresikan ke dalam urin.
Interaksi
a. Hipertiroidisme : Epinefrin akan memperkuat kerja kardiovaskular
pada pasien dengan hipertiroidisme. Jikan epinefrin memang
dibutuhkan pada pasien seperti ini, maka dosis obat harus dikurangi.
Mekanisme disini adalah akibat bertambahnya reseptor adrenergik
pembuluh darah pada individu hipertiroid yang menyebabkan
respons hipersensitif.
b. Kokain : Bila di dalam tubuh terdpat kokain, makan epinefrin akan
menambah efek kardiovskularnya. Hal ini disebabkan oleh
kemampuan kokain untuk mencegah ambilan kembali katekolamin
masuk ke dalam neuron adrenergik.
Indikasi
Terutama sebagai analepticum, yakni obat stimulan jantung yang aktif
sekali pada keadaan darurat, seperti kolaps, shock anafilaktis, atau
jantung berhenti. Obat ini sangat efektif pada serangan asma akut, tetapi
harus sebagai injeksi karena per oral diuraikan oleh getah lambung.
Kontraindikasi
Epinefrin dikontraindikasikan pada pasien yang mendapat -bloker
nonselektif, karena kerjanya yang tidak terimbangi pada reseptor 1,
pembuluh darah dapat menyebabkan hipertensi yang berat dan
perdarahan otak.
Dosis Epinefrin :
Suntikan epinefrin adalah larutan steril 1 : 1.000 Epinefrin HCI dalam
air untuk untuk mengatasi syok anafilaktik dan reaksi-reaksi
hipersensitivitas akut lainnya. Dosis dewasa berkisar antara 0.2-0,5 mg
(0,2-0,5 ml larutan 1 : 1.000). Untuk penyuntikan IV, yang jarang
dilakukan, larutan Ini harus diencerkan lagi dan harus disuntikkan
dengan sangat perlahan-lahan. Dosisnya jarang sampai 0,25 mg, kecuali
pada henti jantung, dosis 0,5 mg dapat diberikan tiap 5 menu.
Penyuntikan intrakardial kadang-kadang dilakukan untuk resusitasi
dalam keadaan darurat (0,3-0,5 mg).

17

Inhalasi epinefrin adalah larutan tidak steril 1 % Epinefrin HCI atau 2%


Epinefrin bitartrat dalam air untuk inhalasi oral (bukan nasal) yang
digunakan untuk menghilangkan bronkokonstriksi.
Epinefrin teles mata adalah larutan 0,1-2% Epinefrin HCI, 0,5-2%
Epinefrin borat dan 2% Epinefrin bitartrat.
8. Efek samping
a. Gangguan SSP : kecemasan, ketakutan, tegang, sakit kepala dan
tremor
b. Pendarahan : obat ini dapat memacu pendarahan di alam otak
akibat dari naiknya tekanan darah secara nyata
c. Aritmia Jantung : obat ini dapat pula memacu aritmia jantung,
terutama bagi pasien yang sedang mendapat gangguan jantung.
B. NOREPINEFRIN

Norepinefrin adalah neuromediator saraf adrenergik, maka secara


teoritis obat ini akan memacu semua tipe reseptor adrenergik. Dalam
kenyataanya, bila obat ini diberikan pada manusia dalam dosis terapi,
maka reseptor adrenergik saja yang paling di pengaruhi.
1. Kerja kardiovaskular
a. Vasokonstriksi : Norepinefrin menyebabkan kenaikan tahanan
perifer akibat vasokonstriksi kuat hamper semua lapangan vaskular,
termasuk ginjal (efek reseptor 1). Kedua tekanan sistolik maupun
diastolik meningkat 6.10
b. Refleks baroreseptor : pada preparat jaringan jantung terpisah,
norepinefrin akan memacu kontraktilitas jantung; namun secara in
vivo, pacuan ini hanya ringan sekali bila ada. Hal ini akibat dari
peningkatan tekanan darah yang memacu suatu reflex berkaitan
dengan aktivitas vagal melalui pacuan baroreseptors. Bradikardia
yang terjadi sudah cukup untuk menangkal kerja local norepinefrin
terhadap jantung walaupun kompensasi refleks tidak mempengaruhi
efek inotropik positif dari obat 6.10
c. Efek praterapi atropine : bila atropine (obat yang menyekat
transmisi efek vagal) diberikan sebelum norepinefrin, maka pacuan
norepinefrin jelas akan menimbulkan takikardia.
2. Penggunaan terapi
Norepinefrin digunakan untuk pengobatan syok karena kemampuanya
menaikkan tahanan tepi dan oleh karena itu menaikkan tekanan darah;
namun demikian, dopamin ternyata lebih baik, karena tidak mengurangi
18

aliran darah ke ginjal seperti halnya norepinefrin. Kerja lainnya secara


klinik kurang diperhatikan. Obat ini tidak pernah digunakan untuk
pengobatan asma. Norepinefrin yang sering digunakan disebut
levarterenol.
3. Dosis Norepinefrin :
Dosis norepinephrine dihitung berdasarkan norepinephrine base dan
formulasi sediaan iv adalah norepinephrine bitartrat. Norepinephrine
bitartrat 2 mg sama dengan norepinephrine base 1 mg.
- Infus intravena kontinyu : Anak-anak : dosis awal : 0,050,1
mikrogram/kgBB/menit; dosis dapat dititrasi sesuai efek yang
diinginkan; dosis maksimum: 12 mikrogram/kgBB/menit.
- Dewasa : dosis awal : 0,5-1 mikrogram/menit dosis dapat dititrasi
sesuai respon yang diinginkan; rentang dosis untuk ACLS : 0,5-30
mikrogram/menit.
- Akut hipotensi : infus iv, menggunakan central venous cathter,
gunakan larutan yang mengandung norepinephrine bitartrat 80
mikrogram/mL (ekivalen dengan norepinephrine base 40
mikrogram/mL) dengan kecepatan awal pemberian 0,160,33
mL/menit, dosis diatur sesuai respon pasien.
- Cardiac arrest : injeksi iv cepat atau intracardiac, 0,5-0,75 mL
larutan yang mengandung norepinephrine bitartrat 200
mikrogram/mL (ekivalen dengan norepinephrine base 100
mikrogram/mL).
- Cara Pemberian : Norephineprine bitartrat sebelum diberikan harus
diencerkan dulu dengan larutan infus D5 atau D5NS. Diberikan
secara infus iv melalui vena yang besar untuk mencegah ektravasasi
yang potensial mungkin terjadi, menggunakan infusion pump.
Ektravasasi dapat menyebabkan kerusakan jaringan dan sebaiknya
dihindari. Pengenceran norephineprine base 4 mikrogram/mL untuk
infus biasanya dibuat dengan menambahkan 4 mg (4 mL) sediaan
norephineprine base menjadi 1000 mL dalam D5 NS atau D5.
Konsentrasi dan kecepatan pemberian infus tergantung pada
kebutuhan pasien.5 Jangan menambahkan larutan natrium bicarbonat
(NaHCO3) melalui iv line yang mengandung norepinephrine.
4. Kontraindikasi
Hipertensi (monitor tekanan darah dan kecepatan pemberian obat
secara ketat), kehamilan. Hipersensitif terhadap norepinephrine,
bisulfit (mengandung metabisulfit), atau komponen lain dalam
formulasi sediaan; hipotensi dari hipovolemia kecuali untuk
pengukuran kegawatan untuk menjaga perfusi koroner dan cerebral
sampai keadaan yang dikehendaki, mesentrik atau vaskular perifer
trombosis kecuali untuk tindakan atau prosedur live-shaving, selama

19

pelaksanaan anestesi dengan cyclopropane atau halothane (resiko


ventrikular aritmia).
5. InteraksiObat
Efek meningkat / toksisitas : Efek norepinephrine dapat ditingkatkan
oleh antidrepresan trisiklik (imipramine), MAO inhibitors,
antihistamin (difenhidramin, tripelennamine, dexchlorpheniramine),
beta-blockers (nonselective), guanethidine, alkaloid ergot parenteral,
reserpin, dan metildopa, dapat mempotensiasi efek pressor
norepinephrine, menghasilkan prolonged hypertensi yang berat.
Atropin sulfat dapat memblok refleks bradikardi yang disebabkan oleh
norepinephrine dan meningkatkan respon vasopressor. Efek menurun :
alfa blocker mengurangi respon terhadap norepinephrine.3 Pemberian
furosemid atau diuretik lainnya, dapat menurunkan arterial
responsiveness dari norepinephrine. Obat anestesi umum : Pemberian
norepinephrine pada pasien yang mendapat cyclopropane atau
halogenated hydrocarbon general anaesthetics, dapat meningkatkan
cardiac irritability, yang dapat menyebabkan aritmia.
6. Efek Samping
a. Kardiovaskular : bradikardi, aritmia, peripheral (digital) ischemia.
b. CNS : sakit kepala (transient), cemas (anxiety).
c. Lokal : nekrosis kulit (dengan ekstravasasi).
d. Pernafasan : dyspnea, kesulitan bernafas (respiratory difficulty).

C. ISOPROTERENOL

Isoproterenoladalah katekolamin bekerja langsung yang terutama


memacu reseptor adrenergik beta1 dan beta2. Ketidak-selektifannya
membatasi penggunaannya. Kerjanya terhadap reseptor tidak jelas.
1. Kerja
a. Kardiovaskular : Isoproterenol menyebabkan stimulasi jantung
cukup kuat untuk meningkatkan denyut dan kekuatan kontraksinya,
yang menimbulkan pertambahan curah jantung. Pacuan obat ini
seaktif epinefrin sehingga bermanfaat pada pengobatan blok
atrioventrikular atau henti jantung. Isoproterenol mendilatasi pula
arteriol otot rangka (kerja 2), sehingga mengurangi tahanan tahanan
karena kerja pacu jantungnya, obat ini mungkin menaikkan sedikit

20

tekanan sistol, tetapi sangat menurunkan tekanan arteri rerata dan


tekanan diastolic
b. Paru-paru : efek bronkodilatasi cepat dan nyata dari obat ini karena
kerja 2-nya. Isoproterenol seaktif epinefrin dan cepat mlegakan
serangan asma akut, bila diberikan secara inhalasi/sedotan
(merupakan cara pemberian yang dianjurkan). Kerja ini berakhir
sekitar 1 jam dan sesudah itu dosis dapat diulangi kembali.
c. Efek lainnya : kerja lain terhadap reseptor , seperti peningkatan
kadar gula darah dan liposis dapat dibuktikan tetapi secara klinis
efek ini tidak dapat dibuktikan.
2. Penggunaan terapi
Isoproterenol sekarang jarang digunakan sebagai obat bronkodilator
pada asma. Obat ini juga digunakan untuk memacu jantung dalam
keadaan gawat.
3. Farmakokinetik
Isoproterenol diserap secara sistemik oleh mukosa sublingual tetapi
lebih nyata diserap secara parenteral atau sedotan aerosol. Obat ini
merupakan substrat COMT dan tahan terhadap kerja MAO.
4. Dosis Isoproterenol
- Untuk injeksi IV langsung, larutan yang diencerkan yang
mengandung isoproterenol HCL 20 mcg/ml (1:50000) digunakan
larutan ini disiapkan dengan mengencerkan 1 ml injeksi yang
mengandung isoproterenol HCl 0,2 mg/ml (1:5000) sampai volume
10 ml dengan injeksi NaCl 0,9 % atau dextrose 5 %.
- Untuk IV infus, larutan dapat disiapkan dengan mengencerkan 110 ml injeksi yang mengandung isoproterenol HCl 0,2 mg/ml
(1:5000) dengan 500 ml injeksi dextrose 5 % untuk menghasilkan
larutan infus yang mengandung 0,4-4 mcg/ml, larutan yang
mengandung 2-4 mcg/ml paling sering digunakan.
- Aritmia jantung (emergensi): dosis awal IV bolus untuk dewasa
0,02-0,06 mg (1-3 ml dari pengenceran 1:50,000); dosis berikutnya
0,01-0,2 mg.
- Untuk IV infus kecepatan pemberian awal 5 mcg/menit (1,25 ml
dari pengenceran 1:250.000 per menit) untuk dewasa, dosis
berikutnya sesuai respon pasien dan monitoring EKG, biasanya
antara 2-20 mcg/ menit.
- Pemberian IV infus untuk anak: kecepatan awal 0,1 mcg/kg/menit,
dosis berikutnya antara 0,1-1 mcg/kg/menit. Pada kondisi yang
kurang mendesak untuk pasien dewasa, isoprenalin dapat diberikan
secara intramuskular (IM) atau subkutan (SC) dengan dosis awal
0,2 mg; selanjutnya dosis IM berkisar 0,02-1 mg, dan dosis SC
berkisar 0,15-0,2 mg.
- Syok: pemberian IV infus dengan kecepatan 0,5-5 mcg/menit,
kecepatan infus disesuaikan dengan respon pasien (mis. denyut
21

jantung, tekanan vena sentral, tekanan darah sistemik, dan urine


output). Bronkospasme: untuk mengontrol spasme selama anestesi,
isoproterenol HCl dapat diberikan secara IV dengan dosis 0,010,02 mg dan dapat diulangi bila perlu.
5. Kontra Indikasi
Isoproterenol kontraindikasi pada pasien yang sudah menderita
aritmia jantung (terutama aritmia ventrikular yang memerlukan
terapi inotropik dan takiaritmia) kecuali yang memberikan respon
pada pemberian isoproterenol juga dikontraindikasikan pada pasien
dengan angina pektoris dan pasien dengan tahikardi atau AV blok
yang disebabkan oleh keracunan glikosida jantung.1
6. Efek Samping
Bradikardi, hipertensi, hipotensi, sakit dada, palpitasi, takhikardi,
aritmia ventrikular, peningkatan infark jantung, sakit kepala,
gelisah, tegang, peningkatan serum glukosa, penurunan serum
kalium, hipokalemia, mual, muntah.

D. DOPAMIN

Dopamin suatu prekursor metabolik awal norepinefrin, terjadi


alamiah dalam SSP pada ganglia basalis yang berfungsi sebagai
neurotransmitter seperti halnya pada medulla adrenalis. Dopamine dapat
mengaktifkan reseptor , sebaliknya pada dosis rendah, obat akan memacu
reseptor jantung . Selain itu, reseptor dopaminergik D1 dan D2 berada
dengan reseptor adrenergik dan , yang terdapat pada mesenterik tepi
dan paparan vaskular ginjal, dimana ikatan dopamin menyebabkan
vasodilatasi. Reseptor D2 terdapat pula pada neuron adrenergik
presinaptik, tempat aktivasinya menggangu pelepasan norepinefrin.
1. Efek
a. Kardiovaskular : Dopamin menggunakan efek pacu terhadap
reseptor 1 pada jantung, sehingga menimbulkan efek inotropik dan
kronotropik. Pada dosis sangat tinggi, obat ini justru mangaktifkan
reseptor pada pembuluh darah, sehingga terjadi vasokonstriksi.

22

b. Ginjal dan alat visera : Dopamine mendilatasi arteriol ginjal dan


saplanknik dengan mengaktifkan reseptor dopaminergic, sehingga
meningkatkan aliran darah ke ginjal dan alat visera lainya. Reseptorreseptor ini tidak dipengaruhi oleh obat penyekat dan . Oleh
karena itu, dopamine bermanfaat dalam klinik untuk mengobati
syok, yang mana sebenarnya terjadi peningkatan aktivitas simpatis
untuk menangkal fungsi ginjal.
2. Penggunaan terapi
Dopamin adalah obat yang terpilih untuk syok dan diberikan dalam
botol infus terus menerus. Obat ini akan menaikkan tekanan darah
dengan memacu jantung (kerja 1). Selain itu, obat ini memperkuat
pula perfusi ke ginjal dan daerah splanknik seperti diuraikan diatas.
Peningkatan aliran darah ke ginjal ini memperkuat laju filtrasi
glomerular (GFR) dan menimbulkan diuresis natrium. Dalam kaitan ini
dopamin ternyata jauh lebih baik dari pada norepinefrin, yang
mengurangi suplai darah ke ginjal dan mungkin menimbulkan
terhentinya kerja ginjal
3. Dosis Dopamin
- Dopamin dosis kecil (2,5-5 mcg/KgBB/mnt) merangsang reseptor DA
dipembuluh darah ginjal, mesenterium dan a. Koroner yang
menyebabkan vasodilatasi. Akibatnya selain terjadi diuresis dan
natriuresis, aliran darah di organ-organ tersebut juga meningkat.
- Dopamin dosis sedang (5-10 mcg/KgBB/mnt) merangsang
adrenoreseptor beta dijantung sehingga meningkatkan kontraktilitas
miokard dan laju jantung, efek inotropik dopamin relatif lebih besar
dibandingkan efek kronotropiknya. Dengan demikian obat ini
menyebabkan kebutuhan O2 miokard yang sedikit meningkatkan
Tekanan Darah (TD) sistolik tanpa banyak mempengaruhi TD
diastolik. Sifat-sifat dari dopamin dosis rendah membuatnya menjadi
pilihan utama pada syok kardiogenik yang disebabkan infark miokard.
- Dopamin dosis tinggi (> 10mcg/KgBB/mnt) merangsang
adrenoreseptor alfa 1 di pembuluh darah menyebabkan vasokonstriksi
di hampir semua pembuluh darah termasuk arteri renalis dan
mesenterik, juga meningkatkan kontraktilitas miokard karena terjadi
peningkatan pelepasan noradrenalin.
4. Indikasi
Syok kardiogenik: indikasi utama dopamin adalah syok kardiogenik
akibat infark miokard akut. Dosis rendah dopamin (2,5-5mcg
mcg/KgBB/mnt) meningkatkan diuresis, menurunkan preload
sehingga perfusi jantung membaik. Biasanya pada dosis ini sudah
terjadi peningkatan TD. Apabila tidak ada respon dosis dapat
ditingkatkan sampai 5mcg/KgBB/mnt. Apabila masih tidak ada respon

23

5.

6.

sebaiknya dikombinasi dengan dobutamin, karena penambahan dosis


selain meningkatkan laju jantung, juga menimbulkan vasokonstriksi
yang sangat merugikan pasien infark miokard. Sebelum pemberian
dopamin selalu harus periksa bahwa pasien tidak ada keadaan
hipovolume.
Kontra Indikasi
Doapamin kontraindikasi pada pasien yang sedang menggunakan
MAO-inhibitor. Efek samping yang timbul adalah over aktivasi saraf
simpatis seperti nausea, takikardia, sakit kepala dan muntah.
Efek Samping
Dosis berlebihan dopamine menimbulkan efek mirip dengan pacu
simpatetik. Obat ini cepat dimetabolisme menjadi asam homovanilat,
dan efek sampingnya (seperti : mual,hipertensi,aritmia) menjadi
singkat

E. DOBUTAMIN

1.

Kerja
Dobutamin adalah suatu katekolamin sintetik, bekerja langsung yang
merupakan agonis reseptor 1. Obat ini tersedia dalam campuran
rasemik. Satu stereoisomernya berefek pacuan dengan mempercepat
denyut jantung dan efek vascular ringan.
2. Penggunaan
Dobutamin digunakan untuk meningkatkan curah jantung pada gagal
jantung kongestif. Obat ini meningkatkan denyut jantung dan tidak jelas
meningkatkan kebutuhan oksigen miokard-suatu keuntungan utama
diantara obat-obat simpatomimetik lainya.
3. Dosis Dobutamin
Pemberian dobutamine secara infus intravena, dosis yang diberikan
sebanyak 2,5-40 g/kg/menit. Dosis lazimnya adalah 2,5-10
g/kg/menit. Dosis harus disesuaikan secara individual berdasarkan
pada denyut jantung dan irama jantung, tekanan darah dan diuresis.

24

4.

5.

6.

7.

Toleransi parsial mungkin terjadi jika waktu pemberian infus melebihi


72 jam, dan pada kasus seperti itu dapat dilakukan peningkatan dosis.
Kontra Indikasi
Hipersensitif terhadap dobutamine atau sulfit (beberapa sediaan
mengandung sodium metabisulfat), atau beberapa komponen dalam
formulasi, idiopathic hypertrophic subaortic stenosis (IHSS)
Interaksi Obat
Meningkatkan efek/toksisitas : anastetik umum (contoh: halothan atau
siklopropan) dan dosis lazim dobutamin menyebabkan aritmia
ventrikular pada hewan. Bretylium dapat mempotensiasi efek
dobutamin. Beta blocker (nonselective) dapat meningkatkan efek
;hipertensi,hindari penggunaan secara bersamaan. Kokain dapat
menyebabkan aritmia hebat. Guanetidin, inhibitor MAO, metildopa,
reserpin dan antidepresan trisiklik dapat meningkatkan respon presor
pada simpatomimetik.;Menurunkan efek : bloker beta adrenergik dapat
menurunkan efek dobutamin dan meningkatkan risiko hipotensi yang
berat.
Farmakologi
Onset of action (waktu onset) : IV : 1-10 menit, peak effect (efek
puncak) : 10-20 menit, metabolisme : di jaringan dan hepar menjadi
bentuk metabolit yang tidak aktif, eliminasi (half-life elimination) : 2
menit, ekskresi : urin (sebagai metabolit)
Efek Samping
Dobutamin perlu diperhatikan bila diberikan pada pasien dengan
fibrilasi atrial, karena obat ini meningkatkan konduksi atrioventrikular.
Efek samping lainnya mirip dengan efek samping epinefrin.
Penggunaan jangka panjang mungkin akan terjadi toleransi.

V. AGONIS ADRENERGIK BEKERJA TIDAK LANGSUNG


Obat adrenergik yang bekerja tidak langsung adalah amfetamin dan
tiramin, artinya menimbulkan efek adrenergik melalui pelepasan NE yang
tersimpan dalam ujung saraf adrenergik. Oleh sebab itu, efek obat-obat ini
menyerupai efek NE, tetapi timbulnya lebih lambat dan masa kerjanya lebih
lama. Obat-obat ini mengalami ambilan kedalam ujung saraf adrenergik
melalui ambilan 1(norepinefrin transporter = NET) dan kedalam gelembung
sinaps melalui vesicular monoamine transporter (VMAT-2) dan menggantikan
NE dalam tempat penyimpanannya. Fenil-etilamin yang tidak mempunyai
gugus beta-hidroksil (misalnya amfetamin) akan sukar ditahan, tetapi
feniletilamin yang mempunyai gugus gugus beta-hidroksil (misalnya efedrin)
dan senyawa-senyawa yang akan dihidroksilase dalam vesikel oleh enzim
dopamin beta-hidroksilase (misalnya tiramin) akan tertahan dalam vesikel
akan mengurangi jumlah NE yang tersimpan. Jika saraf distimulasi, sejumlah

25

tertentu gelembung sinaps akan mengalami eksositosis dan mengeluarkann


isinya. Jika gelembung ini mengandung feniletilamin yang kurang poten
dibanding NE, maka efek perangsangan simpatis akan berkurang. Pemberian
obat-obat ini secara terus-menerus dalam waktu singkat akan menimbulkan
hilangnya efek dengan cepat (takifilaksis) seiring dengan hilangnya NE dari
tempat penyimpanannya.
Penggantian NE dengan senyawa lain yang kurang poten dikenal
sebagai konsep transmiter palsu dan ini menjelaskan interaksi antara tiramin
dengan penghambat MAO (MAO inhibitor = MAOI). Tiramin yang terbentuk
dalam saluran cerna akibat kerja enzim tirosin dekarboksilase dari bakteri,
biasanya dirusak oleh MAO di dinding usus dan di hati sehingga tidak
mencapai sirkulasi. Pemberian MAOI menyebabkan tiramin yang utuh masuk
ke dalam sirkulasi, dibawa ke ujung saraf adrenergik mengalami betahidroksilasi menjadi oktopamin dan disimpan dalam gelembung sinaps. Oleh
karena oktopamin mempunyai aktivitas yang rendah terhadap reseptor alfa
maupun beta, maka pemberian MAOI jangka lama akan mengurangi
transmisi adrenergik. Pemberian MAOI bersama makanan yang banyak
mengandung tiramin (keju, bir, anggur merah dan makanan dengan proses
fermentasi lainnya) akan menyebabkan tiramin dalam jumlah besar dapat
mencapai ujung saraf adrenergik dan menyebabkan pelepasan NE yang masif.
Akibatnya dapat terjadi hipertensi yang cukup parah sampai menimbulkan
infark miokard atau stroke.
A. AMFETAMIN

Amfetamin sering diduga hanya bekerja sebagai pacu sentral kuat


saja oleh pecandu penyalahgunaan obat. Sebenarnya, obat ini dapat
menaikkan tekanan darah dengan jelas karena kerja agonis alfa-nya pada
pembuluh darah sebagaimana juga efek pacu beta-nya pada jantung. Kerja
tepinya diperantarai terutama oleh pelepasan selular simpanan
katekolamin. Oleh sebab itu, amfetamin dianggap sebagai obat adrenergik.
Penggunaannya pada kehamilan perlu dihindari karena efek sampingnya
pada pertumbuhan janin. Indikasi : untuk narkolepsi, gangguan penurunan
perhatian
Amfetamin. Obat ini adalah salah satu amin simpatomimetik yang
paling kuat dalam marangsang SSP, disamping mempunyai kerja perifer
pada reseptor dan melalui penglepasan NE endogen. Amfetamin
merangsang pusat nafas medulla oblongata dan mengurangi depresi sentral
26

yang ditimbulkan oleh berbagai obat. Efek ini disebabkan oleh


perangsangan pada korteks dan system aktivasi reticular. Sebagai
perangsang SSP, isomer d (Dekstroamfetamin) 3-4 kali lebih kuat daripada
isomer l nya
Pada manusia, efek psikis dosis dosis 10-30mg dapat berupa
peningkatan kewaspadaan, hilangnya rasa ngantuk, dan berkurangnya rasa
lelah; perbaikan mood, bartambahnya inisiatif, percaya diri, dan daya
konsentrasi; seringkali euphoria; dan peningkatan aktivitas motoric dan
aktivitas bicara. Kinerja mental yang lebih sederhanalebih banyak dapat
diselesaikan, tetapi jumlah kesalahan mungkin bertambah. Prestasi fisik,
misalnya pada atlit, meningkat. Tetapi efek ini sangat bervariasi dan dapat
terjadi hal-hal yang sebaliknya pada dosis yang berlebihan atau
penggunaan berlulang-ulang. Penggunaan lama atau dosis besar hampir
selalu diikuti oleh depresi mental dan ketahanan fisik. Banyak juga orang
pada pemberian amfetamin, mengalami sakit kepala, palpitasi, pusing,
gangguan vasomotor, agitasi, kacau pikir, disforia, delirium dan/atau rasa
lelah. Penggunaan amfetamin menimbulkan adiksi.
Amfetamin seringkali digunakan untuk menunda kelelahan. Dalam
hal ini amfetamin mengurangi frekuensi hilangnya perhatian akibat kurang
tidur sehingga memperbaiki pelaksanaan tugas yang memerlukan
perhatian yang terus menerus. Kebutuhan untuk tidur tidak dapat ditunda,
akan tetapi dapat dihindarkan. Bila obat ini dihentikan setelah pemakaian
kronik, kembalinya pola tidur yang normal dapat makan waktu sampai 2
bulan. Efek anoreksik amfetamin juga merupakan efek sentral yakni, pada
pusat makan di pusat hipotalamus lateral, dan bukan pada pusat kenyang
di hipotalamus ventromedial. Berkurangnya nafsu makan menyebabkan
berkurangnya jumlah kalori yang masuk; inilah yang merupakan factor
penting pada penggunaan amfetamin untuk mengurangi berat badan.
Dalam hal ini peningkatan metabolism sangat kecil perannya. Toleransi
terhadap efek anoresik ini timbul dengan cepat. Jadi, penurunan berat
badan tidak terjadi pda orang obese tanpa retriksi diet
Mekanisme kerja amfetamin di SSP semuanya atau hampir
semuanya melalui pelepasan amin biogenic dari ujung saraf yang
bersangkutan di otak . peningkatan kewaspadaan, efek anoreksik dan
sebagian aktivitas lokomotor melalui pelepasan NE. dosis yang lebih
tinggi melepaskan dopamine, terutama di neostriatum, dan menimbulkan
aktifitas lokomotor serta perilaku yang stereotype. Dosis yang lebih tinggi
lagi melepaskan serotonin (5-HT) dan dopamine di mesolimbik,
disamping bek.erja langsing sebagai serotonin-agonis, dan menimbulkan
gangguan presepsi serta perilaku psikotik
Pada sistem kardiovaskular, amfetamin yang diberikan secara oral,
meningkatkan sistolik dan diastolic. Denyut jantung diperlambat secara
refleks. Pada dosis besar, dapat terjadi aritmia jantung. Curah jantung tidak
27

bertambah pada dosis terapi. Dan aliran darah otak hampir tidak berubah.
Isomer l sedikit lebih paten dari pada isomer d dalam menimbulkan efek
kardiovaskular.Sibrutamin, suatu obat antiobesitas yang kerjanya
menghambat ambilan serotonin dan noradrenalin, secara lebih lemah juga
dopamin
1. Efek samping
Euphoria dan kesiagaan, tidak dapat tidur, gelisah, tremor, iritabilitas
dan beberapa masalah kardiovaskuler (tachycardia, palpitasi, aritmia)
2. Farmakokinetik
Waktu paruh 4-30 jam, diekskresikan lebih cepat pada urin asam
daripada urin basa.
3. Reaksi yang merugikan
Menimbulkan efek-efek yang buruk pada system saraf pusat,
kardiovaskuler, gastrointestinal dan endokrin
4. Dosis
Dewasa : 5-20mg
Anak diatas 6 tahun :2,5-5 mg/hari

gambar 5 Mekanisme Kerja Amfetamin

B. TIRAMIN

Tiramin tidak digunakan dalam klinik, tetapi banyak digunakan


dalam makanan fermentasi, seperti keju, dan anggur Chianti. Obat ini
adalah produk normal dari hasil metabolisme tirosin. Biasanya obat ini

28

dioksidasi oleh MAO, tetapi bila pasien meminum pula obat penghambat
MAOmaka obat ini dapat menimbulkan serangan vasopresor yang serius.
Tiramin tidak digunakan sebagai obat; terdapat dalam pisang dan
buah-buahan yang lain yang terlalu ranum dan makanan beragi misalnya
keju.Pasien yang sedang diobati dengan penghambatan MAO tidak boleh
diberi makanan nonkatekolamin atau makanan beragi, seperti keju, bir, dan
anggur. Makanan beragi mengangdung tiramin dalam jumlah yang
bervariasi, biasanya dirusak oleh MAO didinding usus dan hati sehingga
tidak pernah mencapai sirkulasi sistemik, masuk ke vesikel saraf
adrenergik dan melepaskan NE yang sama banyaknya dari ujung saraf
adrenergik , akibatnya dapat terjadi krisis hipertensi. Nonkatekolamin yang
resisten terhadap MAO sekalipun jangan diberikan bersama Penghambat
MAO karena penghambat MAO akan menyebabkan efek NE endogen
yang dilepaskan oleh obat tadi tidak dipecah

gambar 6 sintesis tiramin

Tabel 4 Kadar tiramin dalam makanan


Makanan
Ikan hering asap
Keju
Salami
Angur merah
Ragi
Coklat

Kadar/sajian
0-198 mg
0-130 mg
0-74 mg
0-3 mg
2-68 mg
0

Keterangan
Tergantung proses peragian
Mengandung fenil etilamin

29

VI.

AGONIS ADRENERGIK BEKERJA GANDA


Obat-obat bekerj ganda memacu pelepasan norepinefrin dari ujung
presinaptik dan juga mengaktifkan adrenoreseptor pada membran pasca sinaptik.
A. EFEDRIN

Efedrin adalah alkaloid tumbuhan, tetapi sekarang dapat dibuat


secara sintetik. Obat ini adalah obat adrenergik bekerja ganda, berarti
tidak saja melepas simpanan norepinefrin dari ujung saraf, tetapi
mampu pula memacu langsung reseptor alfa dam beta. Oleh karena itu,
sejumlah besar kerja adrenergik yang muncul mirip sekali dengan efek
epinefrin, walaupun sedikit lebih lemah. Efedrin ini bukan katekol dan
tidak dirusak oleh COMT dan MAO, sehingga masa kerja menjadi lebih
lama. Penyerapan oralnya sangat baik dan dapat masuk ke dalam SSP.
Eliminasi di dalam urine tetap utuh. Efedrin meninggikan tekanan darah
sistolik maupun diastolik dengan vasokonstriksi dan memacu jantung.
Obat ini berefek bronkodilatasi, tetapi lebih lemah dari epinefrin atau
isoproterenol dan efeknyapun lebih lambat. Oleh karena itu, obat ini
cocok untuk pencegahan pada pengobatan asma menahun untuk
mencegah serangan dibanding untuk mengatasi serangan akut. Efedrin
memacu ringan SSP sehingga menjadi sigap, mengurangi kelelahan dan
mencegah tidur. Obat ini juga memperbaiki penampilan atletik. Obat ini
digunakan pula pada pengobatan asma sebagai dekongestan hidung
(karena kerja vasokonstriktor lokal) dan menaikkan tekanan darah.
Efedrin belum diteliti secara luas pada manusia meskipun telah
lama digunakan. Kemampuannya untuk mengaktifkan reseptor
mungkin merupakan penyebab mengapa obat ini digunakan pada
penyakit asma. Karena dapat masuk ke susunan saraf pusat, efredin
merupakan stimulan ringan. Pseudoefedrin, satu dari empat enantiomer
efedrin dapat diperoleh tanpa resep dan tersedia sebagai komponen
banyak campuran dekongstan. Namun, pemakaian pseudoefedrin
sebagai precursor dalam pembuatan illegal metamfetamin menyebabkan
penjualan obat ini dibatasi
1. Dosis Efedrin
Jika digunakan secara oral sebagai bronkodilator ( dalam
kombinasi tetap dengan ekspektoran) atau sebagai dekongestan,

30

nasal, dosis lazim dewasa 25-50 mg setiap 3-4 jam jika diperlukan.
Dalam pengobatan sendiri sebagai bronkodilator ( dalam kombinasi
tetap dengan ekspektoran) untuk dewasa dan anak > 12 tahun, dosis
lazim adalah 12,5-20 mg setiap 4 jam, tidak lebih dari 150 mg dalam
24 jam. Untuk pemakaian oral sebagai bronkodilator untuk anak > 2
tahun, efedrin diberikan pada dosis 2-3 mg/kg atau 100 mg/m2 setiap
hari dalam 4-6 dosis terbagi ( misalnya 0,3- 0,5 mg/kg setiap 4 jam).
Sebagai alternatifnya, untuk penggunaannya sebagai bronkodilator
pada anak 6-12 tahun, Dosis oral 6,25 - 12,5 mg setiap 4 jam, tidak
lebih dari 75 mg dalam 24 jam. Pemakaian efedrin pada anak < 12
tahun harus dibawah pengawasan dokter. Penggunaan efedrin secara
parenteral untuk mengurangi bronkospasma, akut, parah, dosis
efektif yang paling rendah ( biasanya 12,5 - 25 mg). Dosis
selanjutnya disesuaikan dengan respon pasien. Dosis lazim dewasa
untuk pemberian IM adalah : 25 -50 mg ( range 10- 50 mg). Jika
masih dibutuhkan, pemberian dosis kedua sebesar 50 mg IM atau
dosis 25 mg IV. Untuk pemberian IV injeksi langsung, dosis 5 -25mg
dapat diberikan secara perlahan. Jika diperlukan, untuk mendapat
dosis respon yang diinginkan, dosis tambahan IV yang diperlukan
dapat diberikan dalam waktu 5 - 10 menit. Dosis dewasa parenteral
tidak melebihi 150 mg dalam 24 jam. Anak-anak dapat menerima 23 mg/kg atau 67-100 mg/m2 secara subkutan, IM atau IV setiap hari
dalam 4 -6 dosis terbagi.
2. Farmakologi
Absorpsi : secara cepat dan sempurna diserap setelah diminum, IM
atau pemberian melalui injeksi. Bronchodilatasi terjadi dalam
waktu 15-60 menit setelah pemberian oral obat dan nampak tetap
ada selama 2-4 jam. Lamanya pressor dan reaksi jantung tehadap
ephedrin adalah 1 jam setelah aturan 10-25 mg atau IM atau
pemberian injeksi 25-50 mg dan sampai 4 jam setelah obat 15-50
mg diminum.
Distribusi : ephedrin memasuki plasenta dan menyebar ke air susu.
Eliminasi : jumlah kecil dimetabolisme lambat dalam hati oleh
oxidative deamination, demethylation, aromatic hydroxylation dan
konjugasi. Ephedrin dan metabolitnya disekresi dalam urin. tingkat
eksresi urin dari obat dan metabolitnya tergantung pada pH urin.3
3. Kontra Indikasi

31

Sangat sensitif terhadap efedrin atau komponen formulasi,


aritmia, glaukoma, sudut tertutup penggunaan bersama dengan agen
simpatomimetik.
4. Efek Samping
Kardiovaskular : Aritmia, nyeri dada, depresi pada tekanan
darah, hipertensi, palpitasi, takikardia, pucat yang tidak biasa. SSP :
agitasi, kecemasan, efek menstimulasi SSP, pening, eksitasi
ketakutan, hiperaktivitas, insomnia, irritabilitas, gugup, tidak bisa
istirahat. Gastrointestinal : anoreksia, gangguan lambung, mual,
muntah, xerostamia. Neuromaskular dan skletal: tremor, lemah.
Pernapasan : dyspnea.

gambar 7 Mekanisme Kerja Efedrin

B. PSEUDOEFEDRIN

Pseudoephedrine
Pseudoephedrine bekerja langsung pada kedua alpha dan, pada tingkat lebih
rendah, reseptor beta-adrenergik. Melalui tindakan langsung pada reseptor alfaadrenergik pada mukosa saluran pernapasan, pseudoefedrin menghasilkan
32

vasokonstriksi. Pseudoephedrine melemaskan otot polos bronkial dengan


merangsang reseptor beta2-adrenergik. Seperti efedrin, pseudoefedrin melepaskan
norepinefrin dari situs penyimpanan, efek tidak langsung. Ini adalah mekanisme
utama dan aksi langsung. Noradrenalin yang dipindahkan dilepaskan ke sinaps
saraf di mana ia bebas untuk mengaktifkan reseptor adrenergik pasca-sinaptik.
stereoisomer ephedrine. Aksi langsung pada kedua - dan, pada tingkat yang lebih
rendah, -adrenergik receptors. Merelease norepinefrin dari tempat penyimpanan
Menghasilkan vasokonstriksi, sehingga penyusutan bengkak selaput lendir
hidung; pengurangan hiperemia jaringan, edema, dan hidung tersumbat;
peningkatan hidung patensi jalan napas; dan peningkatan drainase sinus sekresi.
Menghasilkan sedikit, jika ada, rebound kongesti.
Dapat meningkatkan atau mempertahankan eustachius tabung patensi,
memungkinkan equilibrium tekanan telinga tengah selama perubahan tekanan
atmosfer eksternal (misalnya, selama turun dari pesawat terbang, menyelam
bawah air, oksigenasi hiperbarik)Pseudoephedrine digunakan untuk pengobatan
sendiri untuk bantuan sementara dari hidung tersumbat terkait dengan alergi
saluran pernapasan atas (misalnya, demam) atau flu umum, Pseudoephedrine
digunakan untuk pengobatan sendiri untuk bantuan sementara kongesti dan
tekanan sinus. Pseudoephedrine digunakan dalam kombinasi tetap dengan agen
lain (misalnya, acetaminophen, brompheniramine, klorfeniramin, desloratadine,
dekstrometorfan,
fexofenadine,
guaifenesin,
ibuprofen,
loratadin,
methscopolamine, triprolidin) untuk menghilangkan kongesti dan tekanan
hidung / sinus dan / atau gejala lain (misalnya , rhinorrhea, bersin, lakrimasi, gatal
mata, oronasopharyngeal gatal, batuk, demam) terkait dengan rinitis alergi
musiman atau menahun, Rhinitis nonallergic (vasomotor), Alergi pernapasan
bagian atas, atau salesma umum,Dosis oral 60 mg tunggal hidroklorida
pseudoephedrine terbukti efektif dalam mengurangi kongesti (hidung tersumbat)
pada studi klinis, Pseudoephedrine dapat digunakan sebagai tambahan untuk
analgesik, antihistamin, antitusif, ekspektoran, atau antibiotik. Pseudoephedrine
diberi label dan telah digunakan untuk pengobatan sendiri untuk bantuan
sementara dari hidung tersumbat terkait dengan sinusitis, Namun, data
kemanjuran yang kurang dan / atau kontroversial. Pseudoephedrine tidak efektif
sebagai bronkodilator. Kombinasi pseudoefedrin dan kafein umumnya tidak
diakui aman dan efektif untuk penggunaan OTC. Pada pasien anak <2 tahun,
sediaan OTC batuk dan salesma (misalnya, mengandung dekongestan nasal,
antihistamin, penekan batuk, dan ekspektoran) tidak lebih efektif daripada plasebo
dalam mengurangi batuk akut dan gejala lain infeksi saluran pernapasan atas dan
dilaporkan adalah terkait dengan efek samping dan kadang-kadang kematian
(meskipun jarang). (Lihat Gunakan Pediatric bawah Perhatian.) Oleh karena itu,
CDC menyatakan bahwa, sebagai alternatif untuk pseudoefedrin dan dekongestan
hidung lain, dapat mempertimbangkan untuk menggunakan bola karet penghisap
untuk membersihkan hidung tersumbat dan menggunakan tetes hidung saline atau
humidifier keren-kabut untuk melunakkan sekresi di bayi.
1. DOSIS
Sediaan Single-entitas: Tersedia sebagai pseudoephedrine hidroklorida; Dosis
dinyatakan dalam garam.Sediaan kombinasi Tetap: Tersedia sebagai

33

pseudoephedrine hidroklorida atau pseudoefedrin sulfate. Karena kombinasi dan


kekuatan dosis bervariasi untuk persiapan tetap kombinasi, konsultasikan label
produk produsen untuk dosis yang tepat dari persiapan khusus. Pengobatan sendiri
pada anak-anak 6-11 tahun:
Pseudoephedrine HCl 30 mg setiap 4-6 jam.
Pengobatan sendiri pada anak 12 tahun:
Pseudoephedrine hydrochloride 60 mg (tablet konvensional) setiap 4-6 jam, 120
mg (tablet extended-release) setiap 12 jam, atau 240 mg (tablet sebagai extendedrilis inti) setelah sehari.
Menghentikan terapi jika gejala menetap selama> 7 hari atau disertai dengan
fever.
Dewasa
Kongesti Hidung, Sinus Kongesti, Dan Ketentuan Respiratory Lainnya
Oral:
Pengobatan sendiri: Pseudoephedrine HCl 60 mg (tablet konvensional) setiap 4-6
jam, 120 mg (sebagai tablet diperpanjang-release) setiap 12 jam, atau 240 mg
(tablet inti diperpanjang-release) sekali sehari.Menghentikan terapi jika gejala
menetap selama> 7 hari atau disertai dengan demam.
2. EFEK SAMPING
Tiap obat berpotensi menyebabkan efek samping, termasuk pseudoephedrine.
Beberapa efek samping yang mungkin terjadi saat mengonsumsi obat ini adalah:

Gemetar.
Mual dan muntah.

Mulut kering.

Lemas.

Sakit kepala.

Segera hentikan konsumsi obat dan hubungi dokter jika Anda mengalami efek
samping yang serius seperti kesulitan bernapas, detak jantung yang cepat atau tak
teratur, berhalusinasi, dan sulit tidur.

34

BAB 3
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Secara anatomi SSO dibagi menjadi 2 bagian besar :
parasimpatis(kraniosakral) dan simpatis (thorakolumbar). Serabut parasimpatis
berada dikraniosakral pada spinal cord, mempunyai serabut preganglion yang
panjang danserabut postganglion yang pendek. Ganglion dekat atau ada pada
jaringan target.Sedangkan serabut simpatis berada di bagian thorakolumbar spinal
cord, memilikiserabut preganglion pendek dengan sinaps dalam ganglia yang
membentuk rantaibatang simpatik.Salah satu bagian dari obat otonom yaitu obat
adrenergik yakni obat dengaanzat zat yang dapat menimbulkan (sebagian) efek
yang sama dengan stimulasisusunan simpaticus (SS) dan melepaskan
noradrenalin (NA) di ujung-ujungsarafnya. SS berfungsi meningkatkan
penggunaan zat oleh tubuh danmenyiapkannya untuk proses disimilasi.
Adrenergika dapat dibagi dalam dua kelompok menurut titik kerjanya di
sel-sel efektor dari organ-ujung, yakni reseptor-alf dn reseptor-beta(Ahluist
1948).Peerbedaan antara kedua jenis reseptor didasarkann atas kepekannya
bagiadrenalin, noradrenalin (NA) sedangkan reseptor-beta lebih sensitif
bagiisoprenalin. Pada umumnya, stimulasi dari masing-masing reseptor
itumenghasilkan efek-efek : alfa-1 yaitu menimbulkan vasokonstriksi dari otot
polosdan menstimulir sel-sel kelenjar dengan bertambahnya antara lain sekresi air
liurdan keringat, alfa-2 yaitu menghambat pelepasan NA pada saraf-saraf
adrenergisdengan turunnya tekanan darah. Pelepasan Ach di saraf kolinergik
dalam ususterhambat sehingga menurunnya peristaltik.
Golongan obat ini disebut juga obat simpatik simpatomimetik.
Obatsimpatomimetik dibagi menjadi 3 bagian yaitu agonis bekerja
langsung(epinefrin, norepinefrin, isoproterenol, dobutamin dll) bekerja tidak
langsung (amfetamin,tiramin dll) dan bekerja ganda (efedrin dll).Kerja obat
adrenergik dapat dikelompokkan dalam 7 jenis : 1.perangsangan organ perifer
: otot polos pembuluh darah kulit dan mukosa, sertakelenjar liur dan keringat,
35

2. penghambatan organ perifer : otot polos usus,bronkus dan pembuluh


darah otot rangka, 3. perangsangan jantung : akibatpeningkatan denyut
jantung dan kekuatan kontraksi, 4. perangsangan SSP :misalnya
perangsangan pernapasan, peningkatan kewaspadaan, aktivitaspsikomotor, dan
pengurangan nafsu makan, 5. efek metabolik : misalnyapeningkatan
glikogenolisis di hati dan otot, lipolisis dan pelepasan asam lemakbebas dari
jaringan lemak, 6. efek endokrin : misalnya modulasi sekresi insulin,renin dan
hormon hipofisis dan 7. Efek prasinaptik : akibat hambatan ataupeningkatan
pelepasan neurotransmiter NE atau Ach (secara fisiologis, efekhambatan lebih
penting).

DAFTAR PUSTAKA
Biaggioni I, Robertson D. Adrenoceptor Agonists & Sympathomimetic Drugs. In:
katzung BG, editor. Basic & Clinical pharmacology. 2012. 12th ed. Ch
9.New York : McGraw-Hill .p.131
Gunawan, S.G. 2012. Farmakologi dan Terapi. Edisi 5. Departemen Farmakologi
dan Terapeutik FK UI. Jakarta
Hoffman BB. Adrenoceptor-activating & other sympathomimetic drugs. In :
katzung BG, editor. Basic & Clinical pharmacology. 2004. 9th ed. Ch
10. New York : McGraw-Hill .p.122-41.
Katzung, Bertram G. dkk. 2013. Farmakologi Dasar & Klinik. Edisi 12. Alih
Bahasa: Brahm U. Jakarta: EGC.
Muhasad, Amir. dkk . 2012. Goodmad & Gilman Dasar Famakologi Terapi
(Goodmad & Gilmans the Pharmacological Basic oh Therapeutics).
Alih Bahasa: Sekolah Farmasi ITB. Jakarta: EGC.
Tjay, Tan Hoan & Kirana Rahardja. 2010. Obat-Obat Penting. Edisi Keenam.
Jakarta.
Westfall TC, Westfall DP. Adrenergic agonists and antagonists. In : Brunton LL,
Lazo JS, Parker KL, editor. Goodman & Gilmans the pharmacological
Basis of Theraupetics. 2006. 11th ed. Ch 10. New York : McGrawHill.p.237-63.

36

Westerveld Gj et al. Anti-oxidant actions of oxymethazoline and xylomethazoline.


Eur J phermacol. 1995; 291 : 27-31. Geref in NTvG 1997, Nr 41 p
1999.
http://doramardestadianhusada.blogspot.com/p/pengertian-farmakologi.html
diakses tanggal: 01-05-2015, pukul : 15:00

37