Anda di halaman 1dari 11

ASKEP ISTIRAHAT TIDUR

BAB I
PEMBAHASAN
A. DEFINISI.
1. Istirahat.
Istirahat merupakan keadaan rileks tanpa adanya tekanan emosional,
bukan hanya dalam keadaan tidak beraktivitas tetapi juga kondisi yg
membutuhkan ketenangan. Namun tidak berarti tidak melakukan aktivitas apa
pun, duduk santai di kursi empuk atau berbaring di atas tempat tidur juga
merupakan bentuk istirahat. Sebagai pembanding, klien/orang sakit tidak
beraktifitas tapi mereka sulit mendapatkan istirahat begitu pula dengan mahasiswa
yang selesai ujian merasa melakukan istirahat dengan jalan-jalan. Oleh karena itu
perawat dalam hal ini berperan dalam menyiapkan lingkungan atau suasana yang
nyaman

untuk

beristirahat.

Menurut Narrow (1645-1967) terdapat enam kondisi seseorang dapat


beristirahat, diantaranya yaitu :
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Merasa segala sesuatu berjalan normal.


Merasa diterima.
Merasa diri mengerti apa yang sedang berlangsung.
Bebas dari perlukaan dan ketidak nyamanan.
Merasa puas telah melakukan aktifitas-aktifitas yang berguna.
Mengetahui bahwa mereka akan mendapat pertolongan bila membutuhkannya.

2. Tidur.
Tidur merupakan suatu keadaan perilaku individu yang relatif tenang
disertai peningkatan ambang rangsangan yang tinggi terhadap stimulus dari luar.
Keadaan ini bersifat teratur, silih berganti dengan keadaan terjaga (bangun), dan
mudah dibangunkan, (Hartman). Pendapat lain juga menyebutkan bahwa tidur
merupakan suatu keadaan istirahat yang terjadi dalam suatu waktu tertentu,
berkurangnya kesadaran membantu memperbaiki sistem tubuh/memulihkan

energi. Tidur juga sebagai fenomena di mana terdapat periode tidak sadar yang
disertai perilaku fisik psikis yang berbeda dengan keadaan terjaga.
Seorang ahli menyebutkan bahwa tidur merupakan kondisi tidak sadar
dimana individu dapat dibangunkanoleh stimulus atau sensoris yang sesuai
(Guyton, 1986). Tidur dipicu oleh sekelompok kompleks hormon yang aktif dalam
utama, dan yang merespon isyarat dari tubuh sendiri dan lingkungan. Sekitar 80
persen dari tidur tanpa mimpi, dan dikenal sebagai gerakan mata non-cepat
(NREM) tidur.
B. FUNGSI ISTIRAHAT DAN TIDUR.
1. Memperbaiki keadaan fisiologis dan psikologis.
2. Melepaskan stress dan ketegangan.
3. Memulihkan keseimbangan alami di antara pusat-pusat neuron.
4. Secara tradisional, dipandang sebagai waktu untuk memperbaiki dan
menyiapkan diri pada waktu periode bangun.
5. Memperbaiki proses biologis dan memelihara fungsi jantung.
6. Berperan dalam belajar, memori dan adaptasi.
7. Mengembalikan konsentrasi dan aktivitas sehari-hari.
8. Menghasilkn hormon pertumbuhan utk memperbaiki serta memperbaharui epitel
dan sel otak.
9. Menghemat dan menyediakan energi bagi tubuh.
10. Memelihara kesehatan optimal dan mengembalikan kondisi fisik.
C. MEKANISME TIDUR.
1. Teori Chemics : peningkatan CO2 menyebabkan rasa ngantuk.
2.

Teori Vaskuler : penurunan TD di otak yang menyebabkan rasa ngantuk. Salah


satu fungsi kelenjar hipofise sebagai pusat pengaturan tidur.

3.

Para ahli neuriofisiologis : sekresi hormone serotonin yang menyebabkan rasa


ngantuk.

4.

Teori Feed Back : Kelemahan sel-sel saraf yang menyebabkan rasa ngantuk
instink/naluri.

D. TAHAP-TAHAP TIDUR.
1. NREM (Non Rapid Eye Movement).
Ada 4 tahapan :
a.

Tahap 1 :

1) Termasuk light sleep.


2) Berakhir hanya beberapa menit.
3)

Penurunan aktivitas fisik dimulai dengan penurunan gradual dalam tanda vital
dan metabolisme.

4) Dengan mudah dibangunkan dengan stimulus sensori seperti suara dan individu
merasa seperti mimpi di siang hari.
b. Tahap 2 :
1) Merupakan periode sound sleep.
2) Kemajuan relaksasi.
3) Masih dapat dibangunkan dengan mudah.
4) Berlangsung selama 10-20 menit.
5) Fungsi tubuh berlangsung lambat.
c.

Tahap 3 :

1) Tahap awal tidur dalam.


2) Lebih sulit dibangunkan dan jarang bergerak.
3) Otot secara total relaksasi.
4) Tanda vital mengalami kemunduran teratur.
5) Berlangsung 15-30 menit.
d. Tahap 4 :
1) Tahap tidur benar-benar nyenyak.
2) Sangat sulit dibangunkan.
3) Jika tidur nyenyak telah terjadi, akan menghabiskan sepanjang malam pada tahap
ini.
4) Bertanggung jawab mengistirahatkan dan memperbaiki tidur.
5) Tanda vital menurun secara signifikan.
6) Berlangsung 15-30 menit.
7) Dapat terjadi tidur berjalan dan mengompol.
2. REM (Rapid Eye Movement).
a.

Periode yang sangat hidup karena mimpi penuh warna.

b. Dimulai 50-90 menit setelah tidur terjadi.


c.

Tipe yang mempengaruhi respon autonom meliputi kecepatan gerak mata,


fluktuasi jantung, rata-rata pernafasan dan peningkatan fluktuasi tekanan darah.

d. Kehilangan tonus otot.


e.

Peningkatan sekresi gastrik.

f.

Tahap yang bertanggung jawab untuk perbaikan mental.

g. Sangat sulit untuk dibangunkan.


h. Durasi dari REM meningkat setiap siklus dan rata-rata 20 menit.
E. KEBUTUHAN ISTIRAHAT TIDUR PER HARI.
1. Bayi baru lahir : Lama tidur 14-18 jam/hari dengan 50% REM dan 1 siklus tidur
rata-rata 45-60 menit.
2. Bayi (s/d 1 thn) : 1 siklus tidur rata2 12-14 jam/hari dengan 20-30% REM dan
3.

tidur sepanjang malam.


Todler (1-3 thn): Lama tidur 11-12 jam/hari dengan 25% REM dan tidur

sepanjang malam + tidur siang.


4. Pra sekolah : 11 jam/hari dengan 20% REM.
5. Usia sekolah : 10 jam/hari dengan 18,5% REM.
6. Usia sekolah : 10 jam/hari dengan 18,5% REM.
7. Adolescent : 8,5 jam/hari dengan 20% REM.
8. Dewasa muda : 7-8 jam/hari dengan 20-25% REM.
9. Dewasa menengah : 7 jam/hari dengan 20% REM dan sering sulit tidur.
10. Dewasa tua : 6 jam/hari dengan 20-25% REM dan sering sulit tidur.
F. FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ISTIRAHAT TIDUR.
1. Umur.
Semakin bertambah umur manusia semakin berkurang total waktu
kebutuhan tidur. Hal ini dipengaruhi oleh pertumbuhan dan fisiologis dari sel-sel
dan organ, pada neonati kebutuhan tidur tinggi karena masih dalam proses
adaptasi dengan lingkungan dari dalam rahim ibu, sedangkan pada lansia sudah
mulai terjadi degenerasi sel dan organ yang mempengaruhi fungsi dan mekanisme
tidur.
2. Penyakit.
Hal ini umumnya terjadi pada klien dengan nyeri, kecemasan, dispnea.
Pada kasus penyakit akibat digigit nyamuk tse-tse. Juga pada kasus tertentu
dengan klien gangguan hipertiroid.
3. Motivasi.

Niat seseorang untuk tidur mempengaruhi kualitas tidur seperti menonton,


main game atau hal-hal lain yang dapat menyebabkan penundaan waktu anda
untuk tidur.
4. Emosi.
Suasana hati, marah, cemas dan stres dapat menyebabkan seseorang tidak
bisa tidur atau mempertahankan tidur.
5. Lingkungan.
Lingkungan yang tidak kondusif seperti di dekat bandara atau di tepi jalanjalan umum atau di tempat-tempat umum yang menimbulkan kebisingan.
6. Obat obatan.
Penggunaan atau ketergantungan pada penggunaan obar-obat tertentu
seperti golongan sedative, hipnotika dan steroid.
7. Makanan dan minimum.
Pola dan konsumsi makanan yang mengandung merica, gas/air yang
banyak, pola dan konsumsi minuman yang mengandung kafein ,gas dll.
8. Aktivitas.
Kurang beraktivitas dan atau melakukan aktivitas yang berlebihan justru
akan menyebabkan kesulitan untuk memulai tidur.
G. MASALAH-MASALAH YANG TERJADI PADA SAAT TIDUR.
1. Insomnia.
Pengertian insomnia mencakup banyak hal. Insomnia merupakan suatu
keadaan di mana seseorang sulit untuk memulai atau mempertahankan keadaan
tidurnya, bahkan seseorang yang terbangun dari tidur tapi merasa belum cukup
tidur dapat di sebut mengalami insomnia (Japardi, 2002).
Jadi insomnia merupakan ketidak mampuan untuk mencukupi kebutuhan
tidur baik secara kualitas maupun kuantitas. Insomnia bukan berarti seseorang
tidak dapat tidur/kurang tidur karena orang yang menderita insomnia sering dapat
tidur lebih lama dari yang mereka pikirkan, tetapi kualitasnya berkurang.
Jenis insomnia yaitu :
a. Insomnia insial adalah ketidakmampuan seseorang untuk dapat memulai tidur.
b.
Insomnia intermiten adalah ketidakmampuan seseorang untuk dapat
mempertahankan tidur atau keadaan sering terjaga dari tidur.

c.

Insomnia terminal adalah bangun secara dini dan tidak dapat tidur lagi.
Beberapa factor yang menyebabkan seseorang mengalami insomnia yaitu
rasa nyeri, kecemasan, ketakutan, tekanan jiwa kondisi, dan kondisi yang tidak

menunjang untuk tidur.


2. Narkolepsi.
Merupakan suatu keadaan tidur di mana seseorang sulit mempertahankan
keadaan terjaga/bangun/sadar. Penderita akan sering mengantuk hingga dapat
tertidur secara tiba-tiba, dapat di katakan pula bahwa narkolepsi adalah serangan
mengantuk yang mendadak sehingga ia dapat tertidur pada setiap saat di mana
serangan mengantuk tersebut datang.
Penyebabnya secara pasti belum jelas, tetapi di duga terjadi akibat
kerusakan genetika sistem saraf pusat di mana periode REM tidak dapat
dikendalikan. Serangan narkolepsi dapat menimbulkan bahaya bila terjadi pada
waktu mengendarai kendaraan, pekerja yang bekerja pada alat-alat yang berputarputar atau berada di tepi jurang.
3. Somnabulisme (tidur berjalan).
Merupakan gangguan tingkah laku yang sangat kompleks mencakup
adanya otomatis dan semipurposeful aksi motorik, seperti membuka pintu, duduk
di tempat tidur, menabrak kursi,berjalan kaki dan berbicara. Termasuk tingkah
laku berjalan dalam beberapa menit dan kembali tidur (Japardi, 2002). Lebih
banyak terjadi pada anak-anak, penderita mempunyai resiko terjadinya cidera.
4. Enuresis (ngompol).
Enuresis adalah kencing yang tidak di sengaja (mengompol) terjadi pada
anak-anak, remaja dan paling banyak pada laki-laki, penyebab secara pasti belum
jelas, namun ada beberapa faktor yang menyebabkan Enuresis seperti gangguan
pada bladder, stres, dan toilet training yang kaku.
5. Nocturia.
Merupakan suatu keadaan di mana klien sering terbangun pada malam hari untuk
buang air kecil.
6. Apnea / tidak bernapas dan Mendengkur.
Disebabkan oleh adanya rintangan terhadap pengaliran udara di hidung
dan mulut. Amandel yang membengkak dan Adenoid dapat menjadi faktor yang
turut menyebabkan mendengkur. Pangkal lidah yang menyumbat saluran nafas
pada lansia. Otot-otot dibagian belakang mulut mengendur lalu bergetar bila di
lewati udara pernafasan.

7. Delirium / Mengigau.
8. Sehubungan dengan gangguan penyakit seperti pain, anxiety dan dispneu.
9. Nightmares dan Night terrors (mimpi buruk).
Adalah mimpi buruk, umumnya terjadi pada anak usia 6 tahun atau lebih,
setelah tidur beberapa jam, anak tersebut langsung terjaga dan berteriak, pucat dan
ketakutan.
10. Tidur dan stadium penyakit (digigit nyamuk tse-tse).

BAB II
ASUHAN KEPERAWATAN
Gangguan pola tidur adalah suatu keadaan di mana seseorang mengalami,
perubahan jumlah/kualitas pola tidur dan istirahat sehubungan dengan keadaan
biologis atau kebutuhan emosi.
A. PENGKAJIAN.
1. Riwayat tidur.
a.

kuantitas (lama tidur) dan kualitas watu tidur di siang dan malam hari.

b. Aktivitas dan rekreasi yang di lakukan sebelumnya.


c.

Kebiasaan/pun saat tidur.

d. Lingkungan tidur.
e.

Dengan siapa paien tidur.

f.

Obat yang di konsumsi sebelum tidur.

g. Asupan dan stimulan.


h. Perasaan pasien mengenai tidurnya.
i.

Apakah ada kesulitan tidur.

j.

Apakah ada perubahan tidur.

2. Gejala Klinis.
a.

Perasaan Lelah.

b. Gelisah.
c.

Emosi.

d. Apetis.

e.

Adanya kehitaman di daerah sekitar mata bengkak.

f.

Konjungtin merah dan mata perih.

g. Perhatian tidak fokus.


h. Sakit kepala.
3. Penyimpangan Tidur.
Seperti telah dijelaskan pada bab oembahasan di atas, gangguan tidur yang
mungkin terjadi adalah :
a.

Insomnia.

b. Somnabulisme.
c.

Enuresis.

d. Narkolepsi.
e.

Nightmare dan Night Terrors (mimpi buruk).

f.

Apnea / tidak bernapas dan Mendengkur.

B. DIAGNOSA.
Diagnosa keperawatan yang dapat diangkat dari gangguan pola istirhat
tidur diantaranya yaitu :
1.

Gangguan pola tidur b/d kerusakan transfer oksigen, gangguan metabolisme,


kerusakan eliminasi, pengaruh obat, imobilisasi, nyeri pada kaki, takut operasi,

lingkungan yang mengganggu.


2. Cemas b/d ketidak mampuan untuk tidur, henti nafas saat tidur, (sleep apnea) dan
3.
4.
5.
6.

ketidak mampuan mengawasi prilaku.


Koping individu tidak efektif berhubungan dengan insomnia.
Gangguan ukaran gas berhubungan henti nafas saat tidur.
Potensial cedera berhubungan dengan Semnambolisme.
Gangguan konsep diri berhubungan dengan penyimpangn tidur hipersomia.

C. INTERVENSI.
Tujuan :
Mempertahankan kebutuhan istirahat dan tidur dalam batas normal.
Rencana Tindakan :
a. Lakukan identifikasi fsktor yang mempengaruhi masalah tidur.
b. Lakukan pengurangan distraksi lingkungan dan hal yang dapat mengganggu tidur.
c. Tingkatkan aktivitas pada siang hari.
d. Coba untuk memicu tidur.
e. Kurangi potensial cedera selama tidur
f. Berikan pendidikan kesehatan dan lakukan rujukan jika di perlukan.

D. IMPLEMENTASI.
Tindakan keparawatan pada orang dewasa :
1. Mengidentifikasi faktor yang mempengaruhi masalah tidur.
a. Bila terjadi pada pasien rawat inap, masalah tidur di hubungkan dengan
1)
2)
3)
4)
b.
1)
2)

lingkungan rumah sakit, maka :


Libatkan pasien dalam pembuatan jadwal aktivitas.
Berikan obat analgesik sesuai prosedur.
Berikan linngkungan yang suportif.
Jelaskan dan berikan dukungan pada pasien agar tidak takut akan cemas.
Bila faktor insomnia, maka :
Anjurkan pasien memakan makanan yang berprotein tinggi sebelum tidur.
Anjurkan pasien tidur pada waktu sama dan hindari tidur pada waktu siang dan

sore hari.
3) Anjurkan pasien tidur saat mengantuk.
4) Anjurkan pasien mennghindari kegiatan yang membangkitkan minat sebelum
5)

tidur.
Anjurkan pasien menggunakan teknik pelepasan otot serta meditasi sebelum

c.
1)
2)
3)
d.
1)
2)
3)
e.
1)

tidur.
Bila terjadi somnabulisme, maka :
Berikan rasa aman pada diri pasien.
Bekerjasama dengan diazepam dalam tindakan pengobatan..
Cegah timbulnya cidera.
Bila terjadi enuresa, maka :
Anjurkan pasien mengurangi minum beberapa jam sebelum tidur.
Anjurkan pasien melakukan pengosongan kandungan kemih sebelum tidur.
Bangunkan pasien pada malam hari untuk buang air kecil.
Bila terjadi Narkolepsi, maka :
Berikan obat kelompok Amfetamin /kelomppok Metilfenidat hidroklorida (ritalin)

2.
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
3.
a.
b.
4.
a.
b.
c.
d.
e.

untuk mengendalikan narkolepsi.


Mengurangi distraksi lingkungan dan hal yang mengganggu tidur.
Tutup pintu kamar pasien .
Pasang kelambu/garden tempat tidur.
Matikan pesawat telapon.
Bunyikan musik yang lembut.
Redupkan atau matikan lampu.
Kurangi jumlah stimulus.
Tempatkan pasien dengan kawan sekamar yang cocok.
Meningkatkan aktivitas pada siang hari.
Buat jadwal aktivitas yang dapat menolong pasien.
Usahakan pasien tidak tidur pada siang hari.
Membuat Pasien untuk memicu tidur.
Anjurkan pasien mandi sebelum tidur.
Anjurkan pasien minum susu hangat.
Anjurkan pasien membaca buku.
Anjurkan pasien menonton televisi.
Anjurkan pasien menggosok gigi sebelum tidur.

f.
g.
5.
a.
b.
c.
d.
e.

Anjurkan pasien embersihkan muka sebelum tidur.


Anjurkan pasien membersuihkan tempat tidur.
Mengurangi potensial cedera sebelum tidur.
Gunakan cahaya lampu malam.
Posisikan tempat tidur yang rendah.
Letakkan bel dekat pasien.
Ajarkan pasien untuk meminta bantuan.
Gantungkan selang drainase di tempat tidur dan cara memindahkannya bila

pasien memekainnya.
6. Memberi pendidikan kesehatan dan rujukan.
a. Ajarkan rutinitas jadwal tidur di rumah.
b. Ajarkan pentingkan latihan reguler jam.
c. Penerangan tentang efek samping obat hipnotik.
d. Lakukan rujukan segera bila gangguan tidur kronis.
Tindakan Keperawatan Pada Anak :
1. Masa Neonatus dan bayi.
a. Beri sprei kering dan tebal untuk menutupi perlak.
b. Hindarkan pemberian bantal yang terlalu banyak.
c. Atur suhu ruangan menjadi 18-21C pada malam dan 15,5-18C pada siang.
d. Berikan cahaya lampu yang lembut.
e. Yakinkan bayi merasa nyaman dan kering.
f. Berikan aktivitas yang tenang sebelum menidurkan bayi.
2. Masa Anak.
a. Berikan kebiasaan waktu tidur malam dan siang secara konsisten.
b. Tempel jadwal tidur
c. Berikan aktivitas yang tenang sebelum tidur.
d. Dukung aktivitas pereda ketegangan seperti bercerita.
3. Masa Sebelum Sekolah.
a. Berikan kebiasaan waktu tidur malam dan siang secara konsisten.
b. Tempel jadwal tidur.
c. Berikan aktivitas yang tenang sebelum tidur.
d. Dukung aktivitas pereda ketegangan seperti bercerita.
e. Sering perlihatkan ketergantungan selama menjelang tidur.
f. Berikan rasa aman dan nyaman.
g. Nyalakan lampu agak terang.
4. Masa Sekolah.
a. Mengingatkan waktu istirahat dan tidur karena umumnya banyak beraktivitas.
5. Masa Remaja.
a. Usia ini sering memrlukan waktu sebelum tidur cukup lama untuk berias dan
membersihkan diri
6. Masa Dewasa (Muda, Paruah Baya, dan Tua).
a. Bantu melepaskan ketegangan sebelum tidur.
Berikan hiburan.
Kurangi rasa nyeri.
Bersihkan tempat tidur.
b. Membuat lingkungan menjadi aman serta dekat dengan perawat.
Berikan selimut sehingga tidak kedinginan.

Anjurkan pasien latihan relaksasi.


Berikan makan ringan atau susu hangnt sebelum tidur.
Berikan obat sedaktif sesuai program terapi kolaboratif.
Bantu pasien mendapatkan posisi tidur yang nyaman.

E. EVALUASI.
1. Klien menggunakan terapi relaksasi setiap makan malam sebelum pergi tidur
dengan meminta klien melaporkan keberhasilan tidur dan tetap tidur.
2. Klien melaporkan perasaan nyaman setelah terbangun di pagi hari dengan
3.

meminta klien melaporkan keberhasilan tidur dan tetap tidur.


Klien melaporkan dapat menyelesaikan tanggung jawab pekerjaan dalam 4
minggu dengan mengobservasi ekspresi dan prilaku nonverbal pada saat klien

4.

terjaga.
Pola tidur normal untuk masa anak adalah 11-12 jam /hari terpenuhi, masa
sekolah 10 jam/hari terpenuhi, masa remaja 7-8 jam/hari terpenuhi.

DAFTAR PUSTAKA
Doengos.E.Maryln,dkk (2002) Rencana Asuhan Keperawatan, EGC, Jakarta.

Wartonah Tartowo (2006) KDM dan Proses keperawatan,Edisi 3, Salemba


Medika Jakarta.
Alimul.H.Aziz (2006) Pengantar KDM dan Proses Keperawatan, Salemba Medika
Jakarta.
Wartonah Tartowo (2006) KDM dan Proses keperawatan,Edisi 3, Salemba
Medika Jakarta.
Asmadi (2008) Prosedural Keperawatan, Konsep dan Aplikasi KDM, Salemba
Medika Jakarta.

Anda mungkin juga menyukai