Anda di halaman 1dari 2

Karangan: Melancong ke Jepun

Pada cuti sekolah yang lalu, saya dan keluarga telah makan
angin di negara matahari terbit iaitu Jepun. Kami bergerak dari
rumah pada pukul 7.00 pagi. Perjalanan dari rumah ke Lapangan
Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur hanya mengambil masa 30
minit kerana rumah kami terletak tidak jauh dari Lapangan
Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur. Suasana di Kuala Lumpur
sibuk dengan kenderaan menyusur masuk keluar. Saya dapat
melihat pencakar langit yang tinggi-tinggi belaka.
Setelah bagasi kami diperiksa, kami terus menaiki
Kapal Terbang Air Asia dan duduk seperti yang diarahkan. Ini
adalah kali pertama saya menaiki kapal terbang. Keadaan di
dalamnya sangat selesa. Pramugari dan pramugaranya pula
sangat mesra. Beberapa jam kemudian, kami tiba di Lapangan
Terbang Antarabangsa Chitose, Hokkaido yang sangat luas.
Kami terus menaiki teksi menuju ke tempat
penginapan. Masa yang diambil untuk ke sana hanyalah 25 minit.
Setelah sampai, kami terus meletakkan bagasi. Kami berehat
sebentar. Waktu di Jepun sekarang pukul 4.00 petang. Kami solat
jamak takhir. Selesai solat, ayah bercadang untuk bersiar-siar di
sekitar Jepun termasuklah pulau-pulau di Jepun. Antaranya Pulau
Shikoku, Pulau Kusyu dan Pulau Honsyu.
Kami bersiar-siar di pulau yang terkenal di Jepun iaitu
Pulau Hokkaido. Persekitaran pulau ini sangat bersih dan
nyaman. Ombak di lautan seolah-olah memanggil saya untuk
berenang. . Ibu membentangkan tikar dan berehat sambil
memakai kaca mata hitam sementara saya, adik dan abang
bermandi-manda bersama ayah. Setelah puas bermain, kami
membina istana pasir dan bermain bola pantai . Apabila hampir
senja, kami pulang ke tempat penginapan.
Keesokan paginya, kami bersarapan di Sushi Bar, iaitu
restoran yang mempunyai pelbagai jenis sushi yang sedap
belaka. Restoran yang terletak di bandar raya Osaka itu dipenuhi

ramai pelanggan yang ingin bersarapan. Kami terpaksa


menunggu selama 20 minit untuk makan. Saya makan dengan
sangat banyak. Air teh Jepun, ocha sangat enak dan
menenangkan. Hari ini ayah bercadang untuk melawat Pusat
Tarian Nakachi iaitu pusat tarian yang diuruskan oleh seorang
kenalan ayah.
Kami ke Pusat Tarian Nakachi dengan menaiki van
pelancongan. Lima belas minit kemudian, kami tiba di sana.
Tempat itu sangat cantik. Dekorasi dan susunan perabot amat
kemas dan tersusun. Ruang latihannya pula sangat luas dan
lapang. Kami duduk sambil menunggu ibu dan ayah. Beberapa
minit kemudian, ibu dan ayah telah siap dengan salinan pakaian
untuk menari tarian Bon Odori.
Kami tiga beradik juga turut menyalin pakaian tarian
Bon Odori. Pekerja di situ mengajar kami menari Bon Odori. Agak
kekok juga kerana kami tidak pernah menari menggunakan
terompah, geta dan memakai yukata yang dihiasi dengan tali
kain, obi. Walaupun kali pertama menari Bon Odori, kami berasa
puas dan seronok. Ini merupakan satu pengalaman yang
menyeronokkan.
Sebelum pulang, kami menikmati teh hijau Jepun, ocha
yang panas dengan sedikit nori bakar. Kami meminta diri untuk
pulang. Kami menaiki van pelancongan dan terus pulang ke
tempat penginapan.
Esok ialah hari terakhir kami di Jepun. Sebelum pulang,
kami sempat membeli sedikit cenderahati untuk dibawa pulang ke
Malaysia. Keesokan harinya, kami bersiap untuk ke lapangan
Terbang Antarabangsa Chitose, Hokkaido. Awal pagi lagi kami
sudah tiba di situ.
Kami menaiki pesawat iaitu Air Asia. Saya duduk di tepi
tingkap. Saya akan datang ke sini lagi pada masa akan datang.
Saya berazam dalam hati. Pengalaman sepanjang berada di
Jepun takkan luput dari ingatan.