Anda di halaman 1dari 8

KEMENTERIAN PENDIDIKAN NASIONAL

PROGRAM STUDI GEOFISIKA JURUSAN FISIKA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS GADJAH MADA

TUGAS LABORATURIUM I

KARAKTERISIKTIK LAMPU PIJAR


(L.3)

DISUSUN OLEH :

ANNE QUEENTINA TYAS P


12/334727/PA/14959

YOGYAKARTA
SEPTEMBER
2013

I.

Pelaksanaan/Skema Kerja Alat


a. Alat dan Bahan

Voltmeter AC
Miliamperemeter
Variac (Transformator variabel)
3 buah lampu pijar dengan daya berbeda-beda (60W, 75W, 100W)
Kabel penghubung

b. Skema Percobaan

c. Tata Laksana
1. Rangkaian listrik disusun sesuai dengan skema percobaan.
2. Variac diatur sehingga menunjukkan tegangan yang terbaca pada voltmeter sesuai
dengan yang diinginkan. Contoh: 50 volt, 60 volt, dan seterusnya.
3. Arus yang ditunjukkan pada miliamperemeter dicatat.
4. Langkah 1 sampai 3 dilakukan untuk lampu pijar lainnya.

II.

Tabel Data Pengamatan


a. Data

No.

Tegangan lampu
V (Volt)

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

50
60
70
80
90
100
110
120
130
140

Arus Listrik (mA)


Daya P
Daya P
Daya P
= 100
= 60 W
= 75 W
W
120
150
180
130
170
220
140
180
240
150
200
250
160
210
260
170
220
280
180
230
300
190
240
310
200
250
320
210
260
340

III. Grafik, Perhitungan dan Analisis Data


a. Grafik
a. Percobaan dengan Lampu Pijar Berdaya 60W

b. Percobaan dengan Lampu Pijar Berdaya 75W

c. Percobaan dengan Lampu Pijar Berdaya 100W

b. Perhitungan
a. Percobaan dengan Lampu Pijar Berdaya 60W
m =

=
= 1.10-3
Sy =

=
=0

= Sy

=0
=0
R

=
=0

=
= 1000
R

= 1000

b. Percobaan dengan Lampu Pijar Berdaya 75W


m

=
=
= 1,18.10-3

Sy

= 4,57.10-3
m

= Sy

= 4,57.10-3
= 0,05.10-3
R

= 847,5

=
= 35,9

= 847,5
R

35,9

c. Percobaan dengan Lampu Pijar Berdaya 100W

.0

m =
=
= 1,61.10-3
Sy =
=
= 8,35.10-3
m

= Sy

= 8,35.10-3
= 0,09.10-3
R

= 34,7

= 621,1
R

= 621,1

34,7

c. Analisa Data
V=I.R
I=

.V

y m x
I (A)

V (V)
m=

R=

= ..........

..........

Metode regresi linear :

IV.

Pembahasan

Pada percobaan karakteristik lampu pijar ini, besaran yang dicari adalah tahanan listrik.
Praktikan melakukan 3 kali percobaan, percobaan pertama adalah pengukuran arus yang mengalir
pada lampu dengan daya 60 watt, percobaan kedua dengan daya 75 watt, dan percobaan ketiga
dengan 100 watt.
Pada setiap percobaan, praktikan memvariasikan nilai tegangan (volt) untuk mengamati arus
yang mengalir (sumber tegangan AC). Dalam pengambilan data, praktikan menggunakan satuan arus
berupa milliamperemeter. Namun dalam perhitungan, praktikan tetap menggunakan Satuan
Internasional (SI) yakni Ampere.
Metode analisa data yang digunakan dalam percobaan karakteristik lampu pijar ini adalah
menggunakan metode grafik dan metode regresi. Metode grafik digunakan untuk dapat melihat
komponen-komponen x dan y, serta garis linear yang ditarik melalui data hasil percobaan. Sedangkan
metode grafik digunakan untuk menghitung nilai hambatan listrik.
Dari hasil percobaan yang telah dilakukan, didapatkan nilai hambatan pada lampu pijar
berdaya 60 watt sebesar 1000 ohm, lampu pijar berdaya 75 watt sebesar 847 35,9 ohm, dan lampu
pijar berdaya 100 watt sebesar 621,1 34,7 ohm. Di lihat dari grafik, hubungan antara i dan V adalah
linear, sehingga kelakuan lampu pijar tersebut sesuai dengan Hukum Ohm (khususnya pada lampu
pijar berdaya 60 watt). Untuk lampu pijar 75 watt dan 100 watt, terlihat kurang konsisten. Hal ini
dapat disebabkan oleh kurang telitinya praktikan dalam pengambilan data, maupun karena alat yang
kurang akurat.

V.

Kesimpulan

Melalui metode grafik, terlihat bahwa pengaliran arus pada lampu memiliki nilai tahanan
listrik yang konstan. Hubungan antara i dan V adalah linear, sehingga kelakuan lampu pijar tersebut
sesuai dengan Hukum Ohm.
Hasil yang diperoleh dari percobaan adalah:

Hambatan pada lampu pijar 60 Watt


Hambatan pada lampu pijar 75 Watt
Hambatan pada lampu pijar 100 Watt

= 1000
= 847,5
= 621,1

0
35,9
34,7