Anda di halaman 1dari 9

Caesar Wahyu Mahardika

(135020301111051)

Septyan Candra Wijaya

(135020301111063)

Allessandro Budiman

(135020301111069)

Nindia Nur Arifiana Putri

(135020307111004)

PEMERIKSAAN EKUITAS

A. Sifat dan Contoh Ekuitas


Dari segi perusahaan, modal merupakan kewajiban perusahaan kepada pemilik
perusahaan. Sedangkan daris egi pemilik perusahaan, modal adalah bagiann hak pemilik atas
kekayaan bersih perusahaan (harta dikurangi kewajiban).
Di dalam suatu perusahaan perorangan modal terdiri atas modal pemilik tunggal; laba
yang diperoleh dalam suatu periode dan tambahan setoran modal akan menambah saldo
modal, kerugian yang diderita dalam suatu periode dan pengambilan prive akan mengurangi
saldo modal.
Di dalam suatu firma (partnership) modal terdiri atas modal lebih dari satu partner.
Modal masing-masing partner akan bertambah dengan adanya pembagian laba atau tambahan
setoran modal dan akan berkurang dengan adanya pembagian kerugian atau pengambilan
prive.
Dalam badan hukum yang berbentuk koperasi, modal pokoknya adalah simpanan
pokok anggota yang tidak dapat dipindahtangankan dan dapat diambil kembali pada saat
seorang anggota mengundurkan diri. Kekayaan bersih koperasi adalah simpanan pokok,
simpanan lain, pinjaman-pinjaman, penyisihan hasil usaha termasuk cadangan.
Dalam badan hukum yang berbentuk perseroan terbatas (PT), permodalannya
(ekuitas) terdiri dari :
a) Modal menurut akte pendirian yang telah disahkan menteri Kehakiman dan HAM :
Modal dasar (authorized capital)
Modal ditempatkan (issue capital)
Modal disetor (paid-uo/paid in capital)
Modal yang berasal dari sumbangan (donated capital) bisa dilaporkan sebagai bagian
dari tambahan modal disetor.

b) Treasury Stock (saham perusahaan yang sudah beredar lalu dibeli kembali oleh
perusahaan).
c) Premium (agio) atau Discount (Disagio) dari penjualan saham baik saham biasa
(common stock) maupun saham preferen (preffered stock).
d) Selisih kurs atas modal disetor.
e) Selisih penilaian kembali aktiva tetap, untuk perusahaan yang melakukan revaluasi
aktiva tetap berdasarkan peraturan pemerintah.
f) Retained Earnings (Laba ditahan/sisa laba tahun lalu) atau Deficit/Accumulated
Losses (sisa rugi tahun lalu).
Beberapa hal yang harus diperhentikan mangenai pemeriksaan ekuitas :
1. Jika akte pendirian suatu PT belum mendapat pengesahan dari menteri kehakiman dan
HAM menurut undang-undang perseroan terbatas no.1

tahun 1995, yang mulai

berlaku tanggal 7 maret 1996, transaksi hukum perusahaan (perjanjian- perjanjian


yang dibuat perusahaan) belum dianggap sah.
2. Modal Disetor dan Modal Ditempatkan tidak dapat melebihi Modal Dasar. Jika modal
disetor melebihi modal dasar maka harus dilakukan perubahan akte pendirian yang
harus disahkan oleh menteri kehakiman dan HAM. Akte pendirian yang telah
disahkan Menteri Kehakiman dan HAM akan diumumkan dalam berita negara
(lembaran negara). Selama perubahan akte belum disahkan Menteri kehakiman dan
HAM, kelebihan modal disetor atas modal dasar dilaporkan sebagai hutang pemegang
saham.
3. Modal yang tercantum di neraca adalah Modal Disetor. Contohnya :
Modal Dasar 100.000 lembar saham biasa = Rp. 1.000.000.000,00
(nilai nominal Rp. 10.000,00 per lembar saham)
Modal ditempatkan 50.000 lembar saham biasa = Rp. 500.000.000,00
Modal Disetor 50% dari modal ditempatkan = Rp. 250.000.000,00
Jumlah yang tercantum di neraca adalah sebesar Rp.250.000.000,00
4. Tujuan pembelian saham kembali (treasury stock) adalah :
Untuk meningkatkan harga pasar saham perusahaan
Untuk dibagikan sebagai saham bonus kepada para manajer dan pegawai
perusahaan
Perlu diperhatikan bahwa treasury stock tidak berhak atas pembagian dividen. Karena
itu jika suatu perusahaan yang memiliki treasury stock membagikan cash dividend.
Maka dividen per saham akan menjadi lebih besar. Misalkan suatu perusahaan yang
modalnya disetor dan terdiri dari 100.000 lembar saham dan treasury stocknya 20.000

lembar saham, membagikan cash dividend sebesar Rp. 20.000.000,00 karena ada
treasury stock, maka dividen per sahamnya adalah :
Rp. 20.000.000,00
= Rp. 250,00
100.000 20.000

Jika treasury stock tidak ada, maka dividen per saham adalah :

Rp. 20.000.000,00
= Rp. 200,00
100.000
Dengan lebih tingginya dividen per saham, diharapkan harga pasar saham bisa
meningkat.
5. Jika akumulasi kerugian suatu perusahaan mencapai 50% dari modal disetor,
perusahaan harus melaporkan hal tersebut ke pengadilan negeri untuk diumumkan
dalam berita negara. Jika akumulasi kerugian perusahaan mencapai 75% dari modal
disetor, maka menurut kitab undang-undang Hukum Dagang (KUHD) di Indonesia,
secara hukum perusahaan harus bubar dan kalau masih diteruskan beroperasi maka
para manajer harus bertanggungjawab atas kewajiban perusahaan kepada pihak ketiga
jika suatu saat perusahaan dibubarkan. Karena hal ini menyangkut kelangsungan
hidup perusahaan ( going concern) maka akan mempengaruhi opini yang diberikan
KAP terhadap kewajaran laporan keuangan perusahaan secara keseluruhan. Kedua
hal tersebut diatas (kerugian mencapai 50% atau 75% dari modal disetor) harus
diungkapkan dalam catatan atas laporan keuangan. Namun sejak berlakukannya
Undang-undang No.1 Tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas, ketentuan tersebut
tidak berlaku lagi.
6. Menurut prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia (SAK) aktiva tetap harus
dicatat/disajikan dalam neraca berdasarkan harga perolehannya (acquisition cost).
Namun demikian jika ada peraturan pemerintah yang memperbolehkannya,
perusahaan dapat melakukan evaluasi aktiva tetap. Pengaruh dari dilakukannya
revaluasi aktiva tetap adalah nilai aktiva tetap meningkat dan kenaikan nilai tersebut
dicatat disisi kredit sebagai selisih penilaian kembali aktiva tetap yang nantinya,
dengan persetujuan kantor pelayanan pajak dapat dikonversikan sebagai modal. Atas
selisih penilaian kembali aktiva tetap dikenakan PPh 10%.

7. Adjustment ke Retained earnings (deficit) hanya diperbolehkan jika menyangkut laba


rugi tahun lalu yang jumlahnya material (besar) atau menyangkut pembayaran pajak
yang berasal dari STP (Surat Tagihan Pajak). Atau SKPKB (Surat Ketetapan Pajak
Kurang Bayar) walaupun jumlahnya kecil.
8. Setoran saham dalam bentuk barang (inbreng), harus menggunakan nilai wajar aktiva
bukan kas yang diserahkan (disetor), yaitu nilai appraisal yang disetujui Dewan
Komisaris untuk PT yang sahamnya terdaftar di Bursa Efek, atau nilai yang disepakati
oleh dewan komisaris dan penyetor bentuk barang.
9. Waktu yang dibutuhkan dalam pemeriksaan ekuitas biasanya tidak banyak, kecuali
jika keadaannya sebagai berikut :
a) Perusahaan banyak membuat koreksi retained earnings sehingga auditor harus
memeriksa koreksi tersebut secara rinci.
b) Perusahaan dalam proses go public.
B. Tujuan Pemeriksaan (Audit Objectivies) Ekuitas
Berikut merupakan tujuan dari pemeriksaan Ekuitas :
1. Untuk memeriksa apakah terdapat internal control yang baik atas ekuitas, termasuk
internal control atas transaksi jual beli saham, pembayaran deviden dan sertifikat
saham.
2. Untuk memeriksa apakah struktur ekuitas yang tercantum di neraca sudah sesuai
dengan apa yang tercantum di akta pendirian perusahaan.
3. Untuk memeriksa apakah izin-izin yang diperlukan dari pemerintah yang menyangkut
ekuitas (misalkan dari Departemen Kehakiman dan HAM, BKPM, BKPMD,
BAPEPAM, KPP dan SK Presiden RI) telah dimiliki oleh perusahaan.
4. Untuk memeriksa apakah perubahan terhadap ekuitas telah mendapat otorisasi baik
dari pejabat perusahaan yang berwenang (direksi, dewan komisaris), rapat pemegang
saham (RUPS) maupun dari instansi pemeritah.
5. Untuk meeriksa apakah setiap perubahan pada Retained Earnings atau Accumulated
Losses didukung oleh bukti-bukti yang sah.
6. Untuk memeriksa apakah penyajian ekuitas di neraca sesuai dengan prinsip akuntansi
yang berlaku umum di Indonesia (SAK) dan hal-hal yang penting sudah diungkapkan
dalam catatan atas laporan keuangan.
C. Prosedur Audit yang Disarankan
Berikut merupakan prosedur audit yang disarankan :

1. Pelajari dan evaluasi internal control atas ekuitas dan transaksi jual beli saham,
pembagian dan pembayaran dividen dan sertifikat saham.
2. Minta copy dari akta pendirian, SK Pengesahan Menteri Kehakiman dan HAM, SK
BKPM/BKPMD, SK Bapepam, SK Presiden, untuk disimpan dalam permanent file.
3. Cocokkan data yang ada dalam akta pendirian tersebut dengan modal yang tercantum
di neraca dan penjelasan dalam catatan atas laporan keuangan.
4. Untuk perusahaan yang baru didirikan dan perusahaan yang mempunyai tambahan
setoran modal dalam periode yang diperiksa, periksalah bukti setoran dan bukti
pembukuan lainnya serta otorisasi dari pejabat perusahaan yang berwenang dan
instansi pemerintah.
5. Jelaskan dalam kertas kerja pemeriksaan :
a) Beberapa modal dasar, modal ditempatkan, modal disetor serta premium dan
discount dari penjualan saham.
b) Jenis saham yang dimiliki perusahaan, berapa jumlah

common stock dan

preferred stock baik dalam jumlah lembar maupun nilai nominalnya.


c) Rincian pemegang saham.
6. Periksa dokumenk pendukung dari setiap perubahan dalam perkiraan retained
earnings atau deficit, untuk mengetahui apakah perubahan tersebut sudah diotorisasi
oleh pejabat perusahaan yang berwenang dan apakah adjustment ke retained
earnings/deficit memang reasonable dan jumlahnya cukup materil.
7. Seandainya ada pembagian dividen, periksa apakah :
a) Dividen dibagika dala betuk cash dividend, stock dividend, atau property dividend
b) Pencatatannya sudah benar (baik pada waktu deklarasi dividen maupun pada saat
pembayaran dividen)
c) Sudah diotorisasi oleh pejabat perusahaan yang berwenang (melalui notulen rapat
direksi dan rapat umum pemegang saham)
d) Aspek perpajakannya sudah sesuai dengan peraturan perpajakan yang berlaku.
8. Periksa apakah akumulasi kerugian perusahaan (accumulated losses/deficit) sda
melebihi modal disetor, kalau ini terjadi pertimbangan going concern perusahaan.
9. Pertimbangkan untuk mengirim konfirmasi ke pemegang saham atau biro administrasi
efek (stock transfer agent).
10. Seandainya ada treasury stock :
a) Periksa bukti pembelian dan otorisasinya
b) Periksa bukti penjualannya dan otorisasinya (jika treasur stock dijual kembali)
c) Tanyakan kepada manajemen tujuan pembelian treasury stock (apakah untuk
memperbaiki harga pasar saham perusahaan atau untuk dibagikan sebagai saham
bonus)
d) Perhatikan bahwa treasury stock tidak berak atas pembagian deviden
11. Periksa apakah penyajian ekuitas di neraca dan catatan atas laporan keuangan sudah
sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia (SAK).
12. Buat kesimpulan mengenai kewaaran ekuitas.

D. Penyajian Ekuitas di Laporan Posisi Keuangan dan Pengungkapan Catatan Atas


Laporan Keuangan
Menurut SAK ETAP ( IAI 2009:109 ), Penyajian Modal dalam neraca dilakukan
sesuai dengan ketentuan pada akta pendirian entitas dan peraturan yang berlaku serta
menggambarkan hubungan keuangan yang ada.
Modal dasar, modal yang ditempatkan dan modal yang disetor, nilai nominal dan
banyaknya saham untuk setiap jenis saham yang dinyatakan dalam neraca. Bila terdapat lebih
dari 1 jenis saham, hak preferen dari suatu golongan saham atas deviden dan pelunasan
modal pada saat likuidasi dicantumkan dalam laporan keuangan. Sedangkan, jumlah
tunggakan tiap saham dan jumlah keseluruhan dividen periode sebelumnya diungkapkan
dalam catatan atas laporan keuangan.
Perubahan atas modal yang ditanam dalam tahun berjalan diungkapkan dalam catatan
atas laporan keuangan. Modal disajikan dalam neraca setelah kewajiban. Bentuk
penyajiannya sesuai Akta Pendirian Badan Usaha tersebut, misalnya saham adalah
penyertaan modal dalam kepemilikan PT.

o Penyajian dan Pengungkapam Saldo Laba


Saldo laba menunjukkan akumulasi hasil usaha periodik setelah memperhitungkan
pembagian dividen dan koreksi laba rugi periode lalu. Akun ini dinyatakan terpisah dari akun
Modal Saham. Pengungkapan saldo laba meliputi :
a) Pengungkapan penjahatan (apropriasi) dan pemisahan saldo laba, menjelaskan
jenis, tujuan, jumlah, serta perubahan akun-akun penjatahan dan pemisahan saldo
laba.
b) Peraturan, perikatan, batasan dan jumlah batasan disekitar saldo laba
diungkapkan. Misalnya selama perjanjian kredit berlangsung, entitas tidak
diijinkan membagi saldo laba tanpa seizin kreditur.
c) Koreksi masa lalu, baik bruto maupun netto setelah pajak.
d) Pengungkapan jumlah dividen dan dividen per lembar saham, pengunggkapan,
keterbatasan saldo laba tersedia bagi dividen.
e) Tunggakan dividen, jumlah maupun tunggakan per lembar saham.

f) Pengungkapan deklarasi dividen setelah tanggal LPK (neraca), sebelum tanggal


penyelesaian laporan keuangan.
o Lampiran-Lampiran :
a) Lampiran 1. Contoh Internal Control Questionnaires Atas Ekuitas

b) Lampiran 2. Contoh Top Schedule Ekuitas

c) Lampiran 3. Contoh Supporting Schedule Modal Disetor

d) Lampiran 4. Contoh Supporting Schedule Laba Rugi Ditahan

e) Lampiran 5. Contoh Penyajian Ekuitas di Neraca dan Catatan Atas Laporan


Keuangan

Anda mungkin juga menyukai