Anda di halaman 1dari 35

1

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


(RPP)

Identitas Sekolah

: SMKN 1 Mataram

Mata Pelajaran

: Desain Multimedia

Topik

: Gambar Sketsa

Sub Topik

: (1)Unsur seni (2)Komposisi estetis (3)Sketsa bentuk

(4)Sketsa makhluk hidup (5)Sketsa suasana ramai


Kelas / Semester

: XI / Ganjil

Pertemuan Ke-

: 4

Alokasi Waktu

: 1x 30 Menit

Tanggal Pelaksanaan

: Rabu, 25November 2015

A. Kompetensi Inti :
1. Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
2. Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, tanggung-jawab, peduli (gotong
royong, kerjasama, toleran, damai), santun, responsive dan pro-aktif dan menunjukkan sikap
sebagai bagian dari solusi atas berbagai permasalahan dalam berinteraksi secara efektif
dengan lingkungan social dan alam serta dalam menempatkan diri sebagai cerminan bangsa
dalam pergaulan dunia.
3. Memahami dan menerapkan pengetahuan factual, konseptual, dan procedural berdasarkan
rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan humaniora dalam
wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab fenomena
dan kejadian dalam bidang kerja yang spesifik untuk memecahkan masalah
4. Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan
pengembangan dari Materi Gambar Sketsa , dan mampu melaksanakan tugas spesifik di
bawah pengawasan langsung.

B. Kompetensi Dasar :
1.1. Memahami nilai-nilai keimanan dengan menyadari hubungan keteraturan dan kompleksitas
alam dan jagad raya terhadap kebesaran Tuhan yang menciptakannya
1

1.2. Mendeskripsikan kebesaran Tuhan yang menciptakan berbagai sumber energi di alam
1.3. Mengamalkan nilai-nilai keimanan sesuai dengan ajaran agama dalam kehidupan seharihari.
2.1. Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki rasa ingin tahu; objektif; jujur; teliti; cermat; tekun;
hati-hati; bertanggung jawab; terbuka; kritis; kreatif; inovatif dan peduli lingkungan) dalam
aktivitas sehari-hari sebagai wujud implementasi sikap dalam melakukan percobaan dan
berdiskusi
2.2. Menghargai kerja individu dan kelompok dalam aktivitas sehari-hari sebagai wujud
implementasi melaksanakan percobaan dan melaporkan hasil percobaan.
3.4

Memahami gambar sketsa

4.4

Menyajikan hasil gambar sketsa

C. Indikator
I.KD 3.4Mendefinisikan gambar sketsa.
I.KD.3.4 Menyebutkan contoh gambar sketsa
I.KD 4.4Melakukan sketsa bentuk, makhbluk hidup dan suasana ramai

D. Tujuan Pembelajaran:
Setelah mengikuti pembelajaran dengan metode yang digunakan dan berdiskusi , siswa mampu:
1. Pro-aktif mendefinisikan gambar sketsa dengan perilaku jujur, disiplin, kritis, inovatif,
responsif dan tanggung jawab.
2. Terampil menyebutkan contoh gambar sketsa sesuai dengan perilaku jujur, teliti dan
tanggung jawab..
3. Terampil dan Bertanggung jawab membuat sketsa benda mati baik objek (bentuk),
makhluk hidup maupun suasana keramaiandengan perilaku jujur, disiplin, teliti, kritis,
inovatif, responsif dan tanggung jawab.

E. Pokok-pokok materi :
1. Sketsa bentuk (lampiran)
2. Sketsa makhluk hidup (lampiran)
3. Sketsa suasana ramai (lampiran)
2

F. Model dan Strategi Pembelajaran:


Startegi Pembelajaran

: Saintifik

Model Pembelajaran

: PJBL (Project Based Learning)

Metode Pembelajaran

: Diskusi, Penugasan, Tanya-jawab, Demonstarsi

G. Skenario Pembelajaran :
No

Tahapan

Skenario

Skenario

Guru

Siswa

Pendahuluan:
-Salam

Alokasi Waktu

6 menit
Guru memasuki ruang kelas

Peserta didik menjawab salam 0,5 menit

dengan mengucap salam

dengan santun dan tertib.

secara lembut dan santun.


-Doa

Guru mempersilahkan siswa

Ketua Kelas / perwakilan

untuk berdoa terlebih dahulu

kelas memimpin doa dengan

secara lembut dan santun

tertib dan khidmat/khusyuk.

1 menit

sebelum memulai pelajaran


dengan tertib dan khidmat.
Guru juga ikut berdoa
bersama siswa dengan tertib
dan khidmat.

-Presensi

Guru memeriksa kehadiran

Siswa menjawab panggilan

siswa dengan memanggil

guru dengan mengacungkan

siswa satu persatu secara adil

tangan ketika namanya

dan santun.

dipanggil dengan sopan dan

1 menit

tertib.
-Apersepsi

1. Guru menyampaikan tujuan 1. Siswa mengamati, menalar

dan Motivasi

pembelajaran sketsa dan

dan merespon tujuan

menyampaikan kesulitan

pembelajaran sketsa yang

(hambatan) mengenai

disampaikan guru dan

1 menit

pembelajaran sketsa dengan

mendengarkan kesulitan

bahasa yang santun agar dapat (hambatan) mengenai


membantu siswa mengatasi

pembelajaran tentang sketsa

permasalahan yang akan

dengan tertib dan seksama.

muncul.

1 menit

2. Guru memberikan motivasi

2. Siswa mengamati, menalar

kepada siswa menggunakan

dan merespon motivasi dari

bahasa yang santun mengenai

guru dengan tertib dan

pentingnya mempelajari

seksama agar siswa lebih

sketsa sehingga siswa

bersemangat dalam

menjadi lebih bersemangat

mempelajari materi sketsa

dalam mempelajari materi

dan menjadi pribadi yang

sketsa serta menjadi pribadi

lebih mandiri, bekerja keras,

yang lebih mandiri, bekerja

dan kreatif

keras dan kreatif.

- Persiapan

1 menit

3. Guru menyampaikan

3. Siswa mengamati dan

manfaat dari pembelajaran

menalar penjelasan guru

sketsa dengan bahasa yang

mengenai manfaat

santun agar siswa mengerti

mempelajari sketsa bagi

manfaat dari pembelajaran

siswa dan kaitannya dengan

sketsa dengan tanggung

dunia nyata dengan tertib dan

jawab.

santun.

Guru mempersiapkan bahan

Siswa membantu guru

ajar serta materi , sembari

mempersiapkan bahan ajar

meminta siswa untuk

dari materi pembelajaran hari

menyiapkan alat tulis yang

ini dengan santun, serta

dapat digunakan dalam

mempersiapkan alat tulis

pembelajaran dengan lembut

yang digunakan dengan tertib.

1 menit

dan santun
2.

Kegiatan Inti
Pre test

20 menit
Guru memberikan pretest

Siswa mengerjakan pre-test

terlebih dahulu tentang materi

dengan tenang dan jujur.

2 menit

sketsa dengan tanggung

jawab
Menentukan

Guru memberikan studi kasus

Siswa menalar dan

Pertanyaan Dasar

berupa desain sketsa 2D

mengamati desain sketsa 2D

(Essential question)

sederhana dengan

sederhana yang diberikan

memperhatikan ketepatan

guru dengan proaktif dan rasa

objek yang dipilih untuk

ingin tahu

() menit

merangsang keingintahuan
siswa dengan tanggung jawab
Desain Rancangan
Project(Desaigning
Project Plan)

Membuat jadwal
pengerjaan studi
(Creating Schedule)

Guru membimbing siswa

Siswa mengamati dan

membuat rancangan

mencoba menalar objek apa

pembuatan sketsa bentuk,

yang tepat digunakan sebagai

makhluk hidup dan atau

project sketsa serta

suasana ramai untuk melatih

memperhatikan langkah-

kemampuan keterampilan

langkah pembuatan sketsa

siswa dengan penuh tanggung

dengan tertib, proaktif dan

jawab.

tanggung jawab.

Guru mengarahkan siswa

Siswa menalar, mengamati

untuk mulai melakukan

dan mencoba menyusun

perencanaan waktu

langkah-langkah dalam

pembuatan sketsa sampai

perencanaan pembuatan

selesai secara terstruktur dan

sketsa dengan tertib dan

tanggung jawab.

tanggung jawab.

Guru mengarahkan siswa

Siswa mengamati, menalar

untuk menyusun jadwal

dan mencoba menyusun

pelaporan hasil karya melalui

jadwal agar pembuatan

penampilan hasil karya pada

sketsa berjalan sesuai jadwal

7 menit

1 menit

15 menit terakhir pembelajran dan dapat ditampilkan pada


dengan penuh tanggung

pelaporan hasil karya dengan

jawab.

tepat, disiplin dan tanggung


jawab.

Monitoring
(Monitoring the
progress)

Guru mengamati dan

Siswa menalar dan

memonitor aktivitas siswa

mengerjakan studi kasus

dengan seksama untuk dapat

dengan tertib, disiplin,

mengetahui perkembangan

proaktif dan tanggung jawab

serta kesulitan yang dialami

serta menanya dengan santun

siswa dengan peduli dan

ketika menemukan

tanggung jawab.

permasalahan dalam

4 menit

mengerjakan project.
Penilaian Hasil

Guru mempersilahkan siswa

Siswa mengkomunikasikan

(Assess The

mengumpulkan hasil karya

hasil karya sketsa yang telah

Outcome)

sketsa dengan yang

dibuat dengan mengumpulkan

digambarkan pada sebuah

hasil karya dengan proaktif,

kertas serta menilai hasil

tertib, disiplin dan tanggung

karya siswa dengan tanggung

jawab.

() menit

jawab.
Evaluasi pengalaman

Guru mengevaluasi hasil

Siswa mengamati,

(Evaluate the

karya sketsa masing-masing

memperhatikan hasil evaluasi

experiment)

siswa untuk dijadikan

yang disampaikan guru

referensi perbaikan desain

dengan tertib dan seksama.

5 menit

selanjutnya dengan tanggung


jawab.

Posttest

Guru memberikan evaluasi

Siswa mengamati, menalar,

terhadap siswa dengan cara

memberikan jawaban terkait

memberikanpost test untuk

dengan soal post test yang

menilai kemampuan siswa

diberikan guru dengan jujur

secara benar dan tanggung

dan proaktif

2 menit

jawab.

3.

Penutup :
-Refleksi Materi Ajar

5 menit

Guru membimbing siswa

Siswa mengamati dan

menarik kesimpulan

mencoba membuat

tentang konsep dasar materi

kesimpulan berdasarkan

ajar sketsa dengan peduli

pemahaman dan penalaran

dan tanggung jawab.

2 menit

siswa itu sendiri lalu


mendengarkan, menalar
penguatan dan penjelasan
guru tentang materi
sketsadengan seksama dan
tanggung jawab.

- Refleksi Hasil
Belajar

Guru dengan jujur dan


tanggung jawab
menyampaikan hasil pretest,
uji produk dan post test siswa
mengenai materi
pembelajaran sketsa.

Siswa mengamati hasil

1 menit

pretest, uji produk dan post


test yang diberikan oleh
guru tentang materi sketsa
dengan tertib, santun,
responsif dan tanggung
jawab

-Tindak Lanjut

-Doa

Guru memberikan gambaran

Siswa mengamati, mengingat

arahan materi di pertemuan

dan mendengarkan gambaran

yang akan datang dengan

arah pembelajaran

tanggung jawab agar siswa

selanjutnya yang diberikan

mempersiapkan bahan belajar

guru dengan santun dan dan

tentang tentang materi

mempersiapkan diri untuk

menggambar objek dengan

pembelajaran selanjutnya

teknik pewarnaan.

dengan tanggung jawab.

Guru mengakhiri

Salah satu siswa mempimpin

pembelajaran dengan

doa dengan tertib dan rapi dan

mempersilahkan siswa

berdoa dengan khidmat.

1 menit

0,5 menit

memimpin doa
-Salam

Guru mengucap salam dengan Siswa memberi salam dengan

0,5 menit

lembut dan santun kemudian

sopan dan santun.

meninggalkan kelas.

H. Sumber belajar dan media :


Media :
-

Power point

Handout

Kertas gambar A3

Pensil 2B

Sumber :
-

Tay Vaughan, 2006, Multimedia : Making it Work, Penerbit Andi, Yogyakarta.

I. Penilaian Hasil Belajar:


i.

Penilaian Kognitif (Pengetahuan)

Soal :
Pretest:
1. Jelaskan manfaat dari gambar sketsa!
2. Sebutkan tiga macam peralatan untuk membuat gambar sketsa!
3. Bagaimana cara untuk memahami dan menganalisa sebuah obyek yang akan dibuat
menjadi sebuah gambar?
4. Berapa pendekatan yang digunakan dalam penggunaan garis sebagai media ungkapan
sketsa, Sebutkan!
5. Apakah kesalahan pemula ketika menggambar sketsa?
Kunci Jawaban :
1. Manfaat dari gambar sketsa adalah

Untuk memberikan gambaran tema

Meminimalisir kesalahan

Mempertajam pengamatan

Meningkatkan kemampuan mengkoordinasi hasil pengamatan dan keterampilan tangan.

2. Tiga macam peralatan untuk membuat gambar sketsa adalah

Media gambar : kertas gambar (kertas HVS, kertas manila, kertas padalarang, kertas
roti, kertas kalkir, kertas sketsa).

Alat gambar manual : pensil, rapido.

Alat gambar digital : komputer dengan program Computer Aided Design (CAD),
digital pen, software design grafis.

Alat bantu gambar : light box, scanner, meja gambar, mesin gambar, mistar gambar
segitiga, busur derajat, mal, sablon, dan penghapus.

3. Cara untuk memahami dan menganalisa sebuah obyek yang akan dibuat menjadi sebuah
gambar adalahdengan menggunakan kelima panca indra, membiasakan untuk melihat,
menyentuh, meraba, mencium, mendengar dan merasakan sebuah obyek sebelum mulai
menggambar.
4. Ada 2 pendekatan yang digunakan dalam penggunaan garis sebagai media ungkapan
sketsa, yaitu pendekatan kontur dan pendekatan gesture.
5. Kesalahan seorang pemula biasanya terlalu mengkhawatirkan apakah gambar itu
bagus atau tidak dan apakah gambar nya salah atau benar. Biasanya pemula takut untuk
membuat garis berulang-ulang dan selalu ingin menggunakan penghapus.
Kriteria penilaian jawaban :
Soal Nomor 1

Soal Nomor 2

Soal Nomor 3

Soal Nomor 4

Skor 1
Jawaban salah,
dan tidak ada
kaitannya dengan
soal pertanyaan
Jawaban salah,
dan tidak ada
kaitannya dengan
soal pertanyaan
Jawaban salah,
dan tidak ada
kaitannya dengan
soal pertanyaan

Skor 2
Skor 3
Jawaban kurang
Jawaban benar,
tepat, tetapi masih tetapi masih
ada kaitannya
kurang spesifik
dan kurang jelas
Jawaban benar,
Jawaban benar,
tetapi hanya
tetapi masih
menyebutkan satu kurang lengkap
jawaban
Jawaban benar,
Jawaban benar,
tetapi hanya
tetapi masih
menyebutkan satu kurang lengkap
atau dua jawaban

Jawaban salah,
Jawaban kurang
Jawaban benar,
dan tidak ada
tepat, tetapi masih tetapi masih
kaitannya dengan ada kaitannya
kurang spesifik

Skor 4
Jawaban benar,
jelas, lengkap
dan mudah
dipahami
Jawaban benar,
dan
menyebutkan
ketiganya
Jawaban benar,
dan
menyebutkan
ketiganya serta
penjelasan
Jawaban benar,
jelas, lengkap
dan mudah

10

Soal Nomor 5

soal pertanyaan
Jawaban salah,
Jawaban kurang
dan tidak ada
tepat, tetapi masih
kaitannya dengan ada kaitannya
soal pertanyaan

dan kurang jelas


Jawaban benar,
tetapi masih
kurang spesifik
dan kurang jelas

dipahami
Jawaban benar,
jelas, lengkap
dan mudah
dipahami

Lembar Penilaian Pengetahuan Berdasarkan Tes Tertulis: (Pretest)


Jawaban

Nama Siswa

Soal 1

Soal 2

Soal 3

Soal 4

Soal 5

Total Nilai

Total Nilai = Skor Soal 1 + Skor Soal 2 + Skor Soal 3 + Skor Soal 4 + Skor 5
Pedoman Penskoran Penilaian Kognititf: (Pretest)
Total
Nilai Akhir = -------------------------- x Skor Ideal (100)
Skor Maksimal (20)
Kategori Nilai:
Skor 5 (91-100)

: A.

Skor 4 (77-90)

: B.

Skor 3 (66-76)

:C

Skor 2 (41-65)

:D

10

11

Skor 1 (0-40)

: E.

Posttest:
1. Jelaskan langkah-langkah menggambar sketsa yanbg telah dibuat!
2. Sebutksn kesulitan apa yang dialami ketika menggambar sketsa!
3. Sebutkan langkah awal dalam menggambar benda!
Kunci Jawaban:
1. Langkah menggambar sketsa:
1)Menentukan lebar sketsa.
2)Menentukan titik tengah dan garis horizontal(sepertiga kertas bagian atas).
3)Menentukan skala sketsa.
4)Membuat titik-titik kunci dengan cara mengukur titik-titik horizontal dari titik tengah
dan mengukur titik-titik vertikal dari garis datar.
5)Menggambar detail sketsa dari yang sifatnya umum menuju ke sifat khusus.
6)Membuat perbandingan ukuran tegak hendaknya dilakukan secara benar supaya
tampak alami atau wajar.
7)Mendesain kedalaman objek sesuai dengan keadaan.
8)Memberi lettering atau tulisan sesuai dengan kebutuhan.
9)Memberi penawaran pada gambar jika diperlukan.
2. Kesulitan yang dihadapi:
Memberi tekanan yang berbeda ketika memegang . Semakin kuat tekanan maka
arsir yang dihasilkan tebal sebaliknya jika tekanan lemah maka arsir yang dihasilkan
tipis, kemungkinan garis yang dihasilkan pun terlihat kaku dan garis terputus-putus.
Takut untuk membuat garis berulang-ulang dan selalu ingin menggunakan penghapus.
Solusinya adalah dengan menghilangkan perasaan takut untuk membuat kesalahan
dan jangan gunakan penghapus terlebih dahulu.
3. Langkah awal menggambar benda:

Memilih dan menyusun benda yang akan digambar serta menentukan sudut pandang yang
baik.

Mentransformasikan bentuk tiga dimensi ke atas bidang dua dimensi dengan garis dan
unsur lainnya.
11

12

Menjadikan ilusi tiga dimensi terhadap benda yang digambar dengan menerapkan
prinsip perspektif, memberikan warna dan gelap terang.

Mentransformasikan karakter benda yang digambar misalnya karakter benda keras, lunak,
liat, dan pejal.

Kriteria penilaian jawaban :


Soal Nomor 1

Soal Nomor 2

Soal Nomor 3

Soal Nomor 4

Soal Nomor 5

Skor 1
Jawaban salah,
dan tidak ada
kaitannya dengan
soal pertanyaan
Jawaban salah,
dan tidak ada
kaitannya dengan
soal pertanyaan
Jawaban salah,
dan tidak ada
kaitannya dengan
soal pertanyaan

Skor 2
Skor 3
Jawaban kurang
Jawaban benar,
tepat, tetapi masih tetapi masih
ada kaitannya
kurang spesifik
dan kurang jelas
Jawaban benar,
Jawaban benar,
tetapi hanya
tetapi masih
menyebutkan satu kurang lengkap
jawaban
Jawaban benar,
Jawaban benar,
tetapi hanya
tetapi masih
menyebutkan satu kurang lengkap
atau dua jawaban

Jawaban salah,
dan tidak ada
kaitannya dengan
soal pertanyaan
Jawaban salah,
dan tidak ada
kaitannya dengan
soal pertanyaan

Jawaban kurang
Jawaban benar,
tepat, tetapi masih tetapi masih
ada kaitannya
kurang spesifik
dan kurang jelas
Jawaban kurang
Jawaban benar,
tepat, tetapi masih tetapi masih
ada kaitannya
kurang spesifik
dan kurang jelas

Skor 4
Jawaban benar,
jelas, lengkap
dan mudah
dipahami
Jawaban benar,
dan
menyebutkan
ketiganya
Jawaban benar,
dan
menyebutkan
ketiganya serta
penjelasan
Jawaban benar,
jelas, lengkap
dan mudah
dipahami
Jawaban benar,
jelas, lengkap
dan mudah
dipahami

Lembar Penilaian Pengetahuan Berdasarkan Tes Tertulis: (Postest)


Nama Siswa

Jawaban
Soal 1

Soal 2

Nilai
Soal 3

12

13

Total Nilai = Skor Soal 1 + Skor Soal 2 + Skor Soal 3


Pedoman Penskoran Penilaian Kognititf: (Pretest)
Total
Nilai Akhir = -------------------------- x Skor Ideal (100)
Skor Maksimal (12)
Kategori Nilai:
Skor 5 (91-100)

: A.

Skor 4 (77-90)

: B.

Skor 3 (66-76)

:C

Skor 2 (41-65)

:D

Skor 1 (0-40)

: E.

b) Penilaian Afektif (Sikap)


Kriteria Penilaian Aspek Afektif (Sikap):
Skor

Aspek
Sikap

Kejujuran

Duplikasi hasil
karya teman

Mengerjakan

Mengerjakan

Mengerjakan

Mengerjakan

hasil karya

hasil karya

hasil karya

hasil karya

namun yang

dengan mandiri dengan jujur

dengan jujur

mengerjakan

namun tidak

dan mandiri

dan mandiri

lebih banyak

bertanya

namun tidak

namun aktif

13

14

teman

karena

aktif bertanya

bertanya.

Hadir tepat

Hadir tepat

Hadir tepat

waktu dan

waktu dan

waktu dan

tidak

kurang

mengerjakan

mengerjakan

mengerjakan

studi kasus

studi kasus

studi kasus

dengan sesuai

sesuai aturan

sesuai aturan

aturan

cenderung
melihat contoh
Hadir tidak
tepat waktu
Disiplin

dan tidak
mengerjakan
studi kasus
sesuai aturan

Hadir tidak
tepat waktu dan
mengerjakan
studi kasus
sesuai aturan

Mengumpulkan Mengumpulkan Mengumpukan


Tanggung
Jawab

hasil karya

hasil karya

hasil karya

tidak sesuai

sesuai tetapi

tidak sesuai

dan tidak tepat

tidak tepat

tetapi tepat

waktu

waktu

waktu

Tidak aktif
dalam
mengerjakan
Peduli

dan tidak
bersedia
berbagi
pengetahuan
dengan teman

Tidak aktif

Aktif dalam

dalam

mengerjakan

mengerjakan

namun tidak

namun bersedia bersedia


berbagi

berbagi

pengetahuan

pengetahuan

dengan teman

dengan teman

hasil karya

sesuai dan

sesuai dan

lebih awal dari

tepat waktu

waktu yang
ditentukan

Aktif dalam
mengerjakan
namun bersedia
berbagi
pengetahuan
dengan teman

mengerjakan,
bersedia
berbagi bahkan
pengetahuan
dengan teman
bahkan inisiatif
membantu
teman

Mengerjakan

Mengerjakan

Mengerjakan

studi kasus

Mengerjakan

studi kasus

studi kasus

studi kasus

dengan pasif

studi kasus

dengan aktif

dengan aktif,

dengan pasif

namun aktif

dengan aktif

dan berani

cepat dan

bertanya

berani bertanya

Mengerjakan

Mengerjakan

bertanya
Santun

Mengumpulkan hasil karya

Aktif dalam

Mengerjakan

Proaktif

Mengumpulka

Membuat

Melakukan hal

Mengerjakan

14

15

kegaduhan dan

lain ketika

studi kasus yang

studi kasus yang

studi kasus dan

bertingkah aku

proses

dikerjakan

dikerjakan

berinisiatif

tidak santun

pengerjaan

dengan pasif

dengan aktif

menyampaikan

project/studi

ketika guru

ketika guru

pendapat

kasus

bertanya

bertanya

(bertanya pada

kesulitan siswa

kesulitan siswa

guru) dan

hanya diam

menjawab

bertingkah laku

dengan santun

santun

Lembar Penilaian Pengamatan Sikap :


Aspek
Nama Siswa

Kejujuran

Disiplin

Tanggung
Jawab

Peduli

Proaktif

Santun

Total

Pedoman Penskoran Penilaian Sikap (Afektif):


Total = Skor Kejujuran + Skor Disiplin + Skor Tanggung Jawab + Skor Peduli+ Skor Santun +
Proaktif
Total
Nilai Akhir = -------------------------- x Skor Ideal (100)
Skor Maksimal (30)

Kategori Nilai:
Skor 5 (91-100)

: Sangat baik.

Skor 4 (77-90)

: Baik.

15

Nilai
Sikap

16

Skor 3 (66-76)

: Cukup baik

Skor 2 (41-65)

: Kurang baik.

Skor 1 (0-40)

: sangat kurang baik.

c) Penilaian psikomotorik (keterampilan)


Kriteria Penilaian Psikomotorik
Skor
Aspek
1

Ketelitian

Lebih dari 3

Ada 1

Tidak ada

kesalahan

kesalahan

kesalahan

kesalahan

kesalahan

dalam langkah

dalam langkah

dalam langkah

dalam langkah

dalam langkah

pembuatan

pembuatan

pembuatan

pembuatan

pembuatan

sketsa

sketsa

sketsa

sketsa

sketsa

Hasil

Hasil

Hasil Karya

Hasil Karya

Karyahanya

Karyahanya

menjawab

tidak

menjawab 1

menjawab 2

semua aspek

menjawab

dari semua

dari semua

dalam studi

semua aspek

aspek dalam

aspek dalam

kasus sketsa

dalam studi

studi kasus

studi kasus

tetapi tidak

kasus sketsa

sketsa

sketsa

detail

dengan detail

laporan acak

Sistematika

Sistematika

Sistematika

dan format

laporan acak

cukup urut

laporan urut

Kecepatan

menjawab

(Kualitas)

semua aspek
dalam studi
kasus sketsa

Karya

Lebih dari 5

tidak

Sajian

Lebih dari 9

Hasil Karya

Sistematika

Sistematika

Sistematika
laporan urut
dan format rapi

tidak rapi

Lembar Penilaian Aspek Psikomotorik (Keterampilan):


Aspek
Nama Siswa

Ketelitian

Kecepatan
(Kualitas)

Sistematika
Sajian
Karya

Total

Nilai

16

17

Pedoman Penskoran Penilaian Psikomotrik:

Total = Skor A + Skor B + Skor C

Total
Nilai Akhir = -------------------------- x Skor Ideal (100)
Skor Maksimal (15)

Kategori nilai:
Skor 5 (91-100)

: Sangat cepat dan tepat.

Skor 4 (77-90)

: Cepat dan tepat.

Skor 3 (66-76)

: Cukup cepat dan tepat.

Skor 2 (41-65)

: Kurang cepat dan tepat.

Skor 1 (0-40)

: sangat kurang cepat dan tepat.

Malang, 25November 2015


Mengetahui,
Kepala Sekolah

Guru Mata Pelajaran

17

18

(
NIP.

Ananda Putri Syaviri


NIM. 130533608243

Lampiran:
1. Materi :
a) Definisi Sketsa
Sket (sketch) merupakan gambaran atau lukisan yang kasar, ringan, semata-mata
garis besar atau belum selesai. Kadang kala hanya digunakan sebagai pengingatingat saja. Sketsa atau sket (sketch) secara umum dikenal sebagai bagan atau
rencana bagi sebuah lukisan. Dalam pengertian itu, sketsa lebih merupakan gambar
kasar, bersifat sementara, baik diatas kertas maupun diatas kanvas, dengan tujuan
untuk dikerjakan lebih lanjut sebagai lukisan. Manfaat sketsa adalah sebagai berikut:

Untuk memberikan gambaran tema

Meminimalisir kesalahan

Mempertajam pengamatan

Meningkatkan kemampuan mengkoordinasi hasil pengamatan dan keterampilan tangan


Ada beberapa aturan yang perlu diperhatikan dalam membuat gambar sketsa :

Membuat kerangka gambar yang terdiri dari garis-garis vertikal, horizontal, diagonal
maupun garis melengkung secara tipis-tipis.

Menggambar garis sekundernya, misalnya melukis kerangka kotak/kubus dalam


keadaan tipis.

Menebalkan garis-garis sketsa yang sudah benar. Ketebalan sesuai dengan karakter jenis
garis yang diinginkan.

Terdapat beberapa peralatan yang dibutuhkan untuk membuat gambar sketsa :

18

19

Media gambar : kertas gambar (kertas HVS, kertas manila, kertas padalarang,
kertas roti, kertas kalkir, kertas sketsa).

Alat gambar manual : pensil, rapido.

Alat gambar digital : komputer dengan program Computer Aided Design


(CAD), digital pen, software design grafis.

Alat bantu gambar : light box, scanner, meja gambar, mesin gambar, mistar gambar
segitiga, busur derajat, mal, sablon, dan penghapus.

Kekuatan garis bergantung pada kertas yang dipergunakan. Makin kasar kertas

yang

digunakan, makin gelap goresan pensil yang diperoleh. Sebaliknya makin licin kertas,
makin abu-abu goresan itu. Pensil adalah salah satu media gambar yang murah, mudah
ditemukan, mudah digunakan dan bisa dibawa kemana saja. Banyak sekali macam dan jenis
potlot/pensil sesuai dengan penggunaannya, antara lain:
1) Pensil biasa
Pensil biasa dengan batang kayu relatif murah, dapat dipakai untuk membuat berbagai
macam goresan, dan dapat digunakan untuk menutup bidang gambar dan membuat
bayangan. Walaupun pensil biasa sudah cukup cocok untuk dipergunakan menggambar,
namun dalam pengunaannya harus diperhatikan mutu dan jenis pensilnya.
2) Pensil keras (Hard/H)
Pensil jenis ini memiliki tingkat dan kwalitas kekerasan mulai dari 9 H (sangat keras)
kemudian F. Pensil jenis ini biasanya banyak dipakai untuk menggambar mistar,
karena jenisnya yang keras tersebut. Semakin keras tingkatan isi pensil, semakin dapat
digunakan untuk menghasilkan garis-garis yang padat, halus dan tipis.
3) Pensil sedang (Medium/HB)
Pensil ini dipakai untuk membuat desain/sket/gambar rencana, baik untuk gambar
dekorasi maupun gambar reklame.
4) Pensil lunak (Soft/B)
Isi pensil yang lunak dapat menghasilkan garis-garis yang padat, gelap dan nada gelap terang.
Untuk hampir semua gambar tangan bebas, pensil jenisB merupakan jenis pensil yang
banyak manfaatnya. Jenis pensil ini banyak dipakai untuk menggambar potret, benda atau
pemandangan alam dalam warna hitam putih

19

20

5) Konte
Berwarna hitam arang dan berbeda dengan pensil biasa karena mempunyai goresan yang
tebal dan lebar. Dibedakan pula menjadi :

Hard / H / Keras

Medium / HB / Sedang

Soft / B / Lunak

6) Pensil warna
Pensil ini mengandung lilin dan tersedia dalam 12 macam warna. Secara umum teknik
memegang pensil dibedakan menjadi 2 macam yaitu :

Memegang pensil seperti menulis, cara ini sangat sesuai jika Anda ingin
menghasilkan gambar yang detail.

Memegang pensil antara ibu jari diatas dan 4 jari dibawahnya, teknik seperti ini
sangat baik untuk membuat garis-garis yang berani.

Memberi tekanan yang berbeda ketika memegang pensil jugamenghasilkan arsir


yang berbeda. Semakin kuat tekanan maka arsir yang dihasilkan tebal sebaliknya jika
tekanan lemah maka arsir yang dihasilkan tipis. Jika Anda memang baru pertama kali
mulai menggambar dengan pensil, kemungkinan garis yang Anda hasilkan pun terlihat
kaku dan garis terputus-putus. Masalah ini dapat menghilang secara perlahan jika
Anda sering berlatih dan tangan Anda pun terasa lemas dalam menghasilkan garis.
Kesalahan seorang pemula biasanya terlalu mengkhawatirkan apakah gambar itu
bagus atau tidak dan apakah gambar nya salah atau benar. Biasanya pemula takut untuk

20

21

membuat garis berulang-ulang dan selalu ingin menggunakan penghapus. Sebaiknya


hilangkan perasaan takut untuk membuat kesalahan dan jangan gunakan penghapus
terlebih dahulu.
Rangkuman
Sketsa merupakan gambar kasar, bersifat sementara, baik diatas kertas maupun
diatas kanvas, dengan tujuan untuk dikerjakan lebih lanjut sebagai lukisan.Terdapat
beberapa peralatan yang dibutuhkan untuk membuat gambar sketsa, yaitu media
gambar (misal kertas gambar), alat gambar manual (misal pensil), alat gambar
digital (misal komputer) dan alat bantu gambar (misal meja gambar). Macam dan jenis
pensil sesuai dengan penggunaannya, antara lain pensil biasa, pensil keras, pensil
sedang, pensil lunak, konte, pensil warna. Manfaat sketsa adalah untuk memberikan
gambaran tema, meminimalisir kesalahan, mempertajam pengamatan, meningkatkan
kemampuan mengkoordinasi hasil pengamatan, dan ketrampilan tangan.

ii. Sketsa Bentuk


Bentuk-bentuk obyek alam benda adalah benda mati yang tidak dapat bergerak,
sehingga lebih mudah untuk dibuat gambarnya karena kita dapat menganalisa obyek
tersebut dengan lebih baik. Dengan menggunakan kelima panca indra anda, cobalah untuk
memahami/menganalisa sebuah obyek benda mati yang akan anda gambar. Biasakan
untuk melihat, menyentuh, meraba, mencium, mendengar dan merasakan sebuah obyek
sebelum mulai menggambar. Kegiatan ini akan membantu anda dalam memahami karakter
obyek dan mengungkapkan karakter obyek tersebut dalam bentuk gambar.

21

22

Ada beberapa kemampuan yang harus dikuasai dalam menggambar alam benda yaitu :

Memilih dan menyusun benda yang akan digambar serta menentukan sudut pandang yang
baik.

Mentransformasikan bentuk tiga dimensi ke atas bidang dua dimensi dengan garis dan
unsur lainnya.

Menjadikan ilusi tiga dimensi terhadap benda yang digambar dengan menerapkan
prinsip perspektif, memberikan warna dan gelap terang.

Mentransformasikan karakter benda yang digambar misalnya karakter benda keras, lunak,
liat, dan pejal.
Dalam mentransformasikan wujud tiga dimensional menjadi gambar dua dimensional

pengetahuan dan keterampilan tentang perspektif sangat membantu untuk menciptakan ilusi
keruangan. Selain itu, kemampuan membuat skala dari ukuran sebenarnya menjadi
lebih kecil atau lebih besar adalah hal penting.
Biasanya menggambar alam benda jarang menerapkan ukuran yang lebih besar dari
obyek aslinya, paling besar sama dengan ukuran sebenarnya (life size). Menggambar
alam

benda

yang

ukurannya

lebih

kecil

dan

disesuaikan

denganukuran kertas,

pengukuran skalanya dapat dilakukan dengan teknik yang sangat sederhana tetapi efektif.
Dengan hanya menggunakan batang pensil, tangan direntangkan lurus ke depan dan pensil
dipegang tegak lurus diarahkan kepada benda yang digambar, mata dipicingkan lalu ibu
jari

digunakan

untuk menandai ukuran benda yang digambar pada batang pensil itu

kemudian digunakan sebagai skala gambar pada kertas gambar. Sebagai contoh, anda ingin
membuat gambar sketsa sebuah cangkir seperti gambar dibawah:

22

23

Posisikan obyek cangkir tersebut sedemikian rupa sehingga tampak menarik. Amati
bentuknya, raba permukaannya untuk lebih memahami cangkir tersebut. Sebelum
memulai menggambar perhatikan komposisi dari cangkir tersebut, ukurlah dengan
menggunakan pensil yang akan dipakai untuk menggambar.

Selanjutnya ukuran tersebut dipindahkan ke kertas yang akan digunakan untuk


menggambar. Buatlah garis bantu dengan goresan tipis saja, agar mudah dihapus.

23

24

Setelah garis bantu siap, mulailah membuat sketsa gambar cangkir tersebut

Rangkuman :
Bentuk-bentuk obyek alam benda adalah benda mati yang tidak dapat bergerak, sehingga
lebih mudah untuk dibuat gambarnya karena kita dapat menganalisa obyek tersebut
dengan lebih baik. Dalam mentransformasikan wujud tiga dimensional menjadi gambar
dua

dimensional

dibutuhkan

pengetahuan

dan keterampilan tentang perspektif dan

membuat skala.
iii. Sketsa Makhluk Hidup

24

25

Makhluk hidup (tumbuhan, binatang dan manusia) lebih membutuhkan kecermatan


jika ingin dituangkan dalam media gambar. Menggambar tumbuhan dan binatang ada
perbedaannya, misalnya tumbuhan yang diam dapat diamati secara tetap, sedangkan
binatang tidak karena selalu bergerak. Oleh sebab itu, untuk menggambar binatang secara
langsung lebih memerlukan kecepatan dan ketajaman penglihatan dibanding menggambar
tumbuhan. Menggambar tumbuh-tumbuhan sama dengan menggambar obyek lainnya.
Yang penting adalah bagaimana melakukan persepsi terhadap bentuk, warna dan
karakter dari setiap jenis dan kelompok tumbuhan itu, kemudian dipindahkan ke atas
bidang gambar. Binatang sangat kaya akan rupa. Untuk itu, dalam menggambar binatang
diperlukan pengenalan terhadap bentuk dan anatomi setiap kelompok binatang itu.
Bentuk binatang melata berbeda dengan bentuk binatang air, binatang menyusui berkaki
empat berbeda bentuknya dengan binatang kelompok unggas. Bahkan dalam satu
kelompok terdapat pula perbedaannya; misalnya dalam kelompok binatang menyusui,
bentuk

kuda

berbeda

dengan

bentuk

anjing

berbeda

pula dengan bentuk sapi.

Menggambar manusia memerlukan keterampilan dan ketekunan yang lebih dibanding


menggambar obyek lainnya. Hal ini disebabkan karena bentuk tubuh manusia
memiliki anatomi tubuh dan plastisitas yang kompleks dan sekaligus indah. Untuk
dapat menguasainya dibutuhkan pengetahuan tentang anatomi plastis tubuh manusia,
yaitu tentang fenomena permukaan bentuk tubuh manusia. Seniman Yunani Kuno sangat
tertarik pada keindahan tubuh, mereka mendapatkan proporsi ideal tinggi manusia
adalah tujuh setengah kali panjangkepalanya, sedangkan Leonardo Da Vinci mematok
proporsi ideal tinggi manusia adalah delapan kali tinggi kepalanya. Anatomi tubuh manusia
memang rumit, namun demikian, untuk memudahkan memahami dan menggambarnya
perlu diketahui terlebih dahulu bentuk dasarnya. Bahwa bentuk dasar tubuh manusia jika
dikembalikan ke bentuk esensinya dapat menjadi rangkaian bentuk silinder bervolume serta
terbentuk oleh otot-otot utama sebagai gambar berikut:

25

26

Sebagaimana yang dijelaskan sebelumnya, bahwa tinggi tubuh manusia dewasa


normal tingginya 7, 5 8 tinggi kepalanya, namun menjadi berbeda pada tinggi tubuh
remaja, anak dan bayi. Selain ukuran tinggi tubuh, adapula ciri khusus pada bentuk tubuh
wanita maupun laki-laki. Hal yang paling menonjol pada perbedaan tubuh wanita dan
laki-laki, wanita pinggulnya lebih lebar dibanding bahunya sedang laki-laki sebaliknya.
Berikut ini adalah contoh urutan yang dapat dilakukan jika ingin menggambar wajah
manusia :

26

27

Rangkuman :
Menggambar binatang dan manusia lebih sulit dibandingkan menggambar tumbuhan,
karena harus memperhatikan proporsi tubuh binatang dan manusia, selain itu, binatang
selalu bergerak. Proporsi ideal tinggi manusia dewasa normal tingginya 7, 5 8 tinggi
kepalanya. Bentuk dasar tubuh manusia jika dikembalikan ke bentuk esensinya dapat
menjadi rangkaian bentuk silinder bervolume.
iv. Suasana Ramai
Tema sketsa lebih banyak dikaitkan dengan subyek yang diangkat dari penggarapan
obyek-obyek outdoor. Dalam hal ini, pemandangan diluar seperti kebun, ladang,
perkampungan padat, keramaian kota, gedung-gedung dan kesibukan orang dipasar
merupakan obyek menarik yang menggugah pelukis untuk membuat sketsa melalui
pengalaman langsung. Kontak langsung melalui pengamatan untuk mendapatkan impresi
dan mengembangkan imajinasi menjadi bagian penting dari proses penciptaan dan
pemilihan tema dalam sketsa. Dalam proses kerja seperti ini tentulah banyak diperoleh
keuntungan,

antara

lain mempertajam pengamatan, meningkatkan kepekaan dan

kemampuan koordinasi mata dan ketrampilan tangan.

27

28

Terdapat dua pendekatan dalam menggunakan garis sebagai media ungkapan sketsa,
yaitu pendekatan kontur dan pendekatan gestur. Pada pendekatan kontur, sketsa
dihadirkan

dengan

garis-garis

tunggal

seakan

tak terputus, sebagai batas yang

mengelilingi bentuk subyek-subyeknya tanpa harus kehilangan spontanitasnya. Garis-garis


yang dibentuk secara free-hand ini tampak eksplisit, tajam dan presisi. Tak ada garis yang
salah. Tak ada garis yang diulang dan berlebihan, apalagi arsir. Pada pendekatan gestur,
sketsa dibentuk oleh garis-garis yang dihadirkan dengan gesekan tangan secara kontinyu
sepanjang proses penciptaan. Dengan cara ini, bentuk sketsa lebih merupakan impresi
namun menjadi mengabur, karena banyak garis yang saling menumpuk.Dalam menggambar
suasana keramaian, gambarlah secara keseluruhan, hindarkan

keinginan

untuk

menggambar secara detail. Pertimbangkan obyek-obyek gambar yang akan ditampilkan


dalam gambar sketsa maupun yang hendak dihilangkan. Ada banyak jenis pohon, bukit,
rumah, sungai, sawah dan lain-lain. Semuanya dapat menjadi obyek gambar yang menarik.

Rangkuman :
Tema sketsa lebih banyak dikaitkan dengan subyek yang diangkat dari penggarapan
obyek-obyek

outdoor

yang

menggugah

pelukis

untuk

membuat sketsa

melalui

pengalaman langsung. Terdapat dua pendekatan dalam menggunakan garis sebagai media
ungkapan sketsa, yaitu pendekatan kontur dan pendekatan gestur.

2. Jobsheet
28

29

SMK NEGERI 1 MATARAM


PROGRAM KEAHLIAN : MULTIMEDIA
JOBSHEET 1
SEMESTER GASAL

KELAS X
Membuat Sketsa

Agustus 2015

4 x 45 menit

A. TUJUAN
1) Siswa mampu membuat gambar sketsa benda mati yang ada dalam kehidupan seharihari.
2) Siswa mampu membuat gambar sketsa makhluk hidup.
3) Siswa mampu membuat gambar sketsa suasana ramai.

B. ALAT & BAHAN


1) 1 buah buku gambar A4
2) 1 buah penghapus
3) 1 buah pensil 2B
4) 1 buah penggaris

C. PETUNJUK
1) Awali setiap aktivitas denagan doa, semoga berkah dan mendapat kemudahan.
2) Pahami tujuan, dasar teori, dan latihan-latihan praktikum dengan baik dan benar.
3) Kerjakan tugas-tugas dengan baik, sabar dan jujur.
4) Tanyakan kepada guru apabila ada hal-hal yang kurang jelas.
5) Gunakan peralatan sesuai dengan fungsinya.
6) Bekerjalah sesuai dengan cara kerja atau petunjuk yang telah ditentukan.
7) Format gambar/tugas pada buku gambar

29

30

D. DASAR TEORI
a) Pengertian Sketsa
Sketsa sering dipahami sebagai lintasan peristiwa, sekilas yang kita tangkap dalam sekali
pandang. Memang begitulah peristiwa perekaman sebuah momentum dalam karya sketsa, sekali
pandang, tak banyak ornamen yang mewarnai, namun memiliki daya kuat yang menarik
perhatian kita (kalau tidak begitu rasanya tak berhasil sebuah karya sketsa).
Sketsa berfungsi sebagai bagan atau rencana bagi sebuah lukisan. Sketsa dapat berupa
gambar kasar bersifat sementara, baik diatas kertas maupun diatas kanvas, Tujuan pembuatan
sketsa untuk dikerjakan lebih lanjut sebagai lukisan. Garis perannya amat menonjol dalam
sebuah sketsa.

30

31

Tujuan utama membuat sketsa adalah menghasilkan bentuk dasar objek dengan posisi yang
benar. Manfaat pembuatan sketsa antara lain :

Memberikan gambaran tema.

Meminimalisir kesalahan.

Mempertajam pengamatan.

Meningkatkan kemampuan mengkoordinasi hasil pengamatan dan ketrampilan


tangan .

b) Berbagai jenis pensil yang digunakan untuk membuat sketsa

Pilihlah pensil yang sesuai dengan kepribadian Anda.

Ukuran pensil yang paling umum berukuran antara 9H sampai 9B.

Biasanya pensil yang paling sering ukuran HB dan 2B.

Dari tingkat kekerasannya pensil terbagi dari 2 jenis yaitu pensil lunak dan
pensil keras.

Pensil keras diberi tanda dengan H. Pensil lunak diberi tanda dengan B.

Pensil ukuran H-9H menghasilkan karakter garis tipis biasanya digunakan


untuk membuat sketsa dan mengarsir daerah terang.

Pensil B-9B menghasilkan karakter garis tebal dan biasanya digunakan untuk
mengarsir daerah gelap.

E. LANGKAH KERJA :
1) Perhatikan bentuk umum bahan yang akan digambar.
2) Amati

bentuk-bentuk utama yang mewakili objek keseluruhan, posisi,

kemiringan, serta garis-garis utama objek secara proporsional.


3) Tentukan terlebih dahulu batas-batas paling atas, bawah, kiri dan kanan sehingga

gambar tidak melebihi bidang untuk menggambar. Secara bersamaan penentuan


batas ini juga mengatur komposisi supaya nantinya gambar terlihat seimbang di
dalam media.

31

32

4) Membuat kerangka bentuk atau wujud dari benda yang akan digambar terlebih

dahulu (seperti : bus, mobil, truk dengan kerangka kotak, sedangkan untuk
benda yang mempunyai bentuk lengkung gunakan bentuk dasar lingkaran dan
silinder. Bentuk gabungan digunakan untuk obyek-obyek yang kompleks).

5) Mengisi volume kerangka dengan benda yang dimaksudkan secara keseluruhan

dengan menggambar garis- garis hingga menyerupai bentuk aslinya, dalam arti
menggambar benda menjadi bentuk yang lebih detail.
6) Lanjutkan dengan menebali atau membuat tekanan satu garis terhadap bentuk

yang sudah dianggap sesuai. Dengan satu tarikan garis tanpa diulang-ulang.
7) Memberi nuansa gelap terang terhadap bentuk tiga dimensi tersebut. Gunakan

shade dan shadow sebagai efek yang muncul dalam bentuk tiga dimensi. Kontras
dari gelap terang tersebut tergantung dari keberanian dan kepekaan dari terhadap
jauh dekat obyek penggambaran dan keberanian dari pembuat gambar.
8) Sebagai finishing, membuat garis arsir untuk menimbulkan efek tekstur,

bayangan, volume ataupun bentuk yang ingin dicapai pada gambar.

F. LATIHAN
a) Sketsa benda mati

Pilih salah satu benda mati yang ada disekitar, kemudian genggam dan rasakan
volume dari benda tersebut.

Bayangkan benda tersebut tersusun dari lingkaran/kotak/oval/ bangun gabungan.

Kemudian pindahkan / tuangkan bentuk bentuk bangun yang dibayangkan


kedalam sebuah gambar.

Kemudian ikuti langkah- langkah pembuatan sketsa sesuai langkah-langkah kerja


diatas.

32

33

Contoh :

b) Sketsa mahkluk hidup

Pilih gender yang akan di gambar kemudian proporsi tubuh manusia ideal terlebih
dahulu. Kemudian buat bentuk kepala , badan dan anggota tubuh. Bandingkan
antara kepala, badan dan anggota badan. Setelah itu gambar torso (bentuk badan)
dan berbagai posisi tubuh.

Untuk memudahkan mulailah dengan membuat kotak bantu terlebih dahulu.

Untuk menggambar kepala manusia, mulailah dengan menggambar lingkaran atau


bola. Bantuan garis dapat menjaga agar proporsi keseimbangan tetap terjaga.

33

34

Kemudian , buat bentuk tungkai dan lengan manusia dengan otot (jika
menggambar manusia dewasa). Kemudian perhatikan garis- garis yang
membentuk ototnya.

Lanjutkan pembuatan sketsa dengan langkah-langkah kerja yang telah dijelaskan


diatas.

c) Sketsa suasana ramai

Gambarlah secara keseluruhan, hindarkan untuk ingin menggambar secara detail.

Pertimbangkan obyek-obyek gambar yang mau kamu masukkan dan keluarkan ke


dalam sketsa seperti jenis pohon, bukit, gunung, sungai, perumahan, sawah, dan
lain-lain.

Langit dan awan merupakan satu bagian dari pemandangan, karena itu tetap
perhatikan cuaca, pergerakan dan bentuk awan.

Kemudian , lanjutkan dengan memperhatikan langkah- langkah kerja pembuatan


sketsa yang telah dijelaskan diatas.

34

35

Contoh :

G. TUGAS
1) Buatlah sebuah sketsa gambar binatang dengan garis bantu agar memudahkan menangkap
proporsi, bentuk dan karakternya.

2) Buatlah sebuah sketsa suasana keramaian dengan tema bebas ( tidak boleh mengambil
tema sekolah ).
Contoh :

35

Anda mungkin juga menyukai