Anda di halaman 1dari 47

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Analisis biaya, volume, laba merupakan suatu alat yang sangat berguna untuk
perencanaan dan pengambilan keputusan. Karena analisis biaya volume laba (BVL)
menekankan keterkaitan antara biaya, kuantitas yang terjual, dan harga, semua informasi
keuangan perusahaan terkandung di dalamnya. Analisis BVL dapat menjadi suatu alat yang
bermanfaat untuk mengidentifikasi cakupan dan besarnya kesulitan ekonomi yang dihadapi
suatu divisi dan membantu mencari pemecahannya.
Analisis BVL juga dapat mengatasi banyak isu lainnya seperti jumlah unit yang harus
dijual untuk mencapai impas, dampak pengurangan biaya tetap terhadap titik impas, dan
dampak kenaikan harga terhadap laba. Selain itu analisis BVL memungkinkan para manajer
untuk melakukan analisis sensitivitas dengan menguji dampak dari berbagai tingkat harga
atau biaya terhadap laba.
Meskipun bab ini berkaitan dengan mekanika dan terminology analisis BVL, kita harus
ingat bahwa analisis BVL merupakan suatu bagian integral dari perencanaan keuangan dan
pengambilan keputusan. Setiap akuntan dan manajer harus mengenal seluruh konsepkonsepnya, bukan hanya mekanikanya.

B. Rumusan Masalah
Dari latar belakang di atas dapat di buat beberapa rumusan masalah yaituh antara lain:
1. Definisi dan asumsi dasar analisis biaya volume laba
2. Analisis Hubungan antara Biaya, Volume dan Laba
3. Parameter yang digunakan dalam Analisis Biaya, Volume dan Laba

C. Tujuan
Tujuan pembuatan Makalah ini yaitu:
1. Untuk mengetahui definisi dan asumsi dasar analisis biaya volume laba
2. Untuk Mengetahui Analisis Hubungan antara Biaya, Volume dan Laba
KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

D. Manfaat
Manfaat pembuatan makalah ini yaitu agar kita dapat mengambil keputusan yang tepat
untuk mencapai keberhasilan suatu usaha. kita perlu merencanakan usahanya dengan baik.
Salah satu perencanaan yang perlu dilakukan adalah berapa banyak barang yang harus dijual
agar suatu usaha tidak mengalami kerugian. Untuk menjawab pertanyaan tersebut kita dapat
menggunakan model analisis Biaya, Volume, dan Laba.

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

BAB II
PEMBAHASAN

A. Analisis Biaya-Volume-Laba
Dalam mengambil keputusan-keputusan bisnis, manajemen menaruh perhatian besar
pada peluang-peluang laba dari serangkaian alternatif tindakan yang dihadapinya.
menyangkut alternatif tindakan yang melibatkan perubahan tingkat kegiatan usaha, laba
tidaklah selalu berubah sebanding dengan perubahan volume kegiatan usaha. Hal ini
diakibatkan oleh pola perilaku biaya. Konsekuensinya kalangan manajer perlu menyadari
bahwa evaluasi-evaluasi yang lebih cermat dapat dilakukan terhadap peluang-peluang laba
dengan cara mempelajari hubungan-hubungan di antara biaya, volume penjualan, dan laba.
Kajian-kajian terhadap faktor-faktor tersebut seyogyanya akan membuahkan keputusankeputusan yang lebih sehat.
Analisis biaya volume laba merupakan teknik untuk menghitung dampak perubahan
harga jual, volume penjualan dan biaya terhadap laba untuk membantu manajer dalam
perencanaan laba jangka pendek (Mulyadi, 2001). Menurut Atkinson dan Kaplan Analisis
Biaya volume laba merupakan suatu proses bagaimana perbedaan biaya dan laba dengan
berubahnya volume. Analisis biaya volume laba merupakan suatu alat yang menyediakan
informasi bagi manajemen tentang hubungan antara biaya, laba, bauran produk dan 15
volume penjualan untuk mencapai target laba pada level tertentu (Carter, 2006).
Analisis biaya volume laba memfokuskan pada hubungan antara lima faktor berikut
(Jackson, Sawyers, 2006):
1. Harga dari produk atau jasa
2. Volume produk dan jasa yang diproduksi dan terjual
3. Biaya variabel per unit
4. Biaya tetap total
5. Bauran produk dan jasa yang dihasilkan

Oleh karena analisis BVL membantu manajer memahami pengaruh dari faktor-faktor
kunci tersebut pada laba, maka analisis BVL merupakan alat yang sangat penting dalam
KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

berbagai keputusan bisnis. Keputusan tersebut mencangkup jenis produk dan jasa yang
ditawarkan, harga yang dikenakan, strategi pemasaran yang dijankan, dan struktur biaya
yang digunakan.

B. Dasar-Dasar Analisis Biaya-Volume-Laba


Biaya-volume-laba atau analisis titik impas (cost-volume-profit or breakeven analysis)
membahas hubungan antara penerimaan total, biaya total, dan laba total perusahaan pada
berbagai tingkat output. Biaya-volume-laba atau analisis titik impas sering digunakan para
eksekutif bisnis untuk menentukan volume penjualan yang diperlukan bagi perusahaan untuk
mencapai titik impas, laba total dan kerugian pada tingkat penjualan lainnya.
Pengetahuan dasar yang sangat menentukan dalam analisis biaya volume dan laba adalah
pemahaman tentang penyusunan laporan laba rugi dengan menggunakan pendekatan variable
costing. Pendekatan ini menghasilkan suatu model laporan laba rugi dimana biaya
diklasifikasikan menurut perilakunya. Agar lebih informatif maka sebaiknya laporan laba
rugi diuraikan dalam bentuk laporan penjualan secara total, penjualan per unit, dan analisis
vertikal yang menunjukan persentase biaya variabel dan margin kontribusi dan nilai
penjualan.
Berdasarkan kasus PT Rizkhy, Inc. di Bab 5, Bob akan mendasarkan analisisnya pada
laporan laba rugi kontribusi, berikut yang dia buat bulan lalu.

PT Rizkhy, Inc.
Laporan Laba Rugi Kontribusi
Untuk Bulan Juni
Total
Penjualan (400 pengeras suara)
Beban Variabel
Margin Kontribusi

$ 100.000

Per unit
$

60.000
$ 40.000

Beban tetap

35.000

Laba operasi

55.000

250
150

100

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

Perhatikan bahwa penjualan, beban variable, dan margin kontribusi disajikan dalam unit
dan dalam total dalm laporan laba rugi tersebut. Angka per unit ini sangat membantu Bob
dalam perhitungannya. Perhatikan bahwa laporan laba rugi kontribusi tersebut digunakan
manajemn untuk kepentingan internal perusahaan, bukan untuk pihak di luar perusahaan.

1. Margin Kontribusi
Margin kontribusi adalah jumlah yang tersisa dari pendapatan dikurangi beban
variabel. Jadi, ini adalah jumlah yang tersedia untuk menutup beban tetap dan kemudian
menjadi laba untuk periode tersebut. Margin kontribusi digunakan dulu untuk menutup
beban tetap dan sisanya akan menjadi laba. Jika margin kontribusi tidak cukup untuk
menutup beban tetap perusahaan, maka akan terjadi kerugian untuk periode tersebut.
Ketika titik impas dicapai, laba bersih akan bertambah sesuai dengan margin kontribusi
per unit untuk setiap tambahan produk yang terjual. Untuk memperkirakan pengaruh
kenaikan penjaulan yang direncanakan terhadap biaya, manajer cukup mengalikan
peningkatan dalam unit yang terjual dengan margin kontribusi yang per unit. Hasilnya
akan menggambarkan peningkatan laba yang diharapkan.
Margin kontribusi memegang peranan penting pada banyak keputusan dalam sebuah
perusahaan, seperti produk apa yang akan diproduksi atau dijual, kebijakan harga mana
yang akan diikuti, strategi pemasaran apa yang akan digunakan, dan jenis fasilitas
produktif apa yang akan dibeli. Hubungan konsep biaya-volume dan laba dalam
perencanaan laba dapat digunakan untuk menghitung titik impas, target laba, margin
keamanan, komposisi biaya untuk memaksimumkan margin kontribusi, dan atau titik
penutupan usaha.
Untuk mengilustrasikannya, asumsikan bahwa PT Rizkhy hanya mampu menjual
satu pengeras suara pada suatu bulan. Jika tidak ada tambahan pengeras suara yang
terjual untuk bulan tersebut, maka laporan laba rugi perusahaan akan tampak sebagai
berikut:

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

PT Rizkhy, Inc.
Laporan Laba Rugi Kontribusi
Penjualan 1 Pengeras Suara
Total

Per unit

$ 250

$ 250

Beban Variabel

150

150

Margin Kontribusi

100

$ 100

Penjualan (1 pengeras suara)

Beban tetap

35.000

Rugi neto operasi

$
(34.000)

Untuk setiap tambahan pengeras suara yang terjual selama bulan tersebut, margin
kontribusi sebesar $100 akan tersedia untuk menutup beban tetap. Jika pengeras suara
kedua terjual, misalnya, maka total margin kontribusi akan meningkat sebesar $100
(totalnya menjadi $200) dan kerugian perusahaan akan menurun sebesar $100, menjadi
$34.800
PT Rizkhy, Inc.
Laporan Laba Rugi Kontribusi
Penjualan 2 Pengeras Suara
Total
Penjualan (2 pengeras suara)

Per unit

$ 500

$ 250

Beban Variabel

300

150

Margin Kontribusi

200

$ 100

Beban tetap
Rugi neto operasi

35.000
$ (34.800)

Jika pengeras suara yang terjual cukup untuk menghasilkan $35.000 dalam margin
kontribusi, maka seluruh beban akan tertutup dan perusahaan akan dapat mencapai titik
impas untuk bulan tersebut, dimana tidak ada laba ataupun rugi, melainkan hanya
KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

menutup semua biaya. Untuk mencapai titik impas, perusahaan harus menjual 350
pengeras suara dalam satu bulan karena setiap pengeras suara yang terjual menghasilkan
$100 dalam margin kontribusi. Titik impas (break-even point) adalah suatu tingkay
penjualan dimana laba adalah nol.
PT Rizkhy, Inc.
Laporan Laba Rugi Kontribusi
Penjualan 350 Pengeras Suara
Total
Penjualan (350 pengeras suara)
Beban Variabel

$ 87.500

Per unit
$

52.500

Margin Kontribusi

$ 35.000

Beban tetap

35.000

Laba operasi

250
150

100

Ketika titik impas dicapai, lalu neto operasi akan bertambah sesuai dengan margin
kontribusi pe unit untuk setiap tambahan produk yang terjual. Sebagai contoh, jika 352
pengeras suara terjual dalam satu bulan, maka kita dapat mengharapkan laba neto
menjadi $100 karena perusahaan menjual 1 pengeras suara lebih banyak dari jumlah yang
dibutuhkan untuk titik impas.
PT Rizkhy, Inc.
Laporan Laba Rugi Kontribusi
Penjualan 350 Pengeras Suara
Total
Penjualan (351 pengeras suara)
Beban Variabel
Margin Kontribusi
Beban tetap
Laba operasi

$ 87.750

Per unit
$

52.650
$ 35.100

250
150

100

35.000
$100

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

Untuk memperkirakan laba pada berbagai volume penjualan di atas titik impas, maka
cukup kalikan jumlah unit yang terjual di atas titik impas dengan margin kontribusi per
unit. Hasilnya akan mempresentasikan laba yang diharapkan untuk periode tersebut.
Atau, untuk memperkirakan pengaruh rencana kenaikan penjualan terhadap laba, cukup
kalikan kenaikan jumlah unit yang terjual dengan margin kontribusi per unit. Hasilnya
akan berupa ekspektasi peningkatan jumlah laba. Contohnya, jika saat ini PT Rizkhy
menjual 400 pengeras suara per bulan dan merencanakan untuk meningkatkan penjualan
menjadi 425 pengeras suara per bulan, maka pengaruh yang diantisipasi terhadap laba
dapat dihitung sebagai berikut:
Kenaikan jumlah pengeras suara yang akan terjual

25

Margin kontribusi per pengeras suara

x $100

Peningkatan laba neto operasional

$ 2,500

Perhitungan ini dapat diverifikasi sebagai berikut:


Volume penjualan
400

425

pengeras

pengeras

suara

suara

$ 100.000

$ 106.250

60.000

Margin kontribusi

Penjualan (@ $250 pengeras suara)

Perbedaan
(25
pengeras

Per unit

suara)
6.250

$ 250

63.750

3.750

150

40.000

42.500

2.500

100

Beban tetap

35.000

35.000

Laba neto operasi

$ 5.000

$ 7.500

$ 2.500

Beban variabel (@ $250 pengeras


suara)

Jika tidak ada penjualan, maka kerugian perusahaan akan sebesar beban tetapnya.
Setiap unti yang terjual akan mengurangi kerugian sebesar jumlah margin kontribusi per

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

unit. Ketika titik impas telah tercapai, setiap tambahan unit terjual akan meningkatkan
laba perusahaan sebesar jumlah kontribusi margin per unit.
2. Hubungan BVL dalam Bentuk Persamaan
Laporan laba rugi kontribusi dapat disajikan dalam bentuk persamaan sebagai berikut:
Laba = (Penjualan Beban Variabel) Beban Tetap
Ketika perusahaan hanya memiliki satu jenis produk, seperti di PT Rizkhy, maka kita
dapat mengubah persamaan tersebut menjadi seperti:
Penjualan

= Harga jual per unit x Unit penjuslsn P x Q

Beban Variabel

= Beban variabel per unit x Unit terjual V x Q

Laba

= (P x Q V x Q) Beban tetap

Dengan contoh yang sama seperti sebelumnya, kita dapat menghitung semua angka yang
telahdibahas menggunakan persamaan tersebut, sebagai contoh sebelumnya kita telah
menghitung bahwa laba pada tingkat penjualan 351pengeras suara adala $100. Ketika
akan mendapatkan angka yang sama bila menggunakan persamaan tersebut:
Laba

= (P x Q V x Q) Beban tetap

Laba

= ($250 x 351 - $150 x 351) - $35.000

Laba

= ($250 - $150) x 351 - $35.000

Laba

= ($100) x 351 - $35.000

Laba

= $35.100 - $35.000 = $100

Persamaan laba yang sederhana ini sangat berguna pula dalam menghitung kontribusi
magin per unit (KMU)
Kontribusi margin per unit (KMU) = Harga jual per unit Beban variabel per unit = P
V
Laba

= (P x Q V x Q) Beban tetap

Laba

= (P x V) x Q Beban tetap

Laba

= KMU x Q Beban tetap

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

Kita juga dapat menggunakan persamaan tersebut untuk menentukan laba pada tingkat
penjualan 351 unit sebagai berikut :
Laba

= KMU x Q Beban tetap

Laba

= $100 x 351 - $35.000

Laba

= $35.100 - $35.000 = $100

3. Hubungan BVL dalam Bentuk Grafik


Hubunga BVL dapat diilustrasikan dengan gravik BVL (cost-volume-profit (CVP)
graph). Grafik BVL menekankan hubungan BVL pada berbagai tingkat aktivitas.
a) Pembuatan Gravik BVL
Dalam grafik BVL (terkadang disebut grafik titik impas), volume per unit
digambarkan pada sumbu horizonta (X) dan nilai dolar dalam sumbu (Y). Langkahlangkah dalam pembuatan grafik BVL adalah sebagai berikut, sebagai contoh
menggunakan penjelasan analisis untuk PT Rizkhy.
1) Buatlah garis sejajar dengan sumbu X untuk menjelaskan besarnya total beban
tetap untuk PT Rizkhy adalah $35.000
2) Pilihlah beberapa volume penjualan dan plot titik yang mempresentasikan total
beban (tetap dan variabel) pada volume penjualan yang dipilih. Total beban pada
volu penjualan tersebut adalah sebagai berikut:
Beban tetap

$ 35.000

Beban variabel (600 unit x $150 per unit

$ 90.000

Total beban

$ 125.000

Setelah titik tersebut di-plot, tariklah garis dari titik tersebut ke titik potong antara
garis beban tetap dan nilai dolar.
3) Pilihlah lagi beberapa volume penjualan dan buatlah titik yang menunjukkan total
nilai penjualan pada tingkataktivitas yang dipilih, lalu tariklah garis dai titik
tersebut kembali ke titik asal.

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

10

Grafik 1
160000
140000
120000
100000

80000
60000
40000
20000
0
0

100

200

300

400

total penerimaan penjualan

500
total beban

600

700

800

900

beban tetap

Grafik 1 menggambarkan bahwa BOB Luchinni memilih volume penjualan


sebesar 600 unit juga. Penjualan pada volume tersebut adalah $150.000 (600
pengeras suara x $250 per unit)

Intepretasi grafik BVL tersebut disajikan pada Grafik 2. Laba atau rugi yang
diantisipasi pada berbagai tingkat penjualan diukur dengan jarak vertikal atara garis total
pendapatan (penjualan) dengan garis total beban (beban tetap + beban variabel).
Titik impasnya merupakan titik potong antara garis total pendapatan dan garis total
beban. Titik impas sebanyak 350 pengeras suara pada Grafik 2 sesuai dengan hasil
perhitungan seelumnya.
Seperti yang telah didiskusikan sebelumnya, ketika penjualan berada di bawah titik
impas dalam kasus ini, 350 pengeras suara maka perusahaan mengalami kerugian.
Perhatikan bahwa kerugian (digambarkan dengan jarak vertikal antara garis total beban
dan garis total pendapatan) menjadi bertambah besar ketika penjualan menurun. Ketika
penjualan berada di atas titik impas, maka memperoleh laba dan besarnya tersebut
(digambarkan dengan jarak vertikl antara garis total pendapatan dan garis total beban)
bertambah ketika penjualan meningkat.

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

11

Bentuk yang lebih sederhana dari Grafik BVL adalah Grafik Laba yang disajikan
pada Grafik 3. Grafik tersebut didasarkan pada persamaan berikut:
Laba = KMU x Q Beban tetap
Dalam kasus PT Rizkhy, persamaan dapat disajikan sebagai berikut:
Laba = $100 x Q $35.000

Grafik 2
160000

Titik impas:
350 pengeras suara atau
$87.500 dalam penjualan

120000

Beban variabel pada $150


per pengeras suara

140000
Area
laba

100000
80000
60000

Total Beban
tetap
$35.000

Area
rugi

40000
20000
0
0

100

200

300

400

total penerimaan penjualan

500
total beban

600

700

800

900

800

900

beban tetap

Grafik 3
$30.000
$20.000

Titik impas:
350 pengeras suara

$10.000
$0
0

100

200

300

400

500

600

700

-$10.000
-$20.000

-$30.000
-$40.000
-$50.000

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

12

Oleh karena ini adalah persanaan linear, maka haya ada satu garis lurus. Untuk
menarik satu garis lurus, hitunglah laba pada dua volume penjualan yang berbeda, plot
titiknya, dan kemudian hubungkan kedua titik tersebut dengan garis lurus. Contohnya,
ketika volume penjualan adalah 0 (Q=0), labanya adalah -$35.000 (= $100 x 0
$35.000). ketika Q=600, laba menjadi $25.000 (= $100 x 600 $35.00). kedua titik
tersebut beserta garis penghubungnya di-plot seperti pada Grafik 3.
Titik impas pada grafik laba menunjukkan volume penjualan dengan laba nol dan
diindikasikan dengan garis putus-putus. Perhatikan bahwa laba meningkat ke arah kanan
titik impas seiring dengan peningkatan volume penjualan dan bahwa kerugian bergerak
ke arah kiri titik impas seiring dengan penurunan volume penjualan.

4. Rasio Margin Kontribusi (Rasio MK)


Rasio Profit margin menurut Riyanto (1999:37) adalah perbandingan antara net
operating income dengan net sales. Dengan kata lain dapatlah dikatakan bahwa rasio
profit margin adalah selisih antara net sales dengan operating expenses ( harga pokok
penjualan + biaya adminitrasi ditambah biaya umum), selisih mana dinyatakan dalam
persentase dari net sales. Gross margin ratio adalah merupakan ratio atau perimbangan
antara gross profit (laba kotor) yang diperoleh perusahaan dengan tingkat penjualan yang
dicapai pada periode yang sama (Munawir, 2001:99).
Rasio profit margin menurut pendapat Hariyadi (2002:297) merupakan ukuran
kemampuan manajemen untuk mengendalikan biaya operasional dalam hubungannya
dengan penjualan. Makin rendah biaya operasi per rupiah penjualan, makin tinggi margin
yang diperoleh. Rasio Profit margin dapat pula menggambarkan kemampuan perusahaan
dalam menetapkan harga jual suatu produk, relatif terhadap biaya-biaya yang dikeluarkan
untuk meghasilkan produk tersebut.
Simamora (1999: 161) mengemukakan bahwa margin kontribusi (contribution
margin) adalah perbedaan antara harga jual per unit dan biaya variabel per unit. Margin
kontribusi dapat pula dinyatakan sebagai suatu persentase dari pendapatan penjualan.
Rasio margin kontribusi (contribution margin ratio) adalah persentase margin kontribusi
dibandingkan jumlah penjualan.
KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

13

Menggunakan rasio margin kontribusi (rasio MK) adalah untuk menghitung


perubahan dalam margin kontribusi dan laba neto operasi sebagai akibat dari perubahan
volume penjualan. Langkah pertama, menambahkan kolom tambahan dalam laporan laba
rugi kontribusi seperti contoh dalam PT Rizkhy, dimana pendapatan, penjualan, beban
variabel dan margin kontribusi dinyatakan dalam persentase penjualan.
Total
Penjualan (400 pengeras suara)

Per Unit

Persentase
Penjualan

$ 100.000

$ 250

100 %

Beban variabel

60.000

150

60 %

Margin kontribusi

40.000

$ 100

40 %

Beban tetap

35.000

Laba neto operasi

$ 5.000

Margin kontribusi yang disajikan dalam persentase penjualan mengacu pada rasio
margin kontribusi (contribution margin ratio (CM Ratio)). Rasio tersebut dihitung
sebagai berikut:
Rasio MK

Margin kontribusi
Penjualan

Untuk PT Rizkhy, perhitungannya adalah:


Rasio MK

Margin kontribusi
Penjualan

$ 40.000
$ 1000.000

= 40 %

Di perusahaan seperti PT Rizkhy yang hanya memiliki satu jenis produk, Rasio MK
dapat juga dihitung sebagai berikut:
Rasio MK

Margin kontribusi per unit


Harga jual per unit

$ 100
$ 250

= 40 %

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

14

Rasio MK tersebut menunjukan pengaruh dari total penjualan terhadap margin


kontribusi. Rasio MK untuk PT Rizkhy sebesar 40 % berarti bahwa untuk setiap kenaikan
dolar dalam penjualan, total margin kontribusi akan naik sebesar 40 sen ($1 penjualan x
rasio MK 40%). Laba neto operasi juga akan naik sebesar 40 sen, dengan asumsi bahwa
biaya tetap tidak dipengaruhi oleh kenaikan penjualan. Umumnya, pengaruh dari
perubahan penjualan terhadap margin kontribusi dinyatakan dalam persamaan sebagai
berikut:
Perubahan Margin Kontribusi = Rasio MK x Perubahan Penjualan
Persamaan tersebut menyatakan bahwa pengaruh terhadap laba neto operasi atas
setiap perubahan total penjualan (dalam dolar) dapat dihitung dengan mengalikan rasio
MK dengan perubahan dolar. Sebagai contoh, jika PT Rizkhy merencanakan kenaikan
penjualan sebesar $30.000 untuk bulan depan, maka margin kontribusi akan naik sebesar
$12.00 jika biaya tetap tidak berubah. Hal ini dapat diverifikasi dengan tabel berikut:

Volume Penjualan

Penjualan

Persentase
Penjualan

Saat ini

Ekspektasi

Kenaikan

$ 100.000

$ 130.000

$ 30.000

100%

Beban variabel

60.000

78.000*

18.000

60%

Margin kontribusi

40.000

52.000

12.000

40%

Beban tetap

35.000

35.000

5.000

17.000

12.000

Laba neto operasi

*Ekpektasi penjualan $130.000 : $250 per unit = 520 unit. 520 unit x $150 per unit =
$78.000

Hubungan antara laba dan rasio MK dapat juga dinyatakan dengan persaman berikut:
Laba

= Rasio MK x Penjualan Beban tetap

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

15

Persamaan diperoleh dari persamaan laba dasar dan definisi rasio MK sebagai berikut:
Laba = (Penjualan Beban variabel) Beban tetap
Laba = Margin kontribusi Beban tetap
Laba =

Margin kontribusi
Penjualan

Laba = Rasio MK x Penjualan Beban tetap

Sebagai conoh, pada penjualan $130.000, ekspektasi laba menjadi $17.000 sebagaimana
berikut:
Laba = Rasio MK x Penjualan Beban tetap
= 0,40 x $130.000 - $35.000
= $52.000 - $35.000
= $17.000

Rasio MK berguna khususnya dalam situasi dimana trade off harus dilakukan antara
nilai penjualan (dolar) atas satu produk terhadap nilai penjualan atas produk lainnya.
dalam situasi tersebut, produk yang menghasilkan jumlah terbesar margin kontribusi per
dolar penjualan harus diutamakan.
5. Beberapa Aplikasi dari Konsep BVL
Bob Luchinni, akuntan PT Rizkhy, ingin mendemonstrasikan kepada direktur
perusahaan Prem Narayan perihal kegunaan konsep yang dibuat pada halaman
sebelumnya dalam perencanaan dan pengambilan keputusan. Bob mengumpulkan
beberapa data dasar berikut :
Per Unit

Persentase
Penjualan

Harga Jual

250

100 %

Beban Variabel

150

60 %

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

16

Margin Kontribusi

100

40

Ingat bahwa beban tetap adalah $ 35.000 per bulan. Bob Luchinni akan
menggunakan data tersebut untuk menunjukkan pengaruh perubahan biaya variabel,
biaya tetap, harga jual dan volume penjualan terhadap profitabilitas perusahaan dalam
berbagai situasi.
Sebelum membahas lebih lanjut, kita perlu membahas tentang konsep lainnya rasio
beban variabel. Rasio Beban Variabel ( variabel expense ratio) adalah rasio dari beban
variabel terhadap penjualan. Rasio ini dapat dihitung dengan membagi total beban
variabel dengan total penjualan. Atau untuk analisi satu jenis produk, rasio ini dapat
dihitung dengan membagi beban variabel per unit dengan harga jual per unit. Dalam
kasus PT Rizkhy, rasio beban variabel adalah 0,60; sehingga beban variabelnya adalah
60% dari penjualan. Jika menggunakan persamaan, maka rasio beban variabel
didefinisikan sebagai berikut :
=

beban variabel
penjualan

Persamaan tersebut dapat diturunkan menjadi persamaan yang menguhungkan rasio MK


dengan rasio beban variabel :
=
=

margin kontribusi
penjualan

penjualan beban variabel


penjualan

1 rasio beban variabel


penjualan

Perubahan dalam biaya tetap dan volume penjualan. PT Rizkhy saat ini menjual
400 pengeras suara per bulan dengan harga jual $ 250 per unit untuk total penjualan per
bulan sebesar $100.000. Manajer penjualan merasa bahwa kenaikan anggaran iklan per
bulan sebesar $ 10.000 akan meningkatkan penjualan per bulan sebesar $ 30.000 dengan
total 520 unit. Haruskah anggaran iklan dinaikkan? Tabel berikut menunjukan dampak
keuangan atas rencana perubahan anggaran iklan per bulan.

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

17

Penjualan
Saat Ini

Penjualan

Penjualan
dengan
Penambahan
Anggaran Iklan

Perbedaan

Persentase
Penjualan

$100.000

$130.000

$30.000

100%

Beban Variabel

60.000

78.000

18.000

60%

Margin Kontribusi

40.000

52.000

12.000

40%

Beban Tetap

35.000

45.000

10.000

Laba Neto Operasi

$5.000

$7.000

2.000

520 unit x $ 150 per unit = 4 78.000


$ 35.000 + tambahan $10.000 anggaran iklan bulanan = $ 45.000

Asumsikan tidak ada faktor lain yang perlu diperhitungkan, kenaikan anggaran iklan
seharusnya disetujui karena akan meningkatkan laba neto sebesar $2.000. ada dua cara
yang lebih singkat yaitu memperoleh solusi ini. Solusi alternatif yang pertama adalah
sebagai berikut :
Solusi Alternatif 1
Total Margin Kontribusi yang diharapkan:
$130.000 x 40% rasio MK ................................................. $ 52.000
Total Margin Kontribusi saat ini :
%100.000 x 40% rasio MK ................................................ $ 40.000
PENINGKATAN Margin Kontribusi ................................................. $ 12.000
Perubahan dalam beban tetap :
Dikurangi pengingkatan beban iklan ............................... $ 10.000
Peningkatan neto operasi ............................................................. $ 2.000

Oleh karena dalam kasus ini hanya beban tetap dan volume penjualan yang berubah,
maka solusi dapat diperoleh dengan cara yang lebih singkat lagi :

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

18

Solusi Alternatif 2
Pengikatan Margin Kontribusi :
$ 30.000 x 40% rasio MK ..................................................... $ 12.000
Dikurangi peningkatan beban iklan .................................................. $ 10.000
Peningkatan laba neto operasi ........................................................... $ 2.000

Perhatikan bahwa pendekatan tersebut tidak bergantung pada informasi penjualan


periode sebelumnya. Ingat juga bahwa laporan laba rugi tidak perlu dibuat jika
menggunakan pendekatan yang lebih singkat. Kedua solusi tersebut melibatkan adanya
analisis

peningkatan

incremental

analysis)

alternatif

tersebut

hanya

memperhitungkan pendapatan, biaya, dan volume yang dibuat dalam masing-masing


kasus, namun pendekatan-pendekatan ini lebih sederhana, lebih langsung dan lebih
berfokus pada perubahan-perubahan spesifik yang akan muncul dalam suatu keputusan.
Perubahan dalam biaya Variabel dan Volume Penjualan. Mengacu pada data
awal, ingat bahwa Acouustic Concepts saat ini menjual 400 pengeras suara per bulan.
Prem sedang mempertimbangkan penggunaan komponen berkualitas lebih tinggi,
yang akan meningkatkan biaya variabel (sehingga margin kontribusi menurun) sebesar $
10 per unit. Meskipun demikian, manajer penjualan memperkirakan bahwa penggunaan
komponen tersebut akan meningkatkan penjualan menjadi 480 pengeras suara per bulan.
Haruskah komponen berkualitas lebih tinggi digunakan?
Peningkatan $10 dalam biaya variabel akan menurunkan margin kontribusi per unit
sebesar $10 dari $100 menjadi $90.
Solusi
Total Margin Kontribusi yang diharapkan dengan komponen berkualitas lebih
tinggi :
480 pengeras suara x $ 90 per unit ..................................... $ 43.200
Total Margin Kontribusi saat ini :
400 pengeras suara x $ 100 per unit .................................. $ 40.000
Peningkatan Margin Kontribusi ......................................................... $ 3.200
KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

19

Menurut analisis tersebut, komponen berkualitas lebih tinggi seharusnya digunakan. Oleh
karena biaya tetap tidak akan berubah. Maka peningkatan margin kontribusi sebesar $
3.200 tersebut seharusnya akan meningkatkan laba neto operasi sebesar $ 3.200.
Perubahan dalam Biaya Tetap, Harga Jual dan Volume Penjualan. Mengacu
pada data awal, ingat kembali bahwa PT Rizkhy saat ini menjual 400 pengeras suara per
bulan. Untuk meningkatkan penjualan, manajer penjualan berniat untuk menurunkan
harga jual sebesar $20 per unit dan meningkatkan anggaran iklan sebesar $15.000 per
bulan. Manajer penjualan berpendapat jika kedua langkah ini dilakukan, maka unit
penjualan akan meningkat sebesar 50% menjadi 600 pengeras suara per bulan. Haruskah
perubahan tersebut dibuat?
Penurunan harga jual sebesar $20 per unit akan menyebabkan margin kontribusi per
unit menurun dari $100 ke $80.
Solusi
Total Margin Kontribusi yang diharapkan :
600 pengeras suara x $ 80 per unit ..................................... $ 48.000
Total Margin Kontribusi saat ini :
400 pengeras suara x $ 100 per unit ................................... $ 40.000
Peningkatan Margin Kontribusi ......................................................... $ 8.000
Perubahan dalam biaya tetap :
Dikurangi peningkatan beban iklan ................................................... 15.000
Penurunan laba neto ....................................................................... $ (7.000)

Menurut analisis tersebut, perubahan seharusnya tidak dilakukan. Penurunan laba neto
operasi sebesar $7.000 tersebut dapat diverifikasi dengan membuat laporan laba rugi
komparatif sebagai berikut :
KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

20

SAAT INI

EKSPEKTASI

400 Pengeras Suara

600 Pengeras Suara

Per Bulan

Per Bulan

Per
Total

Unit

Perbedaan

Per
Total

Unit

$ 100.000

$ 250

$ 138.000

$ 230

$ 38.000

Beban Variabel

60.000

150

90.000

150

30.000

Margin Kontribusi

40.000

$ 100

48.000

$ 80

$ 8.000

Beban Tetap

35.000

50.000

15.000

Laba Neto Operasi (rugi)

$ 5.000

$ (2.000)

$ 7.000

Penjualan

$ 35.000 + tambahan anggaran iklan bulanan $ 15.000 = $ 50.000

Perubahan dalam Biaya Variabel, Biaya Tetap dan Volume Penjualan. Mengacu
pada data awal PT Rizkhy, seperti sebelumnya, perusahaan saat ini menjual 400 pengeras
suara per bulan. Manajer penjualan berniat mengganti sistem kompensasi dari gaji tetap
dengan total $6.000 per bulan menjadi berbasis komisi sebesar $15 per unit pengeras
suara yang terjual. Manajer penjualan yakin bahwa perubahan ini akan meningkatkan
penjualan sebesar 15% menjadi 460 pengeras suara per bulan. Haruskah perubahan
tersebut dilakukan?
Solusi.
Mengubah kompensasi karyawan dari berbasis gaji menjadi berbasis komisi akan
memengaruhi beban variabel dan beban tetap. Beban tetap akan menurun sebesar $6.000
dari $35.000 ke$29.000. beban tetap akan meningkat sebesar $15, dari $150 ke $165, dan
margin kontribusi per unit akan menurun dari $100 menjadi $85.

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

21

Total Margin Kontribusi yang diharapkan dengan tenaga penjualan berbasis


komisi :
460 pengeras suara x $ 85 per unit ..................................... $ 39.100
Total Margin Kontribusi saat ini :
400 pengeras suara x $ 100 per unit ................................... $ 40.000
Peningkatan Margin Kontribusi ......................................................... $ (900)
Perubahan dalam beban tetap :
Ditambah gaji yang tidak dibayar jika berbasis komisi ...................... $ 6.000
Peningkatan laba neto operasi ......................................................... $ 5.100

Menurut analisis tersebut, perubahan seharusnya dibuat. Sekali lagi, jawaban yang sama
dapat diperoleh dengan membuat laporan laba rugi komparatif :
SAAT INI

EKSPEKTASI

400 Pengeras Suara

460 Pengeras Suara

Per Bulan

Per Bulan

Per
Total

Unit

Perbedaan

Per
Total

Unit

$ 100.000

$ 250

$ 115.000

$ 250

$ 15.000

Beban Variabel

60.000

150

75.900

165

15.900

Margin Kontribusi

40.000

$ 100

39.100

$ 85

$ 900

Beban Tetap

35.000

29.000

(6.000)*

Laba Neto Operasi (rugi)

$ 5.000

$ 10.100

$ (5.100)

Penjualan

*Catatan : pengurangan dalam beban tetap berakibat pada peningkatan laba neto operasi

Perubahan dalam Harga Jual. Mengacu pada data awal dimana PT Rizkhy saat ini
menjual 400 pengeras suara per bulan. Perusahaan tersebut memiliki peluang untuk
melakukan penjualan besar-besaran, yaitu sebanyak 150 unit kepada toko grosir jika
harga yang memadai dapat disepakati bersama. Penjualan tersebut tidak akan
mengacaukan penjualan reguler dan tidak akan mempengaruhi total beban tetap

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

22

perusahaan. Berapa harga yang harus diberikan kepada toko grosir jika PT Rizkhy ingin
menaikkan laba sebesar $3.000?
Solusi
Biaya variabel per pengeras suara .................................................... $ 150
Laba yang diinginkan per pengeras suara :
$3.000 : 150 pengeras suara.................................................. $ 20
Harga yang diberikan per pengeras suara ......................................... $ 170

Perhatikan bahwa beban tetap tidak akan dimasukkan dalam perhitungan. Ini karena
beban tetap tidak terpengaruh oleh penjualan dalam jumlah besar, sehingga semua
tambahan margin kontribusi meningkatkan laba perusahaan.

C. Analisis Target Laba dan Titik Impas


Analisis target laba dan titik impas digunakan untuk menjawab pertanyaan seperti berapa
banyak produk yang harus dijual agar perusahaan memperoleh laba sebesar $10.000 per
bulan atau seberapa banyak produk yang harus dijual untuk menghindari kerugian?
1. Analisis Target Laba
Analisis target laba adalah salah satu penggunaan pokok dalam analisis BVL. Dalam
analisis Target Laba (target profit analysis), kita mengestimasikan volume penjualan
yang diperlukan untuk mencapai laba tertentu. Sebagai contoh, asumsikan bahwa Prem
Narayan dari PT Rizkhy ingin mengetahui jumlah penjualan yang harus dicapai untuk
memperoleh laba sebesar $40.000 per bulan. Untuk menjawab pertanyaan tersebut, kita
dapat menggunakan metode persamaan atau metode formula.

Metode Persamaan. Kita dapat menggunakan persamaan laba dasar guna mengetahui
volume penjualan yang dibutuhkan untuk memperoleh target laba. Dalam kasus PT
Rizkhy, perusahaan yang memiliki satu jenis produk, kita dapat menggunakan persamaan
margin kontribusi. Mengingat bahwa target laba adalah $40.000, margin kontribusi per
unit adalah $100, dan beban tetap sebesar $35.000, kita dapat menghitung volume
penjualan sebagai berikut :
KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

23

Laba

Margin Kontribusi per unit x Q Beban Tetap

$40.000

$100 x Q - $35.000

$100 X Q

$40.000 + $35.000

($40.000 + $35.000) : $100

750

Jadi, target laba dapat dicapai dengan menjual 750 pengeras suara per bulan.

Metode Rumus. Metode rumus merupakan versi pintas dari metode persamaan.
Perhatikan persamaan sebelumnya, target laba sebesar $40.000 dan beban tetap sebesar
$35.000 dibagi dengan margin kontribusi per unit sebesar $100. Secara umum, dalam
situasi produk tunggal, kita dapat menghitung volume penjualan menggunakan rumus
berikut :
Unit Penjualan untuk mencapai target laba =

target laba + beban tetap1


margin kontribusi per unit

Dalam kasus PT Rizkhy, rumus tersebut menghasilkan jawaban berikut :


Unit Penjualan untuk mencapai target laba =

target laba + beban tetap


margin kontribusi per unit

Unit Penjualan untuk mencapai target laba =

$40.000 + $35.000
$100

= $750

Perhatikan bahwa jawaban ini sama dengan yang dihasilkan oleh metode persamaan.
Metode rumus menghilangkan beberapa langkah dalam metode persamaan.
Analisis Target Laba dalam Nilai Penjualan dalam Dolar. Selain unit penjualan, kita
bisa jadi perlu mengetahui nilai penjualan dalam dolar yang dibutuhkan untuk
1

Persamaan ini diperoleh dari :


Laba
= margin kontribusi per unit x Q Beban Tetap
Target Laba
= margin kontribusi per unit x Q Beban Tetap

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

24

memperoleh target laba. Kita dapat menghitungnya dengan beberapa metode. Pertama,
kita dapat menggunakan unit penjualan yang diperoleh dari metode persamaan atau
metode rumus yang dikalikan dengan harga jualnya. Dalam kasus PT Rizkhy, volume
penjualan yang dibutuhkan dengan menggunakan metode pendekatan ini adalah 750
pengeras suara x $250 per unit atau $187.500 dalam total penjualan.
Kita juga dapat menghitung volume penjualan yang dibutuhkan untuk memperoleh target
laba sebesar $40.000 pada PT Rizkhy menggunakan persamaan dasar yang dinyatakan
dalam rasio margin kontribusi :
Laba

rasio margin kontribusi x penjualan beban tetap

$40.000

0,40 x penjualan - $35.000

Penjualan

($40.000 + $35.000) : 0,40

Penjualan

$187.500

Perhatikan perhitungan tersebut, jumlah dari target laba sebesar $40.000 dan beban tetap
sebesar $35.000 dibagi dengan rasio margin kontribusi 0,40. Secara umum, kita dapat
menghitung nilai penjualan dalam dolar untuk mencapai target laba sebagai berikut :
Nilai penjualan dalam dolar untuk mencapai target laba =

target laba + beban tetap2


margin kontribusi per unit

Di PT Rizkhy, rumus tersebut menghasilkan jawaban berikut :


target laba+beban tetap

Nilai penjualan dalam dolar untuk mencapai target laba = margin kontribusi per unit
Nilai penjualan dalam dolar untuk mencapai target laba =

$40.000+$35.000
0,40

= $187.500
Sekali lagi, anda memperoleh jawaban yang tepat sama dengan metode persamaan atau
metode rumus yang anda gunakan sebelumnya.
2

Persaamaan ini diperoleh dari :


Laba
= rasio margin kontribusi x penjualan Beban Tetap
Target Laba
= rasio margin kontribusi x penjualan Beban Tetap

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

25

Dalam perusahaan dengan produk yang bervariasi, volume penjualan lebih tepat
dinyatakan dalam total nilai penjualan daripada dalam unit penjualan. Pendekatan rasio
margin kontribusi untuk analisis target laba sangat berguna khusunys untuk perusahaan
jenis tersebut.

2. Analisis Titik Impas


Diawal bab ini, kita mendefinisikan titik impas sebagai tingkat penjualan yang
dihasilkan ketika laba perusahaan adalah nol. Sehingga, analisis titik impas digunakan
hanya dalam kasus khusus dimana target labanya adalah nol. Titik impas (break-even
point) adalah titik dimana total pendapatan sama dengan total biaya, titik dimana laba sama
dengan nol. Untuk pendapatan sama dengan total biaya, kita focus pada laba operasi. Pertama,
kita akan membahas cara menentukan titik impas, kemudian melihat bagaimana pendekatan kita
dapat dikembangkan untuk menentukan jumlah unit yang harus dijual guna menghasilkan laba
yang ditargetkan.

Kita dapat menggunakan metode persamaan ataupun metode rumus dalam


menghitung titik impas, tetapi untuk singkatnya kita hanya akan menggunakan metode
rumus. Metode persamaan akan memberi hasil yang sama dengan metode rumus dalam
analisis target laba. Perbedaannya adalah bahwa target laba adalah nol dalam analisis titik
impas.
a) Titik Impas dalam Unit Penjualan
Untuk perusahaan yang hanya mempunyai satu jenis produk, ingat bahwa rumus unit
penjualan untuk memperoleh target laba adalah :
Unit Penjualan untuk mencapai target laba =

target laba + beban tetap


margin kontribusi per unit

Untuk menghitung unit penjualan dalam titik impas, yang harus kita kerjakan adalah
menetapkan target laba menjadi nol pada persamaan tersebut
Unit Penjualan untuk mencapai titik impas =

$0 + beban tetap
margin kontribusi per unit

Unit Penjualan untuk mencapai titik impas =

beban tetap
margin kontribusi per unit

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

26

dalam kasus PT Rizkhy, titik impas dapat dihitung sebagai berikut :


Unit Penjualan untuk mencapai titik impas =

beban tetap
margin kontribusi per unit

Unit Penjualan untuk mencapai titik impas =

$35.000
$100

= 350
Sebelumnya, seperti yang telah kita tentukan di awal bab, titik impas PT Rizkhy
adalah pada 350 pengeras suara per bulan.
b) Titik Impas dalam Nilai Penjualan
Kita dapat menghitung titik impas dalam nilai penjualan (dolar) menggunakan
beberapa metode. Pertama, kita dapat menggunakan titik impas dalam unit penjualan
yang dihasilkan dari metode persamaan atau metode rumus kemudian mengalikannya
dengan harga jual. Dalam kasus PT Rizkhy, titik impas dalam nilai penjualan yang
menggunakan persamaan tersebut dapat dihitung sebagai 350 pengeras suara x $250
unit atau $87.500 dalam total penjualan.
Kita juga dapat menghitung titik impas dalam nilai penjualan di PT Rizkhy
menggunakan persamaan laba dasar yang dinyatakan dalam rasio margin kontribusi
atau kita dapat juga menggunakan rumus target laba. Sekali lagi, untuk singkatnya,
kita akan menggunakan metode rumus.
Nilai Penjualan dalam dolar untuk mencapai target laba =

target laba + beban tetap


rasio margin kontribusi

Nilai Penjualan dalam dolar untuk mencapai titik impas =

$0 + beban tetap
rasio margin kontribusi

Nilai Penjualan dalam dolar untuk mencapai titik impas =

beban tetap
rasio margin kontribusi

Titik impas di PT Rizkhy dapat dihitung sebagai berikut :


Nilai Penjualan dalam dolar untuk mencapai titik impas =

beban tetap
rasio margin kontribusi

Nilai Penjualan dalam dolar untuk mencapai titik impas =

$35.000
0,40

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

27

= $87.500

3. Batas Keamanan
Batas keamanan (margin of safety) adalah kelebihan dari nilai penjualan dalam dolar
yang dianggarkan atau aktual di atas titik impas nilai penjualan dalam dolar. Batas
keamanan merupakan jumlah penjualan yang dapat menurun sebelum kerugian mulai
terjadi. Makin tinggi batas keamanan, makin rendah resiko untuk tidak mencapai titik
impas. Rumus perhitungannya adalah sebagai berikut :
Batas Keamanan = Total penjualan yang dianggarkan (aktual) Penjualan titik impas
Batas keamanan juga dapat disajikan dalam bentuk persentase dengan membagi batas
keamanan dalam dolar dengan total nilai penjualan dalam dolar :
Persentase Batas Keamanan =

Contoh 1 :
Diketahui :
Penjualan

$ 100.000

Penjualan titik impas

$ 87.500

Maka nilai dari margin keamanan dan rasionya adalah sebagai berikut :
Batas keamanan

= $ 100.000 - $ 87.500
= $ 12.500

Rasio margin keamanan

= $ 12.500 X 100% = 12,5 %

$ 100.000
Contoh 2 :
Perusahaan ABC memiliki volume impas perusahaan sebesar 200 unit dan perusahaan
saat ini menjual 500 unit, maka berapa margin pengaman dan rasionya ?
Batas keamanan

= 500 - 200
= 300

Rasio margin keamanan

= 300 X 100% = 60%

500

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

28

Contoh 3 :
PT Monica memproduksi lapis legit dengan biaya tetap Rp 75.000, biaya variabel per
unit Rp 2652, harga jual per unit Rp 3.500 kapasitas produksi maksimal 150 unit dengan
dan kenaikan laba yang direncanakan sebesar 20% , makahitunglah margin pengamanan
penjualannya.
Titik impas dalam unit :
3500x

= 2652x + 75.000 + 0

3500x - 2652x

= 75.000 + 0

875x

= 75.000

= 75.000 / 875

= 85,715

Batas keamanan

= (Rp 3.500 x 150) (85,715 x 150)


= Rp 525.000 Rp 300.000
= Rp 225.000

Rasio margin keamanan = Rp 225.000 X 100% = 45%


Rp 500.000

Margin pengaman dapat dipandang sebagai ukuran kasar dari risiko. Pada kenyataannya
peristiwa yang tidak diketahui selalu muncul ketika rencana disusun. Hal itu dapat
menurunkan penjualan di bawah jumlah yang diharapkan tahun depan, maka resiko
menderita kerugian jika penjualan menurun lebih kecil daripada margin pengamanannya
kecil. Manager yang menghadapai margin pengaman yang rendah mungkin ingin
mempertimbangkan berbagai tindakan untuk meningkatkan penjualan atau mengurangi
biaya.
Dengan mengetahui titik margin keamanan maka manajemen dapat merumuskan
berbagai strategi, taktik dan langkah-langkah operasional untuk bertahan agar penjualan
tidak mengalamli abrasi sampai melebihi angka margin keamanan. Dalam rangka
penerapan fungsi-fungsi manajemen pendekatan analisis hubungan biaya, volume dan
laba termasuk perhitungan seperti ini akan memberikan sebuah isyarat kepada
manajemen mengenai apa yang sedang terjadi dalam pencapaian tujuan atau perplehan
lana perusahaan.
KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

29

D. Pertimbangan BVL dalam Memilih Struktir Biaya


Struktur biaya mengacu pada proporsi relatif biaya tetap dan biaya variabel dalam
suatu organisasi. Manajer sering kali memiliki kebebasan untuk melakukan trade-off
antara kedua jenis biaya tersebut. Sebagai contoh, investasi tetap dalam peralatan
otomatis dapat menurunkan biaya tenaga kerja variabel. Dalam bagian ini, kita akan
mendiskusikan beberapa pilihan struktur biaya. Kita juga akan memperkenalkan konsep
leverage operasi.

1. Struktur biaya dan stabilitas laba


Struktur biaya mana yang lebih baik-biaya variabel yang tinggi dengan biaya
tetap yang rendah atau sebaliknya ? Tidak ada jawaban pasti untuk hal tersebut, masingmasing pendekatan memiliki kelebihan. Untuk menunjukkan maksud pernyataan
tersebut, maka dideskripsikan laporan laba rugi kontribusi pada dua perkebunan
bluebeery berikut. Bogside farm bergantung pada pekerja migran untuk memetik buah
berry dengan tangan, sementara Sterling Farm terlah berinvestasi dalam alat pemetik bery
yang mahal. Akibatnya, Bogside Farm memiliki biaya variabel yang lebih tinggi tetapi
Sterling memiliki biaya tetap yang lebih tinggi.

Keterangan

Bogside Farm
Jumlah ($)

Sterling Farm

Persen

Jumlah ($)

Persen

100.000

100%

100.000

100%

Beban Variabel

60.000

60%

30.000

30%

Margin Kontribusi

40.000

40%

70.000

70%

Beban Tetap

30.000

60.000

Laba Neto Operasi

10.000

10.000

Penjualan

Perkebunan mana yang memiliki struktur biaya lebih baik ? Jawabannya


tergantung pada banyak faktor, termasuk tren penjualan jangka panjang, fluktuasi tingkat
penjualan dari tahun ke tahun dan respon pemilik perkebunan atas resiko yang mungkin
akan dihadapinya. Jika penjualan diharapkan lebih dari $100.000 dimasa yang akan
KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

30

datang, maka Sterling Farm mungkin memiliki struktur biaya yang lebih baik. Alasannya
adalah karena rasio margin kontribusinya lebih tinggi, sehingga labanya akan meningkat
lebih cepat ketika penjualan meningkat. Untuk mengilustrasikannya, asumsikan bahwa
setiap perkebunan mengalami 10% peningkatan penjualan tanpa ada kenaikan biaya
tetap. Laporan laba rugi yang baru akan muncul sebagai berikut :

Keterangan

Bogside Farm
Jumlah ($)

Sterling Farm

Persen

Jumlah ($)

Persen

110.000

100%

110.000

100%

Beban Variabel

66.000

60%

33.000

30%

Margin Kontribusi

44.000

40%

77.000

70%

Beban Tetap

30.000

60.000

Laba Neto Operasi

14.000

17.000

Penjualan

Sterling Farm mengalami kenaikan lebih besar dalam laba neto operasinya karena
rasio margin kontribusi yang lebih tinggi walaupun kenaikan penjualan adalah sama
untuk kedua perkebunan.
Bagaimana jika penjualan menurun kurang dari $100.000 ?. Dimana titik
impasnya untuk kedua perkebunan ? berapa batas keamanan untuk keduanya ? untuk
menjawab pertanyaan tersebut dibutuhkan perhitungan dengan metode rumus sebagai
berikut.
Keterangan

Bogside Farm

Sterling Farm

$ 30.000

$ 60.000

: 0,40

: 0,70

$ 75.000

$ 85.714

$ 100.000

$ 100.000

Penjualan titik impas

$ 75.000

$ 85.714

Batas keamanan dalam nilai penjualan

$ 25.000

$ 14.286

25 %

14,3 %

Beban Tetap
Rasio Margin Kontribusi
Nilai penjualan untuk mencapai titik
impas
Total penjualan saat ini

Persentase batas keamanan

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

31

Batas keamanan Bogside Farm lebih tinggi dan rasio margin kontribusinya lebih
rendah dari Sterling Farm. Dengan demikian, Bogside Farm tidak akan merugi secepat
Sterling Farm dalam periode penurunan yang drastis. Oleh karena rasio margin kontribusi
yang lebih rendah, Bogside Farm tidak akan kehilangan margin kontribusi secepat
Sterling Farm ketika penjualan menurun, sehingga laba Bogside farm akan lebih stabil.
Kita telah melihat sebelumnya bahwa hal tersebut yang lebih baik jika penjualan
meningkat, tetapi hal ini memberikan perlindungan yang lebih baik jika penjualan
menurun. Selain itu, karena titik impasnya lebih rendah, Bogside Farm dapat mengalami
penurunan penjualan yang lebih besar sebelum kerugian mulai terjadi.
Singkatnya, tanpa mengetahui apa yang akan terjadi masa deoan, tidak jelas
struktur biaya mana yang lebih baik. Keduanya memiliki kekurangan dankelebihan.
Sterling Farm, dengan biaya tetap yang lebih tiggi dan biaya variabel yang lebih rendah,
akan mengalami fluktuasi laba neto operasi yang lebih besar ketika terjadi perubahan
penjualan, dengan laba yang lebih besar dan kerugian yang lebih besar pula dalam tahuntahun tertentu. Bogside Farm, dengan biaya tetap yang lebih rendah dan biaya variabel
yang lebih tinggi, akan memperoleh stabilitas laba yang lebih besar dan akan lebih
terlindungi dari kerugian pada tahun-tahun tertentu, tetapi dengan konsekuensi laba neto
yang lebih rendah pula.

Titik Penutupan Usaha (Shut Down Point)


Shut Down Point merupakan suatu titik pada break event chart yang menunjukkan
bahwa besarnya total penjualan yang diperoleh perusahaan adalah sama besarnya dengan
total biaya tunai yang dikeluarkan perusahaan. Dalam keadaan demikian perusahaan yang
bersangkutan tidak lagi memperoleh kelebihan penerimaan kas, sehingga tidak mungkin
untuk melanjutkan kegaiatan operasinya. Shut Down Point memberikan informasi kepada
manajemen mengenai pada pendapatan penjualan berapa usaha perusahaan secara
ekonomis tidak pantas untuk dilanjutkan lagi. Suatu usaha tidak layak secara ekonomis
untuk dilanjutkan jika pendapatan penjualannya tidak cukup untuk menutup biaya
tunainya. Titik pentupan usaha dapat dihitung menggunakan rumus dibawah ini :
=

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

32

2. Leverage Operasi
Pengungkit adalah alat untuk menggandakan tenaga. Dengan pengungkit, suatu
objek yang sangat besar dapat dipindahkan dengan menggunakan tenaga secukupnya.
Dalam bisnis, leverage operasi memainkan peranan yang mirip. Leverage operasi
merupakan suatu ukuran tentang sensitivitas laba neto operasi terhadap perubahan
persentase dalam nilai penjualan. Leverage operasi bertindak sebagai pengganda
(multiplier). Jika leverage operasi tinggi maka peningkatan persentase yang kecil dalam
penjualan dapat menghasilkan peningkatan laba neto dalam persentase yang jauh lebih
besar.
Leverage operasi dapat diilustrasikan dengan mengacu pada data kedua
perkebunan blueberry. Data tersebut sebelumnya menunjukkan bahwa 10% peningkatan
dalam penjualan (dari $100.000 menjadi $110.000) menghasilkan 70% peningkatan
dalam laba neto Sterling Farm (dari $10.000 menjadi $7.000). dengan demikian untuk
10% kenaikan dalam penjualan, Sterling Farm mengalami peningkatan neto yang jauh
lebih besar dari Bogside Farm. Jadi, Sterling Farm memiliki leverage operasi yang lebih
besar dari Bogside Farm.
Tingkat leverage operasi pada berbagai tingkat penjualan dihitung dengan rumus :
=

Tingkat leverage operasi adalah suatu ukuran pada tingkat penjualan tertentu, tentang
pengaruh

persentase

perubahan

volumen

penjualan

terhadap

laba.

Untuk

mengilustrasikannya, tingkat leverage operasi untuk kedua perkebunan pada tingkat


penjualan $100.000 akan dihitung sebagai berikut :
=

$ 40.000
=4
$ 10.000

$ 70.000
=7
$ 10.000

Oleh karena tingkat leverage operasi untuk Bogside Farm adalah 4, maka laba
neto perkebunan tersebut tumbuh 4 kali lebih cepat dari penjualannya. Begitu juga
dengan Sterling Farm, laba netonya tumbuh tujuh kali lebih cepat dari penjualannya. Jadi,
jika penjualan meningkat sebesar 10%, maka kita dapat mengharapkan laba neto Bogside

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

33

Farm meningkat sebesar empat kali jumlah tersebut atau meningkat 40% dan laba neto
Sterling Farm meningkat sebesar tujuh kali jumlah tersebut atau meningkat 70%.
Persentase perubahan laba neto = Tingkat leverage operasi x Persentase perubahan
penjualan
Bogside Farm : Persentase perubahan laba neto = 4 x 10% = 40%
Sterling Farm : Persentase perubahan laba neto = 7 x 10% = 70%
Apa yang menyebabkan tingginya leverage operasi Sterling Farm ? Satu-satunya
perbedaan antara kedua perkebunan tersebut adalah struktur biayanya. Jika kedua
perusahaan memiliki total pendapatan dan total beban yang sama, tetapi struktur biayanya
berbeda maka yang terjadi adalah perusahaan dengan proporsi beban tetap lebih tinggi
dalam struktur biayanya akan memiliki leverage operasi yang lebih tinggi. Kembali ke
contoh sebelumnya , ketika kedua perkebuanan memiliiki penjualan $ 100.000 dengan
total beban $ 90.000, sepertiganya dari biaya Bogside Farn adalah tetap, tetapi dua pertiga
dari biaya Sterling Farm adalah tetap. Akibatnya, tingkat leverage operasi Sterling Farm
lebih tinggi dibanding Bogside.
Tingkat leverage operasi tidak konstan, tingkat ini akan mencapai titik tertinggi
pada tingkat penjualan yang mendekati titik impas dan menurun ketika penjualan dan
laba meningkat. Hal tersebut dapat dilihat pada tabel berikut, yang menunjukkan tingkat
leverage operasi Bogside Farm pada berbagai tingkat penjualan.
Penjualan

$ 75.000

$ 80.000

$ 100.000

$ 150.000

$ 225.000

Beban Variabel

$ 45.000

$ 48.000

$ 60.000

$ 90.000

$ 135.000

Margin Kontribusi

$ 30.000

$ 32.000

$ 40.000

$ 60.000

$ 90.000

Beban Tetap

$ 30.000

$ 30.000

$ 30.000

$ 30.000

$ 30.000

Laba Neto operasi

$ 2.000

$ 10.000

$ 30.000

$ 60.000

Tingkat

16

1,5

Leverage

operasi

Jadi, peningkatan 10% dalam penjualan meningkatkan laba hanya sebesar 15%
(10 x 1,5%), jika perusahaan beroperasi pada tingkat penjualan $ 225.000, sebagaimana
dibandingkan dengan 40% peningkatkan yang kita hitung sebelumnya pada tingkat
KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

34

penjualan $ 100.000. tingkat leverage operasi akan terus menurun seiring dengan makin
menjauhnya perusahaan dari titik impas. Pada titik impas, tingkat leverage operasi tidak
terbatas besarnya ($30.000 margin kontribusi$0 laba neto operasi = )
Tingkat leverage operasi dapat digunakan untuk memperkirakan secara cepat
pengaruh dari berbagai persentase perubahan penjualan terhadap laba, tanpa harus
membuat laporan laba rugi yang lengkap. Seperti ditunjukan pada contoh, pengaruh
leverage operasi bisa dramatis. Jika sebuah perusahaan berada dekat titik impasnya, maka
kenaikan kecil dalam penjualan dapat mengjasilkan peningkatan laba dalam persentase
yang besar. Ini merupakan maengapa manajemen sering bekerja sangat keras hanya untuk
sebuah kenaikan kecil dalam volume penjualan. Jika tingkat leverage operasi adalah 5,
maka kenaikan penjualan sebesar 6% akan berarti kenaikan laba sebesar 30%.
Contoh:
Monica Company merupakan perusahaan yang memproduksi sabun mandi bali dengan
harga jual Rp 8.000 per unit. Untuk memproduksi dibutuhkan biaya variabel sebesar Rp
4.800 unit dan biaya tetap sebesar Rp 256.000.000. Volume penjualan mencapai 100.000
unit dari biaya tersebut, biaya tunainya sebesar Rp 135.000.000. Berdasarkan data
tersebut maka hitunglah titik impas, margin of safety, shut down point, dan operating
leverage.
Jawab :

Titik impas

: Rp 256.000.000/(8000-4800)

= 80.000 (unit)

Titik impas

: Rp 256.000.000 / (1-4800/8000)

=Rp640.000.000 (Rp)

Margin of safety

: (Rp 8000 x 100.000) Rp 640.000.000

= Rp 160.000.000

Titik Penutupan Usaha

Operating Leverage

: Rp 135.000.000 / 40%

= Rp 337.500.000

: (Rp 800.000.000-Rp 480.000.000)/Rp 64.000.000


= 5 kali

Yang berarti setiap 1% kenaikan pendapatan penjualan akan mengakibatkan 5% kenaikan


pada laba bersih.

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

35

E. Penyusunan Komisi Penjualan


Perusahaan umumnya membayar tenaga penjual menggunakan basis komisi atas
penjualan ataupun keduanya. Komisi yang didasarkan pada nilai penjualan dapat
menghasilkan laba yang lebih rendah untuk perusahaan. Untuk mengilustrasikannya,
perhatikan Pipeline Ultimate produsen alat selancar. Tenaga penjual menjuala produk
perusahaan kepada toko-toko pengecer di Amerika Utara dan Lingkar Pasifik. Data untuk
kedua papan selancar, ,pdel XR7 dan Turbo adalah sebagai berikut :

Keterangan

Model
XR7

Harga Jual
Beba Variabel
Margin Kontribusi

Turbo

$ 695

$ 749

344

410

$ 351

$ 339

Model mana yang akan diutamakan oleh tenaga penjual jika mereka dibayar
dengan komisi 10% dari pendapatan penjualan ? Jawabannya adalah Turbo karena model
tersebut memiliki harga jual lebih tinggi, sehingga menghasilkan komisi lebih besar.
Sebaliknya, dari sudut pandang perusahaan, laba akan lebih besar jika tenaga penjual
memfokuskan penjualan atas model XR7 karena model tersebut memiliki margin
kontribusi lebih tinggi.
Untuk mengurangi konflik tersebut, komisi dapat didasarkan pada margin
kontribusi, bukan pada harga jual. Jika ini dilakukan, tenaga penjual akan berkeinginan
menjual bauran produk yang akan memaksimalkan margin kontribusi. Dengan asumsi
bahwa biaya tetap tidak diperbaharui oleh bauran penjualan, maksimalisasi margin
kontribusi juga akan memaksimalkan laba perusahaan. Hasilnya dengan memaksimalkan
kompensasi mereka sendiri, tenaga penjuala akan turut memaksimalkan laba perusahaan.

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

36

F. Bauran Penjualan
1. Definisi Bauran Penjualan
Bauran penjualan ( sales mix ) adalahproporsi relatif atau rasio produk bisnis yang
dijual. Penjualan campuran ini penting karena produk perusahaan cenderung bervariasi
dalam profitabilitas. Bauran Penjualan mengukur perubahan laba kontribusi disebabkan
oleh variasi dalam proporsi produk yang berbeda dari campuran standar. Tujuannya
adalah untuk menghasilkan kombinasi atau bauran yang akan menghasilkan laba terbesar.
Sebagian besar perusahaan memiliki banyak produk dan sering kali produk tersebut tidak
menghasilkan laba yang sama. Sehingga, laba akan bergantung pada bauran penjualan
perusahaan. Laba akan menjadi lebih besar jika barang dengan margin tinggi, bukan yang
marginnya rendah, memiliki proporsi relatif besar dalam total penjualan.
Perubahan

dalam

bauran

penjualan

dapat

menyebabkan

variasi

yang

membingungkan dalam laba perusahaan. Pergeseran dalam bauran dapat menyebabkan


penjualan barang dengan margin tinggi barang dengan margin rendah akan menyebabkan
total laba menurun walaupun total penjualan mungkn meningkat. Sebaliknya, pergeseran
dalam bauran produk dari barang dengan margin rendah ke barang margin tinggi dapat
menyebabkan efek sebaliknya total laba mungkin meningkat walaupun total penjualan
menurun. Ini merupakan satu halyang penting untuk mencapai volume penjualan tertentu:
hal ini cukup berbeda dengan menjual bauran produk dengan laba tertinggi.

Analisa Bauran Penjualan


Bauran Penjualan hanya ukuran relatif dari variasi dalam kinerja organisasi dan
harus ditafsirkan dengan hati-hati. Misalnya, Bauran Penjualanyang merugikan mungkin
baik-baik saja di mana sebuah perusahaan dapat memperoleh penghasilan tambahan
melalui penjualan produk margin yang lebih rendah jika penjualan tersebut selain
penjualan yang tinggi dari produk dengan margin yang lebih tinggi.
Menguntungkan Bauran Penjualan menunjukkan bahwa proporsi yang lebih tinggi dari
produk yang lebih menguntungkan terjual selama periode daripada yang diantisipasi
dalam anggaran.
KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

37

Kelebihan dari Bauran Penjualan :

Konsentrasi penjualan dan upaya pemasaran terhadap penjualan produk yang lebih
menguntungkan

Peningkatan permintaan untuk produk margin yang lebih tinggi (di mana permintaan
merupakan faktor pembatas)

Peningkatan penyediaan produk yang lebih menguntungkan karena misalnya Selain


kapasitas produksi (di mana pasokan merupakan faktor pembatas)

Kelemahan dariBauran Penjualan :

Permintaan untuk produk yang lebih menguntungkan menjadi lebih rendah daripada yang
diantisipasi.

Penurunan dalam produksi produk margin tinggi karena faktor pembatas sisi penawaran
(kekurangan misalnya bahan baku atau tenaga kerja) tim penjualan tidak berfokus pada
penjualan produk dengan margin yang lebih tinggi karena misalnya kurangnya kesadaran
atau kinerja sejajar insentif (misalnya penjualan seragam komisi pada seluruh jajaran
produk mungkin tidak memotivasi staf penjualan untuk bersaing untuk penjualan margin
tinggi)

Meningkatkan permintaan atau penyediaan produk yang kurang menguntungkan.

2. Bauran Penjualan dan Analisis titik impas


Titik impas

(break-even point) adalah titik dimana total pendapatan sama

dengan total biaya, titik dimana laba sama dengan nol. Jika sebuah perusahaan menjual
lebih dari satu produk, maka analisis titik impas menjadi lebih kompleks. Alasannya
karena memilih perbedaan harga jual pada setiap produk yaitu harga jual, biaya dan
margin kontribusi yang berbeda. Untuk pendapatan sama dengan total biaya, kita focus
pada laba operasi. Pertama, kita akan membahas cara menentukan titik impas, kemudian
melihat bagaimana pendekatan kita dapat dikembangkan untuk menentukan jumlah unit
yang harus dijual guna menghasilkan laba yang ditargetkan.

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

38

Analisis Multiproduk
Analisis biaya volume laba cukup mudah diterapkan dalam pengaturan produk
tunggal. Namun, kebanyakan perusahaan memproduksi dan menjual sejumlah produk
atau jasa. Meskipun kompleksitas konseptual dari analisis CVP lebih tinggi dalam situasi
multiproduk, pengoperasiannya tidak berbeda jauh.
Beban tetap langsung (direct fixed expenses) adalah biaya tetap yang dapat
ditelusuri ke setiap produk dan akan hilang jika produk tersebut tidak ada.
Beban tetap umum adalah biaya tetap yang tidak dapat ditelusuri ke produk dan
akan tetap muncul meskipun salah satu produk ditelusuri.
Contoh Namontydy Company, sebuah perusahaan kecil yang mengimpor DVD
dari Pulogadung, saat ini perusahaan kami menjual dua buah produk DVD yaitu DVD
namon tentang film India dan DVD tydy tentang film Korea. Penjualan Namontydy
Company pada bulan September sebagai berikut.

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

39

Namontydy Company
Laporan Laba Rugi Kontribus
Bulan September
DVD Namon

DVD Tydy

Total

Jumlah

Persen

Jumlah

Persen

Jumlah

Persen

Penjualan

$ 20.000

100%

$ 80.000

100%

$ 100.000

100%

Dikurangi:

15.000

75%

40.000

50%

55.000

55%

5.000

25%

40.000

50%

beban Variabel
Margin

45.000

45%

Kontribusi
27.000

Dikurangi:
Beban tetap
Langsung
Laba Neto

18.000

Perhitungan titik impas :


Beban Tetap

= $ 27000

Rasio MK Keseluruhan

= $ 60.000

0,45

Verifikasi Titik Impas :

DVD Namon

DVD Tydy

Total

Nilai Penjualan saat ini ( dollar )

$ 20.000

$ 80.000

$ 100.000

Persentase total nilai penjualan (

20%

80%

100%

$ 12.000

$ 48.000

$ 60.000

dollar )

Penjualan pada titik impas

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

40

Pada tabel Namontydy Company, titik impas terjadi pada penjualan $ 60.000
yang di hitung dengan membagi beban tetap sebesar $ 27.000 dengan rasio margin
kontribusinya sebesar 45%. Meskipun demikian, titik impas tersebut terjadi jika bauran
pejualan tidak berubah. Bauran penjualaan saat ini adalah 20% atas DVD Namon dan
80% atas DVD Tydy.
Asumsinya bauran penjualan ini tidak berubah, jika total penjualan adalah $60.000, maka
penjualan DVD Namon yaitu $12.000 (20% x $ 60.000) dan DVD Tydy sebesar $48.000
(80% x $ 60.000). Pada tingkat penjualan tersebut, perusahaan akan mencapai titik
impas. Jika bauran penjualan berubah, maka titik impas biasanya juga berubah

Analisis Titik Impas Multiproduk. Pergeseran Bauran Penjualan

Namontydy Company
Laporan Laba Rugi Kontribusi
Bulan Oktober

DVD Namon

DVD Tydy

Total

Jumlah

Persen

Jumlah

Persen

Jumlah

Persen

Penjualan

$ 12.000

100%

$ 48.000

100%

$ 60.000

100%

Dikurangi:

9.000

75%

24.000

50%

33.000

55%

3.000

25%

50%

27.000

45%

beban Variabel
Margin

24.000

Kontribusi
Dikurangi:

27.000

Beban tetap
Langsung
Laba Neto

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

41

Pada bulan Oktober di Namontydy Company mengalami pergeseran dari DVD


Tydy yang lebih menguntungkan ( rasio margin kontribusi 50% ) ke DVD Namon yang
kurang menguntungkan (rasio margin kontribusi 25% ). Dengan hasil seperti tabel di atas.

DVD Namon

DVD Tydy

Total

Jumlah

Persen

Jumlah

Persen

Jumlah

Persen

Penjualan

$ 80.000

100%

$ 20.000

100%

$ 100.000

100%

Dikurangi:

60.000

75%

10.000

50%

70.000

70%

20.000

25%

10.000

50%

30.000

30%

beban Variabel
Margin
Kontribusi
27.000

Dikurangi:
Beban tetap
Langsung
Laba Neto

3.000

Walaupun penjualan tidak berubah, yaitu dulu $100.000, bauran produk


merupakan kebalikan dari yang di tunjukkan pada tabel diatas. Dengan sejumlah besar
penjualan dihasilkan dari DVD Namon yang kurang menguntungkan. Perhatikan bahwa
pergeseran bauran penjualan tersebut menyebabkan rasio margin kontribusi keseluruhan
dari total laba menurun tajam dari bulan sebelumnya walaupun total penjualan adalah
sama. Rasio margin kontribusi keseluruhan turun dari 45% pada September menjadi 30%
pada Oktober dan laba neto turun dari $18.000 menjadi hanya sebesar $ 3.000. sebagai
tambahan, dengan menurunnya rasio margin kontribusi, titik impas perusahaan tidak lagi
berada pada penjualan $60.000. oleh karena sekarang perusahaan memiliki rata-rata
margin kontribusi per dollar penjualan yang lebih kecil, di butuhkan penjualan yang lebih
banyak untuk menutup biaya tetap dalam jumlah yang sama. Dengan demikin, titik impas
meningkat dari $60.000 ke $90.000 dalam penjualan pertahun.

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

42

G. Asumsi-Asumsi dalam Analisis BVL


Analisis biaya volume laba (cost volume profit analysis CVP analysis)
merupakan suatu alat yang sangat berguna untuk perencanaan dan pengambilan
keputusan. Karena analisis biaya volume laba (CVP) menekankan keterkaitan antara
biaya, kuantitas yang terjual, dan harga, semua informasi keuangan perusahaan
terkandung di dalamnya. Analisis cvp dapat menjadi suatu alat yang bermanfaat untuk
mengidentifikasi cakupan dan besarnya kesulitan ekonomi yang dihadapi suatu divisi dan
membantu mencari pemecahannya.
Analisis CVP juga dapat mengatasi banyak isu lainnya seperti jumlah unit yang
harus dijual untuk mencapai impas, dampak pengurangan biaya tetap terhadap titik
impas, dan dampak kenaikan harga terhadap laba. Selain itu analisis CVP memungkinkan
para manajer untuk melakukan analisis sensitivitas dengan menguji dampak dari berbagai
tingkat harga atau biaya terhadap laba.
Analisis CVP berfokus kepada lima hal, yaitu:
a. harga produk (prices of products),
b. volume produksi,
c. biaya variable per unit,
d. total biaya tetap (biaya yang sifatnya tetap tidak terpengaruh oleh fluktuasi
kuantitas produksi), dan
e. mix of product sold (bauran produk dalam penjualan).
Analisis CVP dapat membantu manajemen untuk mengetahui beberapa hal penting,
antara lain:
a. Berapa jumlah unit yang harus dijual untuk mencapai titik impas
b. Dampak pengurangan Biaya Tetap (Fixed Cost) terhadap titik impas
c. Dampak kenaikan harga terhadap laba
d. Berapa volume penjualan dan bauran produk yang dibutuhkan untuk mencapai
tingkat laba yang diharapkan dengan sumber daya yang dimiliki
e. Tingkat sensitivitas harga atau biaya terhadap laba.

Oleh karena itu, dalam makalah ini akan dibahas bagaimana hubungan
analisis cost volume profit analysis, titik impas dalam unit maupun dolar, analisis
KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

43

multiproduk, dan penyajian grafis hubungan cost volume profit analysis agar
manajer dapat dengan bijak mengambil keputusan yang pasti dan tidak
mengandung resiko yang dapat merugikan perusahaan.
Manajemen merencanakan keuangan dan mengambil keputusan dengan
melihat hubungan besarnya biaya yang dikeluarkan suatu perusahaan dengan
besarnya volume penjualan serta laba yang diperoleh pada suatu periode tertentu.
Dalam mengambil keputusan, manajemen juga melihat lima elemen penting
terkait analisis cost volume profit, yaitu:
1.

Harga produk yaitu harga yang ditetapkan di dalam suatu periode


tertentu secara konstan.

2.

Volume atau tingkat aktivitas yaitu besarnya produk yang dihasilkan


dan direncanakan akan dijual di dalam suatu periode tertentu

3.

Biaya variabel per unit yaitu besarnya biaya produk yang


dibebankan secara langsung pada setiap unit barang yang
diproduksi.

4.

Total biaya tetap yaitu keseluruhan biaya periodik di dalam suatu


periode tertentu.

5.

Bauran volume produk yang dijual yaitu proporsi volume relatif


produk-produk perusahaan yang akan dijual.

Dalam melihat hubungan diantara kelima elemen tersebut terdapat


beberapa asumsi yang harus digunakan didalam hubungan diantara besarnya biaya
dan volume serta laba yang akan diperoleh, yaitu :
1.

Harga jual produk yang konstan dalam cakupan yang relevan. Hal ini
berarti harga jual setiap unit produk tidak berubah walaupun terjadi
perubahan volume penjualan.

2.

Biaya bersifat linear dalam rentang cakupan yang relevan dan


dapat dibagi secara akurat ke dalam elemen biaya tetap dan biaya
variabel. Jumlah biaya variabel per unit konstan dan jumlah biaya
tetap total juga harus konstan.

3.

Dalam perusahaan mulitiproduk, bauran penjualannya tidak berubah.


KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

44

4.

Jumlah unit yang diproduksi sama dengan jumlah unit yang dijual.
Berarti, jumlah persediaan tidak berubah.

Terkait asumsi dasar biaya diklasifikasikan sebagai biaya variabel dan tetap,
manajemen harus teliti dalam memasukkan semua biaya variable yang relevan yaitu tidak
hanya biaya produksi saja tapi juga biaya penjualan dan biaya distribusi. Ketelitian ini
diperlukan untuk mengukur biaya variabel per unit. Selain itu, (pada analisis jangka
pendek) biaya tetap yang relevan dapat diartikan sebagai biaya tetap yang diperkirakan
berubah sehubungan dengan peluncuran produk baru. Pada saat biaya variabel dan biaya
tetap dijumlahkan menjadi biaya total, dapat diasumsikan dengan analisis cost volume
profit bahwa pendapatan dan total biaya adalah linear pada rentang aktivitas yang
relevan. Meskipun perilaku biaya sebenarnya tidak relevan dengan rentang output yang
terbatas, total biaya diharapkan meningkat mendekati tingkat yang linear.
Karena peran yang sangat vital, analisis cost volume profit ini dapat diterapkan
dalam banyak hal seperti menentukan harga jual produk atau jasa, memperkenalkan
produk atau jasa baru, mengganti peralatan, memutuskan apakah produk atau jasa yang
ada seharusnya dibuat di dalam perusahaan atau dibeli dari luar perusahaan, dan
melakukan analisis apa yang akan dilakukan, jika sesuatu dipilih oleh manajemen.

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

45

BAB III
PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Analisis biaya volume laba menghasilkan informasi dampak perubahanharga jual, biaya
dan/atau volume penjualan terhadap laba bersih. Dalam penyusunan anggaran, berbagai
kemungkinan pilihan harga jual, volume penjualan, dan biaya selalu dihadapi oleh
manajemen.Dalam proses penyusunan anggaran, manajemen memerlukan berbagai parameter.
Berbagai parameter tersebut memberikan bantuan yang penting bagimanajemen, dalam
mempertimbangkan berbagai usulan kegiatan dalam proses penyusunan anggaran perusahaan.
Kiranya makalah yang telah disusun oleh kelompok kami bisa bermanfaat bagi para pembaca.
Kritik dan saran kepada kami sangat kami butuhkan untuk penyempurnaan makalah ini.

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

46

DAFTAR PUSTAKA
Buku Akuntansi Manajemen : konsep, manfaat dan rekayasa,1997.
Buku Anthony A.Atkinson, Robert S.Kaplan, Ella mae matsumura, S.Mark Young : Akuntansi
Manajemen, Edisi ke 5 jilid 1.
Buku Sofyan Syafri : Teori Akuntansi

KELOMPOK 5 HUBUNGAN BIAYA-VOLUME-LABA

47