Anda di halaman 1dari 10

Asuhan Keperawatan Perkembangan Psikososial

Masa Toddler (18 Bulan-3tahun)


A. Perkembangan Psikososial (Erik H Erikson)
1. Kepercayaan Dasar Vs Kecurigaan dasar (awal pra kanak-kanak (0-2 th))
Pada usia ini anak sangat tergantung pada ibu atau orang yang dianggap ibu. Ibu
menjadi sumber kasih sayang dan memenuhi kebutuhan anak. Ibu selalu diharapkan
keberadaannya pada saat dibutuhkan. Ibu menjadi figur dipercaya dan diandalkan.
Apabila fase ini berhasil dilalui dengan baik, anak akan mengembangkan keperyaan
kepada orang lain dan dirinya, dia akan belajar menerima dan pemberi. Sebaliknya
apabila ibu menarik diri, dia tidak ada saat dibutuhkan, atau ibu terlalu cepat atau
mendadak menyapih atau meninggalkan anak, ataupun sering membentak, memaki,
memukul, apalagi sampai menelantarkan anak akan mengembangkan ketakutan akan
isolasi; kecemasan kehilangan ibu, muncul kecurigaan, ketidakpercayaan kepada diri
dan lingkungan disekitarnya (distrust).
2. Otonomi Vs rasa malu dan ragu-ragu (akhir masa pra kanak-kanak, sekitar 2-4 th)
Pada fase ini anak mulai belajar untuk berdiri sendiri (otonomi). Untuk itu orang tua
diharapkan dapat bertindak tegas tetapi melindungi, mendukung dan memberi
kesempatan keinginan otonomi serta melindungi dari keraguan dan rasa bersalah.
Apabila fase ini berhasil dilalui dengan baik, anak akan mengembang otonomi, dengan
memandang diri sebagai pribadi yang terpisah dari orang tua, tapi masih tergantung.
Sebaliknya apabila gagal anak akan mengembangkan rasa malu dan ragu, merasa diri
tidak mampu dan meragukan diri sendiri. Enggan belajar keterampilan dasar, seperti
berjalan dan berbicara serta ada ingin menyembunyikan ketidakmampuannya.

Menurut ki fudyartanta. 2012. Periode otonomi vs perasaan malu dan keragu-raguan


1. Kualitas ego yang timbul :
Teori psikososial menamakan tahap perkembangan manusia dengan tahap
maskular-anal dalam tema psikososial, yang intinya adalah tumbuhnya otonomi vs
perasaan malu dan keragu-raguan. Bandingkan dengan teori freudianisme adalah fase
anal. Pada tahap maskular-anal ini anak mempelajari :
a

Apakah yang diharafkan dari dirinya

Apakan kewajiban-kewajiban dan hak-haknya

Apakah pembatasan-pembatasan yang dikenakan pada dirinya

Dalam masa maskular-anal ini kanak-kanak menghadapi pengalaman-pengalaman


baru dan berorientasi pada kegiatan-kegiatan, maka ada sejenis tuntutan ganda pada
kanak-kanak, yakni :
a. Tuntutan untuk mengontrol dirinya sendiri
b. Tuntutan untuk menerima kontrol dari orang lain

Karena bayi sudah bertambah besar dan kuat, yakni telah menjadi kanak-kanak,
maka sudah kodrat bahwa anak-anak mempunyai banyak gerak dan kemauankemauan. Untuk mengendalikan sifat penuh kemauan anak, maka orang tua dan orang
dewasa lainnya bertindak :
a. Akan memanfaatkan kecendrungan universal pada manusia untuk merasa malu.
b. Mendorong anak untuk mengembangkan rasa otonomi dan akhirnya mandri.
c. Dalam mengontrol anak-anak orang-orang dewasa harus benar-benar bersikap
membombong, artinya memberi bimbingan sambil menberi pujian yang
membesarkan hari anak-anak untuk mampu berbuat sesuatu.
d. Mendorong anak-anak untuk mengalami situasi situasi yang menuntut otonomi
dalam melakukan pilihan bebas.
e. Tidak boleh terlalu berlebihan dalam menanamkan rasa malu. Hal ini penting
untuk menghindari :
1) Anak-anak tidak memiliki rasa malu atau memaksanya mencoba melarikan
diri dari hal-hal dengan berdiam diri.
2) Anak-anak tidak berterus terang, tidak suka berbohong.
3) Anak-anak senang bertindak serba diam-diam.

Dalam fase otonomy Vs rasa malu dan ragu, juga berkembang kebebasan
pengungkapan diri dan sifat penuh kasih sayang. Bangkitnya rasa mampu
pengendalian diri pada anak-anak untuk menumbuhkan rasa kemauan baik dan
bangga yang bersifat menetap pada diri anak.
2. Nilai yang menonjol :
Dalam fase maskular-anal ini muncullah nilai kemauan pada anak-anak.
Darimana sumber kemauan anak itu ? sumbernya ialah : kemauan diri yang terlatih
pada anak itu sendiri.
Contoh-contoh kemauan luhur yang diperlihatkan oleh orang lain (dari ibu, ayah,
kakek, nenek dan sebagainya).
Bagaimana kemauan anak itu berkembang ? caranya kemauan anak berkembang
ialah:
a. Anak-anak belajar dari diri sendiri dan orang lain mengenai apa yang diharapkan
dan yang tidak diharapkan.
b. Dengan kemauan maka menyebabkan anak secara bertahap mampu menerima
peraturan-peraturan hukum dan kewajiban.
c. Unsur-unsur kemauan bertambah secara berangsur-angsur melalui pengalaman
pengalaman yang melibatkan kesadaran dan perhatian, manipulasi, verbalisasi,
dan gerak atau lokomosi.
Karena kemauan olah (belajar) kemampuan untuk :
1) Membuat pilihan-pilihan bebas.
2) Memutuskan sesuatu dari berbagai pilihan.
3) Bertindak untuk melaksanakan pilihan tadi.
Kemauan untuk memilih, memutuskan dan bertindak itu berkembang terus
meningkat pada tahapan seterusnya. Jadi, inti perkembangan psikososial tahap kedua
adalah, timbulnya rasa kontrol kemauan dan bangga sebagai rasa otonomi, dan
imbangi dengan tumbuhnya rasa malu dan ragu-ragu jika anak-anak kehilangan atau
berkurangnya kontrol, kemauan, kebanggaan dan otonominya. Inilah kualitas ego

baru yang timbul pada fase maskular-anal menurut teori erikson. Lalu tahapannya
disebutnya otonomi Vs rasa malu dan keragu-raguan.

3. Bahayanya :
Sebaliknya, jika anak-anak kehilangan kontrol diri dapat menyebabkan perasaan
malu dan ragu-ragu, yang juga dapat bersifat menetap.

4. Ritualisasi tahap kedua :


Erikson menyebut ritualisasi tahap kedua dari perkembangan psikososial anak
adalah bersifat kebajikan atau judicious. Hal ini disebabkan oleh :
a. Anak mulai menilai diri sendiri
b. Anak mulai menilai orang lain
c. Anak mengembangkan kemampuan menghayati suatu rasa benar atau salah pada
tindakan-tindakan dan kata-kat tertentu
d. Hal tersebut menyiapkan anak untuk mengalami perasaan bersalah dalam tahap
berikutnya
e. Anak juga belajar membedakan antara jenis kami dan orang-orang lain yang
dinilai berbeda
f. Orang-orang lain yang tidak sama dengan jenisnya sendiri secara otomatis dinilai
salah atau buruk
Hal tersebut merupakan dasar ontogenese dari keterasingan yang melanda seluruh
dunia yang disebut spesies yang terpecah atau disebut juga oleh erikson sebagai
pseudospesies, yang menjadi sumber prasangkan didalam diri manusia.
Dalam siklus kehidupan, tahap retualisasi bersifat bijaksana pada masa kanakkanak menjadi sumber untuk pengadilan pada orang dewasa yang tercermin dalam
pemeriksaan diruang pengadilan dan prosedur-prosedur dengan mana putusan-putusan
salah dan benar ditetapkan.

5. Ritualisme :
Jika terjadi penyimpangan dari ritualisasi tahap kedua ini, ritualismenya disebut
legalisme, yakni :
a. Mengagung-agungkan huruf ketentuan hukum dari pada semangat hukumnya
sendiri
b. Mengutamakan hukuman dari pada balas kasihan
6. Karakteristik toddler normal :
a. Berjalan dan mengeksplorasi rumah serta sekelilingnya
b. Memperlihatkan rasa cemburu dan rasa bersaing terhadap temannya
c. Memperlihatkan minat terhadap apa yang dikerjakan anak lain dan bermain
dengan mereka.
d. Bermain bersama dengan anak lain dan menyadari adanya lingkungan lain diluar
keluarganya.
e. Pada usia todler, mereka memperlihatkan ketakutan dan ketidaksukaan kepada
orang yang tidak dikenal dengan menghindar dan menangis jika orang tersebut
mendekati mereka.
f. Todler lebih suka meniru apa yang dilakukan oleh orang dewasa
g. Menciptakan dunianya sendiri
h. Sejak umur 3 sampai 4 tahun anak mulai belajar bermain seara bersama dalam
kelompok, berbicara satu sama lain didalam kelompok
7. Pola perilaku Anak : (dalam Elizabeth, 2002 )
Pola perilaku sosial anak :
a. Meniru. agar sama dengan kelompok, anak meniru sikap dan perilaku orang yang
sangat ia kagum
b. Persaingan. Keinginan untuk mengungguli dan mengalahkan orang-orang lain
sudah tampak pada usia 4tahun. Ini dimulai dirumah dan kemudian berkembang
dalam bermain dengan anak diluar rumah.
c. Kerja sama. Pada akhir tahun ketiga bermain kooperatif dan kegiatan kelompok
mulai nerkembang dan meningkat baik dalam frequensi maupun lamanya
berlangsung, bersamaan dengan meningkatnya kesempatan untuk bermain dengan
anak lain.
d. Simpati. Karena simpati membutuhkan pengertian tentang perasaan-perasaan dan
emosi orang lain maka hal ini hanya kadang-kadang timbul sebelum 3tahun.
Semakin banyak kontak bermain, semakin cepat simpati akan berkembang.

e. Empati. Seperti halnya simpati, empati membutuhkan pengertian tentang


perasaan dan emosi orang-orang lain tetapi disamping itu juga membutuhkan
kemampuan untuk membayangkan diri sendiri ditempat orang lain. Relatif hanya
sedikit anak yang dapat melakukan hal ini sampai awal masa kanak-kanak
berakhir.
f. Dukungan Sosial. Menjelang berakhirnya awal masa kanak-kanak, dukungan
dari teman-teman menjadi lebih penting dari pada persetujuan orang-orang
dewasa. Anak beranggapan bahwa perilaku nakal dan perilaku mengganggu
merupakan cara untuk memperoleh dukungan dari teman-teman sebaya.
g. Membagi. Dari pengalaman bersama orang-orang lain, anak mengatahui bahwa
salah satu cara untuk memperoleh persetujuan sosial adalah dengan membagi
miliknya terutama mainan untuk anak-anak lain. Lambat laun sifat mementingkan
diri sendiri berubah menjadi sifat murah hati. Anak yang pada waktu bayi
memperoleh kepuasan dari hubungan yang hangat, erat, dan personal dengan
orang lain berangsur-angsur memberikan kasih sayang kepada orang diluar
rumah, seperti guru atau benda-benda mati seperti mainan kegemarannya atau
bahkan selimut. Benda-benda ini disebut objek kesayangan.
8. Pola perilaku anak yang tidak sesuai :
a. Negativisme. Negativisme adalah perlawanan terhadap tekanan dari pihak lain
untuk berperilaku tertentu. Biasanya hal itu dimulai pada usia 2 tahun dan
mencapai puncaknya antara umur 3 dan 6 tahun. Ekspresi fisik nya mirip dengan
ledakan kemarahan, tetapi secara setahap demi setahap diganti dengan penolakan
lisan untuk menuruti perintah.
b. Agresi. Agresi adalah tindakan permusuhan yang nyata atau ancaman
permusuhan, bisanya tidak ditimbulkan oleh orang lain. Anak-anak mungkin
mengekspresikan sikap agresif mereka berupa penyerangan secara fisik atau lisan
terhadap pihak lain, biasanya terhadap anak yang lebih kecil.
c. Pertengkaran. Pertengkarang merupakan perselisihan

pendapat

yang

mengandung kemaraahan yang umumnya dimulai apabila seseorang melakukan


penyerangan yang tidak beralasan. Pertengkaran berbeda dari agresi; pertama
karena pertengkaran melibatkan 2 orang atau lebih sedangkan agresi merupakan
tindakan individu, dan kedua karena salah seorang yang terlibat didalam
pertengkaran memainkan peran bertahan sedangkan dalam agresi peran selalu
agresif.
d. Mengejek dan menggertak. Mengejek merupakan serangan secara lisan terhadap
orang lain, tetapi menggertak merupakan serangan yang bersifat fisik. Dalam

kedua hal tersebut si penyerang memperoleh keputusan dengan menyaksikan


ketidakenakan korban dan usahanya untuk membalas dendam.
e. Perilaku yang sok kuasa. Perilaku sok kuasa adalah kecenderungan untuk
mendominasi orang lain atau menjadi majikan. Jika diarahkan secaera tepat hal
ini dapat menjadi sifat kepemimpinan, tetapi umumnya tidak demikian, dan
biasanya hal ini mengakibatkan timbulnya penolakan dari kelompok sosial.
f. Egosentrisme. Hampir semua anak keil bersifat egosentrik dalam arti bahwa
mereka cenderung berfikir dan berbicara tentang diri mereka sendiri. Apakah
kecenderungan ini akan hilang, menetap, atau akan berkembang, semakin kuat,
sebagian bergantung pada kesadaran anak bahwa hal itu membuat mereka tidak
populer dan sebagian lagi bergantung pada kuat lemahnya keinginan mereka
untuk menjadi populer.
g. Prasangka. Landasan prasangka terbentuk pada masa kanak-kanak awal yaitu
takkala anak menyadari bahwa sebagian orang berbeda dari mereka dalam hal
penampilan dan perilaku. Bahwa perbedaan ini oleh kelompok sosial dianggap
sebagai tanda kerendahan. Bagi anak kecil tidak lah umum mengekspresikan
prasangka dengan sikap membedakan orang-orang yangg mereka kenal.
h. Antagonisme jenis kelamin. ketika masa kanak-kanak berakhir banyak anak lakilaki ditekan oleh keluarga laki-laki dan teman sebaya untuk menghindari
pergaulan dengan anak perempuan atau memainkan permainan anak
perempuan. Mereka juga mengetahui bahwa kelompokj sosial memandang lakilaki lebih tinggi derajatnya dari pada perempuan. Walaupun demikian, pada umur
ini anak laki-laki tidak melakukan perbedaan terhadap anak perempuan, tetapi
menghindari mereka dan menghindarti aktifitas yang dianggap sebagai aktifitas
anak perempuan.

B. Diagnosa pada Anak Usia Toddler


1. Resiko Harga Diri Rendah
2. Isolasi sosial dan Resiko kesepian
C. Tujuan Intervensi
Orang tua dapat membentu anak dalam tercapainya tahap perkembangannya di usia
toddler, anak tidak ragu dan minder atas tindakan yang ia kembangkan di saat usia
perkembangan toddler, tidak menarik diri dari lingkungan sosial saat melakukan kegiatan
yang ditegur oleh orang lain dan mudah bergaul dengan lingkungan sekitar ditahap
perkembangan selanjutnya.

D. Intervensi & Evaluasi


1. Intervensi
a. Tindakan terhadap toddler :
1) Bina rasa percaya
2) Berikan peluang pada toddler untuk menunjukan kreativitasnya.
3) Berikan dukungan atas inisiatif toddler yang bersifat positif
4) Mendorong toddler merasakan memiliki otonomi dengan mendorong
perawatan mandiri, partisipasi dalam kegiatan.
5) Memberikan reinforcement terhadap kemampuan

berperilaku

sosial,

mendorong untuk bermain bersama.


6) Menegur saat toddler melakukan kesalahan dengan perlahan dan membangun.
b. Tindakan terhadap keluarga :
1) Bina rasa percaya terhadap keluarga
2) Jelaskan kepada orang tua agar memberikan kesempatan pada anak dalam
berkreasi, memiliki otonomi dalam keluarga
3) Anjurkan orang tua untuk melibatkan anak dalam kegiatan-kegiatan kecil
dalam keluarga
4) Jelaskan cara yang baik dalam menegur anak saat melakukan kesalahan
5) Berikan penghetahuan mengenai pencapaian perkembangan anak pada usia
toddler

2. Evaluasi
a. Anak toddler dapat menunjukkan kreativitasnya di dalam keluarga.
b. Anak toddler dapat mandiri saat berpisah dengan orang tua.
c. Anak toddler dapat melakukan perawatan mandiri, berpartisipasi dalam
kegiatannya.
d. Keluarga dapat memberikan reinforcement positif pada anak saat anak melakukan
sesuatu dan menggunakan kata halus untuk melarang anak melakukan sesuatu.
e. Anak toddler menerima saat diberikan teguran.
f. Anak toddler terlihat baik dan mudah bergaul saat bersosialisasi dikeluarga
maupun temannya.

Sumber :
Ki fudyartanta. 2012. Psikologi keperibadian paradigma filosofis, tipologis, psikodinamik
dan organismik-holistik. Yogyakarta : pustaka pelajar.
Indiarti Mt. 2007. A to z the golden age merawat, membesarkan dan mencerdaskan bayi anda
sejak dalam masa kandungan hingga usia 3 tahun. Edisi 1. Yogyakarta : ANDI

Rahmad H Pardede. 2009. Ilmu perilaku manusia pengantar psikologi untuk tenaga
kesehatan. Jakarta : TIM
Elizabeth B hurlock.

. Pekembangan anak. Jakarta :

PAPER KEPERAWATAN JIWA


ASUHAN KEPERAWATAN PERKEMBANGAN PSIKOSOSIAL PADA
MASA TODDLER (18 bulan sampai 3 tahun)

Disusun Oleh:
Addinda Fitriasari
Eva Yozian Saputri
Fadillah
Habibillah
Fickry Firmansyah
Fitri Cahyanti
Rovi Irmawan
Ryan Agus Jasmanto

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN YARSI PONTIANAK
TAHUN AJARAN 2013