Anda di halaman 1dari 25

LAPORAN PRAKTIKUM

LABORATORIUM LINGKUNGAN
PERCOBAAN 2
ASIDI ALKALINITAS

OLEH:
NAMA

: AULIA RAHMA
LUTHFI NUR RAHMAN

H1E113007
H1E113029

NASRULLAH AKBAR M. H1E113219


KELOMPOK : XV (LIMA BELAS)
ASISTEN

: ELSA RAHMADAYANI

H1E112018

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI S-1 TEKNIK LINGKUNGAN
BANJARBARU
2015
ABSTRAK

II - 13
Asidimetri adalah analisa titrimetri yang menggunakan HCl sebagai titrannya dan
sebagai analitnya adalah NaOH 0,5 N atau senyawa yang bersifat basa. Sedangkan
alkalimetri pada prinsipnya adalah analisa titrimetri dan analitnya adalah HCl 0,1 N atau
senyawa yang bersifat asam. Percobaan ini bertujuan untuk mengetahui kadar asidi dan
alkalinitas limbah detergen dan air gambut. Selain itu juga mengetahui kadar SNI 062422-1991 untuk asiditas Metil orange, asiditas total, alkalinitas Phenolphtalein dan
alkalinitas total. Percobaan ini dilakukan dengan titrimetri. Titrasi dengan larutan basa
untuk asiditas dan titrasi larutan asam untuk alkalinitas. Selain itu percobaan ini
menggunakan indikator Metil orange dan Phenolphtalein dibuat dengan cara
pengenceran kemudian dilakukan titrasi dengan larutan-larutan standar tertentu sehingga
didapatkan kadar asidi dan alkalinitas air gambut dan limbah detergen. Dari hasil
percobaan uji alkalinitas diketahui sampel air limbah detergen tersebut mengandung H+
sebesar 24,94 mg/L dan CO2 sebesar 1.100 mg/L. Sedangkan untuk uji asiditas sampel air
gambut tersebut mengandung CO3- sebesar 799,04 mg/L dan HCO3- sebesar 112,24
mg/L. Pengukuran asidi-alkalinitas menurut SNI 06-2422-1991 untuk asiditas Metil
orange sebesar 851,25 mg/mL CaCO2, asiditas total sebesar 45,4 mg/l CaCO2, sedangkan
untuk alkalinitas Phenolphtalein sebesar 100 mg/L CaCO2 dan alkalinitas total sebesar
275 mg/L CaCO2
Kata Kunci : asidimetri, alkalimetri, larutan standar

PERCOBAAN II
ASIDI ALKALINITAS
2.1 PENDAHULUAN
2.1.1 Tujuan Percobaan
Tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui kadar asidi dan
alkalinitas pada suatu sampel air.
2.1.2 Latar Belakang
Pada sistem perairan alami, asiditas merupakan kapasitas air untuk
menetralkan OH-. Istilah asiditas tidak dipergunakan sesering alkalinitas dan
umumnya tidak mempunyai arti yang penting seperti alkalinitas. Alkalinitas
adalah asam-asam lemah seperti HPO2-4, CO2, HCO3, protein dan ion-ion logam
yang terutama bersifat asam seperti Fe3+. Alkalinitas merupakan ketidakmurnian
air karena adanya karbonat dan bikarbonat dan hidrosida dalam air.
Penentuan asiditas lebih sukar di bandingkan alkalitas. Hal ini disebabkan
oleh adanya 2 zat yang berperan, yaitu CO 2 dan H2S. Keduanya mudah menguap,

13

II - 2
sehingga mudah hilang dari sampel yang di ukur. Manfaat dari mengetahui kadar
asiditas dan alkalinitas dalam suatu perairan adalah dapat mencegah tejadinya
korosif, pengkerakan pada ketel serta pada pipa pendingin. Selain itu dengan
mengetahui tingkat asiditas serta alkalinitas pada suatu perairan dapat segera
ditindaklanjuti. Misalnya perairan yang menjadi sumber pembuangan limbah tahu,
air yang ada di perairan tersbut memiliki tingkat keasaman yang tinggi sehingga
dapat membunuh makhluk hidup yang ada di dalam air tersbeut. Dengan
mengetahui tingkat keasamannya, secara otomatis dapat segera direncanakan
penanggulangannya sebelum semakin fatal.
Prinsip analisa air yang digunakan adalah metode indikator warna dan
secara umum termasuk kedalam analisa volumetrik. Biasanya air mengandung
zatzat kimia dalam kadar tertentu, baik organik maupun anorganik. Apabila
kandungan zatzat kimia tersebut terlalu banyak jumlahnya didalam air, maka air
tersebut dapat menjadi sumber bencana yang dapat merugikan kelangsungan
hidup semua mahluk disekitarnya.
Dibidang teknik lingkungan, mengetahui kadar asidi alkalinitas pada suatu
perairan baik air permukaan, air tanah, maupun air buangan suatu industri sangat
berperan penting. Karena kualitas air yang kita gunakan harus diperhatikan, maka
dari itu air memiliki persyaratan kesehatan. Maka dari itu dapat diketahui dampak
yang akan terjadi apabila suatu daerah airnya bersifat asam maupun basa, apakah
akan berdampak buruk atau tidak bagi kesehatan manusia maupun lingkungan
dengan memperhatikan persyaratan yang telah ditetapkan.

II - 3
2.2 DASAR TEORI
Pada sistem perairan alami, asiditas adalah kapasitas air untuk menetralkan
OH-. Istilah asiditas tidak dipergunakan sesering alkalinitas dan umumnya tidak
mempunyai arti yang penting seperti alkalinitas pada perairan yang tidak tercemar.

Penyebab asiditas umumnya adalah asam-asam lemah seperti,


H 2 PO 4 , CO2,

2
HPO4 ,


HCO3 , protein dan ion-ion logam yang bersifat asam,

terutama Fe3+ (Achmad, 2004).


Penentuan asiditas lebih sukar dibandingkan alkalinitas. Hal ini disebabkan
oleh adanya dua zat utama yang berperan yaitu CO 2 dan H2S yang keduanya
mudah menguap, yang mudah hilang dari sampel yang diukur (Achmad, 2004).

CO2 + OH

HCO 3

... (2.1)

H2S + OH

HS + H2O

... (2.2)

Hal tersebut berakibat terjadinya kesukaran dalam pengawetan contoh air


yang baik terhadap adanya gas-gas tersebut untuk dianalisa (Achmad, 2004).
Alkalinitas merupakan penyangga (buffer) perubahan pH air dan indikasi
kesuburan yang diukur dengan kandungan karbonat. Alkalinitas adalah kapasitas
air untuk menetralkan tambahan asam tanpa penurunan nilai pH larutan.
Alkalinitas merupakan ketidakmurnian air karena adanya karbonat dan bikarbonat
dan hidroksida dalam air. Kebanyakan air bersifat alkalin karena garam-garam
alkalin sangat umum berada di tanah. Alkalinitas tidak berhubungan dengan pH,
tetapi berhubungan dengan kemampuan air untuk menahan perubahan pH. Air
dengan alkalinitas rendah sangat mudah untuk merubah nilai pH. Sedangkan, air
dengan alkalinitas tinggi dapat menahan perubahan nilai pH (Ainzha, 2009).
Alkalinitas biasanya dinyatakan dalam satuan ppm (mg/l) kalsium karbonat
(CaCO3). Air dengan kandungan kalsium karbonat lebih dari 100 ppm disebut

II - 4
sebagai alkalin, sedangkan air dengan kandungan kurang dari 100 ppm disebut
sebagai lunak atau tingkat alkalinitas sedang. Pada umumnya lingkungan yang
baik bagi kehidupan ikan adalah dengan nilai alkalinitas diatas 20 ppm
(Prihatmoko, 2009).
Alkalinitas mampu menetralisir keasaman di dalam air, secara khusus
alkalinitas sering disebut sebagai besaran yang menunjukkan kapasitas
pembufferan dari ion bikarbonat, dan tahap tertentu ion karbonat dan hidroksida
dalam air. Ketiga ion tersebut dalam air akan bereaksi dengan ion hidrogen
sehingga menurunkan kemasaman dan menaikkan pH. Alkalinitas optimal pada
nilai 90-150 ppm. Alkalinitas rendah diatasi dengan pengapuran dosis 5 ppm. Dan
jenis kapur yang digunakan disesuaikan kondisi pH air sehingga pengaruh
pengapuran tidak membuat pH air tinggi, serta disesuaikan dengan keperluan dan
fungsinya (Wikipedia, 2010).
Perbedaan antara basa tingkat tinggi dengan alkalinitas yang tinggi adalah :
tingkat basa tinggi ditunjukkan oleh pH tinggi, alkalinitas tinggi ditunjukkan
dengan kemampuan menerima proton tinggi. Alkalinitas umumnya dinyatakan
sebagai alkalinitas phenolphthalein yaitu proses situasi dengan asam untuk
mencapai pH 8,3 dimana

HCO3

merupakan ion terbanyak, dan alkalinitas

total, yang menyatakan situasi dengan asam menuju titik akhir indikator metil
jingga (pH 4,3), yang ditunjukkan oleh berubahnya kedua jenis ion karbonat dan
bikarbonat menjadi CO2 (Achmad, 2004).
Alkalinitas berperan dalam menentukan kemampuan air untuk mendukung
pertumbuhan alga dan kehidupan air lainnya, hal ini dikarenakan : pengaruh
sistem buffer dari alkalinitas, alkalinitas berfungsi sebagai reservoir untuk karbon
organik. Sehingga alkalinitas diukur sebagai faktor kesuburan air. Kadar
alkalinitas dengan tingkat kesadahan air haruslah seimbang. Jika kadar alkalinitas
terlalu tinggi dibandingkan dengan kadar Ca 2+ dan Mg2+ (kesadahan), maka air
menjadi agresif dan menyebabkan karat pada pipa. Sebaliknya, bila kadar

II - 5
alkalinitasnya rendah dapat menyebabkan kerak CaCO3 pada dinding pipa yang
dapat memperkecil penampang basah pipa (Prihatmoko, 2009).
Pada air buangan, khususnya dari industri, kadar alkalinitas yang tinggi
menunjukkan adanya senyawa garam dari asam lemah seperti asam asetat,
propionate, amoniak dan sulfat. Alkalinitas juga sebagai parameter pengontrol
untuk anaerobik digestes dan instalansi lumpur aktif (Sutrisno, 2006). Konsentrasi
larutan merupakan suatu parameter sangat penting dalam perancangan produk,
maupun dalam pengujian hasil-hasil industri, baik itu merupakan hasil langsung
yang merupakan produk industri itu sendiri, maupun hasil sampingannya, yaitu
berupa sisa/limbah (Rachman, 2001).
Metode pengukuran konsentrasi larutan menggunakan metode titrasi (titrasi
asam-basa) yaitu suatu penambahan indikator warna pada larutan yang diuji,
kemudian ditetesi dengan larutan yang merupakan kebalikan asam-basanya. Jadi
apabila larutan tersebut merupakan larutan asam maka harus diberikan basa
sebagai larutan ujinya, begitu pula sebaliknya. Pemilihan metode ini dipakai
karena merupakan metode yang sederhana dan sudah banyak digunakan dalam
laboratorium maupun industri (riset dan pengembangan) (Rachman, 2001).
Titrasi adalah pengukuran suatu larutan dari suatu reaktan yang dibutuhkan
untuk bereaksi sempurna dengan sejumlah reaktan tertentu lainnya. Titrasi asam
basa adalah reaksi penetralan. Jika larutan bakunya asam disebut asidimetri dan
jika larutan bakunya basa disebut alkalimetri (Ratisah, 2009). Indikator asam basa
adalah asam lemah atau basa lemah (senyawa organik) yang dalam larutannya
warna molekul-molekulnya berbeda dengan warna ionionnya. Zat indikator dapat
berupa asam atau basa yang larut, stabil, dan menunjukkan perubahan warna yang
kuat. Indikator asam-basa terletak pada titik ekivalen dan ukuran dari pH (Ratisah,
2009).
Dalam metode titrasi asam-basa, larutan uji (larutan standar) ditambahkan
sedikit demi sedikit (secara eksternal), biasanya dari dalam buret, dalam bentuk
larutan yang konsentrasinya diketahui. Penambahan larutan standar ini diteruskan
sampai telah dicapai kesetaraan secara kimia dengan larutan yang diuji. Untuk
mengetahui kapan penambahan larutan standar itu harus dihentikan, digunakan

II - 6
suatu zat yang biasanya berupa larutan, yang disebut larutan indikator yang
ditambahkan dalam larutan yang diuji sebelum penetesan larutan uji dilakukan.
Larutan indikator ini menanggapi munculnya kelebihan larutan uji dengan
perubahan warna. Perubahan warna ini dapat atau tidak dapat tepat pada titik
kesetaraan (ekuivalensi). Titik dalam titrasi asam-basa pada saat indikator berubah
warna disebut titik akhir. Tentu saja diinginkan agar titik akhir ini sedekat
mungkin ke titik kesetaraan. Dengan memilih indikator untuk menghimpitkan
kedua titik itu (atau mengkoreksi selisih diantara keduanya) merupakan salah satu
aspek penting dari analisis titrasi asam-basa. Umumnya larutan uji adalah larutan
standar elektrolit kuat, seperti natrium hidroksida dan asam klorida. Jadi apabila
larutan yang diuji bersifat basa maka digunakan larutan uji (larutan standar) asam,
dalam hal ini asam klorida, begitu pula sebaliknya (Sujono, 2008).
Indikator asam-basa adalah zat yang berubah warnanya atau membentuk
fluoresen atau kekeruhan pada suatu range (trayek) pH tertentu. Indikator asambasa terletak pada titik ekuivalen dan ukuran dari pH. Zat-zat indikator dapat
berupa asam atau basa, larut, stabil dan menunjukkan perubahan warna yang kuat
serta biasanya adalah zat organik. Perubahan warna disebabkan oleh resonansi
isomer elektron. Berbagai indikator mempunyai tetapan ionisasi yang berbeda dan
akibatnya indikator menunjukkan warna pada range pH yang berbeda (Khopkar,
2010)
Tabel 2.1. Daftar berbagai macam indikator dengan jarak perubahan warna-warni
yang terjadi pada perubahan tersebut

(Sumber : Khopkar, 2010)

II - 7
Menurut Achmad Mursyidi dan Abdul Rohman (2008), selain indikator
tunggal dalam asidi-alkalimetri juga digunakan indikator campuran dengan tujuan
untuk memberikan perubahan warna yang tajam pada titik akhir titrasi. Beberapa
contoh indikator campuran adalah :
1. Campuran merah netral (0,1 % dalam etanol) dan biru metilen (0,1 % dalam
etanol) yang sama banyak memberikan perubahan warna yang tajam dari biru
violet menjadi hijau ketika beralih dari larutan asam menjadi larutan basa
pada pH sekitar 7. Indikator ini dapat digunakan untuk menitrasi asam asetat
dengan larutan amonia atau kebalikannya. Baik asam atau basa kekuatannya
hampir sama akibatnya titik ekivalen akan berada pada pH kira-kira 7.
2. Campuran antara 3 bagian fenolftalein (0,1 % larutan dalam etanol) dengan 1
bagian alfa naftoftalein (0,1 % dalam etanol) memberikan perubahan warna
yang tajam dari merah muda ke ungu pada pH 8,9. Indikator ini baik untuk
titrasi asam fosfat dari tribasik menjadi dibasik yang mana titik ekivalennya
terjadi pada pH 8,7.
3. Campuran dari 3 bagian biru timol (0,1 % larutan dari garam natriumnya)
dengan 1 bagian kresol merah (0,1 % larutan garam natriumnya) akan
memberikan perubahan warna dari kuning ke ungu pada pH 8,3. Indikator
campuran ini baik untuk titrasi karbonat menjadi bikarbonat.
Asidimetri dan alkalimetri termasuk reaksi netralisasi yakni reaksi antara
ion hidrogen yang berasal dari asam dengan ion hidroksida yang berasal dari basa
untuk menghasilkan air yang bersifat netral. Netralisasi dapat juga dikatakan
sebagai reaksi antara donor proton (asam) dengan penerima proton (basa).
Asidimetri merupakan penetapan kadar secara kuantitatif terhadap senyawasenyawa yang bersifat basa dengan menggunakan baku asam. Sebaliknya
alkalimetri adalah penetapan kadar senyawa-senyawa yang bersifat asam dengan
menggunakan baku basa (Achmad Mursyidi dan Abdul Rohman, 2008). Dalam
titrasi asam-basa, jumlah relatif asam dan basa yang diperlukan untuk mencapai
titik ekivalen ditentukan oleh perbandingan mol asam (H+) dan basa (OH-) yang
bereaksi. Untuk reaksi antara HCl dengan NaOH titik ekivalen tercapai pada
perbandingan mol 1:1 tetapi untuk reaksi antara H2SO4 dengan NaOH diperlukan
perbandingan mol 1:2 untuk mencapai titik ekivalen.

II - 8
Istilah titrasi merujuk pada proses pengukuran volume larutan uji (larutan
standar) yang diperlukan untuk mencapai titik kesetaraan. Reaksi kimia yang
dapat berperan sebagai dasar untuk penetapan titrasi dikelompokkan dalam empat
jenis, yaitu titrasi asam-basa, redoks (reduksi-oksidasi), pengendapan dan
pembentukan kompleks Sistem konsentrasi yang digunakan ada beberapa macam
diantaranya, molaritas, normalitas dan formalitas.
2.3 METODOLOGI
2.3.1 Alat dan Deskripsi Alat
2.3.1.1

Alat

Alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah :


a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.
h.

pipet volumetri 25 ml
pipet tetes
gelas beker 500 ml
buret 50 ml
labu erlenmeyer 50 ml
gelas ukur 25 ml
corong
statif

2.3.1.2

Rangkaian Alat
Keterangan:
1. Statif
2. Buret
3. Erlenmeyer

Gambar 2.1 Rangkaian Alat Titrasi


2.3.2 Bahan
Bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah :
a. Aquadest

II - 9
b.
c.
d.
e.
f.
g.

NaOH 0,5 N
Larutan asam oksalat (H2C2O4.2H2) 0,1 N
HCl 0,1 N
Larutan Natrium Terta Borat 0,05 N
Indikator phenolphtalein
Indikator metil orange

h. Sampel : - Air gambut


- Air limbah detergen
2.3.3 Prosedur Kerja
2.3.3.1 Standarisasi Larutan NaOH 0,5 N
1. Diambil 25 ml asam oksalat 0,1 N.
2. Ditambahkan 15 tetes indikator phenolphtalein 0,035%.
3. Dititrasi dengan NaOH 0,5 N sampai berubah menjadi warna merah muda
dan dicatat banyaknya larutan NaOH yang digunakan.
2.3.3.2 Standarisasi Larutan HCl 0,1 N
1. Diambil 25 ml Natrium Borat 0,05 N.
2. Ditambahkan 8 tetes indikator metil orange 0,1%.
3. Ditritrasi dengan HCl 0,1 N sampai berwarna orange dan dicatat banyaknya
larutan HCl yang digunakan.

2.3.3.3 Pengukuran Asidi Alkalinitas


2.3.3.3.1
Pengukuran Asiditas
1. Diambil 25 ml sampel air gambut untuk asiditas.
2. Ditambahkan 15 tetes indikator phenolphtalein.
3. Dititrasi dengan NaOH 0,5 N sampai berwarna merah muda dan dicatat
banyaknya NaOH yang digunakan.
4. Ditambahkan 8 tetes metil orange 0,1%.
5. Dititrasi dengan HCl 0,1 N hingga berwarna orange dan mencatat banyaknya
larutan HCl yang digunakan.
2.3.3.3.2
Pengukuran Alkalinitas
1. Diambil 25 ml sampel air limbah detergen untuk alkalinitas.
2. Ditambahkan 15 tetes indikator phenolphtalein.

II - 11
3. Dititrasi dengan NaOH 0,5 N sampai berwarna merah muda dan dicatat
banyaknya NaOH yang digunakan.
4. Dititrasi dengan larutah HCl 0,1 N hingga cairan tidak berwarna, dan
mencatat banyaknya larutan HCl yang digunakan.
5. Ditambahkan 5 tetes indikator metil orange 0,1%.
6. Dititrasi dengan larutan HCl 0,1 N sampai cairan berubah warna menjadi
merah muda dan mencatat banyaknya larutan HCl yang digunakan.
5.3.3.4 Pengukuran asidi alkalinitas berdasarkan SNI 06-2422-1991
5.3.3.4.1

Asiditas Metil Orange (pH air < 4,3)

1. Diambil 25 ml sampel air gambut


2. Ditambahkan 8 tetes metil orange
3. Dititrasi dengan NaOH 0,5 N sampai berwarna kuning dan dicatat banyaknya
larutan NaOH yang digunakan

5.3.3.4.2

Asiditas Total (pH air < 8,3)

1. Diambil 25 ml sampel air limbah gambut


2. Ditambahkan 15 tetes indikator phenolphtalein
3. Dititrasi dengan NaOH 0,5 N sampai berwarna merah muda dan dicatat
banyaknya larutan NaOH yang digunakan

5.3.3.4.3

Alkalinitas Phenolpthalein

a. Diambil 25 ml sampel air limbah detergen


b. Ditambahkan 15 tetes indikator phenolphtalein
c. Dititrasi dengan HCl 0,1 N sampai berwarna merah tepat hilang dan dicatat
banyaknya larutan HCl yang digunakan

II - 12

5.3.3.4.4

Alkalinitas Total

a. Diambil 25 ml sampel air limbah detergen


b. Ditambahkan 5 tetes indikator metil orange
c. Dititrasi dengan HCl 0,1 N sampai berwarna orange dan dicatat banyaknya
larutan HCL yang digunakan
2.4 HASIL DAN PEMBAHASAN
2.4.1 Hasil Percobaan
a. Standarisasi Larutan NaOH 0,5 N
Tabel 2.2. Hasil Pengamatan Standarisasi Larutan NaOH 0,5 N
No
Langkah Percobaan
1 Diambil 25 ml larutan standar asam

Hasil

oksalat 0,05 N dan memasukkan ke


2

dalam labu erlenmayer.


Ditambahkan 15 tetes

indikator

Tidak berwarna

Dititrasi dengan larutan NaOH 0,5 N

Vawal = 35 ml

sampai berubah warna dan mencatat

Vakhir = 46 ml

volume akhir pada buret.

Vtitrasi = 11 ml

phenolphtalein 0,035%

Merah muda

II - 13
b. Standarisasi Larutan HCl 0,1 N
Tabel 2.3. Hasil Pengamatan Standarisasi Larutan HCl 0,1 N
No
1

Langkah Percobaan
Diambil 25 ml larutan standar natrium

Hasil

borat 0,1 N dan memasukkan ke


2

dalam labu erlenmayer.


Ditambahkan 5 tetes indikator methyl

Kuning

orange 0,1 %.

Dititrasi dengan larutan HCl 0,1 N

Vawal = 25 mL

sampai berubah warna dan mencatat

Vakhir = 20 mL

volume akhir pada buret.


Volume akhir
Volume titrasi

Vtitrasi = 5 mL
orange

c. Pengukur Asidi Alkalinitas


Tabel 2.4. Hasil pengamatan Pengukuran Asiditas
No
1
2

Langkah Percobaan
Dituang 25 ml sampel air gambut ke
dalam labu erlenmayer.
Ditambahkan 15 tetes

indikator

Hasil

Warna air gambut

phenolphtalein 0,035 %

Dititrasi dengan larutan NaOH 0,5 N

Vawal = 35 ml

sampai berubah warna dan mencatat

Vakhir = 33 ml

II - 14
volume akhir pada buret.

Vtitrasi = 2 ml
Merah muda

Ditambahkan 8 tetes indikator Methyl

merah kecokelatan

orange

Dititrasi dengan larutan HCl 0,1 N

Vawal = 21 ml

sampai berubah warna dan mencatat

Vakhir = 19 ml
Vtitrasi = 2 ml
kuning

volume akhir pada buret.

Tabel 2.5. Hasil Pengamatan Pengukuran Alkalinitas


No

Langkah Percobaan

Hasil

Dituang 25 ml sampel air limbah

Bening

detergen ke dalam labu erlenmayer.

Ditambahkan

15

tetes

indikator

phenolphtalein 0,035 %. Bila sudah


berubah warna menjadi ungu tidak
perlu dititrasi dengan NaOH.

Ungu

II - 15
4

Dititrasi dengan larutan HCl 0,1 N,

Vtitrasi = 5 ml

mencatat volume HCl yang terpakai

Bening

pada buret.

Ditambahkan 5 tetes indikator Methyl

kuning

orange

Dititrasi dengan larutan HCl 0,1 N


sampai berubah warna dan mencatat
volume akhir pada buret.

Vawal = 19 ml
Vakhir = 16,5 ml
Vtitrasi = 2,5 ml
Orange

d. Pengukur Asidi Alkalinitas Berdasarkan SNI 06-2422-1991


Tabel 2.6. Asiditas Metil Orange
No
1.

Langkah Percobaan
Dituang 25 ml sampel air gambut ke

2.

dalam labu erlenmayer.


Ditambahkan 8 tetes indikator methyl

Hasil

Orange

orange.

3.

Dititrasi dengan larutan NaOH sampai


berubah warna dan mencatat volume
akhir pada buret.

Vawal = 33 ml
Vakhir = 41,5 ml
Vtitrasi = 7,5 ml
Kuning

II - 16

Tabel 2.7. Asiditas Total


No
1

Langkah Percobaan
Dituang 25 ml sampel air gambut ke

Hasil

dalam labu erlenmayer.

Ditambahkan

15

tetes

kekuningan
indikator Tidak berubah warna

phenolphthalin.

Dititrasi dengan larutan NaOH sampai


berubah warna dan mencatat volume
akhir pada buret.

Vawal = 41,5 ml
Vakhir = 41,9 ml
Vtitrasi = 0,4 ml
Merah muda

Tabel 2.8. Alkalinitas Phenolphtalein


No
.

Langkah Percobaan

Hasil

II - 17
1

Dituang 25 ml sampel air limbah

Bening

detergen ke dalam labu erlenmayer.

Ditambahkan

15

tetes

indikator

Ungu

phenolphthalin

Dititrasi dengan larutan HCl 0,1 N


sampai berubah warna dan mencatat
volume akhir pada buret.

Vawal = 16,5 ml
Vakhir = 14,5 ml
Vtitrasi = 2 ml
Warna awal larutan

Tabel 2.9. Alkalinitas Total


No

Langkah Percobaan

Hasil

Dituang 25 ml sampel air limbah

Bening

.
2

detregen ke dalam labu erlenmayer.

Ditambahkan 5 tetes indikator Methyl


orange

Kuning

II - 18
4

Dititrasi dengan larutan HCl 0,1 N


sampai berubah warna dan mencatat
volume akhir pada buret.

Vawal = 14,5 ml
Vakhir = 9 ml
Vtitrasi = 5,5 ml
Merah muda

2.4.2 Pembahasan
2.4.2.1 Standarisasi Larutan NaOH
Standarisasi larutan standar NaOH 0,5 N menggunakan larutan asam oksalat
0,1 N sebanyak 25 ml dititrasi dengan NaOH yang ditambahkan dengan indikator
phenolphtalein sebanyak 15 tetes. Warna larutan yang telah ditetesi indikator pp
tetap tidak berubah karena larutan bersifat asam dan setelah dititrasi dengan
NaOH berubah warna menjadi merah muda yang

menandakan pH larutan

berubah pada saat penitrasian dengan range pH 8,3-10. Dengan penambahan


NaOH atau basa maka kesetimbangan larutan asam oksalat bergeser dan menjadi
setimbang atau buffer. Pada percobaan ini didapatkan volume titrasi NaOH
sebesar 11 ml dan memiliki nilai normalitas 0,227 N.
2.4.2.2 Standarisasi Larutan HCl
Standarisasi larutan HCl menggunakan larutan natrium tetra borat 0,05 N
sebanyak 25 ml dititrasi dengan HCl yang ditambahkan dengan indikator metil
orange 0,1% sebanyak 5 tetes, range pH indikator metil orange yaitu 3,2 4,4.
Setelah ditetesi indikator metil orange berubah warna menjadi kuning karena
natrium tetra borat besifat basa dan setelah dititrasi dengan HCl berubah warna
menjadi orange. Perubahan warna ini terjadi karna kesetimbangan pH larutan
yang dititrasi dengan penambahan indikator metil orange warna orange
menandakan pH diatas 4,4 atau buffer yang merupakan titik ekivalennya. Pada
percobaan ini didapatkan volume titrasi HCl sebesar 5 ml dan memiliki nilai
normalitas sebesar 0,25 N.

II - 19
2.4.2.3 Pengukur Asidi Alkalinitas
2.4.2.3.1 Pengukuran Asiditas
Dalam percobaan asiditas, 25 ml sampel air gambut ditetesi dengan 15
tetes indikator phenophtalein. Kemudian dititrasi dengan larutan NaOH 0,5 N
dengan perubahan warna dari kecokelatan menjadi merah muda. Perubahan warna
terjadi karena pada indikator phenophtalein berkisar dari tidak berwarna ungu
dengan pH 8 10. Didapatkan volume titrasi NaOH sebanyak 2 ml. Setelah itu
ditambahkan indikator metil orange 8 tetes perubahan warna menjadi merah
kecokelatan. Selanjutnya dilakukan titrasi dengan HCl dengan volume titrasi
sebanyak 2 ml. Perubahan warna yang terjadi larutan menjadi orange, hal ini
karena telah mencapai titik ekivalen titrasi dengan pH > 4,4. Dari hasil yang
didapat diketahui nilai p = m maka hanya terkandung CO2 sebesar 454 mg/.
2.4.2.3.2

Pengukuran Alkalinitas

Pengukuran alkalinitas, sebanyak 25 ml sampel air limbah detergen di


tambahkan dengan 15 tetes indikator pp dengan perubahan warna dari bening
menjadi ungu yang menandakan larutan sampel bersifat basa. Kemudian dititrasi
dengan larutan HCl 0,1 N hingga warna ungu tepat hilang dengan volume titrasi
sebesar 2 ml. Kemudian larutan ditetesi dengan 5 tetes indikator metil orange dan
terjadi perubahan warna dari tidak berwarna menjadi kuning, dan selanjutnya
dititrasi dengan larutan HCl 0,1 N dan terjadi perubahan warna menjadi orange
dikarenakan air gambut bersifat asam, dengan volume titrasi 2,5 ml.
2.4.2.4 Pengukur Asidi Alkalinitas berdasarkan SNI 06-2422-1991
a. Asiditas methyl orange
Asiditas methyl orange merupakan suatu penambahan basa untuk
menetralkan asam sampai pH air mencapai 4,3. Dalam percobaan ini, 25 ml
sampel air gambut ditetesi dengan 8 tetes indikator methyl orange. Terjadi
perubahan warna dari warna air gambut menjadi orange. Setelah itu dilakukan
titrasi dengan menggunakan larutan NaOH 0,5 N. Setelah dititrasi sampai dengan
volume titrasi 7,5 ml terjadi perubahan warna menjadi kuning. Dapat disimpulkan
bahwa sampel air gambut yang digunakan dalam percobaan ini memiliki pH <

II - 20
4,3. Dari hasil perhitungan didapatkan nilai asiditas methyl orange sebesar 851,25
mg/l CaCO3.
b. Asiditas Total
Asiditas total atau asiditas phenolphtalin adalah banyaknya basa untuk
menetralkan asiditas dalam air sampai pH = 8,3. 25 ml sample air ditambahkan 15
tetes indikator PP dan kemudian dititrasi dengan larutan NaOH 0,5 N dengan
volume titrasi sebesar 0,4 ml dan terjadi perubahan warna menjadi merah muda.
Dapat disimpulkan bahwa sampel air gambut yang digunakan memiliki pH > 10.
Dari hasil perhitungan didapat asiditas total sebesar 45,4 mg/l CaCO3.
c. Alkalinitas Phenophtalein
Alkalinitas phenophtalein yaitu adanya penambahan asam untuk
menetralkan basa sampai pH air 8,3. 25 ml sampel air limbah detergen
ditambahkan dengan 15 tetes indikator phenophtalein dan berubah warna dari
bening menjadi ungu, karena bersifat basa. Kemudian dititrasi dengan
menggunakan larutan HCl 0,1 N dengan volume titrasi sebesar 2 ml dan terjadi
perubahan warna menjadi tidak berwarna. Dengan terjadinya perubahan warna
dapat disimpulkan bahwa larutan ini memiliki pH lebih dari 8,3. Dari hasil
perhitungan didapatkan nilai alkalinitas phenophtalein sebesar 250 mg/l CaCO3.
d. Alkalinitas Total
Alkalinitas total adalah alkalinitas yang disebabkan oleh bikarbonat,
karbonat, dan hidroksida, yaitu banyaknya asam yang dibutuhkan untuk
menetralkan air sampai pH-nya mencapai 4,3. Sebanyak 25 ml sample air limbah
detergen ditambahkan dengan indikator methyl orange sebanyak 5 tetes dan warna
larutan berubah dari bening menjadi kuning. Kemudian dititrasi dengan larutan
HCl 0,1 N dengan volume 5,5 ml, titrasi dilakukan hingga warna cairan berubah
menjadi orange. Perubahan warna menandakan pH larutan > 4,3. Dari
perhitungan didapatkan bahwa alkalinitas total larutan sebesar 687,5 mg/l CaCO3

II - 22
2.5 PENUTUP
2.5.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari percobaan ini adalah Sampel air
gambut pada percobaan ini memiliki pH < 4,3 dan < 8,3 dengan nilai asiditas
sebesar 851,25 mg/l CaCO3 dan asiditas total sebesar 45,4 mg/l CaCO3. Sampel
air limbah detergen pada percobaan ini memiliki pH > 8,3 dan >4,3 nilai
alkalinitas phenophtalein sebesar 250 mg/l CaCO3 dan alkalinitas total larutan
sebesar 687,5 mg/l CaCO3. Dari perhitungan adsidi alkalinitas didapatkan
kandungan CO2 sebesar 454 mg/l.
2.5.2 Saran
Dalam melakukan praktikum diharapkan praktikan harus lebih rapi, aktif,
cekatan dan efesien waktu. Selain itu juga harus lebih teliti lagi dalam melakukan
setiap prosedur praktikum, agar data yang didapatkan lebih benar dan tidak terjadi
kesalahan. Dan harus lebih menguasai materi percobaan melalui teorinya.
DAFTAR PUSTAKA
Achmad Mursyidi dan Abdul Rohman. 2008. Volumetri dan Gravimetri. UGMPress. Yogyakarta.
Achmad, Rukaesih. 2004. Kimia Lingkungan. Andi. Yogyakarta.
Ainzha. 2009. Air.
http://ainzha.blogspot.com/2009/08/air.html
Diakses tanggal 13 Desember 2015
Basa Berbasis Komputer.
http://jurnal.bl.ac.id/wp-content/uploads/2008/01/7Jono.pdf
Diakses tanggal 13 Desember 2015
Prihatmoko, Angkit Daru. 2009. Alkalinitas.
http://neffo-lovers.blogspot.com/2009/03/alkalinitas-alkalinitassecaraumum.html
Diakses tanggal 13 Desember 2015

II - 23
Rachman, A. Sjamsjiar. 2001. Aplikasi PPI 8255 sebagai Pengukur Konsentrasi
Larutan Metode Titrasi.
http://www.elektroindonesia.com/elektro/elek36.html
Diakses tanggal 13 Desember 2015
Ratisah, Sri. 2009. Titrasi Asam-Basa.
http://kimia.upi.edu/utama/bahanajar/kuliah_web/2008/Sri%20Ratisah
%20054828/materi.HTM
Diakses tanggal 13 Desember 2015
S. M. Khopkar. 2010. Konsep Dasar Kimia Analitik. Universitas Indonesia.
Jakarta.
Sujono. 2008. Sistem Pengukur Molaritas Larutan Dengan Metode Titrasi Asam
Sutrisno, Totok. 2006. Teknologi Penyediaan Air Bersih. Jakarta.
Wikipedia. 2010. Alkalinitas.
http://id.wikipedia.org/wiki/Alkalinitas
Diakses tanggal 13 Desember 2015
LAMPIRAN
PERHITUNGAN ASIDI-ALKALINITAS
1. Standarisai Larutan NaOH 0,5 N
Diketahu

V NaOH
= 11 ml
V Asam oxalat = 25 ml
i
N asam oxalat = 0,1 N
Ditanya
N NaOH = ...N ?
Jawab
25 x 0,1
25 x 0,1
11
V NaOH
N NaOH =
=
= 0,227 N
2. Standarisasi Larutan HCl 0,1 N
Diketahu

V HCl
= 5 ml
V Natrium Borat = 25 ml
i
N Natrium Borat = 0,05
Ditanya
N HCl = ... N ?
Jawab
25 x 0,05 25 x 0,05
5
V HCl
N HCl =
=
= 0,25 N
3. Pengukuran Asiditas
Diketahu

P (volume NaOH)

= 2 ml

II - 24
i

M (volume HCl)
= 2 ml
V sampel
= 25 ml
N NaOH
= 0,227 N
N HCl
= 0,25 N
p = m, maka air mengandung CO2
Ditanya a. CO2 = ... mg/l ?
Jawab
a. CO2 = (1000/25) x 2p x N NaOH x (25/2)
= 40 x 2. 2 x 0,227 x 12,5
= 454 mg/l
4. Asiditas methyl orange
5.

D
6. : 7.
8.
iketahui
9.
10.
D
11. : 12.
itanya
13.
J14. : 15.
16.
awab
17.
18.

V titrasi NaOH = 7,5 ml


N NaOH
= 0,227 N
V sampel
= 25 ml
Asiditas methyl orange = .... mg/l CaCO3 ?
Asiditas methyl orange (mg/l CaCO3)
= (1000/25) x V NaOH x N NaOH x (25/2)
= 40 x 7,5 x 0,227 x 12,5
= 851,25 mg/l CaCO3

19. Asiditas total


20.

D
21. : 22.
23.
iketahui
24.
25.
D
26. : 27.

V titrasi NaOH = 0,4 ml


N NaOH
= 0,227 N
V sampel
= 25 ml
Asiditas total = .... mg/l CaCO3 ?

itanya
28.
J29. : 30.
31.
awab
32.

Asiditas total (mg/l CaCO3)


= (1000/25) x V NaOH x N NaOH x (25/2)
= 40 x 0,4 x 0,227 x 12,5
= 45,4 mg/l CaCO3
33.
34. Alkalinitas phenolphthalein
35.

D
36. : 37.
38.
iketahui
39.
40.
D
41. : 42.

V titrasi HCl = 2 ml
N HCl
= 0,25 N
V sampel = 25 ml
Alkalinitas phenol phthalin = .... mg/l CaCO3 ?

itanya
43.
J44. : 45.

Alkalinitas phenol phthalin (mg/l CaCO3)

awab

46.
47.
48.

= (1000/25) x V HCl x N HCl x (25/2)


= 40 x 2 x 0,25 x 12,5
= 250 mg/l CaCO3

49. Alkalinitas total


50.

D
51. : 52.
53.
iketahui

V titrasi HCl = 5,5 ml


N HCl
= 0,25 N

II - 25
54.
55.

D
56. :

itanya
58.
J59. :
awab

V sampel = 25 ml
57. Alkalinitas total = .... mg/l CaCO3 ?
60. Alkalinitas total (mg/l CaCO3)

61.
62.
63.

= (1000/25) x V HCl x N HCl x (25/2)


= 40 x 5,5 x 0,25 x 12,5
= 687,5 mg/l CaCO3
64.

65.
66. LAMPIRAN
PERTANYAAN
1.

Jelaskan apa yang dimaksud dengan :

Asiditas
Alkalinitas

2.

Jelaskan dampak yang diakibatkan apabila suatu daerah


airnya bersifat asam? Dan bagaimana cara mengatasinya!

JAWABAN
1. Asiditas adalah banyaknya basa yang diperlukan untuk menetralkan asam
dalam air. Pada umumnya yang menyebabkan keasaman dalam air adalah
CO2, asam mineral dan asam humus. Sedangkan alkalinitas adalah banyaknya
asam yang diperlukan untuk menetralkan basa dalam air. Pada air buangan,
khususnya dari industri, kadar alkalinitas yang tinggi menunjukkan adanya
senyawa garam dari asam lemah seperti asam asetat, propionat, amoniak dan
sulfat.
2. Air normal yang memenuhi syarat untuk suatu kehidupan mempunyai pH
sekitar 6,5 7,5. Air akan bersifat asam atau basa tergantung besar kecilnya
pH. Bila pH di bawah pH normal, maka air tersebut bersifat asam, air limbah
dan bahan buangan industri akan mengubah pH air yang akhirnya akan
mengganggu kehidupan biota akuatik. Nilai pH sangat mempengaruhi proses
biokimiawi perairan , misalnya proses nitrifikasi akan berakhir pada pH yang
rendah. Dampak terhadap kehidupan biota air, maka banyaknya zat pencemar
pada air limbah akan menyebabkan menurunnya kadar oksigen terlarut dalam

II - 27
air tersebut. Sehingga akan mengakibatkan kehidupan dalam air yang
membutuhkan oksigen terganggu serta mengurangi perkembangannya. Selain
itu kematian dapat pula disebabkan adanya zat beracun yang juga
menyebabkan kerusakan pada tanaman dan tumbuhan air. Akibat matinya
bakteri-bakteri, maka proses penjernihan air secara alamiah yang seharusnya
terjadi pada air limbah juga terhambat.
Pengendalian/penanggulangan pencemaran air di Indonesia telah diatur
melalui Peraturan Pemerintah Nomor 82 tahun 2001 tentang Pengelolaan
Kualitas dan Pengendalian Pencemaran Air. Secara umum hal ini meliputi
pencemaran air baik oleh instansi ataupun non-instansi. Salah satu upaya
serius yang telah dilakukan Pemerintah dalam pengendalian pencemaran air
adalah melalui Program Kali Bersih (PROKASIH). Program ini merupakan
upaya untuk menurunkan beban limbah cair khususnya yang berasal dari
kegiatan usaha skala menengah dan besar, serta dilakukan secara bwertahap
untuk mengendalikan beban pencemaran dari sumber-sumber lainnya.
Program ini juga berusaha untuk menata pemukiman di bantaran sungai
dengan melibatkan masyarakat setempat.