Anda di halaman 1dari 33

1

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kayu merupakan salah satu bahan alam yang telah sejak lama hingga sekarang
digunakan sebagai bahan teknik. Pemakaian kayu hingga sekarang masih didominasi
sebagai bahan bangunan gedung dan perabot rumah tangga karena sifat estetiknya
yang alami, sifat mekaniknya rata-rata lebih rendah dari bahan logam, bersifat non
konduktor walaupun tidak digunakan sebagai isolator karena menyerap air.
Walaupun tidak selalu karena pola cetakan dapat pula menggunakan
bahanbahan tiruan seperti polystyrene dan resin. Pemakaian kayu sebagai bahan model
(pattern) tidak mempersyaratkan kualitas, pembentukan model dari bahan kayu ini
hanya alasan mudah dalam pembentukkannya dan harganya yang relative murah
serta mudah didapat.Kendati demikian karena kayu memiliki sifat dan karakteristik
yang

berbeda

dari

bahan

logam

maka

perkakas

yang digunakannya

pun

mempersyaratkan jenis dan bentuk tertentu sesuai dengan sifat kayu itu sendiri.
Demikian berbedanya struktur kayu dan juga sifat fisik dari kayu, maka dalam
memproduksi kayu memerlukan cara khusus dalam meningkatkan mutunya, salah satu
contohnya pada saat akan menghaluskan permukaan kayu yang memerlukan amplas
kayu, dimana amplas kayu itu sifatnya mutlak berbeda dengan amplas besi maupun
amplas lainnya, oleh karena itu, dapat disimak mengenai alat-alat dalam
penghalusan/pengamplasan kayu beserta detailnya di dalam laporan praktikum ini.
1.2. Maksud Dan Tujuan
1. Menggali lebih jauh lagi pengertian dari pada isi kuliah-kuliah melalui
pratikum.
2. Melatih diri membaca gambar / menggambar benda yang akan dikerjakan serta
mengukurnya .
3. Melatih diri melakukan pengamatan, memilih alat-alat yang digunakan dan
menggunakan alat-alat tersebut.
4. Mengenal dan menggunakan alat-alat perkakas amplas kayu.
5. Melatih diri untuk mengembangkan pengetahuan / teori , keterampilan dan
sikap.

6. Mengetahui kesalahan atau kekurangan dalam praktikum dan menemukan


solusi sebagai perbaikannya.
1.3 Sistematika penulisan
BAB I PENDAHULUAN
Berisi latar belakang, tujuan, dan sistematika penulisan.
BAB II LANDASAN TEORI
Menjelaskan materi atau pengertian dari judul yang dipilih.
BAB III JURNAL PRAKTIKUM
Berisi Jurnal yang telah dibuat setelah melakukan praktikum yang bersangkutan.
BAB IV PERTANYAAN JAWABAN
Berisi pertanyaan beserta jawabannya.
BAB V PENUTUP
Berisi kesimpulan untuk keperluan penerapan, serta saran-saran untuk
perbaikan kedepannya.

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1. Tentang Amplas

Amplas merupakan suatu alat yang berfungsi untuk mengikis atau


menghaluskan permukaan benda kerja dengan cara digosokkan. Halus dan kasarnya
kertas amplas ditunjukkan oleh angka yang tercantum oleh angka dibalik kertas
amplas tersebut. Semakin besar angka yang ditulis menunjukan semakain halus dan
rapat susunan pasir amplas tersebut. Pada pekerjaan perbaikan dan penyelesaian bodi
otomotif, amplas amplas diguanakan untuk menggosok lapisan cat, dempur atau
cempucer.

2.1 Gambar mesin amplas kayu


Amplas merupakan material abbrasif yang terbuat denagn proses perletakan
(coated abrasive). Amplas terdiri dari dua bagian yang disatukan, yaitu material
abrasive dan material backing. Material backing yang digunakan dalam amplas
merupakan bahan flexible, terbuat dari kertas, kertas tahan air, kain dan synthetic.
Amplas yang menggunakan material backing dari bahan kertas,tidak tahan air
sehingga hanya dapat digunakan pada pekerjaan pengamplasan kering (dry- sanding).
Pemilihan penggunaan amplas dengan matrial backing dari bahan kertas tahan air, kain
atau synthetic dapat disesuaikan dengan kekuatan fleksibillitas dan kondisi bidang
permukaan benda kerja yang akan dikerjakan.
A. Jenis-jenis amplas, menurut bentuk dan bahannya antara lain terdiri dari amplas
lembaran dan amplas roll atau gulungan. Amplas lembaran ada yang terbuat dari
kertas dan ada pula yang terbuat dari bahan kain yang masing-masing memiliki fungsi
atau kegunaan yang berbeda-beda.Sedangkan amplas gulungan biasanya terbuat dari
bahan kain dan merupakan amplas serba guna.
Kasar dan halusnya amplas ditunjukkan oleh angka yang tercantum dibalik
permukaan amplas yang kasar. Semakin besar angkanya biasanya menunjukkan
semakin halus dan rapat susunan pasirnya.Sebagai contoh untuk nomor-nomor amplas

kain antara lain adalah nomor 0,nomor 1,nomor 11/2,nomor 2,nomor 21/2,nomor 3
dan seterusnya.Sedangkan nomor-nomor pada amplas kertas dan amplas gulungan
misalnya adalah nomor 80, 100, 120, 150, 180, 240, 400, 500, 1000 dan seterusnya.
B. Klasifikasi material, berdasarkan materialnya perbendaan didasarkan

pada jenis

material belakang dan material partikel abrasifnya.


Berdasarkan material belakang ada empat jenis, yaitu kertas, kertas tahan air, kain, dan
fiberglass.
Ditinjau dari material partikel abrasifnya dibedakan ada yang terbuat dari silicon
carbide, dan ada yang terbuat dari oxidized aluminium. Amplas terdiri dari partikel
abrasif yang diletakkan pada material backing. Partikel abrasif yang terbuat dari
silicon carbide, terpecah-pecah menjadi butiran kecil pada saat pengamplasan, dan
secara konstan memunculkan tepian yang baru dan tajam.
Partikel-partikel ini sangat sesuai untuk mengamlpas (sanding) cat yang relatif lunak.
Sebaliknya, karena partikel aluminium oxide sangat kuat dan tahan aus, maka material
ini sangat sesua untuk mengamplas (sanding) cat yang relatif keras. Ada dua metode
yang digunakan dalam melapisi partikel abrasive pada material backing, yaitu metode
lapisan terbuka dan lapisan tertutup. Pada metode lapisan terbuka, ada jarak yang lebih
lebar diantara partikel-pertikel. Hal ini memungkinkan partikel yang diamplas terlepas
dari partikel abrasif, dan mencegah permukaan amplas menjadi ntersumbat. Metode
lapisan terbuka ini terutama digunakan untuk pengamplasan kering (dry-sanding).
Amplas tipe lapisan tertutup memiliki partikel abrasif yang dikemas rapat dan
digunakan terutama untuk pengamplasan basah (wet sanding), dimana tidak ada resiko
amplas menjadi tersumbat.
2.2 Jenis-jenis Amplas Bedasarkan Bahannya
1. Amplas Kertas
Amplas kertas biasanya berfungsi untuk menggosok besi atau untuk
menghilangkan karat di besi.Dalam penggunaannya amplas kertas biasanya dibasahi
dengan air sehingga kadang-kadang disebut juga sebagai amplas air.Amplas kain

biasanya digunakan untuk mengamplas tembok atau kayu. Dalam penggunaannya


amplas kain tidak perlu dibasahi dengan air karena bagian kasarnya mudah rontok.

2.2 Gambar amplas kertas


2. Amplas Roll atau gulungan
Amplas roll atau gulungan biasanya bisa digunakan untuk menggosok berbagai
macam bahan termasuk besi,tembok,kayu dan lai sebagainya.Ampas gulungan juga
tidak mudah rontok sehingga jika digunakan untuk menggosok bahan dari besi bisa
dibasahi dengan air seperti halnya amplas kertas.Namun jika digunakan untuk
menggosok tembok maupun bahan dari kayu biasanya tidak perlu dibasahi.Karena
memiliki banyak kegunaan maka amplas gulungan disebut juga sebagai amplas
serbaguna.

2.3 Gambar amplas roll


Setelah Anda paham tentang amplas menurut bahan dan kegunaannya,semoga
Anda tidak akan salah beli atau salah dalam menggunakannya.Macam-macam amplas
yang Anda perlukan untuk membantu pekerjaan Anda bisa dibeli di toko bahan
bangunan terdekat.Ampas lembaran biasanya dijual perlembar,sedangkan amplas
gulungan biasanya dijual meteran.

2.3 Fungsi Amplas


Menurut fungsinya amplas terbagi menjadi 2, yaitu:
1. Amplas Kayu
Untuk ampalas kayu merupakan amplas dengan tipe kering, alias tidak boleh kena air
atau lembab. Amplas jenis ini digiunakan untuk mertakan atau menghaluskan benda
kerja delam bentuk kayu.
2. Amplas Besi
Untuk amplas besi merupakan amplas tipe kering atupun basah. Amplas ini digunakan
untuk meratakan dan menghaluskan sebuah benda kerja berupa besi atau logam.

2.4 Gambar amplas besi

Cara membaca ukurannya adalah :


1.

Amplas besi terbuat dari bahan baku atau silicon carbide.

2.

pada kertas amplas tersebut terdapat nomor 1 sampai 300 yang menandakan

tingkat kehalusan amplas tersebut. Cara membaca angka 1 adalah amplas kasar da
angka 3000 adalah merupakan amplas super halus.
3. Amplas besi terbuat dari baku silicon carbide
4. Pada amplas besi terdapat nomor, nomor tersebut berkisar dari angka 1 sampai 300,
yang menandakan tingkat kehalusan dan kekasaran dari amplas tersebut. Cara
membacanya angka 1 merupakan amplas kasar, dan amplas 300 merupakan amplas
super halus, Jadi makin besar nomor yang terdapat pada amplas maka tingkat
kekasaran amplas tersebut makin halus.
5. Namun realitas yang terjadi dilapangan, jenis angka yang beredar biasanya dimulai
dari angka 100 sampai 1000, akan sangat jarang sebuah tokoh mensuply stock ampals
dengan tingkat kehalusan secara berurutan, biasanya sebuah toko bangunan atau toko
cat yang mempunyai stock amplas dengan kelipatan 100, 200, 300, 400, 600, 800,
1000, 1500. Ini merupakan contoh ukuran amplas yang dijual dipasaran.

6. Kenapa ukuran amplas berbeda, karena partikel yang digunakan berbeda, sesuai
dengan kegunaan amplas tersebut. jenis-jenis amplas yang tepat agar penggunaannya
tidak malah merusak komponen kendaraan.
2.4 Jenis-jenis Amplas Berdasarkan Penggunaanya
Amplas Kering
Amplas kering adalah suatu jenis amplas yang digunakan untuk meratakan atau
menghaluskan benda kerja atau panel tanpa cairan.

2.5 Gambar amplas kering


Amplas Basah
Amplas basah adlah suatu jenis amplas yang digunakan untuk meratakan atau
menghaluskan benda kerja dengan menggunakan air atau spertus secara bersamaan.
Kedua amplas ini masing-masing memiliki keuntungan dan kekurangan sendiri

2.6 Gambar amplas basah

2.5 Kekurangan dan Kelebihan Amplas Kering dan Basah

1. Kelebihan menggunakan amplas kering adalah:


Kertas amplas tahan lama
Pekerjaan lebih cepat selesai
Lantai tempat kerja tidak becek
Tidak perlu isolasi
2. Kekurangannya menggunakan amplas kering adalah:
Waktu pengeringan lebih lama
Tempat kerja jadi becek
Harus menggunakan air
Pengejaan lebih lama dan membutuhkan isolasi
Kertas amplas tidak tahan lama
3. Kelebihan menggunakan amplas basah:
Tidak menimbulkan debu
Kertas amplas tidak lekas kotor tidak lekas tertutup
Hasilnya bisa langsung dilihat
4. Kekurangan menggunakan amplas basah:
Waktu pengeringan lebih lama
Tempat kerja jadi becek
Harus menyediakan air
Kertas amplas tidak tahan lama

2.6 Cara Mengamplas Yang Benar


Pilih kertas amplas yang sesuai, kemudian potong menjadi 4 bagian
Pegang kertas amplas, jika menggunakan landasan maka sisi kertas amplas harus
dipegang rapat landasan jangan menggunakan bahan ynag keras ( kayu/besi )
Tekan kertas amplas secukupnya kemudian gerakkan pada permukaan. Untuk
permukaan yang rata, gunakan landasan yang rat pula Amplas yang dilapis :
Butiran amplas dilem pada kertas atau sandaran flexsibel. Jenis paling umum adalah
kertas amplas, produk kuarsa batu api yang ditambang dalam bungkalan besar lalu
dihancurkan dan disaring
Amplas alamiah lain adalah yang paling penting yaitu air mineral merag batu amplas.
Salah atunya adalah almandit. Almandit adalah paling baik untuk pelapisan amplas,
batu ini lebih keras dan lebih tajam daripada batu api.

2.7 Cara Memasang Amplas Pada Mesin Amplas


Sebelum memasang, pastikan steker/colokan mesin amplas tidak terhubung dengan
stop kontak untuk mengindari hal yang tidak diinginkan. Cara pemasangan dan
penggunaan mesin amplas kemungkinan berbeda-beda antara merek satu dengan yang
lainnya, untuk lebih jelasnya bacalah buku manual penggunaan yang didapatkan saat

10

membeli mesin amplas . Pastikan gunakan kacamata dan perlengkapan pengaman


lainnya saat menggunakan mesin amplas
Potong kertas amplas menggunakan gunting atau pemotong amplas yang bisa
dibuat sendiri. Satu lembar kertas gosok bisa dipotong menjadi 3 untuk mesin
amplas dengan model panjang

2.7 Gambar pengukuran amplas


Tekan tuas pengunci pada bagian depan dan belakang.

2.8 Gambar prnguncian tuas

Gunakan cara yang sama untuk memasang sisi kertas gosok lainnya

11

2.9 Gambar pemegangan

Untuk mesin amplas yang dilengkapi penyedot, kita perlu melubangi kertas
gosok agar debu hasil pengamplasan bisa tersedot ke dalam kantong. Gunakan
jig yang telah disediakan saat membeli mesin, jig ini terdapat bundaran-bundaran
tajam yang berfungsi untuk melubangi kertas gosok.

12

2.10 Gambar penggesekan amplas

2.8 Cara Menggunakan Mesin Amplas


Sebelum memasang steker pada stop kontak, pastikan switch/saklar gerinda pada posisi
off
Tekan/tarik saklar untuk menyalakan mesin, Tombol bundar berfungsi untuk mengunci
saklar agar dapat menyala tanpa perlu menekan saklar.

2.11 Gambar mennyalakan mesin

Untuk jenis mesin amplas dengan variable speed, kita dapat mengatur kecepatan
mesin dengan memutar-mutar saklar.

13

2.12 Gambar pengaturan kecepatan

ika kantong debu sudah penuh, kita bisa melepasnya dan membuang isinya dengan
cara membuka reseliting pada kantong tersebut.

2.9 Tips Megamplas Yang Baik


1. Mengamplas Pada Permukaan Cat :
Lakukanlah selalu proses pengamplasan permukaan cat lama sebelum pemakaian epoxi
surfacer untuk mengecat ulang mobil. Hal ini perlu dilakukan supaya membuat permukaan
cat yang kilap menjadi kusam sehingga dapat menyerap bahan yang akan melekat
diatasnya melekat dengan baik. Seperti kita ketahui untuk mengecat ulang mobil yang
masih original pabrik yang menggunakan system oven dengan suhu kisaran 80 derajat C
sehingga menjadi keras.
Apabila anda melewatkan hal ini, biasanya cat yang baru akan mudah sekali untuk
mengelupas karena tidak bisa bereaksi melekat dengan baik. Cat asli mobil yang telah di
oven sangatlah keras dan tidak mudah bereaksi dengan jenis thinner kualitas yang paling
bagus sekalipun. Jadi pastikan anda melakukan pengamplasan terlebih dahulu. Gunakanlah
Scotch Brite atau amplas ukuran 500 atau 600 untuk membuat kusam permukaan yang
mengkilap. Pastikan anda mengamplas dari berbagai arah untuk memaksimalkan
prosesnya.

14

Untuk Menghasilkan Permukaan Pengecatan Yang Rata adalah tujuan utama proses
pengecatan, anda harus berusaha membuat hasil pengecatan repairing body sehalushalusnya. Satu-satunya cara untuk itu adalah mengetahui bagian mana yang masih kasar.
Hal tersebut bisa ada di sebagian kecil dari mobil atau terletak menyeluruh di bodi mobil.
Berjalanlah perlahan-lahan mengitari bodi mobil tersebut. Perhatikan dengan seksama pada
permukaanya sambil gunakan tangan anda untuk meraba sambil merasakanya. Mungkin
jari anda akan merasakan sesuatu yang tidak terlihat oleh pengamatan anda.
Bagian yang tidak rata ini akan berpengaruh pada hasil pengecatan anda apabila anda tidak
memperbaikinya.
Setelah anda selesai menggunakan amplas ukuran 500 pada area pengecatan, mungkin
masih ada guratan amplas yang masih tersisa dan akan kelihatan jelas apabila setelah
proses pengecatan. Harus di perbaiki menggunakan ukuran 600 atau lebih.
Apabila mengharuskan anda melakukan pengecatan yang sangat rumit, gunakanlah ukuran
amplas 800 dan kemudian dilanjutkan menggunakan ukuran amplas 1000 . Untuk hasil
yang lebih bagus, gunakanlah selalu ukuran amplas yang sama pada setiap prosesnya.
Apabila anda menggunakan ukuran 400 dan kemudian ukuran 1000, akan membutuhkan
proses pengamplasan lebih lama dari yang seharusnya. Jadi lakukanlah pengerjaan
pangamplasan dengan patokan ukuran secara terpisah.
1. Proses pengamplasan yang baik memerlukan waktu yang tidak sebentar.
Berikut ini adalah tips proses pengamplasan :

Gunakanlah selalu amplas khusus cat otomotif yang berkualitas bagus. Biasanya 3M
adalah merk yang biasa digunakan. Anda dapat memilih merk amplas yang bagus di
toko cat mobil. Mungkin anda berpikir mahal, akan tetapi biasanya awet dan tidak
mudah habis dibanding merk yang jelek dan murah. Apabila anda merencanakan
penggunaan amplas yang banyak, membeli dalam jumlah pak akan lebih menghemat
dibanding harus bolak-balik membeli ke toko.

Gunakanlah sesering mungkin tatakan/ pegangan dari karet yang dilipatkan pada
amplas, yang mana akan memberikan tekanan dan reaksi pemblokiran area saat
pengamplasan.

15

Gunakanlah jari anda untuk masuk kedalam sudut-sudut, akan tetapi janganlah
menggunakan jari anda pada area terbuka yang akan menghasilkan guratan tidak
menyatu.

Juga pada saat menggunakan tatakan janganlah menggunakan bagian pinggir tatakan
untuk mengamplas. Dikhawatirkan bagian yang lain akan mengenai permukaan yang
lainya.

Lebih baik melipat amplas menjadi tiga bagian sehingga tidak membuatnya kusut.
Lebih mudah apabila anda melipatnya ke bagian dalam dan mengganti bagianya
secara rutin untuk mendapatkan permukaan amplas yang lebih baru.

2. Menggunakan Degreaser.
Degreaser adalah cairan pembersih yang bening diformulasikan dari bahan thinner
untuk menghilangkan wax, oli, silikon dan residu lainya yang mungkin ada pada
permukaan

2.14 Gambar Degreaser


1. Gunakanlah kain katun putih yang bersih atau handuk dengan gerakan satu arah pada
area yang kecil. dan kemudian lap bersihkan segera dengan kain katun bersih lain
sebelum cairanya menguap.
2. Apabila anda mengecat mobil yang masih ada catnya di mobil tersebut, maka bagian
proses grease remover ini sangatlah penting, apalagi apabila permukaan mobil itu
kemungkinan mengandung wax. Akan lebih baik apabila sebelum menggunakan

16

degreaser anda mencuci mobil dengan deterjen dan air. kemudian ( menyekanya
dengan air hangat ).

2.10 Macam-macam Mesin Amplas Kayu


1. Hand Sander
Hand sander adalah mesin amplas tangan. Alat ini harus digerakkan dengan tangan secara
manual dan membutuhkan tenaga operator yang trampil untuk bisa mendapatkan hasil
pengamplasan yang baik. Meskipun demikian mesin amplas ini sudah sangat membantu
dalam melakukan pengamplasan pada kayu. Mesin amplas ini bisa melakukan pekerjaan
pengamplasan pada permukaan kayu dengan lebih cepat, lebih konsisten dengan
penggunaan tenaga manusia yang jauh lebih kecil. Hand sander ini tersedia dalam berbagai
ukuran dan bentuk yang bisa dipilih sesuai dengan bentuk dan ukuran barang yang
diamplas. Sedangkan menurut prinsip cara kerja mesin amplas ini dapat dibedakan menjadi
2 yaitu orbital dan reciprocating. Orbital mempunyai suatu pad berbentuk disk sebagai
tempat untuk melekatkan kertas amplas yang berputar pada saat mesin ini bekerja untuk
melakukan proses pengamplasan. Sedangkan reciprocating biasanya mempunyai pad yang
berbentuk kotak yang bergetar untuk melakukan proses pengamplasan.

2.15 Gambar Hand Sander


Mesin hand sander ini sangat cocok untuk melakukan pengamplasan pada benda-benda
dengan ukuran permukaan yang kecil dan volume pekerjaan yang relatif kecil. Alat ini bisa
menjadi alat yang sangat penting bagi para pengrajin atau atau industri kayu dengan skala

17

kecil. Pada industri woodworking skala besar, maka alat ini seringkali digunakan sebagai
final sanding atau touch up sanding, yaitu untuk menangani pengamplasan pada bagianbagian yang terlewatkan oleh pengamplasan dengan mesin-mesin yang lebih besar.
2. Wide Belt Sander
Wide Belt Ssander merupakan mesin amplas untuk jensi permukaan yang lebar. Wide Belt
sander adalah mesin amplas yang menggunakan sabuk amplas (kain amplas) yang lebar
(12 inch atau lebih). Alat ini memiliki sabuk abrasive yang diatur dengan roll kontak atau
pad atau keduanya untuk melakukan pengamplasan. Mesin ini bisa mempunyai beberapa
sabuk amplas untuk melakukan beberapa proses pengamplasan sekaligus. Mesin ini ada
juga yang memiliki dobel head yang bisa bekerja untuk melakukan pengamplasan pada
kedua sisi permukaan panel sekaligus. Bahan olahannya berupa panel-panel datar
dimasukkan ke dalam mesin dengan menggunakan conveyor sebagai feeding untuk
menjalani serangkain proses pengamplasan di dalam mesin amplas.
Mesin ini merupakan alat yang paling tepat untuk melakukan kalibrasi pada permukaan
panel-panel besar. Panel kayu, plywood atau mdf dapat dimasukkan ke dalam alat ini dan
keluar dengan ketebalan yang sama di setiap tempat. Wide belt sander dengan kualitas
yang baik sangat dibutuhkan pada industri woodworking modern yang membuat produkproduk panel dengan ukuran ketebalan yang sama dengan presisi yang tinggi.

2.15 Gambar Wide Belt Sander


3. Stroke Sander

18

Stroke sander adalah alat mesin amplas yang mempunyai suatu sabuk amplas yang
panjang. Suatu sabuk amplas yang panjang seperti selendang berputar digunakan untuk
melakukan proses pengamplasan pada pemukaan. Mesin ini masih membutuhkan operator
untuk melakukan pengamplasan dengan cara menekan sabuk amplas ke permukaan yang
diamplas.
Mesin ini bisa menghasilkan pengamplasan permukaan dengan kualitas yang sangat baik.
Operator dapat melakukan pengaturan dan kontrol terhadap proses pengamplasan dengan
mengatur waktu dan penekanan sabuk amplas. Stroke sander juga relatif fleksibel
untukmelakukan pengamplasan pada permukaan yang sedikit tidak rata. Mesin ini lebih
banyak digunakan untuk melakukan final sanding pada panel-panel kayu sebelum masuk
ke proses finishing.

2.16 Gambar Stroke Sander


4. Brush Sander
Mesin amplas ini tidak menggunakan sabuk amplas sebagai alat untuk melakukan
pengamplasan, tetapi menggunakan suatu sikat (brush) terdiri dari kain-kain amplas yang
disayat tipis dan suatu penyangga sebagai alat untuk melakukan pengamplasan.
Brush sander adalah mesin amplas yang didesign untuk melakukan proses pengamplasan
pada benda-benda kerja yang tidak rata. Pengamplasan dengan brush sander tidak akan
bisa menghasilkan permukaan yang rata dan halus seperti alat ampals lainnya namun sudah
cukup untuk memotong dan mengurangi bulu-bulu kayu yang ada pada permukaan kayu.

19

2.17 Gambar Brush Sander


5. Drum Sander
Drum sander adalah mesin amplas yang menggunakan suatu drum untuk meletakkan sabuk
amplas. Pada awalnya mesin ini banyak digunakan untuk melakukan pengamplasan pada
bidang-bidang datar. Ketika saat ini pengamplasan pada bidang datar sudah banyak
dilakukan dengan wide belt sander, maka drum sander ini lebih ditujukan untuk melakukan
pengamplasan pada benda-benda kecil yang lebih komplek. Drum bisa diganti dengan pad
yang lentur untuk digunakan sebagai alat untuk melakukan pengamplasan pada permukaan
yang melengkung atau benda-benda-benda yang kecil.

2.18 Gambar Drum Sander

20

2.11 Alat yang membantu dalam proses pengamplasan


Penggaris baja
Penggaris baja atau mistar baja adalah alat untuk digunakan mengukur panjang dan
tinggi atau lebar alur dan mengukur tembus dari pada benda kerja, juga dapat
digunakan untuk mengukur diameter jika digunakan bersama-sama dengan jangka
bengkok, mistar biasanya mempunyai skala dalam milimeter dan skala dalam inci.

2.19 Gambar penggaris baja


Sapu
Meskipun alat ini sederhana dalam praktikum kerja bangku alat ini memiliki fungsi
sebagai pembersih geram-geram yang berserakan disekitar meja kerja ataupun diselasela ragum setelah proses pengikiran, pengergajian dan pengeboran
Kaca Mata Pelindung
Masker

BAB III
JURNAL PRAKTIKUM

21

3.1 Tujuan Praktikum


A. Mahasiswa dapat memahami proses pengoperasian peralatan Praktikum Amplas Kayu
dengan benar.
B. Mahasiswa dapat mengerti fungsi dari alat dan bahan pada Praktikum Amplas Kayu.
C. Mahasiswa dapat lebih melatih diri agar lebih terampil dalam proses Praktikum
Amplas Kayu.
D. Mahasiswa dapat mengetahui peralatan pengaman dalam Praktikum Amplas Kayu.
E. Mahasiswa dapat mengetahui kesalahan dalam proses Praktikum Amplas Kayu dan
menemukan solusinya.
3.2 Alat dan Bahan
3.2.1 Alat-alat
A. Mesin Amplas Kayu (Wood Sanding Machine)
B. Amplas Kayu
C. Sarung Tangan
3.2.2 Bahan
A. Kayu Triplek yang telah menjadi potongan-potongan
3.3 Langkah kerja
A. Siapkan alat dan bahan
B. Siapkan lokasi/area praktikum
C. Periksa/cek alat yang akan digunakan, yaitu Wood Sanding Machine

22

D. Setelah alat siap, dan pemasangan amplas pada mesin sudah benar, sambung steker
mesin stop kontak
E. Hidupkan (Switch On) mesin
F. Mulai proses pengamplasan
G. Setelah selesai, kumpulan hasilnya diletakkan diplastik/wadah lain
H. Membersihkan alat dan bahan
I. Membersihkan dan merapihkan area praktikum
J. Membuat jurnal praktikum.

21

23

3.4 Skema Gambar

24

3.5 Kesimpulan
Setelah melakukan praktikum amplas kayu ini, dapat disimpulkan bahwa:
A. Mahasiswa dapat mencapai tujuannya, yaitu memahami pengoperasian peralatan
praktikum amplas kayu dengan benar.
B. Mahasiswa dapat menemukan kesalahan dalam proses praktikum dan menemukan
solusinya.
C. Mahasiswa dapat lebib melatih dirinya untuk lebih terampil dalam berkarya,
khususnya dalam hal amplas kayu.

25

BAB IV
PEMBAHASAN SOAL

4.1 Pertanyaan
A.
B.
C.
D.

Gambarkan skema mesin amplas kayu dan tuliskan bagian-bagian mesin amplas kayu!
Ceritakan cara kerja mesin amplaskayu!
Sebutkan jenis-jenis tingkat kekasaran amplas dan kegunaannya!
Bagaimana cara mendapatkan hasil pengamplasan yang halus dan presisi?

4.2 Jawaban
A. Skema mesin amplas kayu dan bagiannya:

Ampalas halus
Kertas amplas kasar
Pengaturan centre kertas amplas
Tombol switch On/Off
Penampang meja kerja

B. Cara kerja mesin amplas kayu:


Cara kerjanya: pertama nyalakan (Switch On) mesin amplas terlebih dahulu, kemudian
mesin dinamo akan memutarkan kertas atau belt amplas. Kemudian secara otomatis

26

akan halus dengan sendirinya benda kerja tersebut. Jangan lupa gunakan kaca mata
pengaman dan masker agar tidak mengenai bagian-bagian vital tubuh.
C. Jenis-jenis tingkat kekasaran amplas dan kegunaannya:
Tingkat kekasaran amplas terbagi menjadi 2, antara lain:
1) Amplas Besi
Untuk amplas besi merupakan amplas tipe kering atupun basah. Amplas ini digunakan
untuk meratakan dan menghaluskan sebuah benda kerja berupa besi atau logam. Cara
membaca ukurannya adalah :
1. Amplas besi terbuat dari bahan baku atau Silicon Carbide.
2. pada kertas amplas tersebut terdapat nomor 1 sampai 300 yang menandakan tingkat
kehalusan amplas tersebut. Cara membaca angka 1 adalah amplas kasar da angka 3000
adalah merupakan amplas super halus.

4.2 Gambar Amplas besi


2) Amplas Kayu
Untuk ampalas kayu merupakan amplas dengan tipe kering, alias tidak boleh kena air
atau lembab. Amplas jenis ini digiunakan untuk mertakan atau menghaluskan benda kerja
delam bentuk kayu. Cara membaca ukuran amplas kayu adalah 40, 60, 80, 100, 150, 220,
300, 400, dan 500. Ukuran amplas nomor 40 sangat kasar dan ukuran amplas nimor 500
halus.

25

27

4.3 Gambar amplas kayu


B. Jenis-jenis mesin amplas
1. Hand Sander
Hand sander adalah mesin amplas tangan. Alat ini harus digerakkan dengan
tangan secara manual dan membutuhkan tenaga operator yang trampil untuk bisa
mendapatkan hasil pengamplasan yang baik. Meskipun demikian mesin amplas ini sudah
sangat membantu dalam melakukan pengamplasan pada kayu. Mesin amplas ini bisa
melakukan pekerjaan pengamplasan pada permukaan kayu dengan lebih cepat, lebih
konsisten dengan penggunaan tenaga manusia yang jauh lebih kecil. Hand Sander ini
tersedia dalam berbagai ukuran dan bentuk yang bisa dipilih sesuai dengan bentuk dan
ukuran barang yang diamplas. Sedangkan menurut prinsip cara kerja mesin amplas ini
dapat dibedakan menjadi 2, yaitu Orbital dan Reciprocating. Orbital mempunyai suatu pad
berbentuk disk sebagai tempat untuk melekatkan kertas amplas yang berputar pada saat
mesin ini bekerja untuk melakukan proses pengamplasan. Sedangkan reciprocating
biasanya mempunyai pad yang berbentuk kotak yang bergetar untuk melakukan proses
pengamplasan.
Mesin Hand sander ini sangat cocok untuk melakukan pengamplasan pada
benda-benda dengan ukuran permukaan yang kecil dan volume pekerjaan yang relatif
kecil. Alat ini bisa menjadi alat yang sangat penting bagi para pengrajin atau atau industri
kayu dengan skala kecil. Pada industri Wood Working skala besar, maka alat ini seringkali
digunakan sebagai final sanding atau touch up sanding, yaitu untuk menangani
pengamplasan pada bagian-bagian yang terlewatkan oleh pengamplasan dengan mesinmesin yang lebih besar.

28

4.4 Gambar Hand Sander


2. Wide Belt Sander
Wide belt Sander merupakan mesin amplas untuk jensi permukaan yang lebar.
Wide belt Sander adalah mesin amplas yang menggunakan sabuk amplas (kain amplas)
yang lebar (12 inch atau lebih). Alat ini memiliki sabuk abrasive yang diatur dengan roll
kontak atau pad atau keduanya untuk melakukan pengamplasan. Mesin ini bisa mempunyai
beberapa sabuk amplas untuk melakukan beberapa proses pengamplasan sekaligus. Mesin
ini ada juga yang memiliki dobel head yang bisa bekerja untuk melakukan pengamplasan
pada kedua sisi permukaan panel sekaligus. Bahan olahannya berupa panel-panel datar
dimasukkan ke dalam mesin dengan menggunakan Conveyor sebagai feeding untuk
menjalani serangkain proses pengamplasan di dalam mesin amplas.
Mesin ini merupakan alat yang paling tepat untuk melakukan kalibrasi pada
permukaan panel-panel besar. Panel kayu, Plywood atau mdf dapat dimasukkan ke dalam
alat ini dan keluar dengan ketebalan yang sama di setiap tempat. Wide belt sander dengan
kualitas yang baik sangat dibutuhkan pada industri Wood Working modern yang membuat
produk-produk panel dengan ukuran ketebalan yang sama dengan presisi yang tinggi.

4.5 Gambar Wide Belt Sander

29

3. Stroke Sander
Stroke sander adalah alat mesin amplas yang mempunyai suatu sabuk amplas
yang panjang. Suatu sabuk amplas yang panjang seperti selendang berputar digunakan
untuk melakukan proses pengamplasan pada pemukaan. Mesin ini masih membutuhkan
operator untuk melakukan pengamplasan dengan cara menekan sabuk amplas ke
permukaan yang diamplas.
Mesin ini bisa menghasilkan pengamplasan permukaan dengan kualitas yang
sangat baik. Operator dapat melakukan pengaturan dan kontrol terhadap proses
pengamplasan dengan mengatur waktu dan penekanan sabuk amplas. Stroke sander juga
relatif fleksibel untukmelakukan pengamplasan pada permukaan yang sedikit tidak rata.
Mesin ini lebih banyak digunakan untuk melakukan final sanding pada panel-panel kayu
sebelum masuk ke proses finishing.

4.6 Gambar Stroke Sander

30

4. Brush Sander
Mesin amplas ini tidak menggunakan sabuk amplas sebagai alat untuk melakukan
pengamplasan, tetapi menggunakan suatu sikat (brush) terdiri dari kain-kain amplas yang
disayat tipis dan suatu penyangga sebagai alat untuk melakukan pengamplasan.
Brush sander adalah mesin amplas yang didesign untuk melakukan proses
pengamplasan pada benda-benda kerja yang tidak rata. Pengamplasan dengan brush sander
tidak akan bisa menghasilkan permukaan yang rata dan halus seperti alat ampals lainnya
namun sudah cukup untuk memotong dan mengurangi bulu-bulu kayu yang ada pada
permukaan kayu.

4.7 Gambar Brush Sander


5. Drum Sander
Drum sander adalah mesin amplas yang menggunakan suatu drum untuk meletakkan
sabuk amplas. Pada awalnya mesin ini banyak digunakan untuk melakukan pengamplasan
pada bidang-bidang datar. Ketika saat ini pengamplasan pada bidang datar sudah banyak
dilakukan dengan wide belt sander, maka drum sander ini lebih ditujukan untuk melakukan
pengamplasan pada benda-benda kecil yang lebih komplek. Drum bisa diganti dengan pad
yang lentur untuk digunakan sebagai alat untuk melakukan pengamplasan pada permukaan
yang melengkung atau benda-benda-benda yang kecil.

31

4.8 Gambar Drum Sander


D. Cara mendapatkan hasil pengamplasan yang halus dan presisi:
Mesin dipegang dengan mengatur tekanan pada permukaan kayu yang akan dihaluskan,
mulailah mengamplas dengan ukuran amplas kasar sampai benda kerja tersebut menjadi halus
dan gunakan proses dangan cara bertahap sampai selesai sehingga dapat mendapatkan hasil
yang halus dan presisi.

32

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dalam praktikum ini dapat disimpulkan bahwa:
Praktikum Amplas Kayu adalah praktikum yang fokusnya lebih kepada penghalusan
permukaan benda, dan benda yang digunakan adalah kayu triplek.
Dalam praktikum Amplas Kayu dibutuhkan ketelitian, kesabaran dan keuletan agar
tercapainya target waktu yang telah ditentukan.
Dalam praktikum Amplas Kayu mahasiswa harus memahami semua proses yang
dilakukan, mengerti cara memakai alat-alat yang digunakan untuk memproses benda
kerja menjadi produk.
5.2 Saran-Saran
Adapun saran-saran yang dapat diberikan dalam praktikum amplas kayu ini antara
lain:
Diharapkan alat yang disediakan untuk pengerjaan dapat ditambah jumlahnya.
Ditambahkan lagi alat pengaman disaat sedang menggunakan mesin amplas kayu.
Pengefisiensian waktu pada saat proses pemotongan benda kerja harus lebih
ditambahkan.

32

33

DAFTAR PUSTAKA

1. http://www.pakeotac.com/cara-menggunakan-mesin-amplas/ (20/12/2015; 05.15)


2. Yogyakarta, Tim Fakultas Teknik Universitas. Kode Modul M4.18A: Operasi Mesin
Kerja Kayu Secara Umum. Yogyakarta: Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan
Menengah, Departemen Pendidikan Nasional, 2004. (20/12/2015; 05.30)
3. Loni_lings,

Salma

W.,

and

Qwaz.

How

to

Use

Wood

Lathe.

http://www.wikihow.com/Use-a-Wood-Lathe (21/12/2015; 21.00)


4. Donovan, Mike, David Palmer, Clive Partridge, and David Pledge. An Introduction to
Woodsanding. (21/12/2015; 21.30)
5. https://id.wikipedia.org/wiki/Mesin_Gergaji_Kayu (22/12/2015; 05.00)

LAMPIRAN

33
34