Anda di halaman 1dari 27

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Pada era globalisasi seperti sekarang ini ilmu pengetahuan dan teknologi merupakan

hal yang paling mendasar bagi setiap individu untuk dapat bersaing dengan bangsa-bangsa
lain di dunia ini. Oleh sebab itu, kita semua dituntut untuk dapat menguasai ilmu pengetahuan
dan teknologi sebagai modal utama untuk membangun bangsa Indonesia menuju Negara
yang maju.
Seperti tinjauan utama dari penyelenggaraan perguruan tinggi di Indonesia, dimana
ditargetnya pada tahun 2022 lulusan yang dihasilkan dari seluruh perguruan tinggi di
Indonesia harus berilmu pengetahuan yang tinggi, dengan demikian diharapkan Indonesia
akan menjadi salah satu Negara maju di dunia.
Untuk mengimbangi kedua hal diatas, maka Politeknik Negeri Lhokseumawe sebagai
salah satu perguruan tinggi di Indonesia, menerapkan praktek kerja lapangan kepada setiap
mahasiswa dan mahasiswi agar dapat menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi sehingga
telah selesai nantinya. Diharapkan semua pelajaran yang telah di pelajari di Politeknik Negeri
Lhokseumawe dapat diterapkan dengan baik dan benar.
Seperti yang telah diajarkan kepada penulis dan pada teman-teman sekalian pada
beberapa waktu yang lalu mengenai Praktek Dainase yang diharapkan seluruh mahasiswa dan
mahasiswi mampu memahami dan melaksanakan pekerjaan tersebut sesuai dengan prosedur
dan standar-standar yang ada baik ditingkat nasional maupun internasional. Sehingga
kedepan diharapkan bangunan - bangunan yang ada di Indonesia dapat memenuhi standar
internasional, karena Indonesia merupakan salah satu Negara yang sering terkena bencana
alam, sehingga dengan kuatnya bangunan yang dihasilkan secara otomatis akan
memanimalisir jumlah korban yang berjatuhan.

1.2

Tujuan Penulisan
Tujuan utama dalam penulisan laporan kerja Drainase ini adalah sebagai salah satu

syarat yang harus penulis selesaikan sebagai salah satu tugas setelah selesai praktek kerja
drainase di bengkel teknik sipil negeri lhokseumawe, serta sebagai salah satu bahan penilaian
oleh dosen pembimbing atau instruktur.

1.3

Manfaat Penulisan
Agar sipembaca mengetahui tentang sejarah drainase, baik dari segi proses pembuatan

drainase hingga bahan yang digunakan untuk pembuatnya dan mengetahui fungsi drainase
dan cara penggunaan drainase.

1.4

Lingkup Penulisan
Drainase merupakan hal yang sangat penting karena air yang terkenang akan

merusak badan jalan. Drainase harus dibentuk atau direncanakan pada saat pekerjaan
pembangunan dimulai meskipun sifatnya hanya sementara. Hal ini dimaksudkan untuk
melindungi tanah sehingga galian dan timbunan yang sudah dikerjakan terhindar dari
kerusakan akibat genangan air.

BAB II
DASAR - DASAR TEORI

2.1

Pengertian Drainase
Drainase adalah suatu sistem jaringan instalasi pipa baik tertutup atau terbuka didalam

tanah ataupun diatas permukaan tanah dengan menggunakan teknik tertentu yang bertujuan
untuk menghindari pencemaran lingkungan.
Berikut adalah berbagai jenis drainase yang sering kita jumpai di kehidupan sehari-hari
diantaranya :
1. Drainase Pertanian
Adalah drainase yang biasa di gunakan untuk menjaga kondisi lahan pertanian.
2. Drainase Gedung Berfungsi untuk menjaga pengaliran air limbah gedung secara
baik dan memenuhi syarat kesehatan.
3. Drainase Jalan Raya
Berfungsi untuk menjaga kondisi jalan raya agar tidak tergenang oleh air hujan
sehingga merusak jalan raya serta konstruksi jalan raya.
4. Drainase Perkotaan
Berfungsi untuk mengeringkan areal perkotaan dari air limbah rumah tangga dan
air hujan yang merukan prioritas utama dalam memberi pelayanan kepada
masyarakat kota.

2.2

Tujuan Drainase
2.2.1

Untuk Pengeringan
Contoh nyata misalkan sesuatu kota disekitar komplek perumahan penduduk

terdapat suatu rawa atau suatu area yang digenangi air. Hal ini Dapat mendatangkan
wabah penyakit bagi masyarakat yang tinggal didaerah tersebut.
Untuk menghindarinya maka diperlukan sistem pengeringan yang baik. Agar
penduduk yang tinggal didaerah itu terhindar dari wabah penyakit.
3

2.2.2

Untuk Mencegah Banjir


Suatu sistem pencegahan banjir dengan ruang lingkup :

a. Pembantalan saluran-saluran pada kiri kanan jalan dan saluran pembuangan


rumah penduduk.
b. Membuat bak control pada saluran tersebut. Guna memisahkan sampah dan
menyedapkan lumpur.
c. Membuat saluran-saluran pelimpah ditempat-tempat tertentu bila dirasa perlu.
2.2.3 Untuk Pencegahan Air Kotor
Untuk mencegah keadaan muka air pembuangan dari industri dan rumah
tangga harus dialirkan secara khusus, misalnya bak pembersih air, lalu dibuang
kesungai atau laut dan septitank yang dialirkan ke peresapan yang baik saringannya.

2.3

Bahan-Bahan Yang Digunakan / Jenis Pipa


Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam pekerjaan Drainase adalah sebagai

berikut :

N
o
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10
.
11

2.4

Jenis Pipa

Kemiringan Pemasangan

PVC
Beton
Pipa Tanah
Asbes
Stain Less
Besi Tuang
Fiber Glass
Tembaga
Kuningan

1 : 60
1 : 40
1 : 40
1 : 60
1 : 60
1 : 60
1 : 60
1 : 60
1 : 60

Perunggu

1 : 60

Kaca
.
Jenis-Jenis Alat Sambung

1 : 80

Adapun jenis-jenis alat sambung yang sering digunakan dalam pekerjaan Drainase
adalah sebagai berikut :
No
1.

Jenis Alat Sambung


Soket

2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10

Elbow
Tee
Trap
Tee Juntion
Dop
Band / Long Elbow
Bouble / Single Level Inted
Reducher
Longtee

Simbol

.
11. Cross

2.5

Alat-Alat Saniter
Alat saniter terbagi ke dalam 4 kelompok, yaitu :
2.5.1

Alat Saniter Pembersih Badan


Alat saniter ini berfungsi untuk mencuci tangan, muka, dan seluruh anggota
badan. Air yang digunakan pada alat ini bisa berupa air dingin ataupun air
panas, biasanya bahan kontruksinya terbuat dari keramik, fiber glass, dan
sejenisnya.

2.5.2

Contohnya :
- Bidet
- Hand Kasin
- Foot Bath
- Bath Tube
- Shower Resess
- Dll
Alat Saniter Pembersih Sabun ( Wade Water Fixtures )
Alat saniter ini berfungsi sebagai tempat mencuci pakaian, biasanya
kontruksinya terbuat dari batu bata, fiber glass, dan juga dari bahan PVC (Poly
Vinil Cloid), sehingga dapat dialirkan air dingin dan panas.
Contohnya :
- Drinking Fountain
- Mesin Cuci Pakaian
- Wash Trough
5

2.5.3

Alat Saniter Pembersih Lemak ( Gresy Water Fixtures )


Alat ini biasanya untuk mencuci perabot rumah tangga, seperti piring dan
gelas. Alat ini biasanya terbuat dari stainless steel, fiber glass, PVC, dan
pasangan batu bata yang dilapisi porselei, sehingga dapat dialir air panas dan
dingin.
Contohnya :
- Mesin Cuci Piring ( Dish Washer )
- Bak Cuci Piring ( Kitchen Sink )
- Mesin Cuci Gelas ( Glass Washer )

2.6

Ventilasi Pipa
Ada 2 (dua) jenis ventilasi pipa air kotor yang digunakan pada bangunan satu lantai,

yaitu :
1. Up Steam Vent ( Bondory Trap )
2. Grount Vent ( Disconector Trap )
Tujuan pemasangan ventilasi adalah untuk membuang gas keluar ketempat yang tidak
mengganggu ruangan, mengeluarkan udara sehingga tidak terjadi penyumbatan, mencegah
pembusukan air pembuangan yang tertinggal dalam bak penampung sehingga tidak
mengakibatkan bau kurang sedap pada saluran.

Pada bangunan bertingkat, biasanya digunakan 7 macam pipa pembuangan air kotor,
yaitu :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
2.7

Trap Vent
Grap Vent
Relief Vent
Cross Vent
Header Vent
Stack Vent
Terminal Vent
Septic Tank ( Bak Penambung )

Septic tank ( Bak Penambung ) adalah tempat penampungan air kotor, baik yang
dihasilkan dari bekas air cucian maupun sebagai penampung kotoran manusia. Oleh karena
itu, septic tank harus dibuat dengan kontruksi yang kedap air untuk mencegah terjadinya
kebocoran gasyang dihasilkan dari proses fermentasi kotoran yang menghasilkan biogas dan
juga agar tidak merembesnya air kotor pada septic tank yang dapat mencemari sumber mata
air lainnya, seperti sumur, dan juga harus dilengkapi vent diatas septic tanktersebut.
Contoh untuk septic tank Slinder :

Dik : Data data sbb


Air = 150 250 / hari / orang
Lumpur = 30 liter / orang/ tahun
Orang = 8 orang

Hitunglah volume septitank dalam bentuk tabung slinder................?

Penyelesaian :
Volume

Air

150 x 8

= 1200

Lumpur

30 x 8 x 5

1200 / 2400

= 2,4 m3

Volume

2,4 m3
1
2
V= D t
4

. r2. H
V

= 3,14 x (0,75)2 x h

Sebagai Kontrol

= 1,77 x h

V = 3,14 x (0,75)2 x 1,36

2,4

= 1,77 x h

V = 3,14 x 0,56 x 1,36


V = 2,39 = 2,4 m3

h x 1,77 = 2,4
h = 24

= 1,35 m

Tujuan dari pemasangan pipa vent pada septic tank adalah sebagai berikut :
-

Untuk mencegah pembusukan air pembuangan yang ada didalam septic tank.
Untuk mengeluarkan gas / udara yang ada didalam pipa, sehingga tidak terjadi

penyumbatan.
Dan lain-lain sebagainya.

2.8

Dimensi Pipa
Dalam menentukan dimensi pipa Darainase terdapat dua cara yang bisa digunakan,

yaitu :
a. Cara Analisis
Yaitu dengan cara menganalisis dan menghitung dengan cermat dimensi pipa yang
dibutuhkan, namun cara ini sedikit banyak menguras waktu.
b. Cara Lapangan
Yaitu dengan cara memerhatikan standar yang tetap sehingga dimensi yang diperoleh
sedikit boros, namun tetap memenuhi syarat pendimensian dan kesehatan. Untuk menentukan
pipa Drainase yang akan digunakan, terlebih dahulu kita harus mengetahui bebanunit alat
saniter yang sudah ditetapkan bedasarkan plumbing Indonesia pada tahun 1979. Seperti yang
terdapat dalam tabel dibawah ini.

No
1.
2.
3.
4.
5.

Nama Alat Saniter


Hand Basin
Bath Tube
Water Closed
Mesin Cuci
Floor Drain

UR
1
2
6-8
2
4

( mm )
32 - 40 mm
40 - 50 mm
80 - 100 mm
40 - 50 mm
50 - 60 mm

( inci )
1 - 1
1 - 2
3 - 4
1 - 2
2 - 2
8

6.
7.
8.
9.

Closed Jongkok
Closed Duduk
Urinal
Sink

8
8
2
2

75 - 100 mm
75 - 100 mm
40 - 50 mm
40 - 50 mm

4
4
1 - 2
1 - 2

BAB III
PERALATAN YANG DIGUNAKAN UNTUK BEKERJA

3.1

Alat Pengukur Dan Pengatur

3.1.1

Meteran
Alat ini digunakan untuk mengukur sisi panjang dan lebar pada proses

pembuatan Drainase, sehingga hasil yang diperoleh akan sesuai dengan apa yangtelah
direncanakan.

3.1.2

Selang Air
Selang air yang digunakan adalah selang yang berdiameter kecil dan

transparan, sehingga kalu diisi dengan air akan kelihatan. Alat ini digunakan untuk
mencari leveling ( kerataan ).

3.1.3

Benang
Benang digunakan sebagai alat bantu yang dapat menjadi patokan, lurus atau

tidaknya tanah yang akan digali.

3.1.4

Water Pass
Water Pass digunakan sebagai alat untuk mengukur kedataran, kemiringan,

dan ketegakan.

3.1.5

Unting - Unting
Unting-unting biasanya digunakan untuk mencari ketegakan suatu bangunan,

kosen, plasteran, dan lain sebagainya.

3.1.6

Siku
Alat ini digunakan untuk mencari kesikuan pada sudut-sudut yang akan dibuat

(90) siku.

3.1.7

Boning Rod
Boning rod yang digunakan pada pekerjaan praktek Drainase pada saat

praktek adalah boning rod yang terbuat dari papan yang berukuran lebar 7 cm dan
panjang 30 cm, yang dipaku pada patok yang memiliki panjang 70 cm, sehingga
berbentuk T.

3.2

Alat Potong Dan Melubangi


Untuk memasang alat saniter dilapangan tidak terlepas dari pekerjaan

pemotongan dan pengeboran kayu, pemotongan plat, pipa ataupun besi dan lain-lain. Alat
pemotong yang dimaksud adalah :
-

3.3

Gergaji kayu
Gergaji besi
Penyayat (scraper)
Pemotong bulat (washer cutter)
Pahat kayu
Pahat besi
Mata bor
Bor tangan
Pemotong pipa (pipe Cutter)

Alat Galian Tanah Dan Pasangan Menual


10

3.4

Sekop ujung rata


Sekop runcing
Sendok semen
Ruskam besi
Blincong (crowbar)
Skrop
Ruskam kayu

Alat Pemukul Dan Pemutar


Alat pemukul adalah alat yang digunakan untuk memasukkan paku, klos kayu

atau membenahi alat-alat penyambung, membentuk plat dan membuat alat penutup celah,
baik dari plat atau timah hitam. Yang dimaksud dengan alat putar, seperti alat-alat :
3.5

Obeng
Palu cakar
Palu godam
Palu konde
Dll

Alat Galian Mekanik


Untuk pekerjaan Drainase yang berskala besar biasanya menggunakan alat-alat

mekanik yang canggih untuk mempercepat dan mempermudah proses pekerjaannya.


Contohnya :
-

Trench Digger
Back Hoe
Undergroun Boring Machene
Dll

11

BAB IV
BAHAN - BAHAN YANG DIGUNAKAN DALAM PEKERJAAN
DRAINASE

4.1

Riol
Riol adalah salah satu bahan kontruksi bangunan yang digunakan pada pekerjaan

Drainase, riaol terbuat dari pasir, semen, dan air yang dicetak dengan ukuran tertentu,
kemudian dikeringkan sebagaimproses pengerasan.

4.2

Semen
Semen digunakan sebagai bahan pengikat pada batu bata dengan campuran antara

semen dan pasir. Semen juga berfungsi sebagai bahan campuran dengan pasir untuk
plasteran.

4.3

Pasir
Pasir adalah salah satu bahan bangunan yang terdapat di sungai, gunung, dan dapat

juga dibuat dari gilingan batu. Pasir merupakan butiran mineral atau agregat halus yang
mempunyai gradasi 0 - 4 mm, fungsinya dalam pemasangan adalah sebagai bahan pengisi.

4.4

Kapur
Kapur perfungsi sebagai bahan pengikat dalam adukan, agar kapur tetap mempunyai

daya ikat yang kuat, maka penyimpanannya harus ditempat yang kering.

12

4.5

Air
Air yang digunakan untuk pengadukan mortal hendaknya air yang bersih, karena air

berfungsi untuk menghomogenkan adukan mortal, merendam batu bata dan membersihkan
pasangan sebelum disambung.

BAB V
MENENTUKAN KEMIRINGAN DASAR SALURAN DENGAN
BONING ROD

5.1

Tujuannya :
Setelah mengikuti praktek mahasiswa diharapkan mampu :
1.
2.
3.
4.

Mempergunakan alat boning rod dan alat lainnya dengan benar.


Membuat batas galian Drainase dengan menggunakan patok kayu dan benang.
Menentukan kemiringan dengan mengkeker menggunakan mata.
Menguasai proses pembuatan dan penggunaan alat pada pekerjaan Drainase dengan
benar.

5.2

Dasar Teori
Pada saat pembuatan gedung atau rumah selalu harus merencanakan pembuatan

Drainase, hal ini dimaksudkan agar air bekas, dan air hujan dapat dikontrol, sehingga tidak
terjadinya hal-hal yang tidak kita inginkan. Oleh sebab itu, proses pengerjaannya harus
diperhatikan dan dilaksanakan dengan cermat, seperti pada saat menentukan kemana arah
hulu, hilir dan juga perbandingan kemiringan harus sesuai dengan material dan jenis pipa
yang digunakan.
Selain itu, hal lain yang perlu diperhatikan yaitu pada saat melakukan pengekeran,
sehingga jarak pandangan yang ideal adalah 30 m, itu pun harus diulang beberapa kali supaya
hasil yang diperoleh akan lebih sempurna.

5.3

Bahan Yang Digunakan


13

5.4

Keselamatan Kerja
-

5.5

Kayu dolken atau broti ukuran 5 x 70 cm ( untuk patok )


Benang
Paku 1 inci
Papan ukuran 30 x 7 cm

Baca terlebih dahulu lembaran kerja ( job sheet )


Pakailah seragam bengkel lengkap dengan sepatu safety
Letakkan alat pada tool box
Gunakan alat sesuai dengan fungsinya
Bila alat tumpul asah terlebih dahulu
Pusatkan pikiran pada pekerjaan
Jangan bercanda ketika bekerja

Langkah Kerja
1. Buat patok menggunakan kayu dengan ukuran 7 x 5 cm dengan panjang 70
cm, sebanyak 6 batang dan runcingkan bagian yang akan ditancapkan ke
tanah.
2. Buat boning rod dengan menggunakan kayu ukuran 5 x 7cm dengan panjang
70 cm sebanyak tiga batang, kemudian buat 3 papan berukuran 30 x 7 cm
paku berbentuk huruf T.
3. Cari lokasi yang akan digunakan untuk pembuatan drainase.
4. Pasang satu buah patuh yaitu patok A sebagai patokan dasar untuk
menentukan panjang galian.
5. Pasang patok kedua yaitu patok B yang berjarak 10 m dari patok A.
6. Pasang patok ketiga yaitu patok C yang berjarak 20 cm dari patok B.
7. Cari leveling (titik sejajar) antara patok A dengan patok B dengan
menggunakan selang plastik.
8. Pada pasangan patok C, turunkan / buat patokan C lebih rendah 15 cm (untuk
kemiringan) yaitu dengan menggunakan rumus kemiringan 1 x 6 m = 15
cm.
9. Pasang patok pembantu diantara patok A dan C yang berjarak 2 m sebanyak 4
patok.

14

BAB VI
PEMASANGAN STAKE OUT DAN GALIAN TANAH

6.1

Tujuannya :
1.
2.
3.
4.
5.

6.2

Memasang stake out untuk saluran drainase dengan kemiringan yang benar.
Menggali saluran drainase sesuai dengan tali pada stake out.
Menentukan kemiringan saluran sesuai dengan jenis material yang digunakan.
Menggunakan alat sesuai dengan fungsinya.
Menguasai seluruh tahapan kerja.

Dasar Teori
Stake out atau bowplank sering digunakan pada pekerjaan drainase sebagai pedoman

untuk menentukan letak / jalur galian tanah. Stake out dibuat dari papan berukuran 7 cm
dengan panjang 130 cm dan dipaku dengan dua buah patok yang telah diruncingkan yang
panjang patok tersebut 70 cm, sehingga setelah dipaku menyerupai gawang.

6.3

Bahan Yang Digunakan


-

6.4

Keselamatan Kerja
-

6.5

Kayu dolken / broti ukuran 5 x 7 cm untuk patok


Paku 1 inci
Benang
Papan meranti

Bacalah lembaran kerja ( job sheet ) sebelum memulai pekerjaan.


Pakailah pakaian praktek lengkap dengan sepatu safety.
Tempatkan alat pada tool box
Gunakan alat sesuai dengan fungsinya.
Jangan bercanda pada saat bekerja.
Pusatkan pikiran pada pekerjaan yang sedang dikerjakan.

Langkah Kerja

15

1. Pasang stake out dengan jarak 50 cm dari patok A dan juga satu lagi yang
berjarak 50 cm dari patok C sebagai as pada pemasangan stake out.
2. Pada pemasangan stake out dari patok C setelah didapat leveling, maka stake
outnya harus diturunkan 15 cm dari titik leveling pada patok B sesuai dengan
perbandingan pada roil yaitu 1 x 6 m = 15 cm.
3. Ukuran panjang stake out dan diberi tanda pada titik as, kemudian ukur
panjang kekiri dan kanan dari titik as 25 cm dan tandai.
4. Ukuran panjang kekiri dan kanan dari titik as 35 cm dan tandai kemudian
dipaku pada jarak yang telah ditandai untuk pengikatan benang ( lakukan pada
dua buah stake out ).
5. Ikat benang pada stake out yang telah diberi paku dari stake out A hingga ke
B, begitu seterusnya hingga selesai.
6. Tandai pada tanah galian sejajar dengan garis / benang pada stake out dengan
diberi kapur atau dengan menggunakan sekop hingga selesai.
7. Lakukan penggalian bagian dalam terlebih dahulu yaitu yang lebarnya 50 cm
atau garis as nya 25 cm hingga mencapai kedalaman 50 cm.
8. Lakukan penggalian selanjutnya yaitu untuk lebar bagian atasnya yaitu 70 cm,
karena pada penggalian pertama telah digali 50 cm, sehingga terdapat sisi 10
cm kekiri dan ke kanan, maka galian tersebut agak dimiringkan kedalam.
9. Periksa kembali hasil galian dengan menggunakan unting-unting.

BAB VII
PEMASANGAN RIOL BETON SETENGAH LINGKARAN
SEBAGAI SALURAN

16

7.1

Tujuannya :
1.
2.
3.
4.

7.2

Menentukan perbandingan pemasangan riol dengan kemiringan yang benar.


Memasang riol beton setengah lingkaran dengan benar.
Menyambung riol beton setengah lingkaran sesuai dengan job sheet.
Mengecek kemiringan yang telah ditentukan dengan benar.

Dasar Teori
Riol beton sering digunakan pada pekerjaan drainase jenis saluran terbuka, biasanya

ukuran yang digunakan bervariasi yaitu yang berdiameter 10 cm hingga 50 cm, namun bila
pipa beton bisa mencapai ukuran yang berdiameter 1 meter.

7.3

Bahan Yang Digunakan


-

7.4

Riol beton setengah lingkaran yang berdiameter 20 cm


Tanah uruk
Pasir
Kerikil
Semen

Keselamatan Kerja
-

Bacalah job sheet terlebih dahulu.


Pakailah pakaian praktek dengan sepatu safety.
Tempatkan alat pada tool box
Gunakan alat sesuai dengan fungsinya.
Jangan bercanda pada saat bekerja.
Pusatkan pikiran pada pekerjaan yang sedang dikerjakan.
Tanyakan pada instruktur jika belum mengerti.
17

7.5

Langkah Kerja
1. Siapkan bahan dan alat.
2. Hamparkan pasir kedalam galian setinggi 5 cm secara merata, siram sedikit
dengan air supaya padat.
3. Letakkan riol satu persatu diatas hamparan pasir hingga tersusun rapi.
4. Kasih semen spesi yang telah diaduk rata pada sambungan riol, dan tidak
bocor, hingga selesai.
5. Cek kemiringan riol dengan menggunakan unting-unting pada tali as stoke out
hingga mencapai hilir setelah semuanya sempurna.
6. Timbun disisi kiri dan kanan riol dengan menggunakan tanah uruk, hingga
mencapai tinggi 5 cm dibawah bibir riol.
7. Beri beton cor diatas timbunan tanah uruk dengan komposisi campuran 1 : 7,
kemudian diruskam dengan rapi dan rata dengan bibir riol.
8. Jika semuanya telah siap, periksakan hasil kerja anda pada instruktur untuk
dilakukan pengecekan dan penilaian.

BAB VIII
PENUTUP

8.1

Kesimpulan
Dari praktek kerja drainase yang dilakukan, penulis dapat menarik beberapa

kesimpulan :
1. Untuk memperoleh hasil yang sempurna, kekokohan team harus dijaga.
2. Pada saat menentukan lokasi pembuatan drainase harus diamati dengan benar
jenis tanah yang akan digali, sehingga tidak akan terjadi masalah pada saat
mengerjakannya.
18

3. Lembaran kerja (job sheet) harus dipelajari dengan baik sebelum memulai
pekerjaan.

8.2

Saran
Dari pengalaman yang telah kami lakukan pada pekerjaan drainase, penulis

mengharapkan kepada instruktur / dosen pembimbing beberapa hal :


1. Kami mengharapkan pembimbing dapat selalu mengawasi kami pada saat praktek.
2. Sebaiknya instruktur satu orang saja, karena jika lebih dari satu orang, maka kami
akan kebingungan menerima instruksi yang terkadang berbeda-beda.
3. Bila instruktur dalam keadaan sibuk dan tidak bisa mendampingi kami saat sedang
bekerja, kami berharap supaya instruktur dapat melakukan pengecekan beberapa
kali, sehingga bila terdapat kesalahan kami dapat memperbaikinya dengan cepat.
4. Kami berharap peralatan yang ada dibengkel harus layak pakai semua.

8.3

Lampiran

Gambar Laskam

Gambar Meteran 5 M

19

Gambar Palu Cakar

Gambar Unting-Unting

Gambar Sendok Spesi

Gambar Gergaji Besi

Gambar Pensil

Gambar Siku

20

Gambar Kapak

Gambar Alat Pengangkut

Gambar Tempat Adukan Semen

Gambar Meteran 50 M

Gambar Palu Godam

Gambar Ayakan, Cangkul, Dan Skrop

21

Gambar Jointer, Sendok Spesi, Siku


Water Pass

Gambar Silang Pengukur

Gambar Riol

Gambar Jolang

Gambar Benang

Gambar Ember

22

Gambar Patokan

Gambar Bowplank A

Gambar Pipa PVC

Gambar Boning Rod

Gambar Bowplank B

Gambar Pipa Beton


23

Gambar Pipa Tanah

Gambar Pipa Asbes

Gambar Pipa Tanah Liat

Gambar Pipa Timah Hitam

Gambar Pipa Tembaga

Gambar Drainase Perkotaan


24

Gambar Mengukur Jarak Bowblank A


Dengan Bowblank B

Gambar Pemasangan Patok


25

Gambar Pemasangan Boning Rod

Gambar Mengukur Bowplank Dengan


Menggunakan Silang

Gambar Galian

Gambar Pengukuran Kedalaman


Galian

Gambar Pemasangan Riol

Gambar Mengecor Bagian Pinggir Riol

26

Gambar Pemasangan Siap


Digunakan

Gambar Pengaliran Yang Baik

27