Anda di halaman 1dari 20

ST Elevasi Miokard Infark

Elike Oktorindah
102013412
F10

Skenario 4
Seorang perempuan berusia 50 tahun datang
diantar anaknya ke IGD RS dengan keluhan nyeri
dada kiri yang muncul tiba-tiba dan menjalar ke
lengan kiri sejak 3 jam yang lalu. Nyeri dirasakan
sedikit berkurang saat beristirahat namun akan
terus-menerus muncul kembali dan semakin
memberat. Keluhan tidak disertai demam atupun
batuk. Sebelumnya pasien njuga merasakan
nyeri dada kiri, namun tiak terlaluy sakit dan
hanya berlangsung sekitar 5 menit saja.

Rumusan Masalah
50 tahun nyeri dada kiri, menjalar ke
lengan kiri sejak 3 jam yang lalu,
berkurang saat beristirahat.
Sebelumnya pernah seperti ini hanya
selama 5 menit.

Hipotesis
50 tahun menderita STEMI (ST
Elevasi Miokard Infark)

Mind Map

Anamnesis

Pemeriksaan Fisik
1.
2.
3.
4.

Inspeksi
Palpasi
Perkusi
Auskultasi

Hasil PF:
KU : tampak sakit berat
Kesadaran : Compos Mentis
TTV : TD 110/90 mmHg, nadi 100x/menit, nafas
20x/menit, suhu 36,5oC
Anemis - , ikterik
Thoraks : suara nafas vesikuler, rhonki -/- , wheezing
-/- , BJ 1-2 murni reguler, murmur - , gallop
Abdomen : nyeri tekan - , bising usus + normal

Pemeriksaan Penunjang
EKG (Elekrokardiografi) : 12 sadapan
Ekokardiografi : ekokardiografi 2 dimensi dapat ditentukan daerah
luas infark miokard akut fungsi pompa jantung serta komplikasi
infark miokard seperti rupture dinding ventrikel atau defek septum
ventrikel
Petanda Biomarker Jantung
Biomarker
Jantung

Mulai Naik

Puncak

Kembali
Normal

CK

312 jam

1224 jam

3-4 hari

CKMB

3-12 jam

12-24 jam

2-3 hari

LDH

6-12 jam

48-144 jam

7-14 hari

Mioglobin

2-6 jam

6-12 jam

1 hari

cTroponin I

3-8 jam

12-24 jam

7-10 hari

12 96 jam

7-14 hari

cTroponin T 3-8 jam

Diagnosis Kerja
ST Elevasi Miokard Infark (STEMI) :
sindroma klinis yang terjadi karena oklusi akut
arteri koroner akibat thrombosis intrakoroner
yang berkepanjangan sebagai akibat rupture
plak arterosklerosis pada dinding koroner
epikardial.

Diagnosis Banding
1.NSTEMI (Non ST Elevasi Miokard
Infark)
2.UAP (Unstable Angina Pectoris)
3.Perikarditis
4.Angina Prinzmetal
5.Ruptur Aneurisme Aorta
6.Diseksi Aorta

Epidemiologi
Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT):
1.Tahun 1992 penyakit kardiovaskuler di urutan
pertama (16%) di atas umur 40 tahun.
2.Penyakit Jantung Koroner (PJK) terus menempati
urutan pertama (30 36,1%). Laki-laki lebih rentan
terkena sekitar umur 70 tahun ke atas.

Etiologi

Patofisiologi
Infark miokard akut (IMA) dengan elevasi
gelombang ST (STEMI) umumnya terjadi jika
aliran
darah
koroner
menurun
secara
mendadak setelah oklusi trombus pada plak
aterosklerotik yang sudah ada sebelumnya.
STEMI terjadi jika trombus arteri koroner
terjadi secara cepat pada lokasi injuri ini
dicetuskan oleh faktor-faktor seperti merokok,
hipertensi, dan akumulasi lipid.

Gejala Klinis
Pada pemeriksaan fisik, sebagian besar pasien
cemas dan gelisah, seringkali ekstremitas pucat
disertai keringat dingin. Kombinasi nyeri dada
substernal >30 menit dan banyak keringat dicurigai
kuat adanya STEMI.
Peningkatan suhu sampai 38 0C dapat dijumpai
pada minggu pertama pasca STEMI.

Penatalaksanaan

Komplikasi
1. Disfungsi Ventrikuler
2. Gangguan Hemodinamika
3. Edema Paru Akut
4. Syok Kardiogenik
5. Infark Ventrikel Kanan
6. Ekstasistol Ventrikel
7. Takikardia dan Fibrilasi Ventikel

Pencegahan
1.Melakukan aktivitas fisik dan olahraga
teratur
2.Berhenti merokok
3.Menghindari stres
4.Pengontrolan tekanan darah
5.Diet : mengurangi lemak dan
kolesterol

Prognosis
Secara keseluruhan, pasien yang dirawat dengan
operasi coronary bypass memiliki kelangsungan
hidup 5-10 tahun dengan presentase 92% dan 81%.
Kurang dari 1% pasien mengulang revaskularisasi
dalam waktu 4 tahun atau lebih. Dalam meta analisis,
random studi membandingkan terapi pengobatan dan
operasi, operasi memberikan 39% dan 17%
penurunan dari kematian yang kumulatif dalam waktu
5-10 tahun.

Kesimpulan
Seorang wanita 50 tahun dengan nyeri dada
kiri menjalar ke lengan kiri menderita infark
miokard akut dengan ST elevasi (STEMI)
berdasarkan gejala klinis dan ditemukan
adanya ST elevasi pada hasil EKG pasien
tersebut.