Anda di halaman 1dari 20

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

BAB I
POLA, BARISAN, DAN DERET BILANGAN

Kompetensi Dasar
Mengidentifikasi pola, barisan dan deret bilangan
Tujuan Pembelajaran
Siswa dapat mengidentifikasikan pola bilangan,
barisan, dan deret berdasarkan ciri-cirinya.
Siswa dapat nenggunakan notasi sigma untuk
menyederhanakan suatu deret

A. POLA BILANGAN

Perhatikan deretan bilangan-bilangan berikut:


a. 1

...

b. 4

16

...

c. 31

40

21

30

16

...

Deretan bilangan di atas mempunyai pola tertentu. Dapatkah anda


menentukan bilangan yang belum diketahui sesuai dengan aturan yang
dipunyai?

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 1

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

Pada a, bilangan ke 4 adalah 4, sebab deretan bilangan nomor 1, mempunyai


aturan: bilangan ke 2 = 1 + 1 = 2, bilangan ke 3 = bilangan ke 2 + 1 = 2 +1 = 3.
Jadi bilangan ke 4 = bilangan ke 3 + 1 = 3 + 1 = 4.
Pada b, bilangan ke 4 adalah 25, sebab deretan bilangan nomor 2,
mempunyai aturan: bilangan ke 1 = (1 + 1)2 = 22 = 4, bilangan ke 2 = (2 +1)2
= 32 = 9, bilangan ke 3 = (3 + 1)2 = 42 = 16. Jadi bilangan ke 4 = (4 +1)2 = 52
= 25.
Pada c, bilangan ke 6 adalah 25, sebab deretan bilangan nomor 3,
mempunyai aturan: bilangan ke 3 = bilangan pertama - 10 = 31 - 10 = 21,
bilangan ke 4 = bilangan ke 2 - 10 = 40 - 10 = 30, bilangan ke 5 = bilangan ke 3 5 = 21 - 5 = 16,. Jadi bilangan ke 6 = bilangan ke 4 - 5 = 30 - 5 = 25.
Aturan yang dimiliki oleh deretan bilangan di atas disebut pola bilangan
pada deretan itu. Pola sebuah deretan bilangan tidak tunggal. Sebagai
contoh, pada deretan bilangan nomor 2, bilangan ke n = (n + 1)2 dengan n= 1,
2, 3, 4.

B. BARISAN BILANGAN

Barisan bilangan real adalah suatu fungsi dengan domain himpunan semua
bilangan asli dan kodomain himpunan semua bilangan real. Jika U merupakan
fungsi dari bilangan asli ke bilangan real , maka barisannya sering ditulis dengan
U1,U2, U3, ..., Un, .... Pada barisan U1, U2, U3, ..., Un, ... ,
Un disebut unsur ke n atau elemen ke n dari barisan itu.

Contoh
1.
2.

1, 2, 3,... merupakan barisan dengan unsur ke n dari barisan


itu adalah Un= n.
1, -1, 1, -1,.... adalah barisan dengan unsur ke n dari barisan
itu adalah Un = (-1)n.

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 2

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

C. DERET BILANGAN

Jika U1, U2, U3,..., Un,... merupakan barisan bilangan real, maka U1 + U2
+ U3,... + Un +... disebut deret, dan Un disebut suku ke n barisan itu.

Contoh
1.

1 + 2 + 3 +..., maka suku ke n barisan itu adalah U n = n.

2.

1 + (-1) + 1+ (-1) + ....,

maka suku ke n dari deret itu

n
adalah U n =(-1) .
3.

1 + 1 + 2 + 3 + 5 + 8 +..., maka ke 7 dari barisan itu adalah


13.

DISKUSI KELOMPOK

Dari materi pola bilangan,


barisan bilangan, dan deret
bilangan, dapatkah kalian
menjelaskan mengenai
perbedaan dari kettiganya?

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 3

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

D. NOTASI SIGMA

Perhatikan jumlahan bilangan-bilangan berikut.


1.

1 + 2 + 3 + 4 + 5 + 6 + 7.

2.

2 + 4 + 6 + 8 + 10 + 12.

3.

1 1 1

3 9 27

4.

1 + 3 + 5 + 7 + 9.
Jumlahan bilangan-bilangan dari deretan bilangan yang mempunyai pola

dapat dituliskan dengan notasi

(dibaca: sigma), Sehingga jumlahan bilangan

diatas dapat ditulis kembali :


7

1.

1 2 3 4 5 6 7 n
n 1

2.

2 4 6 8 10 12 2n
n 1

3.

3
1 1 1
1

3 9 27 n 1 3n

4.

1 3 5 7 9 (2n 1)

n 1

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 4

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

NOTICE
Sifat notasi sigma
Jika m dan n adalah bilangan asli, dengan m n dan c R ,
maka berlaku :
1.

k m

k m

k m

(ak bk ) ak bk
n

2.

ca

k m

c ak
k m

3.

c (n m 1)c

k m

4.

n p

k m

k m p

ak
n

5.

(a

k m

p
n

k m

k m

bk ) a k 2 a k .bk bk
k m

DISKUSI KELOMPOK

Buktikan dengan contoh sifat dari


notasi sigma

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 5

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

E. EVALUASI

Kerjakan secara individu soal berikut ini

1. Tentukan suku yang dicantumkan di akhir barisan dan juga suku ken dari setiap barisan berikut:
a. 13, 9, 5, ...., U 31
b. 25, 21, 17, 13, ..., U 20
c. -10, -8, -6, -4, ..., U 100

2. Tentukan bentuk notasi sigma dari setiap deret berikut :


a. 2 + 5 + 8 + ... + 119
b. 100 + 90 + 80 + ... + 0
c. 4 + 1 +

1
+ ...
4

3. Hitunglah deret-deret berikut :


5

a.

(2n 1)
n 1

b.

n 1

n 1
6

c.

3.2

n 1

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 6

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

BAB II
BARISAN DAN DERET ARITMATIKA

Kompetensi Dasar
Menerapkan konsep barisan dan deret aritmatika
Tujuan Pembelajaran
Siswa dapat menentukan nilai suku ke-n suatu barisan
aritmatika dengan menggunakan rumus barisan aritmatika
Siswa dapat menentukan jumlah n suku suatu deret
aritmatika dengan menggunakan rumus jumlah barisan
aritmatika

A. BARISAN ARITMATIKA

Terkadang, suatu barisan mempunyai pola khusus. Pada barisan 1, 2, 3, 4, ,


selisih antara unsur yang berurutan, yaitu: ke 1 dengan ke 2, ke 2 dengan ke 3, ke n
dengan ke n + 1, dan seterusnya adalah tetap, yaitu sama dengan 1. Barisan
semacam ini disebut barisan aritmatika.
Barisan U1, U2, U3,..., Un,... disebut barisan aritmatika jika
Un - Un-1 = konstan,

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 7

BARISAN DAN DERET BILANGAN


dengan n = 2, 3, 4,....

2014
Konstanta pada barisan aritmatika di atas

disebut beda dari barisan itu dan sering dinotasikan dengan b, dan U1
sering dinotasikan dengan a.

Contoh
1. 1, 2, 3,... merupakan barisan aritmatika dengan beda, b = 1.
2. 1, 3, 5, merupakan barisan aritmatika dengan beda, b = 2.
3. 1, -1, 1, -1,.... bukan barisan aritmatika sebab
U 2 U1 = -1 1 = -2
2 = 1 (-1) = U 3 U 2

Jika diperhatikan U1 = a, U2, U3,..., Un,... merupakan barisan aritmatika,


maka unsur ke n dari barisan itu dapat diturunkan dengan cara berikut.
U1 = a
U2 = a + b
U3 = U2 + b = (a + b) + b = a + 2b
U4 = U3 + b = (a + 2b) + b = a + 3b
U5 = U4 + b = (a + 3b) + b = a + 4b
Un = a + (n -1)
Jadi unsur ke-n dari barisan aritmatika dapat dirumuskan

Un = a + (n-1) b

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 8

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

Contoh
Diketahui barisan aritmatika dengan unsur ke 2 adalah 10 dan beda
= 2. Tentukan unsur ke 7 barisan itu.

Penyelesaian
Diketahui U 2 = 10, b = 2. Dengan menggunakan rumus
U n = a + (n -1) b, diperoleh
U 2 = a + (2-1)b
U 2 = a + b a = U 2 - b = 10 2 = 8
U 7 = a + (7-1) b = a + 6 b = 8 + 6 (2) = 8 + 12 = 20.
Jadi unsur ke 7 dari barisan adalah 20.

DISKUSI KELOMPOK

Mbak Suci, seorang pengerajin batik di Gunung Kidul, ia dapat menyelesaikan


6 helai kain batik berukuran 2,4 m 1,5 m selama 1 bulan. Permintaan kain
batik terus bertambah sehingga Mba Suci harus menyediakan 9 helai kain
batik pada bulan kedua, dan 12 helai pada bulan ketiga. Dia menduga, jumlah
kain batik untuk bulan berikutnya akan 3 lebih banyak dari bulan sebelumnya.
Dengan pola kerja tersebut, pada bulan berapakah Mbak Suci menyelesaikan
63 helai kain batik?

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 9

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

B. DERET ARITMATIKA

Jika U1, U2, U3, ..., Un, .... merupakan barisan aritmatka, maka
U1 + U2 + U3 + ... + Un
disebut deret aritmatika. Un disebut suku ke n dari deret itu.
Jika Sn menyatakan jumlah n suku pertama deret aritmatika U1 + U2 + U3
+ ... + Un, ...., maka Sn = U1 + U2 + U3 + ... + Un dapat diturunkan
dengan cara sebagai berikut.
Sn = Un + (Un - b) + (Un - 2b) + ... + a
Sn = a + (a - b) + (a + 2b) +..... + Un

2Sn = (a + Un) + (a + Un) + (a + Un) +... + (a + Un), sebanyak n suku.


2 Sn = n. (a + Un)
Sn =

1
n( a U n )
2

Jadi untuk mencari jumlah n suku pertama dari deret aritmatika dapat
menggunakan rumus

Sn =

1
n( a U n )
2

atau

Sn =

1
n(2a (n 1)b)
2

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 10

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

Dengan a = suku pertama dan b = beda

Contoh
Carilah jumlah bilangan bulat antara 1 dan 100 yang habis dibagi 9!

Penyelesaian
Bilangan bulat yang habis dibagi 9 diantara 1 dan 100 adalah 9, 18, 27, , 99
Bilangan-bilangan tersebut membentuk barisan aritmetika dengan a = 9, b = 9, dan
Un = 99. Selanjutnya akan ditentukan nilai n sebagai berikut:
Un = 99 a + (n 1)b = 99
9 + (n 1)9 = 99
9 + 9n 9 = 99
9n = 99
n = 10
Jadi, banyak bilangan yang habis dibagi 9 diantara 1 dan 100 adalah 10. Dengan
menggunakan rumus jumlah n suku pertama deret aritmetika diperoleh:
10 =

1
10 9 + 99 = 540
2

Dengan demikian, 9 + 18 + 27 + 36 + 45 + + 99 = 540.

DISKUSI KELOMPOK

Diketahui deret aritmetika tingkat satu dengan sn adalah jumlah n suku


pertama. Jika = 3 1 2 2 + 2 + 3 + maka
tentukanlah jumlah suku ke 10 pada barisan tersebut

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 11

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

C. EVALUASI

Kerjakan secara individu soal berikut ini


1. Tentukan rumus suku ke-n dari barisan aritmatika dibawah ini :
a. 3, 6, 9, 12, ...
b. 1, 6, 11, 16, ...
c. -15, -8, -1, 6, ...
2. Carilah suku yang diminta dalam setiap barisan aritmatika berikut :
a. 1, 4, 7, 10, ..., suku ke-50
b. 25, 21, 17, 13, ..., suku ke-20
c. -10, -8, -1, 6, ..., suku ke-50
3. Tentukan nilai dari:
a.

2 + 7 + 12 +.... + 297

b.

30 + 26 + 22 +... + 2.

4. Tentukan x jika:
a. 100 + 96 + 92 + + x = 0.
b. 1 + 4 + 7 + + x = 835.
5. Pola A B B C C C D D D D A B BC C C D D D D A B B C C C D D
D D ... berulang sampai tak hingga. Huruf apakah yang menempati
urutan 26.32?

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 12

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

BAB III
BARISAN DAN DERET GEOMETRI

Kompetensi Dasar
Menerapkan konsep barisan dan deret geometri
Tujuan Pembelajaran
Siswa dapat menentukan nilai suku ke-n suatu barisan
geometri menggunakan rumus
Siswa dapat menentukan jumlah n suku suatu deret geometri
dengan menggunakan rumus
Siswa dapat menentukan jumlah suku tak hingga suatu deret
geometri dengan menggunakan rumus

A. BARISAN GEOMETRI

Barisan geometri adalah barisan bilangan yang nilai pembanding (rasio)


antara dua suku yang berurutan selalu tetap. Rasio, dinotasikan r merupakan nilai
perbandingan dua suku berurutan. Nilai r dinyatakan
=

2 4 6

=
=
==
1 3 5
1

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 13

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

Rumus unsur ke n barisan geometri U1, U2, U3, U4,..., Un dengan U1= a dan
rasio r dapat diturunkan dengan cara berikut.
U1 = a
U2 = a r
U3 = U2 r = (a r)r = ar2
U4 = U3 r = (a r2)r = ar3
Un = Un-1 r = arn-1
Jadi rumus unsur ke n barisan geometri U1, U2, U3, U4,..., Un,.... dengan
U1 = a dan rasio r adalah:
Un = a.rn-1

Contoh
Diketahui barisan 27, 9, 3, 1, .... Tentukanlah rumus suku ke-n

Penyelesaian
Rasio pada barisan tersebut adalah tetap yaitu r =

1
sehingga barisan
3

tersebut adalah barisan geometri.


Rumus suku ke-n barisan geometri tersebut adalah

1
U n 27.( ) n 1
3
= 33.(3-1)n-1
= 33.3-n + 1
= 34 n

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 14

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

B. DERET GEOMETRI

Jika U1, U2, U3, ..., Un.

merupakan

barisan

geometri dengan unsur

pertama adalah a = U1 dan rasio r, maka U1 + U2 + U3 + ... + Un disebut deret


geometri dengan Un = arn-1
Rumus jumlah n suku pertama deret geometri dengan suku pertama a dan
rasio r, dapat diturunkan dengan cara sebagai berikut. Misalkan Sn = U 1 + U2 +
U 3 + ... + U n, maka
2
3
n-1
Sn = a + ar + ar + ..... + ar
3
4
n-1
n
r Sn = ar + ar + ar + ..... + ar
+ ar
Sn - r Sn = a ar

n
(1 - r) Sn = (1 -r )a
Jadi rumus jumlah n suku pertama deret geometri dengan suku pertama a dan
rasio r adalah

a(1 r n )
a(r n 1)
Sn
untuk r < 1 atau S n
untuk r > 1
1 r
r 1

Contoh
Suatu deret geometri mempunyai suku ke-5 sama dengan 64 dan suku ke-2
sama dengan 8. Tentukanlah jumlah 10 suku pertama dan jumlah n suku
pertama deret geometri tersebut.

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 15

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

Penyelesaian
U2 = 8, berarti ar = 8
U3 = 64, berarti ar4 = 64
ar.r3 = 64
8r3 = 64
r3 = 8
didapat r = 2
dengan mensubstitusikan r = 2 ke persamaan ar = 8, akan didapatkan a.2 = 8
sehingga a= 4.
Jumlah n suku pertama deret ini adalah S n

4(1 2 n )
1 2

4 4.2 n
1

= 4.2n 4
= 22.2n 4
= 22 + n 4
Jumlah 10 suku pertama deret ini adalah S10 = 22+10 4
= 212 4
= 4096 4
= 4092

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 16

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

DISKUSI KELOMPOK

Buktikan rumus jumlah n


suku pertama deret geometri
diatas!

C. DERET GEOMETRI TAK HINGGA

Deret geometri tak hingga adalah deret geometri dengan | r | < 1. Jumlah
deret geomatri tak hingga adalah :
S lim S n
n

a
1 r

Rumus pada deret geometri berlaku juga untuk n tak terhingga. Adapun
untuk n tak terhingga ada dua kasus :
a. Jika -1 < r < 1, maka rn menuju 0 akibatnya
S

a(1 0)
a

1 r
1 r

Deret geometri dengan -1 < r < 1 ini disebut deret geometri konvergen
(memusat)
b. Jika r < -1 atau r > 1, maka untuk n nilai rn makin besar akibatnya
S

a(1 )

1 r

Deret geometri dengan r < -1 atau r > 1 disebut deret geometri divergen
(memencar)

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 17

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

DISKUSI KELOMPOK

Diskusikan dengan kelompkmu tentang pola barisan bilangan berikut!


a) 1, 3, 7, 9,
b) 1, 4, 9, 16,
c) 3, 1, 4, 2, 5,
Apakah barisan tersebut termasuk barisan aritmetika atau barisan geometri?
Tentukanlah suku ke 10 dari pola barisan di atas!

TUGAS PROYEK
Himpunlah minimal tiga buah masalah penerapan barisan dan deret
geometri serta deret aritmatikadalam bidang fisika, teknologi
informasi dan masalah nyata di sekitarmu. Ujilah berbagai konsep dan
aturan barisan dan deret geometri di dalam

pemecahan masalah

tersebut. Buatlah laporan hasil kerjamu dan sajikan di depan kelas.

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 18

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

D. EVALUASI

Kerjakan secara individu soal berikut ini


1. Tentukan suku yang diminta dari barisan geometri pada setiap soal berikut :
a. 2, 4, 8, 16, ..., U12
b. 3, -9, 27, -81, ..., U10
c.

2 , 3,3 2 ,3 6 ,..., U5

2. Tulislah rumus suku ke-n dari barisan berikut :


a. 1, 2, 4, ...
b.
c.

1 1 1
, , ,....
2 4 8
2 ,2,2 2 ,...

1 1
3. Diketahui deret geometri : 3 1 ... Tentukan :
3 9

a. Rasio
b. Suku ke-10
c. Jumlah 10 suku pertama
4. Diketahui deret geometri suku ke-3 adalah 16 dan suku ke-5 sama dengan 64.
Tentukan :
a. rasio
b. rumus jumlah n suku pertama
5. Jika jumlah semua suku deret geometri tak hingga adalah 72 dan jumlah semua
sukunya yang berindeks ganjil adalah 48, tentukan suku ke-3 deret tersebut!

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 19

BARISAN DAN DERET BILANGAN

2014

DAFTAR PUSTAKA
MGMP Matematika Kota Semarang. 2006. Matematika SMA/MA Kelas XII Program Ilmu
Pengetahuan Sosial. Semarang : PT Mascom Graphy, Semarang.
Soedyarto, Nugroho & Maryanto.2008. Matematika Jilid 2 untuk SMA dan MA kelas XI
Program IPA. Jakarta: Kemendikbud

DHUROTUL KHAMIDAH

Page 20