Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM

PRODUKSI TERNAK UNGGAS


Pengenalan Bahan Pakan Unggas
Oleh :
Kelompok 1
Kelas F
Asep Nurjaman
Indra Permana
Fajar Nurul Akbar
Anindita Mahendra
Ganang Tri B
Ines Trisnahati

200110130044
200110130247
200110130281
200110130370
200110130371
200110130390

LABORATORIUM PRODUKSI TERNAK UNGGAS


FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS PADJADJARAN
SUMEDANG
2015

ii
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur selalu penulis panjatkan atas segala nikmat dan
karunia-Nya sehingga penyusunan laporan akhir praktikum yang berjudul
Pengenalan Bahan Pakan Unggas dapat diselesaikan dengan baik.
Penulis ucapkan terima kasih kepada dosen pengampu mata kuliah produksi
ternak unggas, asisten laboran praktikum produksi ternak unggas, dan sahabatsahabat yang telah banyak membantu menyelesaikan laporan akhir praktikum ini.
Penulis menyadari bahwa segala sesuatu tidak ada yang sempurna,
begitupun dalam penyusunan laporan akhir praktikum, baik dari proses maupun
hasilnya jauh dari kesempurnaan. Maka dari itu penulis berharap kritik dan
masukan yang membangun dari pembaca untuk perbaikan kedepannya. Akhir kata
penulis ucapkan terima kasih kepada semua pihak dan mohon maaf atas segala
kekurangannya.

Sumedang, 05 April 2015

Penulis

ii

iii
DAFTAR ISI

Bab

Halaman

KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii


DAFTAR ISI ..........................................................................................................iii
I

PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................... 1
1.2 Identifikasi Masalah ........................................................................... 1
1.3 Maksud dan Tujuan ............................................................................ 2
1.4 Waktu dan Tempat ............................................................................. 2

II

TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................. 3

III

ALAT, BAHAN DAN PROSEDUR KERJA ............................................. 5


3.1 Alat ..................................................................................................... 5
3.2 Bahan ................................................................................................. 5
3.3 Prosedur Kerja .................................................................................... 5

IV

HASIL DAN PEMBAHASAN................................................................... 6


4.1 Hasil ................................................................................................... 6
4.2 Pembahasan ...................................................................................... 10
4.2.1 Jenis Bahan Pakan Unggas ..................................................... 10
4.2.2 Evaluasi Bahan Pakan ............................................................ 15

IV KESIMPULAN DAN SARAN ....................................................................... 18


4.1 Kesimpulan ...................................................................................... 18
4.2 Saran ................................................................................................. 18
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 19
LAMPIRAN .......................................................................................................... 20

iii

1
I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pakan merupakan salah satu faktor yang penting dalam usaha peternakan
unggas. Definisi pakan itu sendiri adalah bahan makanan yang diberikan kepada
ternak.pakan

memiliki

kandungan

nutrisi

yang

berbeda-beda.

Unggas

membutuhkan berbagai macam nutrisi untuk proses produksinya.


Unggas yang menghasilkan produksi yang baik pasti diiringi dengan asupan
pakan yang baik, selain untuk produksi, pakan juga dibutuhkan untuk pertumbuhan
unggas itu sendiri kecepatan pertumbuhan dapat dipengaruhi oleh asupan pakan
yang diberikan.
Unggas adalah jenis hewan ternak kelompok burung yang dimanfaatkan
untuk daging dan/ataupun telurnya. Agar dapat mengoptimalkan produksi dari
ternak unggas sangatlah diperlukan pengetahuan mengenai bahan-bahan pakannya.
Di alam ini banyak bahan pakan yang memiliki potensi untuk dapat
memberikan asupan nutrisi pada ternak unggas dengan baik, namun setiap bahan
pakan memiliki kandungan dan fungsi yang berbeda bagi tubuh unggas. Oleh
karena itu kita perlu mengetahui jenis-jenis bahan pakan yang baik bagi unggas
beserta kandungan nutrisi yang dimiliki.
1.2 Identifikasi Masalah
1. Apa saja jenis-jenis bahan pakan beserta fungsinya pada unggas.
2. Bagaimana cara untuk mengetahui kualitas bahan pakan secara fisik.

2
1.3 Maksud dan Tujuan
1. Mengetahui jenis-jenis bahan pakan dan non bahan pakan unggas
berdasarkan fungsinya dalam ransum.
2. Mengetahui prinsip dasar pengujian kualitas pakan unggas secara fisik.
1.4 Waktu dan Tempat
Hari dan Tanggal

: Selasa, 31 Maret 2015.

Waktu

: Pukul 07.30-09.30 WIB .

Tempat

: Laboratorium Produksi Ternak Unggas Fakultas


Peternakan Universitas Padjadjaran.

3
II
TINJAUAN PUSTAKA

Pakan adalah bahan makanan yang dapat dimakan oleh ternak, dicerna, dan
diserap dengan baik secara keseluruhan atau sebagian dan tidak menimbulkan
keracunan atau tidak mengganggu kesehatan ternak yang mengkonsumsinya
(Kamal, 1998). Sedangkan ransum adalah campuran beberapa bahan pakan yang
disusun sehingga nutrisi yang dikandungnya seimbang dan sesuai dengan
kebutuhan nutrisi ternak (Indah dan Sobri, 2001). Dalam memilih bahan pakan bagi
ternak khususnya unggas, bahan pakan tersebut harus memenuhi syaratnya yaitu:
1. Tidak bersaing dengan kebutuhan pangan manusia
2. Ketersediannya menentu (kontinyu) sehingga kuantitas tinggi
3. Harga murah
4. Kualitas tinggi (Subekti, 2009)
Berdasarkan kandungan zat gizinya bahan pakan untuk unggas dapat
dikelompokkan dalam 6 kelompok yaitu :
1. Pakan sumber energi yaitu pakan yang mengandung protein kurang dari
20%, serat kasar kurang dari 18% dan kandungan dinding sel kurang dari
39%, seperti contohnya tepung jagung, dedak padi, dedak gandum, dsb.
2. Pakan sumber protein yaitu pakan yang mengandung protein lebih dari 20%,
contohnya bungkil kedelai, bungkil kelapa, tepung ikan, dsb.
3. Sumber mineral yaitu pakan yang mengandung mineral tinggi seperti
tepung tulang, grit, tepung kerang, dsb.
4. Sumber vitamin yaitu pakan yang mengandung vitamin yang tinggi seperti
minyak ikan dan tepung hijauan

4
5. Feed supplement yaitu bahan pakan yang ditambahkan dalam jumlah sedikit
yang berfungsi untuk melengkapi kandungan nutrisi yang kurang,
contohnya asam amino, vitamin, dsb.
6. Feed additive adalah bahan yang ditambahkan dalam jumlah sedikit untuk
tujuan tertentu seperti menyembuhkan penyakit, meningkatkan daya tahan
tubuh, dsb. Contohnya adalah antibiotik, antioksidan, dsb. Fitofarmaka
merupakan bahan alami yang dijadikan obat dan dicampurkan dalam
ransum dan menjadi salah satu dari contoh feed additive. Contohnya adalah
jahe, kunyit, dsb (Subekti, 2009).

5
III
ALAT, BAHAN DAN PROSEDUR KERJA

3.1 Alat
1. Baki atau nampan
2. Cawan/ mangkuk plastik
3. Mikroskop
3.2 Bahan
4. Jagung
5. Dedak
6. Minyak kelapa
7. Bungkil kelapa
8. Bungkil kedele
9. Tepung ikan
10. Tepung Tulang
11. Grit
12. Premiks
13. Fitofarmaka
3.3 Prosedur Kerja
1.

Amati setiap sampel bahan pakan unggas yang tersedia dalam baki.

2.

Evaluasi masing-masing bahan pakan secara fisik menggunakan


penginderaan dengan tahapan dilihat, diraba, dicium dan dikecap.

3.

Tuliskan nama bahan pakan dan beri keterangan pada tabel yang telah
disediakan.

6
IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Tabel 1. Bahan Pakan
Jenis Bahan Pakan

Warna

Ciri Ciri
Tekstur
Bau

Rasa

Sumber Energi

Tepung Jagung

Kuning

Halus

Bau
jagung

Hambar

Kuning
muda

Halus

Bau
padi

Hambar

Dedak Padi Halus

7
Sumber Protein

Tepung Ikan

Coklat

Halus

Bau
amis

Asin

Coklat tua

Kasar

Bau
kelapa

Pahit

Kuning
Kecoklatan
(Krem)

Kasar

Bau
kacang

Hambar

Bungkil Kelapa

Bungkil Kedelai

8
Sumber Mineral

Tepung tulang

Abu-abu

Halus

Bau
khas
kalsiu
m

Abu-abu

Kasar

Tidak
berbau

Hambar

Hambar

Grit/kerikil

Feed Supplement

9
Topmix

Kuning
muda

Halus

Bau
kaldu

Hambar

Jingga

Halus

Bau
kunyit

Pahit
kunyit

Halus

Bau
bawan
g putih

Pedas
bawang
putih

Fitofarmaka

Kunyit

Bawang Putih

Putih

10
Jahe

Coklat
muda

Halus

Bau
jahe

Rasa
jahe

Halus

Bau
khas
mengkudu

Pahit

Mengkudu

Coklat tua

4.2 Pembahasan
4.2.1 Jenis Bahan Pakan Unggas
Pemilihan bahan pakan menjadi salah satu hal penting dalam pemberian pakan.
Pemilihan bahan pakan harus yang memenuhi syaratnya berdasarkan Subekti
(2009) dan harus berdasarkan kelompok sumber nutrisinya agar pemberian pakan
tersebut dapat memenuhi kebutuhan hidup dan produksi unggas.
Unggas diberikan pakan tidak dalam bentuk segar namun harus dirubah
menjadi dalam bentuk mash, crumble atau pellet untuk mempermudah
penelanannya. Namun unggas lebih menyukai pakan berbentuk crumble. Pakan
unggas yang dalam bentuk mash atau crumble terbagi berdasarkan sumber
nutrisinya.

11
4.2.1.1 Sumber Energi
Berdasarkan sumber energi yang mengandung protein kasar kurang dari 20%
dan serat kasar kurang dari 18% yang umum adalah tepung jagung dan dedak padi
halus. Tepung jagung merupakan jagung yang dikeringkan dan digiling dengan
halus sehingga berbentuk menjadi tepung. Sedangkan dedak padi halus adalah hasil
pemrosesan gabah padi yang tidak dikonsumsi manusia sehingga tidak bersaing
yang kemudian digiling hingga menjadi halus.
Jagung merupakan salah satu bahan pakan yang menjadi sumber energi yang
baik bagi unggas. Jagung mengandung BK 89,1% dengan PK 10,8%, SK 3,1%, LK
4,7%, dan TDN 59% (ASPENAS, 2010). Dapat terlihat jagung memiliki protein
dibawah 20% dan SK yang rendah (3,1%) sehingga tepung jagung menjadi salah
satu bahan pakan sumber energi dan memungkinkan penggunaan jagung dalam
jumlah yang banyak tanpa mengganggu sistem pencernaan ayam. Selain itu, yang
membuatnya menjadi salah satu sumber energi yang baik karena ia memiliki
kandungan energi metabolisme sebesar 3430 kkal/kg. Jagung juga memiliki pigmen
karoten xathophyl yang dapat menjadi pigmen warna kuning telur yang baik dan
daging yang baik (Santoso, 1996).
Sedangkan dedak padi halus mengandung BK 89,6% dengan PK 8,2%, SK
8,9%, LK 9,1%, dan TDN 67% (ASPENAS, 2010). Namun kandungan serat kasar
dedak padi halus tersebut bergantung pada pemrosesannya. Dedak padi halus yang
diproses secara tradisional mengandung serat kasar yang lebih tinggi dan bisa
mencapai 12% sehingga pemakaian dedak padi halus pada pakan ayam sebaiknya
tidak melebihi 45% karena dapat mengganggu pencernaan ayam yang kurang
dibantu oleh mikroorganisme (Santoso, 1996).

12
4.2.1.2 Sumber Protein
Bahan pakan yang sering digunakan untuk menjadi sumber protein bagi unggas
adalah tepung ikan, bungkil kelapa, dan bungkil kedelai karena kandungan
proteinnya yang lebih dari 20%. Tepung ikan diproses dengan menghaluskan
bagian yang biasanya bagian kepala dan tulang ikan. Bungkil kelapa adalah limbah
atau ampas dari kelapa yang minyaknya sudah diambil dan digiling. Begitu juga
dengan bungkil kedelai yang merupakan limbah pembungkus kedelai yang digiling.
Tepung ikan mengandung BK 89,7% dengan PK 49 - 55%, SK 5,7%, LK 4,7%,
dan TDN 59% (ASPENAS, 2010). Tepung ikan mengandung protein diatas 20%
sehingga baik digunakan untuk menjadi bahan pakan unggas. Namun kandungan
proteinnya dipengaruhi juga dengan proses pengeringannya dimana apabila
pengerngannya dengan matahari walaupun prosesnya murah dan mudah tetapi
kadar proteinnya menurun. Namun sebenarnya selain menjadi sumber protein,
tepung ikan juga mengandung asam amino yang baik dan juga sumber mineral serta
vitamin (Santoso, 1996).
Bungkil kelapa mengandung BK 87,9% dimana protein kasarnya sebesar
21,2%, SK 13,1%, LK 17,3% dan TDN 81% (ASPENAS, 2010). Bungkil kelapa
dikategorikan sebagai sumber protein karena kandungan proteinnya diatas 20%
namun tidak setinggi tepung ikan. Namun bungkil kelapa kurang akan Cysine dan
Histidin dan kandungan lemak kasar yang tinggi sehingga penggunaannya dalam
ransum unggas disarankan tidak melebihi 20% (Santoso, 1996).
Bungkil kedelai mengandung BK 88,6% dengan PK 41,3%, SK 8,6%, LK
15%, dan TDN 83,2% (ASPENAS, 2010). Penggunaan bungkil kedelai dalam
ransum unggas merupakan yang paling umum digunakan dan juga mengandung PK
yang cukup tinggi. Namun bungkil kedelai mengandung sedikit methionin sehingga

13
kekurangannya tersebut dapat ditutupi dengan menggunakan mencampurkan
ransumnya dengan tepung ikan (Santoso, 1996).
4.2.1.3 Sumber Mineral
Untuk unggas, sumber mineral yang sering digunakan adalah tepung tulang
dan grit. Tepung tulang diproses dengan cara menggiling tulang hingga menjadi
tepung. Sedangkan grit adalah kerikil yang akan dimakan oleh ayam untuk
membantu proses pencernaan pada ventriculusnya. Grit yang dipakai pada ayam
modern biasanya merupakan kerikil yang mengandung mineral yang cukup tinggi.
Tepung tulang mengandung mengandung kalsium antara 24 25% dan
Phospor antara 12-15% maka digunakan sebagai sumber mineral (Santoso, 1996)
4.2.1.4 Feed Supplement
Salah satu feed supplement yang digunakan dalam ransum unggas adalah feed
supplement dengan merk Top Mix. Top Mix ini mengandung 1 antibiotik (zinc
bacitracin), 2 asam amino, 6 mineral, dan 12 vitamin yang memperbaiki konversi
ransum sehingga biaya makanan menjadi lebih rendah, DOC tumbuh dengan cepat
dan ayam broiler lebih cepat gemuk dan sehat karena mengandung asam amino,
meningkatkan efisiensi makanan, meningkatkan dan memperpanjang masa
produksi telur, dan mencegah penyakit sehingga angka mortalitas rendah. Selain
itu, dengan adanya zinc bacitracin membantu meningkatkan kecernaan unggas.
Namun pemakaiannya tidak bisa lebih dari 7 g/kg ransum (Medion, 2012).
Komposisi dari top mix itu sendiri antara lain:

Tabel 2. Komposisi Top Mix


Zat makanan
Vitamin A

Kandungan
12,000,000IU

14
Vitamin D3
Vitamin E
Vitamin K
Vitamin B1
Vitamin B2
Vitamin B6
Vitamin B12
Vitamin C
Calcium-D-panthothenate
Niacin
Choline chloride
Methionine
Lysine
Manganese
Iron
Iodine
Zinc
Cobalt
Copper
Zinc Bacitracin
Excipient q.s
Sumber: PT Medion

2,000,000IU
8,000IU
2,000 mg
2,000 mg
5,000 mg
500 mg
12,000 g
25,000 mg
6,000 mg
40,000 mg
10,000 mg
30,000 mg
30,000 mg
120,000 mg
20,000 mg
200 mg
100,000 mg
200 mg
4,000 mg
21,000 mg
10,000 mg

4.2.1.5 Feed Additive


Feed additive yang sering digunakan untuk menjadi antibiotik dan antioksidan
biasanya merupakan hasil sintetis sehingga untuk sekarang terdapat pelarangan
penggunaan antibiotik atau antioksidan yang sintetis karena adanya residu yang
menyebabkan resistensi bakteri. Maka dari itu, penggunaannya dapat diganti
dengan adanya fitofarmaka atau bahan alami yang mengandung zat yang menjadi
antioksidan atau antibiotik bagi tubuh ternak. Contohnya adalah kunyit, bawang
putih, jahe, dan mengkudu.
Kunyit merupakan bahan alami yang dapat digunakan sebagai antioksidan.
Kunyit mengandung mengandung zat aktif curcumin yang bersifat antioksidan.

15
Curcumin dapat mengurangi radikal bebas yang ada pada tubuh ternak sehingga
dapat mencegah rusaknya protein lipida dan DNA sel tubuh ternak dan
pertumbuhan ternak pun meningkat (Rahmat dan Kusnadi, 2008).
Bawang putih merupakan bahan alami yang digunakan karena memiliki zat
antibakteri. Bawang putih mengandung senyawa diallyl thiosulfinate atau lebih
dikenal dengan alisin yang dapat merusak dinding sel bakteri dan menghambat
sintesis protein bakteri (Wiryawan et al., 2005).
Jahe mengandung minyak atsiri yang merupakan gabungan dari senyawa
terpenoid yang merupakan zat penghangat sehingga baik untuk dikonsumsi unggas
pada kondisi lingkungan yang dingin. Selain itu jahe juga mengandung senyawa
oleorisin yang merupakan zat antialergi, antibakteri dan juga dapat menstimulasi
usus dan memperkuat lambung untuk unggas (Wiryawan et al., 2005).
Mengkudu merupakan bahan alami yang digunakan sebagai antibiotik alami.
Mengkudu dapat menjadi anti radang, ati alergi, dan mematikan bakteri penyebab
penyakit pada unggas. Dalam buah mengkudu mengandung zat terpenoid yang
merupakan zat antibakteri dan juga zat scolopetin (Riana, 2010).

4.2.2 Evaluasi Bahan Pakan


Bahan pakan dapat dievaluasi secara makroskopis dan mikroskopis. Secara
makroskopis bahan pakan dapat dievaluasi secara fisik, kimiawi, dan biologis.
Secara fisik bahan pakan dapat dievaluasi dengan cara dilihat warnanya, diendus
baunya, diraba teksturnya, dan dirasakan dengan indera pengecap.

16
4.2.2.1 Sumber Energi
Tepung jagung yang memiliki kualitas yang
baik untuk diberikan pada unggas adalah tepung
jagung yang berwarna kuning, bertekstur halus,
berbau jagung, dan tidak ada rasanya atau
hambar. Sedangkan dedak padi halus yang baik
berwarna kuning muda, halus, berbau padi
(beras), dan hambar. Apabila diuji

secara

Gambar 1. Dedak Padi Halus


(Mikroskopis)

mikroskopis, dedak padi halus yang baik harus berbentuk seperti butiran butiran.
4.2.2.2 Sumber Protein
Bungkil kelapa yang memiliki kualitas baik
adalah yang berwarna coklat, kasar, berbau kelapa,
dan memiliki rasa yang pahit seperti pahit gosong.
Apabila baunya sudah tidak berbau kelapa maka dapat
dipastikan sudah adanya jamur

yang tumbuh

didalamnya. Sedangkan tepung ikan yang baik


berwarna coklat, halus, berbau amis, dan berasa asin
karena kandungan garamnya. Bungkil kedelai yang

Gambar 2. Bungkil
Kedelai (Mikroskopis)

baik berwarna kuning kecoklatan seperti warna krem,


bertekstur kasar, berbau kacang, dan hambar. Apabila diuji secara mikroskopis,
bungkil kedelai yang berbentuk seperti pecahan kaca atau berkristal menandakan
kualitasnya yang baik.

17
4.2.2.3 Sumber Mineral
Tepung tulang harus berwarna abu-abu dengan tekstur yang halus dan berbau
amis tulang yang merupakan bau khas kalsium, dan hambar sehingga dapat
dipastikan tepung tulang tersebut berkualitas baik. Sedangkan grit atau kerikil harus
berwarna abu-abu, kasar, tidak berbau, dan tidak berasa.
4.2.2.4 Feed Supplement
Top mix berwarna kuning muda dengan tekstur yang halus, berbau kaldu, dan
tidak berasa. Hal tersebut menandakan bahwa top mix tersebut belum kadaluarsa
atau masih layak pakai.
4.2.2.5 Feed Additive
Kunyit yang baik untuk digunakan sebagai fitofarmaka adalah kunyit yang
berwarna jingga, berbau kunyit, bertekstur halus, dan berasa pahit khas kunyit.
Bawang putih yang baik adalah yang berwarna putih, bertekstur halus, berbau
menyengat khas bawang putih, dan memiliki rasa pedas khas bawang putih. Jahe
yang baik adalah yang berwarna coklat, bertekstur halus, berbau menyengat khas
jahe, dan memiliki rasa khas jahe. Sedangkan mengkudu yang baik adalah
mengkudu yang berwarna kehitaman, bertekstur halus, berbau khas mengkudu, dan
memiliki rasa pahit.

18
IV
KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan
Setelah melakukan praktikum mengenai pakan unggas, dapat disimpulkan
bahwa:
1.

Pakan unggas terbagi menjadi kelompok sumber energi yaitu tepung jagung
dan dedak padi halus; sumber protein yaitu tepung ikan, bungkil kelapa, dan
bungkil kedelai; sumber mineral yaitu tepung tulang dan grit; feed supplement
contohnya Top Mix; feed additive yang berupa fitofarmaka yaitu kunyit,
bawang putih, jahe, dan mengkudu.

2.

Cara mengevaluasi pakan secara fisik adalah dengan menggunakan


penglihatan untuk melihat warna, perabaan untuk merasakan tekstur,
penciuman untuk mengetahui baunya, dan

indera pengecap untuk

merasakannya.
4.2 Saran
Berdasarkan hasil kesimpulan praktikum kali ini, penulis memberikan
rekomendasi berupa saran-saran sebagai berikut :
1. Kegiatan praktikum selanjutnya harus dilengkapi dengan bahan pakan dari
berbagai sumber (tidak hanya beberapa sumber saja).
2. Praktikum bahan pakan ini harus dilengkapi dengan demonstrasi cara
pembuatan pakan dan evaluasi bahan pakan.

19
DAFTAR PUSTAKA
Aspenas. 2010. Tabel Kandungan Nutrisi Bahan Ransum Pakan. Pendidikan
Pelatihan Peternakan BBPP Batu: Malang
Indah, P., M. Sobri. 2001. Bahan Pakan dan Formulasi Ransum. Fakultas
Peternakan Perikanan Universitas Muhamadiyah Malang.
Kamal, M. 1998. Bahan Pakan dan Ransum Ternak. Fakultas Peternakan,
Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta
Medion. 2012. Info Produk Top Mix. http://info.medion.co.id/index.php/lainlain/informasi-produk/top-mix (diakses tanggal 4 April 2015)
Rahmat, A. dan E. Kusnadi. 2008. Pengaruh Penambahan Tepung Kunyit
(Curcuma domestica Val. ) dalam Ransum yang Diberi Minyak Jelantah
terhadap Performan Ayam Broiler. Jurnal Ilmu Ternak Vol. 8, No. 1, Juni
2008: 25 30
Riana, Alex. 2010. Pemberian Jamu Meningkatkan Produktifitas Ayam Pedaging.
Makalah LKS Tingkat Provinsi Jawa Barat: Bandung
Santoso. 1996. Pakan Ayam Buras. Instalasi Penelitian dan Pengkajian Teknologi
Pertanian: Jakarta
Subekti, Endah. 2009. Ketahanan Pakan Ternak Indonesia. Jurnal Mediagro Vol.
5 No. 2: 63 71
Wiryawan, K. G. et al. 2005. Kajian Antibakteri Temulawak, Jahe dan Bawang
Putih terhadap Salmonella lyphimuriam serta Pengaruh Bawang Putih
terhadap Performans dan Respon Imun Ayam Pedaging. Jurnal Media
Peternakan Vol. 28 No. 2 Agustus 2005: 52 62

20
LAMPIRAN